23

Jakarta Aquarium at Neo Soho

Hari Minggu kemaren gue, koko, bokap nyokapnya koko dan Mireia ke Jakarta Aquarium di Neo Soho yang sebelahnya Central Park.

Ribet ye ngomong Jakarta Aquarium, jadi gue bilang ke Mireia: Kita mau ke Seaworld.

Toh sama juga kan intinya mau liat ikan dan kawan-kawannya hahaha 😛

Trus gimana? Seru juga!

img_7889

Beberapa perbandingan antara Seaworld Ancol (SA) dan Jakarta Aquarium (JA) ini menurut gue:

Aquarium SA rasanya lebih besar terutama aquarium utamanya, tapi variasi hewan yang dilihat lebih sedikit (pengalaman pas Juli 2018 kemaren yah). Sedangkan di JA, aquarium utama ya segitu doang tapi variasi di dalamnya lebih banyak, cuma jumlahnya aja yang lebih sedikit.

img_7862

Di SA ada penyu super gede, ada aquarium khusus hiu, ada gurita. Di JA, gak ada.img_7786

Di SA ada tunnel yang kita masuk trus berasa dalem laut gitu ceritanya, di JA gak ada. Tapi JA ada semacam lantai kaca yang dibawahnya itu aquarium utama, jadi kita berasa berdiri di atasnya.

img_7756

Di JA, ada lebih banyak variasi hewan yang tidak terbatas biota laut saja. Ada landak (porcupine, bukan hedgehog), binturong, biawak, bunglon, ular, sampe ke kodok kecil yang berwarna ngejreng dan beracun. Ah kepiting kelapa aja ada! Hehe.

img_7770img_7764img_7761

(Keliatan gak kumbang di 2 foto di atas dimana? Hehehe)

Feeding show di aquarium utama JA ga se-interaktif di SA, staffnya kurang kursus untuk bisa menjelaskan dengan menarik dan lucu, kudu belajar dari staff SA 😛 Kalo staff di JA ngejelasinnya berasa agak garing kriuk kriuk hahaha.img_7809img_7953

JA agak lebih terang dibanding SA, rasanya lebih luas juga. Tapi lebih adem di SA dibanding JA (pengalaman gue yaaa). Tapi poin plus untuk JA adalah JA lebih banyak sofa atau kursi untuk duduk-duduk ngaso.

img_7740img_7739

Lucunya, gue ngerasa di JA itu gue sering ngeliat hewan-hewan mereka dikasih makan. Tapi bukan feeding show secara khusus ya. Jadi pas lagi duduk-duduk nungguin waktunya feeding show piranha, eh tau-tau di aquariumnya Nautilus yang pas di depan gue, ada semacam pipa kait tipis gitu diturunin ke dalam aquarium, di ujungnya ada kepala ikan, dan setiap Nautilus disuapin gitu satu-satu.

img_7870

Pas lagi liat-liat aquarium ubur-ubur juga tau-tau ada selang kecil diturunin ke dalam aquarium trus tiap ubur-ubur disemprot dengan makanan, dan ada dua ekor ikan kecil yang dilepas ke dalam aquarium karena ikan-ikan ini bakal makanin sisa makanan ubur-ubur 😀

Menarik aja gitu liatnya hehe.

img_7828img_7892

Gue selama pacaran sama koko udah 3x ke SA, 4x kalo sama yang lebaran kemaren pergi bareng Mireia. Tapi gak pernah sekalipun liat ada aquarium yang lagi dikasih makan saat bukan feeding show hehe.

Trus pertunjukan Pearl of The South Sea juga menarik, untuk ukuran pertunjukan panggung versi kecil sih kece banget lah. Apalagi yang jadi putri duyungnya juga luwes banget berenang di aquarium utamanya, dan mata terbuka lebar di dalam air, cakep deh.

Dan di touch pool JA, ada staff yang mengingatkan kita untuk cuci tangan tanpa sabun terlebih dahulu sebelum pegang-pegang biota lautnya. Setelah selesai pegang, diingatkan untuk cuci tangan dengan sabun. Simple gesture tapi penting.

img_7975

Di dindingnya juga ada yang mengingatkan mengenai sampah-sampah yang seringkali ada di lautan. Good reminder untuk orang tua yang bisa bantu ngajarin anaknya mengurangi penggunaan plastik, meskipun mungkin yang ada, anak-anak yang mengingatkan orang tua ya hehe 😛

img_7974

Malemnya kita makan di Restoran Pingoo. Gue nanyain slot untuk kasih makan pinguin masih ada gak, syukurlah masih ada hehehe. Syaratnya sih mayan banyak ye.

