44

Tampon vs Menstrual Cup

Sesuai judul, gue bakal ngomongin seputar menstruasi dan pakai bahasa straightforward tanpa sensor, jadi kalau kurang nyaman silakan di skip 🙂

TAMPON

Dulu pas masih abegeh unyu, gue selalu penasaran tampon itu kayak apa. Soalnya gue pernah baca buku novel impor tentang abege yang baru akil balig dan belajar pake tampon, sementara saat itu gue taunya ya pembalut biasa semacam softex, charm, laurier, dll.

Gue bingung apa sih kok katanya ada tali-talinya. Kok kayaknya ribet ya cara pakenya. Tapi dari kata-kata di novel itu, gue tetep ga bisa memvisualisasikan seperti apa bentuk tampon dan cara pakenya.

Sekarang mah apa-apa tinggal google aja ya untuk cari tau, lah dulu pas gue SMP, handphone gue itu Nokia 3310. Kemampuannya bukan buat ngegoogle, melainkan buat ngelempar buah mangga mateng biar lepas dari pohonnya huahaha 😛

Nah pas udah kerja, gue sempet ketemuan dengan temen yang kuliah di luar negri, trus dia cerita bahwa sebelum balik ke sana dia mesti beli pembalut dulu dari Jakarta. Soalnya di sana agak susah nyari pembalut yang nyaman, kebanyakan orang sana pada pake tampon.

Gue jadi inget lagi sama rasa penasaran gue. Tanya-tanya tampon kayak apa, kok ya tetep aja belum terlalu ngeh macem apa sih ini tampon bentukannya. Mau beli di Century tapi kok malu. Entah kenapa gue harus malu untuk beli tampon hahahaha.

Selain malu, gue juga bingung sih buat apa beli tampon kalo belum bisa dipake. Kan katanya tampon ada kemungkinan bisa ngerusak selaput dara, jadi ya mendingan kalo mau coba-coba pake tampon ntar aja, setelah nikah.

Ato lebih tepatnya, setelah melakukan coitus.

🙂

Gue inget beli tampon itu pas lagi honeymoon di Bali. Ke apotik buat beli obat tetes mata eh ada tampon. Yowis beli dulu, ntar kalo udah haid baru coba pake. Kalo pas hanimun sih ya ga haid dong yaaa, kan udah diatur jadwalnya biar ga bentrok mihihihihihihihihihihihi *ketawa cekikikan sok malu-malu minta ditabrak barongsai*

Setelah beli, rasanya excited. Pengen segera unboxing itu kotak tampax biar misteri bentukan tampon segera terselesaikan.

Fast forward ke pengalaman setelah nyobain tampon: Lumayan juga. Enaknya karena ga ‘belepotan’ kayak pas pake pembalut biasa, trus awal-awal pake emang berasa rada aneh karena gue sadar ada sesuatu di dalem vagina. Tapi lama-lama ya biasa aja, cuma kalo udah penuh berasanya kayak agak ganjel.

Baru pake beberapa kali, gue cari tau soal TSS alias Toxic Shock Syndrome yang merupakan salah satu resiko pemakaian tampon. Sebenernya kasus TSS ini langka (katanya brosur merk tampon yang gue pake), tapi di brosur juga tertulis bahwa untuk menghindari resiko TSS ini ya lebih baik pake pembalut biasa.

Atau, gunakan tampon low absorbency. Kalo dari hasil gue menclak menclok sana sini di beberapa artikel berusaha memahami TSS, gue menyimpulkan tampon high absorbency lebih tinggi resikonya untuk bikin TSS karena katakanlah darah menstruasi kita 100 ml, sementara si tampon yang kita pake bisa menampung hingga 200 ml. Nah “sisa” kapas yang ga menampung darah itu rawan bakteri dan bisa menyebabkan TSS karena proses kimia endesbra endesbre (maap otak mulai ga nyampe untuk ngejelasin).

Jadi ya better pake tampon yang daya serapnya rendah, tapi sering ganti setiap beberapa jam. Cuma karena gue keburu keder (TSS bisa menyebabkan kematian) dan harga tampon juga cukup mihil dibanding pembalut biasa, akhirnya gue ga lanjutin pemakaian tampon.

Naaahhh berhubung banyak temen kantor yang ternyata belum tau bentukan tampon, gue iseng coba ngasih liat di mari juga. Daripada dibuang begitchu saja, ya lebih baik gue membantu memecahkan misteri bentukan tampon, siapa tau ada yang penasaran juga macem gue.

Siapa tauuuuu. Ada kan ya yang penasaran? Ah pasti ada deh. Ah jangan sok ngga-ngga gitu deh, gue tau pasti ada yang belum tau dan pengen tau bentukan tampon kan? Ah ngaku aja deehh.

Huahaha yuk mari kita tengok sama-sama. *keburu di close-tab oleh yang baca*

Tampon yang gue beli ini merk Tampax tipe Pearl Super Plus. Isinya macem bungkusan gula gitu hahaha, tapi kalo dipegang berasa kayak ada semacam pulpen di dalemnya

Buka bungkusannya gampang banget, warna biru itu aplikatornya berbahan plastik, Di ujung aplikator bagian bawah ada tali menjuntai, di bagian atasnya keliatan semacam kapas gitu (foto ketiga). Aplikator itu dimasukin ke vagina (biasanya bakal ada yang baca ini sambil ngilu-ngilu gimana gitu, tapi gue bakal ulang lagi kalimat yang selalu gue ucapin ke temen-temen gue yang ‘ngilu’ pas gue kasih tau cara pake tampon: JAUUUHHHHH lebih ngilu malam pertama, shay~~~ Jadi yang udah nikah pernah ML ga usah eeww ewww, lebih gedong punyanya lakik kok muahahahaha), setelah aplikator dimasukin ke vagina, bagian bawah yang lebih langsing itu semacam kita dorong trus plastik aplikatornya bakal keluar dari vagina jadi kapas putihnya ‘tertinggal’ di dalam dengan sisa tali menjuntai (tidak mengganggu), buat ditarik ntar pas udah penuh tamponnya.

