12

Mireia’s 3-5 Months

Kali ini cukup 2 bulan aja, ga borongan ampe 3 bulan 😛

Mireia’s first quarter bisa dibaca di sini.

3-4 BULAN

Pertama kali Reia kena alergi. Kayaknya karena gue makan udang yang ga fresh, soalnya gue sebenernya udah pernah hajar makan ikan, udang, kepiting dan cumi sejak Reia baru 2 bulan. Dan dulu Reia ga kenapa-kenapa hehehe.

Mulai makin sering ngakak.

Bisa diliat di instagram gue @olivivia3 video dia ngakak karena maen cilukba ama si koko 😀

Pertama kali batuk pilek juga. Duh gue sedih bukan main, berasa kok bisa-bisanya anak kena batuk pilek padahal kan full asi. Bukannya bayi full asi itu daya tahannya bagus ya katanya? 😦

Tapi yang namanya virus ya mau gimana lagi. Emang lagi musim juga sih, di kantor pada batuk pilek semua.

Gue mulai balik ngantor. Apakah ada perasaan kangen anak? Ada, tapi ga lebay. Ga ampe telpon-telpon ke rumah melulu gitu. Ga mellow kepikiran anak terus juga.

Soalnya… perasaan mellow udah dirasain sejak dia sebulanan hahaha. Saat gue udah ga dipingit lagi, gue dan koko langsung capcus ke mall buat nonton. Jadi meskipun gue masih cuti melahirkan, tapi gue udah ngerasain mellow ninggalin anak di rumah hahaha 😛

Pertama kali Reia diajak berenang dan pijat baby di Mom n Jo PIK. Gue cukup suka service di Mom N Jo. Biaya untuk baby swimming + massage 275 ribu. Sebelum berenang, ditimbang dan dicek suhu badan dulu. Ditanyain juga apakah ada hal/kondisi yang perlu diperhatikan oleh terapisnya.

Handuk udah disediakan dari Mom N Jo. Wajib pakai kaos kaki untuk masuk ke ruangannya. Kalo kita lupa bawa, mereka udah sediain kaos kaki untuk kita. Tapi bayar dong kakaakkk hahaha. 25 ribu kalo ga salah.

Satu kamar untuk satu bayi. Interiornya beda-beda tiap kamar.

img_8433

Pengalaman pertama ini bisa dibilang cukup gagal karena Reia ngantuk dan laper huahaha. Salah gue ga nidurin dan nenenin dia dulu sebelum berenang. Alhasil 2/3 dari waktu berenangnya nangis lol. Sisanya gue distract supaya dia bisa nikmatin berenangnya tapi… gimana ya namanya juga orang ngantuk, mamihhh 😛

img_8429

Pemanasan sebelum berenang

Massage nya lumayan, soalnya dia dipijet sambil nemplok nenen sama gue. Jadi ya otomatis kalem-kalem aja, ketiduran 😀

Pertama kali juga menang giveaway loh di IG hahaha *tebar confetti* Thank you @littleattire. Sayang ampe sekarang belum ketemu momen pas untuk dia pake bandananya.

img_8586

Mulai makin heboh ngenyot tangannya. Ngencesnyaaaa ampun-ampunan. Jadi sekarang kemana-mana pake bib alias slaber alias tatakan iler, lol. Bahkan di rumah aja pake. Daripada ganti baju mulu karena basah oleh iler, mending ganti bib deh 😀

img_8347 img_8189

Suntikan BCG mulai keliatan ‘mata’nya saat dia 3,5 bulan. Sekitar sebulanan setelah vaksin.

img_8402

Ga gue apa-apain. Beberapa hari kemudian pecah sendiri dan akhirnya berbekas sampe sekarang. Mudah-mudahan makin gede bekasnya ilang sendiri.

Saat dia genap 4 bulan, pas hari Natal 😀

img_8628

4-5 BULAN

First Christmas!

Pertama kali juga gue ajak ngumpul sama keluarga besar gue 😀 Langsung jadi pusat perhatian karena ngegemesin (self-proclaimed oleh mamanya lol)

img_8671

img_8676

Ipho Imel dan Ipho Elisa paling semangat 😀

img_8665

Si little elf sama suster W

Lumayan banyak yang nanyain soal suster alias babysitter ke gue. “Susternya dari yayasan mana?”

Mohon maaf gue ga bisa bantu banyak karena suster gue ini kebetulan bukan dari yayasan, ini susternya temen koko – yang memutuskan ga pake suster lagi karena istrinya resign. Jadi tanpa pake balik yayasan dulu, nih suster udah gue book buat Reia.

Gue berharap banget bisa pake suster ini karena rumahnya deket rumah gue, jadi bisa pulang hari. Si suster kerjanya jam 8-17 saat weekend. Kalo weekday, dari jam 8 pagi dan pulangnya nunggu gue pulang sampe rumah dulu, sekitar jam 7 malem. Jadi malem gue tetep handle Reia sendiri. Saat weekend juga biasanya gue handle Reia sendiri, sus sifatnya membantu aja. Dalam sebulan, ada satu kali weekend (Sabtu Minggu) suster cuti. Sejauh ini masih baik-baik aja dan gue pun lumayan cocok sama si sus. Mudah-mudahan untuk seterusnya si sus bisa awet kerja sama gue dan koko 🙂

Reia mulai bisa tengkurap sendiri di umur 4 bulanan. Tapi baru bisa ke sisi kanan doang. Sampe sekarang belum bisa ke sisi kiri. Huahahah 😀

Kalo udah tengkurap, mulai bisa mundur-mundur juga. Niatnya sebenernya maju ke depan, tapi jadinya malah mundur. Hahaha.

img_9046

Sekitar hampir dua minggu setelah bisa tengkurap sendiri, dia bisa terlentang sendiri tapi masih accidentally. Hahaha. Jadi sesekali aja kayak ga sengaja eehhh tau-tau terlentang 😛

Mulai mau anteng bobo di dalem ergo. Tapi kalo di stroller, cuma bisa bobo sebentar trus sekitar 10-20 menit kemudian bangun. Kadang malah baru di taro di stroller udah langsung bangun. Ga terlalu suka tidur telentang sih, tapi gimana caranya tidurin tengkurap di dalem stroller, sayangggg 😛img_8877

img_8720

Ngocehnya makin pinteerrr. Ngomelnya juga makin pinter huahahahaha 😛 Udah bisa teriak-teriak excited dan teriak-teriak karena kzl.

Udah bener-bener ngenalin gue. Kalo ngeliat gue pulang, langsung ketawa hepi. Kalo lagi nangis rewel pas digendong orang lain, trus ngeliat gue dan akan gue gendong, bisa langsung diem karena ngerti bakal gue gendong. Kalo lagi nangis rewel mau nenen, trus gue ambil posisi mau nenenin, dia juga udah ngerti. Bisa diem nungguin.

Bosenan. Contohnya papanya becanda pake trigger word “Prot prot prot”, awal-awal pas denger, dia ketawa lebar. Kedua kali, dia ketawa agak lebar. Ketiga kali dia mulai ketawa biasa aja ato senyum heee gitu doang. Selanjutnya dia mulai natap datar meski diulang-ulang. Huahahahahahahah 😀

Anak siapa sih iniii gemesin amat.

img_9056

Kenaikan berat badan mulai ga heboh-heboh banget 😀

Oh ya sempat ga pup 2 minggu juga lol. Anehnya dia dia tetep ceria, perut ga kembung, ga keras, dokter juga bilang ga ada yang aneh. Tapi tetep dikasih microlax dan akhinrya pup buanyaaak. Selama seminggu dikasih liprolac berupa kuman hidup untuk memperbanyak kuman baik di flora ususnya dan obat tetes untuk bantu kelancaran pup. Tapi… tidak membantu lol. Tetep aja pupnya 3-6 hari sekali.

Berhubung masih full asi, jadi kata dokter gak apa-apa deh selama perutnya ga keras ato tegang dan anaknya juga hepi-hepi aja, aktif-aktif aja 😀

Ngencesnya makin menjadi jadi hahaha. Mulai bisa ngenyot jari tangan tapi bukannya jempol dia malah lebih sering isep telunjuk. Ato kadang maruk 3 jari sekaligus, jari telunjuk, jari tengah ama jari manis. Duileh satu-satu juga gak apa-apa kali, ga ada yang ngambil jarinya 😛

Menjelang 5 bulan, gue cobain Reia buat duduk posisi tripod. Eh ternyata bisa! Dia bisa bertahan sekian detik sebelum akhirnya oleng dan jatoh hahaha.

