2

Diajak Pacaran

Minggu lalu, Mireia minta nginep di rumah yeye nainainya weekend ini.

Waktu lagi di dalam mobil dalam perjalanan pulang ke rumah habis kerja, gue dan koko sekalian bahas soal malem imlek mau beli tambahan makanan apa. Bahas ini bahas itu, akhirnya ngomongin soal rencana nginepnya si Reia.

Koko bilang, nginepnya di hari Jumat ke Sabtu aja. Jadi kita jemput pulangnya Sabtu malem. Sehati banget karena gue emang udah mau suggest begitu ke dia lol.

Abis itu gue bahas soal belakangan lagi males makan ini itu, jadi koko ngeledek, mungkin males karena pengennya yang di resto mahalan. Bosen makanan rumahan muahaha. Trus koko naro tangannya di lutut gue sambil ngomong, “Sabtu ini sekalian makan berduaan aja, mau makan steak ato apa?”

Sejujurnya pas dia ngomong, ga ada sensasi butterflies in stomach kayak dulu pas zaman pacaran.
Tapi…gue seneng.
Seneng banget.
Gue excited.

Bahkan pas sampe rumah dan mau mandi, gue ngeliat pantulan diri gue sendiri di kaca, lalu senyum-senyum sendirian cengar cengir kesenengan. Gak sabar nunggu Sabtu. Gak sabar mau pacaran berdua sama suami.

Meskipun pandemi Covid-19 ini seringkali bikin sungkan posting jujur soal ke mall, soal makan di restoran karena yaaahhh kan memang bukan buat kebutuhan penting ato mendesak, but I have to say…
This date is important.
Not for my sanity during this pandemic, but for my marriage.

Gue ga inget kapan terakhir kali keluar berduaan koko bener-bener cuma buat enjoying each other’s companion, makan santai, ngobrol-ngobrol gaje tanpa Mireia.
Don’t get me wrong, bukannya pernikahan gue lagi bermasalah ya, dan memang betul gue bisa aja berduaan sama koko di rumah aja. Tapi kalo diajak pacaran keluar itu rasanya entah kenapa lebih spesial. Pake telor.

Gue bakal dandan. Bakalan mikirin mau pake baju apa yaaaa yang cakep. Mungkin bakal bela-belain pake highheels juga hihihi. Rasanya lebih gemes-gemes gimana aja gitu, lebih berasa kencannya.

Dan masih berkaitan dengan topik ini, gue akui sebagai orang tua, terutama seorang ibu, seringkali gue mengalami mom’s guilt ato merasa bersalah karena harus ninggalin anak. Merasa bersalah karena bersenang-senang tanpa anak, karena ga ngajakin anak.
Tapi sisi lain dari otak gue mengingatkan bahwa waktu untuk diri sendiri dan atau waktu untuk berduaan sama pasangan itu juga penting.
Penting buat anak juga karena dengan menyisihkan waktu untuk diri sendiri/berduaan pasangan itu,
we become happier.
And happy parents are important because that way,

we can have a better state of mind to deal with our kids too.

So I am soooo looking forward to this weekend! Hehe. I am giddy with excitement 😀

Sekarang jadi lagi mikirin, pake baju apa ya nantiii 😀

5

Selingkuh itu asyik

Gegara cerita Layangan Putus yang lagi viral dan kemudian dibawa oleh Ibu Gee ke grup wasap buibuk blogger yang berfaedah, jadi tergelitik ngomongin soal manisnya berselingkuh (halah) hahaha.

Semua tulisan di bawah ini adalah opini personal gue jadi of course, you can beg to differ 🙂

Kadang pas suami/istri selingkuh, suka ada komentar dari orang lain… “Mungkin karena pasangannya kurang begini kali, jadi suami/istrinya selingkuh deh…”

Entah kurang merawat diri.
Kurang merawat rumah.
Kurang pinter ini.
Kurang pinter itu.
Kurang kasih perhatian.
Kurang kasih duit.

Segala asumsi dilemparkan seakan-akan ya wajar aja diselingkuhin kalo lo-nya kurang ini kurang itu.

