21

Cerita Belakangan Ini Selama Mireia 12-14 Bulan

Sebenernya gue mau bikin postingan tentang hari ultah Mireia tapi ampe sekarang masih ga nulis-nulis karena penyakit menahun bernama laziness ihmalasngets.

Sungguh penyakit mengerikan yang membuat gue menunda-nunda banyak hal. Untungnya tidak menular. Obat penyakit itu apa yaaaa, ada yang tahu? Hahahaha 😛

Gue mau cerita tentang Mireia akhir-akhir ini aja ah.

Yang udah mulai makin pinter ngeledekin orang lol. Udah bisa kiss juga tapi mulutnya sambil mangap, jadi kalo minta dicium dia bakal dapet bonus iler deh huahaha. Udah mulai makin ngerti dimintain tolong ini itu. Kosa kata juga bertambah meskipun beberapa kata terdengarnya sama. Contohnya duduk dan dedek sama-sama disebut dedek hehehe.

Sejak bisa bilang buka, jadi demen banget ngomong begitu. Ngasih apapun yang dibungkus plastik ato kotak tissue ato botol minum sambil bilang “Buka, buka.”, mau nenen juga tarik baju gue bilang “Buka.”

Kalo kaget bisa tepok-tepok dadanya sendiri, kadang pake bilang “Taget.” hehehe. Kalo kita ganti diapernya dan bilang ih Mireia pupupnya bauuu, dia bisa nutup mulut dan hidungnya pake telapak tangan dan ngeringis gitu. Kalo gue bilang gue kebauan, dia bantu tutupin hidung gue pake telapak tangannya muahahaha.

Tapi lumayan seneng ngeliat dia kalo ditanya “Sakit dimana?” kadang-kadang udah bisa tunjuk. Malah waktu itu jari kejepit, trus otomatis langsung sodorin jarinya sambil nangis-nangis. Kemampuan kayak gini membantu banget untuk mengidentifikasi penyebab nangis. Pusyang pala ambo kalo dia nangis-nangis gaje dan kita ga ngerti dia nangisnya kenapa ada apa bagaimana.

Ngeliat dia jalan udah makin pinter juga seneng karena udah bisa diajak jalan-jalan ngeliat ini itu. Cuman ya ini pedang bermata dua yaaaa (ngasal banget pake ungkapannya hahahah), satu sisi seneng, satu sisi lagi gemes kalo dia maksa mau turun jalan sendiri padahal sikon tidak memungkinkan. Contohnya aja pas lagi ruame pol macem di Ikea kemarin.

Lah yang ada kamu dilindes orang, Rei -_-

img_7281-1

Keenakan di Ikea

img_7285-2

Ceritanya lagi bobo

Reia itu truly one of my happiness hehe. Mungkin orang eneg kali ya kalo ngeliat emak-emak ngeshare foto anaknya melulu. Tapi gimana dong, I think of how she makes me happy and how she’s so cute (#mamakbias) and I just want to share those happiness and cuteness to all people to see. Look! Look at my baby and how cute she is! Doesn’t she just make you smileee?

Hahahah 😀

(#masihmamakbias #mamakbiasunited #apakahkamumamakbias #ayobergabungdengankami)

Lagipula, kadang gue pikir masa ini mungkin akan segera berakhir. Kalo dia tambah gede nanti, mungkin udah ga bakal terus-terusan merasa dia gemesin kan ya. Jadi harus dinikmati selagi bisa nyahahaha.

Giginya baru 8 biji. Ga nambah sejak umur setahun. Gue kira dia bakalan nambah geraham, karena sejauh ini pertumbuhan gigi Mireia bener-bener sesuai umur mulai tumbuh gigi di chart, ga ada satupun yang meleset hahaha. Jadi ekspektasi gue geraham pun bakal sesuai, eh taunya meleset. Ampe sekarang belom nongol-nongol si geraham.

Di umur ke 14 bulan kemaren dia malah batuk pilek. Cukup parah sampe ganggu tidur malam, jadi akhirnya ke dokter. Sampe sekarang masih tapi udah ga terlalu ganggu tidur lagi. Sedih banget pas ngeliat dia batuk-batuk terus sampe kebangun dan nangis karena kecapean batuk-batuk 😦

Mudah-mudahan cepet sembuh dan sehat-sehat terus ya Reiii ❤

Ohya pas 13,5 bulan kemaren sempet ke Batam berduaan gue. Jadi gue, cici gue dan adek gue sebenernya emang ada urusan sih kudu ke sana barengan. Trus cici gue usul sekalian pas hari ultah nyokap aja (yang tinggal di Batam sendirian saat ini atas keinginan beliau sendiri), sekalian surprise visit gitu.

Oh don’t you just love nice supriseessss? I DO! 😀

Jadi beneran gue excited banget menunggu hari itu lol. Gue dan cici gue masing-masing bawa anak, cici gue bawa si bungsunya yang seumuran Reia. Cici gue dari Surabaya, gue dan adek gue dari Jakarta. Tapi gue dan adek gue beda flight pas pergi maupun pulang jadi bener-bener perjalanannya itu gue dan Reia berduaan doang lol.

It was fun!

Pas perginya gue naik Garuda, udah book seat secara online di row paling depan biar leg area nya lega (hasil bertapa di goa “Mahmud” dan mendengarkan bisikan-bisikan dari para bidadari di sana LOL) eh taunya malah dikasih row 32 window dong pas check in counter. Jadi macem ga dianggep gitu yang online. Pas boarding kan gue agak telat ya jadi udah lumayan full, pas ngeliat row paling depan juga udah keisi full kiri kanan. Awalnya sih gue rada KZL gitu, tapi gue ga berargumen juga sih sama pramugarinya.

Karena… Kok ya row depannya Garuda di kelas Ekonomi ini ga gede ya leg areanya? Pas-pasan aja gitu, apa karena pengaruh gue ngeliat ada bapak-bapak bule duduk di sono ya? Jadi badan gedenya terlihat sempit gitu di row depan hehe.

Anyway.. ternyata pemindahan seat ini justru blessing in disguise karena di tempat duduk row 32 itu bagian tengahnya kosong, jadi gue lebih leluasa buat nyusuin Mireia. Trus bapak-bapak yang duduk di kursi aisle juga orangnya pendiem, kaga pake basa basi nanya-nanya ato ngajakin ngobrol maupun becanda-becandain Mireia. Cuma sempet senyum-senyum aja liatin Mireia, trus dia sibuk baca koran ato tidur. Jadi gue seneng. Lagi males basa-basi huahahahah 😛

Sedangkan di flight pulang naik Citilink, seat gue sesuai pesenan yaitu di row paling depan bagian kanan, gue di aisle. Ada suami istri di sebelah gue. Eh ternyata di bagian kiri kosong pol, jadi gue minta izin untuk pindah. Boleh. Hore! Tiga kursi untuk mama dan Mireia! Lol padahal ya tetep kepake 1 kursi tok sih hahaha cuma tetep lebih enak aja gitu kan 😛

Nah di Citilink ini row depannya enaaakk. Bener-bener gede leg areanya, jadi kalo gue lagi duduk trus gue rentangkan kaki gue ke depan gitu, bisa loh!

img_6658
So much better daripada Garuda yang gue yakin ga bisa rentangin kaki begitu.

Di kedua flight pulang pergi, Reia tidur pas take off. Sambil nenen tentunya. Biar kupingnya ga sakit. Trus kebangun sekitar 20 menit sebelum landing. Baca-baca buku, becandaan ama gue. Pas mau landing, gue kasih snack aja biar ngunyah. So it went well! First flight mama berduaan Reia and it was a success! 🙂

Sesampainya di Batam, surprise buat nyokap berhasil banget sampe beliau nangis terharu dan nanya terus-terusan “Kok bisa sih, kok bisa sih, kok bisa sih kalian…” Hahahaha

YEAY!

