12

Review Breastpump Sekadarnya

Iya sekadarnya soale gue ga jago ngereview hahaha.
Jadi gue ceritakan saja ya moms apa yang gue rasakan, please jangan maksa ngomong “Tapi kata temen gue pake merk xxx lebih enak loh” ato “Bukannya bagusan merk ini ya?”

Soalnya… kenyamanan menggunakan breastpump ini kembali ke preferensi masing-masing tete orang aja. Oke sip ya? Sip yuk mari.

Medela Swing Maxi

Ini breastpump pertama gue, lungsuran dari sepupunya koko. Asyik ga perlu beli breastpump baru, udah dapet yang harganya lumayan bikin guemanyun kalo beli sendiri. Horeeeeee.

…or so I thought.

Ternyata pengalaman awal gue pake merk Medela ini malah kurang menyenangkan. Puting gue nyeri euy. Cenat cenut sampe-sampe kena kain aja berasa ga nyaman, jadi gue lebih suka pake disposable breast pad karena kalo langsung kena kain bra gitu berasa nyeri-nyeri tak sedap.

Tapi setelah ‘jam terbang’ gue mompa udah lumayan tinggi (tsaelah minta disumpel corong pompa amat neng, ngaku-ngaku! Hahahaha), pas gue coba lagi nih Medela… eh ternyata not so bad! Hahahaha

Kayaknya puting gue udah mati rasa disedot-sedot koko pompaan, mungkin kalo mereka bisa ngomong mereka udah ngomong lirih, terserah lah mau pake pompa merk apa terserah! Kita pasrah ma’am! Terserah!

Hahaha 😛

Tapi ya meskipun udah ga nyeri kayak dulu, tetep ga senyaman dua breastpump gue yang lain sih 🙂

Yang bikin gue sebel dari MSM ini adalah gue berasa suara mesinnya berisik. Trus kudu dicolok listrik ato dipakein batre. Berhubung gue berasa bakal boros beut kalo pake batre (butuh 6 biji!) jadilah ini pompa cuma gue pake di rumah doang.

Satu lagi yang gue kurang suka adalah saat dual pump kalo ditahan pake satu tangan doang agak susah. Gimana ya gue jelasinnya, pokoknya lebih susah deh berasanya.

Kenapa kok cuma satu tangan doang nahannya? Yaiya dong kan tangan satu lagi buat megang henpon ketak-ketik ngegosip di watsap grup. Nyahahahahah 😀

Avent Manual Comfort

Nah pas lagi nyeri-nyerinya pake MSM, gue google cari tau soal breastpump yang lebih nyaman dan gue pikir ah coba cari yang manual ah biar bisa netein anak sambil mompa tete yang sebelahnya.

(Pikiran sok keren sebelum mengetahui kenyataan)

Karena termakan review, akhirnya gue beli Avent Manual Comfort yang katanya enak dan bisa bikin LDR berulang kali.

Enakkah? Enak buibu. Nyamankah? Nyaman moms.

Tapi PEGEL MAAAKKKKKK.

Hufh.

Apa kabar rencana mompa sambil nenenin Mireia? Mustahil bin impossible. Lah si bayik suka gerakin tangan kakinya, yang ada tuh pompaan jatoh saking rempongnya. Belom lagi satu tangan nahan badan dia, sementara tangan yang satunya ngengkol pompaan? Salut untuk buibu yang bisa, kalo gue sih ga bisa, kakaakkk.

Berhubung MSM cuma buat pompa di rumah, jadinya pas gue ke mall, gue bawanya si AMC ini. Mayan lah, cuma suka males aja pompa sampe kosong karena suka berasa pegel duluan. Jadi ya sedapetnya aja biar ga kemeng.

