53

Tampon vs Menstrual Cup

Sesuai judul, gue bakal ngomongin seputar menstruasi dan pakai bahasa straightforward tanpa sensor, jadi kalau kurang nyaman silakan di skip 🙂

TAMPON

Dulu pas masih abegeh unyu, gue selalu penasaran tampon itu kayak apa. Soalnya gue pernah baca buku novel impor tentang abege yang baru akil balig dan belajar pake tampon, sementara saat itu gue taunya ya pembalut biasa semacam softex, charm, laurier, dll.

Gue bingung apa sih kok katanya ada tali-talinya. Kok kayaknya ribet ya cara pakenya. Tapi dari kata-kata di novel itu, gue tetep ga bisa memvisualisasikan seperti apa bentuk tampon dan cara pakenya.

Sekarang mah apa-apa tinggal google aja ya untuk cari tau, lah dulu pas gue SMP, handphone gue itu Nokia 3310. Kemampuannya bukan buat ngegoogle, melainkan buat ngelempar buah mangga mateng biar lepas dari pohonnya huahaha 😛

Nah pas udah kerja, gue sempet ketemuan dengan temen yang kuliah di luar negri, trus dia cerita bahwa sebelum balik ke sana dia mesti beli pembalut dulu dari Jakarta. Soalnya di sana agak susah nyari pembalut yang nyaman, kebanyakan orang sana pada pake tampon.

Gue jadi inget lagi sama rasa penasaran gue. Tanya-tanya tampon kayak apa, kok ya tetep aja belum terlalu ngeh macem apa sih ini tampon bentukannya. Mau beli di Century tapi kok malu. Entah kenapa gue harus malu untuk beli tampon hahahaha.

Selain malu, gue juga bingung sih buat apa beli tampon kalo belum bisa dipake. Kan katanya tampon ada kemungkinan bisa ngerusak selaput dara, jadi ya mendingan kalo mau coba-coba pake tampon ntar aja, setelah nikah.

Ato lebih tepatnya, setelah melakukan coitus.

🙂

Gue inget beli tampon itu pas lagi honeymoon di Bali. Ke apotik buat beli obat tetes mata eh ada tampon. Yowis beli dulu, ntar kalo udah haid baru coba pake. Kalo pas hanimun sih ya ga haid dong yaaa, kan udah diatur jadwalnya biar ga bentrok mihihihihihihihihihihihi *ketawa cekikikan sok malu-malu minta ditabrak barongsai*

Setelah beli, rasanya excited. Pengen segera unboxing itu kotak tampax biar misteri bentukan tampon segera terselesaikan.

Fast forward ke pengalaman setelah nyobain tampon: Lumayan juga. Enaknya karena ga ‘belepotan’ kayak pas pake pembalut biasa, trus awal-awal pake emang berasa rada aneh karena gue sadar ada sesuatu di dalem vagina. Tapi lama-lama ya biasa aja, cuma kalo udah penuh berasanya kayak agak ganjel.

Baru pake beberapa kali, gue cari tau soal TSS alias Toxic Shock Syndrome yang merupakan salah satu resiko pemakaian tampon. Sebenernya kasus TSS ini langka (katanya brosur merk tampon yang gue pake), tapi di brosur juga tertulis bahwa untuk menghindari resiko TSS ini ya lebih baik pake pembalut biasa.

Atau, gunakan tampon low absorbency. Kalo dari hasil gue menclak menclok sana sini di beberapa artikel berusaha memahami TSS, gue menyimpulkan tampon high absorbency lebih tinggi resikonya untuk bikin TSS karena katakanlah darah menstruasi kita 100 ml, sementara si tampon yang kita pake bisa menampung hingga 200 ml. Nah “sisa” kapas yang ga menampung darah itu rawan bakteri dan bisa menyebabkan TSS karena proses kimia endesbra endesbre (maap otak mulai ga nyampe untuk ngejelasin).

Jadi ya better pake tampon yang daya serapnya rendah, tapi sering ganti setiap beberapa jam. Cuma karena gue keburu keder (TSS bisa menyebabkan kematian) dan harga tampon juga cukup mihil dibanding pembalut biasa, akhirnya gue ga lanjutin pemakaian tampon.

Naaahhh berhubung banyak temen kantor yang ternyata belum tau bentukan tampon, gue iseng coba ngasih liat di mari juga. Daripada dibuang begitchu saja, ya lebih baik gue membantu memecahkan misteri bentukan tampon, siapa tau ada yang penasaran juga macem gue.

Siapa tauuuuu. Ada kan ya yang penasaran? Ah pasti ada deh. Ah jangan sok ngga-ngga gitu deh, gue tau pasti ada yang belum tau dan pengen tau bentukan tampon kan? Ah ngaku aja deehh.

Huahaha yuk mari kita tengok sama-sama. *keburu di close-tab oleh yang baca*

Tampon yang gue beli ini merk Tampax tipe Pearl Super Plus. Isinya macem bungkusan gula gitu hahaha, tapi kalo dipegang berasa kayak ada semacam pulpen di dalemnya

Buka bungkusannya gampang banget, warna biru itu aplikatornya berbahan plastik, Di ujung aplikator bagian bawah ada tali menjuntai, di bagian atasnya keliatan semacam kapas gitu (foto ketiga). Aplikator itu dimasukin ke vagina (biasanya bakal ada yang baca ini sambil ngilu-ngilu gimana gitu, tapi gue bakal ulang lagi kalimat yang selalu gue ucapin ke temen-temen gue yang ‘ngilu’ pas gue kasih tau cara pake tampon: JAUUUHHHHH lebih ngilu malam pertama, shay~~~ Jadi yang udah nikah pernah ML ga usah eeww ewww, lebih gedong punyanya lakik kok muahahahaha), setelah aplikator dimasukin ke vagina, bagian bawah yang lebih langsing itu semacam kita dorong trus plastik aplikatornya bakal keluar dari vagina jadi kapas putihnya ‘tertinggal’ di dalam dengan sisa tali menjuntai (tidak mengganggu), buat ditarik ntar pas udah penuh tamponnya.

