47

Menebak Gender Baby M

Salah satu hal yang suka dilakukan orang-orang saat bertemu dengan ibu hamil antara lain:
1) Bertanya baik-baik kepada sang ibu apakah hamil cewek atau cowok.
2) Menebak dengan penuh keyakinan-pasti-so sure-gak salah lagi bahwa sang ibu hamil anak cewek/cowok.

Kalau yang dilakukan adalah hal kedua, biasanya disertai penjelasan ilmiah yang mendukung tebakan mereka.

Kalo gue, paling sering menerima tebakan: COWOK, dengan alasan antara lain:
a) Muka gue jerawatan (leher juga tiba-tiba jadi jerawatan, padahal punggung masih bisa dikategorikan mulus)
b) Perut gue posisi membuncitnya di bawah, deket abdomen. Atau kalo kata orang sunda, hanging low.
c) Gue dianggap males dandan (ya pegimane mau dandan, kena bb cream dikit aja kulit muka udah langsung mengelupas saking keringnya)
d) Ditanyain sama salah satu ncik yang jualan di ITC Mangdu, “Setelah hamil ini gimana rasanya, jadi lebih rajin ato lebih males?” Gue jawab “Lebih males.” Lah lagian nanyanya depan mertua yak, kalo gue jawab lebih rajin padahal zonk abis kaga keliatan fakta lebih rajinnya, pan maluuuuuwwww hahahaha. Jawaban yang lebih tepat sih sebenernya “Sama aja malesnya kayak sebelumnya” Hihihihi
e) Bentuk perut buncit hamil gue. Ini gue masih bingung dengan yang dibilang mancung lah, bunder lah, ini lah itu lah, soalnya gue ga bisa menilai bentuk perut gue apaan. Gue cuma bersyukur bentuknya ga trapesium atau jajaran genjang.
f) Badan gue masih ‘berlekuk’, alias keliatan bentuk bodinya
g) Dan berbagai alasan lainnya yang saat ini terlupakan oleh gue, atau alasan lainnya yang gue sampe ga inget karena agak males ngeladenin. HUAHAHAHAH *disirem susu basi*

Kalo ditanya feeling gue apaan, dari awal hamil, gue punya feeling M is going to be a girl.

Tapi bapake Mย pengennya punya anak cowo. Dia ngerasa hidup bakal lebih tenang karena kalo anak cowo bandel, jatoh, keluar malem ya ndak masalaahhh.

Coba kalo anak cewek. Tar dia jatoh takut dia luka-luka trus bekas, takut dia kenapa-kenapa kalo pergi malem. Ya maklum lah si koko cuma punya 2 adek cowok, jadi ga paham rasanya ada anak cewe di rumahnya hihihi ๐Ÿ˜€

Gue, karena koko pengen punya anak cowok, jadi agak berharap semoga M anak cowok.

Agak kuatir tar koko pengen gue langsung hamil lagi kalo seandainya M cewek huahahaha ๐Ÿ˜›

Tapi sebenernya gue ga masalah M mau cewek ato cowok, yang penting sehat-sehat aja ๐Ÿ™‚

Jadinya si M cewek apa cowoookkk??? Perempuan atau laki-laki??? Miss ato Misterrrr???

*drumroll*

Jawabannya adalaaaaahhhhhh PEREMPUAN.

*throws confetti*

Cerita menarik soal gender ini, jadi suatu hari pas gue hamil 3 bulan, gue baca sebuah artikel tentang kalender cina yang bisa nebak gender bayi. Sebelum gue cerita ke koko soal kalender cina ini, tau-tau koko bilang kalo dia mimpi gendong bayi cewek.

Gue ampe diem mikir lama pas dia cerita. Wah, pas bener ini sama hasilnya si kalender cina. Berarti feeling awal gue, mimpi koko dan hasil kalender cina ini sama dong ya, anak cewek nih. Hihihi ๐Ÿ˜€

Untuk tau gender apa si baby, cara hitungnya butuh dua informasi: Tanggal perkiraan pembuahan si bayi dan usia si ibu saat pembuahan terjadi. Tapi sesuai tanggalan kalender cina loh ya. Menurut gue lebih akurat daripada dirubah jadi tanggalan biasa karena tetep ada pergeseran tanggal yang mungkin bikin hasilnya meleset.

