59

Biaya Lahiran dan cerita lain-lain…

Sebelumnya… Selamat Idul Fitri! Semoga ga ada lagi yang mengatasnamakan agama untuk menyakiti orang lain. Damai di hati, damai di bumi. Amin 🙂

1.First Anniversary

7 Juni 2016 kemaren ini gue dan koko genap setahun menikah. Tadinya mau ke Bandung buat ngerayain anniversary sekaligus babymoon, tapi dokter Binsar bilang naik kereta aja jangan naik mobil. Pertimbangannya: Kalo naik mobil trus macet trus tiba-tiba kontraksi ato ngeflek parah di tengah jalan, kudu piye? Kalo naik kereta kan bisa turun di stasiun terdekat dan cari RS. Kalo di tengah jalan tol? Adanya mas-mas yang jual cangcimen.

Alhasil batal lah rencana mulia gue dan koko. Soalnya kita males kalo mesti naik kereta dan sewa mobil segala pas di Bandung hahaha. Nyokap gue ngasih ide untuk nginep di hotel di Jakarta aja. Setelah mempertimbangkan beberapa pilihan hotel, akhirnya gue malah ngerasa sayang duitnya trus gue dan koko pun memilih merayakan anniversary dengan….

Makan seafood.

Iya ga salah. Makan seafood. Itu aja bikin kita bahagia. Hahahaha. Pesen udang pancet gede dibakar madu, kepiting jumbo saos padang, cumi goreng tepung, kangkung belacan, sama es kelapa. Beuuuhhhhh, kenyang, puas dan bahagia! Hahahahaha.

Gak ada fotonya karena udah makan asyik-asyik ampe sisa sedikit baru ngeh “Eh iya belum di poto! Yaaaah ga bisa pamer dong ke orang-orang.” Hahahahaha 😛

Semoga kita selalu sehat dan akur supaya bisa menikmati makan seafood sampe berpuluh-puluh tahun ke depan ya kokosuwamih! Cinta deh.

2. Kelas Prenatal di Hermina Daan Mogot

Di Hermina Daan Mogot, setiap sabtu pertama di awal bulan ada kelas prenatal alias kelas pra persalinan. Gue tulis alias bukan karena gue meremehkan intelegensia pembaca blog gue dan menganggap kalian ga ngerti arti prenatal, tapi karena waktu gue beberapa kali nelepon ke RS buat nanyain soal kelas ini, terjadi percakapan demikian:

O: “Halo, saya mau nanya mengenai kelas pra persalinan di Hermina DM, bisa disambungkan ke bagian terkait?”
Mbak 1: “Ha? Kelas pra persalinan? …OH kelas prenatal ya. Sebentar, mohon ditunggu.”
Mbak 2: “Halo.”
O: “Halo mbak, saya mau nanya-nanya mengenai kelas prenatal.”
Mbak 2: “Kelas prenatal?”
O: “Iya, katanya diadakannya setiap sabtu pertama di awal bulan ya. Tanggal 2 Juli ini ada?”
Mbak 2: “Oh kelas pra persalinan ya mbak? Sebentar ya, akan saya sambungkan dengan bagian PMO atau bidannya.”
O: “….”
Mbak 3: “Halo”
O: “Halo…. saya mau nanya soal kelas prenatal atau kelas prapersalinan ato kelas yang diadakan untuk ibu hamil di awal bulan.”
Mbak 3: “Oh iya. Kursus pra persalinan ya.

Begitulah. Nelpon gituan aja menguji kesabaran. Hufh.

Di RS Hermina Daan Mogot, setiap bulan di hari sabtu di minggu pertama ada kelas pra persalinan dan di minggu ketiga ada kursus laktasi. Mulainya sekitar jam 10 pagi.

Senam hamil diadakan di hari Senin dan Rabu jam 16.00 sama di hari Sabtu ada dua sesi, jam 11.00 dan jam 12.00.

Kalo udah registrasi untuk ngelahirin di RS Hermina DM dan ikutan depomil (deposit melahirkan), boleh ikutan kelas dan senam hamil secara gretongan. Kalo ngga ikutan depomil, mesti bayar 15 ribu per kunjungan.

