1

Hati Mamak Cenat Cenut

Sebagai seorang ibu meskipun berusaha untuk tidak julid tapi tak nyana kadang hati ini cenat cenut kalo melihat ibu-ibu lain “membiarkan” anaknya melakukan sesuatu atau berada dalam kondisi tertentu.

Izinkan ibu (yang kadang julid) ini menuangkan isi hatinya di diari online, karena… siapa tau ada yang mau julid bersama. Muahahaha.

  1. Dear diary… hatiku cenat cenut ketika melihat seorang ibu mengajak anaknya yang sepertinya baru berusia 2-3 tahun jalan-jalan di pinggir jalan daan mogot, tanpa digandeng, dan anaknya yang berada di sisi terluar dekat jalan raya. Deket banget pula, mepet-mepet jalan raya. Huhuhuhu. Sungguh cenat cenut sangat, rasanya pengen tak paksa suruh digandeng ibunya ๐Ÿ˜ฆ
  2. Dear diary… pernah pula hatiku cenat cenut melihat seorang ibu menggendong anaknya yang masih bayi. Digendong menggunakan gendongan kaos ato yang ngetren disebut geos, dengan kondisi kepalanya keluar dari kain dan si dede kecil tersebut, yang belom kuat angkat kepalanya, terlihat kasihan karena kain hanya menopang sampai lehernya saja sehingga kepala miring.
    Kurang lebih seperti foto Jamie Oliver gendong newbornnya ini, hanya saja kalau ibu di mall, posisi bayinya dalem geos. Jadi kepalanya begitu saja tergantung-gantung keluar dari geos tanpa ditopang tangan mamanya ๐Ÿ˜ฆ

     

  3. Dear diary… ku juga cenat cenut saat dalam perjalanan pulang, melewati kali malam-malam. Lalu melihat anak usia SD, berdiri di pinggir kali yang pembatasnya sangat rendah. Hanya selutut anak tersebut. Sedangkan orang tuanya entah berada di mana. Cenat-cenut banget takut ga sengaja terjatuh ke kali yang dalem dan gede, mana malem-malem pula ๐Ÿ˜ฆ

Sekian curhatan cenat-cenutku kali ini. Nginget apa yang pernah kusaksikan ini bikin cenat cenut lagi. Hufh.

3

Dan dia pun menangis

Dia sapose?

Ya Mireia lah. Siapa lagi.

Hahahaha.

Idup gue sekarang seringnya ngomongin soal Mireia soale muahahaha. *Koko siapa? Siapa itu koko?* Hahaha ๐Ÿ˜›

Anyway.

Jadi, menyambung dari postingan soal hari-hari pertama dia sekolah di sini,ย ternyata dia ga seanteng yang gue kira hahahaha

Satu setengah minggu berjalan dengan lancar tanpa drama dan anaknya suka banget ke sekolah, tiba-tiba di hari Rabu 24 Juli malem dia bilang dia ga mau pergi sekolah. Gongnya hari Kamis 25 Juli, dia pulang sekolah dan begitu keluar dari pintu pembatas, ngeliat mbak pengasuhnya jemput, langsung melukin dan nangis kejer sambil bilang kalo ada yang nakal sama dia.

Tapi ditanyain lebih lanjut, dia ga cerita apa-apa.

Sejak itu dia makin menolak pergi sekolah, Jumatnya kebetulan acara funwalk untuk memperingati Father’s Day jadi ga ada kegiatan belajar mengajar. Gue pake kesempatan itu untuk nanya ke gurunya, apa yang terjadi.

Miss K, homeroom teacher kelasnya Mireia, bilang kalo dia nangis karena ngeliat temennya nangis. Semacam tangis yang menular. Memang wajar terjadi di antara anak-anak bocah untuk ikut nangis saat temennya menangis, tapi kok gue merasa bukan itu yang membuat Mireia ga mau sekolah.

Anaknya tuh bener-bener sampe minta sekolah di tempat lain, sampe nangis-nangis tiap pagi malem bilang ga mau sekolah, dan bikin gue entah napa kok patah hati banget ngeliatnya. Apalagi pas Senin itu bener-bener nangisnyaaaa ya ampun. Potek hati mama, Rei! Sedihhh banget dan pake meraung-raung bener-bener kayak takut banget masuk sekolah.