Cuma masalahnya, kayak pertanyaan bu Aina di grup, harus sampe seberapa pinter ini itu? Harus sesempurna apa biar pasangan dijamin 100% ga bakal selingkuh?

Kalo menurut gue… yang namanya menikah ya jalanin aja. Kita ga perlu mengkhawatirkan hal yang belum terjadi, tapi setidaknya ya kita melakukan apa yang kita bisa sebaik-baiknya untuk menjaga hubungan harmonis sama pasangan.
Bawa dalam doa semoga kita dan pasangan sama-sama menjaga hati dan sikap.

Yang sebenernya mau gue soroti dan menurut gue penting untuk jadi pemikiran adalah…

Pas deket sama cowok/cewek baru, kita cenderung merasa kayak “Aduh sama dia (yang baru) ini kok ya aku lebih seneng ya dibanding sama suami/istriku sendiri.”

Belum lagi perasaan flattered “Ih gue udah ada yang punya aja tetep dideketin orang loh. Tetep ada yang suka loh.”

Iyah.
Sama yang baru itu…
Lebih berbunga-bunga.
Lebih bikin mesem-mesem seneng.
Lebih menyenangkan.

Karena, bukankah hampir semua hubungan awalnya begitu? Nice and easy. Simple and fun. Chattingan “Kamu udah makan belum? Kamu lagi apa? Aku kangen. Kamu kok belum tidur? Kamu tutup telepon duluan gih. Ih kamu aja duluan.”  trus ga sabar nungguin balesan, begitu ada notif dengan namanya si dia, langsung senyum-senyum seneng.

Sedangkan sama pasangan sendiri, sensasinya udah ga semanis seperti dulu.
Ada pasangan yang masih bisa mempertahankan sensasi seperti itu, tapi seringnya, semua itu memudar seiring waktu.

Karena sama mereka yang baru ini, kita ga perlu pusing.

Tagihan sekolah anak.
Tagihan rumah tangga.
KPR rumah.
Cicilan kendaraan.
Penghasilan yang mungkin selalu terasa ngepas.
Tidak ada waktu berlibur.
Cara mendisplinkan anak yang berbeda.
Perhatian untuk anak lebih banyak daripada ke pasangan.
Mood untuk having sex yang tidak selalu matching.
Hubungan dengan mertua dan atau ipar.
Dana buat tabungan masa depan.

Sebenernya ya mirip-mirip sama pas masih pacaran sama suami/istri. Tapi karena setelah menikah semua yang di atas tadi tiba-tiba menjadi bagian dari paket pernikahan, hubungan yang simple sweet fun itu jadi kayak berbeda.

Lagi cape-capenya ngurus anak, suami pulang-pulang ngomong rada nyolot. Ato minta perhatian lebih sementara anak lagi nangis meraung-raung. Sungguh sangat memancing terjadinya perang, bukan?
Atau istri minta liburan tapi suami masih berjuang ambil lemburan untuk cicilan rumah. Istri tetep maksa dan ga mau ngertiin, wong temennya aja pamer-pamer foto liburan di instakhrem. “Masa kita ndak kemana-mana” kata istri dengan kecewa.
Mertua dan ipar yang suka ikut campur hubungan rumah tangga kita.
Belum lagi kalau suami ngotot anak kudu ditabok biar nurut sedangkan kita meyakini bahwa cara itu sudah kuno.

Hadeh.
Semua itu bisa bikin berantem ga sudah-sudah.

Lalu insert a new guy/girl di tengah-tengah perjalanan pernikahan.

Bersama dia, kita merasakan yang simple sweet fun lagi. Mungkin isinya cuma chatting manis manja, belai-belai mesra, bobok-bobok asyique, tapi ya tau-tau udah dibandingkan sama pasangan dan otomatis rasanya…

IH BEDA YAH.
SAMA YANG BARU INI LEBIH ASOY.

Yaiyalah, kentang (:

Sama yang baru kan lo ga pusing ngomongin tagihan rumah dan uang sekolah anak (:

Pernikahan itu rumit.

Bukan cuma 1+1=2.

