18

Mantan Terindah

Ngomongin mantan emang paling seru. Kadang bikin terharu. Kadang bikin malu. Kadang bikin sedih karena belom bisa move on dari yang dulu. Kadang bikin emosi karena si mantan ngeselin dan minta dicolok pake garpu.

Duileh. Berima bener ini paragraf di atas, bentar lagi bisa jadi puisi.

Muahahaha 😛

Gue bukan lagi mau ngomongin mantan pacar. Bukan ngomongin mantan gubernur juga (duh jadi baper deh kalo inget beliau).

Mantan terindah yang mau gue bahas adalah… mantan babysitter.

Lah kok? Iyeh. Babysitter – kita sebut saja suster W – yang bantuin gue jagain Mireia, resign pertengahan April kemarin. Mendadak.

Gue cuma tau pagi-pagi dia bilang kalo dia sakit, ga bisa dateng kerja.

Ohya. Background story dulu: Suster W udah kerja sejak Mireia umur seminggu, dan dia ga tinggal bareng gue. Datengnya sekitar jam 7an pagi, pulangnya setelah gue pulang ke rumah. Kalo pas gue lagi ga kerja, dia pulang jam 17.00. Soalnya rumahnya emang ga jauh dari rumah gue.

Nah pas dia laporan sakit itu kebetulan hari minggu, jadi gue masih selawww. Dalam sebulan dia memang dapet jatah cuti dua hari dan udah beberapa kali juga dia izin ga masuk karena sakit. Terlebih, Seninnya tanggal merah jadi gue masih libur kerja.

Senin malem gue tanyain udah bisa kerja apa belom, eh ternyata hari Minggu siang itu dia masuk RS dan diopname aja dong. Senin sore keluar dari RS. Ternyata ada problem sama ususnya. Trus katanya dokter suruh dia istirahat dulu sampai waktu yang belum dapat ditentukan. Dengan berat hati gue pastiin ke dia, apa itu artinya dia ga bisa kerja lagi? Dia bilang “Ya gimana non, kondisinya saya harus istirahat entah sampai kapan…”

Gue ga mungkin nungguin dia yang ga jelas kapan baliknya. Gue butuh seseorang untuk bantu mengasuh Mireia saat gue kerja. Jadi yaudahlah mau ga mau gue kudu cari suster baru.

Sebelum dapet yang baru, gue cuti seminggu lebih, jadi total hampir 2 minggu di rumah ngurusin Mireia tanpa suster sama sekali. Di saat-saat begini, gue bersyukur selama ini selalu berusaha ngurusin anak sendiri meskipun udah ada suster. Kalo gue lagi ga kerja, suster biasanya bantuin buat bersih-bersih dan nyuci-nyuci doang, Mireia tetep gue yang handle. Alhasil saat ditinggal suster mendadak begini, gue ga kagok.

Cuma males aja nyuci-nyuci. Hahahaha 😛

Di hari ke 4 tanpa suster, gue mulai galau. Mulai gelisah. Mulai… kangen.

Saat Mireia bobo siang, gue ngeliatin pintu kamar gue yang sedikit terbuka dan mikir, “Biasanya si Sus bakal ngintip nih, dari celah pintu, ngecekin Reia udah bangun apa belom”

Saat duduk bersila di lantai bejek-bejek sayur di saringan nyiapin makanannya Mireia, gue inget “Dulu si Sus pernah komentar bilang nyaring di atas counter dapur ga enak, enakan di lantai, lebih mantep.”

Saat Mireia lagi maen sama gue di kamar, gue mikir “Biasanya selagi Mireia maen, gue sambil ngobrol juga nih sama Sus. Entah dia yang cerita, ato gue yang cerita, tapi yang jelas biasanya kita suka cekikikan ato ketawa-ketawa berdua sementara Mireia bingung ngeliat kita ketawa.”

Saat Mireia baru kelar mandi, gue inget “Ah kalo sus pasti ngotot nih tetep harus dipakein minyak telon meskipun cuma dikit doang.”

…Ya Gusti, gue inget suster melulu 😦

Gue melalui fase denial, fase berharap ini hanya mimpi, fase berharap dia akan kembali, sampai fase berdoa mudah-mudahan dia masih cinta sama gue  dia bakal tau-tau bilang kalo dia udah sembuh dan siap balik kerja lagi.

Gue sampe nangis-nangis sedih saat mandi karena berharap dia bakal balik. Iyeh. Kurang lebay apa gue coba.

Image result for sad laugh meme

Gue ga pernah ngerasain ditinggalin atau diputusin pacar, tapi gue rasa, mungkin beginilah rasanya 😦

Apa karena ga pernah ditinggal itu ye, jadinya gue lebay menyikapi perasaan pertama kali ditinggalin suster.

Dia ga sempurna, kadang-kadang suka bikin gue gemes. Kadang bikin gue hela napas berusaha sabar-sabarin diri sendiri. Tapi dia banyak ngajarin gue. Dia banyak kasitau gue info-info berguna yang bikin gue berterima kasih sampai sekarang. Dia ngasuh Mireia dengan telaten bahkan lebih telaten daripada gue. Dia udah dengerin curhatan gue saat gue baby blues, dan udah jadi orang yang bisa bikin Mireia ketawa ngakak seakan-akan dia pelawak paling lucu di dunia. Gue ama dia sering banget ngobrol soal berbagai macam hal.

Hari ke 5, gue telp dia nanyain kabar dan setelah tutup telp, gue nangis. Pas koko nanya kenapa, gue cuma bilang habis telpan sama Sus. Koko diem, usep-usep kepala gue.

Hari ke 7 tanpa Sus, gue video call dia untuk ngasih liat ke Mireia. Tapi Mireia cuma bengong. Hahaha. Dan abis kelar video call, ndilalah gue kok ya… berasa hampa. Ya ampun, mengakui perasaan hampa itu aja bikin gue malu dan pengen jedotin pala ke tembok. Hahaha. Kok  bisa-bisanya gue selebay iniii.

Dah setelah di awal Mei gue dapet suster baru (Suster N), ngeliat cara kerja si Sus N gue jadi mikir “Kalau si Sus W, pasti bakal begini… kalau si Sus W, ga perlu gue kasih tau udah tau mesti begini… Kalau si Sus W… Kalau si Sus W…”

Argh.

