Protected: Je5us Love

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Advertisements
34

Suamiku Gini Gitu!

Kadang gue suka ngerasa kesel sama koko.

Saat dia nanya apakah gue udah melakukan ini itu di saat gue lagi sibuk ngurusin Mireia. Seakan-akan gue bisa membelah diri dan melakukan banyak hal sekaligus.

Atau saat dia pulang kantor tiba-tiba bahas soal sebaiknya Mireia begini begitu, efek abis ngobrol sama ibu-ibu di kantor. (Dulu dia pernah tiba-tiba skeptis dan mengarah menjadi anti vaksin loh efek abis ngobrol sama orang kantor)

Atau juga, saat dia cuma bisa komen begini begitu tapi tidak ikut membantu. Mulut doang ngatur dan nyuruh.

Ada saat-saat seperti itu.

Tapi,

Gue sering mengingatkan diri sendiri… bahwa ada juga saat-saat dia membantu gue.
Dan gue mengingatkan diri sendiri untuk bersyukur, karena…

Koko itu tumbuh besar dalam lingkungan keluarga di mana mamanya adalah seorang ibu rumah tangga yang full melayani suami dan anak. Prinsip mamanya, persoalan rumah tangga itu perempuan aja yang repot mikirin, tidak perlu melibatkan suami.

Suami tidak perlu repot cuci piring atau bantu bersih-bersih. Itu semuanya tugas perempuan.

Suami duduk manis aja, tiap bangun pagi ada minuman hangat menanti dan tiap pagi/sore ada buah yang sudah dipotong, tinggal disantap sembari menonton TV.

Mau keluar kota, suami tak perlu repot mengisi koper karena istri akan membantu menyiapkan baju dan semua tetek bengek lainnya.

Demikian pula anak-anaknya pun terbiasa seperti itu. Sama seperti gue saat awal tinggal di rumah mertua, bangun pagi udah disiapkan sarapan dan bekal ke kantor.

Buah udah dipotongin, minuman udah disiapin.

Sementara…

Gue sendiri tidak bisa menjadi istri yang seperti itu.

Yang melayani suami sampai ke hal terkecil seperti siapin minuman dan potongin buah rutin tiap hari.

Yang menganggap bahwa urusan bebersih dan berbenah itu urusan perempuan semata.

Jadi gue mengingatkan diri gue sendiri untuk bersyukur karena, meskipun koko besar di lingkungan dan kebiasaan rumah tangga yang berbeda dengan cara dan kebiasaan yang gue inginkan dalam menjalankan rumah tangga, setidaknya dia tidak plek-plek’an mengikuti seperti apa yang terjadi di keluarganya.

Apakah otomatis? Ya nggak.

Dulu dia juga pernah berpikir bahwa cuci piring itu urusan perempuan. Atau kalo gue lagi cape pulang kerja dan gue ngeluh, dia bilang ga usah cuci piringlaaahh, tar pagi juga tau-tau beres.

YAIYALAH BERES SOALNYA KAN AKHIRNYA TETEP SAYA CUCIIN, PAAAKKK~! BAPAK KIRA ADA IBU PERI YANG MEMBANTU CUCI SAAT KITA TIDUR??

Kok kzl.

Image result for cleaning dishes magically gif

Hahaha (Ketawa sambil gosrek lantai wc. Pake sikat gigi koko)

Anyway setelah drama beberapa episode, akhirnya sekarang dia udah lebih bisa bantuin, bisa ikutan cuci piring.

Image result for husband funny meme

Meskipun begini lah ya hahahah

Bisa bantu cuciin baju (meskipun cuma cemplung mesin cuci).

Bisa bantu beresin tempat tidur sehabis bangun pagi.