Gue iseng coba basahin kapas dengan air, ternyata mengembang jadi kayak foto terakhir hehe. Pantesan kalo udah penuh berasanya kurang nyaman.

img_3552img_3553img_3554img_3555img_3556img_3557img_3559

MENSTRUAL CUP

Setelah serem sama TSS dan memutuskan berhenti pake tampon, gue ketemu alternatif lain untuk pake menstrual cup. Eh? Apa itu menstrual cup?

MC ini semacem cup untuk nampung darah haid. Jadi kalo tampon dan pembalut biasa menyerap darah, MC ini menampung. Bahannya biasanya latex ato silikon, tapi seringnya silikon.

Keliatan agak lebih serem dibanding tampon ya?

Awal-awal pake MC gue juga ngerasa kagok, tapi setelah beberapa kali akhirnya jadi lebih fasih makenya dan….

GUE SUKA BANGET. *insert emoji lope-lope di udara dan gue yang lagi nari balet di sini*

Ih gokil deh, pas udah di dalem bisa ga berasa ada sesuatu di dalem, nyaman banget berasa kayak lagi ga mens. Gue takjub. Udah gitu entah sugesti apa ngga tapi rasa sakit di bagian abdomen jadi berkurang sejak gue pake MC.

Beruntungnya lagi, gue udah mulai pake MC sebelum gue dan koko ke Singapura. Di SG, toilet-toilet umumnya ga ada tuh semacem jet spray air buat ngebasuh kayak di Indonesia. Sementara pipis pas lagi haid tanpa dibasuh air itu….. berantakan dan menjijikkan banget kan yaaa. Hiiii geli 😐

Nah tapi gue ‘terselamatkan’ karena pake MC ini bersih-sih-sih-sih-sih kayak gak lagi haid. Enak lah pokoknya.

Cara masukinnya sedikit lebih ribet dibanding tampon, tapi begitu udah ‘ahli’ ya jadinya ga problem. Trus gue pernah pake cukup lama pas lagi heavy flow, bisa tahan belasan jam tanpa bocor loh. Kalo pake pembalut biasa yang night, biasanya paling lama gue udah mesti ganti setelah 4-5 jam. Cuma ya ini tergantung jumlah darah haid setiap orang juga, jadi dikira-kira sendiri aja ya hehe 😛

Pas dikeluarin ada kemungkinan bisa tumpah/netes, jadi harus dikeluarin pas duduk di kloset ato di kamar mandi. Gue sendiri ga geli sama darahnya karena ya darah biasa aja sih menurut gue, tinggal buang, cuci bilas, udah deh bisa pake lagi. Pas udah kelar haid, gue rendem di air mendidih selama beberapa menit baru disimpen lagi.

Kalo dibayangin mungkin berasa geli dan serem dll ya. Gue punya temen yang pas gue ceritain 2 tahun lalu, merasa menstrual cup itu mengerikan banget, tapi sekarang malah sangat tertarik untuk pake.

Buat beberapa temen yang bilang MC itu serem dan bikin ngilu, jawaban gue sama kayak buat jawaban tampon tadi. Gak ngilu kok, awal-awal emang bisa berasa kurang nyaman karena pengalaman pertama. Tapi dibanding coitus alias sexual intercourse pertama kali, percayalah ini ga ada seujung kukunya hahaha 😛

Gue pake MC merk Mooncup, belinya dengan email ke momselect@gmail.com.

Gue ga tau masih bisa beli via Mom Select apa ngga, soalnya di Indonesia kayaknya belum ada distributor resminya. Harga mooncup sendiri cukup mahal, 500an ribu.

Tapi karena bisa dipake terus dalam jangka waktu lama, ditambah dengan kenyamanan yang diberikan, menurut gue harga segitu sih worth it.

Pokoke MC ini recommended banget hehe 😀

 

 

12

Review Breastpump Sekadarnya

Iya sekadarnya soale gue ga jago ngereview hahaha.
Jadi gue ceritakan saja ya moms apa yang gue rasakan, please jangan maksa ngomong “Tapi kata temen gue pake merk xxx lebih enak loh” ato “Bukannya bagusan merk ini ya?”

Soalnya… kenyamanan menggunakan breastpump ini kembali ke preferensi masing-masing tete orang aja. Oke sip ya? Sip yuk mari.

Medela Swing Maxi

Ini breastpump pertama gue, lungsuran dari sepupunya koko. Asyik ga perlu beli breastpump baru, udah dapet yang harganya lumayan bikin guemanyun kalo beli sendiri. Horeeeeee.

…or so I thought.

Ternyata pengalaman awal gue pake merk Medela ini malah kurang menyenangkan. Puting gue nyeri euy. Cenat cenut sampe-sampe kena kain aja berasa ga nyaman, jadi gue lebih suka pake disposable breast pad karena kalo langsung kena kain bra gitu berasa nyeri-nyeri tak sedap.