 

 

Foto genap 5 bulannya agak telat jadi ntar masuk postingan 5-6 bulan ya mihihi 😛

Sebagai pengganti foto 5 bulanan, gue pamer kasih liat foto the cutest bear on earth:
(Lebay tingkat dewa hahaha, biarinlah yhaaa, aku kan sekarang bergabung dalam komunitas #mamakbias huahahaha)

Gimana, gimana, lucu khan khan khan sharukkhan?

Meskipun difoto pas lagi ngantuk dan rewel-rewel mau tidur, tetep aja lucu. Pasti nurun dari mamanya deh ini lucunyaaaa.

*sediain ember buat yang perutnya eneg seketika*

😛

IMG_8844

43

Mireia’s First Quarter

Berhubung gue malas bikin per bulan, jadi borongan aja deh cerita soal Reia dalam 3 bulan pertama kehidupannya hahaha

0-1 BULAN

Di bulan pertama ini kerjanya Reia masih nenen-pipis-nenen-tidur-poop-nenen-pipis-tidur-pipis-nenen-poop-melek bentar-nenen-tidur-pipis-nenen-poop-tidur yah begitu begitu aja on repeat hahaha.

Gue juga ga punya foto gue berduaan Reia pas baru lahir karena gue merasa jelek banget jadi ga pede untuk diabadikan hahaha. Sekarang jadi nyesel 😛

Dan berhubung gue kena baby blues di bulan pertama ini, seperti yang pernah gue ceritakan di sini, gue jadi berasa seakan-akan memori gue tentang sebulan petama ini adalah menghitung waktu tektoktektoktektok kapan Reia genap sebulan biar gue segera lepas dari masa confinement alias pingitan. Oh sama masa-masa pumping 2 jam yang mengerikan itu. Huahahaha 😛

Tapi gue juga inget Reia yang masih fragile banget. Reia yang kuning. Reia yang dari awal lahir udah bikin gue jatuh cinta banget. Reia yang dengan kehadirannya bikin gue super posesif. Reia yang mesti nenen tiap dua jam sekali tapi susah banget karena pada akhirnya dia sendiri yang tentuin kapan dia mau nenen hahaha.

img_6527

Mestinya nenen tapi udah digelitikin ampe dibikin nangis tetep aja abis itu blassss bobo ga mau ngenyot. Hufh. Tapi lucu. Jadi gimana dong. Hahaha

Setelah genap sebulan gue jadi lebih waras karena udah boleh keramas dan akhirnya gue ngeblow rambut untuk membuat diri sendiri merasa lebik baik, lebih cakep.

img_6726

Ini kan postingan tentang Reia, tapi mamanya ikut nampang huahahaha

img_6524

neng geulis

img_6773

img_6652

my supergirl 🙂

Setelah genap sebulan, Reia dibotakin deh heuheuheu 😀

img_6749

1-2 BULAN

Sejak genap sebulanan, gue baru sadar kalo Reia itu sering banget gumoh. Sering banget. Untungnya dia happy spitter alias gumohnya sama sekali tidak terlihat kayak ngeganggu dia. Tapi gue tetep sedih dan stres banget karena dia tetep gumoh meski udah disendawain. Setiap tidur telentang juga selalu ngeden-ngeden. Ampe akhirnya gue tidurin tengkurap. Baru deh mendingan. Kayaknya dia emang ada reflux ringan jadi sering gumoh. Sampe sekarang udah mau 5 bulan aja tetep bisa gumoh dikit meski udah disendawain. Hehe.

Trus entah karena ada hubungan sama itu apa ngga, dia jadinya lebih suka digendong berdiri/posisi kayak duduk gitu. Ga suka kalo digendong posisi tiduran. Marah-marah hahaha.

Dia mulai makin berisi dan keliatan chubby sejak sebulanan ini.

Sejak 7 minggu, dia juga mulai bisa social smile alias senyum beneran pas diajak ngomong orang, bukan senyum yang muncul pas tidur. Mulai bisa ngoceh juga.

Trus mulai bisa tidur malam panjang alias sleep through the night. Jadi bobonya bisa 4-6 jam (ga tentu) trus ngusrek-ngusrek tanda minta nenen. Abis nenen, langsung lanjut lagi bobo 3-5 jam.

Kadang gue ama koko kuatir karena kok ngajak ngomong dia tapi tatapannya kosong, seakan-akan kita yang di depannya itu invisible. Ada saatnya dia bisa ikutin objek yang bergerak, tapi seringkali sih dia males hahaha.

Yang jelas dia lebih sering ketawa kalo diajak ngomong oleh koko. Kalo sama gue, cool-cool aja. Hih. Masukin lagi nih ke dalem perut. Hahahaha 😛

img_7340

2-3 BULAN

Mulai genap 2 bulan, dia mulai bisa angkat kepalanya agak lama saat tengkurap.

img_7496

Posisi yang bikin dia kayak Smiling (ato Laughing?) Budha banget haha

img_7345

Tengkurap bentar aja trus marah-marah sendiri hahaha

Makin berisi jadi makin chubby. Banyak yang komentar bilang gemes banget sama dia. Yaiyalah, gue aja gemes. Suka gigitin pipinya pake bibir. Empuuukk~~ Hahaha

Mulai makin sering ketawa dan makin sering ngoceh.

Perdana diajak keluar rumah pas makan-makan ultah gue, meskipun di restoran deket rumah aja.

img_7709

Perayaan yang sederhana

Perdana diajak ke mall juga meskipun cuma sejam doang di dalem mall buat beli titipan mertua hahaha. Mall pertamanya Reia itu Lippo Mall Puri. Reia lumayan sering ke mall ini loh, jadi kalau mau ketemu mungkin bisa maen-maen kemari jugaaa *macam anak lo artis aja lip pake ngasitau beginian ke orang* Hahaha 😛

img_7762

Perdana ke mall tapi fotoannya dalem mobil hehehe

Makin gemesin buat difoto-foto jadi gue makin banyak koleksi foto dia hahaha.

Ada aja tingkahnya yang minta difoto 😀

img_7392

Entah lagi menghindari paparazzi ato lagi ngasih liat jurus kungfu

img_7418

yailah bobo aja kayak foto model 😛

Saat genap 3 bulan bisa disebut masa-masa puncak keemasannya hahaha. Chubby abis, semua yang liat demen sama pipinya. Beratnya juga lumayan, ga obesitas tapi cukup bikin gembira mamanya yang supply susu buat dia 😀

img_7993-copy

Lulus dari status newborn, mulai 3 bulan ini Reia statusnya infant! Hehe 😀

img_7893

Mama mulai makin pinter pake cukin. Muka jerawatan parah tapi di sini pake filter jadi ga keliatan fufufu~

20

Ngasih ASI

…ga semudah yang gue kira sebelumnya.

Huahahahahahah *ketawa miris*

Apalagi menyusui langsung. Bener-bener ga semudah yang gue kira sebelumnya.

Huahahahahhaha *masih ketawa miris*

Dulu gue kira yang namanya nenenin anak itu tinggal gendong anaknya, deketin puting ke mulut anak, anaknya mangap dan HAP! tinggal dikenyot. Anak lalu kenyang. Mama senang.

Ah indahnya. Ah mudahnya 😀

Sekarang gue baru tau kalo ga semua ibu diberi anugrah untuk bisa menyusui dengan mudah. Kalo lo bisa, lucky youuuu ^^

Waktu awal-awal berusaha menyusui Reia, kurang lebih yang terjadi begini:
– Reia nenen lama bisa setengah sampai satu jam
– Setelah dia ketiduran dan berhenti ngenyot, baru ditaro ke tempat tidur 10 – 15 menit eh anaknya udah bangun dan nangis lagi
– Coba nenenin lagi, dia diem.
– Nenen sampe ketiduran lagi
– Taro di tempat tidur lagi, 10 menitan bangun lag
Begitu terus on repeat.

Gue dapat komentar bahwa nih anak ga kenyang kalo ‘cuma’ nenen sama gue doang.

Baiklah. Demi anak bisa kenyang, gue akhirnya beralih ke exclusive pumping ato yang kerennnya sekarang disebut eping. Bermodalkan pengetahuan gue dari blogpost Epoi soal eping, gue pumping tiap 2 jam sekali.

Sering-sering pumping karena asi itu prinsipnya supply by demand. Jadi semakin sering kita pompa/mengeluarkan asi, tubuh bakal merespon dengan produksi asi dengan lebih banyak.