Tanggal 2 Juli kemarin gue dan koko ikutan kelas pra persalinannya. Ruangannya di lantai 5, dan isinya udah langsung matras-matras karena setelah itu lanjut senam hamil.

S__12664859

Di kelas pra persalinan diajarkan beberapa hal mendasar misalkan soal nutrisi untuk ibu hamil, cara mengenali tanda-tanda melahirkan, apa yang boleh dan tidak boleh pas hamil contohnya membersihkan puting payudara sebelum 37 minggu, dll.

Note untuk yang mau ikutan kursus pra persalinan dan kursus laktasi: Ajaklah suami untuk ikutan. Bagus untuk didenger bareng. Bidan yang jadi pembicara juga sangat menyarankan untuk mengajak suami karena suami kan memegang peran penting untuk support istri selama hamil dan setelah melahirkan. Bu Bidan juga sempet menekankan “Bikin anaknya bikin berdua kan ya?? Bukan si ibu doang yang bikin adonannya sendirian?? Keputusan punya anak juga keputusan berdua kan?? Nah jadi tanggung jawabnya juga mesti berdua, ngurusin juga mesti berdua. Jangan si ibu doang yang disuruh ngurusin. Apalagi ibu baru melahirkan itu sensitif, harus banyak sabar ngadepin istrinya ya bapak-bapaaakkk. Dimaklumi kalau gampang menangis gampang ngomel, jangan malah dimarah-marahi itu istrinya. Disayang-sayang.”

Mantap, Bu Bidan! Hihihi.

Setelah kursus pra persalinan, suami diminta menunggu di luar sementara istrinya senam hamil.

Tadinya koko pikir kursus laktasi ga boleh diikuti suami karena asumsi dia isinya bakalan banyak dada telanjang ibu-ibu yang diajarin gimana cara memerah asi huahahahah. Tapi kata bidan, kursus laktasi juga sangat bagus diikuti oleh suami karena akan menambah pengetahuan. Gue dan koko akan ikut Sabtu ini, semoga nanti membantu supaya gue ga gampang digoyahkan oleh omongan negatif orang lain mengenai asi. Mari berjuang memberikan asi! 🙂

3. Biaya Lahiran di RS Hermina Daan Mogot

Jeng jeng jeng. Ini dia salah satu yang paling ga enak dari hamil dan melahirkan. Bayar biaya melahirkan. Huahahaha. Gue dan koko udah registrasi untuk melahirkan di RS Hermina Daan Mogot, untuk booking fee nya bayar 20 ribu.

Udah liat-liat jenis kamar, sejauh ini mantap di Kelas I aja. Koko sempet kepengen kelas VIP karena jam besuk bebas, tapi gue malah ngeri kalo jam besuk bebas hahaha. Takut ga istirahat euy 😛 *ciyeee yang ngerasa bakal banyak yang besuk ciyeeeee* *dilempar empeng*

Di RS Hermina Daan Mogot, bayi bakal rooming in dengan ibu selama 24 jam, kecuali saat jam besuk dan atas permintaan ibu. Jadi kalo jam besuk, bayi otomatis dibawa balik ke kamar bayi. Bagus ya peraturannya begitu. Biar ga ditowel-towel kebanyakan orang. Takut orang-orang yang nowel ato gendong ato nyium-nyium ga bener-bener sehat juga kan ya, ntar malah bayinya kenapa-kenapa 😦

Trus kalo ibunya cape dan mau minta bayinya di bawa ke kamar bayi juga silakan, tinggal minta tolong suster untuk bawa bayinya ke kamar bayi aja. Ini berlaku untuk semua kelas kamar, bukan kelas tertentu.

image3

Tarif Kamar

image1

Tarif Kamar

image2

Biaya Melahirkan C-SECTIO

Lumayan bikin lumanyun ya. Eh tepatnya bikin guemanyun sih. Guedankokomanyun lah. Hahaha. Tarif lain-lain yang belum termasuk itu sekitar 3-4 juta kata si bidan, jadinya total biaya melahirkan ditambah dengan 3-4 juta untuk dapet perkiraan biaya akhir yang mesti kita bayar.