Tapi setelah ‘jam terbang’ gue mompa udah lumayan tinggi (tsaelah minta disumpel corong pompa amat neng, ngaku-ngaku! Hahahaha), pas gue coba lagi nih Medela… eh ternyata not so bad! Hahahaha

Kayaknya puting gue udah mati rasa disedot-sedot koko pompaan, mungkin kalo mereka bisa ngomong mereka udah ngomong lirih, terserah lah mau pake pompa merk apa terserah! Kita pasrah ma’am! Terserah!

Hahaha 😛

Tapi ya meskipun udah ga nyeri kayak dulu, tetep ga senyaman dua breastpump gue yang lain sih 🙂

Yang bikin gue sebel dari MSM ini adalah gue berasa suara mesinnya berisik. Trus kudu dicolok listrik ato dipakein batre. Berhubung gue berasa bakal boros beut kalo pake batre (butuh 6 biji!) jadilah ini pompa cuma gue pake di rumah doang.

Satu lagi yang gue kurang suka adalah saat dual pump kalo ditahan pake satu tangan doang agak susah. Gimana ya gue jelasinnya, pokoknya lebih susah deh berasanya.

Kenapa kok cuma satu tangan doang nahannya? Yaiya dong kan tangan satu lagi buat megang henpon ketak-ketik ngegosip di watsap grup. Nyahahahahah 😀

Avent Manual Comfort

Nah pas lagi nyeri-nyerinya pake MSM, gue google cari tau soal breastpump yang lebih nyaman dan gue pikir ah coba cari yang manual ah biar bisa netein anak sambil mompa tete yang sebelahnya.

(Pikiran sok keren sebelum mengetahui kenyataan)

Karena termakan review, akhirnya gue beli Avent Manual Comfort yang katanya enak dan bisa bikin LDR berulang kali.

Enakkah? Enak buibu. Nyamankah? Nyaman moms.

Tapi PEGEL MAAAKKKKKK.

Hufh.

Apa kabar rencana mompa sambil nenenin Mireia? Mustahil bin impossible. Lah si bayik suka gerakin tangan kakinya, yang ada tuh pompaan jatoh saking rempongnya. Belom lagi satu tangan nahan badan dia, sementara tangan yang satunya ngengkol pompaan? Salut untuk buibu yang bisa, kalo gue sih ga bisa, kakaakkk.

Berhubung MSM cuma buat pompa di rumah, jadinya pas gue ke mall, gue bawanya si AMC ini. Mayan lah, cuma suka males aja pompa sampe kosong karena suka berasa pegel duluan. Jadi ya sedapetnya aja biar ga kemeng.

Trus kadang pas ngengkol gue berasa karetnya berisik ngik ngik ngik gitu, kudu dicari posisi ngengkol yang pas biar dia ga bunyi. Posisi tangan yeh, jangan posisi duduk pas mompa yang diganti. Duh lama-lama kram deh nih tangan hahaha 😛

Tapi kalo karet lagi ga bunyi, nih pompaan emang cihuy loh. Kalo lagi di bioskop misalnya, bisa mompa tanpa ketauan lagi mompa 😀

Harga AMC saat gue beli (sekitar Oktober 2016): Rp 560.000,-

Spectra 9+

NAAAHHH INI JUARANYAAA.

 

Hahahahaha. Pokoknya gue udah kayak brand ambassador Spectra 9+.

Tiap ada yang nanya ke gue apa merk pompa yang bagus, pasti gue jawab merk Sanyo. Eh itu mah pompa aer ledeng yaaa. Hehehe.

(sok ngelucu tapi gagal, ish)

Kalo pompa asi, juaranya tentu saja si SPECTRAAAA~

Harga bersahabat (dibanding Medela), kenyamanannya top, hasilnya memuaskaann uuwuwuwuwu. Aku cinta Spectraku (semacam review berbayar padahal ngga *insert muka kecewa campur sedih*).

Awal-awal nyobain Spectra alesannya karena bisa free trial selama seminggu. Asyik bener kan, kalo cocok ya lanjut beli, kalo ga cocok yowis ga usah beli. Caranya pun ga susah, cukup isi form dan email-emailan sama CS Spectrababy.

Kudu kasih deposit satu juta dan beli corong pompa baru seharga seratusan sekian rebu biar steril. Nanti corong pompanya jadi kepunyaan kita, sedangkan satu juta ditransfer balik ke kita setelah mesin pompa kita kembalikan. Menurut gue bagus banget mereka bikin free trial, jadi kita bisa cobain cocok apa ngganya ama pompa mereka, kalo ga mau beli, kita bisa nyewa juga sama mereka.

Awal free trial gue nyobain Spectra S2 selama seminggu. Enaaakkk~

Nyaman di puting. Bikin bahagia mompa.

Tapi koko bilang mesinnya kegedean, si S2 ini emang hospital grade jadi ukurannya kurang lebih kayak mini rice cooker. Rempong kalo dibawa pulang pergi kerja.

Pas CS Spectra telp ngingetin masa free trial yang udah mau abis, gue nanya boleh ga lanjut free trial model compactnya yang tipe 9+?

Eh boleh! Dikasih free trial lagi seminggu untuk tipe 9+ tanpa charge tambahan, jadi kurirnya bawa 9+ untuk dituker sama S2.

Enak jugaaaa~

Tapi ga seenak S2 sih. Emang hospital grade pasti lebih okeh ya. Gue sampe galau apa maksa beli S1/S2 aja. Koko tetep keukeuh bilang itu kegedean (dan gue amini akhirnya hahaha) jadi yaudah setelah free trial berakhir, gue langsung beli spectra 9+.