  1. Minimum spending makan di Pingoo 300ribu. Ini okelah, secara ada 4 dewasa jadi pasti bisa dipenuhi.
  2. Follow instagram Pingoo.
  3. Foto pengalaman berada/bersantap di Pingoo, tag Pingoo. Masih wajar ya sampe sini.
  4. Lalu tag 10 teman.

Lalu gue kaget. SEPULUH? Iya, kata mbaknya. Sepuluh. SEPULUH? Gue nanya lagi.

Set dah ah. Hahahaha banyak ajeeeee.

Tapi akhirnya gue ga melakukan step 2,3,4 itu loh. Soalnya dikasih aja gitu masuk kasih makan ke pinguin tanpa ditagih soal instagram jadi yoweslahyaaaaa lol.

img_7988img_8027img_8033

Hal yang menurut gue menjadi “kekurangan” Jakarta Aquarium ini adalah:

Harga tiket yang relatif lebih mahal dibanding Seaworld Ancol. Tapi kalau liat isinya, gue maklum sih dia lebih mahal. Tiket dewasa 200 ribu untuk weekend. Itu aja versi regular, bukan premium yang bisa nonton Sea Explorer 5D segala.

(update: Tiket Seaworld sekarang 200ribu juga tapi bundling sama Ocean Samudra)

img_7781

Foto yang dijual di sana mahal banget kakaknyaaaaaa. Ampun deh gue, dicetak dua lembar plus bingkai kulit sintetis ala-ala dan dapet 5 foto softcopy dibandrol 300ribu!! Menurut gue, mendingan dia bikin opsi lain, misalnya bisa milih mau cetak selembar doang pake bingkai dan dikenakan biaya 80 ribu gitu, orang mungkin lebih kepengen beli. Dibandingkan cuma ada pilihan ambil 300 ribu dapet banyak, ato ga dapet sama sekali. Cih. Gue sih milih gak dapet sama sekali. Hahahaha *dasar kismin*

img_7894img_7893

Overall, gue seneng sih ke Jakarta Aquarium ini, tapi gue yang pengen kejer semua feeding show emang ga kesampean karena sama mertua kan ya perginya. Jadi dibawa selaw aja lol.

Apalagi JA ini kan dua lantai ya. Jadi kadang ada jadwal yang misalnya jam 15 feeding show di Zone 10 di lantai 1, trus 15 menit kemudian feeding show di Zone 5 di lantai 2. Mateng juga kan ya bolak balik kalo bawa orang tua.

Next time kalo ada rezeki dan perginya cuma bertigaan, gue bela-belain dari pagi deh lol. Trus koko gue seret aja bolak balik lantai yang penting hasrat istrinya terpenuhi muahahaha.

img_7795img_7799

See you again, Jakarta Aquarium!

img_7744

21

Libur Lebaran 2018 di Ancol (Mercure Hotel Review included)

Sejak punya anak, gue selalu mengusahakan supaya gue, koko dan Mireia nginep di hotel aja pas malem takbiran.

Bahasa kerennya: Lebaran Eve.

Hahaha 😛

Alesannya karena bakal berisik banget dan gue kuatir Mireia kebangun. Dulu di rumah mertua aja gue udah kuatir, apalagi di rumah yang sekarang, diapit dua mesjid dan satunya persis di belakang rumah. Pas bulan puasa aja berasa banget tuh dua-duanya manggil lewat speaker “SAHURRR… SAHUURRRR…” semacam saling sahut-sahutan.

Apalagi pas malem takbiran yang terus-terusan sholawatan sepanjang malem?

Mateng dah gue bisa bisa ikutan begadang *lalu masak rendang dan opor*

Awalnya gue dan koko udah kepikiran mau di area Ancol. Tapi setelah nanya-nanya di grup, minta pendapat dan review, gue malah reservasi free cancellation melalui agoda di Hotel Santika ICE BSD. Soalnya gue ga mau di Putri Duyung Ancol (ga masuk budget dan creepy menurut gue dan koko), Discovery Ancol full booked dan Mercure Ancol kok… menurut beberapa orang cenderung terasa spooky.

Wah gue dan koko paling lemah sama yang serem-serem dan hotel tua yang bikin paranoid hahaha.

Tapi setelah liat review ci Mel yang beberapa minggu sebelumnya nginep di situ, kok kayaknya oke juga. Akhirnya koko bilang udahlah, coba di Mercure Ancol aja. Lebih ada daya tarik di sekitarnya.

