25

Bride to be, remember…

Marriage is a hardwork.

Jangan hanya bayangkan pesta, canda tawa, gaun cantik, senyum sumringah di foto prewedding, cake tinggi sampai ke langit-langit, dekorasi indah dan puji-pujian ucapan selamat dari teman-teman

Banyak yang hanya sibuk mempersiapkan wedding, but not their marriage.

Pesta kawin lo cuma awal doang, mak. Jangan sampai lupa. Jangan sampai salah berekspektasi. Setelah itu hidup lo bukan tirai yang ditutup dan muncul ‘And they live happily ever after’.

Kalau saat ini ada hal-hal yang mengganjal di hati lo tentang calon suami, talk it out. Communicate. Jangan berharap setelah nikah dia akan berubah dengan sendirinya.

Kalau saat ini dia udah beberapa kali ke’gap selingkuh ato flirting-flirting sama cewek lain, tanya ke diri lo sendiri dengan jujur: lo bisa terima ga kalau itu terulang lagi? Jangan sampai sekarang lo maafin trus menganggap bahawa setelah nikah dia bakal otomatis langsung sadar bahwa dia udah jadi suami orang, udah ga boleh main mata ama cewek lain. Iya, syukur-syukur dia punya kesadaran begitu. Kalau kaga? Mau cerai? Mau merem aja pura-pura ga liat dia flirting sama yang lain?

Kalau saat ini dia bisa bentak-bentak lo, ngatain lo secara kasar hanya karena hal sepele, ato lempar-lempar, banting-banting barang pas marah, berhati-hatilah. Apalagi kalau dia udah bisa mukul lo karena emosi. Putusin aja. Jangan bermimpi setelah nikah dia ga akan begitu lagi. It would only get worse.

Intinya, menikah is not the solution of your problems.

“Yang penting nikah dulu.”  Seriously??

Meskipun kalian udah dirongrong semua orang untuk nikah, meskipun dunia udah tau kalau kalian lagi mempersiapkan pernikahan, inget, yang akan merasakan sulitnya, capeknya, dan sakit hatinya itu kalian kalau sampai pernikahan kalian bermasalah. Bukan mereka yang bertanya-tanya dan memaksa kalian nikah. Bukan mereka yang mengggosipkan kalian kalau sampai batal nikah.

Kalau saat ini ada masalah dalam hubungan ya dibicarakan, dicari dulu solusinya. Menikah sambil membawa permasalahan dalam hubungan lalu berharap pernikahan bisa jadi fairy godmother yang menyulap permasalahan jadi hilang itu: goblok.

Yes, bodoh banget.

Kalau udah mengkomunikasikan permasalahan, obrolin sampai ada solusi yang benar-benar disepakati kedua belah pihak. Jangan sampai keduanya ngotot-ngototan, akhirnya pembahasan ngegantung, solusi ga jelas, masing-masing masih merasa maunya mereka yang bener, trus nikah.

Abis nikah? Ya lanjut berantem lagi untuk permasalahan yang sama. Bedanya, kali ini ga bisa seenaknya mau pisah. Ya masa mau bilang sama orang “Iya nih gue cerai karena suami ngotot mau begini sementara gue dari dulu udah bilang mau begitu.”

Lah ya iya, udah dari dulu tau dia mau A, lo mau B, trus kenapa baru sekarang dijadiin alasan buat pisah?

Buat kalian yang belum menikah atau baru mau menikah, think about this seriously. Komunikasikan semua visi misi, semua pandangan kalian terhadap orang tua, anak, rencana karir, finansial.

Kenalilah pasangan kalian sebaik-baiknya. Semantap-mantapnya. Perhatikan cara dia berinteraksi dengan orang-orang terdekatnya.

Kalau dia bisa bentak mamanya, pasti kalian juga bakal dibentak-bentak. Sekarang belum? Nanti pasti akan terjadi. Lah emaknya yang udah mengenal dia dari awal terbentuk dan ngerawat dia sekian lama aja dibentak. Apalagi kalian? Yang baru masuk ke dalam kehidupannya gak lama, gak nyekolahin dia, ga mesti bersihin kotoran dia pas pup, ga mempertaruhkan nyawa untuk ngelahirin dia?

