20

Ngomongin Manga

Meskipun kadang dapet komentar “Iihh kok udah gede masih baca komik” tapi gue emang gak bisa melepaskan diri dari komik jepang alias manga.

Dan orang yang komentar demikian mungkin ga pernah baca komik karena kalo dia baca, dia pasti akan tau kalo justru mayoritas komik ditujukan untuk orang dewasa huahaha.

Beberapa manga yang masih belum tamat-tamat dan masih setia gue ikutin adalah:

Image result for detective conanDetective Conan. Di chapter terakhir udah lumayan loh, makin seru, fakta bahwa Shinichi Kudo ternyata masih hidup mulai terkuak dan tentunya Black Organization yang selalu melenyapkan orang-orang yang mengganggu jalan mereka atau tau jati diri mereka otomatis jadi ngincer Shinichi aka Conan lagi.
Setelah sekian lama luntang lantung dari satu kasus ke kasus lain semacam stuck kaga jelas kapan tamatnya, perkembangan di chapter terakhir ini bikin cerita terasa bergerak maju.

Image result for one piece

One Piece. Ini like… THE BEST MANGA ever dalam hidup gue. Hahaha. Bisa bikin ketawa ngakak, bisa bikin seru sendiri, bisa bikin terharu, bisa bikin geregetan, bisa bikin nangis sesenggukan parah, komplit! Gue paling suka kalo diajak bahas nih manga, seru! Dan antusiasme gue terhadap komik ini bikin beberapa cowok yang suka One Piece juga jadi tertarik dan berujung pedekate hahahaha 😛
Mungkin karena jarang-jarang ya nemu cewek yang bisa antusias banget sama manga yang mayoritas penggemarnya itu cowok 😀
Manga ini adalah satu-satunya manga yang sampe bikin gue mendoakan kesehatan si pengarang alias Eichiiro Oda. Soalnya kan ada manga-manga yang terhenti karena si pengarang meninggal dunia misalnya Fujiko F. Fujio (Author Doraemon dkk. Meskipun Fujio Sensei ini udah tua juga sih ya) dan Yoshito Usui (Author Shinchan. Meninggal jatuh dari tebing pas hiking)
So Pleaseeee…. Please take care of your health and write the manga till the end, Oda-sensei! Hehehehe 😀

Image result for kungfu boy chinmi

Kungfu Boy Legends. Gue suka cerita Chinmi dkk mulai dari Kungfu Boy pertama, New Kungfu Boy sampe sekarang yang Legends. Ceritanya sih sama kisah Chinmi semua tapi perkembangan-perkembangan dia aja, kalo di seri pertama kan background dan kompetisi pertarungan yang bikin dia ketemu sama Shiefan dan Tantan, sedangkan di New Kungfu Boy sama Legends itu dia mulai sering terima tugas dari pemerintahan. Alur waktunya ngikutin perkembangan Chinmi jadi kita kayak ngerasain Chinmi dari yang masih culun sampai akhirnya sekarang udah jadi petarung senior yang dihormati junior-juniornya di perguruan. Meskipun Chinmi sendiri tetep humble 🙂

Di chapter-chapter terakhir ini Chinmi sampe dapet penghargaan dari Kaisar karena udah beberapa kali berhasil menyelesaikan tugas dari pemerintahan untuk menyingkap pejabat-pejabat yang korup atau jahat. Koko juga baca kungfu boy ini.

Image result for hai miiko

Hai Miiko! Nah yang satu ini biasanya cewek-cewek yang baca hahaha. Cerita-cerita Miiko (terutama sama Tappei) selalu bikin gue seneng bacanya. Komedi ada, romansa ada, drama ada, tragedi ada, tapi semuanya dikemas dengan bacaan ringan yang bisa dibaca anak SD sekalipun (yaiyalah tokoh utamanya juga masih SD lol).

Kayaknya itu doang sih yang belom tamat tapi setia gue ikutin dan beli manganya secara hardcopy.

Oh sama manga karangan Usami Maki. Gue super duper love sama karangan dia, semuanyaaaaaa gue suka. Ga ada yang kaga. Jadi yang terbit di Indonesia pasti gue beli hardcopy nya. Komiknya sih genre shoujo gitu alias ditujukan untuk wanita, isinya lebih kayak romansa komedi. Mostly karakternya usia SMA-Kuliah.
Komiknya sendiri ada yang one-shot alias satu buku langsung kelar. Ada yang 2 buku. Ada yang 4 buku. Ada yang belasan. Salah satu rekomendasi gue untuk karangan dia itu Haruyuki Basu alias Bus For Spring. Ada sekitar 4 buku kalau ga salah, tapi setiap buku itu ada 2-3 cerita pendek beda-beda. Bisa dibaca sendiri-sendiri tapi menariknya kadang ada benang merah antara satu cerita ke cerita lain, misalnya di cerita satu tentang A dan B. Cerita kedua tentang C (temannya si B) dengan si D. Cerita ketiga tentang F, driver bus (yang mana bus nya dinaiki oleh A,B,C,D untuk ke sekolah) dengan si G.
Semuanya bisa dinikmati tanpa baca cerita yang lain, tapi kalo baca semuanya tentu lebih seru hehehe.