Baeklah. Cuss kita reservasi melalui Tripadvisor karena di Agoda udah full booked. Jangan lupa cancel si Santika BSD.

Jadilah kita di hari pertama Kamis, 14 Juni 2018 berangkat pagi-pagi untuk ke Seaworld. Ini kunjungan pertama Mireia ke Seaworld. Puji Tuhan dia belom bayar karena tingginya mepet 80 cm tapi belom sampe 80 cm hahahha horeeee. Harga tiketnya (termasuk anak-anak yang tingginya di atas 80 cm) sekitar 110 ribu kalo ga salah pas lebaran.

Dia gak bisa dibilang excited banget masuk Seaworld, tapi ya lumayan lah hahaha. Kayaknya dia paling seneng karena tangannya distempel lol.

fabf1996-1882-4586-b93f-63888e0164fa

img_4199img_4200

img_4152img_4088img_4091img_4085

img_4204

Dia minta sendiri “Foto sama baby shark!” Kamu taunya baby shark sih ya, ga tau film Jaws. HAHAHA 😛

Abis dari Seaworld, kita check in hotel dan Mireia bobo siang dulu. Nungguin dia bangun bobo udah agak kesorean sebenernya, cuma udah janji kalo dia bangun bobo kita bakal ke pantai, jadi yuk mareeeee.

Kita ke pantai di Ancol Beach Mall dengan pertimbangan gak serame pantainya Ancol. Maen dari jam 5 sore ampe kelar adzan maghrib hahaha. Ini bukan pertama kali Mireia injek pasir pantai, tapi karena waktu pertama kali ke pantai masih 7 ato 8 bulan, jadi bisa dibilang ini pertama kalinya dia injek pasir pantai versi udah bisa maen dan menikmati serunya injek pasir.

Dan ternyata…. dia langsung excited banget! Hahahah. Seneng deh. Trus maennya gak mau udahan. Lol.

img_4272img_4271img_4273

Setelah dari pantai, kita makan malem lalu balik hotel. Istirahat deh malem itu. Besok paginya kita berenang di hotel. Nah gue ternyata suka sama hotel Mercure. Malah gue dan koko merasa kita mau nginep di sini lagi kapan-kapan. Kamar yang kita dapet ga terasa spooky kok, modern. Ga tau apa ini versi yang udah direnovasi ya? Gue kurang ngerti apakah beda lantai atau beda area bisa membuat pengalaman yang diperoleh jadi berbeda, jadi gue informasikan aja ya kamar gue waktu itu nomor 732.

Karena gue bilang gue merayakan anniversary (seminggu sebelumnya emang anniversary ke 3 gue dan koko) jadi mereka naro rose petal membentuk hati di ujung tempat tidur, trus ada buah dan biskuit juga yang dibentuk hati. Gue seneng dikasih buah karena lebih kemakan dibandingkan cake. Dikasih pisang dan lengkeng, nyum!

Kolam renangnya juga gue suka. Ada perosotan yang agak tinggi, Mireia ampe minta berkali-kali naik hahaha. Tapi sukanya karena oke untuk Mireia maen ya. Kalo buat serius berenang sih agak kurang karena agak kekecilan, jadi okenya buat maen air aja.

Trus ada kids corner di tempat breakfast. Sayangnya rasa makanan di buffet utama kurang oke menurut gue. Kalo variasi sih cukup banyak, ada sushi-sushian, ada rengginang (penting) Lol.

ca4f2126-90b9-4c6a-8cba-1becbd51ac66img_4258img_4263img_4279img_4281img_4286img_4360img_4402

Abis check out hotel, kita sempet mampir di body-painting corner untuk Mireia digambar kupu-kupu di tangan (another “first time”!). Trus karena ada complimentary welcome drink coupon yang belom kita ambil, jadi kita sempet santai-santai di lounge. Reia jalan-jalan kesana kemari dan ketemu sama salah satu orang F&B hotelnya yang baik banget, ajak Mireia liat-liat di sekitaran lounge trus ngasih Mireia chocohip cookie. Hahaha.

Gue masih inget namanya Bunga. Thank you mba Bunga! Appreciate your hospitality! 🙂

a947a0c3-e28d-43b0-9afc-3b3db941fe39img_4474img_4471

Setelah dari hotel kita makan siang di Bakso Afung. Trus maen-maen aja keliling Ancol. Nungguin sore untuk makan di Bandar Djakarta hehe. Sepulang dari Bandar Djakarta, makan es krim dulu dongg.

