44

Tampon vs Menstrual Cup

Sesuai judul, gue bakal ngomongin seputar menstruasi dan pakai bahasa straightforward tanpa sensor, jadi kalau kurang nyaman silakan di skip 🙂

TAMPON

Dulu pas masih abegeh unyu, gue selalu penasaran tampon itu kayak apa. Soalnya gue pernah baca buku novel impor tentang abege yang baru akil balig dan belajar pake tampon, sementara saat itu gue taunya ya pembalut biasa semacam softex, charm, laurier, dll.

Gue bingung apa sih kok katanya ada tali-talinya. Kok kayaknya ribet ya cara pakenya. Tapi dari kata-kata di novel itu, gue tetep ga bisa memvisualisasikan seperti apa bentuk tampon dan cara pakenya.

Sekarang mah apa-apa tinggal google aja ya untuk cari tau, lah dulu pas gue SMP, handphone gue itu Nokia 3310. Kemampuannya bukan buat ngegoogle, melainkan buat ngelempar buah mangga mateng biar lepas dari pohonnya huahaha 😛

Nah pas udah kerja, gue sempet ketemuan dengan temen yang kuliah di luar negri, trus dia cerita bahwa sebelum balik ke sana dia mesti beli pembalut dulu dari Jakarta. Soalnya di sana agak susah nyari pembalut yang nyaman, kebanyakan orang sana pada pake tampon.

Gue jadi inget lagi sama rasa penasaran gue. Tanya-tanya tampon kayak apa, kok ya tetep aja belum terlalu ngeh macem apa sih ini tampon bentukannya. Mau beli di Century tapi kok malu. Entah kenapa gue harus malu untuk beli tampon hahahaha.

Selain malu, gue juga bingung sih buat apa beli tampon kalo belum bisa dipake. Kan katanya tampon ada kemungkinan bisa ngerusak selaput dara, jadi ya mendingan kalo mau coba-coba pake tampon ntar aja, setelah nikah.

Ato lebih tepatnya, setelah melakukan coitus.

🙂

Gue inget beli tampon itu pas lagi honeymoon di Bali. Ke apotik buat beli obat tetes mata eh ada tampon. Yowis beli dulu, ntar kalo udah haid baru coba pake. Kalo pas hanimun sih ya ga haid dong yaaa, kan udah diatur jadwalnya biar ga bentrok mihihihihihihihihihihihi *ketawa cekikikan sok malu-malu minta ditabrak barongsai*

Setelah beli, rasanya excited. Pengen segera unboxing itu kotak tampax biar misteri bentukan tampon segera terselesaikan.

Fast forward ke pengalaman setelah nyobain tampon: Lumayan juga. Enaknya karena ga ‘belepotan’ kayak pas pake pembalut biasa, trus awal-awal pake emang berasa rada aneh karena gue sadar ada sesuatu di dalem vagina. Tapi lama-lama ya biasa aja, cuma kalo udah penuh berasanya kayak agak ganjel.

Baru pake beberapa kali, gue cari tau soal TSS alias Toxic Shock Syndrome yang merupakan salah satu resiko pemakaian tampon. Sebenernya kasus TSS ini langka (katanya brosur merk tampon yang gue pake), tapi di brosur juga tertulis bahwa untuk menghindari resiko TSS ini ya lebih baik pake pembalut biasa.

Atau, gunakan tampon low absorbency. Kalo dari hasil gue menclak menclok sana sini di beberapa artikel berusaha memahami TSS, gue menyimpulkan tampon high absorbency lebih tinggi resikonya untuk bikin TSS karena katakanlah darah menstruasi kita 100 ml, sementara si tampon yang kita pake bisa menampung hingga 200 ml. Nah “sisa” kapas yang ga menampung darah itu rawan bakteri dan bisa menyebabkan TSS karena proses kimia endesbra endesbre (maap otak mulai ga nyampe untuk ngejelasin).

Jadi ya better pake tampon yang daya serapnya rendah, tapi sering ganti setiap beberapa jam. Cuma karena gue keburu keder (TSS bisa menyebabkan kematian) dan harga tampon juga cukup mihil dibanding pembalut biasa, akhirnya gue ga lanjutin pemakaian tampon.

Naaahhh berhubung banyak temen kantor yang ternyata belum tau bentukan tampon, gue iseng coba ngasih liat di mari juga. Daripada dibuang begitchu saja, ya lebih baik gue membantu memecahkan misteri bentukan tampon, siapa tau ada yang penasaran juga macem gue.

Siapa tauuuuu. Ada kan ya yang penasaran? Ah pasti ada deh. Ah jangan sok ngga-ngga gitu deh, gue tau pasti ada yang belum tau dan pengen tau bentukan tampon kan? Ah ngaku aja deehh.

Huahaha yuk mari kita tengok sama-sama. *keburu di close-tab oleh yang baca*

Tampon yang gue beli ini merk Tampax tipe Pearl Super Plus. Isinya macem bungkusan gula gitu hahaha, tapi kalo dipegang berasa kayak ada semacam pulpen di dalemnya

Buka bungkusannya gampang banget, warna biru itu aplikatornya berbahan plastik, Di ujung aplikator bagian bawah ada tali menjuntai, di bagian atasnya keliatan semacam kapas gitu (foto ketiga). Aplikator itu dimasukin ke vagina (biasanya bakal ada yang baca ini sambil ngilu-ngilu gimana gitu, tapi gue bakal ulang lagi kalimat yang selalu gue ucapin ke temen-temen gue yang ‘ngilu’ pas gue kasih tau cara pake tampon: JAUUUHHHHH lebih ngilu malam pertama, shay~~~ Jadi yang udah nikah pernah ML ga usah eeww ewww, lebih gedong punyanya lakik kok muahahahaha), setelah aplikator dimasukin ke vagina, bagian bawah yang lebih langsing itu semacam kita dorong trus plastik aplikatornya bakal keluar dari vagina jadi kapas putihnya ‘tertinggal’ di dalam dengan sisa tali menjuntai (tidak mengganggu), buat ditarik ntar pas udah penuh tamponnya.

Gue iseng coba basahin kapas dengan air, ternyata mengembang jadi kayak foto terakhir hehe. Pantesan kalo udah penuh berasanya kurang nyaman.

img_3552img_3553img_3554img_3555img_3556img_3557img_3559

MENSTRUAL CUP

Setelah serem sama TSS dan memutuskan berhenti pake tampon, gue ketemu alternatif lain untuk pake menstrual cup. Eh? Apa itu menstrual cup?