Image result for bus for spring

Sebenernya baca manga itu emang lebih enak hardcopy karena gue tipikal yang kalo kesengsem di salah satu adegan, gue bisa ngulang baca bolak balik tuh adegan sampe 5 kali baru lanjutin lagi ke halaman berikutnya.

Tapi permasalahannya… akhir-akhir ini harga manga makin mahal di Gramedia (22.500 bok!! Dulu gue beli perasaan masih 3-4 ribu!) jadinya sekarang gue lebih sering baca online kalo bukan manga-manga yang gue sebut tadi di atas.

(Eh Conan sekarang juga gue udah stop beli hardcopynya deng hehehe)

Biasanya gue suka yang genrenya shoujo/seinen, slice of life, comedy, dan yang ada romance (meskipun bukan inti cerita).

Cuma nih yaa… manga online itu pilihannya super buanyaaakkkkk. Dari yang normal ampe aneh-aneh, ada semua. Trus kadang kalo ngandelin gambar cover buku doang suka kecele. Kalo yang ada sinopsisnya masih mending jadi kita bisa kira-kira tau tentang apa isi tuh manga, tapi kalo ga ada sedangkan kita tertarik ama gambar covernya ya kudu coba baca dulu satu dua chapter pertama.

Nah kadang ada juga yang cerita awalnya terkesan menarik tapi lama kelaman gaje alias ga jelas. Ato separuh jalan masih seru tapi lama kelaman jadi ngebosenin karena plot ato karakternya kayak ga berkembang, jalan di tempat aja.

Jadi sekalinya dapet manga yang bagus itu rasanya puaaaaaasssss banget banget. Sama kayak kelar baca novel yang bagus. Hati riang senang gembira.

Hahahah 😀

Salah satu manga yang lagi gue ikutin online (karena belum tamat) adalah Dad, The Beard Gorilla and I. Gue inget salah satu online reader pernah komen di manga ini (beberapa website menyediakan kolom comment/discussion untuk pembaca),
Don’t let the yaoi-sh cover fool you. This is one heartwarming slice of life manga about a kid, her father and her uncle.

Super setuju!

Waktu gue ngeliat sekilas covernya di bagian recently updated manga, gue juga langsung berpikir oh kayaknya manga yaoi, alias genre manga yang mengandung muatan gay (“Yuri” genre untuk manga yang mengadung muatan lesbian).

Tapi karena gambarnya terkesan cute, gue coba klik dan cek sinopsisnya. Ternyata manga ini ceritanya tentang Michiru (5 tahun) yang mamanya baru aja meninggal, jadi papanya harus minta tolong adek cowoknya (si Beard Gorilla) untuk ikut tinggal sama mereka biar bisa bantu anter jemput Michiru ke TK berhubung si Beard Gorilla ini freelance web designer jadi bisa kerja dari rumah.

Jadi itu bukan pasangan, tapi kakak adek yang memiliki karakter dan ukuran fisik super bertolak belakang hahaha.

Ceritanya ringan, lucu, menarik. Bagus 😀

Gue rekomen ke salah satu temen gue yang cowok, dan dia juga jadi suka banget 😀

Manga yang baru-baru ini gue baca dan lagi super rekomen ke semua orang adalah ReLife.

Gile Relife ini sih bagus buanget banget banget. Pantesan ampe dapet award ❤

Dibanding manga jepang, modelnya emang lebih mirip webtoon korea yang tipikalnya full color trus berupa panel panjang dari atas ke bawah langsung. Tapi ini manga jepang kok bukan manhwa korea meskipun emang agak bikin kecele juga awalnya.

Gue direkomendasikan salah satu temen cowok untuk baca ini. Soalnya pas liat covernya, gue kok berasa ga menarik.