Trus kadang pas ngengkol gue berasa karetnya berisik ngik ngik ngik gitu, kudu dicari posisi ngengkol yang pas biar dia ga bunyi. Posisi tangan yeh, jangan posisi duduk pas mompa yang diganti. Duh lama-lama kram deh nih tangan hahaha 😛

Tapi kalo karet lagi ga bunyi, nih pompaan emang cihuy loh. Kalo lagi di bioskop misalnya, bisa mompa tanpa ketauan lagi mompa 😀

Harga AMC saat gue beli (sekitar Oktober 2016): Rp 560.000,-

Spectra 9+

NAAAHHH INI JUARANYAAA.

 

Hahahahaha. Pokoknya gue udah kayak brand ambassador Spectra 9+.

Tiap ada yang nanya ke gue apa merk pompa yang bagus, pasti gue jawab merk Sanyo. Eh itu mah pompa aer ledeng yaaa. Hehehe.

(sok ngelucu tapi gagal, ish)

Kalo pompa asi, juaranya tentu saja si SPECTRAAAA~

Harga bersahabat (dibanding Medela), kenyamanannya top, hasilnya memuaskaann uuwuwuwuwu. Aku cinta Spectraku (semacam review berbayar padahal ngga *insert muka kecewa campur sedih*).

Awal-awal nyobain Spectra alesannya karena bisa free trial selama seminggu. Asyik bener kan, kalo cocok ya lanjut beli, kalo ga cocok yowis ga usah beli. Caranya pun ga susah, cukup isi form dan email-emailan sama CS Spectrababy.

Kudu kasih deposit satu juta dan beli corong pompa baru seharga seratusan sekian rebu biar steril. Nanti corong pompanya jadi kepunyaan kita, sedangkan satu juta ditransfer balik ke kita setelah mesin pompa kita kembalikan. Menurut gue bagus banget mereka bikin free trial, jadi kita bisa cobain cocok apa ngganya ama pompa mereka, kalo ga mau beli, kita bisa nyewa juga sama mereka.

Awal free trial gue nyobain Spectra S2 selama seminggu. Enaaakkk~

Nyaman di puting. Bikin bahagia mompa.

Tapi koko bilang mesinnya kegedean, si S2 ini emang hospital grade jadi ukurannya kurang lebih kayak mini rice cooker. Rempong kalo dibawa pulang pergi kerja.

Pas CS Spectra telp ngingetin masa free trial yang udah mau abis, gue nanya boleh ga lanjut free trial model compactnya yang tipe 9+?

Eh boleh! Dikasih free trial lagi seminggu untuk tipe 9+ tanpa charge tambahan, jadi kurirnya bawa 9+ untuk dituker sama S2.

Enak jugaaaa~

Tapi ga seenak S2 sih. Emang hospital grade pasti lebih okeh ya. Gue sampe galau apa maksa beli S1/S2 aja. Koko tetep keukeuh bilang itu kegedean (dan gue amini akhirnya hahaha) jadi yaudah setelah free trial berakhir, gue langsung beli spectra 9+.

Spectra compatible untuk botol-botol wide neck, tapi dia ngasih converter juga jadi pake botol standard neck pun tidak masyalaahh. Kalo mesinnya lupa di charge dan battery udah abis, Spectra juga ngasih tuas manual jadi pompa secara manual. Asyik kan? *duileh SPG bener neng, padahal kaga dibayaarrr hahaha (tetep mesti negesin)*

Suara mesin ga seberisik MSM dan gue ngerasa nahan corong pompa spectra dengan satu tangan lebih gampang meskipun dual pump (penting loh ini biar akses maen handphone ga terganggu hahaha).

Mungkin karena bentuk corongnya ya.

Tapi gue ngerasa cuci sparepart Spectra sedikit lebih ribet terutama valvenya yang gampang sobek. Trus ukuran corong spectra juga agak lebih gede dibanding medela tapi ya ga terlalu masalah sebenernya, cuma makan tempat aja di tas.