MC ini semacem cup untuk nampung darah haid. Jadi kalo tampon dan pembalut biasa menyerap darah, MC ini menampung. Bahannya biasanya latex ato silikon, tapi seringnya silikon.

Keliatan agak lebih serem dibanding tampon ya?

Awal-awal pake MC gue juga ngerasa kagok, tapi setelah beberapa kali akhirnya jadi lebih fasih makenya dan….

GUE SUKA BANGET. *insert emoji lope-lope di udara dan gue yang lagi nari balet di sini*

Ih gokil deh, pas udah di dalem bisa ga berasa ada sesuatu di dalem, nyaman banget berasa kayak lagi ga mens. Gue takjub. Udah gitu entah sugesti apa ngga tapi rasa sakit di bagian abdomen jadi berkurang sejak gue pake MC.

Beruntungnya lagi, gue udah mulai pake MC sebelum gue dan koko ke Singapura. Di SG, toilet-toilet umumnya ga ada tuh semacem jet spray air buat ngebasuh kayak di Indonesia. Sementara pipis pas lagi haid tanpa dibasuh air itu….. berantakan dan menjijikkan banget kan yaaa. Hiiii geli 😐

Nah tapi gue ‘terselamatkan’ karena pake MC ini bersih-sih-sih-sih-sih kayak gak lagi haid. Enak lah pokoknya.

Cara masukinnya sedikit lebih ribet dibanding tampon, tapi begitu udah ‘ahli’ ya jadinya ga problem. Trus gue pernah pake cukup lama pas lagi heavy flow, bisa tahan belasan jam tanpa bocor loh. Kalo pake pembalut biasa yang night, biasanya paling lama gue udah mesti ganti setelah 4-5 jam. Cuma ya ini tergantung jumlah darah haid setiap orang juga, jadi dikira-kira sendiri aja ya hehe 😛

Pas dikeluarin ada kemungkinan bisa tumpah/netes, jadi harus dikeluarin pas duduk di kloset ato di kamar mandi. Gue sendiri ga geli sama darahnya karena ya darah biasa aja sih menurut gue, tinggal buang, cuci bilas, udah deh bisa pake lagi. Pas udah kelar haid, gue rendem di air mendidih selama beberapa menit baru disimpen lagi.

Kalo dibayangin mungkin berasa geli dan serem dll ya. Gue punya temen yang pas gue ceritain 2 tahun lalu, merasa menstrual cup itu mengerikan banget, tapi sekarang malah sangat tertarik untuk pake.

Buat beberapa temen yang bilang MC itu serem dan bikin ngilu, jawaban gue sama kayak buat jawaban tampon tadi. Gak ngilu kok, awal-awal emang bisa berasa kurang nyaman karena pengalaman pertama. Tapi dibanding coitus alias sexual intercourse pertama kali, percayalah ini ga ada seujung kukunya hahaha 😛

Gue pake MC merk Mooncup, belinya dengan email ke momselect@gmail.com.

Gue ga tau masih bisa beli via Mom Select apa ngga, soalnya di Indonesia kayaknya belum ada distributor resminya. Harga mooncup sendiri cukup mahal, 500an ribu.

Tapi karena bisa dipake terus dalam jangka waktu lama, ditambah dengan kenyamanan yang diberikan, menurut gue harga segitu sih worth it.

Pokoke MC ini recommended banget hehe 😀

 

 

12

Review Breastpump Sekadarnya

Iya sekadarnya soale gue ga jago ngereview hahaha.
Jadi gue ceritakan saja ya moms apa yang gue rasakan, please jangan maksa ngomong “Tapi kata temen gue pake merk xxx lebih enak loh” ato “Bukannya bagusan merk ini ya?”

Soalnya… kenyamanan menggunakan breastpump ini kembali ke preferensi masing-masing tete orang aja. Oke sip ya? Sip yuk mari.

Medela Swing Maxi

Ini breastpump pertama gue, lungsuran dari sepupunya koko. Asyik ga perlu beli breastpump baru, udah dapet yang harganya lumayan bikin guemanyun kalo beli sendiri. Horeeeeee.

…or so I thought.

Ternyata pengalaman awal gue pake merk Medela ini malah kurang menyenangkan. Puting gue nyeri euy. Cenat cenut sampe-sampe kena kain aja berasa ga nyaman, jadi gue lebih suka pake disposable breast pad karena kalo langsung kena kain bra gitu berasa nyeri-nyeri tak sedap.

Tapi setelah ‘jam terbang’ gue mompa udah lumayan tinggi (tsaelah minta disumpel corong pompa amat neng, ngaku-ngaku! Hahahaha), pas gue coba lagi nih Medela… eh ternyata not so bad! Hahahaha

Kayaknya puting gue udah mati rasa disedot-sedot koko pompaan, mungkin kalo mereka bisa ngomong mereka udah ngomong lirih, terserah lah mau pake pompa merk apa terserah! Kita pasrah ma’am! Terserah!

Hahaha 😛

Tapi ya meskipun udah ga nyeri kayak dulu, tetep ga senyaman dua breastpump gue yang lain sih 🙂

Yang bikin gue sebel dari MSM ini adalah gue berasa suara mesinnya berisik. Trus kudu dicolok listrik ato dipakein batre. Berhubung gue berasa bakal boros beut kalo pake batre (butuh 6 biji!) jadilah ini pompa cuma gue pake di rumah doang.

Satu lagi yang gue kurang suka adalah saat dual pump kalo ditahan pake satu tangan doang agak susah. Gimana ya gue jelasinnya, pokoknya lebih susah deh berasanya.

Kenapa kok cuma satu tangan doang nahannya? Yaiya dong kan tangan satu lagi buat megang henpon ketak-ketik ngegosip di watsap grup. Nyahahahahah 😀

Avent Manual Comfort

Nah pas lagi nyeri-nyerinya pake MSM, gue google cari tau soal breastpump yang lebih nyaman dan gue pikir ah coba cari yang manual ah biar bisa netein anak sambil mompa tete yang sebelahnya.

(Pikiran sok keren sebelum mengetahui kenyataan)

Karena termakan review, akhirnya gue beli Avent Manual Comfort yang katanya enak dan bisa bikin LDR berulang kali.

