14

REVIEW: Keroyokan

Iya keroyokan karena gue langsung review beberapa hal sekaligus ya. Hahaha.

1. Cake. Ini udah paketan dari bridal jadi gue tinggal milih aja dari foto-foto di album vendor. Cake gue dipesen dari Redsberry. Dapet 4 kotak cake diameter 15 cm kalo ga salah untuk keluarga, semuanya dikasih entah ke siapa. Yang gue tau sih, 1 dikasih ke driver. 3 lainnya entahlah, mungkin karyawan Restoran Central. Gue sendiri sebenernya sepulang dari honeymoon baru ngeh “Kenapa ga bawa pulang aja ya sekotak, kan setidaknya biar tau aje rasanya gimana.” Tapi yasudahlah ya. Papamer dan koko ga demen cake, mamamer ga bisa makan cakenya karena ga ada jaminan vegetarian (bahan margarin terbuat dari lemak hewani, cmiiw) dan gue pun kalo makan cake paling banyak cuma 2 slice, trus eneg. Jadi… emang lebih baik diberikan buat orang lain yang lebih bisa menghargai kali ya 😀

IMG_9812

Menurut gue cake ini bunga-bunganya kurang banyak. Tapi gak apa-apa juga sih, abisnya… ya gak ada yang merhatiin2 banget jugak 😛

2. Bouquet, boutonniere dan corsage keluarga. Gue ga ada foto boutonniere dan corsage secara jelas, tapi kira-kira yang ada di jas koko dan oomnya koko deh ya 😛

IMG_0384 socmed_OliviaTasmika_201

Standar-standar saja semuanya hihihi. Tadinya gue sempet berencana bikin boutonniere sendiri dengan karakter Tazmanian Devil, tapi… ngebayangin karakter kartun gitu di jas koko kok kayaknya ga pantes aja buat mukanya yang ala-ala mafia hongkong. Huahahaha. Jadi yasudahlah bunga mawar biasa aja. Tetep ganteng kok ko 😛

On the other hand, I love my bouquet! Memang ga sesempurna yang gue inginkan karena tadinya gue mau batang-batang bunganya keliatan, tapi akhirnya dengan pertimbangan gue ga mau bunganya cepet layu, kita tetep pake pengawet dan dibungkus kain hijau aja bagian batangnya.

IMG_0041

Gak ada foto bagian batang yang jelas gegara ketutup pita dari kain warna salem LOL. Dan yang paling epic, gue gak tau ini floristnya apaan. Huahaha. Yaudahlah yaaa 😛 Ini memang paketan dari bridal dan gue ga nanyain vendor bunganya siapa hihihi.

IMG_0188-2

3. Wedding Car. Pinjem punya Pak Boss. LOL 😆 Tadinya koko nanya ke gue, mau gak upgrade mobil dari bridal (new eyes baby benz di upgrade ke alphard), tapi berhubung gue ga terlalu ngerti soal otomotif jadi gue tanya balik, “Mobil yang udah termasuk paket bridal bagus ga?” Koko sih bilang oke juga lah, sedan gitu. Cuma jenisnya aja yang udah agak lama. Yaudah dong ya, gue pikir oh semacam mobil antik tapi cakep gitu kali ya. Kita pun ga ngusik-ngusik soal mobil lagi sampe sekitar sebulan sebelum nikah, pas mau fitting jas.. ngeliat mobil sejenis nangkring di depan gedung vendor jas.

Gue cengok dulu. Trus liat koko. “Itu.. mobil yang kita nikah nanti kayak gitu ya?” Koko ngangguk sambil ngeliatin tuh mobil juga dengan ekspresi syok.

LOH. KOK JELEK?

Huahahaha. Gue sih udah nelen ludah aja deh, gak komentarin lebih lanjut. Tapi koko langsung sadar sendiri dan bilang kalo kita mesti upgrade mobil 😆

Pas tanya-tanya ke Ci Mel, eh katanya udah kena pinalty karena kurang dari sebulan sebelum hari H perubahannya. Glek. Total-total gue jadi mesti nambah 2 jutaan kalo gak salah buat upgrade. Itu udah termasuk uang lemburnya driver sampe jam 18.00. Cuma sampe jam 18.00 doang loh, sampe restoran dia cuma drop kita trs capcus pulang. Gue dan koko? Yassalam atur sendiri aja gimana pulangnya setelah resepsi hahahahahah.