Kita sempet ke Singapura juga meskipun perjalanannya sungguh ga penting abis hahaha. Kita sampe sono jam 10 WITA, trus makan pagi, jalan ke Chinatown beli lotre nyokap gue (SUPER LOL), jajan ke minimarket (gue ngadem sambil nidurin Reia), mampir kopitiam beli minuman untuk menghilangkan dahaga (halah bahasanya hahaha), trus ngebahas “Mau kemana lagi nih, kapal balik ke Batam jam 16 ya!” Sedangkan saat itu udah hampir jam 12.

Trus akhirnya diputuskan untuk ke Mall Vivo City aja karena ada playground di sono. Sekalian pelabuhan buat ke balik ke Batam juga kan deket sono. Mampir Subway dulu, adek ama cici gue pengen nyobain. Gue cuma cicip dikit dan belom tau apa yang bikin Subway heboh dipuji-puji enak. Trus ke foodcourt Vivo City eeehh ngasih makan anak-anak ternyata lama bener hampir 2 jam, karena si Reia sempet rewel di tengah-tengah makan. Sampe akhirnya gue bolak balik toilet 3x bawa dia.

Yang pertama false alarm. Kedua pup beneran. Ketiga pup lanjutan. Hahahaha. Pup aja dicicil, untung ga sebanyak jumlah cicilan mobil.

img_6576-1

Cici gue dan Theo si bungsunya

Trus kita ke… Daiso. Iya sungguh ga penting macem Jakarta ga ada Daiso lol. Tapi Daiso SG lebih gede dan lengkap loh! Gue hepi, apalagi Reia dibeliin tas unyu oleh cici gue di Daiso hahaha.

img_6491-1

img_6411

di MRT

Dari Daiso, jajan frozen yoghurt sama nyokap gue beli jus dulu. Saking dikejer waktu, kita bahkan ga sempet bawa anak-anak ke playground akhirnya hahaha. Tau-tau yowis kudu pulang ke Batam lagi.

Btw kalo ada yang bertanya-tanya, naik kapal PP Batam-Singapura itu sekitar 300 ribu rupiah. Anak-anak tetep dihitung satu tiket. Ini di luar prediksi gue karena gue kira anak di bawah 2 tahun ga perlu bayar. Huhu jadi berasanya mahal banget.

Salah satu hal yang paling menyenangkan dari trip gue ke Batam ini, selain kumpul keluarga dan ketemu cici gue serta Theo, adalah gue ngeliat Mireia kok kayak bisa menyadari bahwa nyokap gue itu pho-phonya. Dia ngeliat nyokap gue kan cuma sesekali ya. Kalo selama sebulan pertama umur dia sih yaudahlah ya dia ga mungkin inget. Kemudian ketemu lagi itu pas dia udah 6 bulan, itu aja gue takjub dia anteng mau digendong nyokap gue. Trus kemaren ini pas udah ultah pertama ketemu lagi dia juga anteng-anteng aja. Dan pas ke Batam juga mau-mau aja gitu sama nyokap, disuruh cium nyokap juga langsung mau.

Berbanding terbalik sama kondisi pas ketemu adek gue. Entah kenapa dia nangis aja gitu setiap kali baru dideketin adek gue padahal udah beberapa kali ketemu huahahahahahah. Butuh waktu agak lama untuk kemudian baru mau sama adek gue. Kayaknya karena adek gue suka agresif langsung toel-toel mukanya hahahah. Pas di mobil kemaren juga adek gue toel-toel mukanya dan dia kayak kesel ngerengek gitu. Adek gue bilang “Ih kenapa sih” dan gue ngomong “Iya.. Mireia ga suka ya.. Reia bilang khiu-khiu jangan pegang-pegang pipi Reia…”

Dan Mireia pun ngangkat telunjuknya trus digoyang-goyang, gesture dia kalo lagi bilang “No, no, no..” Hahahah 😀

img_5094img_5092-1

Mireia mulai kena garem dikit-dikit tapi gue tetep batesin. Misal ikan tim, boleh pake garem. Tapi kalo untuk kuah ato sup gitu, gue belom pakein garem. Prinsip gue sih selagi dia masih mau yaudah ga usah pake garem dulu lol.

Masih full asi. Kalo ditanya sampe kapan, gue sih pengennya bisa sampe dia 2 tahun. Tapi sekarang dia aja baru 14 bulanan ya, jadi we’ll see. Gue sendiri sekarang pompa di kantor 2x. Saking tiap hari rutinitasnya begitu-begitu aja, gue kadang ampe kayak auto-pilot mode on gitu untuk pompa-cuci pompa-simpen. Kadang bisa panik “Eh udah cuci pompa belom ya?! Udah mau jam pulang!” padahal mah udah daritadi hahaha. Tapi ga ngeh karena auto-pilot itu tadi lol.

Rencana gue sih Reia 18 bulan mau gue turunin pompanya jadi 1x tapi yaaahhhh liat ntar lah ya. Rencana bisa tinggal rencana, bisa aja sebelum Reia 18 bulan tau-tau udah ga ASI lol. So.. yeah, we’ll see. ^^

Oh trus pas menjelang 14 bulan kemaren Reia sempet nangis-nangis ngamuk ga mau tutup pintu lemari padahal dia sendiri yang buka dan bongkar-bongkar isi lemari. Giliran disuruh tutup dia emoh. Malah nangis-nangis. Yaudah gue ama koko tungguin aja ampe dia mau tutup. Nangis satu jam’an gitu deh lol. Sebelum akhirnya mau tutup pintunya. Dan sekarang berasa banget efeknya. Kalo diminta tutup pintu ya otomatis tutup. Malah kadang abis bongkar isi lemari, dia bakal tutup sendiri sebelum disuruh hahaha.

Emang jadi orang tua itu terkadang harus ‘jahat’ demi kebaikan anak ya 🙂

img_6537

Ohya, Mireia ini orangnya lumayan agresif lol. Maksudnya, dia itu cukup berani untuk ngajak maen anak-anak lain duluan. Nyamperin, melukin, gandeng, ato ngajak ngobrol dengan bahasa bayi. Kadang teriak-teriak excited juga. Lol.

Anak lain yang kadang malah keder sama dia. Hahahaha.

Kemaren ini gue sempet ajak dia jalan-jalan ke kompleks perumahan belakang ruko mertua. Trus ada salah satu rumah yang ada anjingnya. Gue berdiri di depan pager rumah itu, trus nunjukin ke Reia, “Tuh Rei, dog. Woof, woof!”

Eh anjingnya gonggong kenceng. Gue aja ampe kaget. Berkali-kali pula. Gue kira Reia bakal kaget dan takut. Taunya…

Dia gonggong balik aja dong!

“Wuk! Wuk! Wuk!”

Hahahahahaha. Trus bisa ngomong juga “Thok. Wuk!” Lol. Gemes.

Yang masih ngeselin dari Reia itu adalah kalo dia kepentok ato kesandung, dia bisa mukul objeknya gitu padahal yang salah kan dia karena ga hati-hati. Gue sebel banget dia kayak gitu, diomongin berkali-kali masih begitu. Gue curiganya sih mertua deh yang ajarin kayak gitu karena pernah ngeliat mertua mukulin baby boxnya pas dia kejedot, pake bilang kalo si baby box bandel pula -_-

Trus kalo ngambek dia juga bisa mukul-mukul kayak sebel gitu. Jadi misal gue pamit mau kerja, kalo depan dia meja ya dia mukul meja. Depan dia pegangan stroller ya dia pukul itu. Depan dia ga ada apa-apa ya dia pukul udara. Pake acara buang muka pula kalo kita mau cium, untuk menegaskan kalo dia lagi ngambek. Kalo dia udah buang muka gitu dan gue lanjut pergi ya dia bakal langsung ngeliat lagi ke gue sambil ngerengek nangis manggil-manggil.

Duileh macam udah gede kali lah kau dek.

Gue ga tau dia belajar dari siapa soal ngambek jadi mukul sebel, yang jelas gue belom bisa ngerubahnya sih. Hufh banget sebenernya, gak mau lah ya anak tumbuh gede sifatnya kayak gitu (macem mamaknya) lol, tapi ya belom ketemu aja caranya untuk nunjukin bahwa itu ga baik. Palingan gue kasitau aja, tapi tetep dilakuin. Bikin geregetan ._.

