22

Why I Decided To Say Bye

Warning: Postingan ini isinya negatif. Keselnya gue. Ngomongin orang. Hilangnya pertemanan. Jadi kalau lagi ga mau ngeliat yang negatif-negatif, jangan lanjut baca. Tapi biasanya makin negatif orang makin penasaran pengen baca kali ya, soalnya kan suka seru baca drama orang lain. Huahahaha 😛

Yuk ah cuss.

Belum lama ini gue menjaga jarak dengan salah seorang temen di kantor. Sebelumnya deket dan gue nganggep gue sendiri sebagai salah seorang temen baek dia di kantor. Tapi entah karena gue bertepuk sebelah tangan, apa kegeeran apa gimana, ternyata beberapa hal yang terjadi kayak membuka mata gue bahwa dia sendiri ga menganggap gue sebagai temen baik. Hehe.

Dan yang bikin sedih adalah, ternyata dia punya satu sifat yang sangat gue hindari dari seorang temen, yaitu: Suka bohong.

Sebenernya gue udah tau dia suka boong, cuma gue kira masih untuk hal-hal kecil yang sifatnya becandaan. Tapi ternyata hal sepele banget aja tuh dia bisa boong juga. Ini gue kasih contoh aja ya, tapi bukan dari kejadian yang sebenernya, cuma contoh kasus yang kira-kira mirip aja.

Contohnya lagi ngobrol santai di kantor dan gue nanya, “Tadi pagi lo sarapan apa?” dan dia jawab “Makan bubur”, trus gue tanya lagi, “Oh makan bubur, lagi sakit?” “Ngga sih, tapi bingung mau makan apa, yaudah deh jadi makan bubur aja.” kemudian kita lanjut ngomongin hal lain.

Percakapan wajar, ga ada yang aneh, ga ada yang lain dari biasanya. Tapi sebenernya, dia udah bohong karena sebenernya gue sempet ke kantin pagi itu dan ngeliat dia makan nasi uduk. Aneh kan? Ga tau kenapa dia memilih untuk berbohong, tapi percakapan itu bener-bener seperti percakapan biasa di hari yang biasa tanpa ada hal yang harus bikin gue paranoid.

Tapi setelah tau kalo dia bisa bohong semudah itu, secepat itu, dan sesantai itu, bikin gue jadi bertanya-tanya gimana gue bisa percaya lagi sama dia? Kalo untuk percakapan begitu aja dia bohong?

Sebenernya trigger utama gue jadi jaga jarak sama dia sih jauh lebih parah dari itu, tapi kemudian ada tambahan kejadian sepele barusan yang bikin gue jadi mempertanyakan selama ini cerita-cerita dia ke gue beneran apa bohongan? Sampai mana bisa gue percaya?

Jadi.. yah begitulah. Gue putuskan kita jadi rekan kerja biasa aja, ga usah sedekat dulu yang selalu makan bareng, curhat-curhatan, dll.

Ini bukan pertama kali. Gue udah pernah langsung ambil langkah seribu ngejauhin temen kantor (sebut saja Anggrek) yang dulu bisa ngotot dia jujur ampe sumpah-sumpah segala, tapi ujung-ujungnya ngaku juga kalo dia bohong. Ditambah nih orang memutarbalikkan fakta pas cerita ke temen lain.

Kejadiannya: Gue denger cerita dari si Mawar kalo dia lagi sedih sama Delima. Mawar ini hamil sebelum nikah, dan pas dia cerita ke si Delima, Delima ini ngomelin dia kok bisa malah sampe hamil, makanya dijaga dong blablabla gitu deh ya. Nah gue tuh baru denger cerita dari Anggrek kalo si Mawar kayaknya lagi jaga jarak sementara ama Delima. (Waktu itu kita masih satu circle pertemanan jadi masih saling berbagi cerita) trus gue ngomong lah sama si Anggrek, oh alesan si Mawar jaga jarak sama Delima ternyata karena dia sedih ngerasa Delima ga supportive, malah ngomelin dia. Maklumlah hormon bumil ya, maunya disayang-sayang tapi kok malah diomelin, jadi baper.

Eh tau ngga si Anggrek ngomong apa ke Delima?

“Delima, gue denger dari Olive, lo suruh si Mawar aborsi ya??”

Marah lah si Delima ke Mawar karena dia ga pernah ngomong begitu. Mawar juga ngoceh dong ke gue, kok bisa nyampenya gitu padahal kan dia ga ngomong begitu ke gue. Pas gue konfrontasi, si Anggrek cuma dengan santai bilang “Eh iya, gue salah ngomongnya.”.

-_-

Padahal udah jadi heboh. Sejak itu juga gue langsung bye-bye deh untuk temenan sama Anggrek. Serem gue sama orang begini.

Kejadian terakhir yang baru saja terjadi adalah, gue memutuskan untuk unfollow instagram dan blog salah seorang blogger.

Mari kita sebut B. Awal gue ketemu si B ini sebenernya menurut gue anaknya lucu, asyik dan seru.

Super pede. Which, somehow, becomes her trademark.

Tapi entah itu emang dia yang sebenernya ato that’s what she wants people to believe how she is. (Duh diomelin deh nih gue pake bahasa indonesia campur inggris gini dalem satu kalimat lol).

Anyway, suatu hari dia posting di IG pendapat dia mengenai cara seorang seleb kasih makan anaknya. Jadi concern si B pertama adalah: Cara ngasih makannya salah. Lalu banyak yang komen. Kebanyakan emak-emak sih emang hahaha. *sentil satu-satu emak-emak yang pada baper*

Gue saat itu masih kalem. Masih biasa aja. Gue merasa yang dia omongin sih ada benernya dan ada salahnya. Gue setuju untuk beberapa hal namun juga ga setuju untuk hal yang lain.

Lalu dia dikomen beberapa orang yang menyatakan bahwa kurang lebih cara ngasih makan mah sesuka mama yang mau ngasih aja, kan tiap ibu tau yang terbaik buat anaknya. Ntar juga B bakal tau kalo dia jadi seorang ibu.

Eh dia kok terkesan kesel pas dikomen-komen “Bakal tau ntar kalo udah punya anak sendiri”. Dia dengan teges bilang dia toh ga mau punya anak. (which is completely fine).

Tapi gue ngerasa tersentil saat dia bilang bahwa dia ga perlu punya anak untuk memahami. Dia ga perlu menjadi seorang ibu untuk mengerti, karena dia bisa ngerti dan paham dari ngeliat ibunya, ditambah dia pernah ngajarin anak-anak.

Hmmm. Kalo gitu seharusnya semua yang menjadi tenaga pengajar anak bocah udah bisa jadi parenting expert ya. Pfftt.

Gue memutuskan untuk nimbrung. Komen gue kurang lebih ngasih tau kalo dulu gue juga suka merasa apaan sih saat nyokap gue bilang kalo suatu hari nanti gue akan mengerti saat gue menjadi seorang ibu. Bahkan saat udah menikah pun gue masih ngerasa ih apaan sih. Tapi begitu udah punya Mireia, gue baru bener-bener paham, oohh ini toh maksud nyokap gue.

