33

Kenapa ya… (versi menjelang pilkada)

Gue berasa masih punya banyak utang postingan tapi kok ya akhir-akhir ini malessss banget buat nulis huhuhu.

Berasa ga sempet blogwalking juga, jadi maafkan daku ya teman-teman, janji deh bakal secepatnya kembali mampir ke blog kalian dan baca cerita terbaru dari kalian *tiup kecup*

Anyway, rehat sejenak dari segala postingan bersifat keibuan, gue cuma lagi bertanya-tanya aja akhir ini,

Kenapa ya… kok masih banyak orang yang segitu antinya punya kepala daerah non-muslim? Padahal ini kepala daerah, sisbro. Bukan cari pasangan hidup.

Gue sih ga mau nganggep mereka sebagai pemimpin karena kok konteksnya kayak boss. Trus gue jadi inget becandaan “Peraturan pertama, boss tidak pernah salah. Peraturan kedua, seandainya boss salah, kita kembali ke peraturan pertama.”

Ih malesin banget kan kalo punya kepala daerah trus kita berasa kayak bawahan yang cuma bisa pasrah aja seandainya si atasan nyebelin.

Beberapa tahun belakangan ini, gue untuk pertama kalinya merasa bahwa Gubernur DKI Jakarta itu bukan pemimpin.

Lah kok.

Iya. Bukan pemimpin karena kok ya ‘bisa disuruh-suruh’ ato ‘dikomplain’. Ada birokrasi yang dipersulit, ngadu, dibenerin. Ada pungutan liar, ngadu, dibenerin. Ada kali/got yang banyak sampahnya, tinggal ngadu juga “Pak, di kali daerah AAA banyak sampahnya numpuk.”, besok bersih.

Bahkan nih ya, pernah salah satu sudin tebang pohon-pohon yang tumbuhnya mulai merajalela menghalangi jalan tapi setelah itu tidak mau mengangkut puluhan pohon yang sudah ditebang karena satu dan lain hal. Sementara warga juga ga bisa angkut sendiri karena biaya angkutnya mahal. Akhirnya warga sekitar laporan aja via sms. “Pak, di daerah ABC ada pohon-pohon bla bla bla bla, tolong dibereskan.”

Besoknya, tuh puluhan batang pohon yang gede-gede sudah hilang.

Nah loh.

Mana ada ceritanya kita nyuruh-nyuruh pimpinan beresin sampah, beresin batang pohon di jalanan?

Jadi kenapa ya… kok ada yang anti banget, takut banget memilih kepala daerah non-muslim? Padahal ini kepala daerah dipilih untuk disuruh-suruh kok. Disuruh kerja, kerja dan kerja! Hahaha.

Trus…

Kenapa ya… Kok banyak banget orang dari luar daerah DKI Jakarta yang ikutan ribet sama pilkada DKI Jakarta? Bukan pemegang KTP Jakarta tapi kerja di Jakarta sih masih ngerasain loh ya kebijakan-kebijakan pemprov DKI. Tapi yang tinggalnya nun jauuuuuuhhhhhhhh sampe beda pulau sama DKI Jakarta, itu kok ya ikutan repot?

Apakah permasalahan hidup mereka kurang banyak sampe ikut-ikutan sibuk sama pilkada DKI Jakarta? Lol 😀

Kalo ikutan sibuknya dalam pengertian positif sih ngga apa-apa, lah ini menebar kebencian. Menyebarluaskan berita-berita yang ga jelas kebenarannya. Ada juga yang ikutan memperjuangkan biar DKI Jakarta jangan sampai dapet kepala daerah non-muslim. Lah sampean ini tinggalnya di Sumatra. Untuk ke Jakarta aja mesti nyebrangin lautan luas, ngapain segitu takutnya Jakarta dapet gubernur non-muslim yang cuma menjabat 5 tahun, dan itu pun gubernurnya untuk disuruh-suruh ngebenerin kota Jakarta?

Kenapa ya… kok bisa ada orang yang berubah jadi sedemikian fanatiknya terhadap sesuatu dan membutakan segala panca indranya? Jelas-jelas video yang menyulut amarahnya itu hasil editan. Yang ngedit aja udah ngaku itu hasil ngedit.

Tapi kok tetep pura-pura ga tau, tetep memilih untuk marah-marah ga jelas meski semua fakta sudah ditunjukkan?

Kenapa ya… apa ga cape hidup dalam kemarahan begitu?

Hufh.

Hari ini kan hari Valentine, mbok ya di sosmed itu penuh lope-lope gitu aja boleh dong ya. Jangan marah-marah mulu. Nanti situ cape, saya aja yang ngeliat/ngebaca doang berasa cape. Situ pasti lebih cape kan ya. *elus-elus dadanya* *tepuk-tepuk punggungnya*

Gih minum dulu.

Rasa marahnya sekalian dilarutkan bersama air, ditelen, trus ntar dibuang pas pipis ya.

***

Oh iya.

Selama hari kasih sayang.

Besok, selamat hari kasih suara.

Kenapa ya… masih aja ada yang ragu milih siapa.

Padahal kalo menurut gue, udahlah, yang jelas jelas aja bisa disuruh-suruh untuk benerin Jakarta. Kan kita emang lagi nyari orang yang begitu toh? Yang ga makan duit pajak kita buat kepentingan pribadi, yang beneran kerja buat kepentingan kita?

Mau dia item kek, putih kek, sipit kek, belo kek, yang penting bisa disuruh untuk benerin Jakarta. Jadi ga ada lagi birokrasi-birokrasi busuk. Ga ada lagi pungutan-pungutan liar. Ga ada lagi kota yang berantakan sementara pajak penghasilan kita ditilep.

Di Pilkada DKI Jakarta kali ini…

Gue, Dua.

Kayak isi sarimi aja ah. Mana tau ntar ada ayu tingting muncul dari balik tirai sambil nyanyi “DUAAAA~~~” ye kan.

Kalo kamu?

Mending sarimi apa indomie?

*loh*

 

Advertisements