36

Cerita Lahirnya Mireia

Hallooooooooooooooooo *dadah dadah dengan semangat*

Jumpa lagi dengan Maissy di sini, ci-luk-ba. Emmuaaahhhhh.
(Ketauan SD nya pas tahun 90 an lol)

Akhirnya bisa kembali ngeblog setelah cuti melahirkan usai. Entah kenapa mood buat nulis blogpost lebih sering muncul saat ada di kantor. Mungkin inilah ciri-ciri karyawan magabut. Huahahaha.

Postingan pertama setelah kelar cuti melahirkan enaknya cerita soal lahiran lah ya. Iya ya. Tentunya ya. Plis iyain aja dong ya ­čśŤ

Rasanya banyak cerita yang mau gue tuangkan di blog ini, cerita-cerita yang udah gue kumpulin selama gue cuti melahirkan. Kayaknya gue bisa punya stok untuk posting satu blogpost setiap minggunya selama sebulan ato satu setengah bulan. Tergantung tingkat kemalasan kerajinan menulis gue. Hahaha.

Ohya sebelumnya gue info dulu kenapa gue dan koko memilih nama Mireia Taviana Lo.

Mireia artinya admirable.

Taviana artinya good grace. Tadinya Tavia itu cetek aja gabungan dari Tasmika Olivia. Lol. Tapi ternyata pas dicari-cari dapet yang ada artinya jadi yasudah Taviana sajaaa. Hehehe.

Lo marga bapaknya. Kalo suatu hari nanti saat kamu udah sekolah trus diledekin temen-temen karena margamu ini, mohon maaf aja ya Rei. Huahahaha.

Kalo di masanya mama papa sekarang mungkin bakal diledekin Lo-Gue-End ­čśŤ

Anyway. Mari kita mulai cerita saat Rei lahir ke dunia.

Karena gue dan koko sudah memutuskan untuk melahirkan Reia secara caesar, jadi tanggal 25 Agustus 2016 jam 5an pagi kita udah berangkat ke RS Hermina Daan Mogot.

Gue mesti puasa dari jam 6 pagi karena operasi rencananya dimulai sekitar jam 12an siang.

Sampe di RS biasalah ya, ke bagian pendaftaran dulu. Trus┬átanda tangan┬ásurat persetujuan dan surat pernyataan ini itu. Setelah itu, suster dari bagian rawat inap dateng bawa kursi roda untuk nganterin gue ke kamar. Gue risih pake kursi roda jadi akhirnya tetep jalan aja deh ­čśÇ

Sampe di kamar, suster bilang gue mesti di CTG dulu. Sebelum suster dateng bawa mesin CTG, gue dan koko foto-foto mengabadikan kegendutan gue huahaha.

img_6250Setelah CTG, gue cuma baringan bolak balik di atas ranjang, nungguin diangkut ke ruang operasi. Rasanya waktu berjalan lebih lama dibanding biasanya.

img_6258

Mellow kalo inget perut hamil ini. Halo Reia yang masih di dalem perut mamaaaa

Fast forward.

Pas akhirnya dibawa ke ruang operasi, anehnya gue ga ngerasa takut ato khawatir berlebihan, padahal gue kira gue akan merasa begitu hahaha. Gue cuma minta dicium koko sebelum masuk ruang operasi dan dengan senyum santai koko bilang gue akan baik-baik aja. Pokoknya koko super selow gitu seakan-akan gue cuma lagi mau berangkat ke mall.

img_6261

Sesaat setelah ganti kostum ruang operasi. Berusaha cari angle yang bikin muka keliatan tirus tapi kayaknya mustahil. Hahahaha.

Masuk ruang operasi, kesan pertama gue adalah: dingin. Duh beneran ini ruangan dingin bener. Remote ac mana remote ac? Lol.

Kedua, suster-susternya asyik ngerumpiin entah apa tapi yang jelas seru banget ceritanya. Gue udah lupa mereka ngomongin apa tapi saat itu gue dengerin aja sambil senyam senyum sendiri.

Trus gue disuruh duduk bersila dan diajarin ntar pas anestesi mesti gimana posisinya. Ga lama kemudian, dokter anestesi dateng. Dokternya jauh lebih muda daripada dokter anestesi yang sempet gue temuin untuk ngebahas soal alergi, tapi yang muda ini keliatanya seru dan menyenangkan. Beberapa kali becanda.