Akhirnya gue langsung tanya boss, pinjem mobil plus driver boleh gak. Tentu saja boleh dong yaaaaa *peluk boss sambil hip hip hore* 😀

Jadilah gue pake mobil Alphard disupirin oleh Mas Bisri, drivernya boss yang udah cs banget sama gue 😛 Ditungguin Mas Bisri sampe malem, dianter sampe ke rumah sambil cerita cerita soal temen-temen kantor yang dateng ke kondangan gue dan koko. FYI, Mas Bisri ini driver dari kantor, jadi dia kenal juga dengan karyawan-karyawan kantor. Dia juga cerita kalo dia bantuin pak boss untuk valet parking huahahaha 😀

IMG_0184

Bukan, ini bukan sang driver 😛

IMG_0212

4. Jas nikah koko. Kita pake Vertus meskipun awalnya sempet mau pake Grisvian Hewis. Semuanya bermula dari ke pameran wedding. *halah* Kita mampir ke booth Pizzaro, trus ke Vertus. Begitu di Vertus, koko langsung sreg dan akhirnya kita pun deal pake Vertus sebagai vendor jas.

Paket yang kita ambil dapet 2 jas, 2 kemeja, 2 dasi, 1 sarung tangan putih (ga berenda LOL), dan apa lagi gitu, gue udah agak lupa. Hahaha. Harganya gue juga lupa 😛

Kita pilih jas warna item untuk pemberkatan, dan warna abu-abu agak shiny buat resepsi. Gue pribadi ga terlalu demen kalo mas marketing Vertus yang handle pas fitting. Soalnya mereka terus-terusan meyakinkan koko kalau udah oke, kalau emang ‘mesti begitu’ jas’nya, udah pas, udah ini, udah itu. Asyikan sama Ci Adhe, pinter dan fair banget. Sebelum koko komen apa yang bikin dia masih merasa kurang sreg, ci Adhe udah bisa langsung point out sendiri loh ^^ Misalnya, ini jasnya masih kurang begini ya, keliatan lebih bagus kalo diginiin lagi ya, saya benerin deh ko, sorry ya ko. Dan mereka sempet salah jahit jas buat resepsi, yang mana bahan kainnya itu antara side A dan side B emang agak beda. Gue dan koko maunya pake side A, tapi ternyata atasannya side B sementara bawahannya side A. Hahaha. Sebenernya gue dan koko sama sekali ga ngeh karena emang bedanya itu ga kentara. Mas-mas marketingnya pun ga ngeh. Eh pas ci Adhe turun tangan, dia yang langsung minta maaf dan nunjukin kalo mereka salah jahit, sisi bahan yang digunakan untuk celana salah. Aduh pokoknya gue jatuh cinta banget. Manalah dia itu cantik banget. Gue demen ngeliatnya. Keren gitu 😀 Bahkan dalam keadaan pucet karena sakit aja tetep cantiikkk. Gue tau karena gue dan koko pernah ketemu sama ci Adhe dan Ko Steven di UGD RS Hermina Daan Mogot hihihi. Btw ci Adhe ini istrinya Ko Steven, ownernya Vertus 🙂

Untuk hasil jasnya, koko cuma kurang demen sama atasan jas hitam yang buat pemberkatan soalnya menurut dia terlalu kaku modelnya. Tapi overall kita puas sama Vertus. Akan lebih puas kalo bisa dihandle oleh Ci Adhe setiap kali dateng fitting hihihi 😀