Dan ini sih dari dulu ya, dia bisa bantu sapu pel kamar juga 🙂

Meskipun masih banyak yang harus dia ‘pelajari’, tapi dia yang sekarang, menurut gue…

Udah lumayan lah 😀

 

Jadi gue ga mau melulu fokus sama kurang-kurangnya yang belum dia lakukan. Karena kalo melulu fokus sama yang negatif, gue sadar kalo gue juga akan jadi tambah negatif terhadap dia dan bakal playing victim,

Punya suami kok gini amat.
(Tapi sis sendiri kan yang milih dan mau kawin sama dia sis?? Nyahahaha)

Selalu gue doang yang kerja, dia enak-enak ongkang kaki.
(Padahal gak selalu siihhh, kadang-kadang juga gue yang gegoleran dan dia yang sapu pel rumah mihihihi)

Kenapa sih ga pernah bisa inisiatif bantuin gue.
(Minta tolong aja sis, ngomong, jangan pake telepati ngarepin dia bantuin. Suamimu ga bisa baca pikiran sis~)

Yang miring-miring alias di-italic adalah pikiran yang suka muncul saat lagi merasa kerepotan dan kecapean, sementara di bawahnya pikiran yang muncul saat gue lagi lebih waras macem sekarang hahaha.

Bukan berarti saat dia lagi bikin kesel trus gue jadi bisa self-hypnosis diri sendiri biar gak kesel yaaahhh huahahahahah. Yakaliiiik deh ah~ 😛

Kalo ampe bisa gitu sih canggih ya, istri sempurna deh gue, gak pernah ngoceh-ngoceh muahahaha 😀

Image result for husband funny meme

Tapi apalah artinya rumah tangga tanpa bumbu yekaann, jadi kalo kata gue… balance aja deh.

Kadang kesel trus muncul drama.

Kadang ya inget yang baek-baeknya trus ndusel-ndusel manja ke dia.

Kadang emosi trus jadi karena hal kecil aja jadi marah-marah.

Kadang ya ngeliat secara positif usaha dia untuk membantu biar berasa tambah cinta.

SEIMBANG!

Hahaha biar ga terus-terusan merasa koko kok gak bisa gini gitu. Kok koko selalu gini gitu.

Tapi juga harus bisa merasa bahwa suami gue, meskipun kadang gak begini, tapi kadang dia bisa begitu! Meskipun dia selalu begini, tapi kadang dia juga bisa begitu!

Apa sih ini gini gitu begini begitu??

HAHAHAHA mulai ngaco tapi yagitudeh.

Kudu inget juga bahwa kata “selalu” itu bisa jadi kata yang jahat saat lagi accusing suami secara negatif. INGET LIV! Hahaha 😀

Giliran lagi kzl jadi keluar kata selalu padahal kan gak selalu loh!

Ibaratnya karena nila setitik jadi rusak susu sebelanga.

Dih ngomongin susu jadi inget Mireia (mamak belum move on) Huahahaha 😛

Udahan ah daripada mellow gundah gulana tak jelasss. Hahaha.

Image result for husband funny meme

 

 

37

Sesimpel Itu

Gue itu tadinya hopelessly romantic.

Sekarang masih tapi udah berkurang kadarnya karena yang gue romantisin suka ga sesuai harapan reaksinya.

Maaf ya. Saya mah emang gitu, anaknya pamrihan. Ngeromantisin pasangan aja ngarepin balesan sesuai maunya saya. Muahahaha 😀

Seiring dengan beredarnya review film Dilan di mana-mana, gue sebenernya jadi kepengen banget nonton. Tapi juga kuatir.

Kuatir baper.

Trus tar bandingin si suami sama Dilan.

Suami yang ga bisa ngegombal dan Dilan yang gombalannya baru gue baca dalam bentuk kutipan film aja bisa bikin mesem-mesem cekikikan sendiri macem tante-tante ditowel dagunya oleh berondong ganteng.

Jelas kalah kan ya si pak suami dalam hal ngegombal.

Hufh.

Kangen sama sensasi kupu-kupu berterbangan di perut.

Saat ngeliat notif message dari dia.

Saat ga sengaja tangan bersentuhan.