Saat┬ámau dianestesi, gue kegelian pas punggung dipegang hahahaha. Trus setelah suntikan dilakukan, gue ditanya dokter apakah gue mulai ngerasa kesemutan, apakah gue ngerasa begini begitu. Gue panik pas menyadari setelah sekian menit berlalu… Kok gue tetep bisa ngerasain saat dipegang ya? WADUH. Gawat. Biusnya ga bekerja nih jangan-jangan. Waduh-waduh-waduh. Kalo ampe gue ngerasain sakitnya dibelek pas operasi, gimana donggg?? Gue semakin panik.

Tapi ternyata dokter anestesinya bilang, suntikan anestesi itu ga membuat gue bener-bener mati rasa. Yang hilang itu rasa sakitnya, tapi kalo dipegang gue tetep bakal bisa ngerasain.

Oh. Gitu toh. Hahahaha. Maap dok saya baru tau ­čśŤ

Dalam keadaan berbaring, ngerasa kedinginan dan kain hijau udah dibentangin ngehalangin pandangan gue kalo mau liat ke arah depan ruangan, gue mulai ngerasa grogi. Entah pengaruh obat bius ato karena kedinginan.

Gak lama, gue denger suara ceria dokter Binsar sang obgyn masuk ke ruangan operasi. Beliau ngelongok dari balik kain hijau untuk ngeliat gue dan nyapa dengan senyum lebar “Halo Olive! Udah siap kan ya kamu untuk ngelahirin?”

Gue cuma cengengesan bilang udah. Yaiyalah ya, mau ga mau juga mesti bilang udah. Hahaha.

Saat mereka mulai melakukan tindakan, gue yang dalam keadaan baring otomatis mandangin plafon ato langit-langit ruangan. Dan gue baru sadar… loh kok mantul sih. Loh. Plafonnya jadi kayak kaca! Gue bisa ngeliat abdomen gue dioles sesuatu yang kayknya betadine, dan bisa ngerasain rasa dinginnya saat┬ádiolesin.

Gue langsung ngerasa ngilu. Gue takut ngeliat gue diapa-apain. Karena meskipun gue udah dianestesi, dengan ngeliat tindakan yang dilakukan gue takut gue jadi tersugesti merasa sakit. Gue malingin muka ke samping. Lalu balik hadap atas lagi sambil merem dan ngucapin doa Salam Maria terus-terusan dalam hati.

Gue ngulang-ngulangin doa yang sama sambil ngerasain perut gue diteken-teken, ngedengerin dokter Binsar bersenandung, menyadari dokter anestesi berdiri di belakang gue sambil ngobrol sama suster dan berusaha menekan rasa khawatir kalau-kalau Reia ga sesempurna yang gue harapkan.

Ga tau waktu udah lewat beberapa lama, tau-tau suster bersorak senang dan dokter Binsar bilang, “Selamat ya Olive, kamu udah jadi mama.”

Gue denger suara tangisan Reia yang kenceng dan tangis gue langsung pecah. Gue buka mata, tapi pandangan gue kabur karena air mata yang ga berhenti ngalir. Gue nangis ngerasa lega, terharu, bahagia dan magical.

Yang paling berkesan dan memorable adalah saat gue denger dokter anestesi dengan suara super ceria ngucapin, “HAPPY BIRTHDAAYY” ­čśÇ

Kemudian Reia ditaro di dada gue. Katanya sih IMD. Tapi menurut gue sih bukan ya, soalnya cuma ditaro sambil dipegangin sama suster sebentar. Bukan ditaro untuk mencoba nenen sama gue. Alesan susternya ntar Reia kedinginan jadi mesti buru-buru dibawa ke kamar bayi.

Yowislah ya. Gue cuma megangin tangan Rei sebentar dan bilang “Halo Rei..” dengan suara tercekat dan perasaan super terharu. Gue masih terus tersedu-sedu. Entah kenapa ga bisa berhenti. Air mata terus-terusan ngalir deres meskipun coba gue tahan.

I think the perfect words to describe what I was feeling is overwhelmed happiness.

Perasaan yang ga bisa dijelaskan karena harus bener-bener dirasain sendiri.