Awalnya gue kira yang namanya pompa tiap dua jam sekali itu jadwalnya:
12:00-12.30: Pompa
Berarti pompa selanjutnya 2 jam dari jam 12.30 yaitu 14.30. Trus dari 14.30 kalo kelarnya jam 14.45 berarti jadwal selanjutnya 16.45. Okelah sip.

Eh ternyata 2 jam sekali itu bukan begitu. Hahaha 😛

Kalo gue mulai pompa jam 12, berarti jam 14.00 gue udah mulai pompa lagi. Jadi meskipun pompa jam 12 itu kelarnya jam 12.30 kek, 12.45 kek, trus abis itu misalnya kita masih cuci pompaan dan urus ini itu, pokoknya jam 14.00 ya udah jadwal pompa selanjutnya. Lalu jam 16.00, jam 18.00, jam 20.00 dst.

Tujuan gue eping ini selain untuk menaikkan produksi asi, juga supaya bisa ngeliat/ngukur Reia minum seberapa banyak dalam sehari. Kalo nenen langsung kan ga keliatan hehehe.

Tapi setelah sekitar semingguan, gue ternyata jadi stres berat. Perasaan baru kelar pumping. Belum sempet tarik napas lega abis cuci pompaan. Kok udah jadwal pompa lagi?? Perasaan belum sempet istirahat kok udah mesti pompa lagi?? Makanya gue ngerasa gue jadi baby blues itu salah satunya gegara pumping ini hehe.

Setelah curhat ke grup dan dapet saran ini itu, gue memutuskan untuk mencoba merubah jadwal pumping jadi 3 jam sekali. Lebih nyaman kah? Lumayan. Lebih berasa ada waktu untuk napas saat jeda pumping.

Sayangnya gue masih tetep stres. Gue berasa pompa itu jadi seakan-akan target kerjaan. Ga boleh ga terpenuhi.

Parahnya, di saat gue pompa dan Reia nangis, gue jadi kesel sama Reia. Rasanya sebel kenapa sih Rei mesti nangis, ganggu jadwal mompa aja. Ini kan tanggung tinggal 10 menit lagi. Nangisnya ntar aja lah 10 menit lagi.

Prioritas gue jadi kacau balau. Mestinya mompa demi anak, tapi kok saat anak butuh perhatian gue, malah jadi mentingin mompa. Huhuhuhu. Maaf ya Reia, mama kalo inget masa-masa itu jadi sebel sama diri mama sendiri 😦

Setelah 1 atau 2 minggu pumping 3 jam sekali, gue akhirnya konsultasi lagi ke grup nanyain soal direct breastfeeding.Gue nanya-nanya apakah menyusui memang lama? Apakah anak memang ga kenyang-kenyang kalo nenen langsung?

Seingat gue, Ribka sempet bilang kalo proses awal menyusui memang lama karena baby masih belajar buat nenen. Istilahnya, ngenyotnya belom jago-jago banget, makanya lama.

Dan dari hasil gue konsultasi di forum soal menyusui, gue juga dapat informasi kalau bayi baru lahir memang cenderung ketiduran saat nenen padahal belum bener-bener nenen sampai kenyang. Alhasil mamanya nganggep baby udah kenyang, padahal saat si bayi dilepas dari nenen dan bangun 10 menit kemudian, dia bakal nangis lagi karena sebenernya masih laper. Jadi bukan asi mamanya ga cukup untuk ngenyangin dia, tapi karena proses ngenyot sama mamanya emang bikin dia jadi gampang ketiduran sebelum kenyang hehehe.

Gue juga cari tau soal cara pelekatan atau latch on yang benar. Pelekatan itu proses masuknya puting ke mulut bayi, yang tadinya gue kira gampang aja tinggal sumpelin ke mulut anak hahaha. Ternyata ada teknik-tekniknya loh. Website yang paling membantu gue soal teknik ini adalah Breastfeeding.inc

Alasan gue tiba-tiba jadi super semangat untuk menyusui langsung karena gue teringat bahwa ini adalah salah satu hal yang gue doakan ke Tuhan saat gue hamil.

Gue berharap kalau berkenan buat Tuhan semoga gue dimudahkan dalam menyusui Reia. Dan menurut gue, sebenernya gue sudah dimudahkan.

Reia ga tongue tie, ga lip tie, dan bisa nenen ke gue yang flat nipple ini.

Jadi sebenernya, gue cuma kurang usaha aja untuk sabar nenenin Reia hehehe.

Akhirnya gue minta ke koko untuk support gue nenenin Reia secara langsung. Untuk jangan sampai mengeluarkan komentar-komentar yang menyurutkan semangat gue.

Dan ga sampe seminggu setelah gue coba terus nenenin langsung, Reia bisa kenyang nenen dalam waktu 10-15 menit. Horeee :’)

Meskipun gue baru banget menyusui langsung, belom ngerasain digigit anak yang udah punya gigi, belom ngerasain anak nolak nenen sama gue (amit-amit jangan sampe), gue suka menyusui langsung 🙂

Ada perasaan damai, senang dan tenang saat anak menyusu langsung ke gue. Ada perasaan puas karena anak gue membutuhkan gue *lol, dasar perempuan insecure. mihihihi*

Ada perasaan lega juga karena kalo jalan kemana-mana ga bakal lupa bawa susu. Udah attached langsung dan ngikut kemanapun gue pergi soalnya huahahahaha.

*ketawa ga tau malu ala mamak-mamak* 😀

Trus menyusui udah case closed kah? BELOM DONG KAKAAAKK. Hahaha.

Ternyata ada aja dah dramanya. Hihihi.

Next post yaakk 😀

 

 

 

 

25

Baby Blues

“The postpartum blues, maternity blues, or baby blues is a transient condition that 75-80% of mothers could experience shortly after childbirth with a wide variety of symptoms which generally involve mood lability, tearfulness, and some mild anxiety and depressive symptoms.” – Wikipedia

Dulu… gue kira baby blues itu sebuah kondisi di mana ibu pasca melahirkan jadi sebel ato acuh tak acuh ato bahkan benci sama bayinya.

Jadi setelah gue ngelahirin, gue pikir gue aman, ga mengalami baby blues.

Tapi kok gue mau nangis melulu ya bawaannya. Kok gue jadi sensitif banget ya. Kok dikit-dikit baper dan jadi sebel, kesel, marah, ato sedih ya. Kenapa ya?

Ternyata… gue lagi mengalami baby blues.

Temen-temen di grup (yang isinya mami-mami muda kece nan gaul) bilang kalo apa yang gue alami itu wajar, normal dan akan berlalu setelah 3-4 minggu.

Tapi masa 3-4 minggu itu jadi terasa super panjang buat gue.

Baby blues gue akhirnya berlalu setelah Reia genap sebulan. Meskipun setelah itu ternyata dampaknya cukup traumatis dan masih ada luka batin yang belum bener-bener sembuh akibat semua pergolakan emosi gue saat lagi baby blues.

Hal-hal yang membuat gue baby blues mungkin karena:

1. Deep down inside gue sebenernya mengkhawatirkan kondisi Reia yang jaundice. Gue berusaha tenang, berusaha ga panik, berusaha kuat. Tapi nyatanya pas suster Yeti dari RS Hermina dateng, gue sempet nangis beberapa kali sambil curhat kekhawatiran-kekhawatiran gue.

2. Masa confinement. Dalam bahasa indonesia mungkin semacam pingit. Jadi kalo tradisi orang chinese biasanya ibu yang baru melahirkan itu ga boleh kemana-mana selama sebulan ato 40 hari. Selama dipingit ini,si ibu juga bakal ciakpo ato makan-makanan yang sehat dan biasanya dicampur herbal cina. Selain soal makanan, banyaaaakkk banget pantangan-pantangan dalam masa confinement, meskipun beda-beda tergantung suku apa (Tiociu, Hokkian, Khek/Hakka dll) dan tergantung keluarga juga.
Contohnya di gue, nyokap gue termasuk yang ga banyak aturan ini itu. Sedangkan kalo mertua gue banyak banget aturannya (menurut gue).
Pantangannya ga boleh keramas, ga boleh kena air dingin, ga boleh kena angin apalagi angin malem, mandi cuma boleh sekali sehari, ga boleh nangis, ga boleh ini ga boleh itu ampe puyeng dah gue sebenernya.
Dan gue mengikuti masa confinement dengan setengah hati, meskipun mertua menekankan bahwa semuanya demi kebaikan (kesehatan fisik) gue. Biar nanti tua ga gampang sakit-sakitan.
Tapi yang dibilang untuk kebaikan gue malah ga baik untuk kesehatan psikologis gue hahahah 😛
Gue stres berat hehe.

