21

WWT(MT): Weaning With Tears (Mom’s Tears)

Gue nulis ini postingan dengan perasaan berkecamuk.

Ya sedih. Ya kecewa. Ya lega. Ya bersyukur. Ya gak rela. Ya mellow.

Hadeh.

Mana cuaca di luar lagi hujan deras ditemani petir menggelegar, rasanya macam mendukung suasana hati yang meskipun ga menentu tapi mostly emang lagi sedih-sedih galau gaje.

Jadi yaaa…

hiks hiks.

(LAH BELUM APA-APA KOK UDAH HIKS HIKS)

Oke jadi gini.

Minggu lalu itu Reia sempet jatoh di depan rumah pas lari-larian. Dagunya kebentur aspal, gue kira bibirnya pasti kegigit dan berdarah. Taunya, ga sampe berdarah, cuma luka aja di bibir bagian dalem jadinya sariawan.

Karena efek sariawan itu, dia kalo nenen jadi sakit ๐Ÿ˜ฆ

Trus setelah beberapa kali nenen merasa sakit, dia jadi ga mau nenen lagi.

Sekarang setelah sariawannya udah sembuh pun, gue tawarin nenen dia gak mau.

Dia yang dulu kalo ngeliat nenen langsung ketawa cengengesan kesenengan, ini malah bakal bantuin tarik baju gue sambil bilang “Tutup. Tutup.”

๐Ÿ˜ฆ

Aduh sungguh pedih hatiku.

Menyambung postingan gue soal berhenti pumping ini, gue rasa mungkin:
1) Dulu setiap gue membayangkan perjalanan breastfeeding, gue cuma bisa bayangin sampaiย Reia 18 bulan. Setelah itu kayak blank. Apakah itu semacam feeling, ataukah,
2) Justru itu jadi semacam hal yang diaminkan sehingga semesta mendukung dan mengatur semua hal kejadian di atas tersebut terjadi bener-bener sekitar seminggu sebelum dia 19 bulan??

Apapun itu, mama Mireia jadi sedih ๐Ÿ˜ฆ

Sedih ga rela dia udah tersapih dengan sendirinya padahal nanggung banget. Masih ada 6 bulan loh nak, yuk mau gak kita lanjut sebentar lagi aja?

Sedih udah ga ada yang nempel-nempel peluk-peluk sambil bilang “Nyenyen! Nyenyen!”

Duh ini emang sisi gue aja yang egois kali ya, tapi sungguh gue sedih loh ๐Ÿ˜ฆ

Semalem gue sempet bilang ke dia “Rei.. nenen yuk. Mama sedih loh Reia udah gak mau nenen sama mama lagi.”

Tapi trus dalam hati gue juga mikir, “Mampus ini kalo sampe dia kemudian lanjut nenen dan pas umur 2 tahun malah ga mau berhenti nenen karena takut bikin gue jadi sedih gimana???”

HAHAHAHAH :”D

Bakal jadi another drama dong ya.

Tapi kagak kok sodara-sodara. Dia tetep gak mau nenen.

Bodo amat lo jadi sedih mak. Sakit tau bibir gue kalo gue nenen. – mungkin gini pikiran Mireia. Muahaha :”)

Trus kebiasaan Reia itu kan tidur sambil nenen. Kalo gak nenen, dia kudu kita gendong sambil berdiri goyang-goyang kesana kemari sampe tidur baru mau ditaro di tempat tidur. Agak ngerepotin memang.

Gue kadang kalo lagi cape suka sebel, tapi biasanya ditahan-tahan aja keselnya karena suka sambil mikir juga “Ah ntar lagi mungkin udah gak mau digendong. Udahlah, nikmatin aja…” (MAMAKMU LEMAAAHH~~)

Hahahaha ๐Ÿ˜€

Naaahh Sabtu kemarin gue jatoh dari tangga parkiran di CP. Gue kira udah anak tangga terakhir taunya masih ada. Jadi kaki gue terkilir. Ga parah-parah banget sih untungnya, tapi karena ga langsung cepet-cepet dikompres dll, jadinya gue malem itu ga bisa jalan, sakit banget.

