29

Ngomongin Manga

Meskipun kadang dapet komentar “Iihh kok udah gede masih baca komik” tapi gue emang gak bisa melepaskan diri dari komik jepang alias manga.

Dan orang yang komentar demikian mungkin ga pernah baca komik karena kalo dia baca, dia pasti akan tau kalo justru mayoritas komik ditujukan untuk orang dewasa huahaha.

Beberapa manga yang masih belum tamat-tamat dan masih setia gue ikutin adalah:

Image result for detective conanDetective Conan. Di chapter terakhir udah lumayan loh, makin seru, fakta bahwa Shinichi Kudo ternyata masih hidup mulai terkuak dan tentunya Black Organization yang selalu melenyapkan orang-orang yang mengganggu jalan mereka atau tau jati diri mereka otomatis jadi ngincer Shinichi aka Conan lagi.
Setelah sekian lama luntang lantung dari satu kasus ke kasus lain semacam stuck kaga jelas kapan tamatnya, perkembangan di chapter terakhir ini bikin cerita terasa bergerak maju.

Image result for one piece

One Piece.ย Ini like… THE BEST MANGA ever dalam hidup gue. Hahaha. Bisa bikin ketawa ngakak, bisa bikin seru sendiri, bisa bikin terharu, bisa bikin geregetan, bisa bikin nangis sesenggukan parah, komplit! Gue paling suka kalo diajak bahas nih manga, seru! Dan antusiasme gue terhadap komik ini bikin beberapa cowok yang suka One Piece juga jadi tertarik dan berujung pedekate hahahaha ๐Ÿ˜›
Mungkin karena jarang-jarang ya nemu cewek yang bisa antusias banget sama manga yang mayoritas penggemarnya itu cowok ๐Ÿ˜€
Manga ini adalah satu-satunya manga yang sampe bikin gue mendoakan kesehatan si pengarang alias Eichiiro Oda. Soalnya kan ada manga-manga yang terhenti karena si pengarang meninggal dunia misalnya Fujiko F. Fujio (Author Doraemon dkk. Meskipun Fujio Sensei ini udah tua juga sih ya) dan Yoshito Usui (Author Shinchan. Meninggal jatuh dari tebing pas hiking)
So Pleaseeee…. Please take care of your health and write the manga till the end, Oda-sensei! Hehehehe ๐Ÿ˜€

Image result for kungfu boy chinmi

Kungfu Boy Legends. Gue suka cerita Chinmi dkk mulai dari Kungfu Boy pertama, New Kungfu Boy sampe sekarang yang Legends. Ceritanya sih sama kisah Chinmi semua tapi perkembangan-perkembangan dia aja, kalo di seri pertama kan background dan kompetisi pertarungan yang bikin dia ketemu sama Shiefan dan Tantan, sedangkan di New Kungfu Boy sama Legends itu dia mulai sering terima tugas dari pemerintahan. Alur waktunya ngikutin perkembangan Chinmi jadi kita kayak ngerasain Chinmi dari yang masih culun sampai akhirnya sekarang udah jadi petarung senior yang dihormati junior-juniornya di perguruan. Meskipun Chinmi sendiri tetep humble ๐Ÿ™‚

Di chapter-chapter terakhir ini Chinmi sampe dapet penghargaan dari Kaisar karena udah beberapa kali berhasil menyelesaikan tugas dari pemerintahan untuk menyingkap pejabat-pejabat yang korup atau jahat. Koko juga baca kungfu boy ini.

Image result for hai miiko

Hai Miiko! Nah yang satu ini biasanya cewek-cewek yang baca hahaha. Cerita-cerita Miiko (terutama sama Tappei) selalu bikin gue seneng bacanya. Komedi ada, romansa ada, drama ada, tragedi ada, tapi semuanya dikemas dengan bacaan ringan yang bisa dibaca anak SD sekalipun (yaiyalah tokoh utamanya juga masih SD lol).

Kayaknya itu doang sih yang belom tamat tapi setia gue ikutin dan beli manganya secara hardcopy.