Spectra compatible untuk botol-botol wide neck, tapi dia ngasih converter juga jadi pake botol standard neck pun tidak masyalaahh. Kalo mesinnya lupa di charge dan battery udah abis, Spectra juga ngasih tuas manual jadi pompa secara manual. Asyik kan? *duileh SPG bener neng, padahal kaga dibayaarrr hahaha (tetep mesti negesin)*

Suara mesin ga seberisik MSM dan gue ngerasa nahan corong pompa spectra dengan satu tangan lebih gampang meskipun dual pump (penting loh ini biar akses maen handphone ga terganggu hahaha).

Mungkin karena bentuk corongnya ya.

Tapi gue ngerasa cuci sparepart Spectra sedikit lebih ribet terutama valvenya yang gampang sobek. Trus ukuran corong spectra juga agak lebih gede dibanding medela tapi ya ga terlalu masalah sebenernya, cuma makan tempat aja di tas.

Saking sukanya sama Spectra, gue ampe sempet pengen beli Spectra Q yang ukurannya kecil dan (keliatannya) praktis, tapi batal karena… ya buat apa jugaaaa hahaha 😛

Harga saat gue beli Spectra 9+ (November 2016): 1,6 juta sekian

Demikian review breastpump gue. Sekian dan terima diendorse. (Yah namanya juga usaha, shaayy~ siapa tau ada yang mau endorse beneran khaann huahahaha)

4

IF ONLY

Sebuah cerpen bikinan gue, hampir 4 tahun yang lalu. Enjoy 🙂

Vivi's Drawer

September 2.

I was walking on the pavement near my house that night, when suddenly I heard someone called my name. I turned my head and there he was, walking calmly towards me.

I froze. No, stay where you are. Don’t come any closer. I found myself keep repeating them but couldn’t say it out loud.

“It’s been a while.” He smiled slightly. “You alright?” He came closer and tried to touch my hand. Spontaneously, I stepped back and put a big silly grin.

He was the man that I love wholeheartedly. The one that gave me butterflies in my stomach, bunches of happiness, and silly smile every time I heard his voice. The lips that I longed to touch and kiss. The arms that held me so tightly while I drowned in overflowing joy.

He was also the one that betrayed my feelings. The one that crushed my world…

View original post 920 more words

27

Drama Usai Lahiran

Menyambung dari postingan sebelumnya tentang cerita lahiran Mireia…

Setelah selesai operasi, gue dibawa ke ruang pemulihan yang isi ruangannya mirip UGD. Kata suster, gue mesti di ruang pemulihan sampai gue bisa ngegerakin kaki. Oke deh.

Awal-awal, koko masih bolak balik masuk ke ruangan. Tapi kemudian suster mulai ngelarang, jadilah gue sendirian aja ngerasain agak pusing. Sekitar satu jam kemudian gue mulai merasa menggigil lalu biasa lagi lalu menggigil lagi lalu biasa lagi lalu menggigil lagi, gitu terus bolak balik karena efek obat biusnya.

Gue ngerasa haus luar biasa tapi belom boleh minum.

Waktu terasa berjalan lamaaaaaaaaaaaa banget. Tik tok tik tok tik tok. Duh kapan boleh ke kamar rawat inap ya. Si Reia lagi apa ya. Kapan ya bisa liat Reia. Kapan ya bisa gendong Reia.

Pas udah agak sore menjelang jam 5 ato 6, gue udah mulai bisa sedikit ngegerakin kaki gue meski cuma goyang-goyang ala kadarnya. Gue juga udah boleh minum, meskipun disuruh minum sedikit aja. Entah karena gue nyedot air putihnya kebanyakan ato gimana, setelah minum kok gue merasa mau muntah, jadi gue panggil susternya bilang gue ngerasa mual banget dan kepengen muntah.

Harapan gue adalah suster bakal bawa wadah untuk gue muntah dan bantuin gue negakin badan. Tapi apa yang terjadi sodara-sodaraaaa?? Susternya ngasih gue kantong kresek, trus ngeloyor pergi.

Duh Gusti :”|

Saat itu kondisi gue cuma bisa miringin kepala seadanya aja, pinggang ke bawah masih belom bener-bener bisa gue gerakin untuk tiduran hadap samping. Selain itu tangan juga kecolok jarum infus jadi ga bebas gue gerakin. Tempat tidur juga ga bisa ditegakin otomatis karena mesti ngengkol tuas di ujung bawah tempat tidur. Alhasil gue muntah semampu gue memiringkan badan bagian atas dan kepala… lalu muntahan gue cuma masuk sedikit ke kantong kresek, sisanya belepotan di ranjang, muka dan pundak.

Gue panggil suster berulang kali tapi ga disamperin. Dengan keadaan belepotan muntahan sendiri dan bau muntahan, gue jadi ngerasa ga berdaya banget, ngerasa sendirian dan ngerasa sedihhhh luar biasa. Akhirnya gue nangis lagi sesenggukan sampe berasa sesek napas.

Drama banget yah. Lol.

Gue ambil handphone yang gue taro di samping badan dan telpon koko. Hampiiirrr aja koko mau pulang ke rumah buat mandi dulu, udah di parkiran tuh dia pas gue telp. Trus koko ke ruang pemulihan dan ngoceh-ngoceh ama susternya.

Gue lupa alasan susternya apa, yang jelas gue jadi sebel banget sama ruang pemulihan. Hih.

Kurang lebih setelah maghrib, gue dipindahin ke ruang rawat inap.