Trus dia gampang frustasi hahahahah. Ga sabaran.

OMG mirip gue banget kalo dipikir-pikir lol. Misal mau masukin sesuatu ke botol tapi ga masuk-masuk, baru coba 2-3x dia bisa langsung sebel buang barangnya trus marah hahahaha.

Oke, I shouldn’t go “hahahaha” terhadap hal itu tapi ya gimana dong. Saat ini gue bawa ketawa dulu aja deh lol. Kalo gedean masih gitu tar gue tabok #loh #didatenginkakseto

Sejauh ini lagi-lagi ya gue palingan bilangin aja, selalu gue ingetin kalo gak apa-apa, coba aja dulu… yang sabar… pelan-pelan.. nanti lama-lama bisa… Cuma ya guenya aja sebenernya gak sabar, jadi gimana ya. Emang kudu berubah jadi pribadi lebih baik dulu biar bisa ngajarin yang baik-baik juga ke anak kali ya? 😛

Gue jadi inget di buku Adhitya Mulya soal parenting sempet bahas juga bahwa salah satu kesulitan jadi orang tua adalah karena kita harus menjadi kita yang lebih baik, agar yang dicontoh anak juga yang baik-baik.

Peer masih banyak ya untuk jadi orang tua heheh.

Semangat koko Taz dan cece Olip!

*gandeng koko*

*ngomong depan cermin*

Cerita gue agak random ya timelinenya, tapi intinya sih seputar Mireia 2 bulan belakangan ini hahaha.

Advertisements
18

Mantan Terindah

Ngomongin mantan emang paling seru. Kadang bikin terharu. Kadang bikin malu. Kadang bikin sedih karena belom bisa move on dari yang dulu. Kadang bikin emosi karena si mantan ngeselin dan minta dicolok pake garpu.

Duileh. Berima bener ini paragraf di atas, bentar lagi bisa jadi puisi.

Muahahaha 😛

Gue bukan lagi mau ngomongin mantan pacar. Bukan ngomongin mantan gubernur juga (duh jadi baper deh kalo inget beliau).

Mantan terindah yang mau gue bahas adalah… mantan babysitter.

Lah kok? Iyeh. Babysitter – kita sebut saja suster W – yang bantuin gue jagain Mireia, resign pertengahan April kemarin. Mendadak.

Gue cuma tau pagi-pagi dia bilang kalo dia sakit, ga bisa dateng kerja.

Ohya. Background story dulu: Suster W udah kerja sejak Mireia umur seminggu, dan dia ga tinggal bareng gue. Datengnya sekitar jam 7an pagi, pulangnya setelah gue pulang ke rumah. Kalo pas gue lagi ga kerja, dia pulang jam 17.00. Soalnya rumahnya emang ga jauh dari rumah gue.

Nah pas dia laporan sakit itu kebetulan hari minggu, jadi gue masih selawww. Dalam sebulan dia memang dapet jatah cuti dua hari dan udah beberapa kali juga dia izin ga masuk karena sakit. Terlebih, Seninnya tanggal merah jadi gue masih libur kerja.

Senin malem gue tanyain udah bisa kerja apa belom, eh ternyata hari Minggu siang itu dia masuk RS dan diopname aja dong. Senin sore keluar dari RS. Ternyata ada problem sama ususnya. Trus katanya dokter suruh dia istirahat dulu sampai waktu yang belum dapat ditentukan. Dengan berat hati gue pastiin ke dia, apa itu artinya dia ga bisa kerja lagi? Dia bilang “Ya gimana non, kondisinya saya harus istirahat entah sampai kapan…”

Gue ga mungkin nungguin dia yang ga jelas kapan baliknya. Gue butuh seseorang untuk bantu mengasuh Mireia saat gue kerja. Jadi yaudahlah mau ga mau gue kudu cari suster baru.

Sebelum dapet yang baru, gue cuti seminggu lebih, jadi total hampir 2 minggu di rumah ngurusin Mireia tanpa suster sama sekali. Di saat-saat begini, gue bersyukur selama ini selalu berusaha ngurusin anak sendiri meskipun udah ada suster. Kalo gue lagi ga kerja, suster biasanya bantuin buat bersih-bersih dan nyuci-nyuci doang, Mireia tetep gue yang handle. Alhasil saat ditinggal suster mendadak begini, gue ga kagok.

Cuma males aja nyuci-nyuci. Hahahaha 😛

Di hari ke 4 tanpa suster, gue mulai galau. Mulai gelisah. Mulai… kangen.

Saat Mireia bobo siang, gue ngeliatin pintu kamar gue yang sedikit terbuka dan mikir, “Biasanya si Sus bakal ngintip nih, dari celah pintu, ngecekin Reia udah bangun apa belom”

Saat duduk bersila di lantai bejek-bejek sayur di saringan nyiapin makanannya Mireia, gue inget “Dulu si Sus pernah komentar bilang nyaring di atas counter dapur ga enak, enakan di lantai, lebih mantep.”

Saat Mireia lagi maen sama gue di kamar, gue mikir “Biasanya selagi Mireia maen, gue sambil ngobrol juga nih sama Sus. Entah dia yang cerita, ato gue yang cerita, tapi yang jelas biasanya kita suka cekikikan ato ketawa-ketawa berdua sementara Mireia bingung ngeliat kita ketawa.”

Saat Mireia baru kelar mandi, gue inget “Ah kalo sus pasti ngotot nih tetep harus dipakein minyak telon meskipun cuma dikit doang.”

…Ya Gusti, gue inget suster melulu 😦

Gue melalui fase denial, fase berharap ini hanya mimpi, fase berharap dia akan kembali, sampai fase berdoa mudah-mudahan dia masih cinta sama gue  dia bakal tau-tau bilang kalo dia udah sembuh dan siap balik kerja lagi.

Gue sampe nangis-nangis sedih saat mandi karena berharap dia bakal balik. Iyeh. Kurang lebay apa gue coba.

Image result for sad laugh meme

Gue ga pernah ngerasain ditinggalin atau diputusin pacar, tapi gue rasa, mungkin beginilah rasanya 😦

Apa karena ga pernah ditinggal itu ye, jadinya gue lebay menyikapi perasaan pertama kali ditinggalin suster.

Dia ga sempurna, kadang-kadang suka bikin gue gemes. Kadang bikin gue hela napas berusaha sabar-sabarin diri sendiri. Tapi dia banyak ngajarin gue. Dia banyak kasitau gue info-info berguna yang bikin gue berterima kasih sampai sekarang. Dia ngasuh Mireia dengan telaten bahkan lebih telaten daripada gue. Dia udah dengerin curhatan gue saat gue baby blues, dan udah jadi orang yang bisa bikin Mireia ketawa ngakak seakan-akan dia pelawak paling lucu di dunia. Gue ama dia sering banget ngobrol soal berbagai macam hal.

Hari ke 5, gue telp dia nanyain kabar dan setelah tutup telp, gue nangis. Pas koko nanya kenapa, gue cuma bilang habis telpan sama Sus. Koko diem, usep-usep kepala gue.

Hari ke 7 tanpa Sus, gue video call dia untuk ngasih liat ke Mireia. Tapi Mireia cuma bengong. Hahaha. Dan abis kelar video call, ndilalah gue kok ya… berasa hampa. Ya ampun, mengakui perasaan hampa itu aja bikin gue malu dan pengen jedotin pala ke tembok. Hahaha. Kok  bisa-bisanya gue selebay iniii.

Dah setelah di awal Mei gue dapet suster baru (Suster N), ngeliat cara kerja si Sus N gue jadi mikir “Kalau si Sus W, pasti bakal begini… kalau si Sus W, ga perlu gue kasih tau udah tau mesti begini… Kalau si Sus W… Kalau si Sus W…”

Argh.