5. Entertainment dan MC. Udah paketan dari Central. Nah asyik kan? Gak perlu nambah biaya lagi buat MC dan entertainment. Hahaha. Mestinya ini masuk ke postingan yang Restoran Central ya, tapi gue lupa 😀 Paketan dari Tomang adalah T.O.P Entertainment dan gue lumayan suka sama bandnya. Bisa memainkan lagu-lagu untuk entrance dengan bagus dan sesuai keinginan gue, trus MC Budi juga oke ^^

6. Souvenir. Hmmm agak males ngomongin yang ini. LOL. Jadi begini ceritanya… (huahahahah) Gue pesen di Murah dan Baik di Pasar Pagi Mangga Dua. Hasilnya ada yang cacat. Cukup banyak menurut gue, sekitar 10 pieces mah ada kali 😐 Dan respon si cicik pun sama sekali gak baik, gak kayak nama tokonya. BBM gue cuma di read doang, kagak ada tuh minta maap. Padahal gue aja ga minta diganti, cuma laporan aja bahwa gue kecewa kok ada yang cacat. Mudah-mudahan untuk customer lain mereka lebih perhatian. Tapi ya gitu deh, di read doang. Kuciwa.

Gue pesen toples bahan doff 300 (atau 350 yeh? lupa euy) pcs. Gak ada fotonya karena udah dibagi ampe habis semuanya LOL. Foto-foto yang cacat pun udah gue delete karena bikin gue kesel setiap ngeliatnya. Oiya, selain cacat, setiap toplesnya juga kotor gitu bekas proses hasil dibikin doff, jadinya penuh debu gitu kesannya. Kalo dipegang tuh langsung berasa deh, jorok banget, namanya juga bekas serpihan-serpihan super halus hasil nge’doff. Alhasil gue ngabisin sekitar 10 jam in total dalam sebulan untuk ngelapin toples-toples itu pake lap basah pas weekend. Sampe nangis-nangis deh sambil ngelap, ngerasa kecewa banget dan malu gitu kalo mesti kasih souvenir yang terkesan debuan ke tamu undangan. Jadi intinya, gue blacklist banget nih toko. Sampe-sampe setiap ke pasar pagi mangga dua gue gak mau ngelewatin tuh toko kalo bisa. Huahahaha.

Anyway karena khawatir kurang, akhirnya gue dan koko nambah lagi 100 pcs. Kali ini kita pesen di Kikie Souvenir, Pasar Pagi Mangga Dua. Cicinya lebih asyik, lebih fair dalam memberikan pendapat. Dia info kalau toples gitu bagusan bening. Bahan doff itu kan dicelupin ke larutan kimia, jadinya lebih ga sehat dan ga dianjurkan untuk diisi makanan secara direct. Akhirnya 100 pcs itu gue pesen versi bening. Tambah sedih lah ya mikirin udah terlanjur pesen 300 pcs toples doff yang harga per piece lebih mahal 2000 dari yang bening. Kalau bisa pengen banget puter balik waktu. Hih.

S__4759554

Untuk postingan review selanjutnya gue bakal bahas soal gaun. Kayaknya bakal jadi postingan review terakhir soalnya gue juga udah ga tau mau review apa lagi hahahaha. *Gegoleran sambil tunggu mood dateng untuk review* 😛

Advertisements
22

Wedding Dinner Reception of Tasmika & Olivia

Postingan Holy Matrimony silakan dibaca di sini 🙂

Sama seperti postingan holy matrimony, postingan ini juga bakal jadi panjang banget gara-gara banyak foto. Malah bakal lebih banyak hihihi. Foto-foto di kedua postingan nyampur antara yang masih raw files (by Johan) dengan yang udah diedit hitam putih dan diberi watermark (by Pak Ranan).

Lanjut cerita, setelah pemberkatan di gereja, gue dan keluarga balik lagi ke hotel untuk retouch make up.

Begitu sampe di kamar, gue langsung syok. Isinya penuh orang! Ternyata semua tante dan om dan sepupu-sepupu gue pada ngumpul di kamar, dan berisik banget. Dan khas keluarga besar pada umumnya, begitu ngeliat gue dateng langsung pada ngatur gue untuk ini itu, nyuruh begini begitu. Trus emak gue juga malah rempong nanya-nanyain ke gue air minum mana, dan ngocehin gue kenapa kok ga siapin air minum buat sodara-sodara. Padahal sehari sebelumnya gue dan koko udah beli beberapa puluh botol air minum (yang ternyata udah abis semuanya, tapi mana gue tau ya, secara gue udah ga kepikiran untuk ngurusin botol air minum lagi).