Ternyata bener. Ternyata memang harus tunggu sampe gue sendiri punya anak dulu baru deh gue paham. Seberapa banyak pun teori yang gue lahap, seberapa lamanya gue ngeliatin orang lain mengasuh anaknya, seberapa seringnya gue bantu orang merawat anak mereka, tetep aja gue ga akan bener-bener ngerti sebelum gue sendiri punya anak.

Beneran deh. Lo mau sok pinter kayak apapun ga bakal bisa bener-bener ngerti karena rasanya tuh beda. Semua emak-emak pasti setuju sepaham sesuara deh sama gue lol.

Concern B selanjutnya adalah bahwa karena si seleb ini public figure, maka kalo dia posting kan tar orang-orang bisa ikutan caranya dia padahal salah.

B kemudian posting lagi screenshot pendapat seorang dokter untuk mendukung pendapatnya. Which is, once again, completely okay. Tapi dia (menurut gue) menelan mentah-mentah tweet nyinyir si dokter  dengan posting di caption mengutip kembali omongan si dokter, yang mana mengatakan bahwa kalo anak-anak pada sampe sakit (karena cara pemberian makan yang menurut dia salah itu) tar berobatnya pake BPJS dan termasuk di dalamnya berarti kan pake duit BPJS dia. Kelas 1 pula.

Nah di sini gue komen lagi dong. Lebih keras daripada komen gue di postingan pertama, tapi sebenernya sih ga pake marah-marah kok. Ga pake emosi, gue cuma mau ngelurusin bahwa ga bisa plek-plekan nyalahin si seleb dengan posting cara kasih makan anaknya. Wong anak kan anak dia. Kalo kemudian orang-orang pada ikut-ikutan cara dia ngasih makan anak, yang salah yang ikutan dong. Iya gak sih?

Logikanya gitu ga sih?

Masa kalo ada seleb posting makanan-makanan enak melulu, trus banyak yang ngeliat jadi ikut-ikutan, trus jadi kolestrol ato diabetes, trus jadi kudu berobat pake BPJS… Kita jadi nyalahin si seleb yang posting?

Bukankah kita sebagai pembaca yang seharusnya menggunakan otak kita untuk berpikir, ini cocok ga untuk saya ikuti. Ini baik ga untuk saya tiru. Begitu ga sih?

Menurut gue sih gitu. Terserah lah ya menurut kalian begitu apa ngga. *Loh kok nyolot* Huahahaha.

Trus kalo mengenai BPJS, yah namanya pun fasilitas kesehatan dari pemerintah untuk berobat ya. Kalo emang segitu keselnya duit BPJS dipake buat orang-orang pada berobat karena kebodohan sendiri, mestinya tiap hari tongkrongin RS Dharmais trus marah-marahin orang yang berobat kanker paru karena merokok.

“Bapak sih, merokok! Udah tau merokok bahaya! Bapak ga baca itu peringatan di bungkusan rokoknya?! Sekarang kanker paru kan! Berobatnya pake duit BPJS kan! Duit siapa itu BPJS hah?? Ada duit saya juga! Kelas 1 pula!”

Sebenernya gue udah ga mikirin soal postingan B lagi. Gue juga ga merasa postingan dia atopun komen-komenan kita harus bikin gue unfollow. Berargumen itu hal yang wajar. Kita punya pendapat berbeda pun wajar. Saling mendengarkan pendapat orang lain membantu membuka pikiran kita bahwa ternyata orang lain bisa berpikiran 1234 saat kita mikirnya 5678.

Tapi kemudian B membuat referensi terhadap postingan instagram tersebut di blogpostnya. Alhasil gue iseng ngeliat lagi tuh postingan… dan menyadari bahwa ada komen-komen yang dia hapus. Komen gue yang keras di postingan kedua ga dihapus. Tapi komen pertama yang lebih ‘halus’ dihapus, komen-komen balasan dia terhadap komen orang lain dihapus, disisakan yang (menurut gue) ‘manis-manis aja’. Contohnya komen dia berterima kasih untuk nasihat-nasihat. Padahal nasihatnya aja dihapus lol. Kemudian disisakan juga komen-komen yang terkesan ‘menyerang dia bertubi-tubi’.

Gue jadi inget di hari postingan instagram itu lagi banyak dibahas dan menerima komen, sempat ada komentar entah dari B atau dari temannya bahwa orang-orang yang tidak setuju dengan pendapat B terkesan seperti ‘hater’.

Lol.

Kalo menurut gue.. (lagi-lagi menurut gue karena kan ini blog gue ya, ga suka ya ga usah dibaca, ato unfollow aja gue, bwek! Hahahahah 😛 Ih olip nyinyir ih) beda pendapat kan wajar banget ya.

Kalo kita ga setuju sama suatu hal trus menyuarakan pendapat kita di publik ya harus siap dengan pendapat-pendapat orang lain yang tidak setuju sama kita juga dong.

Kecuali… kita posting itu maunya cuma dapet dukungan doang. Pokoke ga mau dikomen yang ga sependapat, apalagi dikritik. Hati panas. Hati tak senang. Hati ga kuat, massss. Pokoknya setuju dong sama eike! Nah kalo ini kadang gue gini nih pas cerita ke koko. Jadi gampang esmosi kalo koko malah ga setuju HAHAHAHA #kokcurcol

Balik lagi ke B, gue jadi bertanya-tanya kenapa ya dihapusss? Padahal dengan dia menghapus komen-komen itu, bikin orang yang baru baca itu merasa kita macem ngebully dia rame-rame.

Padahal kalo menurut gue (duileh lagi-lagi menurut olip, bosen aahh), kan cuma pada menyuarakan pendapat ya. Sama seperti dia menyuarakan pendapatnya mengenai cara si seleb kasih makan anaknya. Cuma kebetulan kebanyakan mak-mak yang komen emang kontra terhadap pendapat dia, dan komennya panjang-panjang. Sedangkan yang pro komennya dikit-dikit. Tapi ya rapopo toh? Mestinya yah. Jadi… Kenapa dihapus ya komen-komen dia yang ngebales kesel dibilang baru ngerti ntar setelah punya anak? Kenapa dihapus ya komen gue? (Ih olip mah gitu, baper komennya dihapus. Hakhakhakhak)

Trus di blogpost terbaru dia, dia juga bilang postingan dia soal seleb membuat dia di unfollow beberapa orang. Sementara gue dapet informasi bahwa dia sendiri juga unfollow dan nge-block beberapa orang setelah ‘insiden postingan seleb’.

But she made it seems like she was the victim.

Just because she posted something like that and people oppose her opinion, those people unfollow her. Hiks hiks.

Padahal yah gak gitu-gitu banget juga. Kayaknya dia sendiri unfollow beberapa orang yang komen kontra di postingan dia. Cuma kan orang ndak tau ya. Dia tulisnya kan cuma bagian yang dia jadi korban unfollow.

Jadi ya dia korbannya aja deh pokoke. Kita haterzzz.

Setidaknya, itulah kesan yang gue dapatkan.

It was a shame since I initially thought of her as a funny and bubbly girl.

Ternyata oh ternyata, I can’t handle the drama she offered.

So I said bye to the mere friendship that was formed from blogging.