Image result for holding forehead meme

 

Pokoknya di awal-awal gue jadi sering membandingkan, meskipun gue tau banget si Sus N juga banyak kelebihan dibanding Sus W.

2 minggu setelah ga ada sus W, gue udah ga nangis-nangis lagi. Gue udah dalam fase move on, tapi tetep aja ada kalanya gue inget dia dan gue berharap dia masih bisa kerja sama gue.

Eh itu namanya move on apa bukan? Hahaha 😛

Pernah pas gue pulang kerja dan liat di atas meja ada sayur singkong, gue jadi mikir,

Duh, Sus W kan suka makan singkong. Rasanya pengen telp dia deh suruh dia ke sini makan di rumah. Tapi dia boleh gak yah makan sayur singkong dengan kondisi ususnya? Apa gue simpen aja ya trus besok gojekin ke rumahnya? Kalo ada dia, pasti dia seneng banget nih ngeliat lauknya sayur singkong.

Mampus gak sih gueeeeeeee?

DITINGGAL PACAR AJA GAK GINI-GINI BANGET KALI SHAYYY~

Hahahahahahahahahaha *menertawakan diri sendiri dengan miris*

Gue bilang ke koko si Sus W resmi jadi mantan (babysitter) terindah gue. Apa karena dia first (babysitter) love ya? Jadinya lebih istimewa dan selalu dikenang di hati.

Muahahaha. Lebay yak.

Tapi beneran loh itu yang gue rasain. Sampe gue sendiri bingung kok begini amat sih gue. Mungkin karena gue udah nganggep dia temen dan kakak/mbak sendiri. Ato karena dia udah bantuin gue saat gue lagi baby blues. Entahlah.

Semoga si sus W cepet sembuh dan sehat selalu.

Semoga berat badannya yang turun 9 kg dalam beberapa bulan bisa segera naik lagi.

Dan semoga gue… bisa move on beneran ga terkenang-kenang Sus W melulu 😀

 

 

25

Baby Blues

“The postpartum blues, maternity blues, or baby blues is a transient condition that 75-80% of mothers could experience shortly after childbirth with a wide variety of symptoms which generally involve mood lability, tearfulness, and some mild anxiety and depressive symptoms.” – Wikipedia

Dulu… gue kira baby blues itu sebuah kondisi di mana ibu pasca melahirkan jadi sebel ato acuh tak acuh ato bahkan benci sama bayinya.

Jadi setelah gue ngelahirin, gue pikir gue aman, ga mengalami baby blues.

Tapi kok gue mau nangis melulu ya bawaannya. Kok gue jadi sensitif banget ya. Kok dikit-dikit baper dan jadi sebel, kesel, marah, ato sedih ya. Kenapa ya?

Ternyata… gue lagi mengalami baby blues.

Temen-temen di grup (yang isinya mami-mami muda kece nan gaul) bilang kalo apa yang gue alami itu wajar, normal dan akan berlalu setelah 3-4 minggu.

Tapi masa 3-4 minggu itu jadi terasa super panjang buat gue.

Baby blues gue akhirnya berlalu setelah Reia genap sebulan. Meskipun setelah itu ternyata dampaknya cukup traumatis dan masih ada luka batin yang belum bener-bener sembuh akibat semua pergolakan emosi gue saat lagi baby blues.

Hal-hal yang membuat gue baby blues mungkin karena:

1. Deep down inside gue sebenernya mengkhawatirkan kondisi Reia yang jaundice. Gue berusaha tenang, berusaha ga panik, berusaha kuat. Tapi nyatanya pas suster Yeti dari RS Hermina dateng, gue sempet nangis beberapa kali sambil curhat kekhawatiran-kekhawatiran gue.

2. Masa confinement. Dalam bahasa indonesia mungkin semacam pingit. Jadi kalo tradisi orang chinese biasanya ibu yang baru melahirkan itu ga boleh kemana-mana selama sebulan ato 40 hari. Selama dipingit ini,si ibu juga bakal ciakpo ato makan-makanan yang sehat dan biasanya dicampur herbal cina. Selain soal makanan, banyaaaakkk banget pantangan-pantangan dalam masa confinement, meskipun beda-beda tergantung suku apa (Tiociu, Hokkian, Khek/Hakka dll) dan tergantung keluarga juga.
Contohnya di gue, nyokap gue termasuk yang ga banyak aturan ini itu. Sedangkan kalo mertua gue banyak banget aturannya (menurut gue).
Pantangannya ga boleh keramas, ga boleh kena air dingin, ga boleh kena angin apalagi angin malem, mandi cuma boleh sekali sehari, ga boleh nangis, ga boleh ini ga boleh itu ampe puyeng dah gue sebenernya.
Dan gue mengikuti masa confinement dengan setengah hati, meskipun mertua menekankan bahwa semuanya demi kebaikan (kesehatan fisik) gue. Biar nanti tua ga gampang sakit-sakitan.
Tapi yang dibilang untuk kebaikan gue malah ga baik untuk kesehatan psikologis gue hahahah 😛
Gue stres berat hehe.

3. Jadwal pompa. Di saat gue berusaha nenenin Reia secara direct, gue dapet komentar dari orang-orang deket kalo Rei ga bisa kenyang dengan nenen langsung sama gue. Gue jadi patah semangat dan akhirnya memilih untuk pompa setiap dua jam sekali. Ternyata pumping dengan sering ini bikin gue kurang istirahat dan akhirnya gue malah jadi stres dan gampang uring-uringan. Ini nanti akan gue ceritain secara terpisah di postingan lain aja ya. Yang jelas karena gue ngerasa kerjaan gue cuma mompa melulu, gue jadi merasa kayak sapi perah. Ditambah dengan mertua yang over excited menyambut cucunya, jadinya setiap Reia lagi melek, mertua selalu berusaha supaya Reia maen sama mereka. Gue tambah merasa merana karena jadi negative thinking, mikir “Tugas gue itu hamil, ngelahirin dan nyediain susu doang ya kayaknya. Semacam surrogate mother gini ya jadinya gue.”
Duh pokoke kalo inget masa-masa ini, sungguh masa yang kelam deh. Otak mikir negatif melulu dan hati campur aduk kalo bukan kesel, marah. Bukan marah, sedih. Bukan sedih, stres. Itu aja bolak balik. Hahaha.