Gue pun…. langsung berubah jadi bridezilla 😛

Sebenernya hal ini mungkin sepele ya, tapi buat gue kok ngeselin banget aja rasanya. Apalagi karena gue dalem keadaan mulai kegerahan pake gaun pengantin, udah berharap mau ngadem di kamar gue… eh ternyata kondisi dalem kamar kayak kapal pecah dan berisik banget kayak sarang lebah.

Ya salah gue juga sih, ga menyediakan tempat yang lebih gede untuk semua sodara-sodara ini. Gue berasumsi yang bakal ke hotel cuma tante-tante gue doang, kirain anak-anaknya bakal ke rumah tante gue di daerah Puri. Ya balik lagi, salah gue juga lah ya berasumsi sendiri. Akhirnya gue pun ngungsi ke kamar cece, yang steril dari suara berisik karena Arthur lagi bobo.

Setelah gue agak tenang, gue yang harus tepay balik lagi ke kamar, trus bilang ke sepupu-sepupu untuk nunggu di lobby hotel aja. By the way, nikahan gue ini adalah salah satu nikahan yang unik karena gue tepay 3 kali! Hahahaha. Pertama pas tepay dengan keluarga koko di rumah koko, trus di hotel ini tepay dengan keluarga dari emak gue, dan di restoran ntar tepay dengan keluarga dari papa gue 😆

socmed_OliviaTasmika_180

My handsome groom with my cousins. Yang lagi tidur pules itu… Jay, WO gue hahaha

Setelah semua drama kelar, kita berangkat ke Restoran Central Tomang. Telat sejam dari jadwal, jadi sampe di restoran jam 6 kurang. Meski senewen karena ga on time untuk tepay, gue berusaha untuk ga berubah jadi bridezilla lagi 😛

Pas sampe, udah ada keluarga papa yang nungguin sedari jam 17.00 di restoran. Gak enak ati sih, tapi ya mau gimana lagi. Kambing hitamkan saja jalanan Jakarta 😛

socmed_OliviaTasmika_181

socmed_OliviaTasmika_183

“Yuk dek, kita kemon capcus ke pelaminan” 😛

Sampe di ruang tunggu function hall lt.1, yang langsung dilakukan adalah melanjutkan sesi tepay terakhir 😀

Sehabis tepay, kita ngasih angpao ke anak-anak kecil dan sepupu-sepupu yang masih single. Gue ga ngerti tujuannya apa hahaha. Tapi ya dilakukan saja karena katanya mesti begitu 😛

IMG_9758

Yichong (suami yiyi/tante) seneng banget ngasih angpao ke Ardud 😛

IMG_9769

Xiao Xian dengan kagok manggil “Cichong” (artinya suaminya cici/cece) instead of “Koko” 😀

Selagi kita menunggu, gue tiba-tiba… kebelet pipis. Waduh. Huahaha. Berhubung udah mulai banyak yang dateng, gue ga bisa ke toilet lt.1 karena mesti melewati tamu-tamu undangan. Kan ga cakep ya pengantinnya mondar mandir ke toilet. Alhasil, gue dan Irene ke lt.2 naik lift, trus… melewati tamu-tamu undangan acara di lt.2.

