2

Diajak Pacaran

Minggu lalu, Mireia minta nginep di rumah yeye nainainya weekend ini.

Waktu lagi di dalam mobil dalam perjalanan pulang ke rumah habis kerja, gue dan koko sekalian bahas soal malem imlek mau beli tambahan makanan apa. Bahas ini bahas itu, akhirnya ngomongin soal rencana nginepnya si Reia.

Koko bilang, nginepnya di hari Jumat ke Sabtu aja. Jadi kita jemput pulangnya Sabtu malem. Sehati banget karena gue emang udah mau suggest begitu ke dia lol.

Abis itu gue bahas soal belakangan lagi males makan ini itu, jadi koko ngeledek, mungkin males karena pengennya yang di resto mahalan. Bosen makanan rumahan muahaha. Trus koko naro tangannya di lutut gue sambil ngomong, “Sabtu ini sekalian makan berduaan aja, mau makan steak ato apa?”

Sejujurnya pas dia ngomong, ga ada sensasi butterflies in stomach kayak dulu pas zaman pacaran.
Tapi…gue seneng.
Seneng banget.
Gue excited.

Bahkan pas sampe rumah dan mau mandi, gue ngeliat pantulan diri gue sendiri di kaca, lalu senyum-senyum sendirian cengar cengir kesenengan. Gak sabar nunggu Sabtu. Gak sabar mau pacaran berdua sama suami.

Meskipun pandemi Covid-19 ini seringkali bikin sungkan posting jujur soal ke mall, soal makan di restoran karena yaaahhh kan memang bukan buat kebutuhan penting ato mendesak, but I have to say…
This date is important.
Not for my sanity during this pandemic, but for my marriage.

Gue ga inget kapan terakhir kali keluar berduaan koko bener-bener cuma buat enjoying each other’s companion, makan santai, ngobrol-ngobrol gaje tanpa Mireia.
Don’t get me wrong, bukannya pernikahan gue lagi bermasalah ya, dan memang betul gue bisa aja berduaan sama koko di rumah aja. Tapi kalo diajak pacaran keluar itu rasanya entah kenapa lebih spesial. Pake telor.

Gue bakal dandan. Bakalan mikirin mau pake baju apa yaaaa yang cakep. Mungkin bakal bela-belain pake highheels juga hihihi. Rasanya lebih gemes-gemes gimana aja gitu, lebih berasa kencannya.

Dan masih berkaitan dengan topik ini, gue akui sebagai orang tua, terutama seorang ibu, seringkali gue mengalami mom’s guilt ato merasa bersalah karena harus ninggalin anak. Merasa bersalah karena bersenang-senang tanpa anak, karena ga ngajakin anak.
Tapi sisi lain dari otak gue mengingatkan bahwa waktu untuk diri sendiri dan atau waktu untuk berduaan sama pasangan itu juga penting.
Penting buat anak juga karena dengan menyisihkan waktu untuk diri sendiri/berduaan pasangan itu,
we become happier.
And happy parents are important because that way,

we can have a better state of mind to deal with our kids too.

So I am soooo looking forward to this weekend! Hehe. I am giddy with excitement 😀

Sekarang jadi lagi mikirin, pake baju apa ya nantiii 😀

23

Jakarta Aquarium at Neo Soho

Hari Minggu kemaren gue, koko, bokap nyokapnya koko dan Mireia ke Jakarta Aquarium di Neo Soho yang sebelahnya Central Park.

Ribet ye ngomong Jakarta Aquarium, jadi gue bilang ke Mireia: Kita mau ke Seaworld.

Toh sama juga kan intinya mau liat ikan dan kawan-kawannya hahaha 😛

Trus gimana? Seru juga!

img_7889

Beberapa perbandingan antara Seaworld Ancol (SA) dan Jakarta Aquarium (JA) ini menurut gue:

Aquarium SA rasanya lebih besar terutama aquarium utamanya, tapi variasi hewan yang dilihat lebih sedikit (pengalaman pas Juli 2018 kemaren yah). Sedangkan di JA, aquarium utama ya segitu doang tapi variasi di dalamnya lebih banyak, cuma jumlahnya aja yang lebih sedikit.

img_7862

Di SA ada penyu super gede, ada aquarium khusus hiu, ada gurita. Di JA, gak ada.img_7786