Selain 3 hal di atas, gue ngerasa kalo hormon pasca melahirkan gue juga berperan besar bikin gue baby blues.

Jujur aja… masa sebulan pertama setelah melahirkan ini terasa seperti nightmare.

Saking pengennya gue supaya masa ini cepat berlalu, setiap hari gue bener-bener countdown “Oke tinggal sekian hari lagi. Oke tinggal sekian hari lagi. Oke tinggal sekian hari lagi.”

Dan karena tiap hari gue kerjanya cuma begitu, gue merasa ingatan gue tentang apa aja yang dilakukan Reia selama sebulan pertama ini jadi samar-samar.

Gue merasa seakan-akan setiap hari itu kayak potongan fragmen-fragmen dari film drama yang membosankan dan melelahkan. Reia kuning. Gara-gara gue dan koko pake kapur barus. Reia mesti sering nenen. Tapi nenen sama gue ga cukup. Gue harus pompa pompa pompa biar produksi asi gue makin banyak. Gue kurang istirahat. Cape. Gampang uring-uringan. Nangis almost every day.

And here comes the shameful part (menurut gue, menurut kalian mungkin biasa aja dan gue terkesan lebay lol):

Bukannya sebel sama baby (pengertian gue dulu tentang baby blues), gue justru merasa takut baby gue ga bakal sayang sama gue.

Hampir tiap hari kerja gue saat gendong Rei adalah nangis-nangis bilang ke dia bahwa gue sayang dan cinta banget sama dia. Dan gue selalu nanya “Rei juga sayang mama kan? Iya kan Rei, iya dong ya Rei, Rei sayang mama kan ya Rei…” sambil terisak isak kayak orang gila.

Hahahah. Aib bener dah cerita beginian. Tapi gue kok ya merasa gue mesti cerita supaya kalo ada mama-mama di luar sana yang merasakan hal yang sama, tenang mom, you are not alone! 🙂

Hal-hal yang menolong gue saat baby blues adalah:

  1. Suami. Support dari suami itu penting banget. Suer dah. SUPER DUPER PENTING. Koko ga serta merta langsung paham dan pengertian saat gue baby blues. Dia sempet bingung kenapa sih kok gue negatif melulu. Kenapa sih kok gue nangis melulu. Dia jadi ikutan sebel karena merasa kayak semuanya salah terus di mata gue. Tapi setelah dia cari tau soal baby blues ini, akhirnya dia lebih pengertian dan bisa support gue. Dia dengerin saat gue ngoceh-ngoceh, dia berusaha becandain gue, dia berusaha mengangkat hati dan perasaan gue, dan dia selalu berusaha nyuruh gue istirahat.
  2. Kehadiran nyokap. Dengan adanya nyokap yang tinggal di rumah mertua gue selama masa confinement, gue merasa jauhhhhh lebih baik karena ada yang bisa gue curhatin dan ajak ngobrol. Kebetulan nyokap gue tipikal yang ga terlalu banyak ngatur soal jaga anak, ga banyak ikut campur. Jadinya gue ga perlu berantem karena beda cara asuh hahaha.
  3. Support group. Ini adalah salah satu penolong gue dengan segala ilmu pengetahuan ((hahahah)) yang gue dapatkan dari mereka. Sampe sekarang, gue ga bosen bilang gue sangat bersyukur masuk ke dalam grup ini sebelum gue lahiran. Seringkali chat di grup ini juga membantu membuat mood gue lebih baik. Kebingungan-kebingungan gue pun banyak terbantu oleh mereka. Mami-mami muda super cihuy, you all know who you are 🙂

Tanpa ketiga ini mungkin baby blues gue bisa jadi post partum depression alias PPD. Google sendiri ya kalo mengenai PPD 🙂

Gue suka mikir, mungkin hal yang gue bilang jadi penyebab gue baby blues ini, buat ibu-ibu lain ada yang jadi terkesan lebay ato ah masa gitu aja jadi baby blues sih. Tapi sama kayak toleransi sakit orang yang berbeda-beda, toleransi kesensitifan dan kebaperan ibu yang baru melahirkan juga beda-beda kali ya.

 

Huahahahah 😛

Maap itu gue sotoy 😀

Buat yang baru melahirkan dan merasa terus-terusan sedih ato gampang kesel dan sejenisnya, sini pelukan yuuukkk. Gue tau setiap hari, jam bahkan detik jadi terasa panjang, tapi gue cuma bisa bilang kalimat yang sama yang diucapkan oleh ibu-ibu di support group gue: “Nanti juga bakal lewat kok.” hehehe 😛

Karena beneran bakal lewat kok, mom. So hang in there. Please (at least, try to) be happy for your baby, and for yourself.

Cari hal yang menurut lo bisa mengalihkan perhatian lo dan bikin lo lupa sama semua yang negatif-negatif.

Kalo gue hal-hal itu adalah:

  1. Online shopping barang bayi. Saat scrolling ngeliatin produk-produk itu rasanya semangat dan saat kiriman udah sampe rasanya hepi 🙂
  2. Nonton film korea yang lucu ampe bikin ngakak-ngakak.
  3. Chat seru sama suami dan support group.
  4. Ngobrol sama nyokap mengenai hal-hal yang konyol
  5. Ngobrol sama cici gue.

Dan inget, gue ulang lagi ya kali ini dalam bahasa enggres (hahaha),

THIS TOO SHALL PASS.

 

Beneran deh 🙂

 

32

Ngalor Ngidul Sebelum Lahiran

26 jam menjelang lahiran kalau semuanya berjalan sesuai rencana.

Perasaan gue: Masih ga yakin mau ngeluarin nih anak hahahaha. Rasanya bakal super kangen dengan dia yang masih di dalem peruttt huhuhuhu.

Habis curhat-curhat ga jelas di grup, gue juga baru semakin menyadari satu hal: Gue ini cinta bener ya sama si koko. *topiknya tetiba jadi malesin gini lol*

Gue jadi inget sama hal-hal kecil yang koko ucapkan, yang buat orang lain pasti dianggep garing dan apa siiihhh, tapi buat gue kok ya super hilarious. Pokoke nih laki gue lucu banget deh. Bikin gue terkekeh-kekeh, bikin gue ngakak, bikin gue berasa makin cinta.