Enakkah? Enak buibu. Nyamankah? Nyaman moms.

Tapi PEGEL MAAAKKKKKK.

Hufh.

Apa kabar rencana mompa sambil nenenin Mireia? Mustahil bin impossible. Lah si bayik suka gerakin tangan kakinya, yang ada tuh pompaan jatoh saking rempongnya. Belom lagi satu tangan nahan badan dia, sementara tangan yang satunya ngengkol pompaan? Salut untuk buibu yang bisa, kalo gue sih ga bisa, kakaakkk.

Berhubung MSM cuma buat pompa di rumah, jadinya pas gue ke mall, gue bawanya si AMC ini. Mayan lah, cuma suka males aja pompa sampe kosong karena suka berasa pegel duluan. Jadi ya sedapetnya aja biar ga kemeng.

Trus kadang pas ngengkol gue berasa karetnya berisik ngik ngik ngik gitu, kudu dicari posisi ngengkol yang pas biar dia ga bunyi. Posisi tangan yeh, jangan posisi duduk pas mompa yang diganti. Duh lama-lama kram deh nih tangan hahaha 😛

Tapi kalo karet lagi ga bunyi, nih pompaan emang cihuy loh. Kalo lagi di bioskop misalnya, bisa mompa tanpa ketauan lagi mompa 😀

Harga AMC saat gue beli (sekitar Oktober 2016): Rp 560.000,-

Spectra 9+

NAAAHHH INI JUARANYAAA.

 

Hahahahaha. Pokoknya gue udah kayak brand ambassador Spectra 9+.

Tiap ada yang nanya ke gue apa merk pompa yang bagus, pasti gue jawab merk Sanyo. Eh itu mah pompa aer ledeng yaaa. Hehehe.

(sok ngelucu tapi gagal, ish)

Kalo pompa asi, juaranya tentu saja si SPECTRAAAA~

Harga bersahabat (dibanding Medela), kenyamanannya top, hasilnya memuaskaann uuwuwuwuwu. Aku cinta Spectraku (semacam review berbayar padahal ngga *insert muka kecewa campur sedih*).

Awal-awal nyobain Spectra alesannya karena bisa free trial selama seminggu. Asyik bener kan, kalo cocok ya lanjut beli, kalo ga cocok yowis ga usah beli. Caranya pun ga susah, cukup isi form dan email-emailan sama CS Spectrababy.

Kudu kasih deposit satu juta dan beli corong pompa baru seharga seratusan sekian rebu biar steril. Nanti corong pompanya jadi kepunyaan kita, sedangkan satu juta ditransfer balik ke kita setelah mesin pompa kita kembalikan. Menurut gue bagus banget mereka bikin free trial, jadi kita bisa cobain cocok apa ngganya ama pompa mereka, kalo ga mau beli, kita bisa nyewa juga sama mereka.

Awal free trial gue nyobain Spectra S2 selama seminggu. Enaaakkk~

Nyaman di puting. Bikin bahagia mompa.

Tapi koko bilang mesinnya kegedean, si S2 ini emang hospital grade jadi ukurannya kurang lebih kayak mini rice cooker. Rempong kalo dibawa pulang pergi kerja.

Pas CS Spectra telp ngingetin masa free trial yang udah mau abis, gue nanya boleh ga lanjut free trial model compactnya yang tipe 9+?

Eh boleh! Dikasih free trial lagi seminggu untuk tipe 9+ tanpa charge tambahan, jadi kurirnya bawa 9+ untuk dituker sama S2.

Enak jugaaaa~

Tapi ga seenak S2 sih. Emang hospital grade pasti lebih okeh ya. Gue sampe galau apa maksa beli S1/S2 aja. Koko tetep keukeuh bilang itu kegedean (dan gue amini akhirnya hahaha) jadi yaudah setelah free trial berakhir, gue langsung beli spectra 9+.

Spectra compatible untuk botol-botol wide neck, tapi dia ngasih converter juga jadi pake botol standard neck pun tidak masyalaahh. Kalo mesinnya lupa di charge dan battery udah abis, Spectra juga ngasih tuas manual jadi pompa secara manual. Asyik kan? *duileh SPG bener neng, padahal kaga dibayaarrr hahaha (tetep mesti negesin)*

Suara mesin ga seberisik MSM dan gue ngerasa nahan corong pompa spectra dengan satu tangan lebih gampang meskipun dual pump (penting loh ini biar akses maen handphone ga terganggu hahaha).

Mungkin karena bentuk corongnya ya.

Tapi gue ngerasa cuci sparepart Spectra sedikit lebih ribet terutama valvenya yang gampang sobek. Trus ukuran corong spectra juga agak lebih gede dibanding medela tapi ya ga terlalu masalah sebenernya, cuma makan tempat aja di tas.

Saking sukanya sama Spectra, gue ampe sempet pengen beli Spectra Q yang ukurannya kecil dan (keliatannya) praktis, tapi batal karena… ya buat apa jugaaaa hahaha 😛

Harga saat gue beli Spectra 9+ (November 2016): 1,6 juta sekian

Demikian review breastpump gue. Sekian dan terima diendorse. (Yah namanya juga usaha, shaayy~ siapa tau ada yang mau endorse beneran khaann huahahaha)

13

Mireia 7-9 Bulan

 

7-8 Bulan

Di hari genap 7 bulan, Reia pertama kali jatoh dari tempat tidur huhuhu. Gegara mamanya lagi nyari celana di lemari, tau-tau gedebuk! Pas ngeliat, anaknya udah tengkurep di lantai. Jeda beberapa detik, baru nangis kenceng deh dia 😦 Padahaaaalll hari itu udah rencana mau turunin tempat tidur. Eh keburu jatoh dulu anaknya *tepok jidat* *jidat koko*

Ikutan mama ke kantor lagi karena mertua lagi keluar kota. Dua hari berturut-turut. Cape euy hahaha. Mesti kerja sambil lari bolak balik buat nyusuin dan ngecekin dia, padahal udah bawa suster loh. Hufh.

IMG_0890

Pertama kali ikut misa Minggu Palma. Sepanjang misa melambai-lambaikan dan ngeremes daun palma dengan heboh hahahaha. Lucu deh ih ngeliatnya.