Saat dia dengan ragu-ragu tapi napsu ngerangkul pinggang gue.

Pagi ini, di tengah gerimis kecil, gue dan si suami lagi berada di kerumunan orang-orang yang baru turun dari commuter line jurusan Tangerang-Duri. Transit, kita siap-siap naik lagi ke dalam commuter arah Manggarai.

Semalam Jakarta diguyur hujan deras, jadi pagi ini peron yang tidak tertutup atap basah dan banyak genangan air.

Tali sepatu gue lepas dan sempat terinjak beberapa kali oleh orang di belakang gue. Tapi mau diiket juga ga bisa karena kerumunan orang terus bergerak, saling menghimpit, saling mendorong, semua buru-buru mau naik ke dalam kereta.

Sesampainya di dalam kereta, gue bilang ke koko sambil tertawa bahwa tali sepatu gue lepas tapi gue males iketnya karena basah dan jorok.

Maksud gue, biarkan saja nanti sesampainya di kantor baru gue iket jadi bisa segera cuci tangan setelahnya.

Tapi belom sempat gue sampaikan maksud gue itu, tau-tau si suami menurunkan satu lututnya ke lantai, dan mengikatkan sepatu gue.

Sesimpel itu.

Tapi romantisnya langsung ngalahin Dilan si anak SMA yang lagi kasmaran.

Sesimpel itu.

Tapi langsung bikin sensasi kupu-kupu berterbangan di perut gue.

Saat dia berdiri, gue sempat bertemu pandang dengan salah satu mbak yang sedang duduk. Mbak itu merhatiin koko berdiri dan senyum ngeliat gue.

Sesimpel itu.

Tapi dalam hati gue bangga banget sama suami gue.

Ah, gue udah bilang kan ya, kalo gue itu hopelessly romantic?

Suami gue bukan seorang romantis.

Tapi sesimpel dia mengikat tali sepatu gue yang basah dan jorok bekas diinjak orang lain di dalam kereta dan di tengah tatapan banyak orang, sesimpel itu juga gue tersenyum lebar seperti anak SMA baru digombalin.

❤

34

Panggilan Tas

Biasanya kalo manggil pasangan kan kita ada panggilan sayang tertentu ya, entah itu daddy kah, papi kah, sayang kah, honey kah, beib kah, ato bahkan myhoneybunnycutiepie.

Seperti yang terpampang jelas dan nyata di blog ini, gue manggil suami “Koko”.

Cukup banyak perempuan lainnya yang manggil pasangan mereka koko. Lebih banyak lagi yang manggil abangnya koko. Tapi yang paling banyak adalah yang manggil penjual handphone bermuka oriental dengan sebutan koko.

Nah karena begitu banyaknya koko-koko di dunia, alhasil di saat emergency seperti ini:

Situasi #1: Gue lagi gendong Reia di tengah supermarket. Terpisah dengan koko. Ga lama kemudian, ngeliat si koko lagi celingukan nyari kita tapi dia malah jalan semakin menjauh sambil ngeliat-ngeliat ke setiap lorong. Mau nyamperin, tapi masih ada yang perlu gue beli di lorong tempat gue berdiri. Males bolak balik kan yah. (Pantes perut lo masih gendut kayak hamil 5 bulan, shaayyy)

Masalah: Mau telepon, tapi tangan ga bisa ambil handphone yang ada di dalem backpack.

Solusi: Manggil koko ajah.

“KO! KOKO!”

Solusi yang brilian, dalam sekejap membuat koko langsung menoleh dan nyengir ngeliat gue dan Reia.

Tapi kemudian membuat masalah baru:

Tidak hanya koko, semua pria bermuka oriental yang mendengar panggilan gue (buat si koko) NOLEH NGELIAT GUE DAN REIA.

….

krik. krik. krik.

Sorry I was calling out for my husband, not you or you or you, and not you either. Sorry. My fault.

*Lalu pura-pura ga tau dan bales cengiran koko*

Okeh.

