17

Mireia is TWO

Seneng itu kadang sesimpel hari ulang tahun yang jatuh di hari Sabtu hahaha 😀img_9196

Tanggal 25 Agustus 2018 ini jatohnya passs bener di hari Sabtu jadi seneng deh adain acaranya pas weekend hehe, padahal ga ngundang siapa-siapa juga sih, cuma keluarga doang kayak tahun lalu 😀

>>klik sini untuk liat perayaan ulang tahun pertama Mireia<<

Tapi setidaknya kan papa mama gak kerja jadi di hari Mireia genap dua tahun, kita bisa bener-bener mengadakan selebrasinya bersama. Kalo tahun lalu, gue bela-belain cuti karena jatoh di hari Jumat. Padahal acaranya ya tetep di Sabtu juga hahaha.

img_9493

Tahun ini, seperti yang gue ceritakan di beberapa postingan yang lalu, Mireia minta temanya My Little Pony.

Anakku emang cewek bangeettt hahaha. Ditawarin Pooh dan Trolls yang cenderung netral, dia ogah 😛

img_8773img_8882img_8813

Backdrop tahun ini lebih sederhana dibanding tahun lalu, mungkin karena pemilihan warnanya juga ya yang cenderung lebih soft. Kalo tahun lalu kan gold-merah-hitam jadi waw. Kalo tahun ini gue maenin silver/putih-pink-ungu.

img_8787

Ii Irene merangkap jadi fotografer

Trus kalo tahun lalu bendera dan balonnya lebih banyak, tahun ini lebih simpel karena tar abis itu juga bingung balonnya mau diapain hahaha. Total untuk semua keperluan dekor backdrop gak sampe 100 ribu kayaknya.

Untuk cake gue beli topper figurine MLP seharga 60-70 ribu isi 12 pcs. Jadi tinggal pluk pluk pluk taro di atas kue. Hahaha anaknya seneng liat kuenya, sayangnya gak ada foto close up kue.

img_8857img_8852

Trus di atas meja, selain cake, cuma ada botol air mineral yang ditempelin label My Little Pony, telor merah, mie buatan pho-pho (nyokap gue), bolu yang dibawa oleh nai-nai (nyokap koko), sama pudding kelapa super enak dari @macsjakarta, dibawain oleh ii Irene nya Mireia alias bff gue 😀

Sederhana tapi seneng hehehe.

img_8844img_8878

Enaknya ultah kedua ini adalah Mireia udah bisa disuruh senyum ke kamera. Meskipun senyum dia yang palsu itu kadang jadinya nyengir, ato bahkan monyong. Hahaha gpp karena bikin gemasss!! 😀

Trus dia juga lebih excited ngeliat cake, ngeliat hadiah, dan bisa ikutan nyanyi happy birthday, tepuk tangan meriah lalu tiup lilin. Beda banget ya pas umur setahun yang masih planga plongo. Hahahaha.

img_8924img_8928img_8938

Trus pas dicium papa mamanya, liat dah ekspresi bocah satu ini… Ampun!! Hahaha

img_9492

Tahun ini juga ada adek kedua koko beserta anak istrinya, jadi ada bocah lain selain Mireia. Trus mamanya seneng ngeliat hadiah dari khiu-khiu (adek gue) untuk Mireia yang berupa boneka beruang, saat dipinjemin ke dedek sepupunya, dia diem aja kaga posesif merasa “Ini bonekaku!”