Oh sama manga karangan Usami Maki. Gue super duper love sama karangan dia, semuanyaaaaaa gue suka. Ga ada yang kaga. Jadi yang terbit di Indonesia pasti gue beli hardcopy nya. Komiknya sih genre shoujo gitu alias ditujukan untuk wanita, isinya lebih kayak romansa komedi. Mostly karakternya usia SMA-Kuliah.
Komiknya sendiri ada yang one-shot alias satu buku langsung kelar. Ada yang 2 buku. Ada yang 4 buku. Ada yang belasan. Salah satu rekomendasi gue untuk karangan dia itu Haruyuki Basu alias Bus For Spring.ย Ada sekitar 4 buku kalau ga salah, tapi setiap buku itu ada 2-3 cerita pendek beda-beda. Bisa dibaca sendiri-sendiri tapi menariknya kadang ada benang merah antara satu cerita ke cerita lain, misalnya di cerita satu tentang A dan B. Cerita kedua tentang C (temannya si B) dengan si D. Cerita ketiga tentang F, driver bus (yang mana bus nya dinaiki oleh A,B,C,D untuk ke sekolah) dengan si G.
Semuanya bisa dinikmati tanpa baca cerita yang lain, tapi kalo baca semuanya tentu lebih seru hehehe.

Image result for bus for spring

Sebenernya baca manga itu emang lebih enak hardcopy karena gue tipikal yang kalo kesengsem di salah satu adegan, gue bisa ngulang baca bolak balik tuh adegan sampe 5 kali baru lanjutin lagi ke halaman berikutnya.

Tapi permasalahannya… akhir-akhir ini harga manga makin mahal di Gramedia (22.500 bok!! Dulu gue beli perasaan masih 3-4 ribu!) jadinya sekarang gue lebih sering baca onlineย kalo bukan manga-manga yang gue sebut tadi di atas.

(Eh Conan sekarang juga gue udah stop beli hardcopynya deng hehehe)

Biasanya gue suka yang genrenya shoujo/seinen, slice of life, comedy, dan yang ada romanceย (meskipun bukan inti cerita).

Cuma nih yaa… manga online itu pilihannya super buanyaaakkkkk. Dari yang normal ampe aneh-aneh, ada semua. Trus kadang kalo ngandelin gambar cover buku doang suka kecele. Kalo yang ada sinopsisnya masih mending jadi kita bisa kira-kira tau tentang apa isi tuh manga, tapi kalo ga ada sedangkan kita tertarik ama gambar covernya ya kudu coba baca dulu satu dua chapter pertama.

Nah kadang ada juga yang cerita awalnya terkesan menarik tapi lama kelaman gaje alias ga jelas. Ato separuh jalan masih seru tapi lama kelaman jadi ngebosenin karena plot ato karakternya kayak ga berkembang, jalan di tempat aja.

Jadi sekalinya dapet manga yang bagus itu rasanya puaaaaaasssss banget banget. Sama kayak kelar baca novel yang bagus. Hati riang senang gembira.

Hahahah ๐Ÿ˜€

Salah satu manga yang lagi gue ikutin online (karena belum tamat) adalah Dad, The Beard Gorilla and I. Gue inget salah satu online reader pernahย komen di manga ini (beberapa website menyediakan kolom comment/discussion untuk pembaca),
Don’t let the yaoi-sh cover fool you. This is one heartwarming slice of life manga about a kid, her father and her uncle.

Super setuju!

Waktu gue ngeliat sekilas covernya di bagian recently updated manga, gue juga langsung berpikir oh kayaknya manga yaoi, alias genre manga yang mengandung muatan gay (“Yuri” genre untuk manga yang mengadung muatan lesbian).

Tapi karena gambarnya terkesan cute, gue coba klik dan cek sinopsisnya. Ternyata manga ini ceritanya tentang Michiru (5 tahun) yang mamanya baru aja meninggal, jadi papanya harus minta tolong adek cowoknya (si Beard Gorilla) untuk ikut tinggal sama mereka biar bisa bantu anter jemput Michiru ke TK berhubung si Beard Gorilla ini freelance web designer jadi bisa kerja dari rumah.

Jadi itu bukan pasangan, tapi kakak adek yang memiliki karakter dan ukuran fisik super bertolak belakang hahaha.

Ceritanya ringan, lucu, menarik. Bagus ๐Ÿ˜€

Gue rekomen ke salah satu temen gue yang cowok, dan dia juga jadi suka banget ๐Ÿ˜€

Manga yang baru-baru ini gue baca dan lagi super rekomen ke semua orang adalah ReLife.

Gile Relife ini sih bagus buanget banget banget. Pantesan ampe dapet award โค

Dibanding manga jepang, modelnya emang lebih mirip webtoon korea yang tipikalnya full color trus berupa panel panjang dari atas ke bawah langsung. Tapi ini manga jepang kok bukan manhwa korea meskipun emang agak bikin kecele juga awalnya.

