25

REVIEW: Cincin Nikah

Gue pernah cerita di beberapa postingan sebelumnya, kalau impian gue mengenai cincin kawin buyar. Tadinya impian gue adalah pake cincin kawin yang warna emas kuning dan polos tanpa permata kayak jenis cincinnya opa oma zaman dulu.

Tapi meskipun┬ákoko udah bilang iya-iya, ternyata gak iya-iya banget ­čśÉ

Koko merasa gue ga bagus pake cincin warna emas kuning. Gue tentu saja ga langsung menerima begitu aja komentar dia, dengan semangat yang masih kalah jauh dari pejuang kemerdekaan Indonesia, gue ngajakin koko untuk survey-survey dulu aja ke toko-toko mas.

Siapa tau ketemu cincin emas kuning polos yang dia taksir. (Padahal kan sama semua keliatannya yeh, gimana mau bikin dia berubah pikiran)

Dari hasil gue cek forum percakapan mengenai cincin kawin, banyak rekomendasi toko, mulai dari toko-toko emas yang katanya lengkap dan harganya terjangkau, toko-toko mas dalem mall yang mihil tapi after servicenya memuaskan, sampe toko-toko mas langganan emak mereka masing-masing di pelosok-pelosok pasar.

Gue dan koko hampir mau ke blok M dan Cikini karena kedua tempat itu adalah ‘pusatnya toko mas’┬áyang sering dibicarakan oleh para capeng.

Tapi yang namanya rezeki memang ga kemana ya. Rezeki buat si toko mas maksudnya ­čśŤ

Setelah beberapa kali iseng masuk toko mas di beberapa mall, lagi-lagi kita iseng buat masuk ke salah satu toko mas di Mal Ciputra untuk ngeliat design-design cincin mereka. Nama tokonya New Queen Jewelry.

Gue dan koko merasa marketingnya awalnya ga bersemangat gitu ngeladenin kita berdua. Mungkin muka kita keliatan kalau kita cuma iseng mau tanya-tanya doang huahahaha. Tapi setelah ngeliat beberapa jenis cincin dan gue udah nyobain beberapa jenis cincin emas kuning polos (yang diliat koko dengan tatapan males, ngeselin yeh emang laki gue ini *jitak*), koko minta si ncik untuk ngambil sepasang cincin emas putih yang ada berliannya. Gak cuman 1, tapi ada dua butir berlian di masing-masing cincin jadi totalnya 4 butir ­čśÉ

Bener-bener membuat bayangan cincin impian makin jauh ya. Bye-bye cincin impian gue *dadah-dadah sedih*

Dari sini si ncik mulai keliatan bersemangat, dia mulai yakin kalau gue dan koko akan beli ­čść

Sejujurnya, satu-satunya cincin emas putih di sana yang menurut gue manis dan gue taksir ya cincin pilihan koko itu. Tapi karena gue (tadinya) tetep mau cincin emas kuning, jadi gue cukup membatin dalam hati aja. Eeeeehhh emang jodoh kali yeh ama tuh cincin, atau emang jodoh aja kali yeh gue dan koko, jadinya kita berdua ternyata sepikiran gitu dan sama-sama demen sama tuh cincin ­čśÇ

IMG_0818

Singkat cerita kita pun pesen cincin itu dengan ukuran jari manis kita dan minta sedikit perubahan yaitu cincin koko dibuat lebih lebar jadi berlian di cincin koko ada tiga. Bagian dalem kita ukir nama dan tanggal nikah. Pas di ambil, tanggal nikah di cincin koko salah karena angka 7 nya agak kepotong, keliatannya jadi kayak angka 1. Setelah gue menelan rasa sebel dan kesel, akhirnya cincin dipoles ulang dan diukir lagi tanggalnya yang bener dalam waktu beberapa belas menit.

IMG_0820

Meskipun banyak temen-temen yang nyimpen cincin asli pernikahan dan pake ‘replika’ untuk sehari-hari, gue yang ceroboh dan sembrono ini justru maunya pake cincin yang asli. Alesannya┬ásimpel: Gue yang melankolis ini merasa kalau cincin akan lebih mempunyai nilai sentimentil kalau dipakai terus ­čśŤ

IMG_0951

Dan kalau seandainya nanti hamil trus jari gue membengkak, cincin ini mungkin akan gue jadiin bandul kalung ­čÖé

Salah satu hal menarik mengenai cincin ini adalah, ternyata salah satu temen kantor gue pake cincin dengan design yang sama persis. PERSIS. Hahaha. Bener-bener sama karena model design cincin ini separuh dari bahan doff dan separuh lagi dari bahan glossy. Jadi bisa langsung diliat ini cuma mirip doang ato sama persis ­čść

IMG_0807

Bedanya cuma┬áberlian dia ukurannya lebih kecil, trus cincin suaminya polos tanpa berlian. Temen gue ini beli di Toko Kaliem Blok M, dan dalem hati gue udah mikir”Wah kira-kira berapaan ya sepasangnya, pasti lebih murah di Kaliem nih” tapi karena gak mau ngerasa nyesel beli di CL, jadinya gue diem aja gak nanya-nanya. Eh malah temen gue ini yang nanya harganya berapaan. Dan eng ing eng, ternyata harga cincin dia malah lebih mahal. Padahal berlian dia lebih kecil dan cincin suaminya polos. Dan belinya kan di toko Kaliem yang tersohor itu ya. Yang kata banyak orang lebih murah daripada toko mas di mall.

Syukurlah tidak terjadi penyesalan gak ke blok M. Mihihihihi *ngikik jahat* ­čść

Ohya buat closing post ini, gue cuma mau nanya, (calon) suami kalian selama persiapan nikah bisa tau-tau ngeliatin cincin kawin di etalase toko emas gak? Koko ngelakuin ini beberapa kali, jadi bukan gue yang inisiatif ngajak dia mendekat ke etalase toko, tapi dia sendiri yang bisa mendekati dan ngecek-ngecek gitu.

Termasuk waktu gue lagi ke ATM, pas mau nyamperin dia loh kok ngilang. Pas dicari, ternyata lagi di depan etalase toko emas ngeliatin cincin kawin dengan muka serius dan tangannya di belakang punggung kayak bapak-bapak┬á­čść

Entah gue yang norak ato gimana ya hahaha. Tapi buat gue, ngeliat si koko yang selama ini cuek tiba-tiba jadi rajin ngeliat design cincin, kok ya rasanya jadi geli dan… bikin gue jadi tambah cinta. Ihiy.

Hihihihi ­čśÇ

Advertisements