Yah lumayanlah ya, artinya udah cocok jadi seorang cece. *dih mancing bener sih buuuu* Hahahahaaha. Persiapan menjadi cece kamsudnyaaaa, persiapan untuk 2-3 tahun lagi 😛

img_8896img_8898

Setelah selesai tiup lilin dan makan kue, kita berangkat ke Lippo Mal Puri untuk makan siang dan jalan-jalan. Habis itu bubar deh. Tapi seperti yang tadi gue bilang di atas, hadiah Mireia masih aja berdatangan sampai dengan hari ini hahaha.

img_9091

Hal yang paling bikin gue terharu adalah banyaknya hadiah untuk Mireia, termasuk dari buibuk blogger. Sungguh ku terharu sangatttt~ :”>

Gue merasa gue bukan tipikal yang perhatian banget orangnya, mana suka lupaan pula, jadi kayaknya saat anak buibu blogger ultah, gue tuh ga kepikiran mau kirim-kirim kado hahaha. *plak diri sendiri*

Dan gue merasa hype ultah itu kayak udah lewat karena anaknya udah bukan ultah “pertama” lagi. Kan biasanya yang pertama yang lebih istimewa, selanjutnya yaudah biasa sajaahh. Apalagi gue ga ngundang-ngundang pula kan yaaaa. Eh tapi ini Mireia tetep dibanjiri hadiah :”)

Ampe pada ngirim-ngirim, bahkan sampe hari ini udah hampir seminggu kemudian pun masih ada kado dateng ke rumah untuk Mireia. Mulai dari mama yang dulu nerima donor asi dari Mireia, sampe ke ex-temen kantor. Temen-temen blogger yang ngasih hadiah pun dari berbagai lokasi yaaa hahaha. Dari luar kota, luar negeri, bahkan dari planet lain pun ada. Hahahahaha! Dadah-dadah sama orang Bekasi 😛

img_8972

Baik banget kalian-kaliaaann. Karma baik ya gue dulu bisa ketemu kalian hehehe :”>

Semoga, semua kebaikan yang diberikan kepada Mireia, kembali lagi kepada kalian semua beerrrrr-kali kali lipat! Amin! Amin! Amiinnn~! ❤

Banyak juga yang ucapin doa untuk Mireia ❤ Makasih banget yaaaa, semua doa yang baik-baik juga untuk kaliaaann ❤

Happy 2 years old, Mireia yang ceriwis dan centil! Semoga makin pinter bobonya, selalu sehat dan penuh sukacita, selalu menjadi orang yang penuh kasih dan berani, serta sayang keluarga dan Tuhan.

You are so very very well-loved, Mireia! ❤

img_8765

16

Sehari Sebelum Mireia Menjadi 2

…tahun.

Yaiyalahya emang Mireia amoeba bisa membelah diri menjadi dua lol.
#soklucu #tapigagal #andakuranglucu #silakancobalagibesokbesok

Mireia yang udah mau genap 2 tahun ini, kalo ditanya namanya siapa, bisa jawab:
“Eya.” kadang-kadang kalo lagi bagus moodnya dia jawab “Mieya”
Kalo ditanya umur berapa, dia udah mantep jawab:
“Dua.”
Curi start hahahah.

Udah bisa nyanyi beberapa lagu meski tanpa nada dan liriknya agak amburadul:
Balonku
Naik-Naik ke Puncak Gunung
Topi Saya Bundar
Five Little Monkeys Jumping on The Bed
Bunga Yang Merah
Twinkle-Twinkle Little Star
The Wheels On The Bus
Baby Shark

Kalo diminta berhitung bahasa Indonesia bisa ampe belasan. Kalo diminta berhitung pake bahasa Inggris lumayan lah, kadang bener, kadang ada yang di skip, kadang dia nyautin “Gak mau igris. Donesa aja” (gak mau bahasa inggris, bahasa indonesia aja), kalo bahasa Mandarin cuma mau yi er san trus dia males lanjutin lol.

Udah bisa diajak negosiasi. Karena orangnya suka ngatur, jadi kadang puyeng juga kalo dia udah ngotot milih baju-baju yang mau dia pake. Skill negosiasi mamanya kudu ditingkatkan.
“Mau baju bee aja.”
“Jangan… kemaren kan udah pake baju bee.”
“Bee aja. Gak mau yang ini.”
(nunjuk baju yang gue pegang)
“Waaahh yang ini bunganya ada dua… hmmmmm haruummmm loohhhh bunganyaaaaa, ada warna hijau dan pink. Pake ini aja yah?”