Gue direkomendasikan salah satu temen cowok untuk baca ini. Soalnya pas liat covernya, gue kok berasa ga menarik.

Pas udah kelar baca (syukurlah chapter terakhirnya udah terbit sebulan lalu, jadi gue baca manga ini dengan status udah tamat), gue sampe ga bisa tidur keinget-inget manganya! Hahahaha ๐Ÿ˜€

Lebay tapi itu membuktikan betapa bagusnya manga ini menurut gue.
Karena gue kalo abis kelar nonton film yang menurut gue bagus banget juga bisa susah tidur, bisa kebayang-bayang filmnya.

Semacam masih euphoria gitu saking bagusnya film/manga yang baru gue liat.

Sinopsis ceritanya sendiri tentang cowok usia 27 tahun yang lagi pengangguran, lagi susah cari kerja, (ato kalau di manga ada istilah NEET, alias orang usia produktif yang No Education, Employment or Training. Alias nganggur dan ga ngapa-ngapain sama sekali.) dan ditawarin oleh Relife Laboratory untuk menjadi subjek percobaan selama setahun dengan menjadi anak SMA. Tingkat kesuksesan percobaan ini dilihat dari perkembangan si subjek setelah setahun apakah berubah menjadi lebih baik dari dia yang sebelumnya. Misalnya kalau sebelumnya subjek selalu depresi apakah setelah itu dia menjadi orang yang lebih positif, optimis dan termotivasi?

Kalo baca gitu doang rasanya “Meh.” gitu ya.

Gue pas awal dikasih tau temen gue juga tetep merasa kok kayaknya ga menarik-menarik banget, terlalu imajinatif gitu. Kemungkinan untuk nih manga berubah jadi gaje lama kelamaan kok kayaknya besar.

Tapi tebak apa yang gue lakukan saat kelar baca?

Gue say thanks ke temen yang rekomen ini manga!! Hahahaha

Gue bilang makasih ya udah memperkenalkan manga ini, I’m so grateful that in this lifetime I’ve read this manga.
HAHAHAHA LEBAY WOY ๐Ÿ˜€

Tapi gue beneran ngomong gitu ke dia XD

Perkembangan karakter di manga ini bagus, kaga ada fan service alias adegan bodi cewek seksi ato adegan-adegan hot (dan tanpa itu aja bisa jadi best manga dan dapet award!), perkembangan plot bagus, plot twist bagus, bahkan banyak kata-kata bagus yang bisa jadi motivasi untuk pembaca juga!

Trus endingnya juga bagus kalo menurut gue, jadi penyelesaiannya cukup membuat hati puas dan menutup cerita dengan keren.

ISHHH BAGUS POKOKNYAAAA~~

SUPER LAFFF! โค

Satu-satunya yang menurut gue masih belom “terselesaikan” adalah salah satu scene pemeran pendukung yang ceritanya bisik-bisik ke salah satu tokoh utama bahwa dia naksir xxxx (ga dikasih tau di manga Relife) sementara di sepanjang manga itu ceritanya dia punya dua temen deket yang dua-duanya cowok, yang secara implisit bikin gue berasumsi kayaknyaย triangle love. Tapi mereka bertiga memang cuma pemeran pendukung yang ga penting-penting amat hahaha, jadi ga diceritain secara khusus di Relife.

Cuma ya bolehlah gue jadi berharap semoga author bakal bikin manga versi one-shot tentang si pemeran pendukung dan childhood friends nya hehehe ๐Ÿ˜€

Buat yang suka baca manga, gue super rekomen Relife!!

Sekarang gue lagi ga baca apapun karena biasanya gue menikmati dulu euphoria abis dapet bacaan super bagus. Hahaha.

Tapi yang ada rekomendasi manga bagus, boleh loh bisikin di komen! Pasti akan coba gue baca! Hehehe ๐Ÿ˜€

 

 

 

13

Sleep Training & Toilet Training

…Judul SUPER SOK macam gue beneran training dengan serius aje!

Hahahahaha ๐Ÿ˜›

Kita mulai dari SLEEP TRAININGย Reia dulu.

