12

Menikah Tanpa Rasa

Hatinya kesulitan menentukan pilihan.

Sudah lama dia berpacaran dengan Tommy.

Tapi entah kenapa saat Henney datang membawakan sebuket bunga dan meminangnya, dia ragu-ragu.

Hatinya untuk Tommy. Tapi Henney terasa pilihan yang lebih ‘aman’.

Kalem, perhatian, pengertian.

Tipikal pria rumahan dengan muka manis yang akan disayang oleh mertua.

Tanpa dia sadari, tau-tau statusnya sudah berubah.

Sekarang dia istri Henney.

Suaminya baik. Sangat sayang padanya. Setiap berbicara, tutur katanya halus dan lembut. Setiap hal ditanyakan terlebih dahulu kepadanya dengan senyum yang manis dan berlesung pipit.

Dia menjawab suaminya sambil tersenyum.

Laki-laki ini baik.

Tapi ada yang kurang.

Dia tidak cinta.

Dia sadar, cintanya berhenti di Tommy. Dan sungguh menderita sekali membayangkan melanjutkan perjalanan sisa hidup dengan seseorang yang tidak dia cintai.

Baru 5 bulan pernikahannya. Tapi baginya, sudah 5 bulan.

Dia sudah tak tahan.

Jadi di bulan Mei itu, dia tumpahkan semua perasaannya kepada teman baiknya.

Menangis, dia sampaikan bahwa cintanya terhenti di mantan kekasihnya. Dia mengkhawatirkan pernikahannya yang berjalan tanpa adanya rasa.

Teman baiknya ikut menangis bersamanya.

Kemudian dengan pikiran penuh kekhawatiran, dan kerinduan kepada Tommy, tau-tau dia sudah berada di komplek perkantoran tempat dimana Tommy bekerja.

Tapi di saat bersamaan, dia juga merasa hilang arah.

Dia tak yakin ini hal yang benar untuk dilakukan.

Dia tidak punya keberanian untuk mendatangi mantan kekasihnya.

Maka dia hanya memainkan telepon genggamnya di koridor pusat perbelanjaan yang terletak di bawah komplek perkantoran tersebut, sementara puluhan pekerja kantoran sedang bergegas kembali ke meja kerja mereka setelah istirahat makan siang.

Tiba-tiba dadanya berdebar kencang.

Ia sadar, seseorang yang memiliki hatinya pasti berada di dekatnya.

Benar saja, tidak lama kemudian, orang tersebut muncul dari belakangnya.

Tommy.

Baru kembali dari istirahat makan siang juga, dan ketika melihat dia, Tommy tersenyum kasual, seakan mereka teman lama yang tidak sengaja berpapasan.

“Hei! Apa kabar? Ngapain aja nih sekarang?”

Hatinya berdebar semakin kencang.

Ia rindu.

Ia ingin bilang pernikahannya tanpa cinta. Bahwa cintanya terhenti di laki-laki yang sekarang berdiri di hadapannya ini.

Tapi lidahnya tak bisa bergerak, terasa kelu.

Dia diam dan mencoba untuk tersenyum.

Tommy menggunakan bahunya untuk mendorong bahu dia, berusaha bercanda dan mencairkan suasana.

Gesture yang terlalu intim, terlalu dekat.

Dia ingin bercanda “Hei jangan begitu terhadap istri orang”

Tapi kalimat itupun tak bisa keluar.

Bahkan di pikirannya saja sudah terasa pahit, apalagi ketika diucapkan.

Akhirnya ia melakukan satu-satunya hal yang ia bisa.

Dia memeluk Tommy.

Setengah mati menahan tangis.

Berharap apa yang ia rasakan dapat tersampaikan.

Yang tidak dia duga adalah,

Tommy yang justru menangis.

Menangisi kisah mereka yang harus terhenti.

Hati yang terlanjur dimiliki tapi tak bisa saling bersanding.

Lalu dia terbangun.


Itu cerita fiksi.

Dari mana?

Dari mimpi gue.

Tommy itu si koko. Henney itu entahlah siapaaaa. Sumfe orang asing banget.

Detail yak? Tapi itu gak lebay loh. Sumfe emang sedetail itu gue mimpi dan gue inget banget. Sampe ke bulan Mei nya itu, udah nikah 5 bulan, itu kayak pas di mimpi gue inget banget.