Di SA ada tunnel yang kita masuk trus berasa dalem laut gitu ceritanya, di JA gak ada. Tapi JA ada semacam lantai kaca yang dibawahnya itu aquarium utama, jadi kita berasa berdiri di atasnya.

img_7756

Di JA, ada lebih banyak variasi hewan yang tidak terbatas biota laut saja. Ada landak (porcupine, bukan hedgehog), binturong, biawak, bunglon, ular, sampe ke kodok kecil yang berwarna ngejreng dan beracun. Ah kepiting kelapa aja ada! Hehe.

img_7770img_7764img_7761

(Keliatan gak kumbang di 2 foto di atas dimana? Hehehe)

Feeding show di aquarium utama JA ga se-interaktif di SA, staffnya kurang kursus untuk bisa menjelaskan dengan menarik dan lucu, kudu belajar dari staff SA 😛 Kalo staff di JA ngejelasinnya berasa agak garing kriuk kriuk hahaha.img_7809img_7953

JA agak lebih terang dibanding SA, rasanya lebih luas juga. Tapi lebih adem di SA dibanding JA (pengalaman gue yaaa). Tapi poin plus untuk JA adalah JA lebih banyak sofa atau kursi untuk duduk-duduk ngaso.

img_7740img_7739

Lucunya, gue ngerasa di JA itu gue sering ngeliat hewan-hewan mereka dikasih makan. Tapi bukan feeding show secara khusus ya. Jadi pas lagi duduk-duduk nungguin waktunya feeding show piranha, eh tau-tau di aquariumnya Nautilus yang pas di depan gue, ada semacam pipa kait tipis gitu diturunin ke dalam aquarium, di ujungnya ada kepala ikan, dan setiap Nautilus disuapin gitu satu-satu.

img_7870

Pas lagi liat-liat aquarium ubur-ubur juga tau-tau ada selang kecil diturunin ke dalam aquarium trus tiap ubur-ubur disemprot dengan makanan, dan ada dua ekor ikan kecil yang dilepas ke dalam aquarium karena ikan-ikan ini bakal makanin sisa makanan ubur-ubur 😀

Menarik aja gitu liatnya hehe.

img_7828img_7892

Gue selama pacaran sama koko udah 3x ke SA, 4x kalo sama yang lebaran kemaren pergi bareng Mireia. Tapi gak pernah sekalipun liat ada aquarium yang lagi dikasih makan saat bukan feeding show hehe.

Trus pertunjukan Pearl of The South Sea juga menarik, untuk ukuran pertunjukan panggung versi kecil sih kece banget lah. Apalagi yang jadi putri duyungnya juga luwes banget berenang di aquarium utamanya, dan mata terbuka lebar di dalam air, cakep deh.

Dan di touch pool JA, ada staff yang mengingatkan kita untuk cuci tangan tanpa sabun terlebih dahulu sebelum pegang-pegang biota lautnya. Setelah selesai pegang, diingatkan untuk cuci tangan dengan sabun. Simple gesture tapi penting.

img_7975

Di dindingnya juga ada yang mengingatkan mengenai sampah-sampah yang seringkali ada di lautan. Good reminder untuk orang tua yang bisa bantu ngajarin anaknya mengurangi penggunaan plastik, meskipun mungkin yang ada, anak-anak yang mengingatkan orang tua ya hehe 😛

img_7974

Malemnya kita makan di Restoran Pingoo. Gue nanyain slot untuk kasih makan pinguin masih ada gak, syukurlah masih ada hehehe. Syaratnya sih mayan banyak ye.

  1. Minimum spending makan di Pingoo 300ribu. Ini okelah, secara ada 4 dewasa jadi pasti bisa dipenuhi.
  2. Follow instagram Pingoo.
  3. Foto pengalaman berada/bersantap di Pingoo, tag Pingoo. Masih wajar ya sampe sini.
  4. Lalu tag 10 teman.

Lalu gue kaget. SEPULUH? Iya, kata mbaknya. Sepuluh. SEPULUH? Gue nanya lagi.

Set dah ah. Hahahaha banyak ajeeeee.

Tapi akhirnya gue ga melakukan step 2,3,4 itu loh. Soalnya dikasih aja gitu masuk kasih makan ke pinguin tanpa ditagih soal instagram jadi yoweslahyaaaaa lol.

img_7988img_8027img_8033

Hal yang menurut gue menjadi “kekurangan” Jakarta Aquarium ini adalah:

Harga tiket yang relatif lebih mahal dibanding Seaworld Ancol. Tapi kalau liat isinya, gue maklum sih dia lebih mahal. Tiket dewasa 200 ribu untuk weekend. Itu aja versi regular, bukan premium yang bisa nonton Sea Explorer 5D segala.