Image result for holding forehead meme

 

Pokoknya di awal-awal gue jadi sering membandingkan, meskipun gue tau banget si Sus N juga banyak kelebihan dibanding Sus W.

2 minggu setelah ga ada sus W, gue udah ga nangis-nangis lagi. Gue udah dalam fase move on, tapi tetep aja ada kalanya gue inget dia dan gue berharap dia masih bisa kerja sama gue.

Eh itu namanya move on apa bukan? Hahaha 😛

Pernah pas gue pulang kerja dan liat di atas meja ada sayur singkong, gue jadi mikir,

Duh, Sus W kan suka makan singkong. Rasanya pengen telp dia deh suruh dia ke sini makan di rumah. Tapi dia boleh gak yah makan sayur singkong dengan kondisi ususnya? Apa gue simpen aja ya trus besok gojekin ke rumahnya? Kalo ada dia, pasti dia seneng banget nih ngeliat lauknya sayur singkong.

Mampus gak sih gueeeeeeee?

DITINGGAL PACAR AJA GAK GINI-GINI BANGET KALI SHAYYY~

Hahahahahahahahahaha *menertawakan diri sendiri dengan miris*

Gue bilang ke koko si Sus W resmi jadi mantan (babysitter) terindah gue. Apa karena dia first (babysitter) love ya? Jadinya lebih istimewa dan selalu dikenang di hati.

Muahahaha. Lebay yak.

Tapi beneran loh itu yang gue rasain. Sampe gue sendiri bingung kok begini amat sih gue. Mungkin karena gue udah nganggep dia temen dan kakak/mbak sendiri. Ato karena dia udah bantuin gue saat gue lagi baby blues. Entahlah.

Semoga si sus W cepet sembuh dan sehat selalu.

Semoga berat badannya yang turun 9 kg dalam beberapa bulan bisa segera naik lagi.

Dan semoga gue… bisa move on beneran ga terkenang-kenang Sus W melulu 😀

 

 

24

Ngasih ASI

…ga semudah yang gue kira sebelumnya.

Huahahahahahah *ketawa miris*

Apalagi menyusui langsung. Bener-bener ga semudah yang gue kira sebelumnya.

Huahahahahhaha *masih ketawa miris*

Dulu gue kira yang namanya nenenin anak itu tinggal gendong anaknya, deketin puting ke mulut anak, anaknya mangap dan HAP! tinggal dikenyot. Anak lalu kenyang. Mama senang.

Ah indahnya. Ah mudahnya 😀

Sekarang gue baru tau kalo ga semua ibu diberi anugrah untuk bisa menyusui dengan mudah. Kalo lo bisa, lucky youuuu ^^

Waktu awal-awal berusaha menyusui Reia, kurang lebih yang terjadi begini:
– Reia nenen lama bisa setengah sampai satu jam
– Setelah dia ketiduran dan berhenti ngenyot, baru ditaro ke tempat tidur 10 – 15 menit eh anaknya udah bangun dan nangis lagi
– Coba nenenin lagi, dia diem.
– Nenen sampe ketiduran lagi
– Taro di tempat tidur lagi, 10 menitan bangun lag
Begitu terus on repeat.

Gue dapat komentar bahwa nih anak ga kenyang kalo ‘cuma’ nenen sama gue doang.

Baiklah. Demi anak bisa kenyang, gue akhirnya beralih ke exclusive pumping ato yang kerennnya sekarang disebut eping. Bermodalkan pengetahuan gue dari blogpost Epoi soal eping, gue pumping tiap 2 jam sekali.

Sering-sering pumping karena asi itu prinsipnya supply by demand. Jadi semakin sering kita pompa/mengeluarkan asi, tubuh bakal merespon dengan produksi asi dengan lebih banyak.

Awalnya gue kira yang namanya pompa tiap dua jam sekali itu jadwalnya:
12:00-12.30: Pompa
Berarti pompa selanjutnya 2 jam dari jam 12.30 yaitu 14.30. Trus dari 14.30 kalo kelarnya jam 14.45 berarti jadwal selanjutnya 16.45. Okelah sip.

Eh ternyata 2 jam sekali itu bukan begitu. Hahaha 😛

Kalo gue mulai pompa jam 12, berarti jam 14.00 gue udah mulai pompa lagi. Jadi meskipun pompa jam 12 itu kelarnya jam 12.30 kek, 12.45 kek, trus abis itu misalnya kita masih cuci pompaan dan urus ini itu, pokoknya jam 14.00 ya udah jadwal pompa selanjutnya. Lalu jam 16.00, jam 18.00, jam 20.00 dst.

Tujuan gue eping ini selain untuk menaikkan produksi asi, juga supaya bisa ngeliat/ngukur Reia minum seberapa banyak dalam sehari. Kalo nenen langsung kan ga keliatan hehehe.

Tapi setelah sekitar semingguan, gue ternyata jadi stres berat. Perasaan baru kelar pumping. Belum sempet tarik napas lega abis cuci pompaan. Kok udah jadwal pompa lagi?? Perasaan belum sempet istirahat kok udah mesti pompa lagi?? Makanya gue ngerasa gue jadi baby blues itu salah satunya gegara pumping ini hehe.

Setelah curhat ke grup dan dapet saran ini itu, gue memutuskan untuk mencoba merubah jadwal pumping jadi 3 jam sekali. Lebih nyaman kah? Lumayan. Lebih berasa ada waktu untuk napas saat jeda pumping.

Sayangnya gue masih tetep stres. Gue berasa pompa itu jadi seakan-akan target kerjaan. Ga boleh ga terpenuhi.

Parahnya, di saat gue pompa dan Reia nangis, gue jadi kesel sama Reia. Rasanya sebel kenapa sih Rei mesti nangis, ganggu jadwal mompa aja. Ini kan tanggung tinggal 10 menit lagi. Nangisnya ntar aja lah 10 menit lagi.

Prioritas gue jadi kacau balau. Mestinya mompa demi anak, tapi kok saat anak butuh perhatian gue, malah jadi mentingin mompa. Huhuhuhu. Maaf ya Reia, mama kalo inget masa-masa itu jadi sebel sama diri mama sendiri 😦

Setelah 1 atau 2 minggu pumping 3 jam sekali, gue akhirnya konsultasi lagi ke grup nanyain soal direct breastfeeding.Gue nanya-nanya apakah menyusui memang lama? Apakah anak memang ga kenyang-kenyang kalo nenen langsung?

Seingat gue, Ribka sempet bilang kalo proses awal menyusui memang lama karena baby masih belajar buat nenen. Istilahnya, ngenyotnya belom jago-jago banget, makanya lama.

Dan dari hasil gue konsultasi di forum soal menyusui, gue juga dapat informasi kalau bayi baru lahir memang cenderung ketiduran saat nenen padahal belum bener-bener nenen sampai kenyang. Alhasil mamanya nganggep baby udah kenyang, padahal saat si bayi dilepas dari nenen dan bangun 10 menit kemudian, dia bakal nangis lagi karena sebenernya masih laper. Jadi bukan asi mamanya ga cukup untuk ngenyangin dia, tapi karena proses ngenyot sama mamanya emang bikin dia jadi gampang ketiduran sebelum kenyang hehehe.

Gue juga cari tau soal cara pelekatan atau latch on yang benar. Pelekatan itu proses masuknya puting ke mulut bayi, yang tadinya gue kira gampang aja tinggal sumpelin ke mulut anak hahaha. Ternyata ada teknik-tekniknya loh. Website yang paling membantu gue soal teknik ini adalah Breastfeeding.inc

Alasan gue tiba-tiba jadi super semangat untuk menyusui langsung karena gue teringat bahwa ini adalah salah satu hal yang gue doakan ke Tuhan saat gue hamil.

Gue berharap kalau berkenan buat Tuhan semoga gue dimudahkan dalam menyusui Reia. Dan menurut gue, sebenernya gue sudah dimudahkan.

Reia ga tongue tie, ga lip tie, dan bisa nenen ke gue yang flat nipple ini.

Jadi sebenernya, gue cuma kurang usaha aja untuk sabar nenenin Reia hehehe.