Setelah kejadian berkali kali, akhirnya gue ubah panggilan gue buat koko di saat-saat emergency begitu.

Situasi #2: Reia lagi bobo di gendongan gue. Gue lagi ngantri beli cemilan. Koko ke toilet dan ga tau gue beli cemilan. Dia keluar dari toilet dan berjalan ke arah yang menjauh dari gue.

Masalah: Tas gue beserta handphone ada sama koko, dan gue udah di tengah antrian yang cukup panjang.

Solusi: Manggil koko aja.

“TAS! TAS!”

Solusi yang luar biasa. Koko langsung menoleh mencari arah suara dan ngeliat gue.

Tapi tidak hanya koko yang menoleh,

Belasan pasang mata perempuan pun ikut menoleh ngeliat gue.

Uhm…. bukan, bukan tas yang lagi kalian cantolin di pundak atau ketek, buibu. Tas itu suami saya. Eh bukan. Bukan berarti saya kawin sama benda buat naro barang dan bisa dibawa kemana-mana itu. Saya kawin sama manusia kok. Pria bernama Tas. Tasmika. Bukan tas berbahan mika. Eh. Uh.

Hmmm.

*nangis di pojokan* *lupa sama antrian*

NAPE SALAH MULU SIH AH MANGGIL LO?

*tendang si koko*

Hahahahahah 😛

Tapi akhirnya sekarang… saat berada di situasi sejenis, gue manggil dia,

“TASMIKA!!”

Setidaknya mengurangi orang yang geer berasa kepanggil.

Hufh.

Kalo kalian saat manggil pasangan, apakah banyak yang ikut menoleh?

32

Ngalor Ngidul Sebelum Lahiran

26 jam menjelang lahiran kalau semuanya berjalan sesuai rencana.

Perasaan gue: Masih ga yakin mau ngeluarin nih anak hahahaha. Rasanya bakal super kangen dengan dia yang masih di dalem peruttt huhuhuhu.

Habis curhat-curhat ga jelas di grup, gue juga baru semakin menyadari satu hal: Gue ini cinta bener ya sama si koko. *topiknya tetiba jadi malesin gini lol*

Gue jadi inget sama hal-hal kecil yang koko ucapkan, yang buat orang lain pasti dianggep garing dan apa siiihhh, tapi buat gue kok ya super hilarious. Pokoke nih laki gue lucu banget deh. Bikin gue terkekeh-kekeh, bikin gue ngakak, bikin gue berasa makin cinta.

Udah gitu kemaren malem dia pulang kantor bawa foto habis training tax amnesty, dan pas gue liat itu foto… gue ngerasa duh laki gue ganteng bener ya. Di antara semua orang di foto itu, dia yang paling ganteng. Sama suami aja udah bias gini, apalagi ntar sama anak yaaaaa. Hahahahaha.

Padahal dulu, gue paling anti sama muka kokoh-kokoh kayak dia. Gue kan demennya yang mata belo dan kulit gelap dan pake kacamata. Gue inget pernah bilang mau kawin ama cowo yang kayak Craig David ato Will Smith, trus nyokap langsung ngancem mau mencoret gue dari kartu keluarga hahahahhahaha.

Ealah yang gue sebelin itu lah yang gue kawinin ya akhirnya. Sekarang merasa dia ganteng pula! Lol.

Entahlah dulu dia bertapa di goa mana untuk dapetin pelet ajisakti mandraguna yang bisa bikin gue begini mihihihih.

Anyway, balik lagi soal lahiran, kenapa gue pilih melahirkan secara caesar? Karena dokter Binsar menyarankan demikian, alesannya rhesus negatif gue.