Otomatis ga bisa gendong dia dong ya.

Suster gue kan suster pulang hari jadi begitu gue pulang kerja ya dia juga pulang.

Koko juga ga bisa membantu karena Reia maunya sama gue ato suster doang kalo digendong bobo.

Gak bisa nenen buat bobo, gak bisa gendong goyang juga.

Alhasil… selain WWT(MT) ternyata gue juga jadi kudu sleep training Reia.

Sukseskah?

Sampai tulisan ini dibuat sih masih belum hahaha.

Udah 4 malam nih, tetep pake nangis jejeritan drama meskipun waktu tangisnya udah berkurang dibanding malem pertama. Sekarang bisa tidur jam 10 (jam tidur dia jam 8-9 kurang lebih). Malem pertama tidur jam 11! Dari nangis jejeritan, diem cape. Nangis jejeritan lagi, diem kecapean lagi.

Tapi yaaaa…..

Untuk menghibur hatiku yang terluka ini, gue pikir-pikir…

Jatohnya Mireia ampe bikin dia sariawan dan jatohnya gue sampe bikin kaki terkilir mungkin memang blessing in disguise supaya gue mau tidak mau harus menyapih dan sleep training dia.

Karena kalo gak gitu, gue mungkin termasuk yang lemah hati bakal ikutin maunya dia aja daripada ngeliat dia nangis jejeritan beberapa kali dalam 2 jam.

Kalo kayak sekarang kan mau gak mau ya kudu hadapin dia nangis wong gue ampe bela-belain coba gendong goyang sambil berdiri loh, tapi baru semenit dua menit udah ga tahan kaki cenat cenut sakit banget.

Jadi akhirnya duduk lagi meskipun dia nangis jejeritan.

Yang masih bikin sedih ya soal menyapih itu.

Hhhhhhhh.

ZUZUR banget ya, dalem hati masih ada harapan dia tiba-tiba mau nenen lagi. Tapi kalau ngeliat dia yang sekarang tegas banget minta gue tutup baju, kayaknya sih gak mungkin.

Mungkin sudah saatnya mama tidur lebih panjang ya Rei, ga bangun tiap 3-4 jam untuk nenenin Mireia.

Toh udah 18 bulan gini juga.

(IH KELIATAN AMAT SIH SIS LAGI BERUSAHA MENGHIBUR DIRI SENDIRIIII)

Hahahaha

Mungkin ini karena efek masih kangen aja kali ya.

Semacam orang masih sayang-sayangnya, ga ada angin ga ada ujan tiba-tiba diputusin.

HAKDEZIG.

POTEQUE HATI MAMAK, REIII~

:”(

Ah udah ah.

Diomongin gak kelar-kelar galaunya. Kan aku ceritanya belum move on soale.

Sekian postingan kali ini, terima satu pint es krim haagen dazs bagi yang mau menghibur hati mamanya Mireia.

๐Ÿ˜€

 

 

 

Advertisements
21

Mireia 18 (hampir 19) Bulan

Dulu pas dia masih baby tapi udah bisa merespon ketawa-ketawa ngeliat gue, gue ngerasa aduh cute banget… I want you to stay this way forever.

img_0023

Tapi dengan dia tambah gede, ternyata buat gue makin nyenengin! ๐Ÿ˜€

Jadinya kalo gue ngeliat anak-anak orang lain yang masih bayi-bayi gitu gue suka mikir “Lucu sih… Tapi lucuan kayak Mireia sekarang.”

Hahahahaha ๐Ÿ˜€

Tiap tahap emang ada gemesinnya sendiri. Tapi gue merasa di usia dimana dia udah mulai bisa ngerti dan merespon kita itu bener-bener berasa makin gemesin dan nyenengin.

