12

Vendor Prewedding: Models Photo Studio PIK

Models Photo Studio ini recommended untuk orang yang ga mau terlalu ribet dan repot dalam foto-foto prewedding.

Gue sendiri bisa prewedding di sini karena dia adalah salah satu rekanan vendor prewedding dari Bridal, yang mana saat gue tergugah untuk upgrade vendor ke King Foto, si cici Bridal bilang Models ini mirip-mirip hasilnya kayak King. Bagus-bagus aja.

Emang bagus-bagus aja sih. Tapi ada beberapa hal yang bikin gue sedikiiiit kurang puas yaitu:

1. Hasil editan foto masih kurang cihuy. Menurut gue hasil editannya itu kurang oke, bukan karena gue kurang terlihat cantik ya, foto gue banyak yang ga diedit sama sekali looohhh *sombong* *etapi ini beneran* 😛
Hanya sajaaaa, hasil foto yang diberikan ke gue seharusnya sudah dibuat sebagus mungkin dari pihak Models duoonggg. Jadi pas gue diminta untuk acc cetak album dan kanvas, seharusnya gue udah ga perlu revisi-revisi hal remeh. Contohnya hasil foto yang agak miring, mbok ya di adjust dulu gitu. Masa begituan langsung kasih ke gue untuk minta acc? Ga dibenerin dulu? Kan jadi agak buang-buang waktu karena setelah gue minta revisi, perlu waktu seminggu untuk revisinya. Jadwal cetak jadi ikutan mundur deh. Rasanya kan jadi agak gemes aja gitu ya. (ato ini mungkin efek kebanyakan kerja bareng orang teknik sipil bangunan, jadi suka komplain kalau ada yang mestinya lurus tapi malah agak miring. Meskipun miringnya cuma dikiittt doang muahahaha). Trus ada juga beberapa foto yang gue permasalahkan karena simetris tidak simetrisnya, ato karena pencahayaan yang kurang balance. Sungguh hal-hal yang sebenernya remeh tapi menurut gue, team Models seharusnya bisa lebih aware dan udah ngerapiin dulu semua foto-foto itu sebelum minta di acc.

2. Background. Oke kalau yang ini sebenernya gue agak salah juga ya karena gue kan udah googling2 hasil foto prewedding di Models, jadi mestinya udah tau juga latar-latar yang mereka punya di studio mereka itu kayak apa. Tapi gue tetep aja dengan bodohnya berekspektasi bahwa akan ada latar yang dominan putih bersih gitu, semacam di King Foto ato di Ricky L Bridal. Entah napa gue demeeeeeeeen banget sama foto-foto yang hasilnya dominan cahaya putih bersih gitu. Jadi ini bukan gegara Models’nya kurang oke sih. Gue yang banyak maunye. LOLOLOLOL.

3. Pengarahan gaya. Nah ini dia nih yang paling penting untuk diperhatikan capeng yang mau prewedding di Models. Jadi yaaa, menurut gue hasil pengarahan gaya oleh mas potograper Models itu agak kaku. Keliatan banget diarahin dan dibuat-buat. Ya tapi kan namanya kita bukan fotomodel, pasti mesti diarahin dong lip. Iya sihhhh, tapi kan kita mau terlihat senatural mungkin. Gue sendiri nyesel gue baru berani minta gegayaan sendiri pas udah rada akhir gitu. Awal-awal tuh gue ngikut aja pokoke disuruh bergaya kayak apa. Padahal gue udah bilang loh ke mas’nya, maunya tuh diarahin pose yang ‘natural tapi tetep terlihat penuh cinta’. Mehehehehehehe 😛

Meski udah di iya-iya in, tetep aja si mas ngarahin tuh kayak udah berdasarkan text book. Sepertinya beliau sudah hafal harus gaya A, trus B, trus C 😀 Alhasil pas gue ngeliat hasil foto-foto gue, gue baru ngeh kalau gaya foto gue itu banyak banget yang sama dengan gaya semua pengantin yang foto prewedding di Models. Huahahahahahahahaha. *tos sama semua pengantin yang prewedding di Models*

Jadinya banyak banget juga foto yang bisa dengan mantep gak gue pilih (gue cuma dapet 40an file foto dari ratusan foto) karena gue ngerasa gaya fotonya agak bikin gue dan koko “Errmmmmmmmm” lalu nyengir tolol aja saking speechlessnya. Huahahahaha.

Untungnya nihhhhh, gue ga tau malu dan ga tau diri berani request gaya sendiri dan minta masnya ‘tinggal jepret aje’ huahahah. Meskipun ujung-ujungnya entah napa kok gue (dengan bodohnya) ngerasa agak ga enak ati kalo kebanyakan request bergaya sendiri. Berasa bossy gitu. Jadi jumlah foto yang gegayaan sendiri sesuai pengarahan gue itu ga banyak deh. Padahal mah mestinya gak apa-apa ya?

