21

WWT(MT): Weaning With Tears (Mom’s Tears)

Gue nulis ini postingan dengan perasaan berkecamuk.

Ya sedih. Ya kecewa. Ya lega. Ya bersyukur. Ya gak rela. Ya mellow.

Hadeh.

Mana cuaca di luar lagi hujan deras ditemani petir menggelegar, rasanya macam mendukung suasana hati yang meskipun ga menentu tapi mostly emang lagi sedih-sedih galau gaje.

Jadi yaaa…

hiks hiks.

(LAH BELUM APA-APA KOK UDAH HIKS HIKS)

Oke jadi gini.

Minggu lalu itu Reia sempet jatoh di depan rumah pas lari-larian. Dagunya kebentur aspal, gue kira bibirnya pasti kegigit dan berdarah. Taunya, ga sampe berdarah, cuma luka aja di bibir bagian dalem jadinya sariawan.

Karena efek sariawan itu, dia kalo nenen jadi sakit 😦

Trus setelah beberapa kali nenen merasa sakit, dia jadi ga mau nenen lagi.

Sekarang setelah sariawannya udah sembuh pun, gue tawarin nenen dia gak mau.

Dia yang dulu kalo ngeliat nenen langsung ketawa cengengesan kesenengan, ini malah bakal bantuin tarik baju gue sambil bilang “Tutup. Tutup.”

😦

Aduh sungguh pedih hatiku.

Menyambung postingan gue soal berhenti pumping ini, gue rasa mungkin:
1) Dulu setiap gue membayangkan perjalanan breastfeeding, gue cuma bisa bayangin sampaiΒ Reia 18 bulan. Setelah itu kayak blank. Apakah itu semacam feeling, ataukah,
2) Justru itu jadi semacam hal yang diaminkan sehingga semesta mendukung dan mengatur semua hal kejadian di atas tersebut terjadi bener-bener sekitar seminggu sebelum dia 19 bulan??

Apapun itu, mama Mireia jadi sedih 😦

Sedih ga rela dia udah tersapih dengan sendirinya padahal nanggung banget. Masih ada 6 bulan loh nak, yuk mau gak kita lanjut sebentar lagi aja?

Sedih udah ga ada yang nempel-nempel peluk-peluk sambil bilang “Nyenyen! Nyenyen!”

Duh ini emang sisi gue aja yang egois kali ya, tapi sungguh gue sedih loh 😦

Semalem gue sempet bilang ke dia “Rei.. nenen yuk. Mama sedih loh Reia udah gak mau nenen sama mama lagi.”

Tapi trus dalam hati gue juga mikir, “Mampus ini kalo sampe dia kemudian lanjut nenen dan pas umur 2 tahun malah ga mau berhenti nenen karena takut bikin gue jadi sedih gimana???”

HAHAHAHAH :”D

Bakal jadi another drama dong ya.

Tapi kagak kok sodara-sodara. Dia tetep gak mau nenen.

Bodo amat lo jadi sedih mak. Sakit tau bibir gue kalo gue nenen. – mungkin gini pikiran Mireia. Muahaha :”)

Trus kebiasaan Reia itu kan tidur sambil nenen. Kalo gak nenen, dia kudu kita gendong sambil berdiri goyang-goyang kesana kemari sampe tidur baru mau ditaro di tempat tidur. Agak ngerepotin memang.

Gue kadang kalo lagi cape suka sebel, tapi biasanya ditahan-tahan aja keselnya karena suka sambil mikir juga “Ah ntar lagi mungkin udah gak mau digendong. Udahlah, nikmatin aja…” (MAMAKMU LEMAAAHH~~)

Hahahaha πŸ˜€

Naaahh Sabtu kemarin gue jatoh dari tangga parkiran di CP. Gue kira udah anak tangga terakhir taunya masih ada. Jadi kaki gue terkilir. Ga parah-parah banget sih untungnya, tapi karena ga langsung cepet-cepet dikompres dll, jadinya gue malem itu ga bisa jalan, sakit banget.

Otomatis ga bisa gendong dia dong ya.