Ngeliat dia joget-joget sambil mesem-mesem. Ato mancing kita untuk ngejer dia trus dianya jerit-jerit excited sambil lari menjauh dan cekikikan.

Mireia sekarang itu…

Udah bisa ingat hal-hal yang kita ajarkan. Mireia, sampe sekarang kalo ngeliat mobil bilangnya “Bum-bum” karena pas ketemuan sama Gide tanggal 30 Desember kemarin, Gide maen mobil-mobilannya sambil bilang “Vroom vroom…”

Padahal gue selalu bilang ‘mobil’. Tapi dia bisa tiba-tiba jadi bilang bum bum. Hebat ya daya ingat anak kecil, padahal gue suka menganggap dia ga ngerti apa-apa. Tapi nyatanya, kalo gue ngomong ato kadang ngobrol, dia bisa nyimak dan mungkin mengingat.

Udah kudu hati-hati deh sekarang hehehe.

img_8913

Dia juga udah bisa mengalihkan perhatian pas kita lagi ngomelin dia. Hahaha untuk yang satu ini kadang rasanya pengen ketawa. Contohnya tadi pagi aja, si koko ingetin dia kalo semalem dia ngambek nangis-nangis dengan nanya “Siapa ya yang semalem nangis-nangis teriak-teriak??”

Dia diem trus langsung nunjukin gambar di bajunya “Dog! Dog! Dog!” Bapaknya lanjut “Siapa yaaaa, yang semalem..” trus dia motong pembicaraan bapaknya lagi bilang “Dog! Dog! Dog!” sambil tetep nunjukin gambar anjing di bajunya huahahahaha.

Kesannya mungkin kebetulan ya, tapi karena udah kejadian berkali-kali, gue tau kalo dia lagi berusaha mengalihkan perhatian hahaha ๐Ÿ˜€

img_0216

Di saat yang lain, pernah dia maen sama botol air trus gue ingetin boleh maen tapi jangan sampai tumpah ya. Pas tumpah, gue liatin tajam. Gue ga ngomong apa-apa, gue liatin aja.

Dia sadar tumpah dan sadar itu salah. Mukanya langsung datar, abis itu curi-curi pandang ngeliat gue. Trus lempeng lagi mukanya ngeliatin air, trs ngeliat gue lagi.

Trus tau-tau… dia pencet hidung gue dan cengengesan!

Dih.

Maksudnya, mau bikin gue ketawa karena kalo dia pencet hidung gue biasa gue suka keluarin suara kayak lagi membunyikan klakson gitu sambil ketawa-ketawa.

Dalem hati sih sebenernya ngikik ya, tapi tetep dong gue liatin dengan tajam terus dan akhirnya dengan suara datar gue bilang “Ambil tissue. Lap.” Ngacir deh dia ambil tissue trus lap bagian yang basah lol.

Kudu diajarin bertanggung jawab akan perbuatannya ๐Ÿ™‚

img_9589

Trus kalo kita sikatin giginya, dia bisa lepehin busa odol, kadang ditelen sih tapi jarang. Lebih sering dia lepehin. Kalo dikasih air buat kumur juga bisa dia keluarin lagi. Good job Mireia! ๐Ÿ˜€

Kadang kalo gue omelin, dia bisa keliatan berusaha tahan tangisnya. Kadang sampe air mata udah ngumpul, udah ngembeng gitu, tapi tetep dia tahan untuk nggak nangis. Kalo abis itu gue langsung omongin baik-baik kasih tau alasan gue ngomel, dia bisa sukses ga pake nangis sama sekali dan nurut bilang iya/oke dengan suara pelan dan agak serak hasil tahan nangis. Tapi kadang-kadang pas gue omongin, tangisnya pecah juga dan bisa meluk gue dengan sedihhh gitu. Aduh kayak udah gede banget ini anak mama โค

img_9203

Kalo gue lagi ngomong sama orang lain, dia suka cari perhatian. Kadang nangis manggil-manggil, kadang nyamperin maksa gue liat dia, kadang ngoceh-ngoceh sendiri.

