12

Do You See What I See?

Dari pemantauan gue beberapa minggu belakangan ini, banyak banget yang kecewa sama salah seorang public figure yang memilih untuk menikah lagi dengan perempuan yang lebih muda 30an tahun dari beliau, dengan bermacam-macam alasan/pembenaran yang membuat orang malahan semakin kecewa dan sebel.

Hahahaha ๐Ÿ˜€

Paling banyak yang jadi sebel itu ibu-ibu. Nyokap gue salah satunya. Temen kantor gue, salah duanya. Tante-tante gue salah tiga, salah empat, salah lima dan salah enamnya. Intinya… BANYAK.ย Lol.

Tapi yang bikin lucu adalah… sebel-sebel kok ya tetep diikutin semua vlog nya nih orang.

Trus mereka heboh deh di sekitaran gue (ato sambil ngasih liat ke gue) “Wah Bapak ini pergi keluar kota ama nih perempuan!!”

“Wah gosipnya dari dulu nih Bapak udah suka ke kamar nih cewek padahal ada (mantan) istrinya di lantai atas!!”

“Liat nih video yang ini, ih udah belai-belaian aja mereka!!”

Gue… ngakak ๐Ÿ˜€

Abisnya kok ya sebel tapi tetep aja diliatin melulu.

Mungkin ibarat perasaan terhadap mantan yak. Kesel ato sebel.. tapi tetep aja stalking. LOL.

(Nyokap gue barusan banget ini bahkan kirim foto Bapak ini dan calon istri keduanya yang lagi liburan!! Demi apa coba hahahaha)

Kalo gue boleh bahas dikit sok pinter, menurut guee…. Di mata ibu-ibu ini, imej Bapak yang bersangkutan ini udah terlalu ideal.

Ato mungkin juga terlalu mengidolakan beliau sebagai sosok suami yang baik, sayang keluarga, lugas, jujur, pejuang bagi rakyat, dll dsb dst.

Intinya ada beban untuk si Bapake yang sadar ga sadar diberikan kepada dia oleh fans-nya.

Sebuah beban untuk bertindak dan berlaku sesuai ekspektasi fans-nya. Untuk punya “hidup” sesuai ekspektasi.

Jadi ketika dia dianggap “melenceng” dari apa yang sudah diharapkan dari dia, banyak yang kecewa, sebel, ato ekstrimnya… Sakit hati. Merasa dikhianati ๐Ÿ˜€

“Kok dia begitu sih.”
“Kok berubah ya.”
“Kok malah jadi begini ya, padahal dulu kan…”

Yang mereka lupa… selama ini yang dilihat itu kan cuma secuil sisi yang dia kasih liat. Mungkin cuma kulitnya doang.

Maksud gue bukan berarti si Bapak berpura-pura ato palsu loh ya. Tapi namanya manusia ye kan. Tampilan yang kita kasih liat ke temen-temen, ke rekan kerja, ke keluarga, dan ke pasangan, tentu gak sama.

Misalnya, ada bapak-bapak yang di kantor terlihat berwibawa, keren, gagah, dominan, tapi di rumah mah nurut banget ama istrinya dan suka manja-manjaan ndusel-ndusel di ketek istrinya, plus suaranya pun dibuat-buat macem bayi.

Ada.

Ada juga orang yang di lingkungan kerja maupun tempat tinggalnya terlihat selalu senyum, ramah, baik hati, tapi di dalam rumah, semua emosi dilampiaskan dengan nabokin dan nendangin istrinya.

Ada.

Dan kita, yang selama ini taunya tampilan yang mereka bawa di luar rumah, kalo ampe tau apa yang terjadi di dalam rumah bisa jadi punya respon,

“HAH? Kok bisa sih??”
“Masa sih??? Padahal si Pak Anu kan baik bangeettt…”
“Dih masa iya? Dia kan garang gitu keliatannya kayak preman! Masa takut sama istri??”
“Ihhh kok gitu ya dia ternyata….”

Tapi ya balik lagi…
Namanya manusia ye kan.

Jangankan ngasih liat “isian” begitu, kadang gue untuk ngegosip ato nyinyir aja ga ke sembarang orang. Di kantor misalnya ya bisa jadi cuma diem senyum-senyum dengerin, begitu udah di lingkungan berbeda dan temen-temen yang menurut gue ‘aman’, baru deh keluar mulut setajam silet ngomentarin dengan tingkat kepedesan yang ngalahin ayam geprek. LOL.

Kalo kata boss gue, meminjam filosofi Jawa,

(SA)WANG SINAWANG.

Hidup itu tidak seperti yang terlihat.
Kita cuma bisa melihat apa yang orang lain izinkan untuk kita lihat.
Dan ada kecenderungan untuk kita melihat orang lain itu selalu lebih baik dari kita.

Ngeliat postingan suami istri mesra, travelling ke luar negeri dan foto peluk-pelukan.
Kita taunya mereka happy.
Padahal tuh suami sebenernya selingkuh dan selama mereka travelling malah sibuk chat ama selingkuhannya. Cuma mesra pas fotoan doang buat di upload ke Instakhrem.

Ngeliat seorang anak yang kalo di depan orang lain keliatannya super pinter dan nurut, sempurna tanpa cela.
Kita taunya anak itu hasil didikan yang sukses.
Padahal di balik itu ada anak yang stres terlalu banyak tekanan, yang bukannya respek sama orang tuanya, malah ketakutan karena selalu dituntut untuk terlihat sempurna.

Ngeliat orang yang selalu terlihat haha hihi nongkrong di kafe-kafe mahal.
Kita mikirnya nih orang gajinya gede, hidupnya seneng.
Padahal dia ngutang sana sini demi pencitraan di sosial media.

Sama sepertiย si Bapake public figure yang saat ini sedang hype, kalo di mata gue sih ini bener-bener… wang sinawang ๐Ÿ˜€

Juga beberapa keterkejutan lainnya. Misal ketika ada info public figure yang selama ini terlihat mesra-mesra aja tau-tau kok cerai. Temen yang terlihat baik-baik saja kok ternyata nge-drugs. Sodara yang terlihat bahagia-bahagia aja kok ternyata depresi sampe nyilet tangan.

Selama ini, kita emang cuma liat apa yang bisa kita liat.

Kita ga tau apa yang sesungguhnya terjadi di balik tirai.

Jadi ketika apa yang tersembunyi di balik tirai (kehidupan) itu suatu hari memutuskan untuk keluar dan menyapa…

CI LUK BA!

Kaget deh kita :’)