Kalau gue boleh bikin perandaian, ibaratnya jangan sampai kalian udah ngerasain air danau dingin, lalu tetep memutuskan terjun. Pas udah sampe tengah-tengah, malah teriak-teriak kedinginan, jerit-jerit airnya bikin kalian beku, dan mau balik ke darat.

Udah telat.

Jadi, kenalilah calon suami sebaik-baiknya. Komunikasikan berdua semua hal/masalah yang masih mengganjal di hati kalian.

Pilihannya ada di kalian, mau menikmati air danau itu dan menyadari bahwa lama-lama terasa segar, terus-terusan meratapi dinginnya yang menyiksa kulit, atau justru… pasrah dan tenggelam?

ce488b4f8954d07d8f826989f330373c

P.S.: Mohon maaf kalau gue yang baru nikah 2 bulan ini terkesan menggurui ato sok-sokan. Postingan ini dibuat untuk mengingatkan gue sendiri juga ^^ (walaupun tujuan awalnya karena gemes sama beberapa orang) 😛

Advertisements
8

“Udah beres dong ya semua persiapannya?”

…..BELOM.

Muahahahaha.

Dua bulanan menjelang nikah dan semua orang tiba-tiba suka banget nanya gue gitu. Problemnya adalah:

  • Rundown acara hari H belom kelar dan selalu bikin gue senewen karena masih ada beberapa hal yang belom pasti. Gue benci ‘ketidakpastian’ itu karena rasanya jadi bikin deg-degan seakan-akan semuanya bakal ga beres. Termasuk di dalamnya jadwal teapay. Grrr.
  • Masih ada beberapa hal yang belum bisa gue pastiin macam bouquet bunga gue nanti, belom beli printilan-printilan untuk flower girl, belom pilih MC resepsi, belom siapin list lagu untuk entertainment resepsi.
  • Souvenir masih ada tambahan yang berarti extra works menjelang hari H nanti. Tapi karena itu gue yang ngotot mau, ya apa boleh buat. Gue jabanin deh demi menyenangkan tamu undangan. LOL 😀
  • Undangan lagi tunggu selesai cetak dan gue pengen cepet-cepet dapet karena banyak yang mesti dikirim ke luar kota. Kalo kirim ke luar kota kan mesti at least sebulan sebelumnya ya biar orang yang mau dateng bisa siap-siapin tiket dan akomodasi di Jakarta gitu. So.. yeah pengen banget cepet-cepet gue kelarin. Fuah!
  • Foto prewedding masih dalam proses revisi dan baruuuuuuuuuuu aja gue kirim revisinya kemarin. Mari berharap revisinya ga terlalu lama dan hasilnya bisa sesuai harapan. Kebanyakan yang gue revisi sih lebih ke layout album jadi mestinya ga lama lah ya. Iya lah ya. Plis lah ya. 😀
  • Draft buku pemberkatan nikah masih dalam proses approval Romo. Gue juga pengen yang ini cepet kelar biar bisa cepet cetak trus bisa agak legaan karena ada yang bisa gue check list.
  • Dapet WO untuk hari H tapi belum briefing sama sekali. SANTAI MACAM DI PANTAI JEK! 😀
  • Tempat tidur baru untuk pengantin baru ga muat untuk naik ke lantai 3, boro-boro untuk ampe masuk ke kamar. Hahahaha. Sejauh ini solusi-solusi yang diberikan oleh si cicik penjual gak ada yang bikin gue dan koko setuju. Adalah yang mesti nambah 4 jutaan, adalah yang mesti dipotong segala. Dalem hati sih gue pengen ngasih solusi ke koko “Boleh ga sih kita beli townhouse aja trs pindah ke sono, ga usah tinggal di ruko?” tapi ya karena kalo gue utarakan gue khawatir bakal disuruh beliin townhousenya dulu, jadi gue diem-diem aja deh. Nyahahahaha.

Udah. Yang keinget ini doang. Jadi belum tentu artinya hal-hal yang lain udah kelar hahaha 😀

Karena mikirin semua yang belum beres ini bisa bikin gue susah tidur dan gelisah tak menentu, jadi yang gue lakukan adalah berpikir ke diri sendiri ‘BODO AMAT. Jangan dipikirin dulu. Waktu khusus mikirin ini semua adalah pas weekend doang.’