3. Jadwal pompa. Di saat gue berusaha nenenin Reia secara direct, gue dapet komentar dari orang-orang deket kalo Rei ga bisa kenyang dengan nenen langsung sama gue. Gue jadi patah semangat dan akhirnya memilih untuk pompa setiap dua jam sekali. Ternyata pumping dengan sering ini bikin gue kurang istirahat dan akhirnya gue malah jadi stres dan gampang uring-uringan. Ini nanti akan gue ceritain secara terpisah di postingan lain aja ya. Yang jelas karena gue ngerasa kerjaan gue cuma mompa melulu, gue jadi merasa kayak sapi perah. Ditambah dengan mertua yang over excited menyambut cucunya, jadinya setiap Reia lagi melek, mertua selalu berusaha supaya Reia maen sama mereka. Gue tambah merasa merana karena jadi negative thinking, mikir “Tugas gue itu hamil, ngelahirin dan nyediain susu doang ya kayaknya. Semacam surrogate mother gini ya jadinya gue.”
Duh pokoke kalo inget masa-masa ini, sungguh masa yang kelam deh. Otak mikir negatif melulu dan hati campur aduk kalo bukan kesel, marah. Bukan marah, sedih. Bukan sedih, stres. Itu aja bolak balik. Hahaha.

Selain 3 hal di atas, gue ngerasa kalo hormon pasca melahirkan gue juga berperan besar bikin gue baby blues.

Jujur aja… masa sebulan pertama setelah melahirkan ini terasa seperti nightmare.

Saking pengennya gue supaya masa ini cepat berlalu, setiap hari gue bener-bener countdown “Oke tinggal sekian hari lagi. Oke tinggal sekian hari lagi. Oke tinggal sekian hari lagi.”

Dan karena tiap hari gue kerjanya cuma begitu, gue merasa ingatan gue tentang apa aja yang dilakukan Reia selama sebulan pertama ini jadi samar-samar.

Gue merasa seakan-akan setiap hari itu kayak potongan fragmen-fragmen dari film drama yang membosankan dan melelahkan. Reia kuning. Gara-gara gue dan koko pake kapur barus. Reia mesti sering nenen. Tapi nenen sama gue ga cukup. Gue harus pompa pompa pompa biar produksi asi gue makin banyak. Gue kurang istirahat. Cape. Gampang uring-uringan. Nangis almost every day.

And here comes the shameful part (menurut gue, menurut kalian mungkin biasa aja dan gue terkesan lebay lol):

Bukannya sebel sama baby (pengertian gue dulu tentang baby blues), gue justru merasa takut baby gue ga bakal sayang sama gue.

Hampir tiap hari kerja gue saat gendong Rei adalah nangis-nangis bilang ke dia bahwa gue sayang dan cinta banget sama dia. Dan gue selalu nanya “Rei juga sayang mama kan? Iya kan Rei, iya dong ya Rei, Rei sayang mama kan ya Rei…” sambil terisak isak kayak orang gila.

Hahahah. Aib bener dah cerita beginian. Tapi gue kok ya merasa gue mesti cerita supaya kalo ada mama-mama di luar sana yang merasakan hal yang sama, tenang mom, you are not alone! 🙂

Hal-hal yang menolong gue saat baby blues adalah:

  1. Suami. Support dari suami itu penting banget. Suer dah. SUPER DUPER PENTING. Koko ga serta merta langsung paham dan pengertian saat gue baby blues. Dia sempet bingung kenapa sih kok gue negatif melulu. Kenapa sih kok gue nangis melulu. Dia jadi ikutan sebel karena merasa kayak semuanya salah terus di mata gue. Tapi setelah dia cari tau soal baby blues ini, akhirnya dia lebih pengertian dan bisa support gue. Dia dengerin saat gue ngoceh-ngoceh, dia berusaha becandain gue, dia berusaha mengangkat hati dan perasaan gue, dan dia selalu berusaha nyuruh gue istirahat.
  2. Kehadiran nyokap. Dengan adanya nyokap yang tinggal di rumah mertua gue selama masa confinement, gue merasa jauhhhhh lebih baik karena ada yang bisa gue curhatin dan ajak ngobrol. Kebetulan nyokap gue tipikal yang ga terlalu banyak ngatur soal jaga anak, ga banyak ikut campur. Jadinya gue ga perlu berantem karena beda cara asuh hahaha.
  3. Support group. Ini adalah salah satu penolong gue dengan segala ilmu pengetahuan ((hahahah)) yang gue dapatkan dari mereka. Sampe sekarang, gue ga bosen bilang gue sangat bersyukur masuk ke dalam grup ini sebelum gue lahiran. Seringkali chat di grup ini juga membantu membuat mood gue lebih baik. Kebingungan-kebingungan gue pun banyak terbantu oleh mereka. Mami-mami muda super cihuy, you all know who you are 🙂

Tanpa ketiga ini mungkin baby blues gue bisa jadi post partum depression alias PPD. Google sendiri ya kalo mengenai PPD 🙂

Gue suka mikir, mungkin hal yang gue bilang jadi penyebab gue baby blues ini, buat ibu-ibu lain ada yang jadi terkesan lebay ato ah masa gitu aja jadi baby blues sih. Tapi sama kayak toleransi sakit orang yang berbeda-beda, toleransi kesensitifan dan kebaperan ibu yang baru melahirkan juga beda-beda kali ya.

 

Huahahahah 😛

Maap itu gue sotoy 😀

Buat yang baru melahirkan dan merasa terus-terusan sedih ato gampang kesel dan sejenisnya, sini pelukan yuuukkk. Gue tau setiap hari, jam bahkan detik jadi terasa panjang, tapi gue cuma bisa bilang kalimat yang sama yang diucapkan oleh ibu-ibu di support group gue: “Nanti juga bakal lewat kok.” hehehe 😛

Karena beneran bakal lewat kok, mom. So hang in there. Please (at least, try to) be happy for your baby, and for yourself.

Cari hal yang menurut lo bisa mengalihkan perhatian lo dan bikin lo lupa sama semua yang negatif-negatif.

Kalo gue hal-hal itu adalah:

  1. Online shopping barang bayi. Saat scrolling ngeliatin produk-produk itu rasanya semangat dan saat kiriman udah sampe rasanya hepi 🙂
  2. Nonton film korea yang lucu ampe bikin ngakak-ngakak.
  3. Chat seru sama suami dan support group.
  4. Ngobrol sama nyokap mengenai hal-hal yang konyol
  5. Ngobrol sama cici gue.

Dan inget, gue ulang lagi ya kali ini dalam bahasa enggres (hahaha),

THIS TOO SHALL PASS.

 

Beneran deh 🙂

 

39

Mellow Yellow

Masih lanjut dari cerita lahiran yang ini dan ini,

Gue bakal cerita soal Mireia yang sempet jaundice alias kuning selama satu bulan pertama sejak kelahirannya.

This is going to be a very long post. So I would be thankful if you read it. LOL.

Sebenernya gue dan koko udah diwanti-wanti oleh obgyn bahwa kemungkinan besar Reia bakalan kuning gegara perbedaan rhesus. Gue juga pernah baca artikel bahwa bayi yang beda rhesus atau beda golongan darah dengan ibunya lebih ada kemungkinan untuk menjadi kuning.

Tapi kemungkinan besar itu kan berarti menyisakan harapan bahwa ada kemungkinan kecil Reia ga bakal kuning. Jadi gue memilih untuk berharap sama si kemungkinan kecil. Toh orang Asia juga kemungkinan besar terlahir dengan rhesus positif tapi gue terlahir dengan rhesus negatif. Jadi boleh lah ya ngarep begitu. (Iya ape kate lo dah lip)

Gue juga mikir, yaaaaahhh seandainya kuning pun yaudah jemur di bawah sinar matahari aja kan beres. Gampil lah. Selama ini kalo denger cerita temen-temen yang bayinya kuning perasaan ga ampe gimana-gimana banget. Bukan hal serius lah.

Nyatanya, pas kejadian, hati gue mencelos. Kepengen bawa pulang buat dijemur aja tapi dibilangin dokter anak dan suster kalo sekarang lagi sering mendung, jadi lebih baik disinar di RS. Ngeliat badan Reia yang kecil mungil itu disinar dobel, rasanya sedihhhhh banget. Pengen langsung gue angkut bawa pulang rumah rasanya.

