23

Jakarta Aquarium at Neo Soho

Hari Minggu kemaren gue, koko, bokap nyokapnya koko dan Mireia ke Jakarta Aquarium di Neo Soho yang sebelahnya Central Park.

Ribet ye ngomong Jakarta Aquarium, jadi gue bilang ke Mireia: Kita mau ke Seaworld.

Toh sama juga kan intinya mau liat ikan dan kawan-kawannya hahaha 😛

Trus gimana? Seru juga!

img_7889

Beberapa perbandingan antara Seaworld Ancol (SA) dan Jakarta Aquarium (JA) ini menurut gue:

Aquarium SA rasanya lebih besar terutama aquarium utamanya, tapi variasi hewan yang dilihat lebih sedikit (pengalaman pas Juli 2018 kemaren yah). Sedangkan di JA, aquarium utama ya segitu doang tapi variasi di dalamnya lebih banyak, cuma jumlahnya aja yang lebih sedikit.

img_7862

Di SA ada penyu super gede, ada aquarium khusus hiu, ada gurita. Di JA, gak ada.img_7786

Di SA ada tunnel yang kita masuk trus berasa dalem laut gitu ceritanya, di JA gak ada. Tapi JA ada semacam lantai kaca yang dibawahnya itu aquarium utama, jadi kita berasa berdiri di atasnya.

img_7756

Di JA, ada lebih banyak variasi hewan yang tidak terbatas biota laut saja. Ada landak (porcupine, bukan hedgehog), binturong, biawak, bunglon, ular, sampe ke kodok kecil yang berwarna ngejreng dan beracun. Ah kepiting kelapa aja ada! Hehe.

img_7770img_7764img_7761

(Keliatan gak kumbang di 2 foto di atas dimana? Hehehe)

Feeding show di aquarium utama JA ga se-interaktif di SA, staffnya kurang kursus untuk bisa menjelaskan dengan menarik dan lucu, kudu belajar dari staff SA 😛 Kalo staff di JA ngejelasinnya berasa agak garing kriuk kriuk hahaha.img_7809img_7953

JA agak lebih terang dibanding SA, rasanya lebih luas juga. Tapi lebih adem di SA dibanding JA (pengalaman gue yaaa). Tapi poin plus untuk JA adalah JA lebih banyak sofa atau kursi untuk duduk-duduk ngaso.

img_7740img_7739

Lucunya, gue ngerasa di JA itu gue sering ngeliat hewan-hewan mereka dikasih makan. Tapi bukan feeding show secara khusus ya. Jadi pas lagi duduk-duduk nungguin waktunya feeding show piranha, eh tau-tau di aquariumnya Nautilus yang pas di depan gue, ada semacam pipa kait tipis gitu diturunin ke dalam aquarium, di ujungnya ada kepala ikan, dan setiap Nautilus disuapin gitu satu-satu.

img_7870

Pas lagi liat-liat aquarium ubur-ubur juga tau-tau ada selang kecil diturunin ke dalam aquarium trus tiap ubur-ubur disemprot dengan makanan, dan ada dua ekor ikan kecil yang dilepas ke dalam aquarium karena ikan-ikan ini bakal makanin sisa makanan ubur-ubur 😀

Menarik aja gitu liatnya hehe.

img_7828img_7892

Gue selama pacaran sama koko udah 3x ke SA, 4x kalo sama yang lebaran kemaren pergi bareng Mireia. Tapi gak pernah sekalipun liat ada aquarium yang lagi dikasih makan saat bukan feeding show hehe.

Trus pertunjukan Pearl of The South Sea juga menarik, untuk ukuran pertunjukan panggung versi kecil sih kece banget lah. Apalagi yang jadi putri duyungnya juga luwes banget berenang di aquarium utamanya, dan mata terbuka lebar di dalam air, cakep deh.

Dan di touch pool JA, ada staff yang mengingatkan kita untuk cuci tangan tanpa sabun terlebih dahulu sebelum pegang-pegang biota lautnya. Setelah selesai pegang, diingatkan untuk cuci tangan dengan sabun. Simple gesture tapi penting.

img_7975

Di dindingnya juga ada yang mengingatkan mengenai sampah-sampah yang seringkali ada di lautan. Good reminder untuk orang tua yang bisa bantu ngajarin anaknya mengurangi penggunaan plastik, meskipun mungkin yang ada, anak-anak yang mengingatkan orang tua ya hehe 😛

img_7974

Malemnya kita makan di Restoran Pingoo. Gue nanyain slot untuk kasih makan pinguin masih ada gak, syukurlah masih ada hehehe. Syaratnya sih mayan banyak ye.

  1. Minimum spending makan di Pingoo 300ribu. Ini okelah, secara ada 4 dewasa jadi pasti bisa dipenuhi.
  2. Follow instagram Pingoo.
  3. Foto pengalaman berada/bersantap di Pingoo, tag Pingoo. Masih wajar ya sampe sini.
  4. Lalu tag 10 teman.

Lalu gue kaget. SEPULUH? Iya, kata mbaknya. Sepuluh. SEPULUH? Gue nanya lagi.

Set dah ah. Hahahaha banyak ajeeeee.

Tapi akhirnya gue ga melakukan step 2,3,4 itu loh. Soalnya dikasih aja gitu masuk kasih makan ke pinguin tanpa ditagih soal instagram jadi yoweslahyaaaaa lol.

img_7988img_8027img_8033

Hal yang menurut gue menjadi “kekurangan” Jakarta Aquarium ini adalah:

Harga tiket yang relatif lebih mahal dibanding Seaworld Ancol. Tapi kalau liat isinya, gue maklum sih dia lebih mahal. Tiket dewasa 200 ribu untuk weekend. Itu aja versi regular, bukan premium yang bisa nonton Sea Explorer 5D segala.

(update: Tiket Seaworld sekarang 200ribu juga tapi bundling sama Ocean Samudra)

img_7781

Foto yang dijual di sana mahal banget kakaknyaaaaaa. Ampun deh gue, dicetak dua lembar plus bingkai kulit sintetis ala-ala dan dapet 5 foto softcopy dibandrol 300ribu!! Menurut gue, mendingan dia bikin opsi lain, misalnya bisa milih mau cetak selembar doang pake bingkai dan dikenakan biaya 80 ribu gitu, orang mungkin lebih kepengen beli. Dibandingkan cuma ada pilihan ambil 300 ribu dapet banyak, ato ga dapet sama sekali. Cih. Gue sih milih gak dapet sama sekali. Hahahaha *dasar kismin*

img_7894img_7893

Overall, gue seneng sih ke Jakarta Aquarium ini, tapi gue yang pengen kejer semua feeding show emang ga kesampean karena sama mertua kan ya perginya. Jadi dibawa selaw aja lol.

Apalagi JA ini kan dua lantai ya. Jadi kadang ada jadwal yang misalnya jam 15 feeding show di Zone 10 di lantai 1, trus 15 menit kemudian feeding show di Zone 5 di lantai 2. Mateng juga kan ya bolak balik kalo bawa orang tua.

Next time kalo ada rezeki dan perginya cuma bertigaan, gue bela-belain dari pagi deh lol. Trus koko gue seret aja bolak balik lantai yang penting hasrat istrinya terpenuhi muahahaha.

img_7795img_7799

See you again, Jakarta Aquarium!

img_7744