Btw kalo kalian… hal apa yang kira-kira bisa bikin kalian ilfil dan berhenti temenan? 🙂

Note: Gue memutuskan ga temenan sama B (or maybe just be an acquaintance of her and vice versa) karena ada caranya dia yang ga cocok di gue, tapi tentunya banyak orang lain yang cocok sama dia dan merasa dia asyik-asyik aja. Jadi buat yang tau siapa B, jangan sebut inisial aslinya apalagi tulis namanya ya untuk menghindari terciptanya imej tertentu buat orang lain. Nuhun.

Advertisements
38

Setelah Kenal Takut Tak Sayang

Ketauan banget ga ada kerjaan ya ampe bikin beginian lagi? Huahahaha 😛

Berhubung dikomen beberapa temen kalo postingan gue sebelum ini kurang seru karena cuma kayak lagi isi biodata *lirik mira. Lol*, gue bikin postingan ini deh untuk kasi tau beberapa fakta tentang gue yang.. hm.. bikin gue malu karena berupa aib menurut gue dan yang bikin gue malu karena emang malu-maluin hahaha.

  1. Waktu kuliah, gue dan temen-temen sekelas bisa pada nonton video bokep. Selain di kelas, di kostan juga bisa rame-rame nonton bokep di ruang tamu. HAHAHAHA. Aduh mati malu banget dah nulis ini. Maklum isinya perempuan semua sih ya, jadi pada ga pake malu-malu segala dah. Trus kalo lagi nonton gitu, kita sambil bahas. Ih kayaknya sakit yah. Kalo dibegini-beginikan itu ntar bisa gini ga sih? *isi sendiri aja begini begininya huahahah* Yah pokoke dibahas lah lol. Dan biasanya dvd bokep itu beredar dari satu kostan ke kostan lain, gue masih inget kostan gue dapet operan dvd bokep Miyabi 7 episode (7 keping dvd!!). Gue nonton ga sampe 5 menit trus ilfil, sampe sekarang gue ga demen ngeliat si Miyabi hahaha.
  2. Masih berkaitan sama dunia perbokepan (LOL!), waktu kuliah, temen gue ada yang sakit hati sama mantannya karena mantannya ternyata punya pacar lain di Bandung (dan temen gue ini ternyata justru si selingkuhan, tanpa dia ketahui). Saking sakit hatinya, dia minta gue bantu ngehack FB si mantan. Kita masukin foto-foto bokep gitu ke FB nya tuh cowok, kebetulan dapet foto-foto yang size badan pasangan di foto mirip banget sama size badan mantannya & si pacar Bandung itu. Jahat yeh. Tapi waktu itu berasanya kayak “SUKURIN LO!” gitu hehehe *senyum meringis nahan malu*
  3. Bahasa inggris gue pas-pasan dan terkadang masih suka ngaco grammarnya. Tapi… gue suka jadi Grammar Nazi. Huahahaha. Maafkan yah. Padahal biasanya orang-orang kan pada sebel ya sama grammar nazi, tapi gimana dong, kadang gemes aja. Grammar dan punctuation itu penting loh. It’s knowing “Your shit” atau “You’re shit” 😛 atau misalnya “Menurut kabar burung Tono sakit” bisa jadi 2 arti berbeda kan kalo tanpa koma. Huahahah. Tapi oh tapi.. gue sendiri masih suka salah juga mihihihi. Ga tau malu yeh koreksi orang lain padahal sendirinya tak sempurna. Tapi ya…. seperti yang kita ketahui bersama, kesempurnaan itu hanya milik Allah, kawanku. (AIH SYEDAAAPPP) hahahaha
  4. Gue ceroboh banget. Gue selalu serem kalo ngelewatin area barang pecah belah. Ngeri kesenggol. Ini juga salah satu alasan gue belom berani belajar bawa mobil. Lah gimana mau bawa mobil, bawa badan sendiri aja suka nubruk sana sini. Misalnya gue mau ngelewatin jarak antara orang yang lagi duduk sama meja di belakangnya. Gue yakin banget gue bisa ngelewatin tuh jarak tanpa bersentuhan sama meja maupun sama orang yang lagi duduk. Tapi taunya nubruk salah satu. Bahkan saat jalan di jalan yang lebar aja, gue bisa nyenggol orang lain. Huahahaha. Yang disenggol kesel kali ya, gile jalan segini gedenya masih aja nabrak gue! Lol. Maafkan, abis gue kok berasanya ga bakal kenaaaa, tapi kok ya kena juga 😛 Trus kalo megang barang juga bisa tau-tau jatoh. Jalan di jalanan mulus tau-tau kesandung. Aneh ya. Hahaha.
  5. Waktu kelas 1 SD pernah dapet nilai nol pas ujian, trus biar ga ketauan tuh kertas ujian gue lipet jadi pesawat-pesawatan dan gue terbangin keluar jendela bus jemputan. Bodohnya, itu gue lakukan pas bus lagi ngetem di sekolahan nungguin temen-temen gue yang lain. Jadinya diambil sama si om sopir dan dikasih ke bokap nyokap. Habis deh abis itu gue disabet pake iket pinggang bokap. Lol.
  6. Sering berada dalam situasi mau comblangin orang ato bantuin temen (cewek maupun cowok) jadi perantara antara dia dan gebetannya, tapi ujung-ujungnya si cowok malah jadi suka sama gue. Gue ampe pernah dimusuhin temen cewek karena ini, dan pernah juga jadi disebelin sama gebetannya temen gegara si gebetan ini sebenernya udah suka juga sama temen gue (cowok) eh tapi kok temen gue malah belok, jadinya mau sama gue ajah. Dan.. psstt.. dulu si koko juga sebenernya mau gue comblangin sama bff gue. HAHAHAHA. Duh malu. Tapiiii kalo si koko dari awal emang udah naksir gue kookkk. Hahahaha. Jadi emang gagal deh usaha buat comblanginnya. Trus sejak sama si koko, dia ga kasih gue jodoh-jodohin ato comblang-comblangin orang lagi. Bahaya, katanya. Hahahaha.
  7. Suka bacain plot film di Wikipedia. Apalagi yang horor-horor gue ga berani nonton macam Saw, The Exorcist, dll. Jadinya gue bacain aja jalan ceritanya kayak apa. Trus kalo ngobrol sama orang, bisa ikutan kayak gue beneran ngerti dan nonton, padahal cuma baca plotnya doang. Hihihi. Padahal gue ga mungkin banget nonton film horor maupun slasher karena gue takut. Gue paranoid sama yang serem-serem karena suka ngebayangin yang kagak-kagak di dalem otak. Misalnya lagi mandi trus shampooan sambil merem, bisa tau-tau ngebayangin, duh pas buka mata bakal ada muka serem ancur-ancur berdarah gitu ga ya mandangin gue persis di depan muka gue? Trus takut sendiri. Trus pas buka mata, sampe ndongak ngeliat ke langit-langit juga mastiin ga ada cewe berambut pajang merayap di atas langit-langit. HUAHAHAHAAHA. Iyah. Gue segitu parnonya. Itu ga pake nonton loh. Ga pake nonton aja begitu. Apalagi nonton cobak. Hih. Syeram.
  8. Ga terlalu bisa berada di ketinggian karena berasa mau jatoh. Oke ini biasa. Banyak orang yang begitu. Tapi yang agak tidak biasa adalah, gue kalo berada di tempat tinggi kudu ada pagar batesan minimal setinggi dada. Kalo yang di bawah itu, misalnya sepinggang doang pagernya, gue ga berani deket-deket. Jadi kalo di mall yang pagernya rendah, gue pasti jaga jarak. Ato kalo gue maksa jalan deket itu pun pasti gue deg-degan. Kenapa? Soalnya gue berasa gue pengen loncat. Hehe. Aneh ya. Gue malu loh mengakui ini hehe. Freak banget yak. Entah napa gue ngerasa kayaknya ada dorongan aja gitu berasa pengen ‘coba-coba’ untuk terjun ke bawah. Hehe. Hehehe. Hehehehehehe plis jangan bilang gue freak meskipun ini freak. Please. Setidaknya bilang dalem hati aja yaaa hahaha 😛
  9. Pernah bikin mati seekor kura-kura. Peliharaan by accident karena dia nyasar depan rumah gue dan tetangga bilang ga ada yang tau punya siapa. Akhirnya gue piara. Awal-awal excited. Lama-lama bosen soalnya kura-kura kan gitu aja yah. Ga bisa diajak maen kayak anjing. Trus karena bego miaranya, gue taro dia ke dalem kotak sempit yang cuma seukuran badannya aja, dan diisi air. Gue masih SD deh kalo ga salah waktu itu. Trus melupakan dia akhirnya. Tau-tau pas gue liat lagi, udah tinggal cangkangnya doang, badannya kayak ancur gitu kerendem dalem air 😦 Sampe sekarang gue masih bersalah banget dan bertekad suatu hari nanti mau pelihara kura-kura dengan baik dan benar sebagai penebusan rasa bersalah gue. Tapi belom kesampean. Sorry, Sunday. Sorry for not treating you well. Sorry for being so stupid. Sorry for insisting to have you as pet but forgot your existence. Sorry for not learning that you actually a land tortoise that didn’t need to live in water. Sorry that you have to went through all the agony I caused you. Sorry 😦
  10. Drama queen. Drama beud. Lol. Gue bisa melebay-lebaykan suatu hal untuk cari perhatian koko. Hahahahaha. Apalagi gue suka banget diperhatiin dan disayang-sayang, jadi kalo gue ngerasa koko kurang perhatian ato kurang sayang-sayang gue, pasti mulai deh gue bertingkah dan drama. Hahahaha maap yah ko. Bear with me for the rest of your life yaaahhh 😛