Selama disinar itu, beberapa kali gue ke perina untuk nyusuin Rei. Tapi Rei belom pinter-pinter banget latch on alias ngenyot puting gue, mungkin karena puting gue itu termasuk flat nipple.

Pertama kali gue mompa asi gue adalah di ruang perina, pake pompa merk Medela Lactina.

Hasilnya ga seberapa banget padahal udah dipompa 30 menit masing-masing payudara.

img_6330

Tapi tetep semangat! Gak apa-apa, pasti akan tambah banyak!

Selain itu, suster bilang lambung newborn cuma segede kelereng, jadi untuk sementara waktu, segitu juga cukup untuk sekali minum. Gue jadi tambah optimis.

Setelah itu, karena gue udah pulang ke rumah duluan, gue pompa pake pompaan elektrik dual pump tiap 2 jam sekali di rumah. Tujuannya untuk meningkatkan produksi asi gue.

Karena kepanasan disinar, Reia jadi gampang haus. Selain itu, bayi yang kuning memang perlu banyak asupan cairan. Jadi oke deh Reia, tunggu ya, mama pompa asi yang banyak untuk Rei nenen!

Tapi… setelah beberapa kali pompa, hasilnya… kok ya segitu-segitu aja 😦

Palingan sekitar 20 ml, itu pun udah hasil dari kedua payudara. Aduh aku sedih. Apalagi setiap selesai pompa, koko kan langsung anter ke rumah sakit, eh sampe sono malah diketawain suster karena cuma segitu doang susunya. Mepet banget karena frekuensi Reia minum jadi lebih sering dari biasanya, efek dari kepanasan disinar.

(Gue baru tau soal diketawain suster itu minggu lalu, karena koko baru cerita)

Akhirnya saat koko anter another 20 ml asip lagi ke RS jam setengah 1 malem, suster bilang Reia tetep nangis meskipun udah minum asip gue. Soalnya sekarang Rei mesti minum 30 ml baru kenyang. Berarti mesti tambah asupan cairannya, tapi di RS lagi ga ada stok sufor. Karena udah tengah malam, koko muter-muter daerah Palem nyari minimarket 24 jam. Dapet Enfamil. Reia dikasih tambahan sufor 30 ml malam itu.

Gue yang lagi di rumah, pas pompa lagi, tiba-tiba kok ya kepikiran untuk pompa pake tangan. Dan ternyataaaaaaa hasilnya lebih banyaaaakkk. Dapet 70 ml.

img_6337

Ya ampun gue terharu dan hip hip hore hore banget ngeliatnya. Pompa harga jutaan ga ada apa-apanya deh dibanding merah pake tangan. Dan sebulan kemudian pas gue lagi baca review-review breastpump, baru tau kalo ternyata emang di awal-awal saat asi baru keluar lebih baik pake pompa manual ato merah pake tangan. Hasilnya bisa lebih banyak.

Huhuhuhu nyesel baru tau belakangan.

Tapi yowislah. Yang penting setelah Rei minum sufor sekali itu, selanjutnya bisa tercukupkan dengan asip. Saat koko anter asip 70 ml itu ke RS, suster di ruang perina ikutan seneng, “Nah kalo udah segini bagus nihhh, bisa cukup buat dedek!”

😀

Setelah 24 jam disinar, bilirubin Rei turun jadi 11,7. Mepet memang, karena batas normal bilirubin <12. Reia disarankan untuk disinar 1×24 jam lagi tapi gue dan koko ngotot bawa pulang Reia karena mikirnya mau pake cara tradisional aja alias dijemur di bawah sinar matahari.

Reia pun pulang. Hore. Mama senang 🙂

Welcome home, Reia.

Jadwal kontrol pertama dengan dsa setelah pulang dari RS (dokter spesialis anak) adalah di hari Rabu, 31 Agustus 2016 saat Rei berusia 6 hari.

Rei memang masih keliatan kuning, tapi gue cukup optimis. Selama Reia udah di rumah, setiap pagi ada matahari jadi dia bisa dijemur. Gue juga berusaha untuk ngasih dia minum setiap 2 jam sekali, so it’s gonna be alright kan Rei 🙂

Sebelumnya gue info dulu, di RS Hermina Daan Mogot, kita ga bisa milih dsa yang akan menangani anak kita saat lahiran. Random aja tergantung siapa dsa yang lagi ditugaskan hari itu. Di hari lahiran Rei, dia ditangani dokter K.

Dokter K ya. Remember him. He’s going to be the main antagonist character in the next paragraphs. 

Jadi saat jadwal kontrol pun otomatis diarahkan ke dokter K. Saat gue masuk ke ruangan dokter K, dia cek Rei bentar dan bilang kalo Rei masih kuning banget. Selain itu berat badan Rei turun dari 2,7 saat lahir, jadi 2,5 kg. Menurut dia itu ga bener karena seharusnya udah jadi 3 kg. Hati gue mencelos lagi.

Dokter K: “Ini asi ato sufor?”
Gue: “Asi dok” *dalem hati bangga loh jawab begini, karena ini salah satu hal yang gue doakan, bisa kasih asi ke Reia*
Dokter K: “Ga cukup. Mesti kasih sufor. Ga bakal bisa kalo asi doang. Anak kuning perlu banyak cairan loh. Selain itu berat badannya kan kurang.”
Gue: *cengok* *Ha? Apa? Dokter ini bilang mesti sufor? Asi aja ga cukup? Oh… Uhm.. Oke. Apa boleh buat, meskipun sedih banget dengernya* 😦
“Oh gitu ya dok. Yaudah.”
Dokter K: *ngomong sama suster bentar* *trus pas balik lagi ngeliat gue..*
“Yak. Jadi gimana?”
Gue: “Iya oke dok.”
Dokter K: “Apanya oke? Jadi gimana?”
Gue: “Ha? Apanya yang gimana?”
Dokter K: *Diem, kayak bingung sendiri* “Ya ini jadinya mau gimana? Saya ngomong apa sih tadi?”
Gue: *Mulai ngerasa nih dokter aneh banget dan kok mulai ngeselin ya ngomongnya, kayak ketus dan ga sabaran* “Dokter kan tadi nyuruh tambah pake formula karena asi ga cukup. Ya oke, saya bilang gpp, akan saya tambah formula.”
Dokter K: “Oh. Iya. Trus harus cek darah loh ini. Kalo saya liat, ini kuning banget. Mesti cek kadar bilirubinnya berapa, kayaknya mesti disinar ini.”
Gue: *kaget sekaget-kagetnya* “HA? Harus disinar dok?”
Dokter K: “Iya. Kalo gak disinar, gak apa-apa berarti ya kalo kenapa-kenapa? Soalnya ini kuning banget loh kalo saya liat.”
Gue: “Dijemur sendiri di rumah ga bisa dok?”
Dokter K: “Ga bakal cukup, harus tambah disinar juga. Tapi mesti cek darah dulu untuk mengetahui kadar bilirubinnya secara pasti, tapi kalo saya liat sih ini mesti disinar.”
Gue: *Mulai stres disuruh ambil keputusan saat itu juga*

Dokter kemudian ngomong lagi beberapa kalimat, – yang kalo menurut gue nih ya -menakuti gue untuk segera ambil keputusan untuk sinar Reia. Dia menekankan bahwa kalo ga disinar akan berakibat buruk dan kalo terjadi apa-apa, dia ga mau bertanggung jawab. Gue minta izin untuk diskusi dulu dengan suami, jadi akhirnya gue keluar ruangan untuk telp koko.

Koko di kantor, gue ke RS bareng nyokap dan mamamer.

Gue nelp koko sambil nangis-nangis. Gue kalut. Rasanya sedih banget seakan-akan Reia akan kenapa-kenapa. Jaundice ini jadi terasa bakal membahayakan Reia. Setelah cerita percakapan gue dan dokter K ke koko, koko bilang kita ga usah cek darah dan tetep bawa Reia pulang untuk dijemur aja. Mendengar jawaban koko yang tegas dan tenang, gue ikutan jadi lebih tenang sedikit.

Sebelum balik ke ruangan dokter, ternyata Reia mau nenen jadi gue bawa Rei ke nursery room dulu. Di dalam ruangan itu, ada dua ibu lain lagi menyusui anaknya. Berhubung gue masih mellow, gue otomatis langsung curhat kalo dokter K yang nanganin anak gue ini kok cara ngomongnya ga enak banget, bikin hati keder, bikin panik.