Suster gue kan suster pulang hari jadi begitu gue pulang kerja ya dia juga pulang.

Koko juga ga bisa membantu karena Reia maunya sama gue ato suster doang kalo digendong bobo.

Gak bisa nenen buat bobo, gak bisa gendong goyang juga.

Alhasil… selain WWT(MT) ternyata gue juga jadi kudu sleep training Reia.

Sukseskah?

Sampai tulisan ini dibuat sih masih belum hahaha.

Udah 4 malam nih, tetep pake nangis jejeritan drama meskipun waktu tangisnya udah berkurang dibanding malem pertama. Sekarang bisa tidur jam 10 (jam tidur dia jam 8-9 kurang lebih). Malem pertama tidur jam 11! Dari nangis jejeritan, diem cape. Nangis jejeritan lagi, diem kecapean lagi.

Tapi yaaaa…..

Untuk menghibur hatiku yang terluka ini, gue pikir-pikir…

Jatohnya Mireia ampe bikin dia sariawan dan jatohnya gue sampe bikin kaki terkilir mungkin memang blessing in disguise supaya gue mau tidak mau harus menyapih dan sleep training dia.

Karena kalo gak gitu, gue mungkin termasuk yang lemah hati bakal ikutin maunya dia aja daripada ngeliat dia nangis jejeritan beberapa kali dalam 2 jam.

Kalo kayak sekarang kan mau gak mau ya kudu hadapin dia nangis wong gue ampe bela-belain coba gendong goyang sambil berdiri loh, tapi baru semenit dua menit udah ga tahan kaki cenat cenut sakit banget.

Jadi akhirnya duduk lagi meskipun dia nangis jejeritan.

Yang masih bikin sedih ya soal menyapih itu.

Hhhhhhhh.

ZUZUR banget ya, dalem hati masih ada harapan dia tiba-tiba mau nenen lagi. Tapi kalau ngeliat dia yang sekarang tegas banget minta gue tutup baju, kayaknya sih gak mungkin.

Mungkin sudah saatnya mama tidur lebih panjang ya Rei, ga bangun tiap 3-4 jam untuk nenenin Mireia.

Toh udah 18 bulan gini juga.

(IH KELIATAN AMAT SIH SIS LAGI BERUSAHA MENGHIBUR DIRI SENDIRIIII)

Hahahaha

Mungkin ini karena efek masih kangen aja kali ya.

Semacam orang masih sayang-sayangnya, ga ada angin ga ada ujan tiba-tiba diputusin.

HAKDEZIG.

POTEQUE HATI MAMAK, REIII~

:”(

Ah udah ah.

Diomongin gak kelar-kelar galaunya. Kan aku ceritanya belum move on soale.

Sekian postingan kali ini, terima satu pint es krim haagen dazs bagi yang mau menghibur hati mamanya Mireia.

πŸ˜€

 

 

 

19

Berhenti Pumping

Judul postingan yang singkat padat jelas.

Sangat mudah mengetahui isi postingan tentang apa ya.

Bahkan ga dibaca pun gak apa-apa karena intinya ya kayak di judul itu,

Gue memutuskan berhenti pumping.

Tanggal 25 Feb kemaren Reia 18 bulan (yang mana postingan tentang dia 18 bulan masih di draft aja dong belom gue rapiin jugaaaa hahahaha), dan 2 minggu terakhir di bulan Feb itu sibuk banget.

Karena kesibukan itu, gue beberapa kali skip pumping di kantor, puncaknya pas seminggu terakhir dari akhir feb ke awal maret itu gue sama sekali gak sempet untuk pumping meskipun sudah bawa ice gel dan botol tiap hari ke kantor.

Trus dulu juga dari awal exclusive breastfeeding gue selalu kasih target ke diri gue sendiri secara step by step. Awalnya target menyusui ekslusif ampe 6 bulan. Lalu setahun. Lalu 18 bulan. Nah gue sejujurnya ntah kenapa ga pernah loh mikir mau jadiin target ampe 2 tahun, gue selalu mikir ampe 18 bulan aja udah bagus banget. Hahahaha. Jadi saat dia 18 bulan kemaren dan gue ga sempet pumping sama sekali, gue pikir…

Yasudahlah.