Gue iseng coba basahin kapas dengan air, ternyata mengembang jadi kayak foto terakhir hehe. Pantesan kalo udah penuh berasanya kurang nyaman.

img_3552img_3553img_3554img_3555img_3556img_3557img_3559

MENSTRUAL CUP

Setelah serem sama TSS dan memutuskan berhenti pake tampon, gue ketemu alternatif lain untuk pake menstrual cup. Eh? Apa itu menstrual cup?

MC ini semacem cup untuk nampung darah haid. Jadi kalo tampon dan pembalut biasa menyerap darah, MC ini menampung. Bahannya biasanya latex ato silikon, tapi seringnya silikon.

Keliatan agak lebih serem dibanding tampon ya?

Awal-awal pake MC gue juga ngerasa kagok, tapi setelah beberapa kali akhirnya jadi lebih fasih makenya dan….

GUE SUKA BANGET. *insert emoji lope-lope di udara dan gue yang lagi nari balet di sini*

Ih gokil deh, pas udah di dalem bisa ga berasa ada sesuatu di dalem, nyaman banget berasa kayak lagi ga mens. Gue takjub. Udah gitu entah sugesti apa ngga tapi rasa sakit di bagian abdomen jadi berkurang sejak gue pake MC.

Beruntungnya lagi, gue udah mulai pake MC sebelum gue dan koko ke Singapura. Di SG, toilet-toilet umumnya ga ada tuh semacem jet spray air buat ngebasuh kayak di Indonesia. Sementara pipis pas lagi haid tanpa dibasuh air itu….. berantakan dan menjijikkan banget kan yaaa. Hiiii geli 😐

Nah tapi gue ‘terselamatkan’ karena pake MC ini bersih-sih-sih-sih-sih kayak gak lagi haid. Enak lah pokoknya.

Cara masukinnya sedikit lebih ribet dibanding tampon, tapi begitu udah ‘ahli’ ya jadinya ga problem. Trus gue pernah pake cukup lama pas lagi heavy flow, bisa tahan belasan jam tanpa bocor loh. Kalo pake pembalut biasa yang night, biasanya paling lama gue udah mesti ganti setelah 4-5 jam. Cuma ya ini tergantung jumlah darah haid setiap orang juga, jadi dikira-kira sendiri aja ya hehe 😛

Pas dikeluarin ada kemungkinan bisa tumpah/netes, jadi harus dikeluarin pas duduk di kloset ato di kamar mandi. Gue sendiri ga geli sama darahnya karena ya darah biasa aja sih menurut gue, tinggal buang, cuci bilas, udah deh bisa pake lagi. Pas udah kelar haid, gue rendem di air mendidih selama beberapa menit baru disimpen lagi.

Kalo dibayangin mungkin berasa geli dan serem dll ya. Gue punya temen yang pas gue ceritain 2 tahun lalu, merasa menstrual cup itu mengerikan banget, tapi sekarang malah sangat tertarik untuk pake.

Buat beberapa temen yang bilang MC itu serem dan bikin ngilu, jawaban gue sama kayak buat jawaban tampon tadi. Gak ngilu kok, awal-awal emang bisa berasa kurang nyaman karena pengalaman pertama. Tapi dibanding coitus alias sexual intercourse pertama kali, percayalah ini ga ada seujung kukunya hahaha 😛

Gue pake MC merk Mooncup, belinya dengan email ke momselect@gmail.com.

Gue ga tau masih bisa beli via Mom Select apa ngga, soalnya di Indonesia kayaknya belum ada distributor resminya. Harga mooncup sendiri cukup mahal, 500an ribu.

Tapi karena bisa dipake terus dalam jangka waktu lama, ditambah dengan kenyamanan yang diberikan, menurut gue harga segitu sih worth it.

Pokoke MC ini recommended banget hehe 😀

 

 

Advertisements
12

Review Breastpump Sekadarnya

Iya sekadarnya soale gue ga jago ngereview hahaha.
Jadi gue ceritakan saja ya moms apa yang gue rasakan, please jangan maksa ngomong “Tapi kata temen gue pake merk xxx lebih enak loh” ato “Bukannya bagusan merk ini ya?”

Soalnya… kenyamanan menggunakan breastpump ini kembali ke preferensi masing-masing tete orang aja. Oke sip ya? Sip yuk mari.

Medela Swing Maxi

Ini breastpump pertama gue, lungsuran dari sepupunya koko. Asyik ga perlu beli breastpump baru, udah dapet yang harganya lumayan bikin guemanyun kalo beli sendiri. Horeeeeee.

…or so I thought.

Ternyata pengalaman awal gue pake merk Medela ini malah kurang menyenangkan. Puting gue nyeri euy. Cenat cenut sampe-sampe kena kain aja berasa ga nyaman, jadi gue lebih suka pake disposable breast pad karena kalo langsung kena kain bra gitu berasa nyeri-nyeri tak sedap.

Tapi setelah ‘jam terbang’ gue mompa udah lumayan tinggi (tsaelah minta disumpel corong pompa amat neng, ngaku-ngaku! Hahahaha), pas gue coba lagi nih Medela… eh ternyata not so bad! Hahahaha

Kayaknya puting gue udah mati rasa disedot-sedot koko pompaan, mungkin kalo mereka bisa ngomong mereka udah ngomong lirih, terserah lah mau pake pompa merk apa terserah! Kita pasrah ma’am! Terserah!

Hahaha 😛

Tapi ya meskipun udah ga nyeri kayak dulu, tetep ga senyaman dua breastpump gue yang lain sih 🙂

Yang bikin gue sebel dari MSM ini adalah gue berasa suara mesinnya berisik. Trus kudu dicolok listrik ato dipakein batre. Berhubung gue berasa bakal boros beut kalo pake batre (butuh 6 biji!) jadilah ini pompa cuma gue pake di rumah doang.

Satu lagi yang gue kurang suka adalah saat dual pump kalo ditahan pake satu tangan doang agak susah. Gimana ya gue jelasinnya, pokoknya lebih susah deh berasanya.