Ternyata eh ternyata, bayinya kedua ibu ini juga pasien dokter K. Usia bayi mereka 7 hari, beda sehari sama Rei. Dan kontrol ke dokter K ini juga karena dokter K adalah dsa random yang kebetulan menangani bayi mereka saat lahiran. Dan tiga bayi di nursery room ini kuning semua.

Ibu yang duduk di depan gue (Sebut saja dia Ibu A) udah abis kontrol dari ruangan dokter K, dan dapet komentar yang sama persis-sis-sis dengan gue. Bedanya, dia mau cek darah anaknya, tapi sebelum ke laboratorium ternyata anaknya laper jadi nenenin anak dulu.

Ibu yang duduk di sebelah gue (Sebut saja dia Ibu B) masih menunggu giliran untuk masuk ke ruangan dokter K. Ga lama setelah gue curhat, ibu B dipanggil masuk ke ruangan dokter. Saat ibu B udah keluar dari ruangan dokter, dia sempet duduk di sebelah nyokap gue di ruang tunggu.

Posisi gue masih di dalem nursery room. Nyokap gue iseng nanya ke ibu B,

Nyokap: “Pasien dokter B juga ya dek?”
Ibu B: “Iya”
Nyokap: “Oohh, anaknya keliatan kuning ya. Disuruh sufor juga ya pasti?”
Ibu B: “Ngga. Asi aja.”
Nyokap: “Dokternya ga nyuruh kasih sufor?”
Ibu B: “Ngga bu, ga ngomong apa-apa.”
Nyokap: “Oh disuruh cek darah tapi kan?”
Ibu B: “Dokter nanya mau cek darah ga, saya bilang mau dibawa pulang aja untuk dijemur. Yaudah.”
Nyokap: “Yaudah? Oh dokternya ga bilang apa-apa lagi?”
Ibu B: “Ngga bu. Katanya yaudah.”

Nyokap cerita ke mamamer. Mamamer langsung buru-buru masuk dan cerita ke gue. Gue marah dan geram banget pas tau. Sorry to say, ibu B ini memang keliatan lebih lusuh dan terkesan kurang mampu. Gue ga tau apakah ini yang membuat si dokter K ga memaksa dia untuk sinar anaknya. Gue jadi merasa dibodoh-bodohi.

Pas balik ke ruangannya, gue dengan tegas bilang ga mau cek darah Reia. Gue yakin kuningnya bakal turun dengan dijemur aja. Dokter K menegaskan lagi bahwa kalau terjadi apa-apa dengan Reia, dia ga tanggung jawab. Fine.

Lalu si dokter menuliskan resep. Katanya puyer dan vitamin. Gue ulang. Puyer dan vitamin untuk bayi umur 6 hari. Salah satu kebiasaan gue adalah mempertanyakan obat-obatan yang diresepkan dokter.

Gue: “Puyer buat apa dan vitamin buat apa dok?”
Dokter K: “Vitamin untuk kesehatannya aja, puyer biar dia jarang pup.”
Gue: “HA? Bukannya kalo kuning gini mesti banyak minum dan banyak pup biar kuningnya keluar melalui pup dan pipis ya dok?”
Dokter K: “Iya. Tapi bayi kamu kan berat badannya kurang loh ini. Jadi saya kasih puyer ini biar dia jarang pup, untuk nambah berat badannya.”

WHAT. THE. #%$&?!!!

Something is totally wrong with this doctor!!

Gue ga tau ya. Mungkin gue yang bego, ga ngerti. Tapi secara logika, menurut gue tolol banget kalo mau jaga berat badan bayi dengan cara bikin dia jadi jarang pup. Jadi berat badan dia naik karena isi tokai gitu??!!!

GRRRR. ASLI EMOSI BANGET BANGET BANGET.

Gue tetep tebus vitamin dan puyernya, tapi sampe detik ini, sama sekali ga gue buka-buka dari kemasannya.

Reia juga pulang ke rumah tetep minum full asi. Ga ditambah sufor.

Somehow, I believe it’s going to be enough.

Tapi memang Rei keliatan kuning dan gue mulai ketar ketir.

Jumat, 2 Agustus 2016, 2 hari setelah jadwal kontrol ke dokter K, suster Yeti dateng ke rumah.

Siapa suster Yeti? Jadi gini, pas gue ikut kelas pra-persalinan di Hermina, bidannya sempet bilang bahwa biasanya akan ada kunjungan ke rumah ibu-ibu yang lahiran di RS Hermina sekitar 1-3 minggu pasca lahiran untuk memastikan bahwa ibu dan bayi baik-baik saja, untuk ngasih konsultasi juga kalau ada yang membingungkan buat si ibu. Kunjungan ini gratis.

Saat itu, gue kira ah ngomong doang kali ya. Masa sih Hermina kerajinan begitu ngunjungin satu-satu pasiennya yang habis lahiran.

Ternyata kunjungan ini lah yang kemudian sangat amat menolong gue dan Reia.

Gue hampir kehilangan kesempatan untuk dikunjungi, karena gue ga sadar ditelepon. Pas cek handphone, eh ada 2 missed calls dari nomor asing. Tapi nomor ini kayaknya nomornya salah satu telp RS Hermina deh, soalnya mirip dengan nomor telp ruang perina Hermina. Gue telp balik, tanya ada apa. Ternyata mereka mau kunjungan ke rumah.

Wow, I thought. Beneran ya ternyata.

Suster Yeti sangat ramah, sangat menyenangkan. Gue curhat panjang lebar. Dia cek Reia dan bilang iya Reia memang keliatan masih kuning. Tapi dia menenangkan gue dengan bilang bahwa asalkan banyak dijemur maka seharusnya cukup, kemudian pastikan Reia juga menerima asupan cairan yang banyak. Kamar juga yang terang benderang. Saat malam pun usahakan terang benderang, agar ketika terjadi sesuatu pada bayi, misalnya dia amit-amit berubah jadi biru, kita bisa langsung tahu perbedaannya.

Suster Yeti juga bilang poin-poin penting yang harus dilihat dari bayi yang jaundice:
1. Pipisnya jernih apa ngga? Kalo jernih artinya asupan cairannya cukup. Jadi ga perlu terlalu khawatir.
2. Ngenyot susunya aktif atau tidak? Kalau masih termasuk aktif, maka tidak perlu khawatir.
3. Putih di matanya berangsur-angsur jadi lebih putih apa ngga? Karena meskipun kulitnya keliatan kuning, tapi kalau bagian putih di bola matanya itu berwarna putih, maka tidak usah khawatir. Terus dijemur dan diberi asupan cairan aja.

Setelah itu suster Yeti ngasih tau 3 musuh utama jaundice, yang membuat jaundice susah hilang: Kapur barus, ayam arak dan jamu-jamuan.

Nah loh.

Mamamer itu sukaaaaaaaaaaaaaaaaaa sekali pake kapur barus di lemari baju. Bahkan lemari yang bukan lemari baju aja dipakein kapur barus. Kebiasaan ini nurun ke koko, yang menganggap kalau kapur barus itu bagus dan dia bisa naro 4-5 biji kapur barus di satu rak baju. Satu rak loh ya. Bukan satu lemari gede. Jadi kalo selemari ada 4 rak baju, berarti bisa ada belasan kapur barus dalam lemari. Sementara nyokap gue udah berkali kali bilang, kapur barus itu ga bagus. Sebisa mungkin jangan pake kapur barus. Ato setidaknya di laci celana dalam dan beha, jangan pake kapur barus sama sekali.

Sebenernya menjelang lahiran itu di lemari gue dan koko udah ga ada kapur barus, udah pada menyublim semua. Tapi koko malah teringat dan dalam rangka supaya lemari baju kita seakan-akan ‘lebih bersih’, dia ngingetin gue untuk beli kapur barus. Trus dia yang naro tuh kapur barus ke lemari. Dia sempet nanya juga, laci baju dalem gue mau ditaro apa ngga. Dengan tegas gue bilang ngga. Karena nyokap gue udah dapet pesen dari cicinya yang meninggal karena kanker rahim, bahwa kapur barus itu jahat banget. Bahaya.

Trus dia naro di lemari baju Reia juga.

Saat Reia masih disinar, gue kan udah pulang dari RS duluan. Jadi pas dikasitau oleh suster bahwa lemari baju bayi GAK BOLEH ada kapur barus sama sekali, gue langsung cuci ulang semua bajunya, lemari Reia juga di lap bersih.