Mulai keliatan kalo anaknya agak sensitif dan perasa. Kalau kita pura-pura nangis, dia ikutan nangis. Jadi kalo lagi ada anak lain yang nangis, gue suka mengalihkan perhatian dia karena kalo dia liatin tuh anak lama-lama dia ikutan mewek hahaha.

img_9217

Sejauh ini tidak cemburuan. Jadi kalopun gue gendong anak bayi lain ato sayang-sayang anak lain, dia oke-oke aja lol.

Suka berenang! Ya ampun tiap hari pasti bilang “Nang. Nang. Nang.” sampe-sampe sebelum tidur pun kita kudu pura-pura berenang di atas tempat tidur! Hahahaha. Apa beli kolam plastik bulet aja ya buat berenang ala-ala di garasi rumah?? Tapi bapake bilang tar tagihan air jadi mahal buat isi kolam doang lol

img_9585

Pertama kalinya…

Sakit panas lumayan tinggi karena radang tenggorokan. Gue pertama kali mengalami dia panas sampe 39 derajat, dan sumfe itu sungguh bikin sedihhhh huhuhu. Pas gendong skin to skin berasa banget dia panassss, pantesan aja anaknya lemes banget maunya tiduuurrr terus.

Ada untungnya dia baru sakit gini pas udah bisa ngomong karena sedikit banyak bisa kasih tau kalo berasa sakit ato misal kasih tau kalo dia maunya nenen aja gitu. Jadi kita ga terlalu bertanya-tanya dia nangis ini kenapa. Gak kebayang yang anaknya masih baby banget trus panas tinggi ๐Ÿ˜ฆ

Ketar ketirnya kayak apa ya Tuhan ๐Ÿ˜ฆ

Lagi musim nih kayaknya radang tenggorokan, semoga kalian semua yang baca dan anak-anak kalian sehat selalu ya! Segala sakit penyakit, go, go away!

Secara kosa kata bahasa…

Untuk beberapa kata dia bisa sebut full. Tapi kebanyakan sekarang masih ujungnya doang. Kalo kita nyanyi juga dia udah bisa ngikutin ujungnya doang untuk beberapa lagu. Sambil joget-joget.

img_9211

(Mireia memulai nyanyian sambil tangan tunjuk ke atas) “Tik. Tik. Tik.”
“Oooh Reia nyanyi yaaa.. tik-tik-tik… Bunyi hu-?” “Jan.”

“Di atas gen-?” “Ting”
“Airnya tu?” “Yuunn”
“Tidak terki-?” “Ya”

“Cobalah te-?” “Ngok”
“Dahan dan ranting.. Pohon dan ke-?” “Bum”
“Basah se-?” “Muwaaa”ย  (pake gesture gerakan tubuh)

Trus kita yang denger bakal sorak sorai heboh dan dia mesem-mesem. Abis itu minta ulang beberapa kali hahaha.

Kalo ditanya ini atau itu, dia selalu jawab yang ujung. Jadinya lucu haha.
Reia boy ato girl? Geelll. Girl ato boy? Boyyyy. Boy ato girl? Geellll. Gitu aja terus hahaha.

img_8484

Trus udah inget banyak hal yang seringkali bikin gue takjub. Menyebut benda, hewan, suara hewan, sampe ke lagu cina (vcd karaoke imlek) dan lagu-lagu Badanamu, Barney kalo lagi diputer dia bisa tau-tau ngikutin. Meskipun kalo lagu banyakan buntutnya doang hahaha.

Mulai berasa makin bawel, bisa ngoceh terus ato tau-tau kayak nyanyi sendiri gaje “Wawawa… Aaaa~~ Wawawa…” Hahahaha

Hubungan sama bapaknya…

Bagai Tom and Jerry. Jauh dicari, dekat ngajakin berantem.