Kenapa kok cuma satu tangan doang nahannya? Yaiya dong kan tangan satu lagi buat megang henpon ketak-ketik ngegosip di watsap grup. Nyahahahahah 😀

Avent Manual Comfort

Nah pas lagi nyeri-nyerinya pake MSM, gue google cari tau soal breastpump yang lebih nyaman dan gue pikir ah coba cari yang manual ah biar bisa netein anak sambil mompa tete yang sebelahnya.

(Pikiran sok keren sebelum mengetahui kenyataan)

Karena termakan review, akhirnya gue beli Avent Manual Comfort yang katanya enak dan bisa bikin LDR berulang kali.

Enakkah? Enak buibu. Nyamankah? Nyaman moms.

Tapi PEGEL MAAAKKKKKK.

Hufh.

Apa kabar rencana mompa sambil nenenin Mireia? Mustahil bin impossible. Lah si bayik suka gerakin tangan kakinya, yang ada tuh pompaan jatoh saking rempongnya. Belom lagi satu tangan nahan badan dia, sementara tangan yang satunya ngengkol pompaan? Salut untuk buibu yang bisa, kalo gue sih ga bisa, kakaakkk.

Berhubung MSM cuma buat pompa di rumah, jadinya pas gue ke mall, gue bawanya si AMC ini. Mayan lah, cuma suka males aja pompa sampe kosong karena suka berasa pegel duluan. Jadi ya sedapetnya aja biar ga kemeng.

Trus kadang pas ngengkol gue berasa karetnya berisik ngik ngik ngik gitu, kudu dicari posisi ngengkol yang pas biar dia ga bunyi. Posisi tangan yeh, jangan posisi duduk pas mompa yang diganti. Duh lama-lama kram deh nih tangan hahaha 😛

Tapi kalo karet lagi ga bunyi, nih pompaan emang cihuy loh. Kalo lagi di bioskop misalnya, bisa mompa tanpa ketauan lagi mompa 😀

Harga AMC saat gue beli (sekitar Oktober 2016): Rp 560.000,-

Spectra 9+

NAAAHHH INI JUARANYAAA.

 

Hahahahaha. Pokoknya gue udah kayak brand ambassador Spectra 9+.

Tiap ada yang nanya ke gue apa merk pompa yang bagus, pasti gue jawab merk Sanyo. Eh itu mah pompa aer ledeng yaaa. Hehehe.

(sok ngelucu tapi gagal, ish)

Kalo pompa asi, juaranya tentu saja si SPECTRAAAA~

Harga bersahabat (dibanding Medela), kenyamanannya top, hasilnya memuaskaann uuwuwuwuwu. Aku cinta Spectraku (semacam review berbayar padahal ngga *insert muka kecewa campur sedih*).

Awal-awal nyobain Spectra alesannya karena bisa free trial selama seminggu. Asyik bener kan, kalo cocok ya lanjut beli, kalo ga cocok yowis ga usah beli. Caranya pun ga susah, cukup isi form dan email-emailan sama CS Spectrababy.

Kudu kasih deposit satu juta dan beli corong pompa baru seharga seratusan sekian rebu biar steril. Nanti corong pompanya jadi kepunyaan kita, sedangkan satu juta ditransfer balik ke kita setelah mesin pompa kita kembalikan. Menurut gue bagus banget mereka bikin free trial, jadi kita bisa cobain cocok apa ngganya ama pompa mereka, kalo ga mau beli, kita bisa nyewa juga sama mereka.

Awal free trial gue nyobain Spectra S2 selama seminggu. Enaaakkk~

Nyaman di puting. Bikin bahagia mompa.

Tapi koko bilang mesinnya kegedean, si S2 ini emang hospital grade jadi ukurannya kurang lebih kayak mini rice cooker. Rempong kalo dibawa pulang pergi kerja.

Pas CS Spectra telp ngingetin masa free trial yang udah mau abis, gue nanya boleh ga lanjut free trial model compactnya yang tipe 9+?

Eh boleh! Dikasih free trial lagi seminggu untuk tipe 9+ tanpa charge tambahan, jadi kurirnya bawa 9+ untuk dituker sama S2.

Enak jugaaaa~

Tapi ga seenak S2 sih. Emang hospital grade pasti lebih okeh ya. Gue sampe galau apa maksa beli S1/S2 aja. Koko tetep keukeuh bilang itu kegedean (dan gue amini akhirnya hahaha) jadi yaudah setelah free trial berakhir, gue langsung beli spectra 9+.

Spectra compatible untuk botol-botol wide neck, tapi dia ngasih converter juga jadi pake botol standard neck pun tidak masyalaahh. Kalo mesinnya lupa di charge dan battery udah abis, Spectra juga ngasih tuas manual jadi pompa secara manual. Asyik kan? *duileh SPG bener neng, padahal kaga dibayaarrr hahaha (tetep mesti negesin)*

Suara mesin ga seberisik MSM dan gue ngerasa nahan corong pompa spectra dengan satu tangan lebih gampang meskipun dual pump (penting loh ini biar akses maen handphone ga terganggu hahaha).

Mungkin karena bentuk corongnya ya.

Tapi gue ngerasa cuci sparepart Spectra sedikit lebih ribet terutama valvenya yang gampang sobek. Trus ukuran corong spectra juga agak lebih gede dibanding medela tapi ya ga terlalu masalah sebenernya, cuma makan tempat aja di tas.

Saking sukanya sama Spectra, gue ampe sempet pengen beli Spectra Q yang ukurannya kecil dan (keliatannya) praktis, tapi batal karena… ya buat apa jugaaaa hahaha 😛

Harga saat gue beli Spectra 9+ (November 2016): 1,6 juta sekian

Demikian review breastpump gue. Sekian dan terima diendorse. (Yah namanya juga usaha, shaayy~ siapa tau ada yang mau endorse beneran khaann huahahaha)

38

REVIEW: Wedding Photography

Ini latepost abis ya huahaha. Asli kelupaan banget untuk review fotografer 😛

Untuk hari H, gue udah dapet paket fotografi dan video dari bridal. Tapi karena satu dan lain hal, paket dari bridal gue ganti jadi fotografi saja oleh My Way Photography, alias Johan temen kantornya koko.