Image result for sleeping gif

Lanjutan dari postingan WWT, sebenernya sleep training ala-ala ini terjadi karena paksaan situasi kondisi. Situasi di mana:
1. Reia yang tadinya tidur sambil nenen sama mama tau-tau menyapih dirinya sendiri
2. Kaki gue yang terkilir bikin gue ga bisa gendong-goyang dia ampe ketiduran

Nomor 1 itu sih yaudahlah ya, mamanya juga sudah mulai ikhlas sekarang. Sudah move on! Biarin Reia ga mau, balikin ke papanya aja! #eeehhh hahahahahaha ๐Ÿ˜›

Nah nomor 2 itu emang bener-bener terpaksa banget. Kenapa? Karena gue itu tipikal yang ga tega. Mungkin ada hubungan dengan gue sendiri yang insecure (iya, gue emangย  menyadari dan mengakui dengan lantang lol), dimana gue sendiri tuhย  SUPER SUKAย  disayang-sayang dimanja-manja baik dengan omongan maupun tindakan. Dan sedih kalo merasa ga diperhatikan, merasa left-out. Sedih dengan pengertian.. I will make a big deal out of it.ย (Baca: Bisa jadi drama queen saat itu terjadi) Lol XD

Jadinya gue gak bisa kelamaan ngebiarin Reia nangis kejer ketika dia minta digendong.

Image result for baby cry gif

Gue kayak mikir… kalo gue jadi Reia pasti bakal sedih banget, mau digendong tapi kok dicuekin. Yak. Langsung lemah mamakmu, Reeii~

Jadi yasudah, mau digendong? Mau kenyamanan pelukan mamakmu? Hayoookkk~

Hahahaha. Selemah itulah saya. Gue ga nyesel sih. Masih berhubungan sama insecurity itu (I guess) gue juga suka dengan perasaan bahwa someone needs me. Jadi meskipun kadang saat lagi capek dan kesel gue bisa cuekin dia yang nangis kejer, tapi ga pernah lebih dari 5 menit kayaknya. Langsung angkat, peluk, gendong, sayang-sayang. Bonusnya: Merasa bersalah. Hahaha ๐Ÿ˜€

Gue sejujurnya ga pernah secara khusus cari tau lebih banyak dan lebih jauh tentang sleep training, palingan sekilas-sekilas aja baca kalo pas dapet email artikel dari whattoexpectdotcom.

Yang gue inget adalah ga apa-apa ngebiarin anak nangis 10-15 menit. Namanya metode Cry It Out.ย Tapi salah satu artikel juga sempet mention bahwa metode ini emang pro kontra. I guess… gue termasuk yang kontra hehehe.

Dulu awal-awal gue ngerasa omg ini capek banget! Bau tangan bener nih anak!

Tapi akhirnya, meskipun bikin capek, bikin anak di cap “bau tangan”, dan kadang-kadang bikin kesel dan emosi tingkat tinggi saat si anak bayi lagi demanding minta digendong tanpa peduli sikon kita (yaiyalah lip dia mana ngerti lol) ternyata…

Being able to hug, carry and rock my baby to sleep is one of the precious moment in life.

img_8545

Jadi kalo bukan karena kaki terkilir,gue pasti masih gendong-goyang dia untuk bobo sampe sekarang! Lol.

Nah Reia yang mau-gak-mau harus bisa tidur tanpa nenen maupun gendong goyang ini gue apain?

Pertama, begitu masuk kamar untuk bobo, gue ajak baca buku bareng. Trus kadang lanjut maen guling bantal bareng, dijadiin pesawat, ato mobil, ato kuda.
Lalu, udahan baca, simpen buku-buku. Trus ke toilet untuk pipis sebelum bobo.
Trus, matiin lampu. Gue ajak dia buat “cetek!” saklar lampur biar dia tau udah gelap udah saatnya bobo.
Kemudian, berdoa. Udah deh ajak dia baring trus tidur.

Karena dia ga otomatis langsung merem dan blasss bobo, yang ada dia tar ya berdiri entah ngapain lah, maen sendiri lah, ndusel-ndusel gue lah, manggil gue dan berusaha ngajak becanda lah, nemu handphone gue dan mencet-mencet lah, nyanyi-nyanyi ato ngoceh-ngoceh sendiri lah.. intinya, gaje!

Hahaha ๐Ÿ˜€

Kadang-kadang gue respon karena emang bikin cekikikan, trus kita berdua bakal ketawa cekikan sama-sama.

Tapi kalo mulai rada lama gaje nya, gue bakal cuekin dengan pura-pura tidur… yang mana seringnya bikin gue bablas tidurnya! Hahahahah

Kadang juga dia bakal ngerengek minta digendong (gue sambil duduk), semacam cuma dipeluk-peluk aja, trus kalo udah ‘cukup’ menurut dia, dia bakal bilang “Udah.” ato menarik dirinya sendiri jadi tinggal gue taro ke tempat tidur, dia langsung peluk guling dan tidur.