Hahahaha. Gue ga ngerti kenapa dia itu suka kesel sama koko. Mungkin karena koko suka ngeledekin dia pura-pura ambil barangnya trus baru balikin setelah dia udah mau nangis. Ato karena koko suka gemes dan melukin dia erat ampe dia kesel.

5d2ddb7c-9230-4095-81d8-94f11f62384b

Yang jelas dia sejauh ini lebih “anak mama” karena apa-apa maunya lebih suka sama mama dibanding papa. Ga selalu nyenengin sih karena kadang kan gue mau menikmati boker dengan tenang gitu misalnya, sementara dia di luar kamar mandi nangis-nangis bilang “Mama… mama… mama…” padahal ada papanya. Udah dialihin perhatian, udah diajakin main sama papanya, kadangย  berhasil tapi ya kadangย  juga ga berhasil dan tetep aja dia nangis-nangis maunya sama mama.

Lucunya kadang suka sengaja ngeledek papanya. Jadi kalo papanya minta peluk dia seringkali ogah. Suatu hari dia peluk gue, trus papanya minta peluk juga dengan membuka tangan lebar. Dia cuma berdiri ngeliatin bapaknya, trus ngeliat foto prewedding gue dan koko yang tergantung di kamar, membuka tangannya dengan lebar ancang-ancang mau meluk ke arah foto dan bilang “HUG! HUG! HUG PAPA!”

Huahahaha gue langsung ngakak. Bapaknya mesem-mesem. Papa beneran di depan mata dia ga mau hug, malah hug papa di foto. Bisaan aja sihhhh hahahahahahah.

img_9612

Tapi dia juga sangat suka ajak hug bertiga. Karena dia sering ogah meluk bapaknya, jadi kan gue akalin ajak pelukan bertiga, eh sekarang jadi demen! Hahaha. Jadilah kita sering pelukan bertiga macem teletubbies. Kurang 1 orang sih ya buat bener-bener mirip teletubbies huahahaha (trus nungguin ada yang komen “Bikin dedeknya Reia dong makanya…”) ๐Ÿ˜›

Physically…

Berat badan dia 10,8 kg. Kenaikan BB nya emang jadi melambat sejak dia setahun. Palingan naik satu dua ons tiap bulan. Trus bapaknya sempet khawatir yang kemudian bikin gue senewen berasa kayak disalahin BB anaknya segitu-segitu doang.

Padahal wajar loh anak udah umur segitu kalo BB nya naik beberapa ons doang. Yang penting gak turun (kecuali sakit). Inget katanya fanny deh gue untuk hal ini hahaha.

Dan yang mayan bikin gue seneng adalah pas sakit kemaren kan ke RS timbang dia 10,2 kg. Selang 2 minggu kemudian karena kita ke RS lagi buat vaksin, eh udah 10,8 kg! Mayan banget naik setengah kilo lebih dalam 2 minggu! Ahey!

img_9766

Dia udah punya 16 gigi. Tinggal 2 set geraham (kiri kanan) lagi, 1 set di atas 1 set di bawah. Kalo ngeliat chart sih katanya yang bawah itu munculnya start di umur 20-23 bulan, sedangkan yang atas start 25 bulan kalo gak salah. Yak lumayan masih ada sekitar 2-5 bulanan lagi sampe next teething drama lol. Itu pun kalo bener-bener sesuai jadwal ya muncul giginya hehe.

Isengnya…

Kalo abis kentut, bakal cengengesan.

Bisa sengaja nantangin gitu kalo kita larang melakukan sesuatu. Dia bisa coba-coba mau melakukan lagi sambil ngeliatin kita, seakan-akan mau memastikan ini larangannya konsisten apa kaga. Misalnya kita bilang ga boleh gigit sesuatu. Dia bisa kemudian deketin mulutnya lagi (tapi stop sebelum mengenai barang) sambil ngeliatin kita. Alisnya keangkat pula macam nanya “Beneran nih gak boleehhh?” Hahaha.

img_9697

Pamer keahlian baru sambil smug smile!ย Hahaha ini bikin gue ngakak banget. Jadi koko ga kasih dia jalan di atas kasur busa karena bisa bikin jatoh, oleng karena belom stabil. Lama kelamaan kan dia makin pinter ya, jadi dia udah bisa tuh jalan-jalan di kasur busa tanpa jatoh, tapi tetep belom bisa turun dari kasur tanpa merangkak dulu.

