7

Soon

DSC_8185Foto prewedding ini adalah satu-satunya foto prewedding yang gue kurang demen sampe agak males liat gitu sebenernya Tapi ini satu-satunya juga yang baju cetar merah ini dibikin ala bidadari gitu terbang-terbang ujungnya huahahaha 😆

Jadi yaaahhh, dipaksa suka ajalah 😛

Trus sejak minggu lalu, orang kantor kalo papasan ama gue pasti bakal nanya “LOOHHH kok belom cutiii?” ato sekedar nanya retoris aja “Udah bentar lagi yaaaaaaaa?”

Paling sering sih dapet pertanyaan “Gimana? Udah tegang?” “Gimana? Deg-degan ga?” “Gimana rasanya, pasti udah deg-degan gitu ya?”

LOL 😀

Dan selalu gue jawab “Belooommmmmmm” dengan penuh semangat. Soalnya emang 1) Ngapain cuti cepet-cepet dan 2) Emang belum berasa tegangnya hahahaha.

Tapi semalem sih mulai bisa kepikiran ini itu dan jadi agak ga nyenyak bobonya *sigh*

Saat ini cuma berharap semoga gue, koko, dan keluarga kita semuanya sehat-sehat dan hepi-hepi aja di hari H nanti.

Counting the days… until we are Mr. & Mrs. Tasmika Lo.

soon

11

Nol’nya ilang satu

Judul macam apa ini? Hahahaha.

Jadi, ini adalah blogpost yang dibikin setelah sadar bahwa “Udah 20 hari’an aja nih menjelang hari H????” 😯

Gelo. Perasaan belum lama deh gue ngeliat countdown application itu masih 200 hari’an. Kenapa sekarang udah berkurang aja satu nol nyaaa?? Hahahahaha 😀

Dan lucunya, kalau dulu itu rasanya pengen cepet-cepet mendekati hari H, ini sekarang giliran udah tinggal kurang dari sebulan lagi…. Gue malah pengen tambahan waktu. LOL.

Rasanya kok masih banyak yang belom kelar diberesin. *liat to-do-list lalu nenggak aspirin*
Terutama karena waktu yang bisa dipake untuk ngeberesin semua to-do-list kebanyakan cuma weekend doang. Dan sekarang weekend udah tinggal beberapa kali aja sebelum hari H loohhhh *ngunyah kalender*

Weekend yang terakhir ini dipake untuk nganter-nganter undangan. Sebenernya sih ga banyak juga yang dianterin, karena kebanyakan udah kita kirim via jne. Tapi setiap mampir kan mesti ngobrol2 dulu ya hahahihi gitu lah dikit banyak. Jadinya ya tetep keluar rumah dari pagi dan baru balik lagi ke rumah di atas jam 10 malem. Makannya pun jadi ga dijaga, segala macem hajar aja. Dari yang santen, gorengan, bakmie, eskrim, segalanya dah. Alhasil gue mulai berasa mau panas dalem dan akhirnya hari ini gue pun…. Bintitan. 😥

Gue emang suka gitu deh, kalo kecapean jadi panas dalem lalu bintitan. Saking seringnya jadi begitu semalem pas ngedipin mata mulai berasa ada yang ‘beda’, gue langsung bilang ke koko “Besok aku pasti bintitan deh nih”. Dan sesuai dugaan, ya beneran lah gue bintitan. Udah mulai agak bersemu merah gitu di mata bagian bawah dan kalo disentuh dikit gitu berasa sakit.

Padahal, padahaaalll, minggu depan kan akoh sangjit 😥 Masa aku nerima barang sangjit dengan mata gede sebelah? Mestinya kan tampil super sumringah dan berseri-seri gitu, terutama karena udah ga sabar pengen pake wedges warna pink yang ada di dalem seserahan sangjit ituhhh. LOLOLOLOLOL.

Yaaaah tapi kalo dipaksa pikir positif sih, gak apa2 deh bintitan sekarang asal jangan pas deket hari H, kayak Ko Arman waktu mau lamaran dulu. Hihihi 😛

Anyway, untuk memperingati nol yang sudah berkurang satu di countdown application, pajang satu poto prewedding ah biar makin berasa ketar ketirnya mendekati hari H 😆

   

10

Prewedding DONE

AKHIRNYA selesai juga sesi foto-fotonya. *selonjoran di tempat tidur*

Meskipun bolak balik fotonya di situ doang, meskipun ada stylist yang ngebantuin bawain ini itu, meskipun putunya di dalem ruko yang adem, tetep aja ternyata yang namanya putu-putu prewedding itu bikin cape ya bookkk *minum air segalon*

Kurang lebih Sabtu kemaren tuh begini:

  • Jam 6 pagi bangun. Rempong rempong rempong rempong, jam 7an berangkat ke bridal.
  • Sampe bridal jam 8 kurang gitu ato jam 8, lupa. Mulai deh gue didandanin biar cantiks. Karena gue make up prewedding itu sekalian test make up, jadi sempet beberapa kali bolak balik gonta ganti model alis karena nyari yang paling sreg buat gue. Dan pas akhirnya udah dapet model alis yang pas, kayaknya cici bridal gue malah keder muahahaha. Jadilah hasil alis gue sih kurang banget menurut gue. Cuma berhubung gue ngerasa udah makin siang tar gue telat mulai prewednya, jadi yasutralahya. Gue pasrah-pasrah bego aja.
  • Koko dandan cuma 10 menit kali ya, apa kurang dari itu malah. Muahahahaha. Bentar banget pokoknya.
  • Berangcuss lah gue bertiga ama hair stylist juga ke MODELS Photo Studio di PIK.
  • Gue lupa sampe MODELS jam berapa, yang jelas mulai foto mungkin sekitar jam setengah 11 siang. (YAIYALAH BUK MASA MALEM SIK AH?) 😀
  • Pertama pake baju wedding gown gitu dulu. Trus foto foto foto foto foto foto.
  • Ganti lagi pake wedding gown kedua. Ganti hairstyle. Retouch make up. Foto foto foto foto foto foto foto.
  • Trus makan siang (KFC! YAY! Hahahaha)
  • Ganti lagi pake gaun malem. Ganti hairstyle. Retouch make up. Foto foto foto foto foto foto foto foto.
  • Ganti lagi pake gaun tradisional. Nah yang ini ada pilihan Eropa, Cina, Korea ama Jepang. Gue pilih Korea tapi abis itu nyesel karena ada kejadian demikian: Stylist gue sempet salah ngambilin baju tradisional buat koko karena yang diambil malah baju cowo versi Jepang. Karena koko ga tau, dipakelah itu sama koko. Pas udah selesai pake, kita baru ngeh loh kok baju Jepang. Stylist buru-buru deh balik ke bawah lagi buat ngambil yang versi Korea. Trus akika ngapain? AKIKA SIBUK JATUH CINTA SAMA KOKO YANG PAKE BAJU JEPANG. Muahahahahah 😀 Mungkin karena mukanya galak galak gimana gitu ya, mirip yakuza kan ya, jadinya cucoks aja gitu bok pake yang jepang. Jadilah gue dilema mau yang Jepang aja apa yang Korea aja yaaaaa… Hmmm…..
    Si koko karena suka gemes sama calon bininya yang emang sering bingits dilema-dilema gitu, langsung dengan tegas bilang “Udahlah Korea aja, kan dari awal maunya Korea.” Jadilah pake yang Korea foto-fotonya. Tapi ya nyeselnya masih kebawa ampe sekarang. LOLOLOLOL 😀
    Hal kedua yang bikin nyesel adalah karena fotonya masih pake lipstik merah, kebawa dari foto pas pake gaun malem. Soalnya emg dari gaun malem ke baju tradisional ini kaga pake retouch segala, jadinya gue baru ngeh pas udah kelar foto-foto. Ternyata gue keliatan tuir binggoooo huhuhuhu :”(
  • Ganti lagi pake dress kasual (punya sendiri) dan ganti hairstyle. Trs foto-fotonya di outdoor studio yang indoor! Hahahah bingung ga? Bingung dong. LOL. 😀 Jadi MODELS ini rooftop rukonya didesain supaya bisa jadi background foto-foto ala outdoor gitu loohhh. LUMAYAN BINGITS daripada ga ada yang outdoor sama sekali 😀
  • Ganti lagi pake dress kasual kedua (masih punya sendiri) dan ganti hairstyle. Masih foto-foto di rooftop juga.
  • Terakhir, ganti baju kasual punya sendiri lagi, ganti hairstyle dan foto-foto di indoor dengan konsep kitchen. Ini adalah yang paling seru. Mungkin karena udah tau juga bahwa ‘this is going to be the last one.’. Tapi most likely sih karena udah pake celana pendek dan nyeker aja pas foto ini hahahahah.
  • Dan AKHIRNYA KELAR JUGA SODARAH SODARAH! Jam setengah 5 sore kelarnya. Trus koko udah bisik-bisik aje “Untung kaga ada yang outdoor beneran gitu ya. Pasti lebih capek.” IYE IYE UNTUNG GAK OUTDOOORR hahaha 😀

Sebenernya dari paket foto yang gue dapet dari Bridal, gue seharusnya cuma dapet beberapa pilihan background foto. Tapi dari Bridal akhirnya dikasih free upgrade studio (SUPER YAY!) 😀

Hasil-hasil foto preweddingnya sendiri masih belum ada, sabtu depan baru bisa gue liat. Anyway, karena gue cuma dapet 20 (DUA PULUH DOANG!!) edited files untuk dimasukin dalem CD dan album foto gitu, kalau nanti hasil fotonya pada bagus-bagus, gue mesti bayar lagi deh buat nambah file gitu.

Per 1 raw file, harganya 100 rebu. Kalau ngambil minimal 20 files, per satu raw file jadi 75 rebu.
Per 1 edited file, harganya 150 rebu. Kalau ngambil minimal 10 files, per satu edited file jadi 125 rebu.
(Iye, emang berasa kayak lagi di tanah abang) 😀
Bedanya raw dan edited file adalah selain sudah di edit, edited files juga akan dicetak dalem album. Raw file kaga. Kalo ambil semua raw files, bakal dikasih bonus 10 edited files tambahan di dalem album. Harganya? 3,5 juta saja. Mungkin kalau mau bikin customized wallpaper rumah pake hasil collage foto prewedding ya bolehlah ya keluar duit segitu buat sekian banyak hasil foto prewedding. Hahahaha *ya keleus*

Serba salah sih, soalnya gue dan koko kan pasti berharap hasilnya bagus-bagus semua. Tapi kalo hasil bagus-bagus semua tar jadi mesti keluar biaya banyak dong? *jambak rambut*

Anyway, gue cuma sempet foto pake henpon sekali sebelum mulai foto-foto preweddingnya. Ini dia:

prewedPapan yang gue pegang itu bikinan sendiri soalnya udah nebak dari MODELS ga bakal ada props beginian muahahahah. Lumayan, jadi agak personalized gitu kan yah hihihihi. Dan pas perjalanan pulang, baru deh selfie :3

selfie 2

Sekali lagi, semoga hasil foto-fotonya bagus-bagus yaaaaa. Jangan mengecewakan ya MODELSssss. Dan semoga ada yang mau sponsorin buat nambah files. Fufufufu 😀