23

Jakarta Aquarium at Neo Soho

Hari Minggu kemaren gue, koko, bokap nyokapnya koko dan Mireia ke Jakarta Aquarium di Neo Soho yang sebelahnya Central Park.

Ribet ye ngomong Jakarta Aquarium, jadi gue bilang ke Mireia: Kita mau ke Seaworld.

Toh sama juga kan intinya mau liat ikan dan kawan-kawannya hahaha ๐Ÿ˜›

Trus gimana? Seru juga!

img_7889

Beberapa perbandingan antara Seaworld Ancol (SA) dan Jakarta Aquarium (JA) ini menurut gue:

Aquarium SA rasanya lebih besar terutama aquarium utamanya, tapi variasi hewan yang dilihat lebih sedikit (pengalaman pas Juli 2018 kemaren yah). Sedangkan di JA, aquarium utama ya segitu doang tapi variasi di dalamnya lebih banyak, cuma jumlahnya aja yang lebih sedikit.

img_7862

Di SA ada penyu super gede, ada aquarium khusus hiu, ada gurita. Di JA, gak ada.img_7786

Di SA ada tunnel yang kita masuk trus berasa dalem laut gitu ceritanya, di JA gak ada. Tapi JA ada semacam lantai kaca yang dibawahnya itu aquarium utama, jadi kita berasa berdiri di atasnya.

img_7756

Di JA, ada lebih banyak variasi hewan yang tidak terbatas biota laut saja. Ada landak (porcupine, bukan hedgehog), binturong, biawak, bunglon, ular, sampe ke kodok kecil yang berwarna ngejreng dan beracun. Ah kepiting kelapa aja ada! Hehe.

img_7770img_7764img_7761

(Keliatan gak kumbang di 2 foto di atas dimana? Hehehe)

Feeding show di aquarium utama JA ga se-interaktif di SA, staffnya kurang kursus untuk bisa menjelaskan dengan menarik dan lucu, kudu belajar dari staff SA ๐Ÿ˜› Kalo staff di JA ngejelasinnya berasa agak garing kriuk kriuk hahaha.img_7809img_7953

JA agak lebih terang dibanding SA, rasanya lebih luas juga. Tapi lebih adem di SA dibanding JA (pengalaman gue yaaa). Tapi poin plus untuk JA adalah JA lebih banyak sofa atau kursi untuk duduk-duduk ngaso.

img_7740img_7739

Lucunya, gue ngerasa di JA itu gue sering ngeliat hewan-hewan mereka dikasih makan. Tapi bukan feeding show secara khusus ya. Jadi pas lagi duduk-duduk nungguin waktunya feeding show piranha, eh tau-tau di aquariumnya Nautilus yang pas di depan gue, ada semacam pipa kait tipis gitu diturunin ke dalam aquarium, di ujungnya ada kepala ikan, dan setiap Nautilus disuapin gitu satu-satu.

img_7870

Pas lagi liat-liat aquarium ubur-ubur juga tau-tau ada selang kecil diturunin ke dalam aquarium trus tiap ubur-ubur disemprot dengan makanan, dan ada dua ekor ikan kecil yang dilepas ke dalam aquarium karena ikan-ikan ini bakal makanin sisa makanan ubur-ubur ๐Ÿ˜€

Menarik aja gitu liatnya hehe.

img_7828img_7892

Gue selama pacaran sama koko udah 3x ke SA, 4x kalo sama yang lebaran kemaren pergi bareng Mireia. Tapi gak pernah sekalipun liat ada aquarium yang lagi dikasih makan saat bukan feeding show hehe.

Trus pertunjukan Pearl of The South Sea juga menarik, untuk ukuran pertunjukan panggung versi kecil sih kece banget lah. Apalagi yang jadi putri duyungnya juga luwes banget berenang di aquarium utamanya, dan mata terbuka lebar di dalam air, cakep deh.

