19

Berhenti Pumping

Judul postingan yang singkat padat jelas.

Sangat mudah mengetahui isi postingan tentang apa ya.

Bahkan ga dibaca pun gak apa-apa karena intinya ya kayak di judul itu,

Gue memutuskan berhenti pumping.

Tanggal 25 Feb kemaren Reia 18 bulan (yang mana postingan tentang dia 18 bulan masih di draft aja dong belom gue rapiin jugaaaa hahahaha), dan 2 minggu terakhir di bulan Feb itu sibuk banget.

Karena kesibukan itu, gue beberapa kali skip pumping di kantor, puncaknya pas seminggu terakhir dari akhir feb ke awal maret itu gue sama sekali gak sempet untuk pumping meskipun sudah bawa ice gel dan botol tiap hari ke kantor.

Trus dulu juga dari awal exclusive breastfeeding gue selalu kasih target ke diri gue sendiri secara step by step. Awalnya target menyusui ekslusif ampe 6 bulan. Lalu setahun. Lalu 18 bulan. Nah gue sejujurnya ntah kenapa ga pernah loh mikir mau jadiin target ampe 2 tahun, gue selalu mikir ampe 18 bulan aja udah bagus banget. Hahahaha. Jadi saat dia 18 bulan kemaren dan gue ga sempet pumping sama sekali, gue pikir…

Yasudahlah.

Motivasi pumping gue toh sudah ga ada karena Reia sekarang ga mau minum asi perah, maunya nyusu langsung. Gue jadi kurang semangat kan ya untuk pumping.

Belum lagi selama ini pumping kan sedikit banyak membuat gue tidak maksimal dalam bekerja. Karena seringkali orang-orang di kantor lah yang mengalah untuk memahami kondisi gue kalo lagi jamnya pumping.

Jadi… Yasudah.

Kemarin hari pertama gue ngantor setelah memutuskan mantap ga mau pumping. Hal pertama yang mencolok adalah… gue langsung pake dress bodyfit. HAHAHAHA.

Soalnya udah lamaaaaa banget ga pake dress bodyfit ke kantor, hampir 2 tahun loh. Sejak hamil udah mulai agak gede di awal April 2016 sampe awal Maret 2018.

Pake dress menurut gue ga memungkinkan untuk pumping karena gue pumping kan di tempat duduk gue langsung, cuma ditutupin apron. Kaga pake ke ruangan khusus tertutup gitu. Bayangin aja kalo pake dress yang kudu buka resleting dulu di bagian punggung, trus keluarin tangan dari dress biar bisa topless… apalagi kalo dress bodyfit yang ga ada resletingnya dan kudu dibuka dari bawah ke atas kayak buka tshirt! Hahahaha mustahil deh bisa dipake untuk pumping πŸ˜€

Kebeneran banget dua hari sebelumnya Senin dan Selasa kemaren gue abis raker sekretaris, ini raker sekretaris pertama yang pernah diadakan oleh kantor gue. Jadi orang-orang beberapa nyeletuk “Wah begitu abis raker langsung jadi berbeda nih??”

Hahahah πŸ˜›

Padahal dulu pas awal masuk kantor gue juga sering pake dress koookk. Hanya saja orang kantor emang mulai pada lupa dengan penampilan gue, apalagi orang-orang kantor yang baru masuk setelah gue hamil.

Taunya penampilan gue itu ya lancai banget. Ngasal bener dah, ga seperti sekretaris saat awal masuk kantor, masih pake rok span dan high heels. Hahahaha.

Untungnya lancai-lancai tetep disayang bos ❀

Lol.

Kalo weekend, karena si Reia kadang menjalang jam bobo siang tetep minta nyusu, jadi tetep begini

Image result for stop pumping meme

Apa yang gampang diangkat ke atas dan kasih akses dah! Hahahaha.

Baru mau dua mingguan ga pumping sama sekali. Malem saat Reia tidur dan pagi saat Reia bangun sih masih nyusuin dia secara langsung. Tapi gue tetep agak kepikiran… berat badan bakal melonjak drastis ga ya nih?

Secara… Porsi makan masih kayak kuli, macem ibu menyusui yang sering nyusuin bayinya πŸ˜›

Tapi kelebihannya, sekarang kerja bisa lebih fokus karena ga ada ‘alarm’ untuk pumping, ga perlu cuci pompaan di kantor, dan bawa tas ke kantor juga udah ga berat lagi karena ga perlu bawa 2 kotak ice gel dan beberapa botol susu.

Seneng ga? Ya mayan seneng sih, pengen kayak syahrini aja bebaringan di rumput dan bilang AY EM FREEEEEE~~ hahaha πŸ˜€

Kangen ga? Sejauh ini sih ngga lol.