Gue lupa kapan ya tepatnya Reia dibawa ke kamar, tapi yang jelas gue hepi banget banget pas ngeliat dia dibawa ke kamar. Anakkuuuu~ :”)

Rasa sakit pasca operasi bisa gue tolerir dengan cukup baik. Kalau ditanya sakit apa ngga, menurut gue rasanya lebih tepat disebut tidak nyaman dibandingkan sakit. Jadi kalo disuruh miring kiri kanan hayuk. Pas udah lepas kateter dan boleh jalan juga gue langsung jalan aja sendiri ke kamar mandi. Tetep ada cenat cenutnya, tapi masih bisa ditahan. Ga ampe yang bikin mengaduh-ngaduh.

Temen-temen banyak banget yang ngejenguk tapi ga ada yang gue ajak fotoan karena jujur aja,

I feel shitty.

Lol.

Gue ngerasa jorok, jelek, ga karuan lah pokoknya. Tapi kalo diajakin foto, gue hayuk aja. Prinsip gue cuma ga mau ngajakin foto duluan.

Hahahahaha. #prinsipndasmu

Fast forward lagi sampai ke hari ketiga. Asi gue baru keluar di hari ketiga ini.

Sebelum asi gue keluar, Reia ga dikasih apa-apa karena katanya bayi baru lahir bisa bertahan tanpa makanan selama 48-72 jam. Di hari ketiga ini juga, kita dapet lampu hijau dari dokter untuk pulang karena dari hasil cek darah Reia, bilirubinnya masih termasuk aman yaitu di angka 9,5.

Tapi gue dan koko memutuskan untuk belum pulang dulu karena hari ketiga ini hari Sabtu dan banyak temen yang bilang bakal ngejengukin. Jadi semalem lagi aja deh. Nanggung. Di hari ini beneran banyak banget yang dateng. Seharian gue haha hihi haha hihi hepiiii banget rasanya. Seru dan asyik banyak yang jengukin.

Di hari keempat, dokter anak bilang Reia terlihat kuning jadi harus cek darah lagi untuk mastiin kadar bilirubinnya. Ternyata bilirubin Rei udah naik jadi 14,9. Batas aman bilirubin adalah di bawah 12.

Bayangan gue untuk bisa pulang ke rumah gendong Reia di hari keempat ini langsung sirna. Reia pun masuk ke ruang perina, ruangan khusus untuk bayi baru lahir yang perlu observasi lebih. Biasanya bayi-bayi prematur yang ada di ruang perina ini. Reia mesti disinar alias di phototherapy untuk menurunkan kadar bilirubinnya.

Gue sedih dan khawatir campur aduk jadi satu. Gue berusaha menenangkan diri sendiri dengan berpikiran bahwa kondisi bayi kuning atau jaundice itu kondisi yang normal dialami banyak bayi. Jadi gak apa-apa. Reia akan baik-baik saja.

Tapi bagaimanapun juga gue berusaha berpikiran positif, gue tetep sedih ngeliat bayi gue disinar 😦

Apalagi Reia perlu banyak asupan cairan sedangkan asi gue masih ala kadarnya gitu keluarnya. Huhuhuhu.

Trus gimana? Gue lanjut lagi di postingan selanjutnya ya hehehe. Soalnya drama kuning ini belom usai begitu saja 😐

25

Suwamih (Part 4)

Hari ini genap 6 bulan jadi istrinya si koko.

Kok setelah jadi istri itu gue jadi merasa tua ya?? LOL. Aneh ga sih? Rasanya kalau perempuan 26 tahun masih single itu masih muda, tapi kalau 26 tahun udah bersuami kesannya otomatis jadi dewasa (ini hanya bahasa diplomatisnya saja, bahasa vulgarnya sih, TUAAAA) 😆

Trus sebelum gue nikah, kalau denger cerita temen yang udah nikah trus kosong (alias belum hamil) setahun baru kemudian hamil, gue ngerasa seakan-akan setahun adalah waktu yang lama banget. Seakan-akan dalam setahun itu ada beribu-ribu hari sampe akhirnya hamil. (iye otak gue emang suka lebay)

Giliran sekarang udah nikah, setengah tahun lewat begitu saja dengan gue masih tralala trilili syalala syubidabidu menikmati jadi istrinya koko dan manja-manjaan menjadi pusat perhatiannya dia. Eh udah setengah tahun. Cepet ajeeee. Huahahaha 😛

Setengah tahun nikah gimana? Rasanya belum menjadi istri yang ada di bayangan gue dulu hihihi. Pagi-pagi ga nyiapin baju kerja suami (gue sendiri aja grabak grubuk berangkat duluan kalo pagi huahaha), ga nyiapin sarapan ataupun makan malam (disiapin mertua), ga menyambut suami pulang kerja dengan bukain pintu rumah dan senyum manis bilang “Welcome home, dear” (ruko sih, gue kan di lantai 3, mana kedengeran dia udah pulang apa belum lol).

Tapi yang jelas masih bahagia dan berasanya masih honeymoon phase aja 🙂

Berhubung masih lagi manis-manisnya, gue cerita tentang si koko suwam lagi aja deh ya 😀

Dulu saat gue masih aktif banget di twitter, gue sering ngetweet hal-hal yang berhubungan dengan koko.

Sekarang pun sesekali masih ngetweet hal yang berhubungan dengan koko. Di akun sosial media gue yang lain termasuk blog ini juga banyak mengenai dia.