IMG_1015

Mulai bisa babbling yeyeyeye, mamama, babababa, kalo lagi makan juga bisa ngomong nyamnyamnyam. Simpel tapi kok buat gue gemesin banget hahaha. #mamakbias

Mulai agak susah tidur siang, suka maksa ga mau tidur dan ngeliat ini itu padahal isi kamar perasaan itu-itu doang. Tapi kok ya kayaknya semuanya menarik perhatian dia.

Bisa berdiri beberapa detik sambil pegangan, di baby box juga mulai narik-narik diri sendiri untuk berdiri. Kayaknya tangan dia bakal berotot deh huahahaha 😛

Mulai tumbuh dua gigi atas juga. Yang mana gigi atasnya ini.. hm…. ada spasinya. HUAHAHAHA. Alias ada teeth gap gitu. Mudah-mudahan nanti gigi yang baru bakal rapet deh lol.

MPASI naik tekstur, ga pake saring/blender lagi. Daging dicincang, sayur awalnya masih gue saring tapi trus setelah nanya ke grup mami2 muda nan kece, akhirnya sayur gue cacah halus aja. Ternyata reia bisa-bisa aja makan sayur yang dicacah halus, jadi bye-bye saring-saring-sayur-ampe-pergelangan-tangan-pegel. I won’t miss youuu hahhaa

Frekuensi makan juga naik, pagi gue kasih buah campur oatmeal, atau buah doang kalo menurut gue buahnya ngenyangin (misal alpukat campur pepaya). Siang dan sore bubur. Selingannya tetep asip.

IMG_1343

8-9 Bulan

Agak kurusan, terutama pipinya yang tumpe-tumpe sekarang ya biasa aje hahaha. Tapi masih agak double chin dan paha masih gede bener huahaha. Sempet berasa kok kayaknya diaper ukuran tape-L jadi kegedean di dia, sekitar seminggu kemudian ternyata balik ngepas lagi. Asumsinya karena dia melalui proses penyesuaian gue balik kerja (gue sempet cuti hampir dua minggu full ngurus dia karena suster berhenti mendadak) yang mana minum susunya jadi drop, ga sampe 100 ml tiap minum 😐

 

Mulai makin mantep berdiri sambil pegangan, pas udah 8,5 bulan, mulai bisa merambat di baby boxnya.

Udah bisa tepuk tangan.

Makin sering onggong-onggong dan akhirnya bisa merangkak beberapa langkah tapi trus balik merayap lagi kayak cicak hahaha. Seiring perkembangan angkat badan posisi merangkak, dia bisa duduk sendiri juga tanpa bantuan 😀 Pas gue pertama kali ngeliat dia merangkak, gue heboh sendiri sampe bilang well done baby, good job! berkali-kali. Eh trus dia duduk sendiri dan cengengesan sambil tepuk tangan.

I was bursting in joy. Hahahaha semudah itu ya bikin seorang mamak bahagia 😀

 

Kayaknya mulai teething lagi tapi gue belum tau gigi belah mana yang bakal nongol hahaha. Trus karena terpengaruh sama review fanny di grup akhirnya latah beli kalung amber yang konon katanya bisa membantu mengurangi sakit, rewel serta iler pas teething. Entahlah bakal beneran membantu apa ngga. I got my fingers crossing. Hehe 😀

Kalo dikasih biskuit milna gitu, mulai bisa nikmatin dan makan sendiri. Meskipun tetep berusaha diketok-ketok ke meja juga sih hahaha. Alhasil kalo makan biskuit ga pernah gue kasih pas makan di rumah, berantakan euy. Waktu gue coba potong pisang mas jadi beberapa bagian untuk dia comot sendiri, eh dia malah ga mau makan. Cuma dimaenin doang.

IMG_1380

Giliran yang boleh dimakan malah dimaenin. Giliran yang buat dimaenin doang macem boneka gitu malah dijilat dan digigitin. Hih *cubit gemats*

😛

Sometimes I look back and I can’t believe she’s a lot bigger that she used to be.

Padahal dia bahkan belom setahun hahahaha. Ih mellow bener sih Olip.

Tapi gue jadi mikir… gimana perasaan orang tua kita pas ngeliat kita kawin yah? 🙂

IMG_1661

Sempet nemu empeng yang dulu gue beli pas dia newborn, ga kepake karena anaknya ga mau. Nah karena sekarang dia suka mouthing, jadi iseng gue kasih tuh empeng. Pas gue coba sodorin bagian dotnya sih dia ngenyot, nyot nyot nyot. Tapi cuma bentar langsung dia keluarin lagi, trus… dia malah berusaha gigit bagian belakangnya. Hahaha. Dikasih beberapa kali, tetep gigit-gigit bagian belakang, kayaknya dia ga ngerti cara menikmati empeng hihihi.

IMG_2094

Ohya karena pas 9 bulan lewat kemaren ini vaksin campak jadi tau BB ama TBnya lol. *team mak-mak yang cuma nimbang pas ke dokter*

Beratnya 8,9 kg dan tinggi/panjangnya 69 cm. Selama 3 bulan sejak mulai MPASI berarti dia naik kurang lebih 200an gram setiap bulan.

Si koko dongg.. giliran dulu anaknya chubby, dia kuatir kegendutan. Sekarang BB anaknya ideal, eh dia bilang ke Reia “Minum susu yang pinter.. yang banyak… tuh pipimu udah kurusan tuhhh..”

Dih maunye ape sih. Hahahahaha 😀

IMG_2209

4

IF ONLY

Sebuah cerpen bikinan gue, hampir 4 tahun yang lalu. Enjoy 🙂

Vivi's Drawer

September 2.

I was walking on the pavement near my house that night, when suddenly I heard someone called my name. I turned my head and there he was, walking calmly towards me.

I froze. No, stay where you are. Don’t come any closer. I found myself keep repeating them but couldn’t say it out loud.

“It’s been a while.” He smiled slightly. “You alright?” He came closer and tried to touch my hand. Spontaneously, I stepped back and put a big silly grin.

He was the man that I love wholeheartedly. The one that gave me butterflies in my stomach, bunches of happiness, and silly smile every time I heard his voice. The lips that I longed to touch and kiss. The arms that held me so tightly while I drowned in overflowing joy.