Kecewa? Banget. Gue yang mestinya bisa dapet liputan video jadi mesti downgrade, memaksa puas cukup dengan foto-foto doang dan menghibur diri sendiri dengan ngomong “Ih kan ga ada juga yang nontonin video wedding sendiri terus-terusaaannn”

Iyain aja, namanya juga lagi menghibur diri sendiri ya 😛

Kalau kalian bertanya, trus kenapa maksa make MyWay Photography, yah kembali liat lagi beberapa paragraf sebelumnya, kalimat terakhir yang gue bold. Yah, itulah alasan kita maksain diri untuk berpuas dengan foto saja.

Koko yang ngeliat betapa kecewanya gue kalo ga ada video, sempet ngasih opsi gimana kalo tetep pake LeadPro alias paket dari Bridal, tapi ditambah dengan MyWay dan fotografer satunya lagi juga.

Duh tapi biaya nambah banyak banget, berjuta-juta. Selain biaya, pertimbangan gue adalah TIGA fotografer itu kebanyakan, yang ada malah bikin gue cranky kalo ntar jadi ribet di hari H.

Koko kekeuh mesti make MyWay, dan gue super ngotot mesti pake fotografer satunya lagi. Yang kita ga kekeuh mesti ada kan LeadPro, alhasil mereka lah yang kita coret, dan kita maksain MyWay masuk ke dalam paket bridal meskipun untuk itu video harus kita korbankan karena paket harga video mereka kemahalan untuk masuk dalam paket bridal gue. *dadah babay sama video kawinan, terutama sama momen pengucapan janji nikah* *masih sedih ingetnya* 😦

Tapi untungnya hasil foto MyWay bagus, tidak mengecewakan:

IMG_8361IMG_0097-2IMG_0079-2IMG_1101IMG_1012

11427759_1644642932437644_458334658001094330_nIMG_9846

IMG_0184IMG_9908

 

Poin plus dari MyWay Photography adalah: Hasil fotonya banyak, cukup banyak mengambil momen yang bagus dengan hasil foto yang bagus juga. Fotografernya alias si Johan asyik dan bersahabat.

Poin minus dari MyWay Photography adalah: Hasil jadinya cukup lama, sekitar beberapa bulan dan harga paketnya mungkin kemahalan kali ya sampe gue mesti ngorbanin video 😦

Hasil desain isi album perlu diperhatiin banget, karena kalo buat gue sih terkesan norak dan too much 😛

Koko sempet mau langsung approve cetak album, tapi gue tahan karena mau liat hasil desainnya dulu. Syukurlah gue liat dulu, jadi masih bisa minta revisi. Fiuh. Setelah revisi beberapa kali, akhirnya hasilnya mendekati keinginan gue dan dicetak jugalah itu album 😀

Nah, yang mau gue super highlight di postingan ini adalah sang fotografer yang satunya lagi.

Jeng jeng jeng.

Beliau adalah Pak Ranan Samanya.

Gue jatuh cinta sama hasil foto Pak Ranan sejak beliau jadi fotografer wedding cici gue. Sebenernya Pak Ranan ini mantan rekan kerja cici gue, tapi sekarang beralih profesi jadi fotografer yang hasilnya cihuy-cihuy abis.

Cihuy dalam pengertian, momen yang diambil suka unik dan candid, tapi hasilnya keren aja gitu. Menurut gue lah ya tentunya. Huahahah.

socmed_OliviaTasmika_076socmed_OliviaTasmika_234socmed_OliviaTasmika_058socmed_OliviaTasmika_102socmed_OliviaTasmika_181socmed_OliviaTasmika_241socmed_OliviaTasmika_146socmed_OliviaTasmika_220socmed_OliviaTasmika_265socmed_OliviaTasmika_240

Dan ini hasil foto Pak Ranan waktu kawinan cici gue:

Plusnya dari Pak Ranan adalah: Gue demen banget sama hampir semua hasil fotonya. Momen yang diambil suka beda aja dari fotografer yang lain 🙂

Biaya jasa fotografinya sangat terjangkau dengan hasil yang bagus. Hasil foto yang diberikan udah diedit, dan ada dua folder file juga yang high resolution dan yang udah di resize biar bisa diupload di sosial media. Hasilnya cepet.

Pak Ranan itu lucu! Suka iseng tapi menyenangkan. Waktu gaun gue sempet rada lepas jahitan tambahannya, Pak Ranan yang langsung sigap ngeluarin benang dan jarum untuk mau bantu ngejahitin. Komplit abis dah fotografer satu ini 😀

Minusnya adalah: Ada beberapa momen yang ga ketangkep kamera Pak Ranan, salah satunya wedding kiss. Padahal kan udah muhrim Pak, gak apa-apa dong mestinya untuk dipoto ya. Huahahahah 😛

Ga ada album hardcopy, jadi kalau mau cetak album mesti cetak sendiri. I did and it’s actually cheaper that way 😀

Tapi meskipun akhirnya ga ada video, gue bersyukur banget Johan dan Pak Ranan membantu mengabadikan momen-momen kawinan gue dan koko.

Terima kasih banget yaaaaa, hasil fotonya bagus-bagus ❤

Setidaknya untuk gue dan koko 😀

socmed_OliviaTasmika_280

Bersama Johan dan Pak Ranan, photo captured by Haris Prayudi

Hubungi Pak Ranan di sini kalau tertarik dengan Ranan Samanya Photography.

Hubungi Johan di sini kalau tertarik dengan MyWay Photography.

25

REVIEW: Cincin Nikah

Gue pernah cerita di beberapa postingan sebelumnya, kalau impian gue mengenai cincin kawin buyar. Tadinya impian gue adalah pake cincin kawin yang warna emas kuning dan polos tanpa permata kayak jenis cincinnya opa oma zaman dulu.