(update: Tiket Seaworld sekarang 200ribu juga tapi bundling sama Ocean Samudra)

img_7781

Foto yang dijual di sana mahal banget kakaknyaaaaaa. Ampun deh gue, dicetak dua lembar plus bingkai kulit sintetis ala-ala dan dapet 5 foto softcopy dibandrol 300ribu!! Menurut gue, mendingan dia bikin opsi lain, misalnya bisa milih mau cetak selembar doang pake bingkai dan dikenakan biaya 80 ribu gitu, orang mungkin lebih kepengen beli. Dibandingkan cuma ada pilihan ambil 300 ribu dapet banyak, ato ga dapet sama sekali. Cih. Gue sih milih gak dapet sama sekali. Hahahaha *dasar kismin*

img_7894img_7893

Overall, gue seneng sih ke Jakarta Aquarium ini, tapi gue yang pengen kejer semua feeding show emang ga kesampean karena sama mertua kan ya perginya. Jadi dibawa selaw aja lol.

Apalagi JA ini kan dua lantai ya. Jadi kadang ada jadwal yang misalnya jam 15 feeding show di Zone 10 di lantai 1, trus 15 menit kemudian feeding show di Zone 5 di lantai 2. Mateng juga kan ya bolak balik kalo bawa orang tua.

Next time kalo ada rezeki dan perginya cuma bertigaan, gue bela-belain dari pagi deh lol. Trus koko gue seret aja bolak balik lantai yang penting hasrat istrinya terpenuhi muahahaha.

img_7795img_7799

See you again, Jakarta Aquarium!

img_7744

21

Libur Lebaran 2018 di Ancol (Mercure Hotel Review included)

Sejak punya anak, gue selalu mengusahakan supaya gue, koko dan Mireia nginep di hotel aja pas malem takbiran.

Bahasa kerennya: Lebaran Eve.

Hahaha 😛

Alesannya karena bakal berisik banget dan gue kuatir Mireia kebangun. Dulu di rumah mertua aja gue udah kuatir, apalagi di rumah yang sekarang, diapit dua mesjid dan satunya persis di belakang rumah. Pas bulan puasa aja berasa banget tuh dua-duanya manggil lewat speaker “SAHURRR… SAHUURRRR…” semacam saling sahut-sahutan.

Apalagi pas malem takbiran yang terus-terusan sholawatan sepanjang malem?

Mateng dah gue bisa bisa ikutan begadang *lalu masak rendang dan opor*

Awalnya gue dan koko udah kepikiran mau di area Ancol. Tapi setelah nanya-nanya di grup, minta pendapat dan review, gue malah reservasi free cancellation melalui agoda di Hotel Santika ICE BSD. Soalnya gue ga mau di Putri Duyung Ancol (ga masuk budget dan creepy menurut gue dan koko), Discovery Ancol full booked dan Mercure Ancol kok… menurut beberapa orang cenderung terasa spooky.

Wah gue dan koko paling lemah sama yang serem-serem dan hotel tua yang bikin paranoid hahaha.

Tapi setelah liat review ci Mel yang beberapa minggu sebelumnya nginep di situ, kok kayaknya oke juga. Akhirnya koko bilang udahlah, coba di Mercure Ancol aja. Lebih ada daya tarik di sekitarnya.

Baeklah. Cuss kita reservasi melalui Tripadvisor karena di Agoda udah full booked. Jangan lupa cancel si Santika BSD.

Jadilah kita di hari pertama Kamis, 14 Juni 2018 berangkat pagi-pagi untuk ke Seaworld. Ini kunjungan pertama Mireia ke Seaworld. Puji Tuhan dia belom bayar karena tingginya mepet 80 cm tapi belom sampe 80 cm hahahha horeeee. Harga tiketnya (termasuk anak-anak yang tingginya di atas 80 cm) sekitar 110 ribu kalo ga salah pas lebaran.