Jadi pas Reia pulang ke rumah, udah aman ga ada kapur barus di lemarinya. Untung gue udah tau duluan sebelum Rei pulang ke rumah. Jadi masih sempet nyuci bajunya.

Lah trus kenapa kuningnya Reia tetep susah ilang?

Karena…. di lemari gue masih banyak 😐

Kata suster Yeti, “Oh baju mama papanya juga tidak boleh terpapar kapur barus! Kan kalian gendong dia, trus bayi nempel kan ke baju kalian. Jadi dia bakal hirup juga dong itu kapur barusnya.”

OHEMJI. Gue langsung mau nangis lagi. Merasa bersalah banget. Berarti gara-gara papa mama ya Rei. Haduh huhuhuhu 😦

Suster Yeti menenangkan hati gue dan bilang “Ngga apa-apaaa. Kan sekarang udah tau penyebabnya apa. Jadi bisa dibenerin. Dari yang ngga tau, sekarang yang penting kan udah tau. Gak apa-apa, jadi orang tua itu emang pasti ada ngga taunya, yang penting sekarang udah tau yaaa. Gak apa-apa, gak apa-apa.”

Adeeemm banget dah dengernya.

Nyokap gue yang langsung ngoceh-ngoceh. Biasalah, ala ibu-ibu yang: Tuh kaannn apa kata mamaaa. Mama kan udah bilang blablablabla. Tapi ya dia lebih ngoceh-ngocehin koko gitu sih (padahal kokonya lagi di kantor lol). Kenapa sih suami kamu itu demen banget sama kapur barus, padahal mama kan udah kasitahu blablablabla. Hehehe 😀

Trus pas nyokap ngoceh-ngoceh lagi di depan mamamer, mamamer bilang dia dari muda selalu pake kapur barus. Nyokap langsung wanti-wanti ga boleh dan bilang kalo kapur barus itu super jahat 😛

Akhirnya baju gue dan koko juga dicuci ulang, meskipun secara nyicil, yang mau langsung dipake dulu aja yang dicuci. (Yaiyalah, kalo langsung semuanya, si mbak di rumah langsung resign kali ya huahahahah) Lemari juga dilap bersih. Puluhan kapur barus diambil dan dibuang oleh nyokap gue. Daaannnn di laci baju dalem gue ternyata tetep ada duong. Jadi si koko yang udah gue bilangin jangan taro kapur barus di sono ternyata bandel, tetep taro karena dia ngerasa justru taro kapur barus itu bagus 😐

*jitak koko*

Papamer mamamer juga cuci ulang semua baju mereka karena gue ga kasih orang yang pake baju terpapar kapur barus buat gendong Reia.

Gue sangat bersyukur dengan kunjungan dari RS Hermina Daan Mogot ini. Kalo suster Yeti ga dateng, ga tau deh Reia bakal tambah parah apa ngga kuningnya, melihat begitu banyaknya kapur barus di lemari emak bapaknya. Dan ga tau juga kapan gue bakal sadar bahwa si kapur barus bisa sejahat itu 😦

Anyway, gue juga kapok ke dokter K. Jadi setelah kunjungan dari suster Yeti, gue dan koko bawa Rei ke dsa Adi Kusumadi, masih di RS Hermina Daan Mogot juga. Syukurlah si dokter K ini ga praktek, jadi gue ga perlu ngeliat mukenye dia. Cih.

Pertama kali masuk ruangan dokter Adi, gue ditanyain lagi asi ato sufor. Gue sempet agak keder apakah bakal di judge ga cukup lagi dan disuruh sufor. Trauma euy sama kejadian di ruangan dokter K. Ternyata pas gue jawab asi, dokter Adi langsung muji bagus dan nyemangatin untuk terus ngasih asi. Saat gue tanya soal kuningnya, dokter Adi terkekeh dan bilang “Memang ada kandungan di asi yang bisa bikin bayi kuning tapi gak apa-apa kok, seiring waktu tubuh bayi bakal bisa netralin juga. Teruskan aja kasih asinya. Gak apa-apa kok.”

Ah. Aku terharu dan senang :”)

FYI. Saat gue googling, ternyata di tahun 2013 ada yang nulis blogpost mengenai dokter K juga. Kisahnya juga mirip, anaknya umur seminggu, dibawa kontrol ke dokter K, beratnya belom naik dari berat saat lahiran. Jadi disuruh sufor oleh dokter K. Mungkin memang hobinya si dokter untuk nyuruh ibu-ibu kasih sufor ke anaknya. Mungkin dia penyalur sufor ato agen MLM yang produk jualannya merupakan sufor *rolling my eyes so hard they got stuck*

Hih.

Padahal kalo dipikir-pikir, dia bahkan ga nanya asi gue gimana produksinya, selama ini kalo dikasih minum ke Rei, keliatannya cukup apa ngga. Pokoknya maen langsung bilang “Ga cukup!” saat gue bilang Rei full asi.

Nyatanya, anak yang anda bilang ga bakal cukup kalo minum asi doang ini ya dok, 4 minggu setelah jadwal kontrol dengan anda, berat badannya naik 1,6 kilogram hanya dengan MINUM ASI DOANG.

SO YOU CAN GO EAT THAT $#%^ TO MAKE YOURSELF FAT. GRR!

img_6395

Reia saat semingguan

img_6950

Reia sebulanan

Well…

Yang penting memang adalah kemudian kuning Reia berangsur-angsur membaik.

Meskipun saat dia umur 2 bulan, si koko tetep bisa neken kulitnya untuk mastiin bahwa dia ga kuning. Sampe mau 3 bulan kemaren aja masih bisa tiba-tiba neken dan nanya gue “Dia ga kuning kan ya?”

Akhirnya pas imunisasi di umur 3 bulan, gue nanya dokter Adi apakah masih ada kemungkinan bisa jadi kuning lagi kalo udah umur segini. Dokter Adi bilang ngga. Lega deh ya papa mamanya Reia. Hihihi.

Gue juga ga tau persisnya kapan Rei bener-bener udah ga kuning, gue ga merhatiin. Pokoknya patokan gue cuma berdasarkan poin-poin dari suster Yeti aja. Karena bola matanya putih, dia aktif nenen dan pipisnya juga selalu jernih, jadi gue optimis aja bahwa seiring waktu Rei bakal ilang sediri kuningnya.

Kurang lebih kelar deh the mellow yellow drama.

After the yellow, I’ll post about the blue(s). Tapi ga tau kapan karena cerita ini rasanya pengen gue kubur dalem-dalem aja hahahah.

Ato mungkin abis ini enakan cerita soal lucu-lucunya Rei dulu kali ya? Hehehe

Mamanya Rei jadi galau 😛

img_7874

Hmmm posting apa ya enaknyaaa *Reia 3 bulan*

34

Cerita Lahirnya Mireia

Hallooooooooooooooooo *dadah dadah dengan semangat*

Jumpa lagi dengan Maissy di sini, ci-luk-ba. Emmuaaahhhhh.
(Ketauan SD nya pas tahun 90 an lol)

Akhirnya bisa kembali ngeblog setelah cuti melahirkan usai. Entah kenapa mood buat nulis blogpost lebih sering muncul saat ada di kantor. Mungkin inilah ciri-ciri karyawan magabut. Huahahaha.

Postingan pertama setelah kelar cuti melahirkan enaknya cerita soal lahiran lah ya. Iya ya. Tentunya ya. Plis iyain aja dong ya 😛

Rasanya banyak cerita yang mau gue tuangkan di blog ini, cerita-cerita yang udah gue kumpulin selama gue cuti melahirkan. Kayaknya gue bisa punya stok untuk posting satu blogpost setiap minggunya selama sebulan ato satu setengah bulan. Tergantung tingkat kemalasan kerajinan menulis gue. Hahaha.

Ohya sebelumnya gue info dulu kenapa gue dan koko memilih nama Mireia Taviana Lo.

Mireia artinya admirable.

Taviana artinya good grace. Tadinya Tavia itu cetek aja gabungan dari Tasmika Olivia. Lol. Tapi ternyata pas dicari-cari dapet yang ada artinya jadi yasudah Taviana sajaaa. Hehehe.

Lo marga bapaknya. Kalo suatu hari nanti saat kamu udah sekolah trus diledekin temen-temen karena margamu ini, mohon maaf aja ya Rei. Huahahaha.