Tapi meskipun koko udah bilang iya-iya, ternyata gak iya-iya banget 😐

Koko merasa gue ga bagus pake cincin warna emas kuning. Gue tentu saja ga langsung menerima begitu aja komentar dia, dengan semangat yang masih kalah jauh dari pejuang kemerdekaan Indonesia, gue ngajakin koko untuk survey-survey dulu aja ke toko-toko mas.

Siapa tau ketemu cincin emas kuning polos yang dia taksir. (Padahal kan sama semua keliatannya yeh, gimana mau bikin dia berubah pikiran)

Dari hasil gue cek forum percakapan mengenai cincin kawin, banyak rekomendasi toko, mulai dari toko-toko emas yang katanya lengkap dan harganya terjangkau, toko-toko mas dalem mall yang mihil tapi after servicenya memuaskan, sampe toko-toko mas langganan emak mereka masing-masing di pelosok-pelosok pasar.

Gue dan koko hampir mau ke blok M dan Cikini karena kedua tempat itu adalah ‘pusatnya toko mas’ yang sering dibicarakan oleh para capeng.

Tapi yang namanya rezeki memang ga kemana ya. Rezeki buat si toko mas maksudnya 😛

Setelah beberapa kali iseng masuk toko mas di beberapa mall, lagi-lagi kita iseng buat masuk ke salah satu toko mas di Mal Ciputra untuk ngeliat design-design cincin mereka. Nama tokonya New Queen Jewelry.

Gue dan koko merasa marketingnya awalnya ga bersemangat gitu ngeladenin kita berdua. Mungkin muka kita keliatan kalau kita cuma iseng mau tanya-tanya doang huahahaha. Tapi setelah ngeliat beberapa jenis cincin dan gue udah nyobain beberapa jenis cincin emas kuning polos (yang diliat koko dengan tatapan males, ngeselin yeh emang laki gue ini *jitak*), koko minta si ncik untuk ngambil sepasang cincin emas putih yang ada berliannya. Gak cuman 1, tapi ada dua butir berlian di masing-masing cincin jadi totalnya 4 butir 😐

Bener-bener membuat bayangan cincin impian makin jauh ya. Bye-bye cincin impian gue *dadah-dadah sedih*

Dari sini si ncik mulai keliatan bersemangat, dia mulai yakin kalau gue dan koko akan beli 😆

Sejujurnya, satu-satunya cincin emas putih di sana yang menurut gue manis dan gue taksir ya cincin pilihan koko itu. Tapi karena gue (tadinya) tetep mau cincin emas kuning, jadi gue cukup membatin dalam hati aja. Eeeeehhh emang jodoh kali yeh ama tuh cincin, atau emang jodoh aja kali yeh gue dan koko, jadinya kita berdua ternyata sepikiran gitu dan sama-sama demen sama tuh cincin 😀

IMG_0818

Singkat cerita kita pun pesen cincin itu dengan ukuran jari manis kita dan minta sedikit perubahan yaitu cincin koko dibuat lebih lebar jadi berlian di cincin koko ada tiga. Bagian dalem kita ukir nama dan tanggal nikah. Pas di ambil, tanggal nikah di cincin koko salah karena angka 7 nya agak kepotong, keliatannya jadi kayak angka 1. Setelah gue menelan rasa sebel dan kesel, akhirnya cincin dipoles ulang dan diukir lagi tanggalnya yang bener dalam waktu beberapa belas menit.

IMG_0820

Meskipun banyak temen-temen yang nyimpen cincin asli pernikahan dan pake ‘replika’ untuk sehari-hari, gue yang ceroboh dan sembrono ini justru maunya pake cincin yang asli. Alesannya simpel: Gue yang melankolis ini merasa kalau cincin akan lebih mempunyai nilai sentimentil kalau dipakai terus 😛

IMG_0951

Dan kalau seandainya nanti hamil trus jari gue membengkak, cincin ini mungkin akan gue jadiin bandul kalung 🙂

Salah satu hal menarik mengenai cincin ini adalah, ternyata salah satu temen kantor gue pake cincin dengan design yang sama persis. PERSIS. Hahaha. Bener-bener sama karena model design cincin ini separuh dari bahan doff dan separuh lagi dari bahan glossy. Jadi bisa langsung diliat ini cuma mirip doang ato sama persis 😆

IMG_0807

Bedanya cuma berlian dia ukurannya lebih kecil, trus cincin suaminya polos tanpa berlian. Temen gue ini beli di Toko Kaliem Blok M, dan dalem hati gue udah mikir”Wah kira-kira berapaan ya sepasangnya, pasti lebih murah di Kaliem nih” tapi karena gak mau ngerasa nyesel beli di CL, jadinya gue diem aja gak nanya-nanya. Eh malah temen gue ini yang nanya harganya berapaan. Dan eng ing eng, ternyata harga cincin dia malah lebih mahal. Padahal berlian dia lebih kecil dan cincin suaminya polos. Dan belinya kan di toko Kaliem yang tersohor itu ya. Yang kata banyak orang lebih murah daripada toko mas di mall.

Syukurlah tidak terjadi penyesalan gak ke blok M. Mihihihihi *ngikik jahat* 😆

Ohya buat closing post ini, gue cuma mau nanya, (calon) suami kalian selama persiapan nikah bisa tau-tau ngeliatin cincin kawin di etalase toko emas gak? Koko ngelakuin ini beberapa kali, jadi bukan gue yang inisiatif ngajak dia mendekat ke etalase toko, tapi dia sendiri yang bisa mendekati dan ngecek-ngecek gitu.

Termasuk waktu gue lagi ke ATM, pas mau nyamperin dia loh kok ngilang. Pas dicari, ternyata lagi di depan etalase toko emas ngeliatin cincin kawin dengan muka serius dan tangannya di belakang punggung kayak bapak-bapak 😆

Entah gue yang norak ato gimana ya hahaha. Tapi buat gue, ngeliat si koko yang selama ini cuek tiba-tiba jadi rajin ngeliat design cincin, kok ya rasanya jadi geli dan… bikin gue jadi tambah cinta. Ihiy.

Hihihihi 😀

14

REVIEW: Keroyokan

Iya keroyokan karena gue langsung review beberapa hal sekaligus ya. Hahaha.