Oke 10 aja deh. Kalo makin banyak tar gue semakin merasa ditelanjangi. Aw malu.

Hahahah. Tapi beneran loh, gue merasa malu nulis ini semua but somehow agak lega juga. Hehe. Weird huh.

Semoga sih udah tau ini semua tapi kalian tetep mau temenan sama gue yaaaa lol. But you know what, it takes a freak to be friends with another freak. Jadi kalo kita bisa cocok temenan… yaaahh kita tau sama tau aja lah yaaaa. HUAHAHAHAHA.

*lalu dijauhin semua orang*

LOL 😀

35

Tak Kenal Maka Tak Sayang – versi Olip

*tring*

Muncul karena di summon Ribka hahaha.

Bermula dari ratu blogger a.k.a Episapi yang ingin kita semua saling mengenal lebih baik, gue di tag Ribka yang di tag oleh Epoi. Semoga makin banyak yang ngetag kesana kemari biar makin bisa saling kenal ya *tebar kecup* *terima dong plis* *ga pake ilernya Reia kok*

So.. Here are 15 facts about Olivia D.

  1. Nama babtis gue Godeliva. Artinya  “Disayang Tuhan”. Kece ya? Gue pilih sendiri loh karena gue babtisnya pas SMP kelas 2. Tapi faktanya gue pilih tuh nama bukan karena artinya, melainkan karena gue nyari nama babtis yang berinisial G. Gegaranya saat SMP itu gue tergila gila sama penyanyi yang namanya Gareth Gates. Muahahahaha. Jadi demi nama samaan inisialnya ama si Gareth aja. Dulu ampe ada kliping tentang si bang Gareth segala, sekarang mah mendingan Garrett popcorn aja deh lol.
  2. Insecure. Like… Seriously super insecure. Untuk lebih jelasnya ada di blogpost gue ini.
  3. Ga bisa multitasking. Kalo lagi ngerjain satu hal yaudah kudu fokus di hal itu dulu, contohnya gue ga bisa telponan sambil bikin surat. Yang ada omongan gue jadi ngelantur ato hasil ketikan gue jadi ngaco. Lol.
  4. Suka baca manga alias komik jepang. Suka banget banget banget. Gue bisa diajak ngobrol berdasarkan pengarang yang gue favoritin kayak Ono Eriko, Kyoko Hikawa, Usami Maki, Maki Enjoji, Aoyama Gosho, Yoshihara Yuki, Yasuko, Nunoura Tsubasa, aaahhh aku cinta mangaaa hahaha. Tapi the best manga ever? One Piece by Eichiro Oda. BEST BANGET! Lol. Iya gue demen komik cowok juga, termasuk Kungfu Boy, Fight Ippo, Dragon Ball, dll hehehe.
  5. Kuliah di Akademi Sekretaris Tarakanita karena disuruh nyokap, biar cepet lulus (D3) dan bisa cepet kerja bantu ekonomi keluarga. Tapi alasan utama setuju kuliah di sono adalah karena dijanjikan ga ada mata kuliah itung-itungan angka muahaha. (Ternyata tetep ada mata kuliah basic accounting)
  6. Nama gue terinspirasi dari artis bernama Olivia Hussey. Kata bokap karena pas nungguin gue dilahirkan, bokap lagi nonton film yang dibintangi dia. Kalo kata nyokap, karena si Olivia Hussey ini artis tercantik (pada masanya). Bangga gitu kan gue. Trus gue dan cici gue search di google image, eh ada foto-foto doi lagi topless -_-” Dan menurut kita, dia ga cantik-cantik amat. Biasa ajeh. Ga jadi bangga deh gue. Hahaha.
  7. Suka makan udang. Tapi alergi. Lah cemana. Hahaha. Jadi dalam beberapa tahun sekali suntik untuk menekan reaksi alerginya (bentol-bentol gede dan gatel sekujur badan)
  8. Pernah kepengen nikah sama cowok yang ras nya afro-amerika. Menurut gue mereka ganteng.
  9. Tinggal di kota yang berbeda dengan cici dan nyokap. Cici gue di Surabaya, nyokap di Batam, gue dan adek gue di Jakarta. Semoga suatu hari bisa ngumpul semua tinggal di kota yang sama. Terutama gue, cici dan nyokap. (Adek mah melanglang buana aja, kita happy kalo dia bisa keliling dunia hehehe)
  10. Lebih suka Tangled (Rapunzel) daripada Frozen. I don’t really get Frozen Fever, what makes Frozen so special? Rapunzel is funnier.
  11. Muka jutek, mulut judes, suara kenceng kayak nelen toa, omongan suka kasar, ga peka dan nyinyir. Lengkap sudah paket untuk disebelin orang. Lol.
  12. Karena poin no. 11, ga punya banyak temen deket. Cuma beberapa aja yang bener-bener deket banget banget, dua di antaranya cici dan suami. *masukin aja biar agak banyak* hahahaha 😛
  13. Kalo makan soto dan bakso dan segala kuah dan sop, ga boleh pake kecap manis. Ga doyan. Merubah citarasa. Tapi kalo telor ceplok malah doyan pake kecap manis.
  14. Dulu waktu SD ga suka makan sayur dan kalo makan kudu satu macem lauk doang. Misal nasi sama ayam goreng doang. Ga boleh nasi, ayam goreng dan tempe tahu. Hahaha
  15. Hanya bisa tertawa karena merasa lucu. Ga bisa ketawa untuk menyelamatkan suasana. Gue berkali kali ketawa palsu dan berkali kali gagal. Contohnya boss cerita sesuatu yang seharusnya lucu, tapi gue ga ngerti. Tapi gue ketawa aja hahahahaha gitu, trs bos gue nanya “Kamu ngerti?” Gue cm bisa jawab dengan datar “Nggak.” Awkward ya lol. Gue kalo ketawa palsu keliatan banget dipaksainnya hahaha. Jadi sekarang kalo gue ga ngerasa lucu atau ga ngerti becandaannya, cuma senyum ato “Ehe” gitu doang ato terus terang bilang “Sorry I don’t get the joke :(“