Akhirnya gue minta ke koko untuk support gue nenenin Reia secara langsung. Untuk jangan sampai mengeluarkan komentar-komentar yang menyurutkan semangat gue.

Dan ga sampe seminggu setelah gue coba terus nenenin langsung, Reia bisa kenyang nenen dalam waktu 10-15 menit. Horeee :’)

Meskipun gue baru banget menyusui langsung, belom ngerasain digigit anak yang udah punya gigi, belom ngerasain anak nolak nenen sama gue (amit-amit jangan sampe), gue suka menyusui langsung 🙂

Ada perasaan damai, senang dan tenang saat anak menyusu langsung ke gue. Ada perasaan puas karena anak gue membutuhkan gue *lol, dasar perempuan insecure. mihihihi*

Ada perasaan lega juga karena kalo jalan kemana-mana ga bakal lupa bawa susu. Udah attached langsung dan ngikut kemanapun gue pergi soalnya huahahahaha.

*ketawa ga tau malu ala mamak-mamak* 😀

Trus menyusui udah case closed kah? BELOM DONG KAKAAAKK. Hahaha.

Ternyata ada aja dah dramanya. Hihihi.

Next post yaakk 😀

 

 

 

 

39

Mellow Yellow

Masih lanjut dari cerita lahiran yang ini dan ini,

Gue bakal cerita soal Mireia yang sempet jaundice alias kuning selama satu bulan pertama sejak kelahirannya.

This is going to be a very long post. So I would be thankful if you read it. LOL.

Sebenernya gue dan koko udah diwanti-wanti oleh obgyn bahwa kemungkinan besar Reia bakalan kuning gegara perbedaan rhesus. Gue juga pernah baca artikel bahwa bayi yang beda rhesus atau beda golongan darah dengan ibunya lebih ada kemungkinan untuk menjadi kuning.

Tapi kemungkinan besar itu kan berarti menyisakan harapan bahwa ada kemungkinan kecil Reia ga bakal kuning. Jadi gue memilih untuk berharap sama si kemungkinan kecil. Toh orang Asia juga kemungkinan besar terlahir dengan rhesus positif tapi gue terlahir dengan rhesus negatif. Jadi boleh lah ya ngarep begitu. (Iya ape kate lo dah lip)

Gue juga mikir, yaaaaahhh seandainya kuning pun yaudah jemur di bawah sinar matahari aja kan beres. Gampil lah. Selama ini kalo denger cerita temen-temen yang bayinya kuning perasaan ga ampe gimana-gimana banget. Bukan hal serius lah.

Nyatanya, pas kejadian, hati gue mencelos. Kepengen bawa pulang buat dijemur aja tapi dibilangin dokter anak dan suster kalo sekarang lagi sering mendung, jadi lebih baik disinar di RS. Ngeliat badan Reia yang kecil mungil itu disinar dobel, rasanya sedihhhhh banget. Pengen langsung gue angkut bawa pulang rumah rasanya.

Selama disinar itu, beberapa kali gue ke perina untuk nyusuin Rei. Tapi Rei belom pinter-pinter banget latch on alias ngenyot puting gue, mungkin karena puting gue itu termasuk flat nipple.

Pertama kali gue mompa asi gue adalah di ruang perina, pake pompa merk Medela Lactina.

Hasilnya ga seberapa banget padahal udah dipompa 30 menit masing-masing payudara.

img_6330

Tapi tetep semangat! Gak apa-apa, pasti akan tambah banyak!

Selain itu, suster bilang lambung newborn cuma segede kelereng, jadi untuk sementara waktu, segitu juga cukup untuk sekali minum. Gue jadi tambah optimis.

Setelah itu, karena gue udah pulang ke rumah duluan, gue pompa pake pompaan elektrik dual pump tiap 2 jam sekali di rumah. Tujuannya untuk meningkatkan produksi asi gue.

Karena kepanasan disinar, Reia jadi gampang haus. Selain itu, bayi yang kuning memang perlu banyak asupan cairan. Jadi oke deh Reia, tunggu ya, mama pompa asi yang banyak untuk Rei nenen!

Tapi… setelah beberapa kali pompa, hasilnya… kok ya segitu-segitu aja 😦

Palingan sekitar 20 ml, itu pun udah hasil dari kedua payudara. Aduh aku sedih. Apalagi setiap selesai pompa, koko kan langsung anter ke rumah sakit, eh sampe sono malah diketawain suster karena cuma segitu doang susunya. Mepet banget karena frekuensi Reia minum jadi lebih sering dari biasanya, efek dari kepanasan disinar.

(Gue baru tau soal diketawain suster itu minggu lalu, karena koko baru cerita)

Akhirnya saat koko anter another 20 ml asip lagi ke RS jam setengah 1 malem, suster bilang Reia tetep nangis meskipun udah minum asip gue. Soalnya sekarang Rei mesti minum 30 ml baru kenyang. Berarti mesti tambah asupan cairannya, tapi di RS lagi ga ada stok sufor. Karena udah tengah malam, koko muter-muter daerah Palem nyari minimarket 24 jam. Dapet Enfamil. Reia dikasih tambahan sufor 30 ml malam itu.

Gue yang lagi di rumah, pas pompa lagi, tiba-tiba kok ya kepikiran untuk pompa pake tangan. Dan ternyataaaaaaa hasilnya lebih banyaaaakkk. Dapet 70 ml.

img_6337

Ya ampun gue terharu dan hip hip hore hore banget ngeliatnya. Pompa harga jutaan ga ada apa-apanya deh dibanding merah pake tangan. Dan sebulan kemudian pas gue lagi baca review-review breastpump, baru tau kalo ternyata emang di awal-awal saat asi baru keluar lebih baik pake pompa manual ato merah pake tangan. Hasilnya bisa lebih banyak.

Huhuhuhu nyesel baru tau belakangan.

Tapi yowislah. Yang penting setelah Rei minum sufor sekali itu, selanjutnya bisa tercukupkan dengan asip. Saat koko anter asip 70 ml itu ke RS, suster di ruang perina ikutan seneng, “Nah kalo udah segini bagus nihhh, bisa cukup buat dedek!”

😀

Setelah 24 jam disinar, bilirubin Rei turun jadi 11,7. Mepet memang, karena batas normal bilirubin <12. Reia disarankan untuk disinar 1×24 jam lagi tapi gue dan koko ngotot bawa pulang Reia karena mikirnya mau pake cara tradisional aja alias dijemur di bawah sinar matahari.

Reia pun pulang. Hore. Mama senang 🙂

Welcome home, Reia.

Jadwal kontrol pertama dengan dsa setelah pulang dari RS (dokter spesialis anak) adalah di hari Rabu, 31 Agustus 2016 saat Rei berusia 6 hari.

Rei memang masih keliatan kuning, tapi gue cukup optimis. Selama Reia udah di rumah, setiap pagi ada matahari jadi dia bisa dijemur. Gue juga berusaha untuk ngasih dia minum setiap 2 jam sekali, so it’s gonna be alright kan Rei 🙂

Sebelumnya gue info dulu, di RS Hermina Daan Mogot, kita ga bisa milih dsa yang akan menangani anak kita saat lahiran. Random aja tergantung siapa dsa yang lagi ditugaskan hari itu. Di hari lahiran Rei, dia ditangani dokter K.

Dokter K ya. Remember him. He’s going to be the main antagonist character in the next paragraphs. 

Jadi saat jadwal kontrol pun otomatis diarahkan ke dokter K. Saat gue masuk ke ruangan dokter K, dia cek Rei bentar dan bilang kalo Rei masih kuning banget. Selain itu berat badan Rei turun dari 2,7 saat lahir, jadi 2,5 kg. Menurut dia itu ga bener karena seharusnya udah jadi 3 kg. Hati gue mencelos lagi.