Udah gitu kemaren malem dia pulang kantor bawa foto habis training tax amnesty, dan pas gue liat itu foto… gue ngerasa duh laki gue ganteng bener ya. Di antara semua orang di foto itu, dia yang paling ganteng. Sama suami aja udah bias gini, apalagi ntar sama anak yaaaaa. Hahahahaha.

Padahal dulu, gue paling anti sama muka kokoh-kokoh kayak dia. Gue kan demennya yang mata belo dan kulit gelap dan pake kacamata. Gue inget pernah bilang mau kawin ama cowo yang kayak Craig David ato Will Smith, trus nyokap langsung ngancem mau mencoret gue dari kartu keluarga hahahahhahaha.

Ealah yang gue sebelin itu lah yang gue kawinin ya akhirnya. Sekarang merasa dia ganteng pula! Lol.

Entahlah dulu dia bertapa di goa mana untuk dapetin pelet ajisakti mandraguna yang bisa bikin gue begini mihihihih.

Anyway, balik lagi soal lahiran, kenapa gue pilih melahirkan secara caesar? Karena dokter Binsar menyarankan demikian, alesannya rhesus negatif gue.

Aslinya gue mau melahirkan normal. Gue mau ngerasain kontraksi. Gue juga ga keberatan kalo seandainya udah ngerasain sakit kontraksi, udah ampe bukaan 10 eh ternyata mesti dilakukan emergency caesar. Biasanya orang-orang suka bilang sayang kan ya ngerasain sakit dua kali, mendingan dari awal caesar. Tapi gue sama sekali ga keberatan kok kalo gue mesti ngelewatin itu. Beneran deh. Mungkin karena gue lumayan optimis sama ambang sakit/pain tolerance gue.

Pas kontrol terakhir sabtu kemarin, dokter Binsar juga masih bisa-bisanya komentar “Posisi bayi kamu udah di bawah terus kepalanya dari minggu-minggu kemarin, cakep banget nih sebenernya kalo mau lahiran normal.” trus nanya “Gimana, ngilu kan ya dia mulai di bawah gini?”

Gue jawab ngga dok, cuma kadang berasa agak ga nyaman. Trus dia komentar “Kamu tahan sakit ya orangnya.”

IYA! IYA DOK, MENURUT SAYA JUGA GITU! Makanya saya pengen normal sebenernya!

Hahaha.

Lagipula gue yakin dan mengimani bahwa kalau Tuhan menciptakan jalan lahir manusia melalui sono, pasti kita perempuan juga bakal dikasih kemampuan untuk melahirkan dari sono. (Ga usah dijelaskan terperinci lah ya sono mana)

Tapi koko orangnya lumayan keder’an, dia kuatir kalo gue ngotot normal terus taunya ntar mesti emergency c-sect gimana. Dia ga mau berada dalam pressure seakan-akan nyawa istri dan anak terancam dan mesti segera tanda tangan semua dokumen untuk operasi caesar emergency kayak gitu.

Apalagi akhir-akhir ini banyak banget cerita yang mau normal eh ujung-ujungnya ceasar juga. Yang diinduksi belasan puluhan jam tapi pembukaan ga nambah lah, yang udah pembukaan sekian taunya bayinya ngadep atas jadi mesti caesar (dadah dadah sama Ian lol) ato kalo cerita orang kantor gue malah udah pembukaan 10, udah tinggal cus brojol, eh ternyata di rahimnya ada semacam undakan gitu yang baru ketahuan pas mau lahiran. Jadinya bayi ketahan jalannya oleh semacam ‘polisi tidur’ gitu di rahim mamanya. Caesar juga deh akhirnya. Nah koko ga mau gue melalui itu. Mendingan memutuskan dari awal c-sect aja dengan tenang, daripada ambil keputusan csect di tengah kepanikan.

Rempong ya. Akhirnya gue ngalah aje. Yaudah caesar. Yaudah suka-suka lah yang penting bayi gue sehat dan gue juga sehat-sehat aja. *tapi abis itu masih suka ragu-ragu sama keputusan sendiri hahahahahah*

Sebenernya gue ga perlu menjelaskan begini juga sih ya. Mau gue caesar ato normal, suka-suka gue sebenernya. Toh gue dan koko pasti mengharapkan yang terbaik buat gue dan anak. Maunya sehat-sehat semua, lancar semua, sempurna semuanya.

Tapi selalu ada orang yang terkesan mau berargumen mengenai pilihan begini. Padahal ini pilihan yang personal banget.

Ohya, selama hamil ini, kondisi kulit gue parah banget. Keringnya kering pake banget ampe kulit muka terkelupas-terkelupas dan memerah, tapi jerawatan juga semuka-muka ampe leher dan punggung. Padahal biasanya jerawatan itu kan sepaket sama muka berminyak yah. Sedih sih, tapi mudah-mudahan dengan begini kulit M mulus dan cantik deh ya karena mamanya udah menanggung yang jelek-jeleknya. Hahahahaha.

Sebenernya nih hari pengennya tuh koko bisa cuti, trus kita berdua leyeh-leyeh aja penuh cinta di hari terakhir sebelum ada M yang nyempil di antara kita. Tapi apa daya dia malah ada meeting seharian penuh dan bakal pulang malem. Belum lagi ntar dia sampe rumah, kita mesti capcus berangkat jemput nyokap gue yang lagi nginep di rumah tante di BSD.

*siap-siap ngadepin macetnya*

Selagi gue tulis postingan ini, M lagi aktif banget dari tadi ngulet-ngulet sana sini. Beneran bakal kangen banget-banget deh ngerasain gerakan anak ini dalem perut dan bawa dia kemana-mana dalem perut. Huhuhuhu.

Udahan aja deh ngalor ngidul ga jelasnya. Sebelum gue makin baper trus kangen sama suami. Hahahaha. *toyor diri sendiri*

26

In Between

So I am in between of feeling excited but also anxious at the same time.

Besok M genap 36 minggu di dalem perut gue. Ga tau apakah semua perempuan yang kehamilannya usia segitu merasakan hal yang sama dengan gue apa ngga, tapi akhir-akhir ini gue mulai bisa was-was membayangkan hal-hal yang belum terjadi.