Sudah merasa lebih kenal dekat dengan gue belum? *kedip kedip manja*

Hahaha.

Selanjutnya gue tag Diedie, Valin, Nola, Indri dan Ninie 😀

34

Panggilan Tas

Biasanya kalo manggil pasangan kan kita ada panggilan sayang tertentu ya, entah itu daddy kah, papi kah, sayang kah, honey kah, beib kah, ato bahkan myhoneybunnycutiepie.

Seperti yang terpampang jelas dan nyata di blog ini, gue manggil suami “Koko”.

Cukup banyak perempuan lainnya yang manggil pasangan mereka koko. Lebih banyak lagi yang manggil abangnya koko. Tapi yang paling banyak adalah yang manggil penjual handphone bermuka oriental dengan sebutan koko.

Nah karena begitu banyaknya koko-koko di dunia, alhasil di saat emergency seperti ini:

Situasi #1: Gue lagi gendong Reia di tengah supermarket. Terpisah dengan koko. Ga lama kemudian, ngeliat si koko lagi celingukan nyari kita tapi dia malah jalan semakin menjauh sambil ngeliat-ngeliat ke setiap lorong. Mau nyamperin, tapi masih ada yang perlu gue beli di lorong tempat gue berdiri. Males bolak balik kan yah. (Pantes perut lo masih gendut kayak hamil 5 bulan, shaayyy)

Masalah: Mau telepon, tapi tangan ga bisa ambil handphone yang ada di dalem backpack.

Solusi: Manggil koko ajah.

“KO! KOKO!”

Solusi yang brilian, dalam sekejap membuat koko langsung menoleh dan nyengir ngeliat gue dan Reia.

Tapi kemudian membuat masalah baru:

Tidak hanya koko, semua pria bermuka oriental yang mendengar panggilan gue (buat si koko) NOLEH NGELIAT GUE DAN REIA.

….

krik. krik. krik.

Sorry I was calling out for my husband, not you or you or you, and not you either. Sorry. My fault.

*Lalu pura-pura ga tau dan bales cengiran koko*

Okeh.

Setelah kejadian berkali kali, akhirnya gue ubah panggilan gue buat koko di saat-saat emergency begitu.

Situasi #2: Reia lagi bobo di gendongan gue. Gue lagi ngantri beli cemilan. Koko ke toilet dan ga tau gue beli cemilan. Dia keluar dari toilet dan berjalan ke arah yang menjauh dari gue.

Masalah: Tas gue beserta handphone ada sama koko, dan gue udah di tengah antrian yang cukup panjang.

Solusi: Manggil koko aja.

“TAS! TAS!”

Solusi yang luar biasa. Koko langsung menoleh mencari arah suara dan ngeliat gue.

Tapi tidak hanya koko yang menoleh,

Belasan pasang mata perempuan pun ikut menoleh ngeliat gue.

Uhm…. bukan, bukan tas yang lagi kalian cantolin di pundak atau ketek, buibu. Tas itu suami saya. Eh bukan. Bukan berarti saya kawin sama benda buat naro barang dan bisa dibawa kemana-mana itu. Saya kawin sama manusia kok. Pria bernama Tas. Tasmika. Bukan tas berbahan mika. Eh. Uh.

Hmmm.

*nangis di pojokan* *lupa sama antrian*

NAPE SALAH MULU SIH AH MANGGIL LO?

*tendang si koko*

Hahahahahah 😛

Tapi akhirnya sekarang… saat berada di situasi sejenis, gue manggil dia,

“TASMIKA!!”

Setidaknya mengurangi orang yang geer berasa kepanggil.

Hufh.

Kalo kalian saat manggil pasangan, apakah banyak yang ikut menoleh?

33

Kenapa ya… (versi menjelang pilkada)

Gue berasa masih punya banyak utang postingan tapi kok ya akhir-akhir ini malessss banget buat nulis huhuhu.

Berasa ga sempet blogwalking juga, jadi maafkan daku ya teman-teman, janji deh bakal secepatnya kembali mampir ke blog kalian dan baca cerita terbaru dari kalian *tiup kecup*

Anyway, rehat sejenak dari segala postingan bersifat keibuan, gue cuma lagi bertanya-tanya aja akhir ini,

Kenapa ya… kok masih banyak orang yang segitu antinya punya kepala daerah non-muslim? Padahal ini kepala daerah, sisbro. Bukan cari pasangan hidup.

Gue sih ga mau nganggep mereka sebagai pemimpin karena kok konteksnya kayak boss. Trus gue jadi inget becandaan “Peraturan pertama, boss tidak pernah salah. Peraturan kedua, seandainya boss salah, kita kembali ke peraturan pertama.”

Ih malesin banget kan kalo punya kepala daerah trus kita berasa kayak bawahan yang cuma bisa pasrah aja seandainya si atasan nyebelin.

Beberapa tahun belakangan ini, gue untuk pertama kalinya merasa bahwa Gubernur DKI Jakarta itu bukan pemimpin.

Lah kok.

Iya. Bukan pemimpin karena kok ya ‘bisa disuruh-suruh’ ato ‘dikomplain’. Ada birokrasi yang dipersulit, ngadu, dibenerin. Ada pungutan liar, ngadu, dibenerin. Ada kali/got yang banyak sampahnya, tinggal ngadu juga “Pak, di kali daerah AAA banyak sampahnya numpuk.”, besok bersih.

Bahkan nih ya, pernah salah satu sudin tebang pohon-pohon yang tumbuhnya mulai merajalela menghalangi jalan tapi setelah itu tidak mau mengangkut puluhan pohon yang sudah ditebang karena satu dan lain hal. Sementara warga juga ga bisa angkut sendiri karena biaya angkutnya mahal. Akhirnya warga sekitar laporan aja via sms. “Pak, di daerah ABC ada pohon-pohon bla bla bla bla, tolong dibereskan.”

Besoknya, tuh puluhan batang pohon yang gede-gede sudah hilang.

Nah loh.