Iya, soalnya di lt. 2 juga ada yang kewong! Huahahahah. Tapi karena emang acaranya mereka juga belum mulai, jadinya gue sebodo amat deh lewat buat ke toilet. Gak kenal gini 😛

Pas gue ngelewatin, semua tamu undangan langsung pada ngeliatin. Ada yang komentar “Eh ini pengantinnya!” dan ada yang bilang “Kok pengantinnya beda” 😆 Gue ama Irene ampe cekikikan terus. Dan ternyata pipis pake baju pengantin riweuh banget ya sodara-sodara. Hahahaha. Pengalaman sekali seumur hidup deh jadinya 😀

Di lantai 2 itu kalau gak salah ada dua acara loh, jadi malam itu total ada 3 pasang pengantin yang nikah di Central Tomang termasuk gue dan koko. Mau pingsan gak sih pas tau. Dan tentu saja ada drama salah angpao. Hahaha. Ada yang mestinya ke acara di lt.2 tapi salah ngasih angpao ke tempat gue. Ga cuma sekali dua kali, tapi lebih dari 4 tamu undangan! 😆

Awalnya sih koko ngotot kotak angpao baru boleh dibongkar setelah acara selesai. Tapi kemudian WO info ada oma-oma yang salah ngasih angpao dan minta tolong supaya angpaonya dibalikin. Gue ngerasa kasian jadi gue bilang yaudahlah keluarin ajalah angpaonya. Kalau memang ada kecurangan yang terjadi, yaudah direlain aja. Yang penting mah kitanya jangan sampe ngerugiin orang lain. Lah masa oma jadi mesti ke acara di lt.2 sambil cengengesan minta maap bilang angpaonya salah ngasih? Kasian banget kaann.

Meskipun temen-temen gue pada bilang “Lah kan ada foto lo dan Tasmika gede-gede begitu di samping kotak angpao! Salah mereka sendiri dong kalau salah ngasih angpao!” tapi berhubung gue sering banget jadi penerima tamu, gue pun jadi paham banget kalau banyak tamu undangan yang sebenernya gak bener-bener kenal langsung sama pengantin. Banyak yang merupakan temen bapak/ibu pengantin, jadi mereka ga ngeh nama maupun muka pengantin. Beberapa malah ada yang udah masukin angpao baru nanya, “Ini yang kawin anaknya Pak Asiong kan?” (nama hanya contoh saja ya, kalau ada kesamaan, berarti nama kalian sama dong dengan nama panggilan koko di rumah. Hahaha 😛 )

Wajar kan kalau yang begitu salah masuk acara meskipun ada foto dan nama pengantin segede gaban? 😀

Setelah urusan salah angpao kelar diurus WO dan kakak ipar gue, koko dipanggil untuk stand by karena acara mau dimulai. Koko nunggu di deket dapur alias agak belakang panggung gitu.

Sebelum gue dan koko, keluarga duluan dong ya untuk masuk aula. Urutannya dari papa mama mertua, emak dan adek gue, adek koko, trus cece dan kakak ipar gue. Mereka masuk ke aula diiringi lagu Can You Feel The Love Tonight (Elton John).

IMG_9821

Emak dan adek gue

Kemudian MC panggil sang mempelai pria untuk ke tengah aula. Sebenernya gue mau koko sambil joget-joget gitu masuk aulanyaaa 😀 Tapi koko ga mau. (Yaiyalah ya, gengsinya selangit begitu, kan mesti jaga imej di depan orang banyak 😛 ) Koko masuk ke aula diiringi lagu I Gotta Feeling (Black Eyed Peas).

Gue demen banget deh momen dia masuk ke aula sambil senyum-senyum sok cool dan band nyanyi, “I gotta feeling, that tonight’s gonna be a good night.. That tonight’s gonna be a good, good night~” 😀 Walaupun sebenernya pasti akan lebih seru kalau dia sambil joget-joget menghayati lagu *teteup ngarep* 😛

IMG_9834

Entah kenapa dia keliatan pendek di foto ini 😛

Sementara itu gue lagi ngapain? Gue nungguin di atas tangga sambil ngeliatin dia dan cekikikan 😛

Setelah dia udah di tengah aula dengan tangan yang sok ngumpetin buket bunga di punggungnya, lampu restoran digelapin, dan gue dipanggil oleh MC untuk make my grand entrance 😀 Gue masuk aula diiringi lagu Beautiful In White (Shane Filan).

socmed_OliviaTasmika_213

Turun tangga sambil becanda ama temen

socmed_OliviaTasmika_214

Xian and her flower board (Di belakangnya, gue jalan sambil sok manis)