Aslinya gue mau melahirkan normal. Gue mau ngerasain kontraksi. Gue juga ga keberatan kalo seandainya udah ngerasain sakit kontraksi, udah ampe bukaan 10 eh ternyata mesti dilakukan emergency caesar. Biasanya orang-orang suka bilang sayang kan ya ngerasain sakit dua kali, mendingan dari awal caesar. Tapi gue sama sekali ga keberatan kok kalo gue mesti ngelewatin itu. Beneran deh. Mungkin karena gue lumayan optimis sama ambang sakit/pain tolerance gue.

Pas kontrol terakhir sabtu kemarin, dokter Binsar juga masih bisa-bisanya komentar “Posisi bayi kamu udah di bawah terus kepalanya dari minggu-minggu kemarin, cakep banget nih sebenernya kalo mau lahiran normal.” trus nanya “Gimana, ngilu kan ya dia mulai di bawah gini?”

Gue jawab ngga dok, cuma kadang berasa agak ga nyaman. Trus dia komentar “Kamu tahan sakit ya orangnya.”

IYA! IYA DOK, MENURUT SAYA JUGA GITU! Makanya saya pengen normal sebenernya!

Hahaha.

Lagipula gue yakin dan mengimani bahwa kalau Tuhan menciptakan jalan lahir manusia melalui sono, pasti kita perempuan juga bakal dikasih kemampuan untuk melahirkan dari sono. (Ga usah dijelaskan terperinci lah ya sono mana)

Tapi koko orangnya lumayan keder’an, dia kuatir kalo gue ngotot normal terus taunya ntar mesti emergency c-sect gimana. Dia ga mau berada dalam pressure seakan-akan nyawa istri dan anak terancam dan mesti segera tanda tangan semua dokumen untuk operasi caesar emergency kayak gitu.

Apalagi akhir-akhir ini banyak banget cerita yang mau normal eh ujung-ujungnya ceasar juga. Yang diinduksi belasan puluhan jam tapi pembukaan ga nambah lah, yang udah pembukaan sekian taunya bayinya ngadep atas jadi mesti caesar (dadah dadah sama Ian lol) ato kalo cerita orang kantor gue malah udah pembukaan 10, udah tinggal cus brojol, eh ternyata di rahimnya ada semacam undakan gitu yang baru ketahuan pas mau lahiran. Jadinya bayi ketahan jalannya oleh semacam ‘polisi tidur’ gitu di rahim mamanya. Caesar juga deh akhirnya. Nah koko ga mau gue melalui itu. Mendingan memutuskan dari awal c-sect aja dengan tenang, daripada ambil keputusan csect di tengah kepanikan.

Rempong ya. Akhirnya gue ngalah aje. Yaudah caesar. Yaudah suka-suka lah yang penting bayi gue sehat dan gue juga sehat-sehat aja. *tapi abis itu masih suka ragu-ragu sama keputusan sendiri hahahahahah*

Sebenernya gue ga perlu menjelaskan begini juga sih ya. Mau gue caesar ato normal, suka-suka gue sebenernya. Toh gue dan koko pasti mengharapkan yang terbaik buat gue dan anak. Maunya sehat-sehat semua, lancar semua, sempurna semuanya.

Tapi selalu ada orang yang terkesan mau berargumen mengenai pilihan begini. Padahal ini pilihan yang personal banget.

Ohya, selama hamil ini, kondisi kulit gue parah banget. Keringnya kering pake banget ampe kulit muka terkelupas-terkelupas dan memerah, tapi jerawatan juga semuka-muka ampe leher dan punggung. Padahal biasanya jerawatan itu kan sepaket sama muka berminyak yah. Sedih sih, tapi mudah-mudahan dengan begini kulit M mulus dan cantik deh ya karena mamanya udah menanggung yang jelek-jeleknya. Hahahahaha.

Sebenernya nih hari pengennya tuh koko bisa cuti, trus kita berdua leyeh-leyeh aja penuh cinta di hari terakhir sebelum ada M yang nyempil di antara kita. Tapi apa daya dia malah ada meeting seharian penuh dan bakal pulang malem. Belum lagi ntar dia sampe rumah, kita mesti capcus berangkat jemput nyokap gue yang lagi nginep di rumah tante di BSD.