He was also the one that betrayed my feelings. The one that crushed my world…

View original post 920 more words

18

Mantan Terindah

Ngomongin mantan emang paling seru. Kadang bikin terharu. Kadang bikin malu. Kadang bikin sedih karena belom bisa move on dari yang dulu. Kadang bikin emosi karena si mantan ngeselin dan minta dicolok pake garpu.

Duileh. Berima bener ini paragraf di atas, bentar lagi bisa jadi puisi.

Muahahaha 😛

Gue bukan lagi mau ngomongin mantan pacar. Bukan ngomongin mantan gubernur juga (duh jadi baper deh kalo inget beliau).

Mantan terindah yang mau gue bahas adalah… mantan babysitter.

Lah kok? Iyeh. Babysitter – kita sebut saja suster W – yang bantuin gue jagain Mireia, resign pertengahan April kemarin. Mendadak.

Gue cuma tau pagi-pagi dia bilang kalo dia sakit, ga bisa dateng kerja.

Ohya. Background story dulu: Suster W udah kerja sejak Mireia umur seminggu, dan dia ga tinggal bareng gue. Datengnya sekitar jam 7an pagi, pulangnya setelah gue pulang ke rumah. Kalo pas gue lagi ga kerja, dia pulang jam 17.00. Soalnya rumahnya emang ga jauh dari rumah gue.

Nah pas dia laporan sakit itu kebetulan hari minggu, jadi gue masih selawww. Dalam sebulan dia memang dapet jatah cuti dua hari dan udah beberapa kali juga dia izin ga masuk karena sakit. Terlebih, Seninnya tanggal merah jadi gue masih libur kerja.

Senin malem gue tanyain udah bisa kerja apa belom, eh ternyata hari Minggu siang itu dia masuk RS dan diopname aja dong. Senin sore keluar dari RS. Ternyata ada problem sama ususnya. Trus katanya dokter suruh dia istirahat dulu sampai waktu yang belum dapat ditentukan. Dengan berat hati gue pastiin ke dia, apa itu artinya dia ga bisa kerja lagi? Dia bilang “Ya gimana non, kondisinya saya harus istirahat entah sampai kapan…”

Gue ga mungkin nungguin dia yang ga jelas kapan baliknya. Gue butuh seseorang untuk bantu mengasuh Mireia saat gue kerja. Jadi yaudahlah mau ga mau gue kudu cari suster baru.

Sebelum dapet yang baru, gue cuti seminggu lebih, jadi total hampir 2 minggu di rumah ngurusin Mireia tanpa suster sama sekali. Di saat-saat begini, gue bersyukur selama ini selalu berusaha ngurusin anak sendiri meskipun udah ada suster. Kalo gue lagi ga kerja, suster biasanya bantuin buat bersih-bersih dan nyuci-nyuci doang, Mireia tetep gue yang handle. Alhasil saat ditinggal suster mendadak begini, gue ga kagok.

Cuma males aja nyuci-nyuci. Hahahaha 😛

Di hari ke 4 tanpa suster, gue mulai galau. Mulai gelisah. Mulai… kangen.

Saat Mireia bobo siang, gue ngeliatin pintu kamar gue yang sedikit terbuka dan mikir, “Biasanya si Sus bakal ngintip nih, dari celah pintu, ngecekin Reia udah bangun apa belom”

Saat duduk bersila di lantai bejek-bejek sayur di saringan nyiapin makanannya Mireia, gue inget “Dulu si Sus pernah komentar bilang nyaring di atas counter dapur ga enak, enakan di lantai, lebih mantep.”

Saat Mireia lagi maen sama gue di kamar, gue mikir “Biasanya selagi Mireia maen, gue sambil ngobrol juga nih sama Sus. Entah dia yang cerita, ato gue yang cerita, tapi yang jelas biasanya kita suka cekikikan ato ketawa-ketawa berdua sementara Mireia bingung ngeliat kita ketawa.”

Saat Mireia baru kelar mandi, gue inget “Ah kalo sus pasti ngotot nih tetep harus dipakein minyak telon meskipun cuma dikit doang.”

…Ya Gusti, gue inget suster melulu 😦

Gue melalui fase denial, fase berharap ini hanya mimpi, fase berharap dia akan kembali, sampai fase berdoa mudah-mudahan dia masih cinta sama gue  dia bakal tau-tau bilang kalo dia udah sembuh dan siap balik kerja lagi.

Gue sampe nangis-nangis sedih saat mandi karena berharap dia bakal balik. Iyeh. Kurang lebay apa gue coba.

Image result for sad laugh meme

Gue ga pernah ngerasain ditinggalin atau diputusin pacar, tapi gue rasa, mungkin beginilah rasanya 😦

Apa karena ga pernah ditinggal itu ye, jadinya gue lebay menyikapi perasaan pertama kali ditinggalin suster.

Dia ga sempurna, kadang-kadang suka bikin gue gemes. Kadang bikin gue hela napas berusaha sabar-sabarin diri sendiri. Tapi dia banyak ngajarin gue. Dia banyak kasitau gue info-info berguna yang bikin gue berterima kasih sampai sekarang. Dia ngasuh Mireia dengan telaten bahkan lebih telaten daripada gue. Dia udah dengerin curhatan gue saat gue baby blues, dan udah jadi orang yang bisa bikin Mireia ketawa ngakak seakan-akan dia pelawak paling lucu di dunia. Gue ama dia sering banget ngobrol soal berbagai macam hal.

Hari ke 5, gue telp dia nanyain kabar dan setelah tutup telp, gue nangis. Pas koko nanya kenapa, gue cuma bilang habis telpan sama Sus. Koko diem, usep-usep kepala gue.

Hari ke 7 tanpa Sus, gue video call dia untuk ngasih liat ke Mireia. Tapi Mireia cuma bengong. Hahaha. Dan abis kelar video call, ndilalah gue kok ya… berasa hampa. Ya ampun, mengakui perasaan hampa itu aja bikin gue malu dan pengen jedotin pala ke tembok. Hahaha. Kok  bisa-bisanya gue selebay iniii.

Dah setelah di awal Mei gue dapet suster baru (Suster N), ngeliat cara kerja si Sus N gue jadi mikir “Kalau si Sus W, pasti bakal begini… kalau si Sus W, ga perlu gue kasih tau udah tau mesti begini… Kalau si Sus W… Kalau si Sus W…”

Argh.