Gue merasa punya anak ini bakal jauhhhh lebih life changing dibanding menikah. Dulu kewong aja udah kayak huge step banget dalam kehidupan, tapi begitu udah hamil dan deket waktu melahirkan, gue tau bahwa menikah itu ga ada apa-apanya dibanding punya anak.

It makes life seems so beautiful and scary at the same time.

Kadang, gue seneng ngebayangin bakal bisa meluk dan cium M yang lucu *belom lahir aja emaknya udah bias begini, gimana ntar pas udah lahir coba ya… hahaha*

Tapi kadang, banyak pertanyaan di otak gue yang menyangsikan diri gue sendiri.

Apakah gue bakal bisa menangani M dengan baik?

Apakah gue bakal bisa jadi ibu yang baik untuk M? *baik dalam pengertian untuk M loh ya, bukan baik sesuai ‘standar’ orang lain yang bisa bikin para ibu-ibu menggila bersama dan menjambak rambut diri sendiri secara berjamaah*

Apakah gue bakal bisa menghadapi kerewelan M, tangis kencangnya, dan waktu tidur yang berkurang drastis?

Apakah gue bisa sabar saat M mulai ngeselin dan bisa nyautin omongan gue?

Apakah gue bakal bisa tetep menjaga hubungan yang mesra dan tidak melupakan koko, setelah punya M?Dan sebaliknya, apakah koko akan tetep sama perhatiannya ke gue meskipun nanti ada M yang tentunya lebih lucu dibanding gue?

Apakah gue dan koko bakal bisa jadi orang tua yang membesarkan M menjadi orang yang baik dan berkenan di mata Tuhan?

Trus setelah bertanya-tanya gitu ke diri sendiri, gue kayak punya the other voice inside my head yang bakal ngomong “Dih bodoh amat sih mikirin gituan sekarang, udahlah jalanin ajeeeeeeee. Step by step aja. Gak usah kuatirin yang belom terjadi.”

Bener sih. Si suara satu lagi ini bener banget. Tapi ya gitu deh. Nama pun juga perempuan kan ya, belom kejadian tapi udah dipikirin jauuuuuhhhhhhh bener ampe kemana-mana. Trus rewel sendiri gegara mikirin hal-hal yang masih belom terjadi. Huahahahaha *disambit perempuan lain karena bikin generalisasi merendahkan macam ini* 😛

And even though it’s too early to say this, I know I’m going to miss being pregnant very much.

Gue suka (hampir semua) perhatian yang gue dapet saat gue hamil. Termasuk perhatian dari anak kecil yang nunjuk perut gue dan bilang ke orang tuanya, “Ih perut tante ini buncit banget!” trus orang tuanya ada yang senyum ngejelasin isinya dedek bayi, ada juga yang langsung ga enak sama gue dan nge-hush!-in anaknya. Hahahaha gemes kan 😀

Gue suka saat bisa punya alasan-alasan untuk tidak melakukan sesuatu atau melakukan sesuatu karena gue hamil. Misalnya gak mesti ngambil minum sendiri ke lantai bawah dan koko dengan sigapnya bakal langsung ngambilin buat gue. Atau boleh makan banyak tanpa keliatan rakus karena “Oh she’s eating for two” (HAHAHAHA eating for two gimane, padahal yang satu lagi cuma seukuran buah nanas lol)

Gue suka masih bisa bawa M kemana-mana dalem perut gue tanpa ngekhawatirin gue mesti pulang cepet ke rumah nyusuin dia, ato nidurin dia. Gue suka bisa makan apa aja tanpa takut bisa bikin M alergi.

Tapi ya gue juga mengharapkan untuk segera ketemu M.

Lalu gue merasa ih tapi gue masih mau menikmati waktu bisa berduaan ama koko nonton midnight di bioskop sambil merasakan M menggeliat di dalem perut gue dan ga perlu kuatir ninggalin dia kelamaan di rumah sama omanya/susternya.

Tapi gue juga ga sabar mau cium-cium M dengan gemes. Ato kitik-kitikin dia dan cium wangi khas bayi.

Lalu gue merasa ah tapi gue juga masih mau manja-manjaan sama koko dan jadi satu-satunya yang manja-manjaan ama dia tanpa berbagi sama yang lain *istri posesip lol*

Tapi di sisi satu lagi, gue juga mau segera gendong M! Hahahahahaha.

See what I meant by being in between?

LOL.

Tapi gue tau… pada akhirnya memang gue harus menikmati aja masa-masa sekarang.

Nanti setelah M lahir, bakal ada a whole new experience.

Gue yakin ga bakal mudah beradaptasi dengan kehidupan baru itu, bakal banyak ups and downs, bakal banyak tangisan dan tawa atau bahkan tertawa sambil menangis dan menangis sambil tertawa…

No it’s not going to be easy at all, but I know…

It’s going to be great.

I gotta believe in myself, and in my partnership-companionship with koko.

We will got this all figured out. (Okay maybe not ALL, but at least the basic of parenting lol)

Maybe it will take months or years (!!), but still, we got this.

Eventually (lol).

And I’m sure…

It’s going to worth it.

It’s sooooo going to worth it.

*insert my visual imagination of M’s sweet smile here*

source

 

30

Mellow

Koko’s uncle passed away yesterday.

He was 77 years old and was just cleaning the aquarium when he suddenly collapsed. It was heart attack that took him away. He used to be so fit and healthy so when we were told that he passed away, we hardly believe it.

When we fully grasped the fact that he’s gone, the only thing that I was worrying about was his wife.

They were such a sweet couple who grew old together, raised 4 children together succesfully, have grandchildren who love them, and they had travelled the world together.

They were almost inseparable.

Their marriage was so great and happy that I could not imagine how is she feeling right now that she lost her other half.

How depressing it would be when someone who had spent more than half of their life togeher with you in better or worse was gone.

I got so mellow, so emotional that I held koko’s hand tightly and told him “If I could have a request fulfilled, I would ask please let me die before you do. Please. So I don’t have to deal with the pain of losing you.”

Koko didn’t say anything, he didn’t reply me competitively the way he usually does, “No, since I’m older than you, I would go first.” And we would usually just start saying to each other “No, I’ll be the one who die first.” “No, me first.” “No, me!”

This time around,

He just smiled, in a way like he was trying to ease my worries.

He entwined our fingers together and hold them tighter.