Sejak mulai pacaran sama koko, sampe sekarang, setengah dari isi otak dan hati gue mungkin koko semua kali. Hahahaha 😛

Gue emang suka menulis tentang gue dan dia. Menuangkan perasaan gue yang seringkali menggebu-gebu buat dia. Menuangkan rasa senang yang berlimpah ruah sampai terasa penuh di dada. Menuangkan senyum mesem-mesem gue setiap kali inget tentang dia. Menuangkan rasa excited gue setiap kali gue sama dia. Menuangkan rasa syukur gue setiap kali kita tertawa bersama, meskipun terhadap hal yang menurut orang lain tidak lucu sekalipun.

*berhenti sebelum orang-orang pada muntah gulali saking manis-manis menjijikan gimana gitu ini post* 😆

Nah karena hobi gue nulis dan menyimpan apa yang pernah gue dan koko tulis dalem chat/conversation kita itu, gue jadi menemukan beberapa hal yang terjadi di masa lampau 😛

Hal-hal absurd mengenai koko saat dia masih jadi (calon ) suwamih gue:

  1. Pernah bilang kalo seandainya gue jadi laki-laki, dia bakal berusaha untuk jadi gay. Demi kita tetap bersama. Wahahaha. Ya keleus dah masbro 😀
  2. Kirim message ngajak baikan setelah bikin gue bete. Tapi bukannya nulis *sodorin tangan* buat salaman, dia malah nulis *sodorin bibir*. Dih baikannya minta langsung enak banget sik huahahah 😛
  3. Pernah bohong bilang lebih cantik gue daripada VJ Franda, karena takut tar gue ngambek kalo dibilang lebih cantik Franda 😆
  4. Dulu kita pernah sok-sok ala Rapunzel sama Mother Gothel yang “I love you.” “I love you more.” “I love you most.” tapi koko ngelanjutin terus sampe “I love you the mostest of the mostest of the mostest” sampe akhirnya gue bilang “Actually I don’t mind losing, you know. You can be the winner.” baru deh dia berhenti -_-” Sungguh pasangan yang kompetitif 😀
  5. Ngedate di Grand Indonesia. Koko nanya “Mau makan apa?” Di otak gue lagi mikirin steak atau fish & chips jadi gue bilang, “Hmmm.. something western.” Dia menggandeng tangan gue dengan mantap, lalu mengajak gue dengan semangat masuk ke restoran… IMPERIAL LAMIAN. Sambil kemudian meyakinkan gue kalau makan di situ lebih enak 😐 Lidah cinanya emang seringkali lebih dominan LOL.
  6. Dulu waktu masih awal pacaran kalo gue ngambek, dia suka bikin pantun. Iye, pantun. Semacam, “Ce, jangan marah ya ce. Tiga dua satu itik. Olivia itu cantik.” Yep. Segeli itu lah dia dulu. LOL. Tapi gue nya jadi cekikikan seneenggg. Mihihihi *mureh kalo dipuji cantik* 😆
  7. Pantun yang lain, “Mawar merah bunga tulip. Jangan marah dong Lip.” Ya gimana mau lanjut marah sih, kalo perasaan gue malah jadi geli ngebacain pantunnya? Huahahah. *halah emang demen lah lo lip sama si koko* 😛
  8. Pantun yang lain lagi, “Burung pipit mandi di kali. Biarpun sipit, Olive cantik sekali.” Dibilang cantik sih, tapi kok ga seneng-seneng banget ya baca pantun yang ini. Hahahaha. Tapi lumayan bikin mesem-mesem bacanya 😀
  9. …dan ternyata masih banyak tulisan lainnya yang kalau gue tulis di blog ini bakal bikin orang lain eneg sama kita saking manisnya kita berdua. *lalu diludahin* HUAHAHAHAHA 😛

Manfaat dari tulisan-tulisan penuh perasaan dan screen-captured chat atau conversation gue dan koko adalah, kalo lagi berantem lalu ngebaca semua tulisan itu, rasanya jadi pengen buru-buru baikan hihihi ❤

Manfaat yang lain adalah bisa untuk kita ketawain bareng-bareng lagi sekarang, lalu buat saling meledek dan saling menghina betapa ‘manis najis’ nya kita dulu huahahah 😛

Dan manfaat utama yang sekarang langsung gue rasain adalah,

…Bikin jadi kangen, ih.

Message koko dulu ah.

 

 

 

37

REVIEW: Wedding Photography

Ini latepost abis ya huahaha. Asli kelupaan banget untuk review fotografer 😛

Untuk hari H, gue udah dapet paket fotografi dan video dari bridal. Tapi karena satu dan lain hal, paket dari bridal gue ganti jadi fotografi saja oleh My Way Photography, alias Johan temen kantornya koko.

Kecewa? Banget. Gue yang mestinya bisa dapet liputan video jadi mesti downgrade, memaksa puas cukup dengan foto-foto doang dan menghibur diri sendiri dengan ngomong “Ih kan ga ada juga yang nontonin video wedding sendiri terus-terusaaannn”

Iyain aja, namanya juga lagi menghibur diri sendiri ya 😛

Kalau kalian bertanya, trus kenapa maksa make MyWay Photography, yah kembali liat lagi beberapa paragraf sebelumnya, kalimat terakhir yang gue bold. Yah, itulah alasan kita maksain diri untuk berpuas dengan foto saja.

Koko yang ngeliat betapa kecewanya gue kalo ga ada video, sempet ngasih opsi gimana kalo tetep pake LeadPro alias paket dari Bridal, tapi ditambah dengan MyWay dan fotografer satunya lagi juga.

Duh tapi biaya nambah banyak banget, berjuta-juta. Selain biaya, pertimbangan gue adalah TIGA fotografer itu kebanyakan, yang ada malah bikin gue cranky kalo ntar jadi ribet di hari H.

