18

Mantan Terindah

Ngomongin mantan emang paling seru. Kadang bikin terharu. Kadang bikin malu. Kadang bikin sedih karena belom bisa move on dari yang dulu. Kadang bikin emosi karena si mantan ngeselin dan minta dicolok pake garpu.

Duileh. Berima bener ini paragraf di atas, bentar lagi bisa jadi puisi.

Muahahaha 😛

Gue bukan lagi mau ngomongin mantan pacar. Bukan ngomongin mantan gubernur juga (duh jadi baper deh kalo inget beliau).

Mantan terindah yang mau gue bahas adalah… mantan babysitter.

Lah kok? Iyeh. Babysitter – kita sebut saja suster W – yang bantuin gue jagain Mireia, resign pertengahan April kemarin. Mendadak.

Gue cuma tau pagi-pagi dia bilang kalo dia sakit, ga bisa dateng kerja.

Ohya. Background story dulu: Suster W udah kerja sejak Mireia umur seminggu, dan dia ga tinggal bareng gue. Datengnya sekitar jam 7an pagi, pulangnya setelah gue pulang ke rumah. Kalo pas gue lagi ga kerja, dia pulang jam 17.00. Soalnya rumahnya emang ga jauh dari rumah gue.

Nah pas dia laporan sakit itu kebetulan hari minggu, jadi gue masih selawww. Dalam sebulan dia memang dapet jatah cuti dua hari dan udah beberapa kali juga dia izin ga masuk karena sakit. Terlebih, Seninnya tanggal merah jadi gue masih libur kerja.

Senin malem gue tanyain udah bisa kerja apa belom, eh ternyata hari Minggu siang itu dia masuk RS dan diopname aja dong. Senin sore keluar dari RS. Ternyata ada problem sama ususnya. Trus katanya dokter suruh dia istirahat dulu sampai waktu yang belum dapat ditentukan. Dengan berat hati gue pastiin ke dia, apa itu artinya dia ga bisa kerja lagi? Dia bilang “Ya gimana non, kondisinya saya harus istirahat entah sampai kapan…”

Gue ga mungkin nungguin dia yang ga jelas kapan baliknya. Gue butuh seseorang untuk bantu mengasuh Mireia saat gue kerja. Jadi yaudahlah mau ga mau gue kudu cari suster baru.

Sebelum dapet yang baru, gue cuti seminggu lebih, jadi total hampir 2 minggu di rumah ngurusin Mireia tanpa suster sama sekali. Di saat-saat begini, gue bersyukur selama ini selalu berusaha ngurusin anak sendiri meskipun udah ada suster. Kalo gue lagi ga kerja, suster biasanya bantuin buat bersih-bersih dan nyuci-nyuci doang, Mireia tetep gue yang handle. Alhasil saat ditinggal suster mendadak begini, gue ga kagok.

Cuma males aja nyuci-nyuci. Hahahaha 😛

Di hari ke 4 tanpa suster, gue mulai galau. Mulai gelisah. Mulai… kangen.

Saat Mireia bobo siang, gue ngeliatin pintu kamar gue yang sedikit terbuka dan mikir, “Biasanya si Sus bakal ngintip nih, dari celah pintu, ngecekin Reia udah bangun apa belom”

Saat duduk bersila di lantai bejek-bejek sayur di saringan nyiapin makanannya Mireia, gue inget “Dulu si Sus pernah komentar bilang nyaring di atas counter dapur ga enak, enakan di lantai, lebih mantep.”

Saat Mireia lagi maen sama gue di kamar, gue mikir “Biasanya selagi Mireia maen, gue sambil ngobrol juga nih sama Sus. Entah dia yang cerita, ato gue yang cerita, tapi yang jelas biasanya kita suka cekikikan ato ketawa-ketawa berdua sementara Mireia bingung ngeliat kita ketawa.”

Saat Mireia baru kelar mandi, gue inget “Ah kalo sus pasti ngotot nih tetep harus dipakein minyak telon meskipun cuma dikit doang.”