At that moment, I know I would never understand how my mom felt when  my dad passed away. Nor would I ever understand how koko’s aunt-in-law is feeling right now. No matter how hard I tried to picture how it feels like, I would never know how painful and hollow it is.

But God, if I could really choose, please do not make me know or understand how that pain feels like.

Please.

63

Ngeliatnya Dari Sudut Mana?

Gue terlahir di keluarga yang biasa-biasa saja secara finansial. Ga kekurangan, tapi juga tidak berlebih.

Ga kekurangan terutama karena gue punya nyokap yang selalu mengusahakan anaknya bisa makan kenyang, bisa bayar uang sekolah, bisa pakai baju yang layak. Ah, kalau menyebutkan perjuangan orang tua demi anak, memang ga akan ada habisnya kan ya? Buat mereka, yang penting anak-anak cukup makan, walaupun perut mereka sendiri keroncongan belum diisi apa-apa 🙂

Sebenernya, bokapnya bokap gue tuh kaya. Punya banyak pabrik. Bokap gue pun anak kesayangan beliau, jadi waktu beliau sakit, pabrik-pabrik tersebut mau diwariskan kepada bokap.

Tapi bokap gue menolak.

Idealis sih. Bokap minta opa gue untuk fokus menyembuhkan sakitnya saja. Ga usah pikirin soal warisan. Dia ga butuh, yang penting opa cepet sembuh. Singkat cerita, keluarga gue jadinya hidup biasa-biasa saja. Karena pabrik tersebut diambil oleh abang tiri bokap.

Waktu bokap masih pacaran sama nyokap, nyokap sering diberi hadiah berupa perhiasan emas.

Tapi nyokap gue menolak.

Idealis sih. Merasa ga mau “dibeli”, ga mau utang budi, istilahnya biarpun miskin tapi tetep punya harga diri. Singkat cerita, keluarga gue jadinya hidup biasa-biasa aja. Padahal kalo ada emas-emas itu kan lumayan ya buat dijual pas kesulitan ekonomi.

Keluarga gue ga punya motor maupun mobil. Jarang jalan-jalan, apalagi belanja ini itu. Waktu kecil, gue selalu semangat ketika diajak oleh tetangga yang punya anak seumuran gue ke supermarket. Melihat-lihat barang di supermarket menjadi kemewahan tersendiri, bahkan kalau beruntung, tetangga terkadang membelikan agar-agar, permen atau chiki.

Pas cici gue masih kuliah, gue kelas 2 SMP dan adek gue kelas 3 SD, bokap gue meninggal secara mendadak. Serangan jantung saat bokap lagi tidur.

Nyokap gue otomatis harus bekerja lebih keras untuk menghidupi keluarga. Untunglah, ruko yang kita tinggali sudah menjadi hak milik, bukan ngontrak. Jadi ruko tersebut satu-satunya pegangan keluarga yang menjadi tempat usaha warung makan sekaligus tempat tinggal.

Saat cici gue selesai kuliah di Jakarta, dia balik ke Batam karena nyokap udah ga bisa lanjutin usaha warung makan. Beliau kena sakit TBC. Cici gue kerja, sambil berusaha membiayai keluarga juga. Setiap jam makan siang, cici gue akan jalan kaki sekitar satu setengah kilometer dari kantornya ke rumah. Setelah itu, balik lagi ke kantor. Demi menghemat sekitar 20-30 ribu per hari untuk uang makan.

Saat gue mau kuliah, gue diarahkan untuk kuliah yang bisa cepet kelar, cepet kerja, cepet bantu ekonomi keluarga. Gue akhirnya masuk Akademi Sekretaris Tarakanita, 2,5 tahun kuliah dan di semester 6 udah bisa kerja sambil nyusun Tugas Akhir.

Jadi, belum lulus aja udah kerja. Meskipun dibayar 1 jutaan doang dan masih perlu bantuan cici gue untuk biaya kost, tapi setidaknya… untuk makan gue ga perlu lagi minta uang. Lumayan, setidaknya membantu mengurangi beban cici gue.

Dulu (yaelah, ampe sekarang juga masih suka kaleeeee, meski sesekali doang sik. Lol) gue suka iri sama orang lain yang keliatannya terlahir under the lucky star.

Dari lahir aja udah berkecukupan, beli baju celana dan tas bisa yang harga juta-jutaan, keluarga lengkap dan harmonis, udah kerja juga masih bisa nodong minta duit ke orang tua, …kok enak banget yah??

Sementara gue ngerasa duit gue sendiri aja ga pernah bisa buat diri gue sendiri bersenang-senang. Gue juga pengen bisa nabung buat beli handphone baru, gue juga pengen bisa beli kaos seharga 200 ribu tanpa merasa itu kemahalan, gue juga pengen bisa “foya-foya” pake uang gue sendiri.

Tapi nyatanya keadaan ekonomi dalam hidup gue bikin gue sampe sekarang masih merasa kaos itu harusnya di bawah 100 ribu aja harganya. Liat rok kerja bagus di Matahari seharga 300 ribu, langsung menjauh. Menurut gue, seharusnya paling mahal cuma boleh 150 ribu, itupun bahan dan potongan rok nya udah mesti bagus dan ga keliatan murahan. Dress yang cakep, paling mahal cuma boleh 250 ribu. Itupun gue belom tentu mau langsung beli, karena kalau bisa untuk dress di bawah 200 ribu aja deh.

Itu, tentu saja standar gue.

Saat gue lagi ngobrol sama temen gue dan dia beli dress seharga 480 ribu yang cakep, gue bisa bilang “Wah lumayan juga ya, ga terlalu mahal loh!” bukan karena gue sok kaya, tapi karena gue sadar standar umum untuk dress berbahan seperti itu dan secakep itu, memang segitu juga lah harganya. Cuma kalo suruh gue yang beli, …duh duit segitu bisa buat uang makan 2 minggu 😛

Biasanya gue memanfaatkan kebaikan orang yang mau kasih gue kado ulang tahun dengan minta barang tertentu sesuai budget mereka. Di saat begitu, dress seharga 300 ribu jadi terasa tidak mahal 😛

Gue sering ngeluh ke nyokap, ke pacar. Gue bilang, kenapa sih hidup gue begini amat. Ga pernah bisa punya duit lebih buat diri sendiri. Ngeliat baju 200 ribu aja berasa mahal banget, meski bagus juga gue biasanya ga bakal beli. Ga bisa nabung buat jalan-jalan keluar kota, apalagi keluar negeri. Kalo ngeliat temen-temen yang bikin rencana keluar kota bareng tuh kayak gampang banget. Kayak naik pesawat semudah naik taxi, perjalanan sejam cuma 100 ribuan. Padahal kan udah bisa ngehasilin duit sendiri, kok ga bisa sih kayak temen-temen lain diajak kongkow-kongkow di Social House bisa langsung hayuk aja. Padahal kan ga nodong orang lain buat duitnya, masa buat nyenengin diri sendiri aja susah sih.