Maka anaknya pun cengengesan, dengan senang hati mau pake baju pilihan mama, sambil semangat bilang “Dua bunganya! Hmmmm hayummmm”

Hasil gambar untuk winning smile gif

Kadang kalo baru abis mandi, dia kan sibuk tuh maen-maen. Jadi gue sering ngomong “Yuk sini pake baju, Rei.”, dia akan mendekat lalu pegangan di pundak gue untuk menyeimbangkan dirinya sendiri, angkat kaki kanan utk dimasukkan ke celana sambil ngomong,
“Pake celana dong. Malu dong. Pake baju juga.”

Keseringan dibilangin kalo ga pake baju dan celana tar malu hahaha 😀

Berdoanya makin pinter, terutama kaliatan dari membuat tanda salib yang semakin benar posisinya. Kapan-kapan mau gue videoin yang bener ah. Selama ini, dia kalo tau divideoin pas berdoa jadi bertingkah, tau-tau berdoanya sambil tengkurep lah, sambil cengengesan lah hahaha 😛

Untuk urusan ke toilet juga semakin mendingan karena dia udah bisa ngomong kalo mau pipis, meskipun pipis dan pup tetep sama aja ngomongnya eek.

Nah sayangnya untuk pup masih suka ga jelas, kadang bisa ngomong lalu pup di toilet, kadang dia ngomong trus pas kita buru-buru bawa ke toilet eh dia kayaknya udah hilang selera untuk pup lol. Jadi masih suka pup di celana juga.

Berasa makin nempel ke mamanya, apa-apa maunya sama mama. Manjaaa bener sama mamanya hehe.

Minggu lalu, ada percakapan dia sama papanya malem-malem sebelum tidur. Jadi kita bertigaan lagi di tempat tidur. Papanya maen handphone sambil tiduran, Mireia di tengah-tengah lagi duduk berdua gue karena lagi gue bacain buku.

Lalu papanya kentut.

Trus Mireia kayak pura-pura kaget.

Mireia: Hah! Hah! Hah! Siapa ituh?? Siapa yang kentut??
Koko: Reia yang kentut
Mireia: Papa yang kentut
Koko: Reia
Mireia: Papa
Koko: Reia
Mireia: Papa
Koko: Reia
Mireia: Papa
Koko: Reia
Mireia: Papa
Koko: Reia
Mireia yang udah mulai lelah papanya gak mau kalah: MAMA.
Koko: Nah iyaaa mama yang kentut.

Lalu mereka berdua menyudahi percakapan.

Gue: HEEHHH ENAK AJEEEEEE.

Tapi gak diladenin lagi oleh mereka berdua.
Hih. Sebel.

27

Pak Boss

Gue ini sekretaris dari wakil presiden direktur dan 2 orang komisaris. Tiga orang boss baek semua, gue bener-bener bersyukur deh di kantor ini jadi sekretaris dari boss yang baik-baik banget.

Tapi dari ketiga orang ini, boss utama gue adalah sang bapak wakil presdir yang pinter banget, botak, kecil orangnya dan baek luar biasa.

Bapak ini saking gemesinnya sampe-sampe temen kantor pernah ada yang bilang “Bikin novel liv, saingannya My Stupid Boss. Bedanya kalo lo mah My Funny Boss.”

Hahaha 😛

Tapi gue berasa lucunya beliau itu lebih bisa dinikmati oleh kalangan internal doang.

Ngerti kan, semacam joke kantor yang bikin kita ngakak-ngakak sementara kalo kita ceritain ke orang luar, malah jadi ga lucu?

Semacam itulah.

Nah tapi akhir-akhir ini gue kok berasa geli sendiri inget beberapa percakapan gue dengan Pak Bos. Jadi mau gue share deh di mari.