1. Cake. Ini udah paketan dari bridal jadi gue tinggal milih aja dari foto-foto di album vendor. Cake gue dipesen dari Redsberry. Dapet 4 kotak cake diameter 15 cm kalo ga salah untuk keluarga, semuanya dikasih entah ke siapa. Yang gue tau sih, 1 dikasih ke driver. 3 lainnya entahlah, mungkin karyawan Restoran Central. Gue sendiri sebenernya sepulang dari honeymoon baru ngeh “Kenapa ga bawa pulang aja ya sekotak, kan setidaknya biar tau aje rasanya gimana.” Tapi yasudahlah ya. Papamer dan koko ga demen cake, mamamer ga bisa makan cakenya karena ga ada jaminan vegetarian (bahan margarin terbuat dari lemak hewani, cmiiw) dan gue pun kalo makan cake paling banyak cuma 2 slice, trus eneg. Jadi… emang lebih baik diberikan buat orang lain yang lebih bisa menghargai kali ya 😀

IMG_9812

Menurut gue cake ini bunga-bunganya kurang banyak. Tapi gak apa-apa juga sih, abisnya… ya gak ada yang merhatiin2 banget jugak 😛

2. Bouquet, boutonniere dan corsage keluarga. Gue ga ada foto boutonniere dan corsage secara jelas, tapi kira-kira yang ada di jas koko dan oomnya koko deh ya 😛

IMG_0384 socmed_OliviaTasmika_201

Standar-standar saja semuanya hihihi. Tadinya gue sempet berencana bikin boutonniere sendiri dengan karakter Tazmanian Devil, tapi… ngebayangin karakter kartun gitu di jas koko kok kayaknya ga pantes aja buat mukanya yang ala-ala mafia hongkong. Huahahaha. Jadi yasudahlah bunga mawar biasa aja. Tetep ganteng kok ko 😛

On the other hand, I love my bouquet! Memang ga sesempurna yang gue inginkan karena tadinya gue mau batang-batang bunganya keliatan, tapi akhirnya dengan pertimbangan gue ga mau bunganya cepet layu, kita tetep pake pengawet dan dibungkus kain hijau aja bagian batangnya.

IMG_0041

Gak ada foto bagian batang yang jelas gegara ketutup pita dari kain warna salem LOL. Dan yang paling epic, gue gak tau ini floristnya apaan. Huahaha. Yaudahlah yaaa 😛 Ini memang paketan dari bridal dan gue ga nanyain vendor bunganya siapa hihihi.

IMG_0188-2

3. Wedding Car. Pinjem punya Pak Boss. LOL 😆 Tadinya koko nanya ke gue, mau gak upgrade mobil dari bridal (new eyes baby benz di upgrade ke alphard), tapi berhubung gue ga terlalu ngerti soal otomotif jadi gue tanya balik, “Mobil yang udah termasuk paket bridal bagus ga?” Koko sih bilang oke juga lah, sedan gitu. Cuma jenisnya aja yang udah agak lama. Yaudah dong ya, gue pikir oh semacam mobil antik tapi cakep gitu kali ya. Kita pun ga ngusik-ngusik soal mobil lagi sampe sekitar sebulan sebelum nikah, pas mau fitting jas.. ngeliat mobil sejenis nangkring di depan gedung vendor jas.

Gue cengok dulu. Trus liat koko. “Itu.. mobil yang kita nikah nanti kayak gitu ya?” Koko ngangguk sambil ngeliatin tuh mobil juga dengan ekspresi syok.

LOH. KOK JELEK?

Huahahaha. Gue sih udah nelen ludah aja deh, gak komentarin lebih lanjut. Tapi koko langsung sadar sendiri dan bilang kalo kita mesti upgrade mobil 😆

Pas tanya-tanya ke Ci Mel, eh katanya udah kena pinalty karena kurang dari sebulan sebelum hari H perubahannya. Glek. Total-total gue jadi mesti nambah 2 jutaan kalo gak salah buat upgrade. Itu udah termasuk uang lemburnya driver sampe jam 18.00. Cuma sampe jam 18.00 doang loh, sampe restoran dia cuma drop kita trs capcus pulang. Gue dan koko? Yassalam atur sendiri aja gimana pulangnya setelah resepsi hahahahahah.

Akhirnya gue langsung tanya boss, pinjem mobil plus driver boleh gak. Tentu saja boleh dong yaaaaa *peluk boss sambil hip hip hore* 😀

Jadilah gue pake mobil Alphard disupirin oleh Mas Bisri, drivernya boss yang udah cs banget sama gue 😛 Ditungguin Mas Bisri sampe malem, dianter sampe ke rumah sambil cerita cerita soal temen-temen kantor yang dateng ke kondangan gue dan koko. FYI, Mas Bisri ini driver dari kantor, jadi dia kenal juga dengan karyawan-karyawan kantor. Dia juga cerita kalo dia bantuin pak boss untuk valet parking huahahaha 😀

IMG_0184

Bukan, ini bukan sang driver 😛

IMG_0212

4. Jas nikah koko. Kita pake Vertus meskipun awalnya sempet mau pake Grisvian Hewis. Semuanya bermula dari ke pameran wedding. *halah* Kita mampir ke booth Pizzaro, trus ke Vertus. Begitu di Vertus, koko langsung sreg dan akhirnya kita pun deal pake Vertus sebagai vendor jas.