Jadi yang gue tulis itu ya apa yang gue rasain di mimpi.

Tapi pake sudut pandang orang ketiga aja.

Pas bangun gue berasa super mellow.

Karena sedih banget rasanya pas di mimpi itu, berasa sayaannggg banget sama koko tapi ya gimana dong, udah jadi istri orang 😦

Di mimpi juga ga jelas kenapa kok gue malah milih nikah sama si Henney iki.

Apa karena dia ganteng dan manis banget yak hahaha.

Tapi masalahnya karena dia stranger, jadi gue berasa kayak kawin sama orang yang gue baru kenal. Yang meskipun dia manis, gue cuma bisa senyum sopan denganΒ  jaim.

Gimana ga stres coba kawin sama orang kayak gitu.

Dan terutama, gimana ga stres coba kalo hampir tiap tidur mimpi gue suka random dan detail begitu hahaha.

Kalo ditanya habis nonton apa, itu ga nonton apapun. Soalnya lagi sakit beberapa hari sebelumnya dan sibuk urusin Mireia yang tertular sakitnya gue.

Pengennya bisa rekues mimpi yang lebih bahagia hahaha.

Btw yang mendorong bahu itu maksudnya gini

Hasil gambar untuk shoulder bump gif

Kadang kalo mimpinya bikin sedih, pas kebangun jadi campur aduk sih antara mellow dan lega juga karena cuma mimpiiii hahaha.

29

Perihal Anak Kedua

WOW.
Sungguh judul postingan yang bombastis.

Tapi sebelum gue ditimpuk massa yang kecewa akan isi postingan ini, maka baiknya gue luruskan dulu: KAGAAA~~ Gue belom hamil lagiiii~~~

Nyahahaha.

Maaf mengecewakan.

Jadi ya, gue tuh abis ubek-ubek shoppee mau nyari odol buat Mireia.

Niatnya sih cuma cari odol sama stiker anti nyamuk. Tapi ngeliat tas cooler asi merk Gabag, eh ujung-ujungnya jadi lama ngeliatin tas-tas ini.

Cakep-cakep ya desain tas nya sekarang, semakin banyak tipe dan motif. Awalnya ngeliat satu tipe, trus liat tipe lain. Trus berasa tertarik dan kepengen.

EH GIMANE GIMANE? Mau isi apa emang di cooler bagnya? Es mambo??

Orang lain lagi ngeliatin tas kekinian, gue malah ngeliatin tas cooler asi! Anti mainstream apa gimana nih, kakaknya?? Hahahaha.

Kapan itu juga Ame nanyain soal breastpump, wajar ya bumil nanyain review breastpump dan berbagi kegalauan dia mau beli merk Spectra atau Haenim. Gue jadi ikutan ngecek-ngecek ngeliatin Haenim dan jadi tertarik juga dong sama merk ini!

YAILAH apaan buk yang mau dipompaaaa? Rumput laut kering yang ngewer-ngewer di dadamu itukah?

Trus suara kecil di dalam pikiran gue membenarkan bilang “Ini kan buat NTAARRR~ Ntar kalo udah ada yang keduaaaa~”

Nah… This is what I’ve been thinking:

Jadi yaaaa… Sejujurnya gue berasa gue belum siap untuk punya anak kedua.

Tapi gue merasa gue juga terbelah antara berasa pengen punya anak lagi tapi juga belum siap.

*DIH apa sih maunya?*

Gue punya rencana untuk hamil lagi nanti aja setelah Reia 4-5 tahun karena:
1. Secara finansial udah lebih siap, hopefully *crossed fingers*
2. Secara mental gue juga lebih siap

Tapi yaa… *Nah kan selalu deh ada tapi nya mengikuti…*

Gue juga semakin menyadari, meskipun gue merasa omongan dari orang lain berikut ini tidak bertanggung jawab:
>> “Buruan nambah anak lagi biar capeknya sekalian…” <<
(HALO BU, NGOMONG DOANG SIH ENAK YAK, SINI IBU AJA YANG NGERASAIN CAPEKNYA KALO GITU)

Di sisi lain gue juga mulai memahami kebeneran dari omongan itu loh.

