38

Yang tidak biasanya

Hal-hal yang tidak biasanya selama gue hamil antara lain:

1. Ketek.

Ada yang masih inget ga sama iklan deodoran yang dibintangi Shandy Aulia pake seragam sekolah, trus gebetannya berubah jadi kambing karena bau badan?
Kalo gue ga salah inget, iklan itu ngehits pas gue masih SMP. Dan bisa dibilang, tiba-tiba semua remaja jadi ga malu-malu pake deodoran. Temen-temen gue pada pake deodoran merk itu. Malahan, pake deodoran jadi hal yang kekinian (pada masa itu) dan wajib pake meskipun ga punya masalah bau badan. Singkat kata, iklan itu sukses abis untuk menanamkan pentingnya mengoleskan deodoran ke ketek setelah mandi.

Gue, meskipun tidak umum, adalah salah satu remaja yang ketiaknya masih perawan tak pernah terjamah oleh deodoran. Niat sih ada, keinginan untuk beli juga pernah gue sampein ke nyokap. Tapi disahutin demikian, “Hih, kamu jangan pake deodoran! Tar bikin ketek item! Kalo udah item ga bisa diputihin lagi loh! Mau pake segala macem hal juga ga bakal mempan! Hih.”

Reaksi nyokap itu bikin gue langsung batal beli deodoran, dan memutuskan ga akan make deodoran seumur hidup karena takut ketek gue jadi item.

Yang mana, kalo gue inget-inget lagi sekarang, dulu pas masih SD gue pernah ngolesin deodoran pembantu gue ke punggung tangan dan tangan gue karena gue pikir deodoran itu semacam Yoko-Yoko yang diolesin buat ngehilangin rasa pegel dan saat diolesin bakal terasa semriwing mint pedes-pedes asyik gimanaaa gitu. Tapi ternyata waktu itu yang ada cuma rasa basah di tangan dan punggung tangan. Gue ga tau, rasa basah itu sebenernya nyampur sama olesan bekas ketek si mbak. Ah, ketololan kepolosan masa muda.

Yoko-Yoko, bukan untuk dioleskan di ketek

Selama belasan tahun tidak terjamah deodoran, ketiak gue putih bersih kadang berbulu kadang tidak, sampe akhirnya pas hamil ini… hitam juga dengan sendirinya.

Dan gue baru sadar… ya ampun ketek hitam itu jelek banget yaaaaaaa. Kayak dakian ga bisa bersih-bersih hahahahaha 😛

Gue sekarang jadi gak pede banget sama ketek gue. Sampe-sampe pake baju berlengan aja gue khawatir orang-orang bisa ngeliat tembus pandang melewati baju dan merhatiin ketek hitam gue #YAKALIKDEHAAAHHH

Huahahaha.

Tapi yah katanya kan ini bakal kembali seperti semula setelah ngelahirin kan ya. Iya kan ya, pasti kan ya, tentunya dong ya. Jadi yasudahlah ya mihihihi.

2. Buku mewarnai dan buku soal matematika.

Gue ga suka matematika. Gue ga bodoh berhitung sih, tapi ga suka aja. Mungkin karena dulu lebih sering dapet guru Math yang nyebelin, jadinya menurut gue Math juga jadi pelajaran yang nyebelin. Padahal pas dapet guru yang menurut gue nyenengin, nilai Math gue bisa di atas 8 semua (skala 1-10) *sekalian nyombong*

Mewarnai juga salah satu hal yang gue ga suka. Gue ga telaten dan tiap harus mewarnai sebuah bidang, baru kewarna 3 cm aja gue rasanya udah pengen buang pensil warnanya. Bosen. Ga bisa ya kayak Ms. Paint aja, tinggal klik langsung keisi penuh warna sebuah bidang? *bilang aja males*

Tapi berhubung selama hamil ini gue hobinya masih sama seperti sebelum hamil yaitu baca komik dan maen game Candy Crush, gue kok jadi agak khawatir ya otak gue tidak berfungsi maksimal dan bikin si M jadi secetek gue. Huahahaha.

Akhirnya muncul niat gue untuk lebih mengasah otak. Meskipun udah telat sih nyadarnya, pas udah hamil 6 bulan lebih. Tapi kan kata orang Jawa better late than never ya, jadi akhirnya gue beli juga buku mewarnai yang lagi ngehits di Gramedia beserta buku bank soal matematika untuk anak SD. buku mewarnai

Iya, Math level SD kelas 4,5,6 aja. Ga usah muluk-muluk lah sampe level olimpiade math. Yang SD aja belom tentu bisa ngerjainnya. Huahaha.

Buku mewarnai juga gue beli yang paling murah yang ada di rak aja karena gue sendiri skeptis sama niat gue untuk mewarnai mihihihi.

Sampe sekarang, setelah seminggu berlalu, itu buku bank soal belum dibuka plastiknya, dan buku mewarnai hasilnya baru segini:

buku mewarnai 2

Yah setidaknya mama ada usaha lah ya dek. Dan, tenang, itu buku bank soal pasti bakal dibuka dan dikerjain sebelum kamu lahir. Kita belajar Math bareng ya. Biar ntar lahir kamu bisa langsung masuk SD ya.

Okesip.

3. Placenta Anterior

Letak plasenta gue ternyata anterior loh.

Kalo gue baca-baca, umumnya letak plasenta itu  posterior. Tapi plasenta gue memilih untuk nempel di depan alhasil namanya plasenta anterior hahaha. Ga berbahaya dan ga masalah sih sebenernya, tapi letak plasenta ini menjawab rasa kuatir gue soal gerakan baby.

Gerakan si M jadi kurang terasa karena si plasenta ‘meredam’ gerakan dia. Semacam jadi bantalan antara dia dan perut gue.

Gue juga baru sadar kenapa gue lebih sering ngerasain tendangan M di bagian bawah deket abdomen sama di sisi samping. Karena kalo di depan ya ada si plasenta ini hehehe. Tapi sekarang M udah lebih aktif, mungkin karena dia makin gede juga ya, udah sekilo, jadi makin kenceng nendangnya dan makin berasa. Koko juga udah beberapa kali bisa ngerasain dia nendang dari dalem. Untuk saat ini, rasanya masih menyenangkan karena lebih berasa “Beneran ada dedek bayi loh dalem perut gue, lagi jumpalitan seru sendiriiii” Si lucunya mama papaaaaa, uwuwuwuwuwuw *mama yang gemes sama anak sendiri* hihihi 😀

Letak plasenta anterior ini juga bikin gue jadi becanda bilang ke temen-temen yang suka ngelus perut gue, “Kalian kira kalian lagi ngelus anak gue? Yang kalian elus itu plasentanya kaleeeeee” Huahahaha 😛

Sejauh ini, rasanya baru itu hal-hal yang tadinya ga ada, lalu jadi ada. Ato yang tidak biasanya, tapi di gue malah terjadi. Ato hal yang sebelumnya ga bakal gue lakukan, eh hamil ini malah ngelakuin.

Besok si M 27 weeks. Semoga sehat terus ya dek meskipun mamanya masih suka makan mecin.

Mama papa cinta banget sama M 🙂