Paket yang kita ambil dapet 2 jas, 2 kemeja, 2 dasi, 1 sarung tangan putih (ga berenda LOL), dan apa lagi gitu, gue udah agak lupa. Hahaha. Harganya gue juga lupa 😛

Kita pilih jas warna item untuk pemberkatan, dan warna abu-abu agak shiny buat resepsi. Gue pribadi ga terlalu demen kalo mas marketing Vertus yang handle pas fitting. Soalnya mereka terus-terusan meyakinkan koko kalau udah oke, kalau emang ‘mesti begitu’ jas’nya, udah pas, udah ini, udah itu. Asyikan sama Ci Adhe, pinter dan fair banget. Sebelum koko komen apa yang bikin dia masih merasa kurang sreg, ci Adhe udah bisa langsung point out sendiri loh ^^ Misalnya, ini jasnya masih kurang begini ya, keliatan lebih bagus kalo diginiin lagi ya, saya benerin deh ko, sorry ya ko. Dan mereka sempet salah jahit jas buat resepsi, yang mana bahan kainnya itu antara side A dan side B emang agak beda. Gue dan koko maunya pake side A, tapi ternyata atasannya side B sementara bawahannya side A. Hahaha. Sebenernya gue dan koko sama sekali ga ngeh karena emang bedanya itu ga kentara. Mas-mas marketingnya pun ga ngeh. Eh pas ci Adhe turun tangan, dia yang langsung minta maaf dan nunjukin kalo mereka salah jahit, sisi bahan yang digunakan untuk celana salah. Aduh pokoknya gue jatuh cinta banget. Manalah dia itu cantik banget. Gue demen ngeliatnya. Keren gitu 😀 Bahkan dalam keadaan pucet karena sakit aja tetep cantiikkk. Gue tau karena gue dan koko pernah ketemu sama ci Adhe dan Ko Steven di UGD RS Hermina Daan Mogot hihihi. Btw ci Adhe ini istrinya Ko Steven, ownernya Vertus 🙂

Untuk hasil jasnya, koko cuma kurang demen sama atasan jas hitam yang buat pemberkatan soalnya menurut dia terlalu kaku modelnya. Tapi overall kita puas sama Vertus. Akan lebih puas kalo bisa dihandle oleh Ci Adhe setiap kali dateng fitting hihihi 😀

5. Entertainment dan MC. Udah paketan dari Central. Nah asyik kan? Gak perlu nambah biaya lagi buat MC dan entertainment. Hahaha. Mestinya ini masuk ke postingan yang Restoran Central ya, tapi gue lupa 😀 Paketan dari Tomang adalah T.O.P Entertainment dan gue lumayan suka sama bandnya. Bisa memainkan lagu-lagu untuk entrance dengan bagus dan sesuai keinginan gue, trus MC Budi juga oke ^^

6. Souvenir. Hmmm agak males ngomongin yang ini. LOL. Jadi begini ceritanya… (huahahahah) Gue pesen di Murah dan Baik di Pasar Pagi Mangga Dua. Hasilnya ada yang cacat. Cukup banyak menurut gue, sekitar 10 pieces mah ada kali 😐 Dan respon si cicik pun sama sekali gak baik, gak kayak nama tokonya. BBM gue cuma di read doang, kagak ada tuh minta maap. Padahal gue aja ga minta diganti, cuma laporan aja bahwa gue kecewa kok ada yang cacat. Mudah-mudahan untuk customer lain mereka lebih perhatian. Tapi ya gitu deh, di read doang. Kuciwa.

Gue pesen toples bahan doff 300 (atau 350 yeh? lupa euy) pcs. Gak ada fotonya karena udah dibagi ampe habis semuanya LOL. Foto-foto yang cacat pun udah gue delete karena bikin gue kesel setiap ngeliatnya. Oiya, selain cacat, setiap toplesnya juga kotor gitu bekas proses hasil dibikin doff, jadinya penuh debu gitu kesannya. Kalo dipegang tuh langsung berasa deh, jorok banget, namanya juga bekas serpihan-serpihan super halus hasil nge’doff. Alhasil gue ngabisin sekitar 10 jam in total dalam sebulan untuk ngelapin toples-toples itu pake lap basah pas weekend. Sampe nangis-nangis deh sambil ngelap, ngerasa kecewa banget dan malu gitu kalo mesti kasih souvenir yang terkesan debuan ke tamu undangan. Jadi intinya, gue blacklist banget nih toko. Sampe-sampe setiap ke pasar pagi mangga dua gue gak mau ngelewatin tuh toko kalo bisa. Huahahaha.

Anyway karena khawatir kurang, akhirnya gue dan koko nambah lagi 100 pcs. Kali ini kita pesen di Kikie Souvenir, Pasar Pagi Mangga Dua. Cicinya lebih asyik, lebih fair dalam memberikan pendapat. Dia info kalau toples gitu bagusan bening. Bahan doff itu kan dicelupin ke larutan kimia, jadinya lebih ga sehat dan ga dianjurkan untuk diisi makanan secara direct. Akhirnya 100 pcs itu gue pesen versi bening. Tambah sedih lah ya mikirin udah terlanjur pesen 300 pcs toples doff yang harga per piece lebih mahal 2000 dari yang bening. Kalau bisa pengen banget puter balik waktu. Hih.

S__4759554

Untuk postingan review selanjutnya gue bakal bahas soal gaun. Kayaknya bakal jadi postingan review terakhir soalnya gue juga udah ga tau mau review apa lagi hahahaha. *Gegoleran sambil tunggu mood dateng untuk review* 😛

52

REVIEW: Central Restaurant Tomang

Pengalaman gue nikah di Restoran Central Tomang ini cukup oke.

Hal paling penting yang perlu di highlight: Banyak yang memuji makanannya enak. Penting banget kan ya bookkk, secara orang dateng ke nikahan gitu kan biasanya paling utama adalah untuk makan. Kalau makanan ga enak bisa dibahas sama orang-orang ampe berminggu-minggu lamanya. LOL. Pengalaman ngeliat temen-temen lain sih itu mah 😛

Tapi gue nyesel karena jumlah porsi bebek panggang (pondokan) kurang banyak. Gue dan koko pesen 250 porsi dengan asumsi bakal cukup-cukup aja segitu, tapi karena ternyata favorit banget alhasil jadinya kurang banget hahahaha 😛 Mestinya pesen 350 – 400 porsi gitu kali ya. Sekedar untuk referensi, makanan prasmanan gue jumlahnya untuk 600 pax tapi sisanya buanyak buanget. Dan dari hasil tanya-tanya gue ke resto-resto pas survey, rata-rata jumlah porsi pondokan itu 1/3 dari jumlah makanan prasmanan. Bener gak sih? Gue masih ga enakan loh ampe sekarang karena banyak orang ngiler pengen bebek panggang tapi pada gak kebagian hihihihi.