IMG_9839

Begitu gue sampe, koko langsung sigap berlutut dan ngasih bunga. Momen ngelamar aja kalah 😛

IMG_9842

Wedding Kiss

IMG_9846

IMG_8316

IMG_9862

IMG_9886

IMG_9897

Setelah potong kue, suap-suapan dan nuangin sparkling wine sampe tumpeh-tumpeh (bacanya pake desahan ala Jupe yaaa LOL), gue dan koko naik ke panggung untuk kemudian ngedengerin opening speech dari Jeo, panggilan sayang gue untuk Leonardus, sepupu gue. Dalam opening speechnya, Jeo mengucapkan terima kasih untuk para tamu undangan, tapi didahului dengan cerita mengenai gue dan koko. Dia dan Ito (panggilan sayang gue untuk Nicholas), adeknya, adalah sepupu yang selalu nemenin gue setiap kali gue ngedate sama koko dulu 😛 Semacam bodyguards gue gitu deh biar koko gak macem-macem. Hahahahaha 😀 Jadinya dia adalah pilihan paling mantap untuk ceritain secuplik dua cuplik cerita tentang gue dan koko dulu 😛

IMG_9916

Serius dengerin Jeo

IMG_9911

Ketawa-ketawa saat aib dibuka

IMG_9908

Liat-liatan sambil nostalgia 😀

Setelah itu, doa dipimpin oleh Ito. Doanya dibaca dari handphone karena dia anak kekinian banget 😛

IMG_8403

IMG_9923Setelah acara, Ito sempet becanda bilang ke gue “Waduh setelah membacakan doa umat di gereja dan doa malam di acara lo ini, gue ngerasa gue kayaknya punya bakat jadi pastor deh Ce.” yang langsung gue sambut dengan tawa menghina. Setiap deket sama cewek aja selalu dengan semangat berapi-api cerita ke gue, gimana mau jadi romo?? 😆

Setelah selesai doa adalah hal yang paling menyenangkan buat gue di acara resepi: Salaman dengan tamu undangan 😀

socmed_OliviaTasmika_240

Happy Bride & Groom

socmed_OliviaTasmika_233 socmed_OliviaTasmika_234 socmed_OliviaTasmika_236 socmed_OliviaTasmika_239

IMG_9951

Oia kalau kalian bingung, jadi itu yang mendampingi emak gue di panggung adalah adek gue. Gue tau bahwa biasanya orang tua yang udah meninggal diwakili oleh orang yang ‘dituakan’ kayak om ato paman gitu, tapi entah kenapa buat gue janggal banget rasanya kalau emak gue duduk di atas panggung sama om gue, sementara istri om duduk sendirian sama keluarga yang lain. Buat gue that picture just doesn’t seem right.

Terutama karena gue ga mau banget orang yang ga kenal sama gue (temen dan sodara papa mama mertua, misalnya) mengira om gue itu sebagai papa. Aneh kali ya alasan begini, tapi buat gue rasanya kok ga rela aja kalau orang lain dikira sebagai bokap gue. Dengan adek gue yang mewakili papa, orang-orang akan bisa mengira-ngira bahwa itu ga mungkin papa gue. Lagipula dia mirip banget sama gue, jadi orang pasti bisa figure out kalau dia adek gue kan ya? Iya kan ya? Pastinya lah ya 😛

Setelah salaman, gue dan koko turun dengan tujuan untuk mingle. Tapi gagal. Gagal total 😆