Pas udah kelar baca (syukurlah chapter terakhirnya udah terbit sebulan lalu, jadi gue baca manga ini dengan status udah tamat), gue sampe ga bisa tidur keinget-inget manganya! Hahahaha 😀

Lebay tapi itu membuktikan betapa bagusnya manga ini menurut gue.
Karena gue kalo abis kelar nonton film yang menurut gue bagus banget juga bisa susah tidur, bisa kebayang-bayang filmnya.

Semacam masih euphoria gitu saking bagusnya film/manga yang baru gue liat.

Sinopsis ceritanya sendiri tentang cowok usia 27 tahun yang lagi pengangguran, lagi susah cari kerja, (ato kalau di manga ada istilah NEET, alias orang usia produktif yang No Education, Employment or Training. Alias nganggur dan ga ngapa-ngapain sama sekali.) dan ditawarin oleh Relife Laboratory untuk menjadi subjek percobaan selama setahun dengan menjadi anak SMA. Tingkat kesuksesan percobaan ini dilihat dari perkembangan si subjek setelah setahun apakah berubah menjadi lebih baik dari dia yang sebelumnya. Misalnya kalau sebelumnya subjek selalu depresi apakah setelah itu dia menjadi orang yang lebih positif, optimis dan termotivasi?

Kalo baca gitu doang rasanya “Meh.” gitu ya.

Gue pas awal dikasih tau temen gue juga tetep merasa kok kayaknya ga menarik-menarik banget, terlalu imajinatif gitu. Kemungkinan untuk nih manga berubah jadi gaje lama kelamaan kok kayaknya besar.

Tapi tebak apa yang gue lakukan saat kelar baca?

Gue say thanks ke temen yang rekomen ini manga!! Hahahaha

Gue bilang makasih ya udah memperkenalkan manga ini, I’m so grateful that in this lifetime I’ve read this manga.
HAHAHAHA LEBAY WOY 😀

Tapi gue beneran ngomong gitu ke dia XD

Perkembangan karakter di manga ini bagus, kaga ada fan service alias adegan bodi cewek seksi ato adegan-adegan hot (dan tanpa itu aja bisa jadi best manga dan dapet award!), perkembangan plot bagus, plot twist bagus, bahkan banyak kata-kata bagus yang bisa jadi motivasi untuk pembaca juga!

Trus endingnya juga bagus kalo menurut gue, jadi penyelesaiannya cukup membuat hati puas dan menutup cerita dengan keren.

ISHHH BAGUS POKOKNYAAAA~~

SUPER LAFFF! ❤

Satu-satunya yang menurut gue masih belom “terselesaikan” adalah salah satu scene pemeran pendukung yang ceritanya bisik-bisik ke salah satu tokoh utama bahwa dia naksir xxxx (ga dikasih tau di manga Relife) sementara di sepanjang manga itu ceritanya dia punya dua temen deket yang dua-duanya cowok, yang secara implisit bikin gue berasumsi kayaknya triangle love. Tapi mereka bertiga memang cuma pemeran pendukung yang ga penting-penting amat hahaha, jadi ga diceritain secara khusus di Relife.

Cuma ya bolehlah gue jadi berharap semoga author bakal bikin manga versi one-shot tentang si pemeran pendukung dan childhood friends nya hehehe 😀

Buat yang suka baca manga, gue super rekomen Relife!!

Sekarang gue lagi ga baca apapun karena biasanya gue menikmati dulu euphoria abis dapet bacaan super bagus. Hahaha.

Tapi yang ada rekomendasi manga bagus, boleh loh bisikin di komen! Pasti akan coba gue baca! Hehehe 😀

 

 

 

Advertisements
35

Tak Kenal Maka Tak Sayang – versi Olip

*tring*

Muncul karena di summon Ribka hahaha.

Bermula dari ratu blogger a.k.a Episapi yang ingin kita semua saling mengenal lebih baik, gue di tag Ribka yang di tag oleh Epoi. Semoga makin banyak yang ngetag kesana kemari biar makin bisa saling kenal ya *tebar kecup* *terima dong plis* *ga pake ilernya Reia kok*

So.. Here are 15 facts about Olivia D.

