24

Ngasih ASI

…ga semudah yang gue kira sebelumnya.

Huahahahahahah *ketawa miris*

Apalagi menyusui langsung. Bener-bener ga semudah yang gue kira sebelumnya.

Huahahahahhaha *masih ketawa miris*

Dulu gue kira yang namanya nenenin anak itu tinggal gendong anaknya, deketin puting ke mulut anak, anaknya mangap dan HAP! tinggal dikenyot. Anak lalu kenyang. Mama senang.

Ah indahnya. Ah mudahnya šŸ˜€

Sekarang gue baru tau kalo ga semua ibu diberiĀ anugrah untuk bisa menyusui dengan mudah. Kalo lo bisa, lucky youuuu ^^

Waktu awal-awal berusaha menyusui Reia, kurang lebih yang terjadi begini:
– Reia nenen lama bisa setengah sampai satu jam
– Setelah dia ketiduran dan berhenti ngenyot, baru ditaro ke tempat tidur 10 – 15 menit eh anaknya udah bangun dan nangis lagi
– Coba nenenin lagi, dia diem.
– Nenen sampe ketiduran lagi
– Taro di tempat tidur lagi, 10 menitan bangun lag
Begitu terus on repeat.

Gue dapat komentarĀ bahwaĀ nih anak ga kenyang kalo ‘cuma’ nenen sama gue doang.

Baiklah. Demi anak bisa kenyang, gue akhirnya beralih ke exclusive pumping ato yang kerennnya sekarang disebut eping. Bermodalkan pengetahuan gue dari blogpost Epoi soal eping, gue pumping tiap 2 jam sekali.

Sering-sering pumpingĀ karena asi itu prinsipnya supply by demand. Jadi semakin sering kita pompa/mengeluarkan asi, tubuh bakal merespon dengan produksi asi dengan lebih banyak.

Awalnya gue kira yang namanya pompa tiap dua jam sekali itu jadwalnya:
12:00-12.30: Pompa
Berarti pompa selanjutnya 2 jam dari jam 12.30 yaitu 14.30. Trus dari 14.30 kalo kelarnya jam 14.45 berarti jadwal selanjutnya 16.45. Okelah sip.

Eh ternyata 2 jam sekali itu bukan begitu. Hahaha šŸ˜›

Kalo gue mulai pompa jam 12, berarti jam 14.00 gue udah mulai pompa lagi. Jadi meskipun pompa jam 12 itu kelarnya jam 12.30 kek, 12.45 kek, trus abis itu misalnya kita masih cuci pompaan dan urus ini itu, pokoknya jam 14.00 ya udah jadwal pompa selanjutnya. Lalu jam 16.00, jam 18.00, jam 20.00 dst.

Tujuan gue eping ini selain untuk menaikkan produksi asi, juga supaya bisa ngeliat/ngukur Reia minum seberapa banyak dalam sehari. Kalo nenen langsung kan ga keliatan hehehe.

Tapi setelah sekitarĀ semingguan, gue ternyata jadi stres berat. Perasaan baru kelar pumping. Belum sempet tarik napas lega abis cuci pompaan. Kok udah jadwal pompa lagi?? Perasaan belum sempet istirahat kok udah mesti pompa lagi?? Makanya gue ngerasa gue jadi baby blues itu salah satunya gegara pumping ini hehe.

Setelah curhat ke grup dan dapet saran ini itu, gue memutuskan untuk mencoba merubah jadwal pumping jadi 3 jam sekali. Lebih nyaman kah? Lumayan. Lebih berasa ada waktu untuk napas saat jeda pumping.

Sayangnya gue masih tetep stres. Gue berasa pompa itu jadi seakan-akan target kerjaan. Ga boleh ga terpenuhi.

Parahnya, di saat gue pompa dan Reia nangis, gue jadi kesel sama Reia. Rasanya sebel kenapa sih Rei mesti nangis, ganggu jadwal mompa aja. Ini kan tanggung tinggal 10 menit lagi. Nangisnya ntar aja lah 10 menit lagi.

Prioritas gue jadi kacau balau. Mestinya mompa demi anak, tapi kok saat anak butuh perhatian gue, malah jadi mentingin mompa. Huhuhuhu. Maaf ya Reia, mama kalo inget masa-masa itu jadi sebel sama diri mama sendiri šŸ˜¦

Setelah 1 atau 2 minggu pumping 3 jam sekali, gue akhirnya konsultasi lagi ke grup nanyain soal direct breastfeeding.Gue nanya-nanya apakah menyusui memang lama? Apakah anak memang ga kenyang-kenyang kalo nenen langsung?

Seingat gue, Ribka sempet bilang kalo proses awal menyusui memang lama karena baby masih belajar buat nenen. Istilahnya, ngenyotnya belom jago-jago banget, makanya lama.

Dan dari hasil gue konsultasi di forum soal menyusui, gue juga dapat informasi kalau bayi baru lahir memang cenderung ketiduran saat nenen padahal belum bener-bener nenen sampai kenyang. Alhasil mamanya nganggep baby udah kenyang, padahal saat si bayi dilepas dari nenen dan bangun 10 menit kemudian, dia bakal nangis lagi karena sebenernya masih laper. Jadi bukan asi mamanya ga cukup untuk ngenyangin dia, tapi karena proses ngenyot sama mamanya emang bikin dia jadi gampang ketiduran sebelum kenyang hehehe.

Gue juga cari tauĀ soal cara pelekatan atau latch on yang benar. Pelekatan itu proses masuknya puting ke mulut bayi, yang tadinya gue kira gampang aja tinggal sumpelin ke mulut anak hahaha. Ternyata ada teknik-tekniknya loh. Website yang paling membantu gue soal teknik ini adalah Breastfeeding.inc

Alasan gue tiba-tiba jadi super semangat untuk menyusui langsung karenaĀ gue teringat bahwa ini adalah salah satu hal yang gue doakan ke Tuhan saat gue hamil.

Gue berharap kalau berkenan buat Tuhan semoga gue dimudahkan dalam menyusui Reia. Dan menurut gue, sebenernya gue sudah dimudahkan.

Reia ga tongue tie, ga lip tie, dan bisa nenen ke gue yang flat nipple ini.

Jadi sebenernya, gue cuma kurang usaha aja untuk sabar nenenin Reia hehehe.

Akhirnya gueĀ minta ke koko untuk support gue nenenin Reia secara langsung. Untuk jangan sampai mengeluarkan komentar-komentar yang menyurutkan semangat gue.

Dan ga sampe seminggu setelah gue coba terus nenenin langsung, Reia bisa kenyang nenen dalam waktu 10-15 menit. Horeee :’)

Meskipun gue baru banget menyusui langsung, belom ngerasain digigit anak yang udah punya gigi, belom ngerasain anak nolak nenen sama gue (amit-amit jangan sampe), gue suka menyusui langsung šŸ™‚

Ada perasaan damai, senang dan tenang saat anak menyusu langsung ke gue. Ada perasaan puas karena anak gue membutuhkan gue *lol, dasar perempuan insecure. mihihihi*

Ada perasaan lega juga karena kalo jalan kemana-mana ga bakal lupa bawa susu. Udah attached langsung dan ngikut kemanapun gue pergi soalnya huahahahaha.

*ketawa ga tau malu ala mamak-mamak* šŸ˜€

Trus menyusui udah case closed kah? BELOM DONG KAKAAAKK. Hahaha.

Ternyata ada aja dah dramanya.Ā Hihihi.

Next post yaakk šŸ˜€

 

 

 

 

Advertisements