*cari babi ngepet*

*pelihara tuyul*

Sejauh ini, kemungkinan gue akan melahirkan secara caesar di akhir Agustus 2016. Tapi manusia boleh berkehendak, pada akhirnya Tuhan yang Maha Pelaksana ya. Jadi prinsip gue sekarang “Terjadilah padaku apa yang baik menurut kehendak Mu” 😀

Soal kenapa gue milih caesar, sejujurnya gue mah maunya normal. Tapi… ah panjang ceritanya. Ntar aja kalo udah lahiran baru cerita-cerita ya. Hihihi *dibedong pake kolor bekas*

Mohon doanya semoga gue dan M sehat-sehat selalu ya, dan asi lancar jaya keluarnya mencukupi kebutuhan M. Amin.

*tebar-tebar kecup untuk pembaca blog*

47

Menebak Gender Baby M

Salah satu hal yang suka dilakukan orang-orang saat bertemu dengan ibu hamil antara lain:
1) Bertanya baik-baik kepada sang ibu apakah hamil cewek atau cowok.
2) Menebak dengan penuh keyakinan-pasti-so sure-gak salah lagi bahwa sang ibu hamil anak cewek/cowok.

Kalau yang dilakukan adalah hal kedua, biasanya disertai penjelasan ilmiah yang mendukung tebakan mereka.

Kalo gue, paling sering menerima tebakan: COWOK, dengan alasan antara lain:
a) Muka gue jerawatan (leher juga tiba-tiba jadi jerawatan, padahal punggung masih bisa dikategorikan mulus)
b) Perut gue posisi membuncitnya di bawah, deket abdomen. Atau kalo kata orang sunda, hanging low.
c) Gue dianggap males dandan (ya pegimane mau dandan, kena bb cream dikit aja kulit muka udah langsung mengelupas saking keringnya)
d) Ditanyain sama salah satu ncik yang jualan di ITC Mangdu, “Setelah hamil ini gimana rasanya, jadi lebih rajin ato lebih males?” Gue jawab “Lebih males.” Lah lagian nanyanya depan mertua yak, kalo gue jawab lebih rajin padahal zonk abis kaga keliatan fakta lebih rajinnya, pan maluuuuuwwww hahahaha. Jawaban yang lebih tepat sih sebenernya “Sama aja malesnya kayak sebelumnya” Hihihihi
e) Bentuk perut buncit hamil gue. Ini gue masih bingung dengan yang dibilang mancung lah, bunder lah, ini lah itu lah, soalnya gue ga bisa menilai bentuk perut gue apaan. Gue cuma bersyukur bentuknya ga trapesium atau jajaran genjang.
f) Badan gue masih ‘berlekuk’, alias keliatan bentuk bodinya
g) Dan berbagai alasan lainnya yang saat ini terlupakan oleh gue, atau alasan lainnya yang gue sampe ga inget karena agak males ngeladenin. HUAHAHAHAH *disirem susu basi*

Kalo ditanya feeling gue apaan, dari awal hamil, gue punya feeling M is going to be a girl.

Tapi bapake M pengennya punya anak cowo. Dia ngerasa hidup bakal lebih tenang karena kalo anak cowo bandel, jatoh, keluar malem ya ndak masalaahhh.

Coba kalo anak cewek. Tar dia jatoh takut dia luka-luka trus bekas, takut dia kenapa-kenapa kalo pergi malem. Ya maklum lah si koko cuma punya 2 adek cowok, jadi ga paham rasanya ada anak cewe di rumahnya hihihi 😀

Gue, karena koko pengen punya anak cowok, jadi agak berharap semoga M anak cowok.

Agak kuatir tar koko pengen gue langsung hamil lagi kalo seandainya M cewek huahahaha 😛

Tapi sebenernya gue ga masalah M mau cewek ato cowok, yang penting sehat-sehat aja 🙂

Jadinya si M cewek apa cowoookkk??? Perempuan atau laki-laki??? Miss ato Misterrrr???