*siap-siap ngadepin macetnya*

Selagi gue tulis postingan ini, M lagi aktif banget dari tadi ngulet-ngulet sana sini. Beneran bakal kangen banget-banget deh ngerasain gerakan anak ini dalem perut dan bawa dia kemana-mana dalem perut. Huhuhuhu.

Udahan aja deh ngalor ngidul ga jelasnya. Sebelum gue makin baper trus kangen sama suami. Hahahaha. *toyor diri sendiri*

30

Mellow

Koko’s uncle passed away yesterday.

He was 77 years old and was just cleaning the aquarium when he suddenly collapsed. It was heart attack that took him away. He used to be so fit and healthy so when we were told that he passed away, we hardly believe it.

When we fully grasped the fact that he’s gone, the only thing that I was worrying about was his wife.

They were such a sweet couple who grew old together, raised 4 children together succesfully, have grandchildren who love them, and they had travelled the world together.

They were almost inseparable.

Their marriage was so great and happy that I could not imagine how is she feeling right now that she lost her other half.

How depressing it would be when someone who had spent more than half of their life togeher with you in better or worse was gone.

I got so mellow, so emotional that I held koko’s hand tightly and told him “If I could have a request fulfilled, I would ask please let me die before you do. Please. So I don’t have to deal with the pain of losing you.”

Koko didn’t say anything, he didn’t reply me competitively the way he usually does, “No, since I’m older than you, I would go first.” And we would usually just start saying to each other “No, I’ll be the one who die first.” “No, me first.” “No, me!”

This time around,

He just smiled, in a way like he was trying to ease my worries.

He entwined our fingers together and hold them tighter.

At that moment, I know I would never understand how my mom felt when  my dad passed away. Nor would I ever understand how koko’s aunt-in-law is feeling right now. No matter how hard I tried to picture how it feels like, I would never know how painful and hollow it is.

But God, if I could really choose, please do not make me know or understand how that pain feels like.

Please.

50

Friendless?

Entah kenapa, sejak beberapa minggu terakhir gue jadi berasa sedih-sedih sendiri gak jelas.

Entahlah ini karena fluktuasi hormon yang tak menentu ato memang lagi dramatis ga jelas ato karena Raffi Ahmad digosipin selingkuh sama Ayu Ting-Ting. (Ish, ngikutin infotainment banget buukkk??) 😛

Gue tiba-tiba berasa…. gak punya temen yang bener-bener temen baek.

Rasanya semua yang dibilang temen itu cuma temen sekedar hahahihi sebentar, ato temen saling tuker cerita ringan, ato bahkan temen yang penuh basa-basi.

Gue tiba-tiba berasa sendiri.

Seakan-akan semua orang ninggalin gue. Ga ada yang bener-bener mau temenan sama gue.

Drama banget yak gue dan pikiran gue?

Iya.

Tapi ga bisa gue hentiin.

Akibatnya gue gampang sedih sendiri, gampang gusar sendiri dan jadi kesel sama diri sendiri.

Gue ngerasa mungkin gue kurang seru sebagai temen. Kurang asyik. Apa mungkin gue kurang banyak mendengarkan orang lain? Ato mungkin gue terlalu egosentris tanpa gue sadari? Mungkin… gue emang nyebelin dan ngeselin aja di mata orang lain. *lalu self-loathing*

Gue berusaha ga terus-terusan negatif dan mikir ke diri gue sendiri, ini cuma perasaan-perasaan bego sementara aja. Nanti juga akan berlalu. Toh gue emang orangnya terkadang suka rada drama. Jadi yaudah, seperti biasa simpen aja sendiri drama ini, toh sebentar lagi kelar.

Seminggu dua minggu berlalu ternyata perasaan ini masih ada.

Merasa dejected.