Dan di touch pool JA, ada staff yang mengingatkan kita untuk cuci tangan tanpa sabun terlebih dahulu sebelum pegang-pegang biota lautnya. Setelah selesai pegang, diingatkan untuk cuci tangan dengan sabun. Simple gesture tapi penting.

img_7975

Di dindingnya juga ada yang mengingatkan mengenai sampah-sampah yang seringkali ada di lautan. Good reminder untuk orang tua yang bisa bantu ngajarin anaknya mengurangi penggunaan plastik, meskipun mungkin yang ada, anak-anak yang mengingatkan orang tua ya hehe ๐Ÿ˜›

img_7974

Malemnya kita makan di Restoran Pingoo. Gue nanyain slot untuk kasih makan pinguin masih ada gak, syukurlah masih ada hehehe. Syaratnya sih mayan banyak ye.

  1. Minimum spending makan di Pingoo 300ribu. Ini okelah, secara ada 4 dewasa jadi pasti bisa dipenuhi.
  2. Follow instagram Pingoo.
  3. Foto pengalaman berada/bersantap di Pingoo, tag Pingoo. Masih wajar ya sampe sini.
  4. Lalu tag 10 teman.

Lalu gue kaget. SEPULUH? Iya, kata mbaknya. Sepuluh. SEPULUH? Gue nanya lagi.

Set dah ah. Hahahaha banyak ajeeeee.

Tapi akhirnya gue ga melakukan step 2,3,4 itu loh. Soalnya dikasih aja gitu masuk kasih makan ke pinguin tanpa ditagih soal instagram jadi yoweslahyaaaaa lol.

img_7988img_8027img_8033

Hal yang menurut gue menjadi “kekurangan” Jakarta Aquarium ini adalah:

Harga tiket yang relatif lebih mahal dibanding Seaworld Ancol. Tapi kalau liat isinya, gue maklum sih dia lebih mahal. Tiket dewasa 200 ribu untuk weekend. Itu aja versi regular, bukan premium yang bisa nonton Sea Explorer 5D segala.

(update: Tiket Seaworld sekarang 200ribu juga tapi bundling sama Ocean Samudra)

img_7781

Foto yang dijual di sana mahal banget kakaknyaaaaaa. Ampun deh gue, dicetak dua lembar plus bingkai kulit sintetis ala-ala dan dapet 5 foto softcopy dibandrol 300ribu!! Menurut gue, mendingan dia bikin opsi lain, misalnya bisa milih mau cetak selembar doang pake bingkai dan dikenakan biaya 80 ribu gitu, orang mungkin lebih kepengen beli. Dibandingkan cuma ada pilihan ambil 300 ribu dapet banyak, ato ga dapet sama sekali. Cih. Gue sih milih gak dapet sama sekali. Hahahaha *dasar kismin*

img_7894img_7893

Overall, gue seneng sih ke Jakarta Aquarium ini, tapi gue yang pengen kejer semua feeding show emang ga kesampean karena sama mertua kan ya perginya. Jadi dibawa selaw aja lol.

Apalagi JA ini kan dua lantai ya. Jadi kadang ada jadwal yang misalnya jam 15 feeding show di Zone 10 di lantai 1, trus 15 menit kemudian feeding show di Zone 5 di lantai 2. Mateng juga kan ya bolak balik kalo bawa orang tua.

Next time kalo ada rezeki dan perginya cuma bertigaan, gue bela-belain dari pagi deh lol. Trus koko gue seret aja bolak balik lantai yang penting hasrat istrinya terpenuhi muahahaha.

img_7795img_7799

See you again, Jakarta Aquarium!

img_7744

19

Review Sebuah Kafe Kelinci di PIK

Di suatu Minggu yang cerah…

*halah*

Oke jadi gini.

Hari Minggu kemaren ini gue pergi ke undangan nikah temen kampus di Bekasi. Koko paling demen dah tuh kalo ada nikahan temen kampus, karena biasanya gue bakal bawa Reia dan nebeng mobilnya bff gue (yang mana kita baru mulai bff an sejak kuliah bareng di kampus homogen super tenar di area Jakarat Timur mepet Bekasi sono), sementara si koko menikmati quality me-time hahaha.

Hanya saja nihhh, kemaren ini si Irene ada perlu di PIK jadi pulangnya gue kudu minta koko jemput di PIK, gak dianterin Irene ampe rumah.

Maka muncullah lampu di dalam pikiran gue. Tring. Terang benderang.

Aha!

Terbersit ide bagus untuk ke Rabbit Cafe di PIK. Gue tuh sempet bilang ke koko pas liat salah satu temen share ke IG Story foto anaknya di Rabbit Cafe ini. “Yuk ko ajak Mireia ke sini! Kayaknya lucu dan tempatnya kece!”