*drumroll*

Jawabannya adalaaaaahhhhhh PEREMPUAN.

*throws confetti*

Cerita menarik soal gender ini, jadi suatu hari pas gue hamil 3 bulan, gue baca sebuah artikel tentang kalender cina yang bisa nebak gender bayi. Sebelum gue cerita ke koko soal kalender cina ini, tau-tau koko bilang kalo dia mimpi gendong bayi cewek.

Gue ampe diem mikir lama pas dia cerita. Wah, pas bener ini sama hasilnya si kalender cina. Berarti feeling awal gue, mimpi koko dan hasil kalender cina ini sama dong ya, anak cewek nih. Hihihi 😀

Untuk tau gender apa si baby, cara hitungnya butuh dua informasi: Tanggal perkiraan pembuahan si bayi dan usia si ibu saat pembuahan terjadi. Tapi sesuai tanggalan kalender cina loh ya. Menurut gue lebih akurat daripada dirubah jadi tanggalan biasa karena tetep ada pergeseran tanggal yang mungkin bikin hasilnya meleset.

Kalo kurang tau cara hitungnya, bisa langsung mampir ke website ini dan masukin tanggal ulang tahun ibu, sama perkiraan tanggal pembuahan/tanggal perkiraan lahir baby. Tar si website yang bakal bantu ngitungin secara kalender cina/lunar calendar itu gendernya cewek apa cowok.

Anak pertama cici gue, pas dia ngitung sesuai kalender ini, bener hasilnya cowok. Si M juga udah terbukti benar sejauh ini cewek (kecuali pas lahir taunya M cowok, we’ll save that story later kalo emang ampe ada kejadian begitu hahahaha).

Dan pas cici gue hamil anak kedua (iya, hamilnya kurang lebih barengan gue), dia kan kepengen anak cewek ya, pas dia ngecek kalender ini dia udah sempet nyeletuk “OMG kalo sesuai kalender ini, si adek bakal anak cowok lagi!!”

Dari hasil USG hamil 5 bulanan terakhir ini, beneran cowok lagi donggggggg hahahahaha 😀

Maklum hamilnya tidak diduga tidak disangka dan belum direncanakan bener-bener, jadinya ga bisa disesuaikan deh biar hasilnya cewek. Huahahahaha 😛

Anyway, balik lagi soal M yang cewek, sungguh ada kepuasan tersendiri saat semua orang dengan yakinnya nebak cowok, trus bisa gue bales dengan ekspresi“OH YEAH? LO NGERASA LO YAKIN BANGET ANAK GUE COWOK??” dan senyum jahil “IH SOTOY IIIHHH” sambil ngejawab kalem,

“Cewek kok. Sejauh ini sih dari hasil USG biasa maupun USG 4D hasilnya cewek. Berarti semua mitos-mitos itu salah dong ya? Hehe. Hehehe. Heheheheheheheeheh.”

*nyengir jahil*

So, yeah, untuk yang bertanya-tanya selama ini, M is a girl!

*kibas gaun princess*

Kalau seandainya ada perubahan, bakal langsung gue posting lagi huahahaha 😛

Untuk nama.. sudah ada diskusi tapi belum ada keputusan.

Koko mau sesuatu yang unik dan ga pasaran. Jenis nama yang kalo disebut, kemungkinan besar cuma dia seorang yang punya nama. You get the idea lah ya, sama kayak nama bapake yang sungguh tidak biasa. Hahahaha 😛

Sampe-sampe gue ngusulin namanya Tasmina aja, ato Tasmila, Tasmira, Tasmita. Tar panggilannya bisa Mina, Mila, Mira atau Mita. Tetep M toh? Huahahahah.

Kalo ada yang punya ide nama, please do share it with us 🙂

Bapake M gimana setelah tau anaknya cewek? Dia keliatannya menerima-menerima aja sih, tapi udah sering ada omongan:

“Tar kalo M pacaran, pacarnya harus dateng dulu ke rumah sebelum nge-date. Harus ngobrol sama aku minimal setengah jam dulu.”