Trus Senin malemnya, dia bilang kalo dia takut sama miss K. Dia ga berani. Miss K serem. Dia maunya sama Miss T aja. Miss T adalah assistant teacher di kelasnya Mireia. Nah makin bertanya-tanya lah ya gue.

Dari awal pas dia menolak sekolah, asumsi gue udah macem-macem. Mulai dari apakah ini fase mulai bosen sekolah karena kok tau-tau tiap hari sekolah? Ada kepikiran begitu tapi feeling gue kok bukan.

Trus dia bilang ada yang nakal sama dia, asumsi pertama gue sejujurnya ini dulu. Soalnya Mireia ini emang tipikal yang belum terlalu bisa membela dirinya sendiri, jadi kalo misal mainan direbut ya dia tipikal yang bakal diem dan menahan dongkol dan sedihnya sendiri. Bukan yang agresif ngerebut mainannya balik, ato mukulin si perebut mainan.

Bahkan kalo dia dipukulin aja, dia bakal diem.

Itu hasil pantauan ngeliat dia maen sama sepupunya dan saat dia maen di playground mall. Dan jujur, ini tuh hal paling gue khawatirkan saat dia mulai sekolah.ย Sempet gue bilang juga di postingan Mireia is officially a student.

Nah tapi begitu dia bilang takut sama Miss K, asumsi gue jadi nambah lagi. Apa sebenernya dia ga mau sekolah karena baper abis ditegur miss K?

Soale Reia ini kan anaknya mayan baperan, mayan sensitif dan kadang suka mendem. Jadi perkiraan Ada Apa Dengan Mireia itu makin banyak dan muter-muter aja gitu di kepala gue, bikin gue tiap pagi berangkat ngantor itu rada berat dan kepikiran.

Sementara itu, Selasa dan Rabu kita lalui dengan dia nangis-nangis menolak masuk ke pintu sekolah tiap pagi, tapi begitu disamperin miss T, dia jadi lebih terhibur dan mau bye-bye.

Kamisnya itu Parent’s Meeting. Kelar acara, niat hati mau ngobrol ama Miss K, tapi ternyata miss K lagi ga enak badan. Jadi akhirnya gue ngajak ngobrol miss T.

Dari Miss T ini gue merasa gue mulai dapat pencerahan apa yang terjadi. Meskipun miss T awalnya bilang “Saya ga yakin mom apa yang terjadi…” tapi justru dari informasi yang dia berikan, gue jadi ngeh kira-kira apa yang bikin Reia jadi baper ga mau sekolah.

Coba tebak. Apakah a) Berantem ama temen, atau b) Ditegur guru ?

Jawabannya adalah…

.

.

.

.

.

.

Setelah cerita berikut ini!

Hahahahahaha ๐Ÿ˜› *ditoyor*

Jadi yaaahhh sekolah Reia ini kan bahasa pengantarnya bahasa Inggris. Guru-guru harus pake bahasa Inggris ke semua muridnya meskipun muridnya pake bahasa Indonesia balesnya.

Dan yang gue tangkep dari miss T itu, Miss K sebagai homeroom teacher kudu konsisten ngomongnya dalam bahasa Inggris. Jadi seandainya ada anak yang terpaksa banget harus diajak komunikasi dalam bahasa Indonesia, itu tugasnya assistant teacher.

Alias, kalau di kelasnya Mireia, tugasnya miss T.

Jadi pas Mireia nangis-nangis di sekolah pertama kalinya pas hari Kamis, miss T yang nanyain dia dalam bahasa Indonesia. Mungkin karena itu dia jadi merasa lebih comfortable sama miss T.

Karena sama miss K, mungkin, MUNGKIN LOH YAAA, dia merasa dia ga mengerti dan ga dimengerti juga oleh si miss K.

Sekali lagi, MUNGKIN YAAA.

Tapi gue lumayan yakin sih sama analisa gue lol.

Dan gegara hal ini, pas gue ngajak ngomong bahasa Inggris lebih intens di rumah, gue juga baru sadar ternyata Mireia sensitif banget pas ditegur dalam bahasa Inggris.

Jadi contoh ya.