Sayang ga sih, masih bisa stok susu sekitar 100-120 ml perhari kalo pumping, kan lumayan bisa didonorin? Iya, kadang suka berasa sayang karena bisa jadi berkat untuk anak lain ya. Tapi untuk ukuran anak seumur Reia, udah jarang yang minta donor. Susu kan udah bukan asupan utama anak 1,5 tahun soalnya. Kalo dikasih ke anak bayi, gue ga mau karena menurut gue kualitas asinya udah berbeda. Kasian anak bayi yang belum MPASI kalo minum asi anak umur 1,5 tahun. Lebih baik cari yang sepantaran usianya aja.

Jadi si Reia kalo siang sore sekarang minum apa?Β Jam yang tadinya minum susu, jadi makan buah (dibanyakin porsinya) ato agar-agar. Mau gue coba kasih susu pasteurisasi dalam waktu dekat. Doakan semoga dia doyan yaaa.

Peer selanjutnya adalah menyapih kalo Reia udah semakin deket dengan 2 tahun. Gue ga tau dia akan jadi semakin pinter dan tau-tau menyapih dirinya sendiri ataukah akan penuh drama.

Mengingat mamaknya ini drama queen… semoga kamu ga usah drama juga lah ya nak! Sudah cukup drama di rumah kita muahahahah.

Okay Spectra breastpump parts, now back to your box, darlings! Thank you for accompanying me on this breastfeeding journey, see you when I need you again in the future! ❀

 

Advertisements
12

Review Breastpump Sekadarnya

Iya sekadarnya soale gue ga jago ngereview hahaha.
Jadi gue ceritakan saja ya moms apa yang gue rasakan, please jangan maksa ngomongΒ “Tapi kata temen gue pake merk xxx lebih enak loh” ato “Bukannya bagusan merk ini ya?”

Soalnya… kenyamanan menggunakan breastpump ini kembali ke preferensi masing-masing tete orang aja. Oke sip ya? Sip yuk mari.

Medela Swing Maxi

Ini breastpump pertama gue, lungsuran dari sepupunya koko. Asyik ga perlu beli breastpump baru, udah dapet yang harganya lumayan bikin guemanyun kalo beli sendiri. Horeeeeee.

…or so I thought.

Ternyata pengalaman awal gue pake merk Medela ini malah kurang menyenangkan. Puting gue nyeri euy. Cenat cenut sampe-sampe kena kain aja berasa ga nyaman, jadi gue lebih suka pake disposable breast pad karena kalo langsung kena kain bra gitu berasa nyeri-nyeri tak sedap.

Tapi setelah ‘jam terbang’ gue mompa udah lumayan tinggi (tsaelah minta disumpel corong pompa amat neng, ngaku-ngaku! Hahahaha), pas gue coba lagi nih Medela… eh ternyata not so bad! Hahahaha

Kayaknya puting gue udah mati rasa disedot-sedot koko pompaan, mungkin kalo mereka bisa ngomong mereka udah ngomong lirih, terserah lah mau pake pompa merk apa terserah! Kita pasrah ma’am! Terserah!

Hahaha πŸ˜›

Tapi ya meskipun udah ga nyeri kayak dulu, tetep ga senyaman dua breastpump gue yang lain sih πŸ™‚

Yang bikin gue sebel dari MSM ini adalah gue berasa suara mesinnya berisik. Trus kudu dicolok listrik ato dipakein batre. Berhubung gue berasa bakal boros beut kalo pake batre (butuh 6 biji!) jadilah ini pompa cuma gue pake di rumah doang.

Satu lagi yang gue kurang suka adalah saat dual pump kalo ditahan pake satu tangan doang agak susah. Gimana ya gue jelasinnya, pokoknya lebih susah deh berasanya.

Kenapa kok cuma satu tangan doang nahannya? Yaiya dong kan tangan satu lagi buat megang henpon ketak-ketik ngegosip di watsap grup. Nyahahahahah πŸ˜€

Avent Manual Comfort

Nah pas lagi nyeri-nyerinya pake MSM, gue google cari tau soal breastpump yang lebih nyaman dan gue pikir ah coba cari yang manual ah biar bisa netein anak sambil mompa tete yang sebelahnya.

(Pikiran sok keren sebelum mengetahui kenyataan)

Karena termakan review, akhirnya gue beli Avent Manual Comfort yang katanya enak dan bisa bikin LDR berulang kali.

Enakkah? Enak buibu. Nyamankah? Nyaman moms.

Tapi PEGEL MAAAKKKKKK.

Hufh.

Apa kabar rencana mompa sambil nenenin Mireia? Mustahil bin impossible. Lah si bayik suka gerakin tangan kakinya, yang ada tuh pompaan jatoh saking rempongnya. Belom lagi satu tangan nahan badan dia, sementara tangan yang satunya ngengkol pompaan? Salut untuk buibu yang bisa, kalo gue sih ga bisa, kakaakkk.

