9

Perlengkapan Pumping di Kantor

Sebagai seorang working mom, salah satu hal yang bikin bingung pas mau balik ngantor setelah selesai cuti melahirkan adalah: Kudu bawa apa aja ya untuk pompa di kantor?

Gue nanya ke buibu kece di grup, trus baca blog-blog beberapa orang juga. Tapi kok masih ngeraba-raba apa aja yang perlu gue bawa hahaha. Akhirnya gue bawa buanyaaakkkk banget kayak orang mau pindahan di hari pertama ngantor. Hahahahaha. Seiring berjalannya waktu dan perjalanan pumping di kantor, gue mulai ngerti apa yang harus dibawa, apa yang harus ditinggal, apa yang perlu, apa yang gak perlu.

Gue tulis ini buat sekedar masukan atau bahan pertimbangan buat para working moms lainnya yang mau siap-siap ngantor lagi. Yuk ah, jadi bawa apa aja ya?

  1. Mesin Pompa. Ini awalnya gue bawa pulang pergi karena di rumah sebelum tidur gue masih ada sekali jadwal pompa. Bangun tidur juga pompa kalo sempet. Setelah Reia mau 11 bulan dan gue udah hampir ga pernah pumping di rumah (biasanya pompa di rumah pas libur doang), akhirnya pompaan gue tinggal di kantor saat weekdays. Baru gue bawa balik di hari Jumat. Dengan catatan: Gue punya pompa cadangan di rumah (Medela Swing Maxi dan Avent Manual Comfort), jadi kalopun gue kelupaan bawa pulang masih gak apa-apa.

  2. Corong Pompa sepasang. Ini gue tinggal di kantor aja di dalem box kedap udara semacem tupperware ato lock&lock. Gue punya dua pasang corong karena pas free trial sempet beli sepasang, trus pas akhirnya beli Spectra 9+ juga dapet sepasang sebagai bagian dari paketnya. Alhasil sepasang di kantor, sepasang di rumah.

  3. Sabun cuci botol dan sabut/spons cuci botol. Kalo udah kelar sesi pumping terakhir di kantor, gue cuci corong pompa dan gue simpen di loker corongnya.
  4. Botol asip. Nah ini salah satu yang sempet bikin gue galau di awal-awal. Beberapa hari pertama, gue bawa botol kaca yang tutup karet itu. Tapi ada beberapa hal yang ribet yaitu: Kudu tuang-tuang dari botol di pompaan ke botol kaca ini, kuatir tutup botol lepas pas dibawa perjalanan naik kereta dan ojek saat pulang ke rumah, sama kapasitas botol kaca yang tidak terlalu banyak bikin gue harus bawa sekitar 7-8 botol. Jadi akhirnya gue bela-belain keluar duit lebih buat beli botol-botol baru yang bisa langsung dipake buat pompa sekaligus buat Reia nyusu. Jadi gue bawa sekitar 6 botol sehari (sekarang 4 botol doang dan yang diisi asip cuma 3 botol), jumlahnya genap karena gue selalu double pump. Nah abis pumping gue tinggal tutup botolnya dan masukin kulkas. Sampe di rumah, botol pindah ke kulkas rumah, trus pas mau diminum Reia tinggal ganti tutupnya ama dot. Gue ngerasa jauhhh lebih nyaman begini. Lebih ga rempong.IMG_9105
  5. Ice gel. Ini jelaslah yah buat apa, biar susu ga rusak dalam perjalanan pulang ke rumah. Biasanya pagi-pagi begitu sampe kantor, langsung gue taro di freezer kantor dulu, jadi pas mau pulang masih dalam keadaan dingin beku.
  6. Kotak tupperware/lock&lock yang muat buat naro botol-botol susu. Berhubung simpen di kulkas kantor yang penggunaannya sharing, gue ‘melindungi’ asip gue dari berbagai kemungkinan. Dan memang udah beberapa kali pas buka kulkas sore-sore eehhh taunya ada yang beli duren. Baunyaaaa ampun ampunan, jadi puji Tuhan deh dengan disimpan dalem kotak kedap udara setidaknya asip ga tercemar bebauan tajem. Kotak ini gue tinggal aja di kantor (yaiyalah ya, rempong amat bawa pulang pergi muahahah). Opsi lainnya pake cooler bag.

  7. Kotak untuk taro corong pompa. Setiap abis penggunaan pompa, gue simpen corongnya di freezer untuk penggunaan selanjutnya. Gue pernah coba simpen di chiller dan entah kenapa kok lama-lama berasa gampang bau basi, mungkin karena chiller kantor lebih sering dibuka tutup oleh orang-orang jadi suhunya berubah-berubah terus. Nanti setelah penggunaan terakhir, gue cuci kotaknya bareng corong pompa baru simpen di loker.

  8. Nursing apron alias kain penutup menyusui. Gue beli yang full ketutup depan belakang jadi macem lagi pake poncho. Soalnya gue pumping di meja kantor, bukan di ruangan khusus. Karena ketutup full dan bermotif kembang-kembang macem baju, semua orang ga ngeh gue sebenernya lagi pumping hahaha.

    Image result for nursing apron full cover

    Gue beli yang merk ini nih, Petite Mimi

Kayaknya yang utama itu, tapi ada beberapa hal juga yang gue simpen di kantor, sekedar just in case.

  1. Tuas manual pompa. Berhubung spectra 9+ ngasih tuas manual, jadi gue taro di kantor seandainya gue lupa bawa mesin pompa. Trus pernah lupakah? Pernah hehe. Bukan lupa sih sebenernya, tapi emang kirain ga bakal kepake karena bawa Reia ke kantor. Ah Reia kan nenen langsung >> pikir gue. Taunya tetep kemeng dan perlu dipompa hahaha. Berhubung corong emang udah di kantor, jadi tuas manual ini penyelamat biar ga perlu merah pake tangan hahaha.
  2. Sekotak kantong asip. Awal-awal gue bawa ini karena kuatir kalo botol kaca asi ga cukup, bisa pake kantong asip. Tapi kalo kelupaan bawa botol juga kantong asip bisa dipake 😀
  3. Valve cadangan. Karena bagian pompa yang satu ini gampang sobek, jadi sesuai saran buibu di grup, gue beli cadangannya dan gue simpen di kantor.

Yang gue bawa trus akhirnya cuma kepake beberapa kali adalah Sterilizer Uap. Huahaha.

Jadi kalo di rumah kan sterilnya pake Panasonic Dish Dryer, alhasil pas dapet kado sterilizer uap, gue udah mantep buat dipake di kantor aja. Buat ngesteril corong pompa, pikir gue.

Eh baru kepake beberapa kali, gue malah males huahaha. Jadi sekarang corong pompa yang abis dicuci, gue taro di atas piring beling, trus gue guyur aja pake air mendidih (di kantor ada teko listrik buat masak air), diemin semenit dua menit, baru deh gue kibas kibas masing-masing bagian corong ampe kering dan simpen lagi di kotaknya.

Udah itu aja seinget gue. Semoga membantu siapapun yang ga sengaja mampir di postingan ini karena mau cari tau apa yang kudu dibawa buat mompa di kantor hehe.

Be happy, be strong, selamat pumping, wonder women semuanya! 🙂