Bahasa Indonesia
“MIREIA!ย HEH MIREIA! HEH GA BOLEH YA!”
Reaksi dia palingan: Nurut. Atau cuek ga peduli. Atau kalo lagi ngeselin, marah balik, “HIHHH!”

Bahasa Inggris
“HEY, HEY, HEY! DON’T DO THAT!”
Reaksi dia; Mewek.

Aneh kan? Aneh tapi nyata. Hahahahaha. Ini terjadi beberapa kali sampe akhirnya gue baru ngeh kayaknya dia lebih sensitif pas diomelin pake bahasa Inggris hahahaha.

Jadi ya bisa juga sih salah satu kontribusi dia ga mau ke sekolah karena dia ditegur gurunya dalam bahasa Inggris trus baper.

Mireia ini juga anaknya kan seneng kalo dia yang have control,ย ini udah keliatan dari dia agak kecil. Gue ga tau sih ada hubungan ga sih sama zodiaknya yang Virgo, wahai para Virgo, tolong deh apakah kalian semua bossy dan controlling? ๐Ÿ˜›

Contoh kecilnya; Kalo lagi main sesuatu dan dia merasa dia ga menguasai hal itu, dia jadi rada males dan suka frustasi. Okay let’s say semua anak-anak begini ya, contoh lainnya adalah dia suka banget milihin baju dia sendiri, DAN BAJU ORANG LAIN. Buset celana dalem gue aja kadang dia maksa loh mau milihin. Muahahahah.

Menurut gue, hal ini bikin dia jadi kesel karena dia merasa saat dia ga ngerti apa yang diomongin gurunya itu dia jadi kayak ga punya kontrol.

Dan ini lumayan jadi tamparan buat gue karena gue meremehkan hal ini banget. Meremehkan dia yang ga gue ajarin bahasa Inggris ya gak apa-apa gitu, pasti bakal bisa nantinya. Ya mungkin emang bakal bisa yaaaa, cuma ternyata awal-awal ini bikin anaknya agak stres karena ngerasa ga terlalu paham apa yang diomongin gurunya.

Selama ini dia diajarin beberapa vocabulary dalam bahasa Inggris, tapi gue baru sadar itu kurang banget dibanding saat kita harus speak English everyday and have basic conversation in English like this everyday. I thought just teaching her name of some body parts and colors and numbers in English is enough. Apparently, it’s not. It’s really another level, broh!

Lol.

Cuma ya dia yang bilang gak bisa-gak bisa itu, sebenernya ya begini di rumah:

Lagi maen bola. Trus bolanya ga sengaja ketendang ke balik pintu dan ga keliatan oleh dia. Mireia:ย “Hey. Where did it go?”

Lagi nyanyi Twinkle Twinkle Little Star tapi diganti Wawawawawa semua liriknya dan pake nepok-nepok tangan ke mulut kayak lagi mau menguap. Semacam permainan baru yang dia lagi demen. Trus begitu kelar, dia ngeliat gue sambil senyum bangga gitu: “Mommy, did you see that?”

Lagi ngeliat sesuatu yang lucu ato menurut dia menarik “Wooww, mommy, look! So prettyy~” (atau So cuteee~)

Jadi yaaa sebenernya bisa!! Hahah tapi saat udah kebanyakan mungkin dia keder juga. Apalagi pembendaharaan kata bahasa Inggris dia emang lebih terbatas dibanding anak yang udah biasa ngomong bahasa Inggris.

Btw lanjut dari Parent’s Meeting, setelah mendapatkan pencerahan dan menganalisa sendiri pake insting keibuan gue ((INSTING KEIBUAN)), gue memutuskan untuk ngajak ngomong Mireia pake bahasa Inggris dengan lebih sering. Gak cuma bilang “Rei, ini buku warna yellow. Rei, mana ear nya Reia? Mana nose? Mouth?”ย tapi bener-bener satu kalimat full in English.