Nah suatu hari dia udah bisa turun tanpa dipegangin dan tanpa merangkak juga, eh pas dia berhasil itu dia langsung senyum bangga dan sok banget!! Dia ngeliatin papanya dengan ekspresi yang kayak nunjukin ke papanya bahwa ini tuhย easy peasyyyy. Hahahaaha aduh kalo diinget gue masih ngakak.

000e0ac1-f1b5-471c-9262-6201d91010c1

Suka pura-pura kagetin kita juga trus dia ngikik sendiri kesenengan.

Kadang suka sengaja pura-pura ngupilin kita, ato tempelin tangan boneka ke hidungnya seakan-akan lagi ngupilin dia. Apaan banget sih becandanya Rei~~ Hahaha

Yang teranyar dia suka sengaja julurin lidahnya trus mendekat kayak mau nyium. Otomatis kan gue langsung “Iihhh apaan sih jorok amat!” nah seneng dah tuh dia, bakal ketawa ngikik-ngikit trus malah disengajain begitu lagi hahaha.

img_9634

Makin gede dramanya makin ada aja, tapi juga semakin lucuuuu.

Gue suka banget dia yang udah bisa dibecandain, dan udah lebih ngerti kalo diomongin ๐Ÿ˜€

Please grow up healthily and happily, Mireia!! You are so loved! โค

19

Berhenti Pumping

Judul postingan yang singkat padat jelas.

Sangat mudah mengetahui isi postingan tentang apa ya.

Bahkan ga dibaca pun gak apa-apa karena intinya ya kayak di judul itu,

Gue memutuskan berhenti pumping.

Tanggal 25 Feb kemaren Reia 18 bulan (yang mana postingan tentang dia 18 bulan masih di draft aja dong belom gue rapiin jugaaaa hahahaha), dan 2 minggu terakhir di bulan Feb itu sibuk banget.

Karena kesibukan itu, gue beberapa kali skip pumping di kantor, puncaknya pas seminggu terakhir dari akhir feb ke awal maret itu gue sama sekali gak sempet untuk pumping meskipun sudah bawa ice gel dan botol tiap hari ke kantor.

Trus dulu juga dari awal exclusive breastfeeding gue selalu kasih target ke diri gue sendiri secara step by step. Awalnya target menyusui ekslusif ampe 6 bulan. Lalu setahun. Lalu 18 bulan. Nah gue sejujurnya ntah kenapa ga pernah loh mikir mau jadiin target ampe 2 tahun, gue selalu mikir ampe 18 bulan aja udah bagus banget. Hahahaha. Jadi saat dia 18 bulan kemaren dan gue ga sempet pumping sama sekali, gue pikir…

Yasudahlah.

Motivasi pumping gue toh sudah ga ada karena Reia sekarang ga mau minum asi perah, maunya nyusu langsung. Gue jadi kurang semangat kan ya untuk pumping.

Belum lagi selama ini pumping kan sedikit banyak membuat gue tidak maksimal dalam bekerja. Karena seringkali orang-orang di kantor lah yang mengalah untuk memahami kondisi gue kalo lagi jamnya pumping.

Jadi… Yasudah.

Kemarin hari pertama gue ngantor setelah memutuskan mantap ga mau pumping. Hal pertama yang mencolok adalah… gue langsung pake dress bodyfit. HAHAHAHA.

Soalnya udah lamaaaaa banget ga pake dress bodyfit ke kantor, hampir 2 tahun loh. Sejak hamil udah mulai agak gede di awal April 2016 sampe awal Maret 2018.