Berhubung MSM cuma buat pompa di rumah, jadinya pas gue ke mall, gue bawanya si AMC ini. Mayan lah, cuma suka males aja pompa sampe kosong karena suka berasa pegel duluan. Jadi ya sedapetnya aja biar ga kemeng.

Trus kadang pas ngengkol gue berasa karetnya berisik ngik ngik ngik gitu, kudu dicari posisi ngengkol yang pas biar dia ga bunyi. Posisi tangan yeh, jangan posisi duduk pas mompa yang diganti. Duh lama-lama kram deh nih tangan hahaha πŸ˜›

Tapi kalo karet lagi ga bunyi, nih pompaan emang cihuy loh. Kalo lagi di bioskop misalnya, bisa mompa tanpa ketauan lagi mompa πŸ˜€

Harga AMC saat gue beli (sekitar Oktober 2016): Rp 560.000,-

Spectra 9+

NAAAHHH INI JUARANYAAA.

 

Hahahahaha. Pokoknya gue udah kayak brand ambassador Spectra 9+.

Tiap ada yang nanya ke gue apa merk pompa yang bagus, pasti gue jawab merk Sanyo. Eh itu mah pompa aer ledeng yaaa. Hehehe.

(sok ngelucu tapi gagal, ish)

Kalo pompa asi, juaranya tentu saja si SPECTRAAAA~

Harga bersahabat (dibanding Medela), kenyamanannya top, hasilnya memuaskaann uuwuwuwuwu. Aku cinta Spectraku (semacam review berbayar padahal ngga *insert muka kecewa campur sedih*).

Awal-awal nyobain Spectra alesannya karena bisa free trial selama seminggu. Asyik bener kan, kalo cocok ya lanjut beli, kalo ga cocok yowis ga usah beli. Caranya pun ga susah, cukup isi form dan email-emailan sama CS Spectrababy.

Kudu kasih deposit satu juta dan beli corong pompa baru seharga seratusan sekian rebu biar steril. Nanti corong pompanya jadi kepunyaan kita, sedangkan satu juta ditransfer balik ke kita setelah mesin pompa kita kembalikan. Menurut gue bagus banget mereka bikin free trial, jadi kita bisa cobain cocok apa ngganya ama pompa mereka, kalo ga mau beli, kita bisa nyewa juga sama mereka.

Awal free trial gue nyobain Spectra S2 selama seminggu. Enaaakkk~

Nyaman di puting. Bikin bahagia mompa.

Tapi koko bilang mesinnya kegedean, si S2 ini emang hospital grade jadi ukurannya kurang lebih kayak mini rice cooker. Rempong kalo dibawa pulang pergi kerja.

Pas CS Spectra telp ngingetin masa free trial yang udah mau abis, gue nanya boleh ga lanjut free trial model compactnya yang tipe 9+?

Eh boleh! Dikasih free trial lagi seminggu untuk tipe 9+ tanpa charge tambahan, jadi kurirnya bawa 9+ untuk dituker sama S2.

Enak jugaaaa~

Tapi ga seenak S2 sih. Emang hospital grade pasti lebih okeh ya. Gue sampe galau apa maksa beli S1/S2 aja. Koko tetep keukeuh bilang itu kegedean (dan gue amini akhirnya hahaha) jadi yaudah setelah free trial berakhir, gue langsung beli spectra 9+.

Spectra compatible untuk botol-botol wide neck, tapi dia ngasih converter juga jadi pake botol standard neck pun tidak masyalaahh. Kalo mesinnya lupa di charge dan battery udah abis, Spectra juga ngasih tuas manual jadi pompa secara manual. Asyik kan? *duileh SPG bener neng, padahal kaga dibayaarrr hahaha (tetep mesti negesin)*

Suara mesin ga seberisik MSM dan gue ngerasa nahan corong pompa spectra dengan satu tangan lebih gampang meskipun dual pump (penting loh ini biar akses maen handphone ga terganggu hahaha).

Mungkin karena bentuk corongnya ya.

Tapi gue ngerasa cuci sparepart Spectra sedikit lebih ribet terutama valvenya yang gampang sobek. Trus ukuran corong spectra juga agak lebih gede dibanding medela tapi ya ga terlalu masalah sebenernya, cuma makan tempat aja di tas.

Saking sukanya sama Spectra, gue ampe sempet pengen beli Spectra Q yang ukurannya kecil dan (keliatannya) praktis, tapi batal karena… ya buat apa jugaaaa hahaha πŸ˜›

Harga saat gue beli Spectra 9+ (November 2016): 1,6 juta sekian

Demikian review breastpump gue. Sekian dan terima diendorse. (Yah namanya juga usaha, shaayy~ siapa tau ada yang mau endorse beneran khaann huahahaha)