Image result for holding forehead meme

 

Pokoknya di awal-awal gue jadi sering membandingkan, meskipun gue tau banget si Sus N juga banyak kelebihan dibanding Sus W.

2 minggu setelah ga ada sus W, gue udah ga nangis-nangis lagi. Gue udah dalam fase move on, tapi tetep aja ada kalanya gue inget dia dan gue berharap dia masih bisa kerja sama gue.

Eh itu namanya move on apa bukan? Hahaha 😛

Pernah pas gue pulang kerja dan liat di atas meja ada sayur singkong, gue jadi mikir,

Duh, Sus W kan suka makan singkong. Rasanya pengen telp dia deh suruh dia ke sini makan di rumah. Tapi dia boleh gak yah makan sayur singkong dengan kondisi ususnya? Apa gue simpen aja ya trus besok gojekin ke rumahnya? Kalo ada dia, pasti dia seneng banget nih ngeliat lauknya sayur singkong.

Mampus gak sih gueeeeeeee?

DITINGGAL PACAR AJA GAK GINI-GINI BANGET KALI SHAYYY~

Hahahahahahahahahaha *menertawakan diri sendiri dengan miris*

Gue bilang ke koko si Sus W resmi jadi mantan (babysitter) terindah gue. Apa karena dia first (babysitter) love ya? Jadinya lebih istimewa dan selalu dikenang di hati.

Muahahaha. Lebay yak.

Tapi beneran loh itu yang gue rasain. Sampe gue sendiri bingung kok begini amat sih gue. Mungkin karena gue udah nganggep dia temen dan kakak/mbak sendiri. Ato karena dia udah bantuin gue saat gue lagi baby blues. Entahlah.

Semoga si sus W cepet sembuh dan sehat selalu.

Semoga berat badannya yang turun 9 kg dalam beberapa bulan bisa segera naik lagi.

Dan semoga gue… bisa move on beneran ga terkenang-kenang Sus W melulu 😀

 

 

18

Mireia 5-7 Bulan

Untuk ngeliat yang sebelumnya bisa klik di Mireia’s First Quarter dan Mireia 3-5 Bulan.

5-6 Bulan

Mireia udah bisa tengkurap dan terlentang sendiri, tapi tetep masih sisi kanan doang hahaha. Sisi kiri suka rada susah.

Sejauh ini yang dominan masih tangan kanannya juga, ga tau apakah nanti dia bakal berubah jadi left-handed ato tetep right-handed. Either one is okay. Karena dua-duanya tangan yang bagus dan manis 🙂

Ini foto Mireia 5 Bulan sesuai janji di postingan sebelumnya. Diambil pas sekalian berkunjung ke rumah ii gue, eh kebenaran karpet ruang tamunya merah. Yowis pas lah buat tema imlek hahahaha.

IMG_9630

Mireia pertama kalinya dapat angpaooo hehehe. Tahun lalu udah merayakan imlek tapi masih dalem perut mama 😛

IMG_9623IMG_9631

IMG_9531

Semoga tahun Ayam ini membawa berkah untuk kita semua 😀

Dibikinin bantal-boneka oleh ii Irene, ii kesayangannya Reia huahaha. Hebat euy vendornya bisa bikin ampe detail gitu sesuai foto yang dikasih. Dari jaring-jaring bandana, bunga di bandana sampe ke baju dan sandalnya aja plek plekan sama dengan foto *insert emoji dengan mata lope lope di sini* *pake text aja karena ga tau caranya insert emoji beneran lol*

IMG_9122

Pertama kali Mireia ikut papa mama ke kondangan, tapi cuma pemberkatan di gereja aja. Kalo yang model resepsi malem-malem gitu belum 😀

Dress Reia kembaran loh sama baju mamaaaa. Ah meskipun model baju mama kurang kece, tapi pake baju kembaran sama anak tetep menyenangkan sekali rasanyaaa hahaha.

IMG_9796 - Copy

Nyokap gue beliin Reia baju imlek gitu ceritanya, tapi gedeeeeeeee banget hahaha. Celana yang mestinya celana selutut, di Reia ampe tumit. Lol. Sampe-sampe gue bilang nih anak gue kayak lagi mau maen barongsai, celananya udah kayak pemain barongsai huahahaha.

IMG_9910

Reia mulai bisa tidur di stroller lebih lama. Ternyata triknya adalah, strollernya jangan ditelentangin. Posisinya tetep kayak lagi duduk aja.

Lucu ya, kadang kita sebagai orang tua suka mikir “Ah dibeginikan saja, biar dia lebih nyaman” padahal buat si anak sendiri belum tentu. Yang menurut kita ga nyaman, malah bisa lebih nyaman buat dia 😀

IMG_0522

Pertama kalinya juga Reia mencoba nginjek kaki di pasir pantai waktu kita ke Ancol. Awalnya biasa aja, tapi lama-lama jadi rewel soalnya udah mulai jam bobonya. Oiya, Reia mulai bisa pegang kakinya sendiri dan masukin jempol kaki ke mulut juga huahaha.

6 bulan kurang seminggu, gue udah curi start kasih Reia MPASI hehehe. Makanan pertamanya alpukat+asip. Doyan dan lahap makannya 😀

IMG_0121

Reia kadang bisa nangis kalau ditowel-towel atau diajak ngobrol orang asing. Kadang kalem aja. Sampe sekarang masih jadi misteri kenapa ada saatnya dia nangis, ada saatnya ngga. Hahaha.

Makin keliatan kalo dia ga bisa diem. Kayak cacing kepanasan deh uget-uget mulu, suka ngerengek mau diajak main ato digendong jalan kesana kemari. Lol. Keliatannya kok galak juga. Yah kalo ngeliat emak bapaknya sih… ga heran kalo dia galak dan judes nantinya. Hahahahahahahahahahangaku.

IMG_0272

6-7 Bulan

Pertama kali diajak mama ke kantor mama dan papa. Gara-gara susternya diare lol. Gue ga tenang nitipin dia ke mertua hehehe, jadi gue bawa ajalah ke kantor. Kebetulan hari Jumat juga jadi lumayan santai.

Di kantor rewel pas mau nenen dan mau tidur doang. Sisanya rewel pas sama orang-orang tertentu. Tapi cukup kooperatif lol. Padahal ampe dioper sana sini sana sini hahaha. Sayangnya gue lupa foto pas dia lagi dikerubungin beberapa kali.