  1. Boss minta tolong dibeliin tiket pesawat melalui website.
    Gue: Pak minta informasi nomor CVV yang 3 angka di belakang kartu kredit itu dong, mau proses beli tiketnya nih.
    Boss: Oh kode rahasia itu ya. Nih kodenya ya.. SEKIAN SEKIAN SEKIAN.
    *ngomong kenceng dari ruangannya yang berjarak 3 meter dari gue*
    Gue: …Yailah namanya juga kode rahasia pak, mbok ya jangan kenceng-kenceng ngomongnya lah…
    Boss: *cengengesan*
  2. Boss: Olive, suratnya tolong kamu kirim ke si itu dong.
    Gue: Si itu siapa, Pak?
    Boss: Itu… si… siapa ya namanya. Pak Paulus. Eh bukan. Hmm… Pak Petrus. Eh siapa sih ya namanya… OH PAK THOMAS! Ya ampun untung nama tokoh kitab suci belum sampe saya sebut semua…
    Gue: *ngakak kenceng*
  3. Boss: Kamu kok ga masukin jadwal meeting ini sih ke agenda saya??
    Gue: Loh udah saya masukin kok Pak.
    Boss: Itu mah saya yang masukin sendiri akhirnya!
    Gue: Loh bukan Pak, itu mah saya yang masukin, tuh saya tulisnya kan Meeting Dengan Bapak XXXX, kalo bapak yang masukin sendiri ke agenda pasti tulisnya tanpa embel-embel Bapak toh, langsung namanya aja XXXX 
    Boss: ….
    *2 menit kemudian*
    Boss: OH IYA NIH BARU ADA! Ah gimana sih ini handphone, payah deh.
    (Dih nyalahin henpooonnn hahaha)
  4. Boss: Olive, olive.
    Gue: Ya, Pak?
    Boss: ….. *muka mikir*
    Gue: …. *nungguin*
    Boss: … *ngeliatin gue lalu nyengir*
    Gue: Bapak lupa ya mau ngomong apa?
    Boss: Hehe. Iya. Ntar ya kalo inget.
    Gue: Oke *sambil jalan balik ke tempat duduk, belum juga sampe tempat duduk…*
    Boss: Eh. Olive, Olive.
    Gue: *Balik ke ruangannya* Ya Pak?
    Boss: Eh ga jadi deh.
    Gue: Oke p- 
    Boss: Eh, Telponin Pak AAA deh.
    Gue: *yailah labil amat macem ABG*
  5. Boss: Olive, handphone saya mana ya?
    Olive: Hah?
    Boss: Handphone saya mana, Olive?
    Olive: Lah mana saya tau?? Bapak terakhir taro mana? Meeting ya? Saya cek ke ruang meeting ya.
    Boss: Iya. EH EH! Di toilet! Terakhir saya ke sana, kayaknya di toilet.
    Gue: Toilet biasa apa executive (toilet khusus direksi)?
    Boss: Executive
    Gue: Oke. *ternyata emang ada*
    *ngasih handphonenya ke dia*
    Boss: *cengengesan* Nah kan… ingetan saya masih bagus berarti.
    Gue: LAH INGETAN MASIH BAGUS KOK HANDPHONENYA KETINGGALAN.
    Boss: Loh tapi kan saya inget saya tinggalin dimana, masih bagus berarti dong.
    Gue: … *males ngeladenin*
  6. Boss: Kacamata saya mana ya? Duh tadi saya tinggalin dimana ya…
    *nyari-nyari* *lalu mau ngusep kepalanya sendiri kebingungan*
    EH INI DIA! Hahaha di kepala saya ternyata.

Gimana, gimana?

Gemesin kan?

Hahahaha. Kalo gue ceritain soal boss gue, pasti banyak yang jadi kepengen kerja di kantor ini juga, padahal ada juga loh atasan yang bikin berasa kayak kerja di neraka di sini 😛

Jadi gue rasa emang hoki gue aja nih dapet Pak S, Bu P dan Pak A sebagai boss hehe ❤