Yaahhh tapi gue masih senenglah karena at least ada foto-foto hasil request sendiri itu. Beberapa contohnya ini:

TASMIKA - OLIVIA  ( 60x80 ) a

DSC_8292

DSC_8296

Dari sekian banyak foto, ada satu yang candid beneran. Pokoknya bener-bener candid, bukan dibuat-buat kayak foto di atas yang tengah itu hihihihi 😀 Mau liat gak mau liat gak? Mau dong ya, maulah plis yaaa.. huahahaha. Yang ini nihhh:

DSC_8305

Jadi itu ceritanya, si mas potograper nyuruh koko begayaan lah becanda sama gue. Trus koko ngusulin untuk naro telunjuknya di idung gue gitu kayak lagi sambil nunjuk. Katanya dia sihhhh, itu ceritanya lagi bercanda.

LAH BECANDA KOK MALAH KAYAK LAGI NGUPILIN ORANG??? Huahaahhahahaha. *lempar pake upil*

Dan beneran aja loh dilakuin sama si koko. Zzzzz. Begitu dia naro jarinya di idung gue, gue langsung nepis tangan dia sambil ngomong “HIH. Ko, kamu itu kayak ngupilin aku, tau!” trus gue ketawa. Koko ikutan terkekeh sambil pura-pura meperin tangannya ke pundak gue, yang mana langsung bikin gue makin ngakak. Daannn…

Momen itu berhasil diabadikan aja donggggg 😀

Pas liat hasilnya itu gue langsung dalam hati bersorak hip hip hore banget. YEAAYYYY *jejingkrakan joget-joget lalu peluk mas potograpernya*

Nah iki loh yang namanya lagi ngeguyooonnn. Masa naro jari di idung sih. Huahahahah 😆

Asli gue puas banget sama hasil foto yang candid beneran ini. Soalnya tawa gue dan senyum koko di sini itu super genuine. Dan itu bikin gue jadi membuat kesimpulan, hasil foto di Models itu bagus-bagus lohhhh! huahahahah *olip orangnya mureh* *gampang muji asal dibikin seneng* 😆

Well, overall, foto di Models memang cukup oke kok menurut gue. Tapi ya kalian bisa menilai sendiri dengan ngeliat video foto-foto prewedding gue di postingan sebelum ini 🙂 Btw dari foto-foto yang ada di postingan ini, cuma foto yang pake baju pengantin itu yang udah hasil editan. Itupun yang diedit cuma pencahayaannya dan kemiringannya (!), sedangkan foto yang lain masih raw files banget nget nget, bener-bener softcopy langsung dari hasil jepretan kamera dan ga gue edit sama sekali karena… kok kayaknya ga perlu diedit sama sekali juga udah bagus ya.

Menurut kalian? 🙂

More info on Models Photo Studio.

DSC_8321 quote

Disclaimer: foto di atas ini adalah raw file yang ditambahi quote by Lara Adrian 🙂

8

Hasil Foto Prewedding

Salah satu hal yang menyenangkan dalam persiapan nikah adalah foto prewedding. Ini menurut gue loh ya, in my not-humble-at-all opinion. Mihihihihi. Jadi gue sebenernya agak ga sabar untuk pamer ngasih liat foto prewedding gue ke orang-orang 😀 Tapi supaya ga terasa basi sebelum waktunya, gue akhirnya memutuskan untuk bikin aja dulu postingan ini (3 minggu menjelang hari H), tapi disetting untuk publish di hari H.

Tepatnya sebelum gue mulai pemberkatan nikah.

Kenapa gitu? Karena namanya juga foto PRE wedding, jadi selain fotonya dilakukan pra-nikah, publishnya juga pra-nikah dong yaaaa? (Udahlah, terima aja alasan gue dengan tabah huahahahaha)

Dan gue rasa… Saudara-saudari, teman-temin dan handai taulan semuanya pasti ga sabaarrrrrrr banget pengen liat foto prewedding gue kan ya? Iya kan ya iya dong ya pasti kan ya mau kan ya tentu saja dong ya 😆 *mulai maksa*

Tapi meskipun ada jutaan orang yang mau melihat foto prewedding gue, sayangnya gue terlalu malas untuk upload satu persatu. Jadi apa yang gue lakukan? Gue jadikan video sajaaaa. Mihihihihihihi. Semoga pada bisa buka ya di komputer atau gadget masing-masing. Jangan sampai ga bisa buka, tar kalo ampe ga bisa tidur saking penasarannya pengen liat foto prewedding gue, kan gue jadi khawatir loh teman-teman 😛

Anyway, here are them! 😀

Song: Love Someone by Jason Mraz

In case ada yang wondering, gue foto prewedding di Models Photo Studio PIK. Reviewnya menyusul di postingan berikut. Huahahaha.

Sekarang, gue berterima kasih dulu sama yang udah menyisihkan waktu beberapa menit buat nonton video sederhana barusan 🙂 Makasih ya semuanyaaaa *kecup satu-satu ampe bibir jontor*

Saat postingan ini di publish, mungkin gue lagi dag dig dug karena kurang dari sejam lagi gue bakal walking down the aisle of a wedding chapel as a bride 😀

Well…. may you feel the love and joy I would beam out from the wedding altar ya! 🙂