Mana ada ceritanya kita nyuruh-nyuruh pimpinan beresin sampah, beresin batang pohon di jalanan?

Jadi kenapa ya… kok ada yang anti banget, takut banget memilih kepala daerah non-muslim? Padahal ini kepala daerah dipilih untuk disuruh-suruh kok. Disuruh kerja, kerja dan kerja! Hahaha.

Trus…

Kenapa ya… Kok banyak banget orang dari luar daerah DKI Jakarta yang ikutan ribet sama pilkada DKI Jakarta? Bukan pemegang KTP Jakarta tapi kerja di Jakarta sih masih ngerasain loh ya kebijakan-kebijakan pemprov DKI. Tapi yang tinggalnya nun jauuuuuuhhhhhhhh sampe beda pulau sama DKI Jakarta, itu kok ya ikutan repot?

Apakah permasalahan hidup mereka kurang banyak sampe ikut-ikutan sibuk sama pilkada DKI Jakarta? Lol 😀

Kalo ikutan sibuknya dalam pengertian positif sih ngga apa-apa, lah ini menebar kebencian. Menyebarluaskan berita-berita yang ga jelas kebenarannya. Ada juga yang ikutan memperjuangkan biar DKI Jakarta jangan sampai dapet kepala daerah non-muslim. Lah sampean ini tinggalnya di Sumatra. Untuk ke Jakarta aja mesti nyebrangin lautan luas, ngapain segitu takutnya Jakarta dapet gubernur non-muslim yang cuma menjabat 5 tahun, dan itu pun gubernurnya untuk disuruh-suruh ngebenerin kota Jakarta?

Kenapa ya… kok bisa ada orang yang berubah jadi sedemikian fanatiknya terhadap sesuatu dan membutakan segala panca indranya? Jelas-jelas video yang menyulut amarahnya itu hasil editan. Yang ngedit aja udah ngaku itu hasil ngedit.

Tapi kok tetep pura-pura ga tau, tetep memilih untuk marah-marah ga jelas meski semua fakta sudah ditunjukkan?

Kenapa ya… apa ga cape hidup dalam kemarahan begitu?

Hufh.

Hari ini kan hari Valentine, mbok ya di sosmed itu penuh lope-lope gitu aja boleh dong ya. Jangan marah-marah mulu. Nanti situ cape, saya aja yang ngeliat/ngebaca doang berasa cape. Situ pasti lebih cape kan ya. *elus-elus dadanya* *tepuk-tepuk punggungnya*

Gih minum dulu.

Rasa marahnya sekalian dilarutkan bersama air, ditelen, trus ntar dibuang pas pipis ya.

***

Oh iya.

Selama hari kasih sayang.

Besok, selamat hari kasih suara.

Kenapa ya… masih aja ada yang ragu milih siapa.

Padahal kalo menurut gue, udahlah, yang jelas jelas aja bisa disuruh-suruh untuk benerin Jakarta. Kan kita emang lagi nyari orang yang begitu toh? Yang ga makan duit pajak kita buat kepentingan pribadi, yang beneran kerja buat kepentingan kita?

Mau dia item kek, putih kek, sipit kek, belo kek, yang penting bisa disuruh untuk benerin Jakarta. Jadi ga ada lagi birokrasi-birokrasi busuk. Ga ada lagi pungutan-pungutan liar. Ga ada lagi kota yang berantakan sementara pajak penghasilan kita ditilep.

Di Pilkada DKI Jakarta kali ini…

Gue, Dua.

Kayak isi sarimi aja ah. Mana tau ntar ada ayu tingting muncul dari balik tirai sambil nyanyi “DUAAAA~~~” ye kan.

Kalo kamu?

Mending sarimi apa indomie?

*loh*

 

38

Menikah=Happy?

Gue suka senyum-senyum sendiri setiap kali ngeliat perempuan yang ngebet banget mau menikah padahal pasangannya belum ada.

Seakan menikah menjadi tujuan utama dalam hidup, kalau menikah maka lengkaplah sudah.

Kalau menikah, maka bahagia.

Padahal, kalo menurut gue, menikah itu cuma status. Apa yang lebih penting dari menikah?

MENIKAH SAMA SIAPA.

Itu, yang paling utama dan paling penting. Menurut gue.

Kehidupan pernikahan keliatan indah dan penuh cinta menye-menye karena banyak film dan novel menggambarkan demikian. Karena banyak status dan postingan di social media menggambarkan demikian. Kalopun berantem sama suami, tar bakal baikan juga ujung-ujungnya sambil berpelukan mesra ato saling towel-towel unyu.

Padahal prakteknya, untuk menahan ego itu tidak mudah. Untuk menekan emosi itu ga gampang. Kalau mood lagi enak sih, gampiiillll. Pasangan ngoceh-ngoceh bisa kita becandain. Pasangan ngomel-ngomel bisa kita godain “Apa sih papihhh/mamihhh, ngomel-ngomel muluw tar cepet keriputan lohhh, sini aku cium dulu uwuwuwuwu mmuaahhh.”

Tapi kalo kita lagi sensi, suami juga lagi puyeng banyak masalah di kerjaan, duileh sekedar buka mulut bilang sepatah kata aja bisa bikin perang dunia. Pasangan cuma napas aja bisa bikin kita kesel kali, bawaannya pengen ngomel.*lol lebay*

Belum kalau ada masalah-masalah lain yang lebih besar dan lebih berat. Ga cocok sama mertua, sering berantem sama ipar, masalah finansial, ga bisa punya anak dan saling menyalahkan, punya anak tapi bermasalah secara kesehatan, masalah seksual, dll dst dsb. Hal-hal yang bikin kita harus punya banyak stok sabar dan kekuatan untuk terus mempertahankan komitmen kita. Hal-hal yang bikin kita pengen pisah atau ngajuin surat cerai ke pengadilan. Kok tiba-tiba rasanya enakan sebelum nikah. Ato nikah sama orang lain.

Bayangkan kalau kita menikah dengan orang yang sedapetnya aja. Sing penting kewong. Sing penting di atas pelaminan jadi pengantin, senyum dadah-dadah sama temen-temen lain dan dipuji-puji cantik di hari H. Sing penting ga ditanyain lagi kapan kawin.

Trus di hari-hari selanjutnya setelah hari H, syok kok pasangan kita ternyata orangnya begini. Kok begitu. Kok ga bisa diajak kerja sama. Kok diomongin ga ngerti-ngerti. Kok dikasitau dikit langsung emosi lempar asbak. Kok kok kok….

Temen gue ada yang awal tahun 2016 kemaren ini, minta didoakan agar dia bisa segera menikah di tahun 2016. Padahal, per bulan Februari 2106, dia masih jomblo. Hahahaha. (sampai sekarang pun masih)

Buat gue itu lucu karena kalau gue pribadi ya, maunya dapet pasangan dulu. Ketemu dulu sama orang yang pas. Orang yang bikin gue merasa gue mau menikah sama dia. Yang bikin gue mantap untuk mengambil keputusan menghabiskan waktu bersama dia sampai maut memisahkan. Yang bikin gue mau berkomitmen untuk setia dengan dia sampai tua dalam suka maupun duka.

Udah dapet orangnya, baru menikah.

