Perihal Anak Kedua

WOW.
Sungguh judul postingan yang bombastis.

Tapi sebelum gue ditimpuk massa yang kecewa akan isi postingan ini, maka baiknya gue luruskan dulu: KAGAAA~~ Gue belom hamil lagiiii~~~

Nyahahaha.

Maaf mengecewakan.

Jadi ya, gue tuh abis ubek-ubek shoppee mau nyari odol buat Mireia.

Niatnya sih cuma cari odol sama stiker anti nyamuk. Tapi ngeliat tas cooler asi merk Gabag, eh ujung-ujungnya jadi lama ngeliatin tas-tas ini.

Cakep-cakep ya desain tas nya sekarang, semakin banyak tipe dan motif. Awalnya ngeliat satu tipe, trus liat tipe lain. Trus berasa tertarik dan kepengen.

EH GIMANE GIMANE? Mau isi apa emang di cooler bagnya? Es mambo??

Orang lain lagi ngeliatin tas kekinian, gue malah ngeliatin tas cooler asi! Anti mainstream apa gimana nih, kakaknya?? Hahahaha.

Kapan itu juga Ame nanyain soal breastpump, wajar ya bumil nanyain review breastpump dan berbagi kegalauan dia mau beli merk Spectra atau Haenim. Gue jadi ikutan ngecek-ngecek ngeliatin Haenim dan jadi tertarik juga dong sama merk ini!

YAILAH apaan buk yang mau dipompaaaa? Rumput laut kering yang ngewer-ngewer di dadamu itukah?

Trus suara kecil di dalam pikiran gue membenarkan bilang “Ini kan buat NTAARRR~ Ntar kalo udah ada yang keduaaaa~”

Nah… This is what I’ve been thinking:

Jadi yaaaa… Sejujurnya gue berasa gue belum siap untuk punya anak kedua.

Tapi gue merasa gue juga terbelah antara berasa pengen punya anak lagi tapi juga belum siap.

*DIH apa sih maunya?*

Gue punya rencana untuk hamil lagi nanti aja setelah Reia 4-5 tahun karena:
1. Secara finansial udah lebih siap, hopefully *crossed fingers*
2. Secara mental gue juga lebih siap

Tapi yaa… *Nah kan selalu deh ada tapi nya mengikuti…*

Gue juga semakin menyadari, meskipun gue merasa omongan dari orang lain berikut ini tidak bertanggung jawab:
>> “Buruan nambah anak lagi biar capeknya sekalian…” <<
(HALO BU, NGOMONG DOANG SIH ENAK YAK, SINI IBU AJA YANG NGERASAIN CAPEKNYA KALO GITU)

Di sisi lain gue juga mulai memahami kebeneran dari omongan itu loh.

Karena merasakan Reia yang dulu tidurnya susah, yang harus digendonglah, digoyanglah (dangdutan apa bobo sik?), sambil ngempengin tete mamaknya lah, ehhh sekarang udah mau tidur di stroller saat jam tidur siang, malem juga udah lebih gampang tidurnya (meski tetap suka ada drama).

Reia yang dulu u-u-a-a gak jelas ngemeng apaan, sekarang udah bisa diajak komunikasi (bahkan negosiasi). Udah bisa becandaan seru. Udah bisa jahilin dan ngeledekin orang.

Reia yang dulu pup di pampers bisa ampe beleberan, dan perjuangan pas toilet training berusaha ngingetin dia, “Pipis dan pupup DI TOILET YAAAA.. Kalo berasa pengen pipis ato pup, BILANG YAAAA”. Eeehh sekarang udah bisa ngomong kalo pengen pipis/pup, udah ngotot pula maunya di toilet. Bobo malem mau dipakein pampers (karena mamanya males ganti sprei kalo dia ngompol >> O-ow kamu ketauaann~~ egois dan malesss~~ *BIARIN SIS!*) eeh dia malah bilang “Jangaann. Gak mau pake pampers, celana dalam ajaaa”

Lah kok anakku udah gede gini :”)

Hal-hal kayak gini bikin gue terlena.