Yang bikin gue hepi adalah dia ketawa-ketawa mulu pas sama boss gue yang cewe. Kata cici gue, “Pinter ya Rei, you know who’s the boss.” Lol 😀

IMG_0347

Sabtunya gue jemput nyokap dari Batam (nyokap gue emang tinggal di situ), tadinya sempet kuatir Reia bakal rewel pas ngeliat nyokap karena berasa asing udah lama ga ngeliat. Taunya nggaaaa hehehe. Ah pinter lah anak mama, asoy beud. Hahaha. Senyum-senyum dan ketawa mulu sama nyokap gue 😀

First TEETH! Hahaha dua gigi depan bawahnya mulai keliatan pas dia 6 bulan 6 hari.

Tapi dengan kemunculan kedua gigi ini, muncul jugalah drama baru saat nenen hahaha.

IMG_0688

Makin pinter guling-guling dari tengkurep jadi terlentang jadi tengkurep jadi terlentang lagi. Saking cepetnya, sekarang udah ga bisa meleng deh. Baru ditaro di tengah ranjang, gue balik badan sedetik buat buka pintu lemari, pas noleh lagi eeehhh anaknya udah di ujung ranjang. Ampun.

IMG_0699

Udah bisa duduk tegak tapi untuk duduk tetep mesti dibantu alias didudukin. Nah kalo dari duduk, udah bisa banget jadi terlentang alias ngegabrukin badannya ke depan hahaha. Kadang dari duduk, kakinya bisa diposisin kayak ekor mermaid gitu yang ngelipet ke belakang,, ancang-ancang mau berlutut dan berdiri.Duileh nak, merangkak aja belom bisa. Duduk sendiri aja belom bisa, masa udah mau beridiri ajeee? Hahaha.

Kalo diberdiriin, kakinya udah makin kuat buat loncat-loncat. Itu loncat di ranjang ato pangkuan orang doang tapi udah kayak loncat di trampolin. Boing boing boing. Lol.

IMG_0700

Makin aktif dan bawel. Tapi anehnyaaaaaaa, kalo di mall cenderung diem. Jaim kali ya. Kayak bapaknye kalo ke tempat umum. Kalo mamake kan ga tau malu huahahahaha.

Sampe umur 7 bulan ini, frekuensi makannya baru 2 kali, pagi mamam buah, siang bubur saring. Kayaknya kurang ya, kalo ngeliat anak lain kok makan udah 3x, trus pake snack selingan pula hahahaha. Ntar ya Rei, abis genap 7 bulan kita naikin frekuensi mamam ya 😛

Sejauh ini, udah keliatan galaknya. Ampun loh galak bener. Kayak bapak emaknya. Hahahahahaha.

Tapi kekonyolan dia kadang bikin kita ngikik, contohnya dia pernah lagi asyik gigit-gigit teether sementara gue dan taz ngobrol. Gak lama, pas gue liat ternyata dia udah asyik pegangin kakinya sementara teethernya… di jidat. Huahahaha. My silly goose.

IMG_0709

Reia dalam hitungan hari bakal genap 9 bulan tapi gue baru bikin postingan sampe dia 7 bulan huahaha. Yang ada gue mulai lupa milestones nya mihihihi. Maaf ya Reia, mamamu akhir-akhir ini keasyikan baca novel jadinya males update blog 😛

IMG_0858

13

Mireia’s 3-5 Months

Kali ini cukup 2 bulan aja, ga borongan ampe 3 bulan 😛

Mireia’s first quarter bisa dibaca di sini.

3-4 BULAN

Pertama kali Reia kena alergi. Kayaknya karena gue makan udang yang ga fresh, soalnya gue sebenernya udah pernah hajar makan ikan, udang, kepiting dan cumi sejak Reia baru 2 bulan. Dan dulu Reia ga kenapa-kenapa hehehe.

Mulai makin sering ngakak.

Bisa diliat di instagram gue @olivivia3 video dia ngakak karena maen cilukba ama si koko 😀

Pertama kali batuk pilek juga. Duh gue sedih bukan main, berasa kok bisa-bisanya anak kena batuk pilek padahal kan full asi. Bukannya bayi full asi itu daya tahannya bagus ya katanya? 😦

Tapi yang namanya virus ya mau gimana lagi. Emang lagi musim juga sih, di kantor pada batuk pilek semua.

Gue mulai balik ngantor. Apakah ada perasaan kangen anak? Ada, tapi ga lebay. Ga ampe telpon-telpon ke rumah melulu gitu. Ga mellow kepikiran anak terus juga.

Soalnya… perasaan mellow udah dirasain sejak dia sebulanan hahaha. Saat gue udah ga dipingit lagi, gue dan koko langsung capcus ke mall buat nonton. Jadi meskipun gue masih cuti melahirkan, tapi gue udah ngerasain mellow ninggalin anak di rumah hahaha 😛

Pertama kali Reia diajak berenang dan pijat baby di Mom n Jo PIK. Gue cukup suka service di Mom N Jo. Biaya untuk baby swimming + massage 275 ribu. Sebelum berenang, ditimbang dan dicek suhu badan dulu. Ditanyain juga apakah ada hal/kondisi yang perlu diperhatikan oleh terapisnya.

Handuk udah disediakan dari Mom N Jo. Wajib pakai kaos kaki untuk masuk ke ruangannya. Kalo kita lupa bawa, mereka udah sediain kaos kaki untuk kita. Tapi bayar dong kakaakkk hahaha. 25 ribu kalo ga salah.

Satu kamar untuk satu bayi. Interiornya beda-beda tiap kamar.

img_8433

Pengalaman pertama ini bisa dibilang cukup gagal karena Reia ngantuk dan laper huahaha. Salah gue ga nidurin dan nenenin dia dulu sebelum berenang. Alhasil 2/3 dari waktu berenangnya nangis lol. Sisanya gue distract supaya dia bisa nikmatin berenangnya tapi… gimana ya namanya juga orang ngantuk, mamihhh 😛

img_8429

Pemanasan sebelum berenang

Massage nya lumayan, soalnya dia dipijet sambil nemplok nenen sama gue. Jadi ya otomatis kalem-kalem aja, ketiduran 😀

Pertama kali juga menang giveaway loh di IG hahaha *tebar confetti* Thank you @littleattire. Sayang ampe sekarang belum ketemu momen pas untuk dia pake bandananya.

img_8586

Mulai makin heboh ngenyot tangannya. Ngencesnyaaaa ampun-ampunan. Jadi sekarang kemana-mana pake bib alias slaber alias tatakan iler, lol. Bahkan di rumah aja pake. Daripada ganti baju mulu karena basah oleh iler, mending ganti bib deh 😀

img_8347 img_8189

Suntikan BCG mulai keliatan ‘mata’nya saat dia 3,5 bulan. Sekitar sebulanan setelah vaksin.

img_8402

Ga gue apa-apain. Beberapa hari kemudian pecah sendiri dan akhirnya berbekas sampe sekarang. Mudah-mudahan makin gede bekasnya ilang sendiri.