Karena merasakan Reia yang dulu tidurnya susah, yang harus digendonglah, digoyanglah (dangdutan apa bobo sik?), sambil ngempengin tete mamaknya lah, ehhh sekarang udah mau tidur di stroller saat jam tidur siang, malem juga udah lebih gampang tidurnya (meski tetap suka ada drama).

Reia yang dulu u-u-a-a gak jelas ngemeng apaan, sekarang udah bisa diajak komunikasi (bahkan negosiasi). Udah bisa becandaan seru. Udah bisa jahilin dan ngeledekin orang.

Reia yang dulu pup di pampers bisa ampe beleberan, dan perjuangan pas toilet training berusaha ngingetin dia,Β “Pipis dan pupup DI TOILET YAAAA.. Kalo berasa pengen pipis ato pup, BILANG YAAAA”. Eeehh sekarang udah bisa ngomong kalo pengen pipis/pup, udah ngotot pula maunya di toilet. Bobo malem mau dipakein pampers (karena mamanya males ganti sprei kalo dia ngompol >> O-ow kamu ketauaann~~ egois dan malesss~~ *BIARIN SIS!*) eeh dia malah bilang “Jangaann. Gak mau pake pampers, celana dalam ajaaa”

Lah kok anakku udah gede gini :”)

Hal-hal kayak gini bikin gue terlena.

Udah enak soalnya sis! (EH APANYA?)

Karena udah gede dan makin pinter jadinya ya makin enak sebagai orang tua. Udah ga seribet dulu. Dan seiring dia tambah gede, gue tau bakal semakin ‘mudah’ karena dia mungkin nantinya ga perlu disuapin lagi, ga perlu digendong untuk duduk di toilet, ga perlu dibantuin sikat gigi.

Bahkan kalo diajak ngemall dan window shopping, dia udah bisa ikutan window shopping. Ngeliat-ngeliat baju, bahkan diambil dari gantungan dan dia tempelin ke badannya sambil nanya “Cocok gak ma? Kayaknya cocok ini. Kayaknya bagus.”

Hahaha seru kan udah gede giniiii.

Jadi kalau punya bayi kicik lagi… dan inget semua hal-hal yang harus diperjuangkan, mulai dari ASI, nyaring makanan saat MPASI, dan semua hal yang membuat lelah saat menjadi ibu baru… KOK GUE JADI MALES PUNYA BAYI LAGI.

Rasanya kayak masuk ke pom bensin.

“Kita mulai dari NOL ya, Pak.”

Bedanya gak ada bau bensin yang menyengat. Adanya bau gumoh dan pup yang aduhai.

Tapi trus pas scrolling sosmed dan ngeliat foto bayi-bayi newborn, liatin foto Reia masih bulet gundut belom bisa nyautin omongan gue, KOK GUE KANGEN PUNYA BAYI KICIK GINI LAGI.

Ngajakin ngobrol meskipun yang diajak ngobrol cuma bisa mengerjapkan matanya dan sesekali uh-ah seakan-akan ngerti.

Tangis yang khas, owaaakk~~ owaaakkk~~

Wangi newborn yang ngangenin banget nget nget.

Duh :”)

(Jadi ini postingan maunya apa sih kak? Yuk berantem aja yuk kak.)

Muahahaha πŸ˜›

Dan pas ngeliat barang-barang bayi itu kok ya bisa aja gitu gue ngerasa kangen beli jumper-jumper kecil nan lucu.

Sleepsuit yang bagian kakinya ketutup, dan pas anaknya dipakein juga masih pasrah aja kaga uget-uget kesana kemari.

Tas cooler asi yang semakin kece-kece.

Breastpump yang unik bentuk mesinnya (dan warna soft pink!! Penting)

Trus pas ngeliat pampers merk N yang baru keluar, yang katanya versi lokal dari pampers G (dulu Mireia pake ini) gue bisa mikir pengen cobain tuh pampers gimana ya bagus ga ya buat bayi, bikin ruam popok ga ya.

Sungguh jadi kangen punya bayi lagi.

Tapi giliran inget kudu bawa tas isi botol-botol asi di tengah desakan orang di commuter line, nyari celah waktu pumping di kantor, sakitnya tete kemeng….

KOK MALES JUGHA YHA.

*Bentar lagi ditabok pembaca*

Mihihihihi.

Maafkan postingan ga berfaedah ini.