Dia gak bisa dibilang excited banget masuk Seaworld, tapi ya lumayan lah hahaha. Kayaknya dia paling seneng karena tangannya distempel lol.

fabf1996-1882-4586-b93f-63888e0164fa

img_4199img_4200

img_4152img_4088img_4091img_4085

img_4204

Dia minta sendiri “Foto sama baby shark!” Kamu taunya baby shark sih ya, ga tau film Jaws. HAHAHA 😛

Abis dari Seaworld, kita check in hotel dan Mireia bobo siang dulu. Nungguin dia bangun bobo udah agak kesorean sebenernya, cuma udah janji kalo dia bangun bobo kita bakal ke pantai, jadi yuk mareeeee.

Kita ke pantai di Ancol Beach Mall dengan pertimbangan gak serame pantainya Ancol. Maen dari jam 5 sore ampe kelar adzan maghrib hahaha. Ini bukan pertama kali Mireia injek pasir pantai, tapi karena waktu pertama kali ke pantai masih 7 ato 8 bulan, jadi bisa dibilang ini pertama kalinya dia injek pasir pantai versi udah bisa maen dan menikmati serunya injek pasir.

Dan ternyata…. dia langsung excited banget! Hahahah. Seneng deh. Trus maennya gak mau udahan. Lol.

img_4272img_4271img_4273

Setelah dari pantai, kita makan malem lalu balik hotel. Istirahat deh malem itu. Besok paginya kita berenang di hotel. Nah gue ternyata suka sama hotel Mercure. Malah gue dan koko merasa kita mau nginep di sini lagi kapan-kapan. Kamar yang kita dapet ga terasa spooky kok, modern. Ga tau apa ini versi yang udah direnovasi ya? Gue kurang ngerti apakah beda lantai atau beda area bisa membuat pengalaman yang diperoleh jadi berbeda, jadi gue informasikan aja ya kamar gue waktu itu nomor 732.

Karena gue bilang gue merayakan anniversary (seminggu sebelumnya emang anniversary ke 3 gue dan koko) jadi mereka naro rose petal membentuk hati di ujung tempat tidur, trus ada buah dan biskuit juga yang dibentuk hati. Gue seneng dikasih buah karena lebih kemakan dibandingkan cake. Dikasih pisang dan lengkeng, nyum!

Kolam renangnya juga gue suka. Ada perosotan yang agak tinggi, Mireia ampe minta berkali-kali naik hahaha. Tapi sukanya karena oke untuk Mireia maen ya. Kalo buat serius berenang sih agak kurang karena agak kekecilan, jadi okenya buat maen air aja.

Trus ada kids corner di tempat breakfast. Sayangnya rasa makanan di buffet utama kurang oke menurut gue. Kalo variasi sih cukup banyak, ada sushi-sushian, ada rengginang (penting) Lol.

ca4f2126-90b9-4c6a-8cba-1becbd51ac66img_4258img_4263img_4279img_4281img_4286img_4360img_4402

Abis check out hotel, kita sempet mampir di body-painting corner untuk Mireia digambar kupu-kupu di tangan (another “first time”!). Trus karena ada complimentary welcome drink coupon yang belom kita ambil, jadi kita sempet santai-santai di lounge. Reia jalan-jalan kesana kemari dan ketemu sama salah satu orang F&B hotelnya yang baik banget, ajak Mireia liat-liat di sekitaran lounge trus ngasih Mireia chocohip cookie. Hahaha.

Gue masih inget namanya Bunga. Thank you mba Bunga! Appreciate your hospitality! 🙂

a947a0c3-e28d-43b0-9afc-3b3db941fe39img_4474img_4471

Setelah dari hotel kita makan siang di Bakso Afung. Trus maen-maen aja keliling Ancol. Nungguin sore untuk makan di Bandar Djakarta hehe. Sepulang dari Bandar Djakarta, makan es krim dulu dongg.

Pertama kalinya Mireia makan es krim secara khusus di cafe es krim lol.

Dan sungguh jadi pengalaman yang membekas untuk Mireia. Sejak itu dia jadi inget terus sama eskim eskim hahaha. Dan lucunya dia lebih suka rasa raspberry yang asem daripada rasa chocolate 😀

8f0abc58-37a2-48a8-a29d-4970e2761e99img_4492f559ecd9-cb88-4f1d-9c19-25abc26569b3944f3a7a-cc1c-491b-bb0f-08c498894d59

Trus kita pulang deehh. Selesai sudah liburan di hotelnyaaa.

Mari kita menikmati hari-hari selanjutnya yang masih libur di rumah saja. Hahaha.

img_4531