Tapi pas weekend dateng rasanya gue pengen berpikir lagi “BODO AMAT. Bisa ga sih orang lain aja yang mikirin ini semua untuk gueeee???” Hahahhahahahahayaenggaklahbodoh.

Jadi ya intinya sodara-sodara, persiapan olip belum beres. Dan sekarang yang olip lagi asyik pikirin cuma nanti honeymoon bisa santai-santai kecipak kecipuk air di private pool dan enjoying high tea di villa.

Boleh ga sih fast forward ke Hari H lalu langsung ke honeymoon? 😀

4

EXPECTATION? BYE!

Dulu kalo waktu masih baru pacaran, ngomongin pernikahan itu bisa dibilang dalam tahap ‘ngimpi’ banget.

“Aku ntar maunya begini begini aja ya ko. Kalo bisa sih mau ada begitu dan ini itunya. Ga perlu ini ini itu, cukup begini begini begitu.”

Setelah dilamar dan akhirnya serius mempersiapkan pernikahan, gue baru sadar kalo banyak banget yang dulu gue impikan ga bisa terwujud karena satu dan lain hal. Ada yang karena biaya, ada yang karena ‘maunya si koko’, ada juga yang baru gue sadari ternyata impian gue itu kurang oke pas direalisasikan. Hahahaha.

Dan dari situ, gue baru tau kenapa orang yang lagi mempersiapkan pernikahan itu katanya sering berantem.

Yaiyalah. Coba kalo gue ngotot mau merealisasikan semua yang jadi impian wedding gue dulu, sementara si koko kurang cocok sama impian gue, lah bisa jadi kacau dah semuanya. Yang ada sih malah batal nikah. Bubaaarrr semuanya. Mihihihi.

Kalau buat gue sama koko, salah satu contohnya adalah pesta resepsi. Dari zaman belum ditanya mau jadi istri dia apa kagak, gue udah bilang dulu kalo ntar pesta resepsi gue maunya keluarga sama temen deket doang. Dia udah bilang hokeh. Eh tau-tau pas mau cari vendor tempat resepsi, rencana berubah. Lumayan, dari yang tadinya cuma mau undang dikit, sekarang nambah lebih dari 100% jumlah pax awal. Yasudahlah gue pikir, alasan dia untuk nambah jumlah undangan ada benernya juga. Terlebih, kalau dia merasa kita akan sanggup untuk membiayai itu, yaudah ayuk deh.

Kelar sampe situ? Tentu saja tidak. Kalau kelar sih ga gue ceritain deh di sini. Muahahaha.

Nah berhubung gue orangnya khawatiran untuk segala sesuatu yang ‘akan datang’, jadilah sempet ada satu moment dimana saat kekhawatiran gue lagi memuncak, ditambah gue lagi cranky karena lagi mau mens dan belum makan, gue jadi ngedumel ke koko dan bilang “TUH KAN! Kalo ntar begini emang bisa begini begini? Kalo ntar jadinya begitu, gimana dong?? Emang paling bener itu kayak yang aku bilang deh, undang keluarga ama temen deket aja!”

WIIIHHHH, kalo ibarat api, omongan gue barusan itu berarti bensinnya. Cuurrr, gue nyirem bensin ke api. Langsung deh koko meledak. “KAMU ITU KAN CALON ISTRI AKU! KAMU DUKUNG DONG RENCANA KITA INI! SUPPORT AKU DONG! BUKANNYA MALAH NGEDUMEL DAN BIKIN AKU JADI DOWN JUGA! KOK KAMU MALAH BIKIN AURA NEGATIF SIH! AKU KAN UDAH BILANG TENANG AJA, I GOT THIS COVERED! KAMU SUPPORT AKU DONG!”

Gue? Langsung mingkem. Feeling guilty. Soalnya gue juga tau kalo gue lagi acting like a bitch banget. Abis itu sih gue gelendotan manja minta maap 😀

Contoh kedua adalah yang baru aja terjadi dan meskipun gue ga menyesali perubahan rencana ini, tapi gue masih amazed bagaimana hal yang menjadi impian wedding gue sekian belas tahun dari zaman abg, bisa berubah begitu aja kurang dari 1 jam. Hahaha. Yaitu: Cincin kawin.