Akhirnya Reia lahirrrr *kecup kecup penuh cinta*

img_6313

love ÔŁĄ

Setelah operasi kelar, gue dibawa ke ruang pemulihan.

Trus ceritanya gue lanjutin di postingan selanjutnya yaaaa hehehe. Soalnya mulai rada drama sejak di ruang pemulihan ini. LOL.

Makasih buat yang nanyain kok belom ngeblog lagi, ih aku hepi kali lah merasa ditunggu-tunggu gitu hahahah *tebar-tebar kecupan*

 

 

43

Hello From Mireia

Hi world.

Hi semua orang yang udah baik banget sama mama Reia dengan memberi semangat dan sharing cerita sama mama selama Reia berada di dalem perut mama.

Finally I arrived to this world safely!

Ternyata dunia jauh lebih luas ya, dulu sempit bener dalem perut mama sampe-sampe mau ngulet aja susah loh. Sekarang Reia bisa ngulet meregangkan kaki tangan sebebasnya. I think I  would love it here hehehe.

Mama bilang banyak banget cerita yang mau dia share di blog ini tapi belum ada waktu, jadi dia majang foto Reia aja deh.


Ohya nama lengkap Reia sebenernya Mireia Taviana Lo, tapi panjang ya kalo langsung manggil semuanya begitu hehe.

Jadi panggil aja Reia atau Rei.

Kata mama pas lahir berat Reia 2.720 gram dengan panjang badan 48 cm.

Mama bilang Reia mirip banget sama papa. Bahkan sekarang kulit Reia mulai keliatan hitam, seperti papa. Hehehe.

Terima kasih untuk semuanya yang sudah mendoakan keselamatan Reia dan mama. Mohon doanya terus supaya Reia selalu sehat ya ­čśŐ

Sekarang Reia mau lanjut nangis dulu deh ngeganggu tidurnya papa dan mama hihihi.

32

Ngalor Ngidul Sebelum Lahiran

26 jam menjelang lahiran kalau semuanya berjalan sesuai rencana.

Perasaan gue: Masih ga yakin mau ngeluarin nih anak hahahaha. Rasanya bakal super kangen dengan dia yang masih di dalem peruttt huhuhuhu.

Habis curhat-curhat ga jelas di grup, gue juga baru semakin menyadari satu hal: Gue ini cinta bener ya sama si koko. *topiknya tetiba jadi malesin gini lol*

Gue jadi inget sama hal-hal kecil yang koko ucapkan, yang buat orang lain pasti dianggep garing dan apa siiihhh, tapi buat gue kok ya super hilarious. Pokoke nih laki gue lucu banget deh. Bikin gue terkekeh-kekeh, bikin gue ngakak, bikin gue berasa makin cinta.

Udah gitu kemaren malem dia pulang kantor bawa foto habis training tax amnesty, dan pas gue liat itu foto… gue ngerasa duh laki gue ganteng bener ya. Di antara semua orang di foto itu, dia yang paling ganteng. Sama suami aja udah bias gini, apalagi ntar sama anak yaaaaa. Hahahahaha.

Padahal dulu, gue paling anti sama muka kokoh-kokoh kayak dia. Gue kan demennya yang mata belo dan kulit gelap dan pake kacamata. Gue inget pernah bilang mau kawin ama cowo yang kayak Craig David ato Will Smith, trus nyokap langsung ngancem mau mencoret gue dari kartu keluarga hahahahhahaha.

Ealah yang gue sebelin itu lah yang gue kawinin ya akhirnya. Sekarang merasa dia ganteng pula! Lol.

Entahlah dulu dia bertapa di goa mana untuk dapetin pelet ajisakti mandraguna yang bisa bikin gue begini mihihihih.

Anyway, balik lagi soal lahiran, kenapa gue pilih melahirkan secara caesar? Karena dokter Binsar menyarankan demikian, alesannya rhesus negatif gue.

Aslinya gue mau melahirkan normal. Gue mau ngerasain kontraksi. Gue juga ga keberatan kalo seandainya udah ngerasain sakit kontraksi, udah ampe bukaan 10 eh ternyata mesti dilakukan emergency caesar. Biasanya orang-orang suka bilang sayang kan ya ngerasain sakit dua kali, mendingan dari awal caesar. Tapi gue sama sekali ga keberatan kok kalo gue mesti ngelewatin itu. Beneran deh. Mungkin karena gue lumayan optimis sama ambang sakit/pain tolerance gue.