Buat yang ga kebagian… ya apa boleh buat, gak mungkin kan ya gue bilang “Lain kali gue pesen lebih banyak.”? Huahahaha amit-amit lah ya, cukup koko aja seorang sampe maut memisahkan deh kalo bisa 😀

socmed_OliviaTasmika_244 socmed_OliviaTasmika_243IMG_9957

Dekornya juga cukup bagus menurut gue untuk ukuran restoran. Gue merasa lebih hemat karena gue cuma seakan-akan bayar untuk biaya makanan dan tempat tapi udah include dekorasi dan printilan-printilan resepsi lainnya. Kalau venuenya di gedung gitu kan gue mesti bayar sewa gedung , trus dekorasi beda lagi vendornya, catering pun ada vendor sendiri, alias pisah-pisah dan bikin total semuanya jadi lebih mahal. Jadi untuk yang budget kawinnya ga banyak-banyak banget kayak gue dan koko, nikah di restoran kayak Central ini emang udah paling bener 😀

Cukup banyak tamu yang mengira gue nambah dekorasi sendiri, jadi bisa dikategorikan lumayan bikin hepi lah ya dekornya Central ini ^^IMG_9808 IMG_9809 IMG_8266 socmed_OliviaTasmika_207 IMG_8396

Yang bikin gue bener-bener bersyukur karena memilih function hall lt. 1 adalah ceiling yang tinggi. Di lantai 2 itu bentuknya U, jadi  menguntungkan lantai 1 karena di tengah-tengah lt.1 langit-langitnya mentok sampe langit-langit lt. 2. Berasanya juga jauh lebih luas dan lega kalau dibandingkan dengan lantai 2.

IMG_0088-2

Untuk tepay, peralatan tepay dan tehnya udah disiapin dari Central jadi ga perlu repot bawa tepay set sendiri dari rumah.

Di hari H gue dan koko itu, ada dua pasang pengantin lainnya yang ngadain resepsi nikah di jam yang sama. Alhasil, satu-satunya complain yang gue denger dari tamu undangan adalah: Parkirnya susah.

Sebenernya Central itu bekerja sama dengan dua gedung di sebelah dia, Gedung HSBC dan Gedung Mandala. Jadi tamu-tamu Central boleh parkir di gedung itu. Tapi tetep aja, kapasitas parkir kedua gedung itu masih kurang kalau ada 3 pasang pengantin sekaligus yang nikah 😐

Apalagi ya? Kayaknya itu aja kali ya yang perlu di review dari vendor venue. Kalo ada pertanyaan akan gue jawab sebisanya ya. Gue udah banyak lupanya sama printilan persiapan kawinan gue. 😆

11

REVIEW: Wedding Nail

Berhubung postingan hari H wedding gak kelar-kelar (padahal baru draft pemberkatan doang, resepsi aja belom sama sekali hahahaha).. jadi gue mau review wedding nail gue dulu ya.

Untuk kuku di hari H, gue yang sangat tidak suka memanjangkan kuku ini sempet mau pake nail gel extension aja. Alasannya karena: 1) Gue ga perlu panjangin kuku 2) Ga gampang somplak.

Gue orangnya grasa’ grusu’ dan pecicilan banget. Ga bisa diem, dan cenderung kasar gitu kalau melakukan segala sesuatu. Kayak anak kampung yang tenaganya kayak kuli bangunan. Berlebihan. Hahahaha. Itu salah satu penyebab kenapa handphone gue ga mungkin mulus dan terawat. Pasti ada somplaknya 😛 Jadi ya gitu deh, kalau pake kuteks biasa, baru keluar dari salon aja biasanya udah ada yang somplak. Mihihihi.

Nah, setelah hunting beberapa tempat untuk ngelakuin nail gel extension ini, eh beberapa minggu menjelang hari H, gue dapet info dari blog Derry mengenai kuku palsu yang dia pake pas prewedding. Gue langsung search @twinsnailart di instagram, dan setelah ngeliat hasil-hasil kukunya dan tau range harganya, gue pun menjadi mantap untuk melupakan nail gel extension.

Kuku palsu aja! Bisa dipesen sesuai design yang gue mau, ada pilihan size (yang kita pilih berdasarkan hasil ukuran kuku kita) dan yang paling penting: harga pun lebih murah dari nail gel extension. Lebih murah karena nail gel extension susah dihapus/dihilangin, jadi ada kemungkinan mesti dihapusin sama salon (which means: nambah biaya) trus sekalinya udah dihapus ya udah deh goodbye sama nail gel extension ini.

Kalau kuku palsu, setelah dipasang, dilepasnya lebih gampang tinggal rendemin tangan ke air anget. Trus sewaktu-waktu kita mau, bisa dipake lagi deh ampe beberapa kali. Gue jadi nyesel ga menemukan twinsnailart ini sebelum gue prewedding. Jadinya kan lumayan tuh ya, bisa dipake buat prewedding dan wedding. *gak mau rugi* huahahaha.

Bentuk ujung kukunya pun bisa milih loh mau kotak ato oval 🙂 Jadi gimana gue ga jatuh cintrong kan ya.

Harga satu set wedding nails gue ini kalo ga salah 150 ribu, udah sesuai design dari gue (custom made) dan udah sama lem kukunya.

S__4620297

I totally love the results. Soal keawetan, kuku di jempol sempet copot dua kali, tapi other than that, yang lain awet banget. Yang jempol itu awalnya kurang banyak kali ya lem’nya, jadinya copot. Trus pas dipakein lagi, karena udah ada bekas lem sebelumnya, hasilnya juga ga maksimal, jadi copot lagi. Trus setelah dipasang lagi, awet ampe akhir acara.

Intinya, gue rekomen banget kuku palsu dari @twinsnailart.

S__4620296

 

P.S.: Gue ga akan kasih nilai ya buat review-review gue. Cukup komentar-komentar pribadi dan cerita-cerita aja. Pembaca saja yang menilai. *tiupin kecup satu-satu*