Udah enak soalnya sis! (EH APANYA?)

Karena udah gede dan makin pinter jadinya ya makin enak sebagai orang tua. Udah ga seribet dulu. Dan seiring dia tambah gede, gue tau bakal semakin ‘mudah’ karena dia mungkin nantinya ga perlu disuapin lagi, ga perlu digendong untuk duduk di toilet, ga perlu dibantuin sikat gigi.

Bahkan kalo diajak ngemall dan window shopping, dia udah bisa ikutan window shopping. Ngeliat-ngeliat baju, bahkan diambil dari gantungan dan dia tempelin ke badannya sambil nanya “Cocok gak ma? Kayaknya cocok ini. Kayaknya bagus.”

Hahaha seru kan udah gede giniiii.

Jadi kalau punya bayi kicik lagi… dan inget semua hal-hal yang harus diperjuangkan, mulai dari ASI, nyaring makanan saat MPASI, dan semua hal yang membuat lelah saat menjadi ibu baru… KOK GUE JADI MALES PUNYA BAYI LAGI.

Rasanya kayak masuk ke pom bensin.

“Kita mulai dari NOL ya, Pak.”

Bedanya gak ada bau bensin yang menyengat. Adanya bau gumoh dan pup yang aduhai.

Tapi trus pas scrolling sosmed dan ngeliat foto bayi-bayi newborn, liatin foto Reia masih bulet gundut belom bisa nyautin omongan gue, KOK GUE KANGEN PUNYA BAYI KICIK GINI LAGI.

Ngajakin ngobrol meskipun yang diajak ngobrol cuma bisa mengerjapkan matanya dan sesekali uh-ah seakan-akan ngerti.

Tangis yang khas, owaaakk~~ owaaakkk~~

Wangi newborn yang ngangenin banget nget nget.

Duh :”)

(Jadi ini postingan maunya apa sih kak? Yuk berantem aja yuk kak.)

Muahahaha 😛

Dan pas ngeliat barang-barang bayi itu kok ya bisa aja gitu gue ngerasa kangen beli jumper-jumper kecil nan lucu.

Sleepsuit yang bagian kakinya ketutup, dan pas anaknya dipakein juga masih pasrah aja kaga uget-uget kesana kemari.

Tas cooler asi yang semakin kece-kece.

Breastpump yang unik bentuk mesinnya (dan warna soft pink!! Penting)

Trus pas ngeliat pampers merk N yang baru keluar, yang katanya versi lokal dari pampers G (dulu Mireia pake ini) gue bisa mikir pengen cobain tuh pampers gimana ya bagus ga ya buat bayi, bikin ruam popok ga ya.

Sungguh jadi kangen punya bayi lagi.

Tapi giliran inget kudu bawa tas isi botol-botol asi di tengah desakan orang di commuter line, nyari celah waktu pumping di kantor, sakitnya tete kemeng….

KOK MALES JUGHA YHA.

*Bentar lagi ditabok pembaca*

Mihihihihi.

Maafkan postingan ga berfaedah ini.

Intinya saya cuma kangen punya bayi lagi tapi galau karena belum bener-bener siap punya. Tepatnya… kebanyakan mikir sih situ sis!

Sekian dan plis jangan kesel sama saya.

29 thoughts on “Perihal Anak Kedua

  1. kok rasanya pengen banting keyboard ya, bwkwkwkwkwkwk ga dink, ga bisa juga wong baca dr hp 🤣
    kl omongan biar capenya skalian ya emank ada benernya tp sukaan omongan itu jd bikin keki, ahahahaha. Situ enak omdo, lah disini yg rasainnya lelah shay 😂
    Lip brarti niii ya, tunggu berkat & kehendak dari T saja buat anak kedua 😉 gitu dapet mau ga mau jd siap smuanya dink 😄

    Like

  2. aku kalo ada yang komen : kapan nambah anak lagi?