Karena begitu kita turun dari panggung, ada sodara yang mau minta poto bareng. Setelah itu temen. Setelah itu sodara lagi. Setelah itu temen-temen. Begitu aja terus bolak balik alhasil kita jadinya di situ-situ doang. Boneka-boneka mingle akhirnya buru-buru dibagiin, tanpa kita ngiter-ngiter sama sekali! Huahahahaha. Boneka mingle dibagiin dengan cara temen-temen gue ngantri kayak mau ngambil sembako, gue pun udah asal ngasih aja deh yang penting masih single langsung gue sodorin hihihi. Gue dan koko bener-bener cuma diem di tempat, orang-orang yang pada dateng nyamperin kita buat becanda, ngobrol dan foto-foto. Gue pun jadinya sama sekali ga liat makanan buffet kayak apa, pondokan kayak apa, bahkan bentuk mini gallery gue kayak apa aja gue gak tau 😆

socmed_OliviaTasmika_245 socmed_OliviaTasmika_246 socmed_OliviaTasmika_254

Setelah mingle yang gak ngiter sama sekali itu, gue dan koko naik ke panggung lagi buat bouquet tossing alias lempar buket bunga. Gue beli buket bunga 80 ribu di pasar pagi mangga dua karena gue ngerasa sayang euy ngelempar buket bunga asli 😛

socmed_OliviaTasmika_255

Sepupu-sepupu diskusi strategi pengambilan bunga

socmed_OliviaTasmika_256

Bersiap-siap di posisi masing-masing

IMG_0079-2

“Siap bang?”

IMG_0082-2

Lemparan pertama gagal karena mentok ceiling

IMG_0085-2

Lemparan kedua sukses diraih oleh…

IMG_0091-2

..MARTIN! (Ex) Temen sekantor yang masih temenan deket sampe sekarang

Begitu tau buket bunga ini didapet oleh Martin, gue langsung heboh. Gue dan temen-temen satu geng di kantor tepatnya. Jadi meskipun Martin sekarang udah resign, dia, gue dan temen-temen kantor (bertujuh) masih deket dan masih suka ngumpul bareng. Nah Miss M, cewek yang ada di panggung bareng Martin itu, bukanlah pacarnya. Tepatnya sih belum. Miss M lagi deket-deket aja gitu sama dia 😛 Kita suka banget ngeledekin Martin dan nyuruh dia untuk buru-buru nembak Miss M, karena udah cukup lama mereka ‘deket’ tapi kok ya ga pacaran-pacaran juga. *temen-temennya geregetan* 😛

Di acara pernikahan gue itu adalah pertama kalinya dia bawa Miss M untuk dikenalin secara langsung ke kita-kita. Sehari sebelum gue kewong, di grup whatsapp dia udah ribut memohon-mohon dan minta tolong supaya kita ga ngomong aneh-aneh ato macem-macem di depan Miss M, intinya jaga imej dia deh di depan gebetannya. Juga menjaga supaya jangan sampai situasi awkward antara dia dan Miss M hahaha. Tapiiii dia malah dapet buket bunga! Dan sesuai informasi saksi mata, dia dengan sigap dan semangat loncat buat ngambil tuh bunga! Jadinya minta diledekin biar nembak di panggung banget kaaannn 😆

Alasan Martin adalah: dia refleks, bener-bener ga sengaja buat ngambil buket bunga. Cih, gak percayaaaa~ hahahaha. Alhasil, gue pun langsung sibuk ‘berkomunikasi’ sama temen-temen dari atas panggung untuk ngeledekin Martin dan mengabadikan momen ini.

Sebenernya gue minta Martin nyanyi “Mau Dibawa Kemana” by Armada buat Miss M 😛 Tapi dia memohon-mohon supaya jangan nyanyi lagu itu huahahaha. Akhirnya dia nyanyi All Of Me by John Legend dengan penuh penghayatan.

socmed_OliviaTasmika_265

Setelah itu, foto-foto dan acara pun ditutup. Selesai deh resepsi pernikahan Mr. & Mrs. Tasmika Lo 😀

IMG_0124-2

Temen-temen geng kantor. Gue tukeran buket bunga ama Martin 😆

socmed_OliviaTasmika_273 socmed_OliviaTasmika_271 socmed_OliviaTasmika_272

socmed_OliviaTasmika_280

Johan dan Pak Ranan 🙂

socmed_OliviaTasmika_284

Irene, polar bear kesayangan. Gak kebayang deh gimana jadinya kalau tanpa dia :*

Tadinya gue mau nunggu sampe foto-foto dari Johan kelar di edit, tapi karena kelamaan (masih 3 minggu lagi katanya) alhasil gue pake yang ada dulu aja deh ya. Pencahayaannya emang belum bagus-bagus banget, tapi juga ga jelek-jelek amat kan ya. Hihihi.