Yang mana oleh koko langsung dilepeh gitu ibaratnya omongan gue, “Hah? Kelincinya di atas meja? Trus kita makan gitu di sana? Eewwwhhhh. Jorok! Gak mau!”

Ternyata omongan yang udah dilepeh dan disembur ke muka gue itu ga mengurungkan niat gue. Gue pikir ah minum aja, mau sejorok apa sih. Ga usah makan beraattt, biar Dilan aja kalo yang berat-berat. Kita cukup tea time canciks aja di sana.

Nah mumpung gak ada koko, gue semangat tuh ajak Reia berduaan nge-date di sana. Gue mikir kalo tar rame sampe ga ada tempat duduk yaudah gue ga mau maksa nongkrong di sana. Mendingan gue ke PIK Avenue Mall aja.

Di bayangan gue nih, tempat ini pasti banyak buibuk kece sosialita jakarta beserta anak-anak mereka sibuk maenan kelinci.

Bodohnya adalah, gue baru cek review pas udah sampe area PIK dan otw cafe nya. Review yang dibaca menurunkan nafsu untuk ke situ sampe dengan 80%.

Lah trus kok tetep ke situ?

Yah……..

….

Karena saya bodoh.

Sesimpel itu saja.

Hahahahahahahahaha.

*dilempar pake wortel*

Okeh. Mari kita teruskan cerita kebodohan saya.

Pas sampe, keliatan kalo dibawah itu sebenernya pet shop jualan hamster, kelinci dan marmut.

Layaknya petshop, di lantai 1 ini bau…. harum bunga.

YA KAGA LAH YA sodara-sodara, tentu saja dia bau khas petshop. Bau hewan-hewan gitu deh. Bukan bau yang enak kalo menurut gue, mungkin kalo yang pelihara anjing kucing kelinci udah biasa ama baunya dan berasa gak bau kali ya?

Lantai 2 nya area khusus karyawan, nah si Rabbit Cafe ini di lantai 3 nya.

Setelah ngos-ngosan bawa diaper bag dan anak 11 kg naik tangga ampe ke lantai 3, gue pun membuka pintu kacanya.

DAANN….

Gak ada pengunjung aja dong.

Nihil.

Zero.

Kosong.

Melompong.

Cuma ada mas-mas waitres.

Trus apakah gue balik badan?

Toh semesta udah kasih pertanda ya dengan kekosongan cafe ini, mestinya gue langsung ambil langkah seribu.

OH TENTU SAJA TIDAK.

Kenapa?

Karena kan saya bodoh.

Sesimpel itu.

*dilempar pake selada bekas kunyahan kelinci*

Gue sampe situ sekitar jam 13.30. Gue liat-liat sihhhh tempatnya yah mayan lah yak. Yaudah lah. Cobain aja demi si bocil. Ada syarat minimum order 50 ribu rupiah PER ORANG. Termasuk anak yang udah bisa jalan jadi Reia diitung juga. Seharusnya itu udah bikin males banget yah. Seharusnya itu bikin gue batal dan ke mall aja.

Trus kenapa gue tetep pesen? Yah… karena saya bo-

*dikekep pake ketek si mas nya*

Yaudah ga usah dijelaskan lagi ya, kita sudah tau semua alasannya kenapa.

Gue pesen jus sama smoothies, totalnya 115.500 idr. Rasa jusnya bleh. Smoothies mayan enak. Lebih worth it smoothies, in case kalian tetep mau dateng setelah baca review gue.

img_6716

Nah trus kita dikasih kelinci putih di dalem kotak gitu, gede dan gemesin. Berhubung kita kudu eksis, gue langsung foto-foto Mireia di most instagrammable spot nya mereka.

Yang mana gak lama kemudian… si kelincinya keluar dari kotak ke atas meja trus pipis dan pup aja donggg. Banyak pula pupnya berceceran dimana-mana. Pipisnya juga belepotan di karpet bulu-bulu putih di atas meja, kuning-kuning gitu.

Wah gue ilfil banget.