Gue tau gue nyebelin banget dengan ngeluh begitu. Tapi gue sengaja memuaskan ego gue dengan mengeluh. Ato tepatnya… feeding my negative ego. Seakan-akan dengan mengeluh gue bisa lebih lega.

Pernah suatu waktu jalan-jalan dengan nyokap di mall dan beliau bilang tas Longchamp yang harganya sejuta dua jutaan bagus. Dan gue, ngejawab gini dengan sinis, “Ah aku juga sebenernya mampu kok, buat beli tas gitu doang. Aku punya duitnya. SEANDAINYA GAK PERLU BIAYAIN ADEK KULIAH.”

Nyokap cuma diem.

Gue, kalo inget kejadian itu sekarang, pengen jahit mulut sendiri. Jahat banget ngomong gitu, jahat banget sengaja bikin nyokap merasa bersalah.

Tapi kejadian seperti itu mungkin terjadi beberapa kali. Dan gue yang ‘meratapi’ nasib gue pun terjadi beratus-ratus kali dalam pikiran, terutama saat ngeliat hidup orang lain yang keliatannya lebih mudah, lebih enak.

Suatu hari, tiba-tiba aja dalem pikiran gue sendiri gue punya sudut pandang yang berbeda.

Gue tiba-tiba berasa disadarkan, gue itu sudah sangat dicukupi loh oleh Tuhan. Kenapa gue masih berasa kurang?

Gue memang ga dikasih duit untuk ‘foya-foya’ beli baju dan tas, gue memang ga punya rezeki lebih untuk nongkrong di kafe dan resto ngehits, gue memang masih tetep merasa steak seharga 200 ribu itu mahal dan ga mungkin pernah gue pesen sendiri kecuali dibayarin,

…tapi sebenernya di saat gue bener-bener butuh, Tuhan kasih rezekinya.

Mau awal tahun, akan ada kenaikan gaji, eh gue yang tadinya tinggal sama tante jadi harus balik ngekost. Kenaikan gaji buat biaya kostan.

Tahun berikutnya, naik gaji lagi, adek gue mulai kuliah. Jadi duit kenaikan gaji buat bayar kuliahnya, uang kostnya, uang makannya sehari-sehari. Itupun masih patungan berdua sama cici gue, karena kalo gak, gue sendiri ga bisa makan.

Naik gaji lagi, sadar selama ini ga pernah kasih duit buat nyokap, jadi ngasih buat nyokap.

Naik gaji lagi, mau nikah dan mesti nabung berdua tanpa bantuan orang tua. Jadi kenaikan gaji buat nambahin tabungan nikah.

Naik gaji lagi, udah nikah, dan kebutuhan meningkat tajam karena bayar kebutuhan rumah tangga. Ditambah dengan kehamilan juga 🙂

Sebelumnya gue merasa… Kok, meskipun dikasih rezeki lebih, gue ga pernah bisa nabung sih. Tapi waktu tersadar itu gue jadi ngeh bahwa semuanya sudah pas dan dicukupkan.

Gue bilang ke nyokap, “Selama ini Vivi salah, ma. Vivi salah ngeliat semuanya.”

Gue ngeliat dari sudut pandang yang salah banget. Sebenernya Tuhan sudah cukupkan semuanya, tapi gue ga pernah sadar. Tuhan tau gue akan ada pengeluaran untuk kost, maka rezeki gue ditambah. Tuhan tau adek gue akan kuliah tahun sekian, jadi rezeki gue ditambah. Tuhan tau gue mesti nabung buat nikah, maka rezeki gue ditambah.

Tuhan memang ga nambahin rezeki yang membuat gue lantas merasa tas seharga 500 ribu itu murah, Tuhan memang ga nambahin rezeki yang membuat gue ngerasa makan salad 100 ribu itu murah.

Tapi di saat-saat gue memang lagi ada pengeluaran tambahan, Tuhan cukupkan rezeki gue. Tuhan cukupkan semua kebutuhan gue.

It felt like He always got my back.

It felt like He is saying to me, “Relax, what’s there for you to worry about? I got ’em all covered.”

Kenapa gue tidak bersyukur di saat gue dikelilingi begitu banyak orang yang baik dan murah hati sama gue? Kenapa gue tidak bersyukur di saat keluarga masih bisa makan enak, pakai pakaian layak, masih bisa jalan-jalan ke mall dan nonton di bioskop pula? Kenapa gue sibuk merasa seperti orang paling malang di dunia di saat gue punya pacar (sekarang suami) yang ga pernah pelit sama gue atopun ngatur-ngatur pengeluaran gue? Kenapa gue ga bersyukur, di saat semuanya sudah terpenuhi dengan baik?

Dan gue, meski baru menyadari itu 3 tahun yang lalu, akhirnya belajar untuk mensyukuri semuanya. Belajar mengurangi ratapan gue, mengurangi mental orang-susah-yang-cuma-bisa-ngeluh gue. Belajar menjadi lebih optimis dan positif. Belajar menerima bahwa mungkin memang beginilah jalan hidup gue, ga bisa nabung buat “foya-foya” tapi setidaknya semua berkecukupan.

Meskipun hidup gue tetep dalam taraf yang biasa-biasa saja,

Gue sadar,

Sebenernya… yang menurut gue biasa-biasa saja itu,

…sesungguhnya sudah sangat kaya.

Sudah sangat berlebih.

Semuanya cuma tergantung dari sudut mana aja gue ngeliatnya.