Saking sukanya sama Spectra, gue ampe sempet pengen beli Spectra Q yang ukurannya kecil dan (keliatannya) praktis, tapi batal karena… ya buat apa jugaaaa hahaha 😛

Harga saat gue beli Spectra 9+ (November 2016): 1,6 juta sekian

Demikian review breastpump gue. Sekian dan terima diendorse. (Yah namanya juga usaha, shaayy~ siapa tau ada yang mau endorse beneran khaann huahahaha)

20

Ngasih ASI

…ga semudah yang gue kira sebelumnya.

Huahahahahahah *ketawa miris*

Apalagi menyusui langsung. Bener-bener ga semudah yang gue kira sebelumnya.

Huahahahahhaha *masih ketawa miris*

Dulu gue kira yang namanya nenenin anak itu tinggal gendong anaknya, deketin puting ke mulut anak, anaknya mangap dan HAP! tinggal dikenyot. Anak lalu kenyang. Mama senang.

Ah indahnya. Ah mudahnya 😀

Sekarang gue baru tau kalo ga semua ibu diberi anugrah untuk bisa menyusui dengan mudah. Kalo lo bisa, lucky youuuu ^^

Waktu awal-awal berusaha menyusui Reia, kurang lebih yang terjadi begini:
– Reia nenen lama bisa setengah sampai satu jam
– Setelah dia ketiduran dan berhenti ngenyot, baru ditaro ke tempat tidur 10 – 15 menit eh anaknya udah bangun dan nangis lagi
– Coba nenenin lagi, dia diem.
– Nenen sampe ketiduran lagi
– Taro di tempat tidur lagi, 10 menitan bangun lag
Begitu terus on repeat.

Gue dapat komentar bahwa nih anak ga kenyang kalo ‘cuma’ nenen sama gue doang.

Baiklah. Demi anak bisa kenyang, gue akhirnya beralih ke exclusive pumping ato yang kerennnya sekarang disebut eping. Bermodalkan pengetahuan gue dari blogpost Epoi soal eping, gue pumping tiap 2 jam sekali.

Sering-sering pumping karena asi itu prinsipnya supply by demand. Jadi semakin sering kita pompa/mengeluarkan asi, tubuh bakal merespon dengan produksi asi dengan lebih banyak.

Awalnya gue kira yang namanya pompa tiap dua jam sekali itu jadwalnya:
12:00-12.30: Pompa
Berarti pompa selanjutnya 2 jam dari jam 12.30 yaitu 14.30. Trus dari 14.30 kalo kelarnya jam 14.45 berarti jadwal selanjutnya 16.45. Okelah sip.

Eh ternyata 2 jam sekali itu bukan begitu. Hahaha 😛

Kalo gue mulai pompa jam 12, berarti jam 14.00 gue udah mulai pompa lagi. Jadi meskipun pompa jam 12 itu kelarnya jam 12.30 kek, 12.45 kek, trus abis itu misalnya kita masih cuci pompaan dan urus ini itu, pokoknya jam 14.00 ya udah jadwal pompa selanjutnya. Lalu jam 16.00, jam 18.00, jam 20.00 dst.

Tujuan gue eping ini selain untuk menaikkan produksi asi, juga supaya bisa ngeliat/ngukur Reia minum seberapa banyak dalam sehari. Kalo nenen langsung kan ga keliatan hehehe.

Tapi setelah sekitar semingguan, gue ternyata jadi stres berat. Perasaan baru kelar pumping. Belum sempet tarik napas lega abis cuci pompaan. Kok udah jadwal pompa lagi?? Perasaan belum sempet istirahat kok udah mesti pompa lagi?? Makanya gue ngerasa gue jadi baby blues itu salah satunya gegara pumping ini hehe.

Setelah curhat ke grup dan dapet saran ini itu, gue memutuskan untuk mencoba merubah jadwal pumping jadi 3 jam sekali. Lebih nyaman kah? Lumayan. Lebih berasa ada waktu untuk napas saat jeda pumping.