Mau cancel, saat itu jus dan smoothies udah lagi dibikin. Kasian mas nya kan yak kalo gue dadah babhay.

img_6707

Mengutip langsung dari Mireia pas gue lagi fotoin dia: “Yebit eek”

Yaudah gue laporan ke mas nya kalo si kelinci buang hajat dengan tak sopan dimana-mana, sama mas nya tuh pipis dan pup cuma divakum doang pake wireless vacuum kecil. Trus kelincinya dibalikin ke kandang dan diganti guinea pig. Akhirnya gue dan Reia ditemenin si guinea pig ini aja sampe pas menjelang mau pulang, Reia mau kelinci lagi trus diganti kelinci lain warna abu-abu yang lebih kecil tapi gak kalah gemesinnya.

img_6737-1img_6736-1

Gue udah gak terlalu menikmati ngapa-ngapain di situ sih sebenernya.

Trus ada pasangan engkoh-engkoh ama cicik-cicik gitu dateng. Gue kira wah akhirnya ada pengunjung. Eh ternyata itu boss nya, yang empunya si Rabbit Cafe dan pet shop.

Yha.

*insert emoji super kecewa di sini*

Dan anehnya, nih owner kaga ada ramah-ramahnyanya, sama the one and only pengunjung alias gue ya basa basi kek senyumin gitu yah.

Beuh ini malah kayak gue ama Reia invincible padahal cafenya kecil loh. Dan Reia sempet ke tempat mereka ambil bantal kelinci di kursi meja mereka. Kalo menurut gue, jadi pemilik cafe gitu ya minimal kudu senyumin pengunjung apalagi saat ada kesempatan untuk sekedar say hi ke anak kecil.

Ini sibuk aja berdua maen hape, cekikikan.

Ah sungguh ku ilfil.

img_6760img_6761img_6762

Tapi gue akui, kelincinya emang gemesin-gemesin banget. Cafenya juga kece abis. Meskipun jorok amit-amit yah, tapi secara dekorasi tuh manis banget dan gue demen banget. Cuma ya balik lagi, kayak kata koko, tempat makan yang di combine sama binatang yang dibiarkan bebas di atas meja makan itu gak mungkin cocok.

Gak higienis, shay.

Itu aja si mas vacuum pup dan pipis dari karpet, trus udah loh. Gitu doang. Kayaknya kaga di lap, kaga diapa-apain. Gak kebayang dalam sebulan aja itu meja dan karpet dan kursi mereka semuanya sejorok apa kalo dibersihin gitu doang.

img_6738img_6744

Akhir kata, gue bersyukur koko gak ikut dan gak tau kayak apa nih Rabbit Cafe. Soalnya dia pasti bakal menatap gue dengan hina,

Atau melengos sambil bilang..

Apa aku bilang.

img_6711

Gak dengerin omongan suami sih.

53

Tampon vs Menstrual Cup

Sesuai judul, gue bakal ngomongin seputar menstruasi dan pakai bahasa straightforward tanpa sensor, jadi kalau kurang nyaman silakan di skip ๐Ÿ™‚

TAMPON

Dulu pas masih abegeh unyu, gue selalu penasaran tampon itu kayak apa. Soalnya gue pernah baca buku novel impor tentang abege yang baru akil balig dan belajar pake tampon, sementara saat itu gue taunya ya pembalut biasa semacam softex, charm, laurier, dll.

Gue bingung apa sih kok katanya ada tali-talinya. Kok kayaknya ribet ya cara pakenya. Tapi dari kata-kata di novel itu, gue tetep ga bisa memvisualisasikan seperti apa bentuk tampon dan cara pakenya.

Sekarang mah apa-apa tinggal google aja ya untuk cari tau, lah dulu pas gue SMP, handphone gue itu Nokia 3310. Kemampuannya bukan buat ngegoogle, melainkan buat ngelempar buah mangga mateng biar lepas dari pohonnya huahaha ๐Ÿ˜›

Nah pas udah kerja, gue sempet ketemuan dengan temen yang kuliah di luar negri, trus dia cerita bahwa sebelum balik ke sana dia mesti beli pembalut dulu dari Jakarta. Soalnya di sana agak susah nyari pembalut yang nyaman, kebanyakan orang sana pada pake tampon.

