44

Tampon vs Menstrual Cup

Sesuai judul, gue bakal ngomongin seputar menstruasi dan pakai bahasa straightforward tanpa sensor, jadi kalau kurang nyaman silakan di skip 🙂

TAMPON

Dulu pas masih abegeh unyu, gue selalu penasaran tampon itu kayak apa. Soalnya gue pernah baca buku novel impor tentang abege yang baru akil balig dan belajar pake tampon, sementara saat itu gue taunya ya pembalut biasa semacam softex, charm, laurier, dll.

Gue bingung apa sih kok katanya ada tali-talinya. Kok kayaknya ribet ya cara pakenya. Tapi dari kata-kata di novel itu, gue tetep ga bisa memvisualisasikan seperti apa bentuk tampon dan cara pakenya.

Sekarang mah apa-apa tinggal google aja ya untuk cari tau, lah dulu pas gue SMP, handphone gue itu Nokia 3310. Kemampuannya bukan buat ngegoogle, melainkan buat ngelempar buah mangga mateng biar lepas dari pohonnya huahaha 😛

Nah pas udah kerja, gue sempet ketemuan dengan temen yang kuliah di luar negri, trus dia cerita bahwa sebelum balik ke sana dia mesti beli pembalut dulu dari Jakarta. Soalnya di sana agak susah nyari pembalut yang nyaman, kebanyakan orang sana pada pake tampon.

Gue jadi inget lagi sama rasa penasaran gue. Tanya-tanya tampon kayak apa, kok ya tetep aja belum terlalu ngeh macem apa sih ini tampon bentukannya. Mau beli di Century tapi kok malu. Entah kenapa gue harus malu untuk beli tampon hahahaha.

Selain malu, gue juga bingung sih buat apa beli tampon kalo belum bisa dipake. Kan katanya tampon ada kemungkinan bisa ngerusak selaput dara, jadi ya mendingan kalo mau coba-coba pake tampon ntar aja, setelah nikah.

Ato lebih tepatnya, setelah melakukan coitus.

🙂

Gue inget beli tampon itu pas lagi honeymoon di Bali. Ke apotik buat beli obat tetes mata eh ada tampon. Yowis beli dulu, ntar kalo udah haid baru coba pake. Kalo pas hanimun sih ya ga haid dong yaaa, kan udah diatur jadwalnya biar ga bentrok mihihihihihihihihihihihi *ketawa cekikikan sok malu-malu minta ditabrak barongsai*

Setelah beli, rasanya excited. Pengen segera unboxing itu kotak tampax biar misteri bentukan tampon segera terselesaikan.

Fast forward ke pengalaman setelah nyobain tampon: Lumayan juga. Enaknya karena ga ‘belepotan’ kayak pas pake pembalut biasa, trus awal-awal pake emang berasa rada aneh karena gue sadar ada sesuatu di dalem vagina. Tapi lama-lama ya biasa aja, cuma kalo udah penuh berasanya kayak agak ganjel.

Baru pake beberapa kali, gue cari tau soal TSS alias Toxic Shock Syndrome yang merupakan salah satu resiko pemakaian tampon. Sebenernya kasus TSS ini langka (katanya brosur merk tampon yang gue pake), tapi di brosur juga tertulis bahwa untuk menghindari resiko TSS ini ya lebih baik pake pembalut biasa.

Atau, gunakan tampon low absorbency. Kalo dari hasil gue menclak menclok sana sini di beberapa artikel berusaha memahami TSS, gue menyimpulkan tampon high absorbency lebih tinggi resikonya untuk bikin TSS karena katakanlah darah menstruasi kita 100 ml, sementara si tampon yang kita pake bisa menampung hingga 200 ml. Nah “sisa” kapas yang ga menampung darah itu rawan bakteri dan bisa menyebabkan TSS karena proses kimia endesbra endesbre (maap otak mulai ga nyampe untuk ngejelasin).

Jadi ya better pake tampon yang daya serapnya rendah, tapi sering ganti setiap beberapa jam. Cuma karena gue keburu keder (TSS bisa menyebabkan kematian) dan harga tampon juga cukup mihil dibanding pembalut biasa, akhirnya gue ga lanjutin pemakaian tampon.

Naaahhh berhubung banyak temen kantor yang ternyata belum tau bentukan tampon, gue iseng coba ngasih liat di mari juga. Daripada dibuang begitchu saja, ya lebih baik gue membantu memecahkan misteri bentukan tampon, siapa tau ada yang penasaran juga macem gue.

Siapa tauuuuu. Ada kan ya yang penasaran? Ah pasti ada deh. Ah jangan sok ngga-ngga gitu deh, gue tau pasti ada yang belum tau dan pengen tau bentukan tampon kan? Ah ngaku aja deehh.