Koko kekeuh mesti make MyWay, dan gue super ngotot mesti pake fotografer satunya lagi. Yang kita ga kekeuh mesti ada kan LeadPro, alhasil mereka lah yang kita coret, dan kita maksain MyWay masuk ke dalam paket bridal meskipun untuk itu video harus kita korbankan karena paket harga video mereka kemahalan untuk masuk dalam paket bridal gue. *dadah babay sama video kawinan, terutama sama momen pengucapan janji nikah* *masih sedih ingetnya* 😦

Tapi untungnya hasil foto MyWay bagus, tidak mengecewakan:

IMG_8361IMG_0097-2IMG_0079-2IMG_1101IMG_1012

11427759_1644642932437644_458334658001094330_nIMG_9846

IMG_0184IMG_9908

 

Poin plus dari MyWay Photography adalah: Hasil fotonya banyak, cukup banyak mengambil momen yang bagus dengan hasil foto yang bagus juga. Fotografernya alias si Johan asyik dan bersahabat.

Poin minus dari MyWay Photography adalah: Hasil jadinya cukup lama, sekitar beberapa bulan dan harga paketnya mungkin kemahalan kali ya sampe gue mesti ngorbanin video 😦

Hasil desain isi album perlu diperhatiin banget, karena kalo buat gue sih terkesan norak dan too much 😛

Koko sempet mau langsung approve cetak album, tapi gue tahan karena mau liat hasil desainnya dulu. Syukurlah gue liat dulu, jadi masih bisa minta revisi. Fiuh. Setelah revisi beberapa kali, akhirnya hasilnya mendekati keinginan gue dan dicetak jugalah itu album 😀

Nah, yang mau gue super highlight di postingan ini adalah sang fotografer yang satunya lagi.

Jeng jeng jeng.

Beliau adalah Pak Ranan Samanya.

Gue jatuh cinta sama hasil foto Pak Ranan sejak beliau jadi fotografer wedding cici gue. Sebenernya Pak Ranan ini mantan rekan kerja cici gue, tapi sekarang beralih profesi jadi fotografer yang hasilnya cihuy-cihuy abis.

Cihuy dalam pengertian, momen yang diambil suka unik dan candid, tapi hasilnya keren aja gitu. Menurut gue lah ya tentunya. Huahahah.

socmed_OliviaTasmika_076socmed_OliviaTasmika_234socmed_OliviaTasmika_058socmed_OliviaTasmika_102socmed_OliviaTasmika_181socmed_OliviaTasmika_241socmed_OliviaTasmika_146socmed_OliviaTasmika_220socmed_OliviaTasmika_265socmed_OliviaTasmika_240

Dan ini hasil foto Pak Ranan waktu kawinan cici gue:

Plusnya dari Pak Ranan adalah: Gue demen banget sama hampir semua hasil fotonya. Momen yang diambil suka beda aja dari fotografer yang lain 🙂

Biaya jasa fotografinya sangat terjangkau dengan hasil yang bagus. Hasil foto yang diberikan udah diedit, dan ada dua folder file juga yang high resolution dan yang udah di resize biar bisa diupload di sosial media. Hasilnya cepet.

Pak Ranan itu lucu! Suka iseng tapi menyenangkan. Waktu gaun gue sempet rada lepas jahitan tambahannya, Pak Ranan yang langsung sigap ngeluarin benang dan jarum untuk mau bantu ngejahitin. Komplit abis dah fotografer satu ini 😀

Minusnya adalah: Ada beberapa momen yang ga ketangkep kamera Pak Ranan, salah satunya wedding kiss. Padahal kan udah muhrim Pak, gak apa-apa dong mestinya untuk dipoto ya. Huahahahah 😛

Ga ada album hardcopy, jadi kalau mau cetak album mesti cetak sendiri. I did and it’s actually cheaper that way 😀

Tapi meskipun akhirnya ga ada video, gue bersyukur banget Johan dan Pak Ranan membantu mengabadikan momen-momen kawinan gue dan koko.

Terima kasih banget yaaaaa, hasil fotonya bagus-bagus ❤

Setidaknya untuk gue dan koko 😀

socmed_OliviaTasmika_280

Bersama Johan dan Pak Ranan, photo captured by Haris Prayudi

Hubungi Pak Ranan di sini kalau tertarik dengan Ranan Samanya Photography.

Hubungi Johan di sini kalau tertarik dengan MyWay Photography.

25

Suwamih (Part 3)

Lagi-lagi cerita kokosuwam.

1. Udah mau setengah tahun nikah, gue baru sadar kalau perlahan-lahan gue sepertinya mulai menggeser posisi dia di rumah. Hahahah.

Maksudnya, dibanding dia, gue lebih kayak anak papa mamanya. Kayaknya yang menantu itu malah dia 😛

Udah beberapa kali dia grabak grubuk nyari barang di rumah, lalu gue yang bakal tunjukin,
Kan disimpen di sini.
Kan barang itu adanya di sini.
Cari di lemari yang itu, adanya di rak nomor sekian.

Kalo keluar bareng papa mamanya, gue juga sering dikira anak papamer mamamer. Koko entahlah dikira sebagai apa. LOL 😀

Adeknya malaria, yang tau duluan malah gue.

Emaknya mau keluar kota, yang dikasih tau juga malah gue. Pas gue tanya, “Kan kita mau pergi juga nih, papa gak apa-apa kan ya sendirian di rumah?”

“Emang mama keluar kota ngapain?”