Tapi seringnya ya kalo dicuekin sih dia bisa tau-tau tidur sendiri.

Itu mulai terjadi kayaknya di malam kelima sejak dia harus bobo sendiri tanpa nenen maupun gendong-goyang sambil berdiri.

Yah, lumayan lah. I’m patting myself on the back saying good job, mom! Hahaha ๐Ÿ˜€

Kalo soal TOILET TRAINING, sumfe awalnya gue belum mau mulai.

Alesannya? MALES.
Hahahaha ๐Ÿ˜›

Gue sempet bahas di grup wa (yang sangat gue sayang) dengan temen-temen, dan memutuskan kalo menurut gue belum saatnya Mireia toilet training karena dia masih sebut pipis itu ‘eek’.
Pembenaran dari sisi gue… anak ini belum menunjukkan kesiapan. Oke sip.

Tapi suatu malem, karena sekarang kamar tidur gue ada kamar mandi dalem,gue pikir ah gue mau coba caranya Ribka ah bikin ritual pipis di kamar mandi sebelum tidur malem.

Somehow... anaknya suka dong!

Hahahaha

Image result for toilet training gif

Malam pertama setelah gue ajak pipis di toilet bisa dibilang berhasil karena dia ga pipis di pampers ampe bangun pagi.

Pas susnya dateng, gue kasih tau, trus sama sus langsung ga dipakein pampers dari pagi sampe sore. Dan termasuk sukses! Hahaha.

Sekarang dia minta pipis di toilet terus. Meskipun sebutnya masih “Eek. Eek. Eek.” dan asli rancu banget jadinya ini anak mau pipis ato pup, tapi bagusnya adalah dia akan bilang sebelum pipis maupun pup nya keluar. Jadi biasanya begitu di bawa ke toilet ya dia pipis ato pupnya di toilet.

Kadang siang masih bisa ngompol kalo keasyikan maen. Pernah juga semacam “kecipirit” karena ngakak-ngakak jadi pipisnya keluar dikit huahahaha ๐Ÿ˜€ Bangun pagi juga pas lagi ‘ngumpulin nyawa’ harus kita yang inisiatif bawa ke toilet, kalo gak ya bisa bablas juga pipis di pampers dengan muka yang masih ‘loading’ efek baru bangun hahaha.

Ato pernah juga dia udah bilang eek berulang kali tapi dicuekin mertua gue, akhirnya dia jongkok pup di pampersnya hahaha.

Dan pernah juga dia bilang eek trus gue bilang “Oh oke sebentar ya Rei, mama lagi cuci tangan” kelar cuci tangan eh gue lupa! Gue ajakin maen lagi anaknya, anaknya juga seneng-seneng aja diajak maen masak-masakan. Eh gak lama dia jongkok dan pipis deh di celana lol. Gue tepok jidat dah, baru inget kan tadi dia udah bilang mau ke toilet. Hahahah (mamak macam apa kau, oliviaaaaa~)

Sekarang pagi sampai sore menjelang malem ga pake pampers kecuali lagi pergi-pergi. Kalo tidur malem gue belom berani meskipun seringnya dia ga pipis sampe pagi juga sih meskipun dipakein pampers.

Kalo udah kelar pipis ato pup di toilet selalu bilang “Udah.” Ato “Bok. Bok.” Sambil tangannya nunjukin jetspray minta dicebok ๐Ÿ˜€

Kalo terlanjur di pipis celana kadang dia bilang “Syaahh” maksudnya basaahh ๐Ÿ˜€

Paling lucu kalo dia udah ngompol, trus sebelum dia laporan udah ke-gap sama kita, mukanya langsung dataaarrr lempeeenggggg kayak sok innocent huahahaha ๐Ÿ˜€

Image result for baby playing innocent gif

Toilet training ala-ala ini terjadi pas dia 18 bulan jalan ke 19 bulan ๐Ÿ™‚
Gue malu hati sendiri sebut training soalnya asli gue belum ada niat training sama sekali! Hahahaha ๐Ÿ˜›

Tapi syukurlah ya Rei kamu nge-training dirimu sendiri hanya karena iseng-iseng diajak pipis ke toilet. Lol ๐Ÿ˜€

I’m super proud of you, my (not so) baby girl! โค