Parent’s Meeting kan Kamis. Kamis siang ampe malem lebih gencar ngomong pake bahasa Inggris, Jumat dia ke sekolah…. kaga pake nangis! Muahaha

Tapi untuk menjawab pertanyaan awal kenapa dia nangis, kemungkinan besar karena mainan direbut temen. Karena miss T sempet nanyain dan dia bilang iya. Lalu dia bilang takut ama miss K ada kemungkinan baper ditegur miss K. Dan dia makin ga mau sekolah kemungkinan karena ya merasa… ‘pada pake bahasa enggres aku ga gitu ngerti auk ah aku kzl!’ย 

Nyahahaha ๐Ÿ˜›

Jadi semua jawabannya kayak combined menjadi one lethal result.

Tapi yang paling berasa emang ajak dia ngomong dalam bahasa Inggris, sekarang ke sekolah udah kaga pake nangis-nangis. Meskipun pagi-pagi masih suka terkesan males sekolah, bahasanya udah bukan “Aku gak mau school” tapi sekarang bilangnya “Besok aja ke school nyaaaa”

Yaahhh masih oke lah kalo kayak gitu ya Rei. Mama ga ampe kepikiran dan sedih mikirinnya hahahaha.

Baiklah hari ini sampai di sini dulu curhatnya! Sampe ketemu di edisi curhat tentang Reia selanjutnya! ๐Ÿ˜€

29

Perihal Anak Kedua

WOW.
Sungguh judul postingan yang bombastis.

Tapi sebelum gue ditimpuk massa yang kecewa akan isi postingan ini, maka baiknya gue luruskan dulu: KAGAAA~~ Gue belom hamil lagiiii~~~

Nyahahaha.

Maaf mengecewakan.

Jadi ya, gue tuh abis ubek-ubek shoppee mau nyari odol buat Mireia.

Niatnya sih cuma cari odol sama stiker anti nyamuk. Tapi ngeliat tas cooler asi merk Gabag, eh ujung-ujungnya jadi lama ngeliatin tas-tas ini.

Cakep-cakep ya desain tas nya sekarang, semakin banyak tipe dan motif. Awalnya ngeliat satu tipe, trus liat tipe lain. Trus berasa tertarik dan kepengen.

EH GIMANE GIMANE? Mau isi apa emang di cooler bagnya? Es mambo??

Orang lain lagi ngeliatin tas kekinian, gue malah ngeliatin tas cooler asi! Anti mainstream apa gimana nih, kakaknya?? Hahahaha.

Kapan itu juga Ame nanyain soal breastpump, wajar ya bumil nanyain review breastpump dan berbagi kegalauan dia mau beli merk Spectra atau Haenim. Gue jadi ikutan ngecek-ngecek ngeliatin Haenim dan jadi tertarik juga dong sama merk ini!

YAILAH apaan buk yang mau dipompaaaa? Rumput laut kering yang ngewer-ngewer di dadamu itukah?

Trus suara kecil di dalam pikiran gue membenarkan bilang “Ini kan buat NTAARRR~ Ntar kalo udah ada yang keduaaaa~”

Nah… This is what I’ve been thinking:

Jadi yaaaa… Sejujurnya gue berasa gue belum siap untuk punya anak kedua.

Tapi gue merasa gue juga terbelah antara berasa pengen punya anak lagi tapi juga belum siap.

*DIH apa sih maunya?*

Gue punya rencana untuk hamil lagi nanti aja setelah Reia 4-5 tahun karena:
1. Secara finansial udah lebih siap, hopefully *crossed fingers*
2. Secara mental gue juga lebih siap

Tapi yaa… *Nah kan selalu deh ada tapi nya mengikuti…*

Gue juga semakin menyadari, meskipun gue merasa omongan dari orang lain berikut ini tidak bertanggung jawab:
>> “Buruan nambah anak lagi biar capeknya sekalian…” <<
(HALO BU, NGOMONG DOANG SIH ENAK YAK, SINI IBU AJA YANG NGERASAIN CAPEKNYA KALO GITU)

Di sisi lain gue juga mulai memahami kebeneran dari omongan itu loh.

Karena merasakan Reia yang dulu tidurnya susah, yang harus digendonglah, digoyanglah (dangdutan apa bobo sik?), sambil ngempengin tete mamaknya lah, ehhh sekarang udah mau tidur di stroller saat jam tidur siang, malem juga udah lebih gampang tidurnya (meski tetap suka ada drama).