Pertama kalinya Mireia makan es krim secara khusus di cafe es krim lol.

Dan sungguh jadi pengalaman yang membekas untuk Mireia. Sejak itu dia jadi inget terus sama eskim eskim hahaha. Dan lucunya dia lebih suka rasa raspberry yang asem daripada rasa chocolate 😀

8f0abc58-37a2-48a8-a29d-4970e2761e99img_4492f559ecd9-cb88-4f1d-9c19-25abc26569b3944f3a7a-cc1c-491b-bb0f-08c498894d59

Trus kita pulang deehh. Selesai sudah liburan di hotelnyaaa.

Mari kita menikmati hari-hari selanjutnya yang masih libur di rumah saja. Hahaha.

img_4531

4

Second Honeymoon… or Not. (Last Part – Two last days)

Kalau mau baca yang lengkap dari awal, boleh klik di link nya masing-masing: Part 1, Part 2, Part 3.

Hari keempat, 27 November 2015.

Kita mau jalan-jalan aja mengunjungi beberapa tempat di SG. Pertama kita pergi ke Kwan Im Tong Hood Cho Temple di Waterloo Street, deket dari Bugis, jarak jalan kaki.

Kelenteng ini ruameeeeeee banget dah sama orang berdoa. Gue ga berani foto pas di dalem karena ada peraturan dilarang poto-poto. Semua orang sembahyang dengan serius, bau asap dupa menusuk hidung. Ada yang poa pwe dan djiam si juga.

IMG_1287

Penjelasan berikut hasil denger-denger gue sejak kecil sebagai orang cina ya, belum tentu bener jadi silakan cari tau sendiri kalau mau tau lebih pasti dan jelas 😛 Poa pwe itu melempar dua keping kayu berbentuk setengah lingkaran dengan mengajukan pertanyaan langsung kepada dewa.Hasil lemparan itu adalah jawaban dari pertanyaan kita. Kalau satu kebuka dan satunya ketutup, berarti OK. Kalau dua-duanya menunjukkan sisi yang sama alias kebuka dua-duanya ato ketutup dua-duanya, berarti NOT OK. Dulu kalo nonton film cina, kadang ada adegan ibu-ibu yang melakukan poa pwe dengan menanyakan apakah pacar anaknya itu udah merupakan pasangan yang cocok (jodoh) atau tidak. Jangan-jangan mertua gue juga nanya gitu ya di vihara 😛

Djiam si itu mengocok tabung berisi sumpit-sumpit bambu bernomor. Setelah dikocok ampe ada satu sumpit yang jatoh, tar tinggal ke kotak-kotak kecil semacam loker bernomor. Ambil kertas di kotak bernomor sesuai nomor sumpit yang jatuh, kertas itu berisi ramalan sesuai pertanyaan/harapan kita.

Kalo gak salah sih gitu mihihihi 😀

Di depan kelenteng sendiri banyak banget bapak-bapak atau ibu-ibu yang (ngakunya) bisa meramal kita. Dan semua meja terisi penuh loh oleh orang-orang yang mau diramal. Ternyata banyak yang penasaran sama jalan hidupnya ya 😀

Setelah koko selesai sembahyang biasa pake dupa/hio, kita sarapan dan ke Chinatown.

Tujuan ke Chinatown adalah ke Buddha Tooth Relic Temple & Museum. Biaya masuk vihara merangkap museum ini gratis. Tidak boleh memakai baju sleeveless dan celana atau rok pendek. Tapi tenang, ada selendang dan sarung yang boleh kita pinjam secara gratis 🙂

IMG_1311IMG_1310IMG_1364

IMG_1305

koko suwam ❤

IMG_1313

Lt. 1 dari depan

IMG_1297

Sisi belakang vihara

IMG_1299

Lt. 1 dari belakang – Pas banget lagi ada biksu-biksu berdoa, ga lama setelah ini mereka bubar 😀

Setelah koko selesai sembahyang, kita naik melalui lift ke lantai 2 dan 3 yang merupakan museum.

IMG_1348

Di dalam lift – Cakep, dari kain gitu dindingnya

IMG_1321

The Smiling Buddha

IMG_1327IMG_1325

IMG_1322

Sidharta Gautama

Ada banyak banget penjelasan dan patung Buddha dari segala masa dan semua daerah. Buddha masa depan, masa lampau, termasuk Buddha di India, Thailand, Vietnam, dll. Saking banyaknya gue ampe jadi puyeng dan bingung hahahah 😛

Di lantai 4 adalah area sembahyang yang paling tenang dan khusyuk. Di sinilah tempat The Sacred Tooth Relic Stupa. Terdapat tempat untuk bermeditasi. Untuk ke dalam ruangan ini ga boleh pake alas kaki dan selama di dalam pun ga boleh foto-foto.