Ribet, beneran deh.

Cara mengendalikan emosi pas kita lagi lelah tapi pasangan nyerocos.
Cara berkomunikasi ketika salah satu ngeyelan ato merasa males untuk ngobrol/menceritakan harinya.
Cara mencintai tanpa egois.
Cara membagi waktu.
Cara mendengarkan tanpa menghakimi.
Cara berusaha memahami meski sulit.

Jadi ya wajar aja kalo sama yang baru dan tanggung jawabnya masih ga seberapa itu terasa lebih manis dan berbunga-bunga.
Apalagi kalo yang baru ini secara penampilan lebih oke.
Yang baru perutnya sixpack sedangkan suami udah one big pack.
Yang baru tetenya masih gede dan kencang sedangkan istri udah ngewer-ngewer setelah melewati masa menyusui 3 anak kalian.

Beuhhh udah deh segala hal jadi maha benar untuk berselingkuh.

Iya, ngerti, mungkin yang baru terasa lebih asyik.

Tapi pada suka lupa…

Bukankah hampir semua hubungan AWALNYA begitu? 🙂

Jadi yah tinggal tunggu waktu aja, kalau cerai trus menikah sama yang baru ini,
Yang baru juga akan menjadi yang lama pada akhirnya (:

Karena kalau hati ini ga bisa puas dan mensyukuri apa yang dimiliki, maka akan selamanya siklus semacam itu terulang kembali.

Ada amin? (:

 

34

Suamiku Gini Gitu!

Kadang gue suka ngerasa kesel sama koko.

Saat dia nanya apakah gue udah melakukan ini itu di saat gue lagi sibuk ngurusin Mireia. Seakan-akan gue bisa membelah diri dan melakukan banyak hal sekaligus.

Atau saat dia pulang kantor tiba-tiba bahas soal sebaiknya Mireia begini begitu, efek abis ngobrol sama ibu-ibu di kantor. (Dulu dia pernah tiba-tiba skeptis dan mengarah menjadi anti vaksin loh efek abis ngobrol sama orang kantor)

Atau juga, saat dia cuma bisa komen begini begitu tapi tidak ikut membantu. Mulut doang ngatur dan nyuruh.

Ada saat-saat seperti itu.

Tapi,

Gue sering mengingatkan diri sendiri… bahwa ada juga saat-saat dia membantu gue.
Dan gue mengingatkan diri sendiri untuk bersyukur, karena…

Koko itu tumbuh besar dalam lingkungan keluarga di mana mamanya adalah seorang ibu rumah tangga yang full melayani suami dan anak. Prinsip mamanya, persoalan rumah tangga itu perempuan aja yang repot mikirin, tidak perlu melibatkan suami.

Suami tidak perlu repot cuci piring atau bantu bersih-bersih. Itu semuanya tugas perempuan.

Suami duduk manis aja, tiap bangun pagi ada minuman hangat menanti dan tiap pagi/sore ada buah yang sudah dipotong, tinggal disantap sembari menonton TV.

Mau keluar kota, suami tak perlu repot mengisi koper karena istri akan membantu menyiapkan baju dan semua tetek bengek lainnya.

Demikian pula anak-anaknya pun terbiasa seperti itu. Sama seperti gue saat awal tinggal di rumah mertua, bangun pagi udah disiapkan sarapan dan bekal ke kantor.

Buah udah dipotongin, minuman udah disiapin.

Sementara…

Gue sendiri tidak bisa menjadi istri yang seperti itu.

Yang melayani suami sampai ke hal terkecil seperti siapin minuman dan potongin buah rutin tiap hari.

Yang menganggap bahwa urusan bebersih dan berbenah itu urusan perempuan semata.

Jadi gue mengingatkan diri gue sendiri untuk bersyukur karena, meskipun koko besar di lingkungan dan kebiasaan rumah tangga yang berbeda dengan cara dan kebiasaan yang gue inginkan dalam menjalankan rumah tangga, setidaknya dia tidak plek-plek’an mengikuti seperti apa yang terjadi di keluarganya.

Apakah otomatis? Ya nggak.