*mama M rolling eyes*

Saking seringnya, gue ampe nanya serius ke dia,
“Dulu kamu pas pacaran pernah nyakitin cewek ga sih?”
“Ya nggalah, aku kan baik banget orangnya.”
“Serius loh ini nanyanya. Kan kata orang ato sesuai kepercayaan kamu, kalo bapaknya bandel ato nyakitin cewe pas pacaran tar bisa karma ke anak ceweknya.”
“Iya ngga pernah kok. Lagian… kata siapa anak cewek kita boleh pacaran?”

*mama M rolling eyes lagi*

Duileh belum lahir aja udah posesip yah bapakeeee hahahah.

 

Masih jauh lah ya itu untuk kita pikirkan, sekarang fokus ke biaya lahiran dan belanjaan barang bayi dulu yuk. *lalu pura-pura pingsan* hihihi 😛

 

38

Yang tidak biasanya

Hal-hal yang tidak biasanya selama gue hamil antara lain:

1. Ketek.

Ada yang masih inget ga sama iklan deodoran yang dibintangi Shandy Aulia pake seragam sekolah, trus gebetannya berubah jadi kambing karena bau badan?
Kalo gue ga salah inget, iklan itu ngehits pas gue masih SMP. Dan bisa dibilang, tiba-tiba semua remaja jadi ga malu-malu pake deodoran. Temen-temen gue pada pake deodoran merk itu. Malahan, pake deodoran jadi hal yang kekinian (pada masa itu) dan wajib pake meskipun ga punya masalah bau badan. Singkat kata, iklan itu sukses abis untuk menanamkan pentingnya mengoleskan deodoran ke ketek setelah mandi.

Gue, meskipun tidak umum, adalah salah satu remaja yang ketiaknya masih perawan tak pernah terjamah oleh deodoran. Niat sih ada, keinginan untuk beli juga pernah gue sampein ke nyokap. Tapi disahutin demikian, “Hih, kamu jangan pake deodoran! Tar bikin ketek item! Kalo udah item ga bisa diputihin lagi loh! Mau pake segala macem hal juga ga bakal mempan! Hih.”

Reaksi nyokap itu bikin gue langsung batal beli deodoran, dan memutuskan ga akan make deodoran seumur hidup karena takut ketek gue jadi item.

Yang mana, kalo gue inget-inget lagi sekarang, dulu pas masih SD gue pernah ngolesin deodoran pembantu gue ke punggung tangan dan tangan gue karena gue pikir deodoran itu semacam Yoko-Yoko yang diolesin buat ngehilangin rasa pegel dan saat diolesin bakal terasa semriwing mint pedes-pedes asyik gimanaaa gitu. Tapi ternyata waktu itu yang ada cuma rasa basah di tangan dan punggung tangan. Gue ga tau, rasa basah itu sebenernya nyampur sama olesan bekas ketek si mbak. Ah, ketololan kepolosan masa muda.

Yoko-Yoko, bukan untuk dioleskan di ketek

Selama belasan tahun tidak terjamah deodoran, ketiak gue putih bersih kadang berbulu kadang tidak, sampe akhirnya pas hamil ini… hitam juga dengan sendirinya.

Dan gue baru sadar… ya ampun ketek hitam itu jelek banget yaaaaaaa. Kayak dakian ga bisa bersih-bersih hahahahaha 😛

Gue sekarang jadi gak pede banget sama ketek gue. Sampe-sampe pake baju berlengan aja gue khawatir orang-orang bisa ngeliat tembus pandang melewati baju dan merhatiin ketek hitam gue #YAKALIKDEHAAAHHH

Huahahaha.

Tapi yah katanya kan ini bakal kembali seperti semula setelah ngelahirin kan ya. Iya kan ya, pasti kan ya, tentunya dong ya. Jadi yasudahlah ya mihihihi.