Motivasi pumping gue toh sudah ga ada karena Reia sekarang ga mau minum asi perah, maunya nyusu langsung. Gue jadi kurang semangat kan ya untuk pumping.

Belum lagi selama ini pumping kan sedikit banyak membuat gue tidak maksimal dalam bekerja. Karena seringkali orang-orang di kantor lah yang mengalah untuk memahami kondisi gue kalo lagi jamnya pumping.

Jadi… Yasudah.

Kemarin hari pertama gue ngantor setelah memutuskan mantap ga mau pumping. Hal pertama yang mencolok adalah… gue langsung pake dress bodyfit. HAHAHAHA.

Soalnya udah lamaaaaa banget ga pake dress bodyfit ke kantor, hampir 2 tahun loh. Sejak hamil udah mulai agak gede di awal April 2016 sampe awal Maret 2018.

Pake dress menurut gue ga memungkinkan untuk pumping karena gue pumping kan di tempat duduk gue langsung, cuma ditutupin apron. Kaga pake ke ruangan khusus tertutup gitu. Bayangin aja kalo pake dress yang kudu buka resleting dulu di bagian punggung, trus keluarin tangan dari dress biar bisa topless… apalagi kalo dress bodyfit yang ga ada resletingnya dan kudu dibuka dari bawah ke atas kayak buka tshirt! Hahahaha mustahil deh bisa dipake untuk pumping πŸ˜€

Kebeneran banget dua hari sebelumnya Senin dan Selasa kemaren gue abis raker sekretaris, ini raker sekretaris pertama yang pernah diadakan oleh kantor gue. Jadi orang-orang beberapa nyeletuk “Wah begitu abis raker langsung jadi berbeda nih??”

Hahahah πŸ˜›

Padahal dulu pas awal masuk kantor gue juga sering pake dress koookk. Hanya saja orang kantor emang mulai pada lupa dengan penampilan gue, apalagi orang-orang kantor yang baru masuk setelah gue hamil.

Taunya penampilan gue itu ya lancai banget. Ngasal bener dah, ga seperti sekretaris saat awal masuk kantor, masih pake rok span dan high heels. Hahahaha.

Untungnya lancai-lancai tetep disayang bos ❀

Lol.

Kalo weekend, karena si Reia kadang menjalang jam bobo siang tetep minta nyusu, jadi tetep begini

Image result for stop pumping meme

Apa yang gampang diangkat ke atas dan kasih akses dah! Hahahaha.

Baru mau dua mingguan ga pumping sama sekali. Malem saat Reia tidur dan pagi saat Reia bangun sih masih nyusuin dia secara langsung. Tapi gue tetep agak kepikiran… berat badan bakal melonjak drastis ga ya nih?

Secara… Porsi makan masih kayak kuli, macem ibu menyusui yang sering nyusuin bayinya πŸ˜›

Tapi kelebihannya, sekarang kerja bisa lebih fokus karena ga ada ‘alarm’ untuk pumping, ga perlu cuci pompaan di kantor, dan bawa tas ke kantor juga udah ga berat lagi karena ga perlu bawa 2 kotak ice gel dan beberapa botol susu.

Seneng ga? Ya mayan seneng sih, pengen kayak syahrini aja bebaringan di rumput dan bilang AY EM FREEEEEE~~ hahaha πŸ˜€

Kangen ga? Sejauh ini sih ngga lol.

Sayang ga sih, masih bisa stok susu sekitar 100-120 ml perhari kalo pumping, kan lumayan bisa didonorin? Iya, kadang suka berasa sayang karena bisa jadi berkat untuk anak lain ya. Tapi untuk ukuran anak seumur Reia, udah jarang yang minta donor. Susu kan udah bukan asupan utama anak 1,5 tahun soalnya. Kalo dikasih ke anak bayi, gue ga mau karena menurut gue kualitas asinya udah berbeda. Kasian anak bayi yang belum MPASI kalo minum asi anak umur 1,5 tahun. Lebih baik cari yang sepantaran usianya aja.