    dijawab : sedikasihnya ajalah yaaa. kalo dikasi lagi, ya alhamdulilah wa syukurilah. kalo belum dikasi lagi dalam waktu dekat, ya dinikmati dulu.

    karena dulu nunggu hamilnya lama, jadi nggak mau kualat kalo asal ngejawab 😛

    tapiii tapiii tapiii…jauh dari lubuk hati terdalam (halah) postingan ini kok ya sefrekuensi sama pikiranku sih. antara kangen hamil dan punya newborn ( dan yaaa… akupun sempet googling dan ngiler sama tas Gabag yang modelnya lucu lucu itu tapi trus buat apa kalo beli. wkwkw ) , tapiiii ya realistis dulu lah. karena punya anak itu ‘nggak mudah dan nggak murah’ 😛

    Like

  3. Kasihlah… Biar ada temennya…*Bahahaha komen netijen paling banyak*

    Eh aku sama… Pengen nambah tapi dah keenakan ama yg dah gede2 tp kangen baby.. Tp ga siap. Hahaha

    Like

  4. Selisih anak pertama dan kedua gue kan 4.5 tahun, Liv. Memang ngerasain gapnya itu. Nah tapi as long as elu memang kepingin punya anak, dan bahagia nerima kehadiran dia, capeknya itu, perjuangannya itu, ya semua worth deh! Intinya sih acceptance lu yg terpenting.

    Like

  5. mungkin lu harus kebobolan kayak gua lip, jadi siap ga siap, mau ga mau kan harus mau hahahahaha….

    btw… ini anak pertama sama kedua gua kan jaraknya 4 tahun… gua ngerasain banget harus ngulang lagi dari awal disaat ngurus jayden uda enak banget… tapi yang paling berasa sih jayden… 4 tahun sendirian terus tiba2 sekarang harus berbagi perhatian sama dedenya, yang ada cari ulah terus tiap hari… gua jadi lelah lahir batin hahahaha… nanti kapan2 gua post deh di blog…

    Like

  6. Eh udah ngera gini tuh pertanda loh…. itu Tuhan lagi ngulik2 hatilo menurut gw mah. haha.
    Btw gw termasuk yang sebel banget dulu kalo ada yang ngomong “capeknya sekalian” tapi setelah ngejalanin eh bener loh ah. Kalo Raka keburu gede baru mikir hamil kayanya gw males, udah enak-enak musti ngurus newborn lagi.

    Btw lagi…. sebelum gw plan anak kedua, gw udah research tuh cari2 tulisan2 yang bahas berapa jarak umur terbaik antar-sibling. Dan kesimpulan gw: 3 tahun karena yang gede udah cukup mandiri tapi masih cukup childish jadi mereka masih dalam fase yang sama, bisa main bareng. Kalo lebih dari 3 tahun, nanti misalkan lo travelling, kemauan 2 anak ini udah beda karena fase umurnya udah beda.

    jadi tertarik gak gara2 komen gw ini? HAHAHAHA

    Like

  7. sesungguh nya ak setuju jg pada tulisan ini loh ci Oliph,, kangen bauu bayii lg,, tapi kalo harus mulai dari 0 bisa matee di tempat kayana,,, hahahahhaa,, aku pun rencana selisih 4 taun,,
    tapi kemaren temen ada yg kasih saran segera lah d program karena dia pikir bikin anak selisih 4 taun damai,, berakhir dengan tidak damai,, karena koko nya bisa irii loh krn biasa dia terima semua perhatian kan,, ni sejak ada dd, koko terpinggirkan.. dia ga komen si,, tapi bisa sambil maen hp lirik ke arah dedeknya dengan tatapan sedih,, aduuh gimana ya..

    kita team galauers ya ci liph,, hahahha.. mao punya anak tapi ga mao cape,, lgsg gede ajaaaaa.. hahahaha..

    Like

    • Iya yang bedanya jauh kadang bisa gitu karena udah ngerti ya kalau perhatiannya udah ga terpusat di dia. Tapiiiii~~~ terjadilah saat harus terjadi apa yang harus terjadi *Halah* hahahaha

      Like

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s