Dari dulu gue selalu punya keinginan sentimentil bahwa cincin kawin gue mesti dari emas kuning dan bulet polos tanpa mata. Karena mostly gue liat opa oma kan pake cincin kawin yang begitu yah, dan karena pernikahan zaman dulu somehow lebih long lasting, jadi gue ngerasa imej cincin kawin emas kuning yang polos itu ya: pernikahan yang awet sampe jadi opa oma.

Selain itu, gue juga muanya emas kuning jenis yang glossy gitu, bukan yang doff. Waktu gue bilang maunya gue yang soal cincin kawin ini, koko setuju.

Nah pas weekend kemaren ini kebetulan kita mau survey-survey gitu deh, liat-liat cincin kawin. Baru aja masuk toko kedua, tau-tau koko naksir sama cincin kawin, yang terbuat dari emas putih, jenis doff gitu dan ada berliannya.

Berliannya bukan cuma satu TAPI DUA. (malah punya koko TIGA, karena cincin dia lebih lebar).

Gue rada yang ….. (-_-“) gitu deh pokoknya. Well.. yah sebenernya sih sebelum koko ambil itu cincin, gue udah sempet ngeliat dan ngerasa bahwa “ih cincin ini manis deh” cumaaannn yah kan gue must stick to my dream ring idea dong ya. hihihi.

Jadi awalnya sih sempet yang rada protes “IH KAN KITA UDAH SEPAKAT CINCIN EMAS KUNING POLOS!”

Tapi kemudian sesuai alesan yang koko berikan, pas gue sendiri nyoba pake cincin kawin emas kuning yang glossy gitu, gue baru sadar kalo ternyata warnanya yang kontras sama warna kulit gue bikin cincin itu super mencolok.

Kalau bahasa gue sih… minta dirampok banget deh. HAHAHAHA 😀

Apalagi ada kemungkinan gue itu bakal naik commuter line setelah nikah. Nah kebayang dong ya, gelantungan di commuter line dengan jari manis yang berkilau-kilau seakan-akan memanggil para pencopet? 😀

Selain alasan itu, ada dua lagi alasan yang bikin gue terbahak-bahak dengernya, gue setuju dengan alasan itu, tapi ga bisa gue bilang disini :p

Setelah mempertimbangkan selama beberapa belas menit, akhirnya gue dan koko setuju untuk beli cincin kawin yang kita berdua merasa ‘manis’ itu dan langsung bayar DP.

Dan begitu keluar dari toko emas, gue langsung mikir, “Wow, funny how I can’t fulfill my dream but I still feel okay about it.”

Gue rasa, terkadang apa yang sudah kita rencanakan, pikirkan dan inginkan, belum tentu adalah yang terbaik untuk direalisasikan.

Terutama ketika rencana itu menyangkut dua orang (dan atau dua keluarga!) karena yang kita rencanakan itu mungkin baru dari sisi kita doang, baru ngikutin egonya kita doang. Jadi saat melibatkan orang lain, there are a lot of things to be compromised. Namanya juga keinginan dua orang ya. Yang penting adalah kita ga iya-iya aja ngikutin maunya pasangan, tapi diam-diam nyimpen rasa ga suka ato ga seneng sama keputusan itu. Sebisa mungkin, kalau sudah meng-iya-kan untuk mengambil sebuah keputusan, berarti semua keinginan yang dulu yah sudah ga valid lagi. Udah jangan diinget-inget lagi. Kalo gak, ya bisa kayak gue pas nyirem bensin ke api gitu deh hahaha 😀 Well, I learned my lesson 🙂

Gue bersyukur sejauh ini masih bisa berkompromi dengan baik sama koko dalam mempersiapkan pernikahan. Kita masih bisa saling ngalah dan ngikutin maunya pasangan. Kadang gue ngikutin apa yang menurut dia oke, kadang dia yang ngikutin gue. Lucky us, most of the times, kita sama-sama berpikir “EH YANG ITU OKE!” 😀

Yah mudah-mudahan sampe jadi opa oma juga kita masih bisa tetep berkompromi dengan baik ya ko 🙂

compromise quote