Udah dapet pasangan yang menurut kita pas dan cocok dan sreg aja belum tentu bisa membuat pernikahan jadi lebih mudah dijalani.

Karena menikah itu memang bisa membuat kita merasa lengkap dan bahagia, kalau kita menikah dengan orang yang sama-sama mau mengusahakan kebahagiaan tersebut.

Kalau kita dapat pasangan yang sama-sama mau saling menyenangkan dan saling mendukung satu sama lain, tidak menikah aja bahagia kok 🙂

Jadi jangan menjadikan status menikah sebagai jaminan kebahagiaan.

Nikah itu gampang.

Seandainya menikah itu seperti mengarungi lautan, maka naik ke atas kapal itu gampang.

Tapi pasangan buat kita mengarungi lautan bersama, mau yang seperti apa? Kalau pake prinsip siapa-aja-boleh-yang-penting-gue-naik-kapal, maka siap-siap aja pas ada badai, kita ga bisa bekerja sama dengan baik. Saling tuding-tudingan. Ato malah yang satu ongkang kaki, satunya disuruh usaha sendirian. Ato rebutan mau pegang kemudi.

Akhirnya… ya tenggelam deh kapalnya.

Trus setelah itu, nyalahin pasangan ato kapalnya. Lupa, kalau tadinya kita yang ngebet mau naik kapal karena merasa mengarungi lautan itu perjalanan yang bakal indah terus-menerus. Lupa, kalau dalam setiap perjalanan, pasti ada kalanya lautan tenang dan ada juga masa badai mengamuk.

Lupa, kalau apa yang ditampilkan teman-teman di sosial media, bukan gambaran lengkap dari perjalanan pernikahannya 🙂

P.S. Sebuah postingan untuk seorang teman.

 

63

Ngeliatnya Dari Sudut Mana?

Gue terlahir di keluarga yang biasa-biasa saja secara finansial. Ga kekurangan, tapi juga tidak berlebih.

Ga kekurangan terutama karena gue punya nyokap yang selalu mengusahakan anaknya bisa makan kenyang, bisa bayar uang sekolah, bisa pakai baju yang layak. Ah, kalau menyebutkan perjuangan orang tua demi anak, memang ga akan ada habisnya kan ya? Buat mereka, yang penting anak-anak cukup makan, walaupun perut mereka sendiri keroncongan belum diisi apa-apa 🙂

Sebenernya, bokapnya bokap gue tuh kaya. Punya banyak pabrik. Bokap gue pun anak kesayangan beliau, jadi waktu beliau sakit, pabrik-pabrik tersebut mau diwariskan kepada bokap.

Tapi bokap gue menolak.

Idealis sih. Bokap minta opa gue untuk fokus menyembuhkan sakitnya saja. Ga usah pikirin soal warisan. Dia ga butuh, yang penting opa cepet sembuh. Singkat cerita, keluarga gue jadinya hidup biasa-biasa saja. Karena pabrik tersebut diambil oleh abang tiri bokap.

Waktu bokap masih pacaran sama nyokap, nyokap sering diberi hadiah berupa perhiasan emas.

Tapi nyokap gue menolak.

Idealis sih. Merasa ga mau “dibeli”, ga mau utang budi, istilahnya biarpun miskin tapi tetep punya harga diri. Singkat cerita, keluarga gue jadinya hidup biasa-biasa aja. Padahal kalo ada emas-emas itu kan lumayan ya buat dijual pas kesulitan ekonomi.

Keluarga gue ga punya motor maupun mobil. Jarang jalan-jalan, apalagi belanja ini itu. Waktu kecil, gue selalu semangat ketika diajak oleh tetangga yang punya anak seumuran gue ke supermarket. Melihat-lihat barang di supermarket menjadi kemewahan tersendiri, bahkan kalau beruntung, tetangga terkadang membelikan agar-agar, permen atau chiki.

Pas cici gue masih kuliah, gue kelas 2 SMP dan adek gue kelas 3 SD, bokap gue meninggal secara mendadak. Serangan jantung saat bokap lagi tidur.

Nyokap gue otomatis harus bekerja lebih keras untuk menghidupi keluarga. Untunglah, ruko yang kita tinggali sudah menjadi hak milik, bukan ngontrak. Jadi ruko tersebut satu-satunya pegangan keluarga yang menjadi tempat usaha warung makan sekaligus tempat tinggal.

Saat cici gue selesai kuliah di Jakarta, dia balik ke Batam karena nyokap udah ga bisa lanjutin usaha warung makan. Beliau kena sakit TBC. Cici gue kerja, sambil berusaha membiayai keluarga juga. Setiap jam makan siang, cici gue akan jalan kaki sekitar satu setengah kilometer dari kantornya ke rumah. Setelah itu, balik lagi ke kantor. Demi menghemat sekitar 20-30 ribu per hari untuk uang makan.

Saat gue mau kuliah, gue diarahkan untuk kuliah yang bisa cepet kelar, cepet kerja, cepet bantu ekonomi keluarga. Gue akhirnya masuk Akademi Sekretaris Tarakanita, 2,5 tahun kuliah dan di semester 6 udah bisa kerja sambil nyusun Tugas Akhir.

Jadi, belum lulus aja udah kerja. Meskipun dibayar 1 jutaan doang dan masih perlu bantuan cici gue untuk biaya kost, tapi setidaknya… untuk makan gue ga perlu lagi minta uang. Lumayan, setidaknya membantu mengurangi beban cici gue.

Dulu (yaelah, ampe sekarang juga masih suka kaleeeee, meski sesekali doang sik. Lol) gue suka iri sama orang lain yang keliatannya terlahir under the lucky star.

Dari lahir aja udah berkecukupan, beli baju celana dan tas bisa yang harga juta-jutaan, keluarga lengkap dan harmonis, udah kerja juga masih bisa nodong minta duit ke orang tua, …kok enak banget yah??

Sementara gue ngerasa duit gue sendiri aja ga pernah bisa buat diri gue sendiri bersenang-senang. Gue juga pengen bisa nabung buat beli handphone baru, gue juga pengen bisa beli kaos seharga 200 ribu tanpa merasa itu kemahalan, gue juga pengen bisa “foya-foya” pake uang gue sendiri.

Tapi nyatanya keadaan ekonomi dalam hidup gue bikin gue sampe sekarang masih merasa kaos itu harusnya di bawah 100 ribu aja harganya. Liat rok kerja bagus di Matahari seharga 300 ribu, langsung menjauh. Menurut gue, seharusnya paling mahal cuma boleh 150 ribu, itupun bahan dan potongan rok nya udah mesti bagus dan ga keliatan murahan. Dress yang cakep, paling mahal cuma boleh 250 ribu. Itupun gue belom tentu mau langsung beli, karena kalau bisa untuk dress di bawah 200 ribu aja deh.

Itu, tentu saja standar gue.