Saat dia genap 4 bulan, pas hari Natal 😀

img_8628

4-5 BULAN

First Christmas!

Pertama kali juga gue ajak ngumpul sama keluarga besar gue 😀 Langsung jadi pusat perhatian karena ngegemesin (self-proclaimed oleh mamanya lol)

img_8671

img_8676

Ipho Imel dan Ipho Elisa paling semangat 😀

img_8665

Si little elf sama suster W

Lumayan banyak yang nanyain soal suster alias babysitter ke gue. “Susternya dari yayasan mana?”

Mohon maaf gue ga bisa bantu banyak karena suster gue ini kebetulan bukan dari yayasan, ini susternya temen koko – yang memutuskan ga pake suster lagi karena istrinya resign. Jadi tanpa pake balik yayasan dulu, nih suster udah gue book buat Reia.

Gue berharap banget bisa pake suster ini karena rumahnya deket rumah gue, jadi bisa pulang hari. Si suster kerjanya jam 8-17 saat weekend. Kalo weekday, dari jam 8 pagi dan pulangnya nunggu gue pulang sampe rumah dulu, sekitar jam 7 malem. Jadi malem gue tetep handle Reia sendiri. Saat weekend juga biasanya gue handle Reia sendiri, sus sifatnya membantu aja. Dalam sebulan, ada satu kali weekend (Sabtu Minggu) suster cuti. Sejauh ini masih baik-baik aja dan gue pun lumayan cocok sama si sus. Mudah-mudahan untuk seterusnya si sus bisa awet kerja sama gue dan koko 🙂

Reia mulai bisa tengkurap sendiri di umur 4 bulanan. Tapi baru bisa ke sisi kanan doang. Sampe sekarang belum bisa ke sisi kiri. Huahahah 😀

Kalo udah tengkurap, mulai bisa mundur-mundur juga. Niatnya sebenernya maju ke depan, tapi jadinya malah mundur. Hahaha.

img_9046

Sekitar hampir dua minggu setelah bisa tengkurap sendiri, dia bisa terlentang sendiri tapi masih accidentally. Hahaha. Jadi sesekali aja kayak ga sengaja eehhh tau-tau terlentang 😛

Mulai mau anteng bobo di dalem ergo. Tapi kalo di stroller, cuma bisa bobo sebentar trus sekitar 10-20 menit kemudian bangun. Kadang malah baru di taro di stroller udah langsung bangun. Ga terlalu suka tidur telentang sih, tapi gimana caranya tidurin tengkurap di dalem stroller, sayangggg 😛img_8877

img_8720

Ngocehnya makin pinteerrr. Ngomelnya juga makin pinter huahahahaha 😛 Udah bisa teriak-teriak excited dan teriak-teriak karena kzl.

Udah bener-bener ngenalin gue. Kalo ngeliat gue pulang, langsung ketawa hepi. Kalo lagi nangis rewel pas digendong orang lain, trus ngeliat gue dan akan gue gendong, bisa langsung diem karena ngerti bakal gue gendong. Kalo lagi nangis rewel mau nenen, trus gue ambil posisi mau nenenin, dia juga udah ngerti. Bisa diem nungguin.

Bosenan. Contohnya papanya becanda pake trigger word “Prot prot prot”, awal-awal pas denger, dia ketawa lebar. Kedua kali, dia ketawa agak lebar. Ketiga kali dia mulai ketawa biasa aja ato senyum heee gitu doang. Selanjutnya dia mulai natap datar meski diulang-ulang. Huahahahahahahah 😀

Anak siapa sih iniii gemesin amat.

img_9056

Kenaikan berat badan mulai ga heboh-heboh banget 😀

Oh ya sempat ga pup 2 minggu juga lol. Anehnya dia dia tetep ceria, perut ga kembung, ga keras, dokter juga bilang ga ada yang aneh. Tapi tetep dikasih microlax dan akhinrya pup buanyaaak. Selama seminggu dikasih liprolac berupa kuman hidup untuk memperbanyak kuman baik di flora ususnya dan obat tetes untuk bantu kelancaran pup. Tapi… tidak membantu lol. Tetep aja pupnya 3-6 hari sekali.

Berhubung masih full asi, jadi kata dokter gak apa-apa deh selama perutnya ga keras ato tegang dan anaknya juga hepi-hepi aja, aktif-aktif aja 😀

Ngencesnya makin menjadi jadi hahaha. Mulai bisa ngenyot jari tangan tapi bukannya jempol dia malah lebih sering isep telunjuk. Ato kadang maruk 3 jari sekaligus, jari telunjuk, jari tengah ama jari manis. Duileh satu-satu juga gak apa-apa kali, ga ada yang ngambil jarinya 😛

Menjelang 5 bulan, gue cobain Reia buat duduk posisi tripod. Eh ternyata bisa! Dia bisa bertahan sekian detik sebelum akhirnya oleng dan jatoh hahaha.

 

 

Foto genap 5 bulannya agak telat jadi ntar masuk postingan 5-6 bulan ya mihihi 😛

Sebagai pengganti foto 5 bulanan, gue pamer kasih liat foto the cutest bear on earth:
(Lebay tingkat dewa hahaha, biarinlah yhaaa, aku kan sekarang bergabung dalam komunitas #mamakbias huahahaha)

Gimana, gimana, lucu khan khan khan sharukkhan?

Meskipun difoto pas lagi ngantuk dan rewel-rewel mau tidur, tetep aja lucu. Pasti nurun dari mamanya deh ini lucunyaaaa.

*sediain ember buat yang perutnya eneg seketika*

😛

IMG_8844