Dokter K: “Ini asi ato sufor?”
Gue: “Asi dok” *dalem hati bangga loh jawab begini, karena ini salah satu hal yang gue doakan, bisa kasih asi ke Reia*
Dokter K: “Ga cukup. Mesti kasih sufor. Ga bakal bisa kalo asi doang. Anak kuning perlu banyak cairan loh. Selain itu berat badannya kan kurang.”
Gue: *cengok* *Ha? Apa? Dokter ini bilang mesti sufor? Asi aja ga cukup? Oh… Uhm.. Oke. Apa boleh buat, meskipun sedih banget dengernya* 😦
“Oh gitu ya dok. Yaudah.”
Dokter K: *ngomong sama suster bentar* *trus pas balik lagi ngeliat gue..*
“Yak. Jadi gimana?”
Gue: “Iya oke dok.”
Dokter K: “Apanya oke? Jadi gimana?”
Gue: “Ha? Apanya yang gimana?”
Dokter K: *Diem, kayak bingung sendiri* “Ya ini jadinya mau gimana? Saya ngomong apa sih tadi?”
Gue: *Mulai ngerasa nih dokter aneh banget dan kok mulai ngeselin ya ngomongnya, kayak ketus dan ga sabaran* “Dokter kan tadi nyuruh tambah pake formula karena asi ga cukup. Ya oke, saya bilang gpp, akan saya tambah formula.”
Dokter K: “Oh. Iya. Trus harus cek darah loh ini. Kalo saya liat, ini kuning banget. Mesti cek kadar bilirubinnya berapa, kayaknya mesti disinar ini.”
Gue: *kaget sekaget-kagetnya* “HA? Harus disinar dok?”
Dokter K: “Iya. Kalo gak disinar, gak apa-apa berarti ya kalo kenapa-kenapa? Soalnya ini kuning banget loh kalo saya liat.”
Gue: “Dijemur sendiri di rumah ga bisa dok?”
Dokter K: “Ga bakal cukup, harus tambah disinar juga. Tapi mesti cek darah dulu untuk mengetahui kadar bilirubinnya secara pasti, tapi kalo saya liat sih ini mesti disinar.”
Gue: *Mulai stres disuruh ambil keputusan saat itu juga*

Dokter kemudian ngomong lagi beberapa kalimat, – yang kalo menurut gue nih ya -menakuti gue untuk segera ambil keputusan untuk sinar Reia. Dia menekankan bahwa kalo ga disinar akan berakibat buruk dan kalo terjadi apa-apa, dia ga mau bertanggung jawab. Gue minta izin untuk diskusi dulu dengan suami, jadi akhirnya gue keluar ruangan untuk telp koko.

Koko di kantor, gue ke RS bareng nyokap dan mamamer.

Gue nelp koko sambil nangis-nangis. Gue kalut. Rasanya sedih banget seakan-akan Reia akan kenapa-kenapa. Jaundice ini jadi terasa bakal membahayakan Reia. Setelah cerita percakapan gue dan dokter K ke koko, koko bilang kita ga usah cek darah dan tetep bawa Reia pulang untuk dijemur aja. Mendengar jawaban koko yang tegas dan tenang, gue ikutan jadi lebih tenang sedikit.

Sebelum balik ke ruangan dokter, ternyata Reia mau nenen jadi gue bawa Rei ke nursery room dulu. Di dalam ruangan itu, ada dua ibu lain lagi menyusui anaknya. Berhubung gue masih mellow, gue otomatis langsung curhat kalo dokter K yang nanganin anak gue ini kok cara ngomongnya ga enak banget, bikin hati keder, bikin panik.

Ternyata eh ternyata, bayinya kedua ibu ini juga pasien dokter K. Usia bayi mereka 7 hari, beda sehari sama Rei. Dan kontrol ke dokter K ini juga karena dokter K adalah dsa random yang kebetulan menangani bayi mereka saat lahiran. Dan tiga bayi di nursery room ini kuning semua.

Ibu yang duduk di depan gue (Sebut saja dia Ibu A) udah abis kontrol dari ruangan dokter K, dan dapet komentar yang sama persis-sis-sis dengan gue. Bedanya, dia mau cek darah anaknya, tapi sebelum ke laboratorium ternyata anaknya laper jadi nenenin anak dulu.

Ibu yang duduk di sebelah gue (Sebut saja dia Ibu B) masih menunggu giliran untuk masuk ke ruangan dokter K. Ga lama setelah gue curhat, ibu B dipanggil masuk ke ruangan dokter. Saat ibu B udah keluar dari ruangan dokter, dia sempet duduk di sebelah nyokap gue di ruang tunggu.

Posisi gue masih di dalem nursery room. Nyokap gue iseng nanya ke ibu B,

Nyokap: “Pasien dokter B juga ya dek?”
Ibu B: “Iya”
Nyokap: “Oohh, anaknya keliatan kuning ya. Disuruh sufor juga ya pasti?”
Ibu B: “Ngga. Asi aja.”
Nyokap: “Dokternya ga nyuruh kasih sufor?”
Ibu B: “Ngga bu, ga ngomong apa-apa.”
Nyokap: “Oh disuruh cek darah tapi kan?”
Ibu B: “Dokter nanya mau cek darah ga, saya bilang mau dibawa pulang aja untuk dijemur. Yaudah.”
Nyokap: “Yaudah? Oh dokternya ga bilang apa-apa lagi?”
Ibu B: “Ngga bu. Katanya yaudah.”

Nyokap cerita ke mamamer. Mamamer langsung buru-buru masuk dan cerita ke gue. Gue marah dan geram banget pas tau. Sorry to say, ibu B ini memang keliatan lebih lusuh dan terkesan kurang mampu. Gue ga tau apakah ini yang membuat si dokter K ga memaksa dia untuk sinar anaknya. Gue jadi merasa dibodoh-bodohi.

Pas balik ke ruangannya, gue dengan tegas bilang ga mau cek darah Reia. Gue yakin kuningnya bakal turun dengan dijemur aja. Dokter K menegaskan lagi bahwa kalau terjadi apa-apa dengan Reia, dia ga tanggung jawab. Fine.

Lalu si dokter menuliskan resep. Katanya puyer dan vitamin. Gue ulang. Puyer dan vitamin untuk bayi umur 6 hari. Salah satu kebiasaan gue adalah mempertanyakan obat-obatan yang diresepkan dokter.

Gue: “Puyer buat apa dan vitamin buat apa dok?”
Dokter K: “Vitamin untuk kesehatannya aja, puyer biar dia jarang pup.”
Gue: “HA? Bukannya kalo kuning gini mesti banyak minum dan banyak pup biar kuningnya keluar melalui pup dan pipis ya dok?”
Dokter K: “Iya. Tapi bayi kamu kan berat badannya kurang loh ini. Jadi saya kasih puyer ini biar dia jarang pup, untuk nambah berat badannya.”

WHAT. THE. #%$&?!!!

Something is totally wrong with this doctor!!

Gue ga tau ya. Mungkin gue yang bego, ga ngerti. Tapi secara logika, menurut gue tolol banget kalo mau jaga berat badan bayi dengan cara bikin dia jadi jarang pup. Jadi berat badan dia naik karena isi tokai gitu??!!!

GRRRR. ASLI EMOSI BANGET BANGET BANGET.

Gue tetep tebus vitamin dan puyernya, tapi sampe detik ini, sama sekali ga gue buka-buka dari kemasannya.

Reia juga pulang ke rumah tetep minum full asi. Ga ditambah sufor.

Somehow, I believe it’s going to be enough.

Tapi memang Rei keliatan kuning dan gue mulai ketar ketir.

Jumat, 2 Agustus 2016, 2 hari setelah jadwal kontrol ke dokter K, suster Yeti dateng ke rumah.

Siapa suster Yeti? Jadi gini, pas gue ikut kelas pra-persalinan di Hermina, bidannya sempet bilang bahwa biasanya akan ada kunjungan ke rumah ibu-ibu yang lahiran di RS Hermina sekitar 1-3 minggu pasca lahiran untuk memastikan bahwa ibu dan bayi baik-baik saja, untuk ngasih konsultasi juga kalau ada yang membingungkan buat si ibu. Kunjungan ini gratis.