Sayangnya gue masih tetep stres. Gue berasa pompa itu jadi seakan-akan target kerjaan. Ga boleh ga terpenuhi.

Parahnya, di saat gue pompa dan Reia nangis, gue jadi kesel sama Reia. Rasanya sebel kenapa sih Rei mesti nangis, ganggu jadwal mompa aja. Ini kan tanggung tinggal 10 menit lagi. Nangisnya ntar aja lah 10 menit lagi.

Prioritas gue jadi kacau balau. Mestinya mompa demi anak, tapi kok saat anak butuh perhatian gue, malah jadi mentingin mompa. Huhuhuhu. Maaf ya Reia, mama kalo inget masa-masa itu jadi sebel sama diri mama sendiri 😦

Setelah 1 atau 2 minggu pumping 3 jam sekali, gue akhirnya konsultasi lagi ke grup nanyain soal direct breastfeeding.Gue nanya-nanya apakah menyusui memang lama? Apakah anak memang ga kenyang-kenyang kalo nenen langsung?

Seingat gue, Ribka sempet bilang kalo proses awal menyusui memang lama karena baby masih belajar buat nenen. Istilahnya, ngenyotnya belom jago-jago banget, makanya lama.

Dan dari hasil gue konsultasi di forum soal menyusui, gue juga dapat informasi kalau bayi baru lahir memang cenderung ketiduran saat nenen padahal belum bener-bener nenen sampai kenyang. Alhasil mamanya nganggep baby udah kenyang, padahal saat si bayi dilepas dari nenen dan bangun 10 menit kemudian, dia bakal nangis lagi karena sebenernya masih laper. Jadi bukan asi mamanya ga cukup untuk ngenyangin dia, tapi karena proses ngenyot sama mamanya emang bikin dia jadi gampang ketiduran sebelum kenyang hehehe.

Gue juga cari tau soal cara pelekatan atau latch on yang benar. Pelekatan itu proses masuknya puting ke mulut bayi, yang tadinya gue kira gampang aja tinggal sumpelin ke mulut anak hahaha. Ternyata ada teknik-tekniknya loh. Website yang paling membantu gue soal teknik ini adalah Breastfeeding.inc

Alasan gue tiba-tiba jadi super semangat untuk menyusui langsung karena gue teringat bahwa ini adalah salah satu hal yang gue doakan ke Tuhan saat gue hamil.

Gue berharap kalau berkenan buat Tuhan semoga gue dimudahkan dalam menyusui Reia. Dan menurut gue, sebenernya gue sudah dimudahkan.

Reia ga tongue tie, ga lip tie, dan bisa nenen ke gue yang flat nipple ini.

Jadi sebenernya, gue cuma kurang usaha aja untuk sabar nenenin Reia hehehe.

Akhirnya gue minta ke koko untuk support gue nenenin Reia secara langsung. Untuk jangan sampai mengeluarkan komentar-komentar yang menyurutkan semangat gue.

Dan ga sampe seminggu setelah gue coba terus nenenin langsung, Reia bisa kenyang nenen dalam waktu 10-15 menit. Horeee :’)

Meskipun gue baru banget menyusui langsung, belom ngerasain digigit anak yang udah punya gigi, belom ngerasain anak nolak nenen sama gue (amit-amit jangan sampe), gue suka menyusui langsung 🙂

Ada perasaan damai, senang dan tenang saat anak menyusu langsung ke gue. Ada perasaan puas karena anak gue membutuhkan gue *lol, dasar perempuan insecure. mihihihi*

Ada perasaan lega juga karena kalo jalan kemana-mana ga bakal lupa bawa susu. Udah attached langsung dan ngikut kemanapun gue pergi soalnya huahahahaha.

*ketawa ga tau malu ala mamak-mamak* 😀

Trus menyusui udah case closed kah? BELOM DONG KAKAAAKK. Hahaha.

Ternyata ada aja dah dramanya. Hihihi.

Next post yaakk 😀