…Ya Gusti, gue inget suster melulu 😦

Gue melalui fase denial, fase berharap ini hanya mimpi, fase berharap dia akan kembali, sampai fase berdoa mudah-mudahan dia masih cinta sama gue  dia bakal tau-tau bilang kalo dia udah sembuh dan siap balik kerja lagi.

Gue sampe nangis-nangis sedih saat mandi karena berharap dia bakal balik. Iyeh. Kurang lebay apa gue coba.

Image result for sad laugh meme

Gue ga pernah ngerasain ditinggalin atau diputusin pacar, tapi gue rasa, mungkin beginilah rasanya 😦

Apa karena ga pernah ditinggal itu ye, jadinya gue lebay menyikapi perasaan pertama kali ditinggalin suster.

Dia ga sempurna, kadang-kadang suka bikin gue gemes. Kadang bikin gue hela napas berusaha sabar-sabarin diri sendiri. Tapi dia banyak ngajarin gue. Dia banyak kasitau gue info-info berguna yang bikin gue berterima kasih sampai sekarang. Dia ngasuh Mireia dengan telaten bahkan lebih telaten daripada gue. Dia udah dengerin curhatan gue saat gue baby blues, dan udah jadi orang yang bisa bikin Mireia ketawa ngakak seakan-akan dia pelawak paling lucu di dunia. Gue ama dia sering banget ngobrol soal berbagai macam hal.

Hari ke 5, gue telp dia nanyain kabar dan setelah tutup telp, gue nangis. Pas koko nanya kenapa, gue cuma bilang habis telpan sama Sus. Koko diem, usep-usep kepala gue.

Hari ke 7 tanpa Sus, gue video call dia untuk ngasih liat ke Mireia. Tapi Mireia cuma bengong. Hahaha. Dan abis kelar video call, ndilalah gue kok ya… berasa hampa. Ya ampun, mengakui perasaan hampa itu aja bikin gue malu dan pengen jedotin pala ke tembok. Hahaha. Kok  bisa-bisanya gue selebay iniii.

Dah setelah di awal Mei gue dapet suster baru (Suster N), ngeliat cara kerja si Sus N gue jadi mikir “Kalau si Sus W, pasti bakal begini… kalau si Sus W, ga perlu gue kasih tau udah tau mesti begini… Kalau si Sus W… Kalau si Sus W…”

Argh.

Image result for holding forehead meme

 

Pokoknya di awal-awal gue jadi sering membandingkan, meskipun gue tau banget si Sus N juga banyak kelebihan dibanding Sus W.

2 minggu setelah ga ada sus W, gue udah ga nangis-nangis lagi. Gue udah dalam fase move on, tapi tetep aja ada kalanya gue inget dia dan gue berharap dia masih bisa kerja sama gue.

Eh itu namanya move on apa bukan? Hahaha 😛

Pernah pas gue pulang kerja dan liat di atas meja ada sayur singkong, gue jadi mikir,

Duh, Sus W kan suka makan singkong. Rasanya pengen telp dia deh suruh dia ke sini makan di rumah. Tapi dia boleh gak yah makan sayur singkong dengan kondisi ususnya? Apa gue simpen aja ya trus besok gojekin ke rumahnya? Kalo ada dia, pasti dia seneng banget nih ngeliat lauknya sayur singkong.

Mampus gak sih gueeeeeeee?

DITINGGAL PACAR AJA GAK GINI-GINI BANGET KALI SHAYYY~

Hahahahahahahahahaha *menertawakan diri sendiri dengan miris*

Gue bilang ke koko si Sus W resmi jadi mantan (babysitter) terindah gue. Apa karena dia first (babysitter) love ya? Jadinya lebih istimewa dan selalu dikenang di hati.

Muahahaha. Lebay yak.

Tapi beneran loh itu yang gue rasain. Sampe gue sendiri bingung kok begini amat sih gue. Mungkin karena gue udah nganggep dia temen dan kakak/mbak sendiri. Ato karena dia udah bantuin gue saat gue lagi baby blues. Entahlah.

Semoga si sus W cepet sembuh dan sehat selalu.

Semoga berat badannya yang turun 9 kg dalam beberapa bulan bisa segera naik lagi.

Dan semoga gue… bisa move on beneran ga terkenang-kenang Sus W melulu 😀

 

 

Advertisements