🙂

P.S.: Tapi jujur aja… sampe sekarang, nyinyirin orang yang ‘berduit’ tetep menyenangkan sih buat gue huahahahahahahahahahah *disambit tas Hermes*

P.S. lagi: Kalau mau nasehatin gue bahwa duit tidak menjamin kebahagiaan blablabla, bahwa lo ga pernah khawatir soal finansial karena blablabla, better save that crap for yourself. Gue yang dulu itu mungkin terkesan lebay buat orang yang selalu berkecukupan, tapi itu kan duluuuu ya bok. Sekarang kan lebih optimis, jadi ga usah nasehatin gue yang dulu deh ya. Udah basi. Madingnya udah terbit. #terAADC #mumpunglagihits

50

Friendless?

Entah kenapa, sejak beberapa minggu terakhir gue jadi berasa sedih-sedih sendiri gak jelas.

Entahlah ini karena fluktuasi hormon yang tak menentu ato memang lagi dramatis ga jelas ato karena Raffi Ahmad digosipin selingkuh sama Ayu Ting-Ting. (Ish, ngikutin infotainment banget buukkk??) 😛

Gue tiba-tiba berasa…. gak punya temen yang bener-bener temen baek.

Rasanya semua yang dibilang temen itu cuma temen sekedar hahahihi sebentar, ato temen saling tuker cerita ringan, ato bahkan temen yang penuh basa-basi.

Gue tiba-tiba berasa sendiri.

Seakan-akan semua orang ninggalin gue. Ga ada yang bener-bener mau temenan sama gue.

Drama banget yak gue dan pikiran gue?

Iya.

Tapi ga bisa gue hentiin.

Akibatnya gue gampang sedih sendiri, gampang gusar sendiri dan jadi kesel sama diri sendiri.

Gue ngerasa mungkin gue kurang seru sebagai temen. Kurang asyik. Apa mungkin gue kurang banyak mendengarkan orang lain? Ato mungkin gue terlalu egosentris tanpa gue sadari? Mungkin… gue emang nyebelin dan ngeselin aja di mata orang lain. *lalu self-loathing*

Gue berusaha ga terus-terusan negatif dan mikir ke diri gue sendiri, ini cuma perasaan-perasaan bego sementara aja. Nanti juga akan berlalu. Toh gue emang orangnya terkadang suka rada drama. Jadi yaudah, seperti biasa simpen aja sendiri drama ini, toh sebentar lagi kelar.

Seminggu dua minggu berlalu ternyata perasaan ini masih ada.

Merasa dejected.

Sebenernya di sisi lain, gue ngerasa gue kok jahat banget juga ya merasa gitu. Kalo orang-orang yang menganggap gue temen deket baca ini, mungkin mereka akan tersinggung. Kok gue kayak ga nganggep mereka. (Ecieee “mereka”, kayak beneran punya banyak banget temen akrab aja lip)

Tapi yaaa… itulah apa yang gue rasakan akhir-akhir ini.

Berasa kayak ga punya temen.

Merasa perasaan sedih ini semakin nyesekin dada.

Dan akhirnya, gue memutuskan untuk menulis di sini.

Menuangkan pikiran. Perasaan. Semua yang berkecamuk sampai bikin gue nangis diam-diam di meja kerja.

Barusan, sebelum memutuskan menulis ini, gue baru aja menangis lagi.

Tapi kali ini dengan perasaan agak lega. Dengan perasaan geli dan sambil tersenyum bahagia, setelah akhirnya gue memutuskan ngomong ke koko apa yang gue rasain.

Gue tadinya memilih untuk mendem sendirian karena gue tau buat orang lain curhatan begini bakal terkesan “Ih apa sih.” ato “Drama banget sik.”

Apalagi kalo cerita ke koko yang lagi sibuk-sibuknya sama kerjaan. Tapi akhirnya karena ga tahan dan merasa dia satu-satunya temen baik gue di dunia yang masih bisa gue andalkan, gue ambil handphone gue.

Ngetik di aplikasi messenger.

“Akhir-akhir ini aku kok ngerasa sedih-sedih gitu ya, ko. Gak jelas. Aku ngerasa kayak ga bener-bener punya temen gitu.”

Gue taroh lagi handphone gue. Browsing internet. Harap-harap cemas nunggu balasan koko. Cemas karena… khawatir gue bakal dapat message yang meremehkan perasaan gue, message yang bikin gue tambah sedih dan tambah merasa sendirian.

Curhat soal perasaan melllow di saat suami lagi mumet sama kerjaan jelas bukan langkah yang bijak. Tapi gue berasa lagi berada di puncak-puncaknya sedih, udah ga tahan, udah ga bisa mendem sendiri.

Notifikasi messenger bunyi. Gue ngelirik ke handphone dan baca balasannya koko.

“Kan kamu ada aku. Aku juga gak punya temen.”

Gue diem dan membaca ulang lagi balasannya.

Lalu gue nangis sambil ketawa.

Nangis karena perasaan sedih tadi pelan-pelan terangkat dan ketawa menyadari kebodohan gue.

Iya ya, temen koko kan cuma gue.

Dibanding gue, koko bisa bener-bener disebut ‘ga punya temen’. Ada sih temen deket, tapi ga deket banget ampe bisa curhat ato sering nongkrong bareng gitu. Dalam setengah tahun paling sekali dua kali dia nongkrong ama temennya. Sedangkan gue sebenernya masih punya temen yang bisa gue curhatin dan ajak jalan-jalan.

Temen curhat koko, temen nongkrong-nongkrong ga jelas, temen nyobain makanan baru, temen maen kesana kemari, temen nontonnya koko… cuma istrinya.

Ya abis emang orangnya begitu sih. Introvert. Cuma depan istrinya doang dia bisa apa adanya ga pake jaim. Melakukan hal-hal yang mungkin ga bakal disangka-sangka orang kalo ngeliat mukanya yang jutek dan galak itu.

Gue tiba-tiba merasa konyol sendiri. Lalu hati gue yang tadinya nyesek, tiba-tiba jadi terasa lapang.

Ah, apa sih yang gue khawatirin. Gue selalu punya temen baik kok di sisi gue.

Gue bales message koko di tengah uraian air mata sambil senyum-senyum.

“Iya, untung aku punya kamu, ko.”

Balasannya muncul ga lama kemudian.

“Mmuaaahhh.”

Untunglah gue nikah sama orang yang bisa jadi temen baik gue juga. Setidaknya di saat gue merasa gue ga punya siapa-siapa,

…gue tau gue selalu punya dia.