34

Suamiku Gini Gitu!

Kadang gue suka ngerasa kesel sama koko.

Saat dia nanya apakah gue udah melakukan ini itu di saat gue lagi sibuk ngurusin Mireia. Seakan-akan gue bisa membelah diri dan melakukan banyak hal sekaligus.

Atau saat dia pulang kantor tiba-tiba bahas soal sebaiknya Mireia begini begitu, efek abis ngobrol sama ibu-ibu di kantor. (Dulu dia pernah tiba-tiba skeptis dan mengarah menjadi anti vaksin loh efek abis ngobrol sama orang kantor)

Atau juga, saat dia cuma bisa komen begini begitu tapi tidak ikut membantu. Mulut doang ngatur dan nyuruh.

Ada saat-saat seperti itu.

Tapi,

Gue sering mengingatkan diri sendiri… bahwa ada juga saat-saat dia membantu gue.
Dan gue mengingatkan diri sendiri untuk bersyukur, karena…

Koko itu tumbuh besar dalam lingkungan keluarga di mana mamanya adalah seorang ibu rumah tangga yang full melayani suami dan anak. Prinsip mamanya, persoalan rumah tangga itu perempuan aja yang repot mikirin, tidak perlu melibatkan suami.

Suami tidak perlu repot cuci piring atau bantu bersih-bersih. Itu semuanya tugas perempuan.

Suami duduk manis aja, tiap bangun pagi ada minuman hangat menanti dan tiap pagi/sore ada buah yang sudah dipotong, tinggal disantap sembari menonton TV.

Mau keluar kota, suami tak perlu repot mengisi koper karena istri akan membantu menyiapkan baju dan semua tetek bengek lainnya.

Demikian pula anak-anaknya pun terbiasa seperti itu. Sama seperti gue saat awal tinggal di rumah mertua, bangun pagi udah disiapkan sarapan dan bekal ke kantor.

Buah udah dipotongin, minuman udah disiapin.

Sementara…

Gue sendiri tidak bisa menjadi istri yang seperti itu.

Yang melayani suami sampai ke hal terkecil seperti siapin minuman dan potongin buah rutin tiap hari.

Yang menganggap bahwa urusan bebersih dan berbenah itu urusan perempuan semata.

Jadi gue mengingatkan diri gue sendiri untuk bersyukur karena, meskipun koko besar di lingkungan dan kebiasaan rumah tangga yang berbeda dengan cara dan kebiasaan yang gue inginkan dalam menjalankan rumah tangga, setidaknya dia tidak plek-plek’an mengikuti seperti apa yang terjadi di keluarganya.

Apakah otomatis? Ya nggak.

Dulu dia juga pernah berpikir bahwa cuci piring itu urusan perempuan. Atau kalo gue lagi cape pulang kerja dan gue ngeluh, dia bilang ga usah cuci piringlaaahh, tar pagi juga tau-tau beres.

YAIYALAH BERES SOALNYA KAN AKHIRNYA TETEP SAYA CUCIIN, PAAAKKK~! BAPAK KIRA ADA IBU PERI YANG MEMBANTU CUCI SAAT KITA TIDUR??

Kok kzl.

Image result for cleaning dishes magically gif

Hahaha (Ketawa sambil gosrek lantai wc. Pake sikat gigi koko)

Anyway setelah drama beberapa episode, akhirnya sekarang dia udah lebih bisa bantuin, bisa ikutan cuci piring.

Image result for husband funny meme

Meskipun begini lah ya hahahah

Bisa bantu cuciin baju (meskipun cuma cemplung mesin cuci).

Bisa bantu beresin tempat tidur sehabis bangun pagi.

Dan ini sih dari dulu ya, dia bisa bantu sapu pel kamar juga 🙂

Meskipun masih banyak yang harus dia ‘pelajari’, tapi dia yang sekarang, menurut gue…

Udah lumayan lah 😀

 

Jadi gue ga mau melulu fokus sama kurang-kurangnya yang belum dia lakukan. Karena kalo melulu fokus sama yang negatif, gue sadar kalo gue juga akan jadi tambah negatif terhadap dia dan bakal playing victim,

Punya suami kok gini amat.
(Tapi sis sendiri kan yang milih dan mau kawin sama dia sis?? Nyahahaha)

Selalu gue doang yang kerja, dia enak-enak ongkang kaki.
(Padahal gak selalu siihhh, kadang-kadang juga gue yang gegoleran dan dia yang sapu pel rumah mihihihi)

Kenapa sih ga pernah bisa inisiatif bantuin gue.
(Minta tolong aja sis, ngomong, jangan pake telepati ngarepin dia bantuin. Suamimu ga bisa baca pikiran sis~)

Yang miring-miring alias di-italic adalah pikiran yang suka muncul saat lagi merasa kerepotan dan kecapean, sementara di bawahnya pikiran yang muncul saat gue lagi lebih waras macem sekarang hahaha.

Bukan berarti saat dia lagi bikin kesel trus gue jadi bisa self-hypnosis diri sendiri biar gak kesel yaaahhh huahahahahah. Yakaliiiik deh ah~ 😛

Kalo ampe bisa gitu sih canggih ya, istri sempurna deh gue, gak pernah ngoceh-ngoceh muahahaha 😀

Image result for husband funny meme

Tapi apalah artinya rumah tangga tanpa bumbu yekaann, jadi kalo kata gue… balance aja deh.

Kadang kesel trus muncul drama.

Kadang ya inget yang baek-baeknya trus ndusel-ndusel manja ke dia.

Kadang emosi trus jadi karena hal kecil aja jadi marah-marah.

Kadang ya ngeliat secara positif usaha dia untuk membantu biar berasa tambah cinta.

SEIMBANG!

Hahaha biar ga terus-terusan merasa koko kok gak bisa gini gitu. Kok koko selalu gini gitu.

Tapi juga harus bisa merasa bahwa suami gue, meskipun kadang gak begini, tapi kadang dia bisa begitu! Meskipun dia selalu begini, tapi kadang dia juga bisa begitu!

Apa sih ini gini gitu begini begitu??

HAHAHAHA mulai ngaco tapi yagitudeh.

Kudu inget juga bahwa kata “selalu” itu bisa jadi kata yang jahat saat lagi accusing suami secara negatif. INGET LIV! Hahaha 😀

Giliran lagi kzl jadi keluar kata selalu padahal kan gak selalu loh!

Ibaratnya karena nila setitik jadi rusak susu sebelanga.

Dih ngomongin susu jadi inget Mireia (mamak belum move on) Huahahaha 😛

Udahan ah daripada mellow gundah gulana tak jelasss. Hahaha.

Image result for husband funny meme

 

 

Advertisements