Kalo kurang tau cara hitungnya, bisa langsung mampir ke website ini dan masukin tanggal ulang tahun ibu, sama perkiraan tanggal pembuahan/tanggal perkiraan lahir baby. Tar si website yang bakal bantu ngitungin secara kalender cina/lunar calendar itu gendernya cewek apa cowok.

Anak pertama cici gue, pas dia ngitung sesuai kalender ini, bener hasilnya cowok. Si M juga udah terbukti benar sejauh ini cewek (kecuali pas lahir taunya M cowok, we’ll save that story later kalo emang ampe ada kejadian begitu hahahaha).

Dan pas cici gue hamil anak kedua (iya, hamilnya kurang lebih barengan gue), dia kan kepengen anak cewek ya, pas dia ngecek kalender ini dia udah sempet nyeletuk “OMG kalo sesuai kalender ini, si adek bakal anak cowok lagi!!”

Dari hasil USG hamil 5 bulanan terakhir ini, beneran cowok lagi donggggggg hahahahaha ๐Ÿ˜€

Maklum hamilnya tidak diduga tidak disangka dan belum direncanakan bener-bener, jadinya ga bisa disesuaikan deh biar hasilnya cewek. Huahahahaha ๐Ÿ˜›

Anyway, balik lagi soal M yang cewek, sungguh ada kepuasan tersendiri saat semua orang dengan yakinnya nebak cowok, trus bisa gue bales dengan ekspresi“OH YEAH? LO NGERASA LO YAKIN BANGET ANAK GUE COWOK??” dan senyum jahil “IH SOTOY IIIHHH”ย sambil ngejawab kalem,

“Cewek kok. Sejauh ini sih dari hasil USG biasa maupun USG 4D hasilnya cewek. Berarti semua mitos-mitos itu salah dong ya? Hehe. Hehehe. Heheheheheheheeheh.”

*nyengir jahil*

So, yeah, untuk yang bertanya-tanya selama ini, M is a girl!

*kibas gaun princess*

Kalau seandainya ada perubahan, bakal langsung gue posting lagi huahahaha ๐Ÿ˜›

Untuk nama.. sudah ada diskusi tapi belum ada keputusan.

Koko mau sesuatu yang unik dan ga pasaran. Jenis nama yang kalo disebut, kemungkinan besar cuma dia seorang yang punya nama. You get the idea lah ya, sama kayak nama bapake yang sungguh tidak biasa. Hahahaha ๐Ÿ˜›

Sampe-sampe gue ngusulin namanya Tasmina aja, ato Tasmila, Tasmira, Tasmita. Tar panggilannya bisa Mina, Mila, Mira atau Mita. Tetep M toh? Huahahahah.

Kalo ada yang punya ide nama, please do share it with us ๐Ÿ™‚

Bapake M gimana setelah tau anaknya cewek? Dia keliatannya menerima-menerima aja sih, tapi udah sering ada omongan:

“Tar kalo M pacaran, pacarnya harus dateng dulu ke rumah sebelum nge-date. Harus ngobrol sama aku minimal setengah jam dulu.”

*mama M rolling eyes*

Saking seringnya, gue ampe nanya serius ke dia,
“Dulu kamu pas pacaran pernah nyakitin cewekย ga sih?”
“Ya nggalah, aku kan baik banget orangnya.”
“Serius loh ini nanyanya. Kan kata orang atoย sesuai kepercayaan kamu, kalo bapaknya bandel ato nyakitin cewe pas pacaran tar bisa karma ke anak ceweknya.”
“Iya ngga pernah kok. Lagian… kata siapa anak cewek kita boleh pacaran?”

*mama M rolling eyes lagi*

Duileh belum lahir aja udah posesip yah bapakeeee hahahah.

 

Masih jauh lah ya itu untuk kita pikirkan, sekarang fokus ke biaya lahiran dan belanjaan barang bayi dulu yuk. *lalu pura-pura pingsan* hihihi ๐Ÿ˜›