Gue sungguh sangat berterima kasih kepada semua orang yang udah meluangkan waktu datang ke pernikahan gue dan koko. Temen-temen deket dateng semua, temen-temen kantor juga banyak yang dateng. Emak gue pun ngerasa seneng dan bangga banget karena banyak sodara dari luar kota yang meluangkan waktu untuk datang, padahal kita ga nanggung akomodasi dan transportasi mereka :”> Intinya ada begitu banyak orang yang ikut merayakan kebahagiaan kita, and we are sooooo grateful and feeling so honored 🙂 Juga untuk semua kesayangan-kesayangan gue yang udah ikut membantu di acara, thank you so much! (Mereka pada ga baca blog ini jadi ga usah gue mention lah ya huahahaha) 😛

Fiuh, panjang banget ya postingan ini 😀 Sebagai penutup, gue akan kasih liat foto-foto yang menunjukkan how ecstatic I am 😛

IMG_8361

😀

socmed_OliviaTasmika_220

😆

9

Wedding Cake

Kalo gue liat di film-film hollywood, kebanyakan wedding cake itu kayaknya asli cake beneran gitu ya isinya. Abis dipotong ya bakal dibagi-bagiin dah itu kue ke tamu-tamu ato keluarganya.

Tapi di perkawinan Indonesia mostly sih dummy semua ya? Jadi cuma kue cantiks yang pura-pura dipotong sama pengantin, trus yang dibagi-bagi ke keluarga ato tamu itu kue lain yang biasanya udah dikasih sebagai bonus dari si toko kue.

Yah kecuali buat keluarga keluarga yang memang lebih mampu, ada juga sih yang wedding cakenya asli. Wedding cake 9 tingkat dan isinya bener-bener cake. Hmmm count how many calories are there? Lol 😀

Anyway, untuk wedding cake ini gue udah ga nyari-nyari secara khusus lagi karena udah ada dalem paket bridal. Jadi gue tinggal ngeliat-ngeliat katalog vendor wedding cake yang ada di bridal, trus milih yang paling gue demen. Acuan gue? Pokoknya maksimal yang harganya sejuta. Hahahahahaha.

Karena honestly, dude, who’s going to look at your wedding cake? Well, I mean, emang sih ada proses saat si bride ama groom (acting) potong wedding cake… tapi tetep aja, orang ga akan notice sampe sebegimananya kan?

Dari sekian banyak kawinan yang gue datengin, ga pernah sekalipun gue ngomentarin wedding cake mereka. Gue ga pernah ngeh, dan siapa juga yang dateng ke kawinan trs bilang “Eh fotoin akyu dong sama wedding cakenya”?

No one right? Hahaha. Well unless the wedding cake is so unique dan cute. Tapi mostly kan wedding cake itu ya.. cake beberapa tingkat dengan hiasan bunga. Ato pita. Annddd a wedding topper entah di pinggiran salah satu tier ato di atasnya.

So bayar mahal-mahal buat hal yang kurang diperhatikan oleh orang gitu wasting money menurut gue.

Kalo bukan karena ada bagian potong-potongan wedding cake gitu, mungkin gue malah bakal meniadakan wedding cake lolololol 😀

Wedding cake pilihan gue akhirnya adalah wedding cake 5 tingkat dengan hiasan roses gitu. Dan karena itu gue milihnya udah dari bulan November kemarin, honestly.. sekarang gue udah LUPA model tuh cake gimana. Hahahaha. Seinget gue sih mirip-mirip gini:

Cake Reds'Berry

Cake Reds’Berry

Saat gue pilih itu cake di bridal, gue cuma poto di katalognya, dan kirim ke koko sambil menginformasikan “Aku pilih yang ini.”

Balasannya? Cukup dua huruf saja.

Ok.

😀