Saat gue lagi ngobrol sama temen gue dan dia beli dress seharga 480 ribu yang cakep, gue bisa bilang “Wah lumayan juga ya, ga terlalu mahal loh!” bukan karena gue sok kaya, tapi karena gue sadar standar umum untuk dress berbahan seperti itu dan secakep itu, memang segitu juga lah harganya. Cuma kalo suruh gue yang beli, …duh duit segitu bisa buat uang makan 2 minggu 😛

Biasanya gue memanfaatkan kebaikan orang yang mau kasih gue kado ulang tahun dengan minta barang tertentu sesuai budget mereka. Di saat begitu, dress seharga 300 ribu jadi terasa tidak mahal 😛

Gue sering ngeluh ke nyokap, ke pacar. Gue bilang, kenapa sih hidup gue begini amat. Ga pernah bisa punya duit lebih buat diri sendiri. Ngeliat baju 200 ribu aja berasa mahal banget, meski bagus juga gue biasanya ga bakal beli. Ga bisa nabung buat jalan-jalan keluar kota, apalagi keluar negeri. Kalo ngeliat temen-temen yang bikin rencana keluar kota bareng tuh kayak gampang banget. Kayak naik pesawat semudah naik taxi, perjalanan sejam cuma 100 ribuan. Padahal kan udah bisa ngehasilin duit sendiri, kok ga bisa sih kayak temen-temen lain diajak kongkow-kongkow di Social House bisa langsung hayuk aja. Padahal kan ga nodong orang lain buat duitnya, masa buat nyenengin diri sendiri aja susah sih.

Gue tau gue nyebelin banget dengan ngeluh begitu. Tapi gue sengaja memuaskan ego gue dengan mengeluh. Ato tepatnya… feeding my negative ego. Seakan-akan dengan mengeluh gue bisa lebih lega.

Pernah suatu waktu jalan-jalan dengan nyokap di mall dan beliau bilang tas Longchamp yang harganya sejuta dua jutaan bagus. Dan gue, ngejawab gini dengan sinis, “Ah aku juga sebenernya mampu kok, buat beli tas gitu doang. Aku punya duitnya. SEANDAINYA GAK PERLU BIAYAIN ADEK KULIAH.”

Nyokap cuma diem.

Gue, kalo inget kejadian itu sekarang, pengen jahit mulut sendiri. Jahat banget ngomong gitu, jahat banget sengaja bikin nyokap merasa bersalah.

Tapi kejadian seperti itu mungkin terjadi beberapa kali. Dan gue yang ‘meratapi’ nasib gue pun terjadi beratus-ratus kali dalam pikiran, terutama saat ngeliat hidup orang lain yang keliatannya lebih mudah, lebih enak.

Suatu hari, tiba-tiba aja dalem pikiran gue sendiri gue punya sudut pandang yang berbeda.

Gue tiba-tiba berasa disadarkan, gue itu sudah sangat dicukupi loh oleh Tuhan. Kenapa gue masih berasa kurang?

Gue memang ga dikasih duit untuk ‘foya-foya’ beli baju dan tas, gue memang ga punya rezeki lebih untuk nongkrong di kafe dan resto ngehits, gue memang masih tetep merasa steak seharga 200 ribu itu mahal dan ga mungkin pernah gue pesen sendiri kecuali dibayarin,

…tapi sebenernya di saat gue bener-bener butuh, Tuhan kasih rezekinya.

Mau awal tahun, akan ada kenaikan gaji, eh gue yang tadinya tinggal sama tante jadi harus balik ngekost. Kenaikan gaji buat biaya kostan.

Tahun berikutnya, naik gaji lagi, adek gue mulai kuliah. Jadi duit kenaikan gaji buat bayar kuliahnya, uang kostnya, uang makannya sehari-sehari. Itupun masih patungan berdua sama cici gue, karena kalo gak, gue sendiri ga bisa makan.

Naik gaji lagi, sadar selama ini ga pernah kasih duit buat nyokap, jadi ngasih buat nyokap.

Naik gaji lagi, mau nikah dan mesti nabung berdua tanpa bantuan orang tua. Jadi kenaikan gaji buat nambahin tabungan nikah.

Naik gaji lagi, udah nikah, dan kebutuhan meningkat tajam karena bayar kebutuhan rumah tangga. Ditambah dengan kehamilan juga 🙂

Sebelumnya gue merasa… Kok, meskipun dikasih rezeki lebih, gue ga pernah bisa nabung sih. Tapi waktu tersadar itu gue jadi ngeh bahwa semuanya sudah pas dan dicukupkan.

Gue bilang ke nyokap, “Selama ini Vivi salah, ma. Vivi salah ngeliat semuanya.”

Gue ngeliat dari sudut pandang yang salah banget. Sebenernya Tuhan sudah cukupkan semuanya, tapi gue ga pernah sadar. Tuhan tau gue akan ada pengeluaran untuk kost, maka rezeki gue ditambah. Tuhan tau adek gue akan kuliah tahun sekian, jadi rezeki gue ditambah. Tuhan tau gue mesti nabung buat nikah, maka rezeki gue ditambah.

Tuhan memang ga nambahin rezeki yang membuat gue lantas merasa tas seharga 500 ribu itu murah, Tuhan memang ga nambahin rezeki yang membuat gue ngerasa makan salad 100 ribu itu murah.

Tapi di saat-saat gue memang lagi ada pengeluaran tambahan, Tuhan cukupkan rezeki gue. Tuhan cukupkan semua kebutuhan gue.

It felt like He always got my back.

It felt like He is saying to me, “Relax, what’s there for you to worry about? I got ’em all covered.”

Kenapa gue tidak bersyukur di saat gue dikelilingi begitu banyak orang yang baik dan murah hati sama gue? Kenapa gue tidak bersyukur di saat keluarga masih bisa makan enak, pakai pakaian layak, masih bisa jalan-jalan ke mall dan nonton di bioskop pula? Kenapa gue sibuk merasa seperti orang paling malang di dunia di saat gue punya pacar (sekarang suami) yang ga pernah pelit sama gue atopun ngatur-ngatur pengeluaran gue? Kenapa gue ga bersyukur, di saat semuanya sudah terpenuhi dengan baik?

Dan gue, meski baru menyadari itu 3 tahun yang lalu, akhirnya belajar untuk mensyukuri semuanya. Belajar mengurangi ratapan gue, mengurangi mental orang-susah-yang-cuma-bisa-ngeluh gue. Belajar menjadi lebih optimis dan positif. Belajar menerima bahwa mungkin memang beginilah jalan hidup gue, ga bisa nabung buat “foya-foya” tapi setidaknya semua berkecukupan.

Meskipun hidup gue tetep dalam taraf yang biasa-biasa saja,

Gue sadar,

Sebenernya… yang menurut gue biasa-biasa saja itu,

…sesungguhnya sudah sangat kaya.

Sudah sangat berlebih.

Semuanya cuma tergantung dari sudut mana aja gue ngeliatnya.

🙂

P.S.: Tapi jujur aja… sampe sekarang, nyinyirin orang yang ‘berduit’ tetep menyenangkan sih buat gue huahahahahahahahahahah *disambit tas Hermes*

P.S. lagi: Kalau mau nasehatin gue bahwa duit tidak menjamin kebahagiaan blablabla, bahwa lo ga pernah khawatir soal finansial karena blablabla, better save that crap for yourself. Gue yang dulu itu mungkin terkesan lebay buat orang yang selalu berkecukupan, tapi itu kan duluuuu ya bok. Sekarang kan lebih optimis, jadi ga usah nasehatin gue yang dulu deh ya. Udah basi. Madingnya udah terbit. #terAADC #mumpunglagihits