Dulu dia juga pernah berpikir bahwa cuci piring itu urusan perempuan. Atau kalo gue lagi cape pulang kerja dan gue ngeluh, dia bilang ga usah cuci piringlaaahh, tar pagi juga tau-tau beres.

YAIYALAH BERES SOALNYA KAN AKHIRNYA TETEP SAYA CUCIIN, PAAAKKK~! BAPAK KIRA ADA IBU PERI YANG MEMBANTU CUCI SAAT KITA TIDUR??

Kok kzl.

Image result for cleaning dishes magically gif

Hahaha (Ketawa sambil gosrek lantai wc. Pake sikat gigi koko)

Anyway setelah drama beberapa episode, akhirnya sekarang dia udah lebih bisa bantuin, bisa ikutan cuci piring.

Image result for husband funny meme

Meskipun begini lah ya hahahah

Bisa bantu cuciin baju (meskipun cuma cemplung mesin cuci).

Bisa bantu beresin tempat tidur sehabis bangun pagi.

Dan ini sih dari dulu ya, dia bisa bantu sapu pel kamar juga 🙂

Meskipun masih banyak yang harus dia ‘pelajari’, tapi dia yang sekarang, menurut gue…

Udah lumayan lah 😀

 

Jadi gue ga mau melulu fokus sama kurang-kurangnya yang belum dia lakukan. Karena kalo melulu fokus sama yang negatif, gue sadar kalo gue juga akan jadi tambah negatif terhadap dia dan bakal playing victim,

Punya suami kok gini amat.
(Tapi sis sendiri kan yang milih dan mau kawin sama dia sis?? Nyahahaha)

Selalu gue doang yang kerja, dia enak-enak ongkang kaki.
(Padahal gak selalu siihhh, kadang-kadang juga gue yang gegoleran dan dia yang sapu pel rumah mihihihi)

Kenapa sih ga pernah bisa inisiatif bantuin gue.
(Minta tolong aja sis, ngomong, jangan pake telepati ngarepin dia bantuin. Suamimu ga bisa baca pikiran sis~)

Yang miring-miring alias di-italic adalah pikiran yang suka muncul saat lagi merasa kerepotan dan kecapean, sementara di bawahnya pikiran yang muncul saat gue lagi lebih waras macem sekarang hahaha.

Bukan berarti saat dia lagi bikin kesel trus gue jadi bisa self-hypnosis diri sendiri biar gak kesel yaaahhh huahahahahah. Yakaliiiik deh ah~ 😛

Kalo ampe bisa gitu sih canggih ya, istri sempurna deh gue, gak pernah ngoceh-ngoceh muahahaha 😀

Image result for husband funny meme

Tapi apalah artinya rumah tangga tanpa bumbu yekaann, jadi kalo kata gue… balance aja deh.

Kadang kesel trus muncul drama.

Kadang ya inget yang baek-baeknya trus ndusel-ndusel manja ke dia.

Kadang emosi trus jadi karena hal kecil aja jadi marah-marah.

Kadang ya ngeliat secara positif usaha dia untuk membantu biar berasa tambah cinta.

SEIMBANG!

Hahaha biar ga terus-terusan merasa koko kok gak bisa gini gitu. Kok koko selalu gini gitu.

Tapi juga harus bisa merasa bahwa suami gue, meskipun kadang gak begini, tapi kadang dia bisa begitu! Meskipun dia selalu begini, tapi kadang dia juga bisa begitu!

Apa sih ini gini gitu begini begitu??

HAHAHAHA mulai ngaco tapi yagitudeh.

Kudu inget juga bahwa kata “selalu” itu bisa jadi kata yang jahat saat lagi accusing suami secara negatif. INGET LIV! Hahaha 😀

Giliran lagi kzl jadi keluar kata selalu padahal kan gak selalu loh!

Ibaratnya karena nila setitik jadi rusak susu sebelanga.

Dih ngomongin susu jadi inget Mireia (mamak belum move on) Huahahaha 😛

Udahan ah daripada mellow gundah gulana tak jelasss. Hahaha.

Image result for husband funny meme