Saat itu, gue kira ah ngomong doang kali ya. Masa sih Hermina kerajinan begitu ngunjungin satu-satu pasiennya yang habis lahiran.

Ternyata kunjungan ini lah yang kemudian sangat amat menolong gue dan Reia.

Gue hampir kehilangan kesempatan untuk dikunjungi, karena gue ga sadar ditelepon. Pas cek handphone, eh ada 2 missed calls dari nomor asing. Tapi nomor ini kayaknya nomornya salah satu telp RS Hermina deh, soalnya mirip dengan nomor telp ruang perina Hermina. Gue telp balik, tanya ada apa. Ternyata mereka mau kunjungan ke rumah.

Wow, I thought. Beneran ya ternyata.

Suster Yeti sangat ramah, sangat menyenangkan. Gue curhat panjang lebar. Dia cek Reia dan bilang iya Reia memang keliatan masih kuning. Tapi dia menenangkan gue dengan bilang bahwa asalkan banyak dijemur maka seharusnya cukup, kemudian pastikan Reia juga menerima asupan cairan yang banyak. Kamar juga yang terang benderang. Saat malam pun usahakan terang benderang, agar ketika terjadi sesuatu pada bayi, misalnya dia amit-amit berubah jadi biru, kita bisa langsung tahu perbedaannya.

Suster Yeti juga bilang poin-poin penting yang harus dilihat dari bayi yang jaundice:
1. Pipisnya jernih apa ngga? Kalo jernih artinya asupan cairannya cukup. Jadi ga perlu terlalu khawatir.
2. Ngenyot susunya aktif atau tidak? Kalau masih termasuk aktif, maka tidak perlu khawatir.
3. Putih di matanya berangsur-angsur jadi lebih putih apa ngga? Karena meskipun kulitnya keliatan kuning, tapi kalau bagian putih di bola matanya itu berwarna putih, maka tidak usah khawatir. Terus dijemur dan diberi asupan cairan aja.

Setelah itu suster Yeti ngasih tau 3 musuh utama jaundice, yang membuat jaundice susah hilang: Kapur barus, ayam arak dan jamu-jamuan.

Nah loh.

Mamamer itu sukaaaaaaaaaaaaaaaaaa sekali pake kapur barus di lemari baju. Bahkan lemari yang bukan lemari baju aja dipakein kapur barus. Kebiasaan ini nurun ke koko, yang menganggap kalau kapur barus itu bagus dan dia bisa naro 4-5 biji kapur barus di satu rak baju. Satu rak loh ya. Bukan satu lemari gede. Jadi kalo selemari ada 4 rak baju, berarti bisa ada belasan kapur barus dalam lemari. Sementara nyokap gue udah berkali kali bilang, kapur barus itu ga bagus. Sebisa mungkin jangan pake kapur barus. Ato setidaknya di laci celana dalam dan beha, jangan pake kapur barus sama sekali.

Sebenernya menjelang lahiran itu di lemari gue dan koko udah ga ada kapur barus, udah pada menyublim semua. Tapi koko malah teringat dan dalam rangka supaya lemari baju kita seakan-akan ‘lebih bersih’, dia ngingetin gue untuk beli kapur barus. Trus dia yang naro tuh kapur barus ke lemari. Dia sempet nanya juga, laci baju dalem gue mau ditaro apa ngga. Dengan tegas gue bilang ngga. Karena nyokap gue udah dapet pesen dari cicinya yang meninggal karena kanker rahim, bahwa kapur barus itu jahat banget. Bahaya.

Trus dia naro di lemari baju Reia juga.

Saat Reia masih disinar, gue kan udah pulang dari RS duluan. Jadi pas dikasitau oleh suster bahwa lemari baju bayi GAK BOLEH ada kapur barus sama sekali, gue langsung cuci ulang semua bajunya, lemari Reia juga di lap bersih.

Jadi pas Reia pulang ke rumah, udah aman ga ada kapur barus di lemarinya. Untung gue udah tau duluan sebelum Rei pulang ke rumah. Jadi masih sempet nyuci bajunya.

Lah trus kenapa kuningnya Reia tetep susah ilang?

Karena…. di lemari gue masih banyak 😐

Kata suster Yeti, “Oh baju mama papanya juga tidak boleh terpapar kapur barus! Kan kalian gendong dia, trus bayi nempel kan ke baju kalian. Jadi dia bakal hirup juga dong itu kapur barusnya.”

OHEMJI. Gue langsung mau nangis lagi. Merasa bersalah banget. Berarti gara-gara papa mama ya Rei. Haduh huhuhuhu 😦

Suster Yeti menenangkan hati gue dan bilang “Ngga apa-apaaa. Kan sekarang udah tau penyebabnya apa. Jadi bisa dibenerin. Dari yang ngga tau, sekarang yang penting kan udah tau. Gak apa-apa, jadi orang tua itu emang pasti ada ngga taunya, yang penting sekarang udah tau yaaa. Gak apa-apa, gak apa-apa.”

Adeeemm banget dah dengernya.

Nyokap gue yang langsung ngoceh-ngoceh. Biasalah, ala ibu-ibu yang: Tuh kaannn apa kata mamaaa. Mama kan udah bilang blablablabla. Tapi ya dia lebih ngoceh-ngocehin koko gitu sih (padahal kokonya lagi di kantor lol). Kenapa sih suami kamu itu demen banget sama kapur barus, padahal mama kan udah kasitahu blablablabla. Hehehe 😀

Trus pas nyokap ngoceh-ngoceh lagi di depan mamamer, mamamer bilang dia dari muda selalu pake kapur barus. Nyokap langsung wanti-wanti ga boleh dan bilang kalo kapur barus itu super jahat 😛

Akhirnya baju gue dan koko juga dicuci ulang, meskipun secara nyicil, yang mau langsung dipake dulu aja yang dicuci. (Yaiyalah, kalo langsung semuanya, si mbak di rumah langsung resign kali ya huahahahah) Lemari juga dilap bersih. Puluhan kapur barus diambil dan dibuang oleh nyokap gue. Daaannnn di laci baju dalem gue ternyata tetep ada duong. Jadi si koko yang udah gue bilangin jangan taro kapur barus di sono ternyata bandel, tetep taro karena dia ngerasa justru taro kapur barus itu bagus 😐

*jitak koko*

Papamer mamamer juga cuci ulang semua baju mereka karena gue ga kasih orang yang pake baju terpapar kapur barus buat gendong Reia.

Gue sangat bersyukur dengan kunjungan dari RS Hermina Daan Mogot ini. Kalo suster Yeti ga dateng, ga tau deh Reia bakal tambah parah apa ngga kuningnya, melihat begitu banyaknya kapur barus di lemari emak bapaknya. Dan ga tau juga kapan gue bakal sadar bahwa si kapur barus bisa sejahat itu 😦

Anyway, gue juga kapok ke dokter K. Jadi setelah kunjungan dari suster Yeti, gue dan koko bawa Rei ke dsa Adi Kusumadi, masih di RS Hermina Daan Mogot juga. Syukurlah si dokter K ini ga praktek, jadi gue ga perlu ngeliat mukenye dia. Cih.

Pertama kali masuk ruangan dokter Adi, gue ditanyain lagi asi ato sufor. Gue sempet agak keder apakah bakal di judge ga cukup lagi dan disuruh sufor. Trauma euy sama kejadian di ruangan dokter K. Ternyata pas gue jawab asi, dokter Adi langsung muji bagus dan nyemangatin untuk terus ngasih asi. Saat gue tanya soal kuningnya, dokter Adi terkekeh dan bilang “Memang ada kandungan di asi yang bisa bikin bayi kuning tapi gak apa-apa kok, seiring waktu tubuh bayi bakal bisa netralin juga. Teruskan aja kasih asinya. Gak apa-apa kok.”