Dari lantai 4 kita naik tangga ke rooftop. Di tangga tersebut, ada lift kursi untuk orang yang kesulitan menaiki tangga secara manual. Di rooftop ini, ada Ten Thousand Buddhas Pagoda.

IMG_1345IMG_1332

IMG_1336

Nungguin bule yang lagi fotoan di depan pagoda 😀

Kita lanjut ke lantai mezzanine.

IMG_1360IMG_1359Kejadian lucu saat pengambilan foto koko ini: Gue syok ngeliat seorang bapak yang duduk di dalem kaca. Kagetnya tuh bener-bener kaget yang sampe loncat! Huahahahahhahaha 😆

Soalnya gue lagi asyik jalan sambil ngeliatin patung-patung stupa di dalem kaca, eehhhh kok ngeliat ‘manusia’ di dalem kaca. Ternyata patung lilin biksu-biksu, tapi mirip banget sama manusia beneraannn. Hahaha.

IMG_1356

Kayak asli banget deh, sampe flek-flek hitam muka aja ada lengkap 😛

IMG_1353

Wajah yang penuh welas asih 🙂

IMG_1357

Saking detilnya, janggut putih panjang aja dibikin loh 😀

Patung lilinnya banyak, tapi ga semuanya gue foto karena…. ya buat apa juga ya 😛

Ga jauh dari BTRTS ini ada pura hindu – India. Tapi gue dan koko ga masuk ke dalam karena mesti lepas sepatu dan kita males untuk buka-buka tali sepatu. Selain itu, sepatu/sandal juga ditaro gitu aja di depan pura alias di trotoar. Lah kalo ilang gimana? 😆 *kekhawatiran orang Jakarta*

IMG_1366IMG_1369

Salah satu hal yang gue sayangkan saat ke Chinatown ini adalah Museum Chinese Heritage lagi tutup untuk direnovasi.

IMG_1296

Saat gue dan koko jalan ke arah food street Chinatown untuk makan siang, kita ngeliat reramean kayak orang lagi syuting. Gue langsung kepo dong yaaaa. Pengen tau ih ada apose nihhh.

KYAAAAA~ Ternyata ada Li Ming Sun a.k.a Christopher Lee!!! AAAAKKKKKK~~~~ ❤ ❤ ❤

*ditatap aneh oleh pembaca blog* 😆

Bahahahahahaha. Christopher Lee ini adalah aktor paling populer nomor 2 di SG 🙂 Gue yang dari kecil sampe SMA tinggal di Batam, terbiasa nonton Channel 8-nya SG jadi familiar juga sama aktor-aktris SG. Bisa ketemu abang Ming Sun ini bikin gue hepi. Terutama saat dia sadar gue lagi moto, dan dengan baik hati senyum untuk gue. OEMJIIIII *cipok sampe pingsan*

😆

Meski over excited, gue juga sangat menyayangkan emak gue udah terlanjur balik Batam. Kalo ga, beliau pasti bakal hepi banget juga dah ketemu sama aktor ini 😀

Dalam sekejap gue langsung ngerasa hari ini adalah a lucky day. Mihihi.

Setelah makan siang, gue dan koko naik MRT ke Stasiun Harbour Front lagi. Kita mau nyobain naik cable car ke Sentosa. Hih, ternyata over priced banget ya. Mendingan naik skytrain dari Vivo City. Tapi karena gue udah tengsin di depan loketnya dan diliatin auntie petugas loket, akhirnya tetep beli tiket deh. Gue lupa berapa, kayaknya ada kali ya sekitar 60 SGD.