Sebenernya di sisi lain, gue ngerasa gue kok jahat banget juga ya merasa gitu. Kalo orang-orang yang menganggap gue temen deket baca ini, mungkin mereka akan tersinggung. Kok gue kayak ga nganggep mereka. (Ecieee “mereka”, kayak beneran punya banyak banget temen akrab aja lip)

Tapi yaaa… itulah apa yang gue rasakan akhir-akhir ini.

Berasa kayak ga punya temen.

Merasa perasaan sedih ini semakin nyesekin dada.

Dan akhirnya, gue memutuskan untuk menulis di sini.

Menuangkan pikiran. Perasaan. Semua yang berkecamuk sampai bikin gue nangis diam-diam di meja kerja.

Barusan, sebelum memutuskan menulis ini, gue baru aja menangis lagi.

Tapi kali ini dengan perasaan agak lega. Dengan perasaan geli dan sambil tersenyum bahagia, setelah akhirnya gue memutuskan ngomong ke koko apa yang gue rasain.

Gue tadinya memilih untuk mendem sendirian karena gue tau buat orang lain curhatan begini bakal terkesan “Ih apa sih.” ato “Drama banget sik.”

Apalagi kalo cerita ke koko yang lagi sibuk-sibuknya sama kerjaan. Tapi akhirnya karena ga tahan dan merasa dia satu-satunya temen baik gue di dunia yang masih bisa gue andalkan, gue ambil handphone gue.

Ngetik di aplikasi messenger.

“Akhir-akhir ini aku kok ngerasa sedih-sedih gitu ya, ko. Gak jelas. Aku ngerasa kayak ga bener-bener punya temen gitu.”

Gue taroh lagi handphone gue. Browsing internet. Harap-harap cemas nunggu balasan koko. Cemas karena… khawatir gue bakal dapat message yang meremehkan perasaan gue, message yang bikin gue tambah sedih dan tambah merasa sendirian.

Curhat soal perasaan melllow di saat suami lagi mumet sama kerjaan jelas bukan langkah yang bijak. Tapi gue berasa lagi berada di puncak-puncaknya sedih, udah ga tahan, udah ga bisa mendem sendiri.

Notifikasi messenger bunyi. Gue ngelirik ke handphone dan baca balasannya koko.

“Kan kamu ada aku. Aku juga gak punya temen.”

Gue diem dan membaca ulang lagi balasannya.

Lalu gue nangis sambil ketawa.

Nangis karena perasaan sedih tadi pelan-pelan terangkat dan ketawa menyadari kebodohan gue.

Iya ya, temen koko kan cuma gue.

Dibanding gue, koko bisa bener-bener disebut ‘ga punya temen’. Ada sih temen deket, tapi ga deket banget ampe bisa curhat ato sering nongkrong bareng gitu. Dalam setengah tahun paling sekali dua kali dia nongkrong ama temennya. Sedangkan gue sebenernya masih punya temen yang bisa gue curhatin dan ajak jalan-jalan.

Temen curhat koko, temen nongkrong-nongkrong ga jelas, temen nyobain makanan baru, temen maen kesana kemari, temen nontonnya koko… cuma istrinya.

Ya abis emang orangnya begitu sih. Introvert. Cuma depan istrinya doang dia bisa apa adanya ga pake jaim. Melakukan hal-hal yang mungkin ga bakal disangka-sangka orang kalo ngeliat mukanya yang jutek dan galak itu.

Gue tiba-tiba merasa konyol sendiri. Lalu hati gue yang tadinya nyesek, tiba-tiba jadi terasa lapang.

Ah, apa sih yang gue khawatirin. Gue selalu punya temen baik kok di sisi gue.

Gue bales message koko di tengah uraian air mata sambil senyum-senyum.

“Iya, untung aku punya kamu, ko.”

Balasannya muncul ga lama kemudian.

“Mmuaaahhh.”

Untunglah gue nikah sama orang yang bisa jadi temen baik gue juga. Setidaknya di saat gue merasa gue ga punya siapa-siapa,

…gue tau gue selalu punya dia.