Gue jadi inget lagi sama rasa penasaran gue. Tanya-tanya tampon kayak apa, kok ya tetep aja belum terlalu ngeh macem apa sih ini tampon bentukannya. Mau beli di Century tapi kok malu. Entah kenapa gue harus malu untuk beli tampon hahahaha.

Selain malu, gue juga bingung sih buat apa beli tampon kalo belum bisa dipake. Kan katanya tampon ada kemungkinan bisa ngerusak selaput dara, jadi ya mendingan kalo mau coba-coba pake tampon ntar aja, setelah nikah.

Ato lebih tepatnya, setelah melakukan coitus.

๐Ÿ™‚

Gue inget beli tampon itu pas lagi honeymoon di Bali. Ke apotik buat beli obat tetes mata eh ada tampon. Yowis beli dulu, ntar kalo udah haid baru coba pake. Kalo pas hanimun sih ya ga haid dong yaaa, kan udah diatur jadwalnya biar ga bentrok mihihihihihihihihihihihi *ketawa cekikikan sok malu-malu minta ditabrak barongsai*

Setelah beli, rasanya excited. Pengen segera unboxing itu kotak tampax biar misteri bentukan tampon segera terselesaikan.

Fast forward ke pengalaman setelah nyobain tampon: Lumayan juga. Enaknya karena ga ‘belepotan’ kayak pas pake pembalut biasa, trus awal-awal pake emang berasa rada aneh karena gue sadar ada sesuatu di dalem vagina. Tapi lama-lama ya biasa aja, cuma kalo udah penuh berasanya kayak agak ganjel.

Baru pake beberapa kali, gue cari tau soal TSS alias Toxic Shock Syndrome yang merupakan salah satu resiko pemakaian tampon. Sebenernya kasus TSS ini langka (katanya brosur merk tampon yang gue pake), tapi di brosur juga tertulis bahwa untuk menghindari resiko TSS ini ya lebih baik pake pembalut biasa.

Atau, gunakan tampon low absorbency.ย Kalo dari hasil gue menclak menclok sana sini di beberapa artikel berusaha memahami TSS, gue menyimpulkan tampon high absorbency lebih tinggi resikonya untuk bikin TSS karena katakanlah darah menstruasi kita 100 ml, sementara si tampon yang kita pake bisa menampung hingga 200 ml. Nah “sisa” kapas yang ga menampung darah itu rawan bakteri dan bisa menyebabkan TSS karena proses kimia endesbra endesbre (maap otak mulai ga nyampe untuk ngejelasin).

Jadi ya better pake tampon yang daya serapnya rendah, tapi sering ganti setiap beberapa jam. Cuma karena gue keburu keder (TSS bisa menyebabkan kematian) dan harga tampon juga cukup mihil dibanding pembalut biasa, akhirnya gue ga lanjutin pemakaian tampon.

Naaahhh berhubung banyak temen kantor yang ternyata belum tau bentukan tampon, gue iseng coba ngasih liat di mari juga. Daripada dibuang begitchu saja, ya lebih baik gue membantu memecahkan misteri bentukan tampon, siapa tau ada yang penasaran juga macem gue.

Siapa tauuuuu. Ada kan ya yang penasaran? Ah pasti ada deh. Ah jangan sok ngga-ngga gitu deh, gue tau pasti ada yang belum tau dan pengen tau bentukan tampon kan? Ah ngaku aja deehh.

Huahaha yuk mari kita tengok sama-sama. *keburu di close-tab oleh yang baca*

Tampon yang gue beli ini merk Tampax tipe Pearl Super Plus. Isinya macem bungkusan gula gitu hahaha, tapi kalo dipegang berasa kayak ada semacam pulpen di dalemnya

Buka bungkusannya gampang banget, warna biru itu aplikatornya berbahan plastik, Di ujung aplikator bagian bawah ada tali menjuntai, di bagian atasnya keliatan semacam kapas gitu (foto ketiga). Aplikator itu dimasukin ke vagina (biasanya bakal ada yang baca ini sambil ngilu-ngilu gimana gitu, tapi gue bakal ulang lagi kalimat yang selalu gue ucapin ke temen-temen gue yang ‘ngilu’ pas gue kasih tau cara pake tampon: JAUUUHHHHH lebih ngilu malam pertama, shay~~~ Jadi yang udah nikahย pernah ML ga usah eeww ewww, lebih gedong punyanya lakik kok muahahahaha), setelah aplikator dimasukin ke vagina, bagian bawah yang lebih langsing itu semacam kita dorong trus plastik aplikatornya bakal keluar dari vagina jadi kapas putihnya ‘tertinggal’ di dalam dengan sisa tali menjuntai (tidak mengganggu), buat ditarik ntar pas udah penuh tamponnya.