MAKAN TUH TENGSIN! Huhuhuhu 😦

Tapi yasutralah, karena sudah bayar yuk mari kita nikmati saja. *gigit-gigit dompet dengan pasrah*

IMG_1762

S__3424278

Setelah keliling-keliling Sentosa Island, gue dan koko sempet mampir juga ke kasino di Sentosa. Maen juga, tapi koko ga nurutin apa feeling gue padahal kan gue masih punya beginner’s luck 😛

Alhasil kalah mulu deh. Ada sih menangnya, tapi ya ujung-ujungnya kalah jugak huahahaha. Pertama dan terakhir kali deh maen judi begini, soalnya kan kata Bang Rhoma Irama gak boleh ya, najis dan tiada membawa berkah. *plintirin bulu dada anaknya* 😆

Dari Sentosa, gue dan koko ke stasiun MRT Raffles Place. Tujuan kali ini adalah ke patung Merlion yang pipis nyemburin air dari mulut. Apalah artinya ke SG tanpa potoan di depan patung ini kan yak *turis norak*

IMG_1513

Police officer, help, there’s a pervert here! 😛

IMG_1518

Sedih ternyata Merlion lagi direnovasi

IMG_1523

Lalu jadi seneng lagi karena punya istri yang cantik (MUAHAHAHAHHA)

Setelah duduk-duduk manis menikmati sore di pinggir Singapore River dan cekikikan ngetawain tingkah turis-turis lain, gue dan koko naik bus untuk pulang ke Bugis. Kebetulan bus yang kita naiki itu bus dua tingkat, jadi koko ngajakin duduk di atas. Mari norak-norak bergembira bersamaaaaa 😛

Kita memilih turun di Victoria Street dan mampir ke CHIJMES.

CHIJMES ini dulunya biara Katolik tapi sekarang udah jadi semacam gedung serba guna dan komplek yang terdiri dari restoran-restoran.

IMG_1672IMG_1678IMG_1686IMG_1679IMG_1681Meski banyak restoran-restoran yang keliatan menarik, berhubung udah keluar duit ratusan dolar buat naik cable car dan maen di kasino, gue dan koko tetep makan malem di Bugis aja dah yang murah meriah dan enak 😀

Setelah itu kita puas-puasin muter-muter di dalem Bugis Street untuk belanja oleh-oleh. Seru! 😀

Hari terakhir, 28 November 2015.

Hari tanpa tujuan. LOL. Setelah berdiskusi, kita memutuskan untuk ke Orchard Road lagi. Dari ION Mall, kita jalan-jalan aja menikmati trotoar Orchard yang cihuy banget buat pejalan kaki. Sepanjang jalan banyak banget mall dan semuanya sudah meriah dengan suasana Natal.

IMG_1754

IMG_1752

Bau neng, jangan tinggi-tinggi kali ngangkatnya neng.

Jalan… jalan… keluar masuk mall… jalan lagi… eh ga terasa udah melewati dua MRT Station aja loh huahaha. Udah ngelewatin Somerset dan Dhoby Gaut. Hmmm gue liat di peta, sebenernya Bugis ga jauh-jauh banget (menurut gue).

Akhirnya kita jalan kaki aja deh ampe Bugis 😛

Kan Murad Osmann bikin foto yang cewek tampak belakang dengan tangan digandeng sama pasangannya jadi terkenal banget ya, nah bukannya bikin foto begitu, gue malah punya foto begini:

S__3424282

Yuk neng, abang ajak keliling dunia

HAYUK BANGGGGGGG 😆

Sebenernya foto candid sih LOL. Aslinya gue motoin koko yang lagi jalan di trotoar ini untuk kenang-kenangan betapa hijaunya trotoar di SG. Pedestrian friendly abis. (Plis dong Jakarta juga dibikin gini dong plis banget dongggg)

S__3424283

Eh koko tiba-tiba ngadep belakang dan mau motoin gue juga. Jadi itu pose tangan “Sini henponmu, aku potoin di trotoar ini” 😀

Ga usahlah bang, foto punggungmu aja udah cukup. *rebahan di punggungnya sambil melukin pinggangnya*

😆

Sampe di hotel, kita siap-siap dan jalan kaki ke Bugis Junction Mall untuk naik MRT ke Changi. Pulang pergi tetep naik MRT dong yaahh. Biar murahhhh huahahaha. Sebelumnya gue balikin dulu tiket Singapore Tourist Pass di Stasiun Bugis. Kalau mau dibalikin di Changi juga bisa, loketnya ada di terminal 2 kalo ga salah. Tujuan gue balikin kartu supaya uang deposit 10 SGD di masing-masing kartu ga hangus.

Lumayan buat makan siang di Changi 😛

Sampai di Changi, kita makan siang sambil nunggu waktu boarding dan kembali deh ke Jakarta. Tau-tau udah kelar aja ya liburannya hihihi.

It was a fun trip though!

Gue dan koko udah punya list juga tempat-tempat yang akan kita kunjungi di SG pada perjalanan selanjutnya (yang masih entah kapan).

So (hopefully) see you soon, SG!

IMG_1666