Jadi si Reia kalo siang sore sekarang minum apa?Β Jam yang tadinya minum susu, jadi makan buah (dibanyakin porsinya) ato agar-agar. Mau gue coba kasih susu pasteurisasi dalam waktu dekat. Doakan semoga dia doyan yaaa.

Peer selanjutnya adalah menyapih kalo Reia udah semakin deket dengan 2 tahun. Gue ga tau dia akan jadi semakin pinter dan tau-tau menyapih dirinya sendiri ataukah akan penuh drama.

Mengingat mamaknya ini drama queen… semoga kamu ga usah drama juga lah ya nak! Sudah cukup drama di rumah kita muahahahah.

Okay Spectra breastpump parts, now back to your box, darlings! Thank you for accompanying me on this breastfeeding journey, see you when I need you again in the future! ❀

 

9

Perlengkapan Pumping di Kantor

Sebagai seorang working mom, salah satu hal yang bikin bingung pas mau balik ngantor setelah selesai cuti melahirkan adalah: Kudu bawa apa aja ya untuk pompa di kantor?

Gue nanya ke buibu kece di grup, trus baca blog-blog beberapa orang juga. Tapi kok masih ngeraba-raba apa aja yang perlu gue bawa hahaha. Akhirnya gue bawa buanyaaakkkk banget kayak orang mau pindahan di hari pertama ngantor. Hahahahaha. Seiring berjalannya waktu dan perjalanan pumping di kantor, gue mulai ngerti apa yang harus dibawa, apa yang harus ditinggal, apa yang perlu, apa yang gak perlu.

Gue tulis ini buat sekedar masukan atau bahan pertimbangan buat para working moms lainnya yang mau siap-siap ngantor lagi. Yuk ah, jadi bawa apa aja ya?

  1. Mesin Pompa. Ini awalnya gue bawa pulang pergi karena di rumah sebelum tidur gue masih ada sekali jadwal pompa. Bangun tidur juga pompa kalo sempet. Setelah Reia mau 11 bulan dan gue udah hampir ga pernah pumping di rumah (biasanya pompa di rumah pas libur doang), akhirnya pompaan gue tinggal di kantor saat weekdays. Baru gue bawa balik di hari Jumat. Dengan catatan: Gue punya pompa cadangan di rumah (Medela Swing Maxi dan Avent Manual Comfort), jadi kalopun gue kelupaan bawa pulang masih gak apa-apa.

  2. Corong Pompa sepasang. Ini gue tinggal di kantor aja di dalem box kedap udara semacem tupperware ato lock&lock. Gue punya dua pasang corong karena pas free trial sempet beli sepasang, trus pas akhirnya beli Spectra 9+ juga dapet sepasang sebagai bagian dari paketnya. Alhasil sepasang di kantor, sepasang di rumah.

  3. Sabun cuci botol dan sabut/spons cuci botol.Β Kalo udah kelar sesi pumping terakhir di kantor, gue cuci corong pompa dan gue simpen di loker corongnya.
  4. Botol asip.Β Nah ini salah satu yang sempet bikin gue galau di awal-awal. Beberapa hari pertama, gue bawa botol kaca yang tutup karet itu. Tapi ada beberapa hal yang ribet yaitu: Kudu tuang-tuang dari botol di pompaan ke botol kaca ini, kuatir tutup botol lepas pas dibawa perjalanan naik kereta dan ojek saat pulang ke rumah, sama kapasitas botol kaca yang tidak terlalu banyak bikin gue harus bawa sekitar 7-8 botol. Jadi akhirnya gue bela-belain keluar duit lebih buat beli botol-botol baru yang bisa langsung dipake buat pompa sekaligus buat Reia nyusu. Jadi gue bawa sekitar 6 botol sehari (sekarang 4 botol doang dan yang diisi asip cuma 3 botol), jumlahnya genap karena gue selalu double pump. Nah abis pumping gue tinggal tutup botolnya dan masukin kulkas. Sampe di rumah, botol pindah ke kulkas rumah, trus pas mau diminum Reia tinggal ganti tutupnya ama dot. Gue ngerasa jauhhh lebih nyaman begini. Lebih ga rempong.IMG_9105
  5. Ice gel. Ini jelaslah yah buat apa, biar susu ga rusak dalam perjalanan pulang ke rumah. Biasanya pagi-pagi begitu sampe kantor, langsung gue taro di freezer kantor dulu, jadi pas mau pulang masih dalam keadaan dingin beku.
  6. Kotak tupperware/lock&lock yang muat buat naro botol-botol susu. Berhubung simpen di kulkas kantor yang penggunaannya sharing, gue ‘melindungi’ asip gue dari berbagai kemungkinan. Dan memang udah beberapa kali pas buka kulkas sore-sore eehhh taunya ada yang beli duren. Baunyaaaa ampun ampunan, jadi puji Tuhan deh dengan disimpan dalem kotak kedap udara setidaknya asip ga tercemar bebauan tajem. Kotak ini gue tinggal aja di kantor (yaiyalah ya, rempong amat bawa pulang pergi muahahah). Opsi lainnya pake cooler bag.