Gue iseng coba basahin kapas dengan air, ternyata mengembang jadi kayak foto terakhir hehe. Pantesan kalo udah penuh berasanya kurang nyaman.

img_3552img_3553img_3554img_3555img_3556img_3557img_3559

MENSTRUAL CUP

Setelah serem sama TSS dan memutuskan berhenti pake tampon, gue ketemu alternatif lain untuk pake menstrual cup. Eh? Apa itu menstrual cup?

MC ini semacem cup untuk nampung darah haid. Jadi kalo tampon dan pembalut biasa menyerap darah, MC ini menampung. Bahannya biasanya latex ato silikon, tapi seringnya silikon.

Keliatan agak lebih serem dibanding tampon ya?

Awal-awal pake MC gue juga ngerasa kagok, tapi setelah beberapa kali akhirnya jadi lebih fasih makenya dan….

GUE SUKA BANGET. *insert emoji lope-lope di udara dan gue yang lagi nari balet di sini*

Ih gokil deh, pas udah di dalem bisa ga berasa ada sesuatu di dalem, nyaman banget berasa kayak lagi ga mens. Gue takjub. Udah gitu entah sugesti apa ngga tapi rasa sakit di bagian abdomen jadi berkurang sejak gue pake MC.

Beruntungnya lagi, gue udah mulai pake MC sebelum gue dan koko ke Singapura. Di SG, toilet-toilet umumnya ga ada tuh semacem jet spray air buat ngebasuh kayak di Indonesia. Sementara pipis pas lagi haid tanpa dibasuh air itu….. berantakan dan menjijikkan banget kan yaaa. Hiiii geli ๐Ÿ˜

Nah tapi gue ‘terselamatkan’ karena pake MC ini bersih-sih-sih-sih-sih kayak gak lagi haid. Enak lah pokoknya.

Cara masukinnya sedikit lebih ribet dibanding tampon, tapi begitu udah ‘ahli’ ya jadinya ga problem. Trus gue pernah pake cukup lama pas lagi heavy flow,ย bisa tahan belasan jam tanpa bocor loh. Kalo pake pembalut biasa yangย night, biasanya paling lama gue udah mesti ganti setelah 4-5 jam. Cuma ya ini tergantung jumlah darah haid setiap orang juga, jadi dikira-kira sendiri aja ya hehe ๐Ÿ˜›

Pas dikeluarin ada kemungkinan bisa tumpah/netes, jadi harus dikeluarin pas duduk di kloset ato di kamar mandi. Gue sendiri ga geli sama darahnya karena ya darah biasa aja sih menurut gue, tinggal buang, cuci bilas, udah deh bisa pake lagi. Pas udah kelar haid, gue rendem di air mendidih selama beberapa menit baru disimpen lagi.

Kalo dibayangin mungkin berasa geli dan serem dll ya. Gue punya temen yang pas gue ceritain 2 tahun lalu, merasa menstrual cup itu mengerikan banget, tapi sekarang malah sangat tertarik untuk pake.

Buat beberapa temen yang bilang MC itu serem dan bikin ngilu, jawaban gue sama kayak buat jawaban tampon tadi. Gak ngilu kok, awal-awal emang bisa berasa kurang nyaman karena pengalaman pertama. Tapi dibanding coitus alias sexual intercourseย pertama kali, percayalah ini ga ada seujung kukunya hahaha ๐Ÿ˜›

Gue pake MC merk Mooncup, belinya dengan email ke momselect@gmail.com.

Gue ga tau masih bisa beli via Mom Select apa ngga, soalnya di Indonesia kayaknya belum ada distributor resminya. Harga mooncup sendiri cukup mahal, 500an ribu.

Tapi karena bisa dipake terus dalam jangka waktu lama, ditambah dengan kenyamanan yang diberikan, menurut gue harga segitu sih worth it.

Pokoke MC ini recommended banget hehe ๐Ÿ˜€