Pake dress menurut gue ga memungkinkan untuk pumping karena gue pumping kan di tempat duduk gue langsung, cuma ditutupin apron. Kaga pake ke ruangan khusus tertutup gitu. Bayangin aja kalo pake dress yang kudu buka resleting dulu di bagian punggung, trus keluarin tangan dari dress biar bisa topless… apalagi kalo dress bodyfit yang ga ada resletingnya dan kudu dibuka dari bawah ke atas kayak buka tshirt! Hahahaha mustahil deh bisa dipake untuk pumping ๐Ÿ˜€

Kebeneran banget dua hari sebelumnya Senin dan Selasa kemaren gue abis raker sekretaris, ini raker sekretaris pertama yang pernah diadakan oleh kantor gue. Jadi orang-orang beberapa nyeletuk “Wah begitu abis raker langsung jadi berbeda nih??”

Hahahah ๐Ÿ˜›

Padahal dulu pas awal masuk kantor gue juga sering pake dress koookk. Hanya saja orang kantor emang mulai pada lupa dengan penampilan gue, apalagi orang-orang kantor yang baru masuk setelah gue hamil.

Taunya penampilan gue itu ya lancai banget. Ngasal bener dah, ga seperti sekretaris saat awal masuk kantor, masih pake rok span dan high heels. Hahahaha.

Untungnya lancai-lancai tetep disayang bos โค

Lol.

Kalo weekend, karena si Reia kadang menjalang jam bobo siang tetep minta nyusu, jadi tetep begini

Image result for stop pumping meme

Apa yang gampang diangkat ke atas dan kasih akses dah! Hahahaha.

Baru mau dua mingguan ga pumping sama sekali. Malem saat Reia tidur dan pagi saat Reia bangun sih masih nyusuin dia secara langsung. Tapi gue tetep agak kepikiran… berat badan bakal melonjak drastis ga ya nih?

Secara… Porsi makan masih kayak kuli, macem ibu menyusui yang sering nyusuin bayinya ๐Ÿ˜›

Tapi kelebihannya, sekarang kerja bisa lebih fokus karena ga ada ‘alarm’ untuk pumping, ga perlu cuci pompaan di kantor, dan bawa tas ke kantor juga udah ga berat lagi karena ga perlu bawa 2 kotak ice gel dan beberapa botol susu.

Seneng ga? Ya mayan seneng sih, pengen kayak syahrini aja bebaringan di rumput dan bilang AY EM FREEEEEE~~ hahaha ๐Ÿ˜€

Kangen ga? Sejauh ini sih ngga lol.

Sayang ga sih, masih bisa stok susu sekitar 100-120 ml perhari kalo pumping, kan lumayan bisa didonorin? Iya, kadang suka berasa sayang karena bisa jadi berkat untuk anak lain ya. Tapi untuk ukuran anak seumur Reia, udah jarang yang minta donor. Susu kan udah bukan asupan utama anak 1,5 tahun soalnya. Kalo dikasih ke anak bayi, gue ga mau karena menurut gue kualitas asinya udah berbeda. Kasian anak bayi yang belum MPASI kalo minum asi anak umur 1,5 tahun. Lebih baik cari yang sepantaran usianya aja.

Jadi si Reia kalo siang sore sekarang minum apa?ย Jam yang tadinya minum susu, jadi makan buah (dibanyakin porsinya) ato agar-agar. Mau gue coba kasih susu pasteurisasi dalam waktu dekat. Doakan semoga dia doyan yaaa.

Peer selanjutnya adalah menyapih kalo Reia udah semakin deket dengan 2 tahun. Gue ga tau dia akan jadi semakin pinter dan tau-tau menyapih dirinya sendiri ataukah akan penuh drama.

Mengingat mamaknya ini drama queen… semoga kamu ga usah drama juga lah ya nak! Sudah cukup drama di rumah kita muahahahah.

Okay Spectra breastpump parts, now back to your box, darlings! Thank you for accompanying me on this breastfeeding journey, see you when I need you again in the future! โค