Reia yang dulu u-u-a-a gak jelas ngemeng apaan, sekarang udah bisa diajak komunikasi (bahkan negosiasi). Udah bisa becandaan seru. Udah bisa jahilin dan ngeledekin orang.

Reia yang dulu pup di pampers bisa ampe beleberan, dan perjuangan pas toilet training berusaha ngingetin dia,ย “Pipis dan pupup DI TOILET YAAAA.. Kalo berasa pengen pipis ato pup, BILANG YAAAA”. Eeehh sekarang udah bisa ngomong kalo pengen pipis/pup, udah ngotot pula maunya di toilet. Bobo malem mau dipakein pampers (karena mamanya males ganti sprei kalo dia ngompol >> O-ow kamu ketauaann~~ egois dan malesss~~ *BIARIN SIS!*) eeh dia malah bilang “Jangaann. Gak mau pake pampers, celana dalam ajaaa”

Lah kok anakku udah gede gini :”)

Hal-hal kayak gini bikin gue terlena.

Udah enak soalnya sis! (EH APANYA?)

Karena udah gede dan makin pinter jadinya ya makin enak sebagai orang tua. Udah ga seribet dulu. Dan seiring dia tambah gede, gue tau bakal semakin ‘mudah’ karena dia mungkin nantinya ga perlu disuapin lagi, ga perlu digendong untuk duduk di toilet, ga perlu dibantuin sikat gigi.

Bahkan kalo diajak ngemall dan window shopping, dia udah bisa ikutan window shopping. Ngeliat-ngeliat baju, bahkan diambil dari gantungan dan dia tempelin ke badannya sambil nanya “Cocok gak ma? Kayaknya cocok ini. Kayaknya bagus.”

Hahaha seru kan udah gede giniiii.

Jadi kalau punya bayi kicik lagi… dan inget semua hal-hal yang harus diperjuangkan, mulai dari ASI, nyaring makanan saat MPASI, dan semua hal yang membuat lelah saat menjadi ibu baru… KOK GUE JADI MALES PUNYA BAYI LAGI.

Rasanya kayak masuk ke pom bensin.

“Kita mulai dari NOL ya, Pak.”

Bedanya gak ada bau bensin yang menyengat. Adanya bau gumoh dan pup yang aduhai.

Tapi trus pas scrolling sosmed dan ngeliat foto bayi-bayi newborn, liatin foto Reia masih bulet gundut belom bisa nyautin omongan gue, KOK GUE KANGEN PUNYA BAYI KICIK GINI LAGI.

Ngajakin ngobrol meskipun yang diajak ngobrol cuma bisa mengerjapkan matanya dan sesekali uh-ah seakan-akan ngerti.

Tangis yang khas, owaaakk~~ owaaakkk~~

Wangi newborn yang ngangenin banget nget nget.

Duh :”)

(Jadi ini postingan maunya apa sih kak? Yuk berantem aja yuk kak.)

Muahahaha ๐Ÿ˜›

Dan pas ngeliat barang-barang bayi itu kok ya bisa aja gitu gue ngerasa kangen beli jumper-jumper kecil nan lucu.

Sleepsuit yang bagian kakinya ketutup, dan pas anaknya dipakein juga masih pasrah aja kaga uget-uget kesana kemari.

Tas cooler asi yang semakin kece-kece.

Breastpump yang unik bentuk mesinnya (dan warna soft pink!! Penting)

Trus pas ngeliat pampers merk N yang baru keluar, yang katanya versi lokal dari pampers G (dulu Mireia pake ini) gue bisa mikir pengen cobain tuh pampers gimana ya bagus ga ya buat bayi, bikin ruam popok ga ya.

Sungguh jadi kangen punya bayi lagi.

Tapi giliran inget kudu bawa tas isi botol-botol asi di tengah desakan orang di commuter line, nyari celah waktu pumping di kantor, sakitnya tete kemeng….

KOK MALES JUGHA YHA.

*Bentar lagi ditabok pembaca*

Mihihihihi.

Maafkan postingan ga berfaedah ini.

Intinya saya cuma kangen punya bayi lagi tapi galau karena belum bener-bener siap punya. Tepatnya… kebanyakan mikir sih situ sis!

Sekian dan plis jangan kesel sama saya.