  1. Nama babtis gue Godeliva. Artinya  “Disayang Tuhan”. Kece ya? Gue pilih sendiri loh karena gue babtisnya pas SMP kelas 2. Tapi faktanya gue pilih tuh nama bukan karena artinya, melainkan karena gue nyari nama babtis yang berinisial G. Gegaranya saat SMP itu gue tergila gila sama penyanyi yang namanya Gareth Gates. Muahahahaha. Jadi demi nama samaan inisialnya ama si Gareth aja. Dulu ampe ada kliping tentang si bang Gareth segala, sekarang mah mendingan Garrett popcorn aja deh lol.
  2. Insecure. Like… Seriously super insecure. Untuk lebih jelasnya ada di blogpost gue ini.
  3. Ga bisa multitasking. Kalo lagi ngerjain satu hal yaudah kudu fokus di hal itu dulu, contohnya gue ga bisa telponan sambil bikin surat. Yang ada omongan gue jadi ngelantur ato hasil ketikan gue jadi ngaco. Lol.
  4. Suka baca manga alias komik jepang. Suka banget banget banget. Gue bisa diajak ngobrol berdasarkan pengarang yang gue favoritin kayak Ono Eriko, Kyoko Hikawa, Usami Maki, Maki Enjoji, Aoyama Gosho, Yoshihara Yuki, Yasuko, Nunoura Tsubasa, aaahhh aku cinta mangaaa hahaha. Tapi the best manga ever? One Piece by Eichiro Oda. BEST BANGET! Lol. Iya gue demen komik cowok juga, termasuk Kungfu Boy, Fight Ippo, Dragon Ball, dll hehehe.
  5. Kuliah di Akademi Sekretaris Tarakanita karena disuruh nyokap, biar cepet lulus (D3) dan bisa cepet kerja bantu ekonomi keluarga. Tapi alasan utama setuju kuliah di sono adalah karena dijanjikan ga ada mata kuliah itung-itungan angka muahaha. (Ternyata tetep ada mata kuliah basic accounting)
  6. Nama gue terinspirasi dari artis bernama Olivia Hussey. Kata bokap karena pas nungguin gue dilahirkan, bokap lagi nonton film yang dibintangi dia. Kalo kata nyokap, karena si Olivia Hussey ini artis tercantik (pada masanya). Bangga gitu kan gue. Trus gue dan cici gue search di google image, eh ada foto-foto doi lagi topless -_-” Dan menurut kita, dia ga cantik-cantik amat. Biasa ajeh. Ga jadi bangga deh gue. Hahaha.
  7. Suka makan udang. Tapi alergi. Lah cemana. Hahaha. Jadi dalam beberapa tahun sekali suntik untuk menekan reaksi alerginya (bentol-bentol gede dan gatel sekujur badan)
  8. Pernah kepengen nikah sama cowok yang ras nya afro-amerika. Menurut gue mereka ganteng.
  9. Tinggal di kota yang berbeda dengan cici dan nyokap. Cici gue di Surabaya, nyokap di Batam, gue dan adek gue di Jakarta. Semoga suatu hari bisa ngumpul semua tinggal di kota yang sama. Terutama gue, cici dan nyokap. (Adek mah melanglang buana aja, kita happy kalo dia bisa keliling dunia hehehe)
  10. Lebih suka Tangled (Rapunzel) daripada Frozen. I don’t really get Frozen Fever, what makes Frozen so special? Rapunzel is funnier.
  11. Muka jutek, mulut judes, suara kenceng kayak nelen toa, omongan suka kasar, ga peka dan nyinyir. Lengkap sudah paket untuk disebelin orang. Lol.
  12. Karena poin no. 11, ga punya banyak temen deket. Cuma beberapa aja yang bener-bener deket banget banget, dua di antaranya cici dan suami. *masukin aja biar agak banyak* hahahaha 😛
  13. Kalo makan soto dan bakso dan segala kuah dan sop, ga boleh pake kecap manis. Ga doyan. Merubah citarasa. Tapi kalo telor ceplok malah doyan pake kecap manis.
  14. Dulu waktu SD ga suka makan sayur dan kalo makan kudu satu macem lauk doang. Misal nasi sama ayam goreng doang. Ga boleh nasi, ayam goreng dan tempe tahu. Hahaha
  15. Hanya bisa tertawa karena merasa lucu. Ga bisa ketawa untuk menyelamatkan suasana. Gue berkali kali ketawa palsu dan berkali kali gagal. Contohnya boss cerita sesuatu yang seharusnya lucu, tapi gue ga ngerti. Tapi gue ketawa aja hahahahaha gitu, trs bos gue nanya “Kamu ngerti?” Gue cm bisa jawab dengan datar “Nggak.” Awkward ya lol. Gue kalo ketawa palsu keliatan banget dipaksainnya hahaha. Jadi sekarang kalo gue ga ngerasa lucu atau ga ngerti becandaannya, cuma senyum ato “Ehe” gitu doang ato terus terang bilang “Sorry I don’t get the joke :(“

Sudah merasa lebih kenal dekat dengan gue belum? *kedip kedip manja*

Hahaha.

Selanjutnya gue tag Diedie, Valin, Nola, Indri dan Ninie 😀