Huahaha yuk mari kita tengok sama-sama. *keburu di close-tab oleh yang baca*

Tampon yang gue beli ini merk Tampax tipe Pearl Super Plus. Isinya macem bungkusan gula gitu hahaha, tapi kalo dipegang berasa kayak ada semacam pulpen di dalemnya

Buka bungkusannya gampang banget, warna biru itu aplikatornya berbahan plastik, Di ujung aplikator bagian bawah ada tali menjuntai, di bagian atasnya keliatan semacam kapas gitu (foto ketiga). Aplikator itu dimasukin ke vagina (biasanya bakal ada yang baca ini sambil ngilu-ngilu gimana gitu, tapi gue bakal ulang lagi kalimat yang selalu gue ucapin ke temen-temen gue yang ‘ngilu’ pas gue kasih tau cara pake tampon: JAUUUHHHHH lebih ngilu malam pertama, shay~~~ Jadi yang udah nikah pernah ML ga usah eeww ewww, lebih gedong punyanya lakik kok muahahahaha), setelah aplikator dimasukin ke vagina, bagian bawah yang lebih langsing itu semacam kita dorong trus plastik aplikatornya bakal keluar dari vagina jadi kapas putihnya ‘tertinggal’ di dalam dengan sisa tali menjuntai (tidak mengganggu), buat ditarik ntar pas udah penuh tamponnya.

Gue iseng coba basahin kapas dengan air, ternyata mengembang jadi kayak foto terakhir hehe. Pantesan kalo udah penuh berasanya kurang nyaman.

img_3552img_3553img_3554img_3555img_3556img_3557img_3559

MENSTRUAL CUP

Setelah serem sama TSS dan memutuskan berhenti pake tampon, gue ketemu alternatif lain untuk pake menstrual cup. Eh? Apa itu menstrual cup?

MC ini semacem cup untuk nampung darah haid. Jadi kalo tampon dan pembalut biasa menyerap darah, MC ini menampung. Bahannya biasanya latex ato silikon, tapi seringnya silikon.

Keliatan agak lebih serem dibanding tampon ya?

Awal-awal pake MC gue juga ngerasa kagok, tapi setelah beberapa kali akhirnya jadi lebih fasih makenya dan….

GUE SUKA BANGET. *insert emoji lope-lope di udara dan gue yang lagi nari balet di sini*

Ih gokil deh, pas udah di dalem bisa ga berasa ada sesuatu di dalem, nyaman banget berasa kayak lagi ga mens. Gue takjub. Udah gitu entah sugesti apa ngga tapi rasa sakit di bagian abdomen jadi berkurang sejak gue pake MC.

Beruntungnya lagi, gue udah mulai pake MC sebelum gue dan koko ke Singapura. Di SG, toilet-toilet umumnya ga ada tuh semacem jet spray air buat ngebasuh kayak di Indonesia. Sementara pipis pas lagi haid tanpa dibasuh air itu….. berantakan dan menjijikkan banget kan yaaa. Hiiii geli 😐

Nah tapi gue ‘terselamatkan’ karena pake MC ini bersih-sih-sih-sih-sih kayak gak lagi haid. Enak lah pokoknya.

Cara masukinnya sedikit lebih ribet dibanding tampon, tapi begitu udah ‘ahli’ ya jadinya ga problem. Trus gue pernah pake cukup lama pas lagi heavy flow, bisa tahan belasan jam tanpa bocor loh. Kalo pake pembalut biasa yang night, biasanya paling lama gue udah mesti ganti setelah 4-5 jam. Cuma ya ini tergantung jumlah darah haid setiap orang juga, jadi dikira-kira sendiri aja ya hehe 😛

Pas dikeluarin ada kemungkinan bisa tumpah/netes, jadi harus dikeluarin pas duduk di kloset ato di kamar mandi. Gue sendiri ga geli sama darahnya karena ya darah biasa aja sih menurut gue, tinggal buang, cuci bilas, udah deh bisa pake lagi. Pas udah kelar haid, gue rendem di air mendidih selama beberapa menit baru disimpen lagi.

Kalo dibayangin mungkin berasa geli dan serem dll ya. Gue punya temen yang pas gue ceritain 2 tahun lalu, merasa menstrual cup itu mengerikan banget, tapi sekarang malah sangat tertarik untuk pake.

Buat beberapa temen yang bilang MC itu serem dan bikin ngilu, jawaban gue sama kayak buat jawaban tampon tadi. Gak ngilu kok, awal-awal emang bisa berasa kurang nyaman karena pengalaman pertama. Tapi dibanding coitus alias sexual intercourse pertama kali, percayalah ini ga ada seujung kukunya hahaha 😛

Gue pake MC merk Mooncup, belinya dengan email ke momselect@gmail.com.

Gue ga tau masih bisa beli via Mom Select apa ngga, soalnya di Indonesia kayaknya belum ada distributor resminya. Harga mooncup sendiri cukup mahal, 500an ribu.

Tapi karena bisa dipake terus dalam jangka waktu lama, ditambah dengan kenyamanan yang diberikan, menurut gue harga segitu sih worth it.

Pokoke MC ini recommended banget hehe 😀