Intinya saya cuma kangen punya bayi lagi tapi galau karena belum bener-bener siap punya. Tepatnya… kebanyakan mikir sih situ sis!

Sekian dan plis jangan kesel sama saya.

21

Mireia the silly

25 Januari ini Reia genap 29 bulan, alias 2,5 tahun kurang 1 bulan.

Buat anak bocah seumuran begini, sebulan dua bulan aja rasanya udah beda banget. Ada yang bulan sebelumnya belum bisa ngomong, bulan depannya bisa tau-tau udah bawel. Ada yang bulan sebelumnya masih iya-iya aja dan bisa dikibulin orang tua, bulan berikutnya bisa tau-tau punya pendapat sendiri dan keukeuh ga bisa dipengaruhin untuk berubah pikiran. Ada juga yang bulan sebelumnya belum bisa ngomong untuk pup di toilet, bulan berikutnya bisa udah lancar.

Coba kalo mamanya. Bulan lalu baju masih banyak yang muat. Bulan berikutnya baju mulai banyak yang gak muat. Huahahaha πŸ˜›

Kok curcol πŸ˜›

Mireia sekarang udah pinter untuk bilang mau pipis dan pup di toilet. 3 bulan lalu dia terkadang bisa tiba-tiba terlihat lagi ngeden, jadi kalau udah ngeliat dia mulai diem dan mojok dan ambil ancang-ancang ngeden, langsung deh secepat kilat bawa anaknya ke toilet.

Itupun kadang sukses, kadang hasrat pup dia udah ilang lol. Trus dulu juga dia kalau bilang pup belum tentu bener-bener pup karena entah kenapa kok kalo udah di toilet dia bisa tiba-tiba gak mau.

Nah sekarang puji Tuhan sudah lancaarrr. Kalau dia bilang mau pup, pasti pup beneran. Jadinya udah jauh lebih easy peasy deh urusan toilet.

Trus bulan lalu gue pernah nanya dia, “Kan sekarang udah pinter bilang pipis dan pup, selalu di toilet… Jadi gimana kalau malam Reia pakai celana dalam aja? Bisa gak?”

Dia jawab cepet “Gak bisa. Pake pampers aja kalau bobo…”

Oke. Gue gak maksa.

Eh semalem pas gue tanya lagi, tau-tau dia jawab mantep, dia bisa pake celana dalem aja. Ga usah pake pampers. Dan bener aja malem itu dia kebangun jam 2 pagi bilang mau pipis.

Kayaknya sebelumnya itu dia masih belum pede. Sekarang udah lebih pede. Bagus deh ya nak, ngurang-ngurangin pengeluaran mama ihihihi πŸ˜€

Udah semakin seru diajak becanda, tapi juga makin bisaan aja untuk nyautin orang. Udah bisa ngeledek balik.

Contohnya semalem, pas lagi diledekin papanya dengan cara dipanggil-panggil terus dengan ga jelas, Mireia munggungin papanya trus agak squat…

Sambil bilang “Kentutin nih!”
Papanya bilang “Yaudah kentutin aja, jangan cuma bisa ngancem doang”

Mireia squat lagi, “Kentutin nih! DUT!!”

Hahahaha sungguh bikin gue ngakak. Dia ga kentut beneran, cuma pake suara doang bilang dut tapi entah kenapa kok rasanya gemes banget ngeliat dia kayak gitu lol #biasmaksimal

Trus maaf setelah ini pembicaraan akan seputar pup, jadi kalau geli atau jijik, silakan skip yaaaa.

Salah satu hal yang sekarang suka bikin ketawa dari Mireia adalah poop-talk alias ocehan dia saat lagi pup.

Contoh
#1 Dia pup lalu dia ngintip dan bilang “Waahh kayak tortoise yah!” Lalu dia pup lagi, “Ini babynya sekarang. Tadi papanya.” Lalu pup lagi. “Itu papa tortoise, mama tortoise, baby tortoise! Banyak yah!”

#2 Dia pup dan dia ngintip lalu bilang “Kayak snake yah pupupnya! E-e-eh, dia nyemplung!”

#3 Dia pup. Trus pas ngeden kedua kalinya, dia bilang “Ini temennya bentar lagi datengg… Ini temennya yaa… Hngghhh. Itu dia temennya!”

Imajinatif banget yaahh hahaha