2

Siap Gak Anak Dikasih Kondi?

((KONDIII~~~))
Duileh tuh bahasa.
Muahaha.

Kemaren ngobrol ama temen-temen gue trus si Ame cerita soal kenalan dia, cowok 19 tahun, yang“dikasih bekal” berupa kondom oleh mamanya kalo dia pergi-pergi ama temen (dengan manfaat apa ngga, gue kurang paham, ya pokoke temen lah ya)
*Note: Teman Dengan Manfaat=Friend With Benefit
Reaksi semua temen gue pas denger cerita itu adalah “Gak siaaappp kalo mesti ngelakuin itu buat anak gue” muahahaha

Tapi ya zamannya emang udah berubah. Meskipun premarital sex sudah ada sejak zaman nenek moyang, tapi cara generasi sekarang memandang hal itu sudah nggak sama.

Dulu kalau ada yang udah pernah ML sebelum nikah pasti kayak dapet stempel cewek gak bener. Atau bahasa diplomatisnya dalam bahasa daerah nyokap gue, “Bandel”
Padahal mah yang seperti itu tapi diem-diem dan terlihat alim juga buanyaaak hahaha.
Cuma ya gitu, tabu untuk diomongin terus terang. Tau sama tau aja sambil dijadiin bahan gosip.

Nah bedanya kalo sekarang itu mungkin kurang lebih seperti kata Epoi,

Zaman dulu kalo bilang “Eh gue pernah berhubungan seks.”, temen-temen shock.
Zaman sekarang temen-temennya shock kalo denger “Eh gue belom pernah berhubungan seks.”

Hahahah :”)
Tapi gue pribadi percaya kalau memang kita tidak bisa seperti orang tua zaman dulu.
Tidak bisa lagi membandingkan dengan zamannya kita, gak bisa lagi kayak nyokap gue yang kadang ngomong gini;
“Dulu waktu mama muda juga begitu, gak apa-apa! Dulu zamannya mama, bisa aja kok begini begini!”
(Begitu dan begini silakan diganti sesuai konteks pembicaraan dan apa yang diyakini benar oleh sang pembicara :P)

Gue bilang gak bisa karena anak-anak sekarang lahir di era teknologi informasi. Dari mereka lahir udah difoto-foto pake handphone dengan gampangnya. Trus sedunia bisa tau karena tinggal diposting ke sosial media.
Waktu gue lahir? Foto aja kudu minjem kamera orang karena kamera itu barang mahal saat itu. Trus kudu cetak dulu ke tukang foto, cetaknya juga harus di kamar khusus yang gelap. Kalau kita buka roll film fotonya di tempat terang, nanti hasil fotonya bakal burem. Anak gue kalo gue ceritain begini mungkin bakal bingung, yailah mau punya foto aja ribet amat sih mak :”D

Trus zaman dulu mana bisa pamer-pamer foto anak kita ke orang lain kecuali mereka maen ke rumah. Lah begimane pamernya ya. Mau telepon ke luar kota aja kudu ke wartel dulu, karena kalo pake telepon rumah sendiri ntar mahal tagihannya MUAHAHAHA.

Anak cewek zaman dulu kalau dibilangin “Jangan deket-deket sama cowok nanti bisa hamil”, mungkin iya-iya aja dan percaya-percaya aja.
Anak zaman now kalau dibilangin begitu, DUH KITA DIKETAWAIN KALI.
Gue membayangkan kalo gue bilang gitu ke Mireia yang umur 10 tahun, mungkin bakal disahutin,
“Bisa hamil itu kalau sperma ketemu sama sel telor kaleeeee. Dipangku-pangku sama dicipok doang mah gak bakal hamiiiilll. Mama kok gitu aja gak tau sih. Nah sekarang pertanyaan aku buat mama, cara mempertemukan sperma dan sel telor itu gimana sih ma?”
#YHAAAA (lalu emaknya pura-pura budeg) HAHAHAHA

Orang tua zaman dulu mana mau ya ngomongin soal seks sama anaknya.
Siapa yang pernah ngalamin, nanyain soal itu ke orang tua, trus malah dimarahin? SAYAAA~~ hahaha.
Padahal nanya karena ga dingerti, eh malah dibentak karena itu dianggap “jorok”, gue jadi bengong.
Lah kenapa gue dibentak? Memang sih, gue jadi tau itu sesuatu yang salah untuk ditanyakan, tapi gue gak ngerti kenapaaa.
Nah zaman sekarang? Kalo kita ga informasiin yang bener duluan ke mereka, mereka PASTI AKAN mendapat informasi dari luar. Entah dari temen, ato yang paling cepet dan mudah, ya dari internet.
Tapi informasinya bener gak? Dan mereka menangkapnya bagaimana? Kita jadi gak tau kan.

Gue sendiri suka mikir gini,
Gue gak akan bisa kontrol anak. Gue bisa aja mencoba mau ngatur anak. Jadi anak bisa aja di rumah keliatan alim dan penurut, tapi kalau udah di luar rumah pan kita gak tau yak?
Jadi mending gue terbuka, dengan harapan dia pun akan terbuka sama gue.
Karena gue sendiri ngalamin ngobrol banyak hal sama temen lebih asyik dibanding sama orang tua sendiri. Karena kalau sama orang tua sendiri, belum apa-apa udah diomelin ato diocehin :”)
Harapan gue, Mirea bisa ngobrol sama gue dengan nyaman kayak sama temen.
(YAH NAMANYA JUGA NGAREEPPP~ hahaha)
Dan gue gak mau denial juga mikir kalau anak gue gak bakal begini, gak bakal begitu.

Gue pengen dia tau apapun yang dia lakukan, itu semua ada risikonya. Apalagi berhubungan seks.
And I’m not even talking about virginity. Karena gue percaya perempuan tidak seharusnya dinilai dari selaput daranya.
Risiko yang lebih mengkhawatirkan menurut gue itu sebenarnya penyakit menular seksual, kehamilan sebelum benar-benar siap, dan efek psikologis yang bisa saja terjadi (jadi attached secara tidak sehat ke pasangan misalnya)
Intinya sebelum dia dapat informasi secara tidak benar, mending gue duluan yang ngasih informasi dan pendidikan seksual dengan sebaik-baiknya.

Lalu setelah itu? Iya gue juga akan jadi orang tua yang membekali dia dengan kondom saat dia udah pacaran nantinya. Sambil berharap semoga tidak akan digunakan sebelum dia benar-benar mengerti dan benar-benar siap.