2. Buku mewarnai dan buku soal matematika.

Gue ga suka matematika. Gue ga bodoh berhitung sih, tapi ga suka aja. Mungkin karena dulu lebih sering dapet guru Math yang nyebelin, jadinya menurut gue Math juga jadi pelajaran yang nyebelin. Padahal pas dapet guru yang menurut gue nyenengin, nilai Math gue bisa di atas 8 semua (skala 1-10) *sekalian nyombong*

Mewarnai juga salah satu hal yang gue ga suka. Gue ga telaten dan tiap harus mewarnai sebuah bidang, baru kewarna 3 cm aja gue rasanya udah pengen buang pensil warnanya. Bosen. Ga bisa ya kayak Ms. Paint aja, tinggal klik langsung keisi penuh warna sebuah bidang? *bilang aja males*

Tapi berhubung selama hamil ini gue hobinya masih sama seperti sebelum hamil yaitu baca komik dan maen game Candy Crush, gue kok jadi agak khawatir ya otak gue tidak berfungsi maksimal dan bikin si M jadi secetek gue. Huahahaha.

Akhirnya muncul niat gue untuk lebih mengasah otak. Meskipun udah telat sih nyadarnya, pas udah hamil 6 bulan lebih. Tapi kan kata orang Jawa better late than never ya, jadi akhirnya gue beli juga buku mewarnai yang lagi ngehits di Gramedia beserta buku bank soal matematika untuk anak SD. buku mewarnai

Iya, Math level SD kelas 4,5,6 aja. Ga usah muluk-muluk lah sampe level olimpiade math. Yang SD aja belom tentu bisa ngerjainnya. Huahaha.

Buku mewarnai juga gue beli yang paling murah yang ada di rak aja karena gue sendiri skeptis sama niat gue untuk mewarnai mihihihi.

Sampe sekarang, setelah seminggu berlalu, itu buku bank soal belum dibuka plastiknya, dan buku mewarnai hasilnya baru segini:

buku mewarnai 2

Yah setidaknya mama ada usaha lah ya dek. Dan, tenang, itu buku bank soal pasti bakal dibuka dan dikerjain sebelum kamu lahir. Kita belajar Math bareng ya. Biar ntar lahir kamu bisa langsung masuk SD ya.

Okesip.

3. Placenta Anterior

Letak plasenta gue ternyata anterior loh.

Kalo gue baca-baca, umumnya letak plasenta itu  posterior. Tapi plasenta gue memilih untuk nempel di depan alhasil namanya plasenta anterior hahaha. Ga berbahaya dan ga masalah sih sebenernya, tapi letak plasenta ini menjawab rasa kuatir gue soal gerakan baby.

Gerakan si M jadi kurang terasa karena si plasenta ‘meredam’ gerakan dia. Semacam jadi bantalan antara dia dan perut gue.

Gue juga baru sadar kenapa gue lebih sering ngerasain tendangan M di bagian bawah deket abdomen sama di sisi samping. Karena kalo di depan ya ada si plasenta ini hehehe. Tapi sekarang M udah lebih aktif, mungkin karena dia makin gede juga ya, udah sekilo, jadi makin kenceng nendangnya dan makin berasa. Koko juga udah beberapa kali bisa ngerasain dia nendang dari dalem. Untuk saat ini, rasanya masih menyenangkan karena lebih berasa “Beneran ada dedek bayi loh dalem perut gue, lagi jumpalitan seru sendiriiii” Si lucunya mama papaaaaa, uwuwuwuwuwuw *mama yang gemes sama anak sendiri* hihihi 😀

Letak plasenta anterior ini juga bikin gue jadi becanda bilang ke temen-temen yang suka ngelus perut gue, “Kalian kira kalian lagi ngelus anak gue? Yang kalian elus itu plasentanya kaleeeeee” Huahahaha 😛

Sejauh ini, rasanya baru itu hal-hal yang tadinya ga ada, lalu jadi ada. Ato yang tidak biasanya, tapi di gue malah terjadi. Ato hal yang sebelumnya ga bakal gue lakukan, eh hamil ini malah ngelakuin.

Besok si M 27 weeks. Semoga sehat terus ya dek meskipun mamanya masih suka makan mecin.

Mama papa cinta banget sama M 🙂