Pas kontrol terakhir sabtu kemarin, dokter Binsar juga masih bisa-bisanya komentar “Posisi bayi kamu udah di bawah terus kepalanya dari minggu-minggu kemarin, cakep banget nih sebenernya kalo mau lahiran normal.” trus nanya “Gimana, ngilu kan ya dia mulai di bawah gini?”

Gue jawab ngga dok, cuma kadang berasa agak ga nyaman. Trus dia komentar “Kamu tahan sakit ya orangnya.”

IYA! IYA DOK, MENURUT SAYA JUGA GITU! Makanya saya pengen normal sebenernya!

Hahaha.

Lagipula gue yakin dan mengimani bahwa kalau Tuhan menciptakan jalan lahir manusia melalui sono, pasti kita perempuan juga bakal dikasih kemampuan untuk melahirkan dari sono. (Ga usah dijelaskan terperinci lah ya sono mana)

Tapi koko orangnya lumayan keder’an, dia kuatir kalo gue ngotot normal terus taunya ntar mesti emergency c-sect gimana. Dia ga mau berada dalam pressure seakan-akan nyawa istri dan anak terancam dan mesti segera tanda tangan semua dokumen untuk operasi caesar emergency kayak gitu.

Apalagi┬áakhir-akhir ini banyak banget cerita yang mau normal eh ujung-ujungnya ceasar juga. Yang diinduksi belasan puluhan jam tapi┬ápembukaan ga nambah┬álah, yang udah pembukaan sekian taunya bayinya ngadep atas jadi mesti caesar (dadah dadah sama Ian lol) ato kalo cerita orang kantor gue malah udah pembukaan 10, udah tinggal cus brojol, eh ternyata di rahimnya ada semacam undakan gitu yang baru ketahuan pas mau lahiran. Jadinya bayi ketahan jalannya oleh semacam ‘polisi tidur’ gitu di rahim mamanya. Caesar juga deh akhirnya.┬áNah┬ákoko┬ága mau gue melalui itu. Mendingan memutuskan dari awal c-sect aja dengan tenang, daripada ambil keputusan csect di tengah kepanikan.

Rempong ya. Akhirnya gue ngalah aje. Yaudah caesar. Yaudah suka-suka lah yang penting bayi gue sehat dan gue juga sehat-sehat aja. *tapi abis itu masih suka ragu-ragu sama keputusan sendiri hahahahahah*

Sebenernya gue ga perlu menjelaskan begini juga sih ya. Mau gue caesar ato normal, suka-suka gue sebenernya. Toh gue dan koko pasti mengharapkan yang terbaik buat gue dan anak. Maunya sehat-sehat semua, lancar semua, sempurna semuanya.

Tapi selalu ada orang yang terkesan mau berargumen mengenai pilihan begini. Padahal ini pilihan yang personal banget.

Ohya, selama hamil ini, kondisi kulit gue parah banget. Keringnya kering pake banget ampe kulit muka terkelupas-terkelupas dan memerah, tapi jerawatan juga semuka-muka ampe leher dan punggung. Padahal biasanya jerawatan itu kan sepaket sama muka berminyak yah. Sedih sih, tapi mudah-mudahan dengan begini kulit M mulus dan cantik deh ya karena mamanya udah menanggung yang jelek-jeleknya. Hahahahaha.

Sebenernya nih hari pengennya tuh koko bisa cuti, trus kita berdua leyeh-leyeh aja penuh cinta di hari terakhir sebelum ada M yang nyempil di antara kita. Tapi apa daya dia malah ada meeting seharian penuh dan bakal pulang malem. Belum lagi ntar dia sampe rumah, kita mesti capcus berangkat jemput nyokap gue yang lagi nginep di rumah tante di BSD.

*siap-siap ngadepin macetnya*

Selagi gue tulis postingan ini, M lagi aktif banget dari tadi ngulet-ngulet sana sini. Beneran bakal kangen banget-banget deh ngerasain gerakan anak ini dalem perut dan bawa dia kemana-mana dalem perut. Huhuhuhu.

Udahan aja deh ngalor ngidul ga jelasnya. Sebelum gue makin baper trus kangen sama suami. Hahahaha. *toyor diri sendiri*