Ah. Aku terharu dan senang :”)

FYI. Saat gue googling, ternyata di tahun 2013 ada yang nulis blogpost mengenai dokter K juga. Kisahnya juga mirip, anaknya umur seminggu, dibawa kontrol ke dokter K, beratnya belom naik dari berat saat lahiran. Jadi disuruh sufor oleh dokter K. Mungkin memang hobinya si dokter untuk nyuruh ibu-ibu kasih sufor ke anaknya. Mungkin dia penyalur sufor ato agen MLM yang produk jualannya merupakan sufor *rolling my eyes so hard they got stuck*

Hih.

Padahal kalo dipikir-pikir, dia bahkan ga nanya asi gue gimana produksinya, selama ini kalo dikasih minum ke Rei, keliatannya cukup apa ngga. Pokoknya maen langsung bilang “Ga cukup!” saat gue bilang Rei full asi.

Nyatanya, anak yang anda bilang ga bakal cukup kalo minum asi doang ini ya dok, 4 minggu setelah jadwal kontrol dengan anda, berat badannya naik 1,6 kilogram hanya dengan MINUM ASI DOANG.

SO YOU CAN GO EAT THAT $#%^ TO MAKE YOURSELF FAT. GRR!

img_6395

Reia saat semingguan

img_6950

Reia sebulanan

Well…

Yang penting memang adalah kemudian kuning Reia berangsur-angsur membaik.

Meskipun saat dia umur 2 bulan, si koko tetep bisa neken kulitnya untuk mastiin bahwa dia ga kuning. Sampe mau 3 bulan kemaren aja masih bisa tiba-tiba neken dan nanya gue “Dia ga kuning kan ya?”

Akhirnya pas imunisasi di umur 3 bulan, gue nanya dokter Adi apakah masih ada kemungkinan bisa jadi kuning lagi kalo udah umur segini. Dokter Adi bilang ngga. Lega deh ya papa mamanya Reia. Hihihi.

Gue juga ga tau persisnya kapan Rei bener-bener udah ga kuning, gue ga merhatiin. Pokoknya patokan gue cuma berdasarkan poin-poin dari suster Yeti aja. Karena bola matanya putih, dia aktif nenen dan pipisnya juga selalu jernih, jadi gue optimis aja bahwa seiring waktu Rei bakal ilang sediri kuningnya.

Kurang lebih kelar deh the mellow yellow drama.

After the yellow, I’ll post about the blue(s). Tapi ga tau kapan karena cerita ini rasanya pengen gue kubur dalem-dalem aja hahahah.

Ato mungkin abis ini enakan cerita soal lucu-lucunya Rei dulu kali ya? Hehehe

Mamanya Rei jadi galau 😛

img_7874

Hmmm posting apa ya enaknyaaa *Reia 3 bulan*

26

In Between

So I am in between of feeling excited but also anxious at the same time.

Besok M genap 36 minggu di dalem perut gue. Ga tau apakah semua perempuan yang kehamilannya usia segitu merasakan hal yang sama dengan gue apa ngga, tapi akhir-akhir ini gue mulai bisa was-was membayangkan hal-hal yang belum terjadi.

Gue merasa punya anak ini bakal jauhhhh lebih life changing dibanding menikah. Dulu kewong aja udah kayak huge step banget dalam kehidupan, tapi begitu udah hamil dan deket waktu melahirkan, gue tau bahwa menikah itu ga ada apa-apanya dibanding punya anak.

It makes life seems so beautiful and scary at the same time.

Kadang, gue seneng ngebayangin bakal bisa meluk dan cium M yang lucu *belom lahir aja emaknya udah bias begini, gimana ntar pas udah lahir coba ya… hahaha*

Tapi kadang, banyak pertanyaan di otak gue yang menyangsikan diri gue sendiri.

Apakah gue bakal bisa menangani M dengan baik?

Apakah gue bakal bisa jadi ibu yang baik untuk M? *baik dalam pengertian untuk M loh ya, bukan baik sesuai ‘standar’ orang lain yang bisa bikin para ibu-ibu menggila bersama dan menjambak rambut diri sendiri secara berjamaah*

Apakah gue bakal bisa menghadapi kerewelan M, tangis kencangnya, dan waktu tidur yang berkurang drastis?

Apakah gue bisa sabar saat M mulai ngeselin dan bisa nyautin omongan gue?

Apakah gue bakal bisa tetep menjaga hubungan yang mesra dan tidak melupakan koko, setelah punya M?Dan sebaliknya, apakah koko akan tetep sama perhatiannya ke gue meskipun nanti ada M yang tentunya lebih lucu dibanding gue?

Apakah gue dan koko bakal bisa jadi orang tua yang membesarkan M menjadi orang yang baik dan berkenan di mata Tuhan?

Trus setelah bertanya-tanya gitu ke diri sendiri, gue kayak punya the other voice inside my head yang bakal ngomong “Dih bodoh amat sih mikirin gituan sekarang, udahlah jalanin ajeeeeeeee. Step by step aja. Gak usah kuatirin yang belom terjadi.”

Bener sih. Si suara satu lagi ini bener banget. Tapi ya gitu deh. Nama pun juga perempuan kan ya, belom kejadian tapi udah dipikirin jauuuuuhhhhhhh bener ampe kemana-mana. Trus rewel sendiri gegara mikirin hal-hal yang masih belom terjadi. Huahahahaha *disambit perempuan lain karena bikin generalisasi merendahkan macam ini* 😛

And even though it’s too early to say this, I know I’m going to miss being pregnant very much.

Gue suka (hampir semua) perhatian yang gue dapet saat gue hamil. Termasuk perhatian dari anak kecil yang nunjuk perut gue dan bilang ke orang tuanya, “Ih perut tante ini buncit banget!” trus orang tuanya ada yang senyum ngejelasin isinya dedek bayi, ada juga yang langsung ga enak sama gue dan nge-hush!-in anaknya. Hahahaha gemes kan 😀

Gue suka saat bisa punya alasan-alasan untuk tidak melakukan sesuatu atau melakukan sesuatu karena gue hamil. Misalnya gak mesti ngambil minum sendiri ke lantai bawah dan koko dengan sigapnya bakal langsung ngambilin buat gue. Atau boleh makan banyak tanpa keliatan rakus karena “Oh she’s eating for two” (HAHAHAHA eating for two gimane, padahal yang satu lagi cuma seukuran buah nanas lol)

Gue suka masih bisa bawa M kemana-mana dalem perut gue tanpa ngekhawatirin gue mesti pulang cepet ke rumah nyusuin dia, ato nidurin dia. Gue suka bisa makan apa aja tanpa takut bisa bikin M alergi.

Tapi ya gue juga mengharapkan untuk segera ketemu M.

Lalu gue merasa ih tapi gue masih mau menikmati waktu bisa berduaan ama koko nonton midnight di bioskop sambil merasakan M menggeliat di dalem perut gue dan ga perlu kuatir ninggalin dia kelamaan di rumah sama omanya/susternya.

Tapi gue juga ga sabar mau cium-cium M dengan gemes. Ato kitik-kitikin dia dan cium wangi khas bayi.

Lalu gue merasa ah tapi gue juga masih mau manja-manjaan sama koko dan jadi satu-satunya yang manja-manjaan ama dia tanpa berbagi sama yang lain *istri posesip lol*

Tapi di sisi satu lagi, gue juga mau segera gendong M! Hahahahahaha.

See what I meant by being in between?

LOL.

Tapi gue tau… pada akhirnya memang gue harus menikmati aja masa-masa sekarang.

Nanti setelah M lahir, bakal ada a whole new experience.

Gue yakin ga bakal mudah beradaptasi dengan kehidupan baru itu, bakal banyak ups and downs, bakal banyak tangisan dan tawa atau bahkan tertawa sambil menangis dan menangis sambil tertawa…

No it’s not going to be easy at all, but I know…

It’s going to be great.

I gotta believe in myself, and in my partnership-companionship with koko.

We will got this all figured out. (Okay maybe not ALL, but at least the basic of parenting lol)

Maybe it will take months or years (!!), but still, we got this.

Eventually (lol).

And I’m sure…

It’s going to worth it.

It’s sooooo going to worth it.

*insert my visual imagination of M’s sweet smile here*

source