“Lah adekmu kan malaria.” *adeknya di luar kota*

“Oohhhh.” Dih oh doang, padahal kan dia udah tau dari semalem. Baru setelah itu dia lanjutin lagi, “Mestinya sih papa gak apa-apa.”

Jadi yang lebih kuatir soal orang rumahnya malah gue juga 😐

Apa karena anak laki ya? Jadi lebih cuek?

2. DUEL OTAK. Akhir-akhir ini di Path gue lagi banyak yang pamer skor mereka maen duel otak ini. Sejenis aplikasi game yang modelnya mirip cerdas cermat, asyiknya kita bisa duel dengan temen sendiri atau dengan stranger yang sama-sama maen game ini.

Gue install ini dengan tujuan mau duel sama koko. Tapi waktu gue mau install aplikasinya di henpon koko, ternyata henponnya lagi di kamar sebelah. Berhubung gue males, gue pikir ah ntar aja deh install-nya. Gue coba maen dulu ini aplikasinya, biar gue lebih familiar sama cara mainnya trus bisa ngalahin koko.

Fufufufu~

Setelah beberapa kali coba maen, gue baru sadar kalau ternyata pertanyaan yang diajukan itu susyeh-susyeh juga ya. Beberapa hari kemudian, gue maen duel otak di dalem mobil.

Gue sendiri udah ampe lupa untuk donlotin game ini ke henpon koko. Berhubung banyak ketemu pertanyaan yang menurut gue susah, akhirnya gue tanya koko yang lagi nyetir,

“Ko, mobil manakah yang menjadi mobil pertama yang terjual lebih dari 10 juta unit?”

Gue kasih tau pilihan-pilihan jawabannya. Koko diem sejenak, lalu ngasih jawaban yang ternyata bener. Iya ternyata bener, padahal gue skeptis loh koko bisa jawab dengan benar 😛

Ah tapi ini kan pertanyaan otomotif, wajar kalo laki-laki serba tau ya.

Tapi di pertanyaan-pertanyaan selanjutnya, tentang mitologi Yunani kuno, tentang tata bahasa, tentang sejarah dunia, tentang film-film, termasuk pertanyaan masa lampau kayak pada tahun 1970-sekian Olimpiade diadakan di mana, sampe pertanyaan “Ada berapa jumlah kitab dalam perjanjian baru?”

….Koko bisa jawab dengan benar!

Bahkan gue yang nasrani aja ga tau jumlah kitab perjanjian baru! *buka aib sendiri* *ketahuan beud jarang pegang alkitab*

😆

Seketika gue langsung menatap kagum dan takjub sama laki gue, ih kok ternyata koko pinter dan berwawasan luas bangeeettt?? Setelah 5 tahun bersama, gue baru tau seberapa pinternya dia loohhhhh hahahaha

😆

Seketika itu juga gue bersyukur lupa nge-install game duel otak di henpon koko. Ah kalo gini caranya mah pasti kalah lah gueeeee hahahahah 😛

Ketauan dah wawasan gue cetek 😛

3. Koko itu tau banget caranya bikin gue ketawa. Most of the times he knows really well which button to push, untuk bikin gue yang lagi kesel ato sedih jadi ketawa.

Pernah suatu waktu gue lagi rada kesel karena habis berargumen sama dia. Kita sama-sama diem. Gue manyun. Dia lempeng. Trus tiba-tiba dia nanya sambil nunjuk ke patung salib di kamar, “Ce. Kenapa patung Tuhan Yesus di salib ga ada pentilnya?”

Gimana bininya ga ngakak coba kaaannn. Huahahahaha.

Pertanyaan yang bikin gue mikir juga, iya ya, kenapa ga ada ya hahahah 😛

Minggu kemaren ini, gue mesti ke Pluit temenin papamer buat lunch, padahal gue udah bilang ke koko biar dia dan papamer aja yang pergi. Gue mau pake waktunya untuk tidur siang karena kurang tidur pas malemnya. Tapi dia ngotot gue mesti ikut juga.

Akhirnya pulang-pulang dari Pluit gue sakit kepala dan jadi cranky. Ga bisa tidur siang pula karena sampe rumah udah sore, mesti langsung mandi dan berangkat ke gereja. Pas udah mau berangkat, dengan serius dia tiba-tiba mempertanyakan kenapa patung Tuhan Yesus di salib gak ada bulu keteknya.

Gue jawab aja sekenanya, “Yah mungkin karena tak elok dipandang mata

“Berarti Tuhan Yesus shaving bulu ketek dong ce?”

Istrinya masuk mobil tanpa menjawab, tapi ngikik-ngikik denger jawaban suami, sampe lupa kalau lagi sakit kepala.

😛

Pas misa ekaristi udah mau kelar, dia tiba-tiba berbisik ke gue bilang “Oh aku udah tau loh kenapa ga ada bulu keteknya, soalnya kalo patung dari kayu ato logam gitu kan ribet kalo mesti diukir-ukirin bulu ketek segala. Susah, ce.”

Dengan nada seakan-akan dia pinter banget bisa jawabin pertanyaan itu. Padahal yang nanya kan dia sendiri  😐

Banyak banget momen-momen semacam ini.

Termasuk di saat gue lagi sedih, dipeluk dia, lalu dia bikin gue ketawa.

Sampe-sampe sambil ketawa itu gue sambil ngelap air mata, buang ingus trus lanjut ketawa lagi.

Saking banyaknya gue sampe ga bisa ingetin satu per satu. Tapi I do know really well that I love him because of that.

He just knows how to make me laugh.

🙂

 

laugh