  7. Kotak untuk taro corong pompa. Setiap abis penggunaan pompa, gue simpen corongnya di freezer untuk penggunaan selanjutnya. Gue pernah coba simpen di chiller dan entah kenapa kok lama-lama berasa gampang bau basi, mungkin karena chiller kantor lebih sering dibuka tutup oleh orang-orang jadi suhunya berubah-berubah terus. Nanti setelah penggunaan terakhir, gue cuci kotaknya bareng corong pompa baru simpen di loker.

  8. Nursing apron alias kain penutup menyusui. Gue beli yang full ketutup depan belakang jadi macem lagi pake poncho. Soalnya gue pumping di meja kantor, bukan di ruangan khusus. Karena ketutup full dan bermotif kembang-kembang macem baju, semua orang ga ngeh gue sebenernya lagi pumping hahaha.

    Image result for nursing apron full cover

    Gue beli yang merk ini nih, Petite Mimi

Kayaknya yang utama itu, tapi ada beberapa hal juga yang gue simpen di kantor, sekedar just in case.

  1. Tuas manual pompa. Berhubung spectra 9+ ngasih tuas manual, jadi gue taro di kantor seandainya gue lupa bawa mesin pompa. Trus pernah lupakah? Pernah hehe. Bukan lupa sih sebenernya, tapi emang kirain ga bakal kepake karena bawa Reia ke kantor. Ah Reia kan nenen langsung >> pikir gue. Taunya tetep kemeng dan perlu dipompa hahaha. Berhubung corong emang udah di kantor, jadi tuas manual ini penyelamat biar ga perlu merah pake tangan hahaha.
  2. Sekotak kantong asip. Awal-awal gue bawa ini karena kuatir kalo botol kaca asi ga cukup, bisa pake kantong asip. Tapi kalo kelupaan bawa botol juga kantong asip bisa dipake πŸ˜€
  3. Valve cadangan.Β Karena bagian pompa yang satu ini gampang sobek, jadi sesuai saran buibu di grup, gue beli cadangannya dan gue simpen di kantor.

Yang gue bawa trus akhirnya cuma kepake beberapa kali adalah Sterilizer Uap. Huahaha.

Jadi kalo di rumah kan sterilnya pake Panasonic Dish Dryer, alhasil pas dapet kado sterilizer uap, gue udah mantep buat dipake di kantor aja. Buat ngesteril corong pompa, pikir gue.

Eh baru kepake beberapa kali, gue malah males huahaha. Jadi sekarang corong pompa yang abis dicuci, gue taro di atas piring beling, trus gue guyur aja pake air mendidih (di kantor ada teko listrik buat masak air), diemin semenit dua menit, baru deh gue kibas kibas masing-masing bagian corong ampe kering dan simpen lagi di kotaknya.

Udah itu aja seinget gue. Semoga membantu siapapun yang ga sengaja mampir di postingan ini karena mau cari tau apa yang kudu dibawa buat mompa di kantor hehe.

Be happy, be strong, selamat pumping, wonder women semuanya! πŸ™‚