Kalo di masanya mama papa sekarang mungkin bakal diledekin Lo-Gue-End 😛

Anyway. Mari kita mulai cerita saat Rei lahir ke dunia.

Karena gue dan koko sudah memutuskan untuk melahirkan Reia secara caesar, jadi tanggal 25 Agustus 2016 jam 5an pagi kita udah berangkat ke RS Hermina Daan Mogot.

Gue mesti puasa dari jam 6 pagi karena operasi rencananya dimulai sekitar jam 12an siang.

Sampe di RS biasalah ya, ke bagian pendaftaran dulu. Trus tanda tangan surat persetujuan dan surat pernyataan ini itu. Setelah itu, suster dari bagian rawat inap dateng bawa kursi roda untuk nganterin gue ke kamar. Gue risih pake kursi roda jadi akhirnya tetep jalan aja deh 😀

Sampe di kamar, suster bilang gue mesti di CTG dulu. Sebelum suster dateng bawa mesin CTG, gue dan koko foto-foto mengabadikan kegendutan gue huahaha.

img_6250Setelah CTG, gue cuma baringan bolak balik di atas ranjang, nungguin diangkut ke ruang operasi. Rasanya waktu berjalan lebih lama dibanding biasanya.

img_6258

Mellow kalo inget perut hamil ini. Halo Reia yang masih di dalem perut mamaaaa

Fast forward.

Pas akhirnya dibawa ke ruang operasi, anehnya gue ga ngerasa takut ato khawatir berlebihan, padahal gue kira gue akan merasa begitu hahaha. Gue cuma minta dicium koko sebelum masuk ruang operasi dan dengan senyum santai koko bilang gue akan baik-baik aja. Pokoknya koko super selow gitu seakan-akan gue cuma lagi mau berangkat ke mall.

img_6261

Sesaat setelah ganti kostum ruang operasi. Berusaha cari angle yang bikin muka keliatan tirus tapi kayaknya mustahil. Hahahaha.

Masuk ruang operasi, kesan pertama gue adalah: dingin. Duh beneran ini ruangan dingin bener. Remote ac mana remote ac? Lol.

Kedua, suster-susternya asyik ngerumpiin entah apa tapi yang jelas seru banget ceritanya. Gue udah lupa mereka ngomongin apa tapi saat itu gue dengerin aja sambil senyam senyum sendiri.

Trus gue disuruh duduk bersila dan diajarin ntar pas anestesi mesti gimana posisinya. Ga lama kemudian, dokter anestesi dateng. Dokternya jauh lebih muda daripada dokter anestesi yang sempet gue temuin untuk ngebahas soal alergi, tapi yang muda ini keliatanya seru dan menyenangkan. Beberapa kali becanda.

Saat mau dianestesi, gue kegelian pas punggung dipegang hahahaha. Trus setelah suntikan dilakukan, gue ditanya dokter apakah gue mulai ngerasa kesemutan, apakah gue ngerasa begini begitu. Gue panik pas menyadari setelah sekian menit berlalu… Kok gue tetep bisa ngerasain saat dipegang ya? WADUH. Gawat. Biusnya ga bekerja nih jangan-jangan. Waduh-waduh-waduh. Kalo ampe gue ngerasain sakitnya dibelek pas operasi, gimana donggg?? Gue semakin panik.

Tapi ternyata dokter anestesinya bilang, suntikan anestesi itu ga membuat gue bener-bener mati rasa. Yang hilang itu rasa sakitnya, tapi kalo dipegang gue tetep bakal bisa ngerasain.

Oh. Gitu toh. Hahahaha. Maap dok saya baru tau 😛

Dalam keadaan berbaring, ngerasa kedinginan dan kain hijau udah dibentangin ngehalangin pandangan gue kalo mau liat ke arah depan ruangan, gue mulai ngerasa grogi. Entah pengaruh obat bius ato karena kedinginan.

Gak lama, gue denger suara ceria dokter Binsar sang obgyn masuk ke ruangan operasi. Beliau ngelongok dari balik kain hijau untuk ngeliat gue dan nyapa dengan senyum lebar “Halo Olive! Udah siap kan ya kamu untuk ngelahirin?”

Gue cuma cengengesan bilang udah. Yaiyalah ya, mau ga mau juga mesti bilang udah. Hahaha.

Saat mereka mulai melakukan tindakan, gue yang dalam keadaan baring otomatis mandangin plafon ato langit-langit ruangan. Dan gue baru sadar… loh kok mantul sih. Loh. Plafonnya jadi kayak kaca! Gue bisa ngeliat abdomen gue dioles sesuatu yang kayknya betadine, dan bisa ngerasain rasa dinginnya saat diolesin.

Gue langsung ngerasa ngilu. Gue takut ngeliat gue diapa-apain. Karena meskipun gue udah dianestesi, dengan ngeliat tindakan yang dilakukan gue takut gue jadi tersugesti merasa sakit. Gue malingin muka ke samping. Lalu balik hadap atas lagi sambil merem dan ngucapin doa Salam Maria terus-terusan dalam hati.

Gue ngulang-ngulangin doa yang sama sambil ngerasain perut gue diteken-teken, ngedengerin dokter Binsar bersenandung, menyadari dokter anestesi berdiri di belakang gue sambil ngobrol sama suster dan berusaha menekan rasa khawatir kalau-kalau Reia ga sesempurna yang gue harapkan.

Ga tau waktu udah lewat beberapa lama, tau-tau suster bersorak senang dan dokter Binsar bilang, “Selamat ya Olive, kamu udah jadi mama.”

Gue denger suara tangisan Reia yang kenceng dan tangis gue langsung pecah. Gue buka mata, tapi pandangan gue kabur karena air mata yang ga berhenti ngalir. Gue nangis ngerasa lega, terharu, bahagia dan magical.

Yang paling berkesan dan memorable adalah saat gue denger dokter anestesi dengan suara super ceria ngucapin, “HAPPY BIRTHDAAYY” 😀

Kemudian Reia ditaro di dada gue. Katanya sih IMD. Tapi menurut gue sih bukan ya, soalnya cuma ditaro sambil dipegangin sama suster sebentar. Bukan ditaro untuk mencoba nenen sama gue. Alesan susternya ntar Reia kedinginan jadi mesti buru-buru dibawa ke kamar bayi.

Yowislah ya. Gue cuma megangin tangan Rei sebentar dan bilang “Halo Rei..” dengan suara tercekat dan perasaan super terharu. Gue masih terus tersedu-sedu. Entah kenapa ga bisa berhenti. Air mata terus-terusan ngalir deres meskipun coba gue tahan.

I think the perfect words to describe what I was feeling is overwhelmed happiness.

Perasaan yang ga bisa dijelaskan karena harus bener-bener dirasain sendiri.

Akhirnya Reia lahirrrr *kecup kecup penuh cinta*

img_6313

love ❤

Setelah operasi kelar, gue dibawa ke ruang pemulihan.

Trus ceritanya gue lanjutin di postingan selanjutnya yaaaa hehehe. Soalnya mulai rada drama sejak di ruang pemulihan ini. LOL.

Makasih buat yang nanyain kok belom ngeblog lagi, ih aku hepi kali lah merasa ditunggu-tunggu gitu hahahah *tebar-tebar kecupan*

 

 

43

Hello From Mireia

Hi world.

Hi semua orang yang udah baik banget sama mama Reia dengan memberi semangat dan sharing cerita sama mama selama Reia berada di dalem perut mama.

Finally I arrived to this world safely!

Ternyata dunia jauh lebih luas ya, dulu sempit bener dalem perut mama sampe-sampe mau ngulet aja susah loh. Sekarang Reia bisa ngulet meregangkan kaki tangan sebebasnya. I think I  would love it here hehehe.

Mama bilang banyak banget cerita yang mau dia share di blog ini tapi belum ada waktu, jadi dia majang foto Reia aja deh.


Ohya nama lengkap Reia sebenernya Mireia Taviana Lo, tapi panjang ya kalo langsung manggil semuanya begitu hehe.

Jadi panggil aja Reia atau Rei.

Kata mama pas lahir berat Reia 2.720 gram dengan panjang badan 48 cm.

Mama bilang Reia mirip banget sama papa. Bahkan sekarang kulit Reia mulai keliatan hitam, seperti papa. Hehehe.

Terima kasih untuk semuanya yang sudah mendoakan keselamatan Reia dan mama. Mohon doanya terus supaya Reia selalu sehat ya 😊

Sekarang Reia mau lanjut nangis dulu deh ngeganggu tidurnya papa dan mama hihihi.