37

Sesimpel Itu

Gue itu tadinya hopelessly romantic.

Sekarang masih tapi udah berkurang kadarnya karena yang gue romantisin suka ga sesuai harapan reaksinya.

Maaf ya. Saya mah emang gitu, anaknya pamrihan. Ngeromantisin pasangan aja ngarepin balesan sesuai maunya saya. Muahahaha 😀

Seiring dengan beredarnya review film Dilan di mana-mana, gue sebenernya jadi kepengen banget nonton. Tapi juga kuatir.

Kuatir baper.

Trus tar bandingin si suami sama Dilan.

Suami yang ga bisa ngegombal dan Dilan yang gombalannya baru gue baca dalam bentuk kutipan film aja bisa bikin mesem-mesem cekikikan sendiri macem tante-tante ditowel dagunya oleh berondong ganteng.

Jelas kalah kan ya si pak suami dalam hal ngegombal.

Hufh.

Kangen sama sensasi kupu-kupu berterbangan di perut.

Saat ngeliat notif message dari dia.

Saat ga sengaja tangan bersentuhan.

Saat dia dengan ragu-ragu tapi napsu ngerangkul pinggang gue.

Pagi ini, di tengah gerimis kecil, gue dan si suami lagi berada di kerumunan orang-orang yang baru turun dari commuter line jurusan Tangerang-Duri. Transit, kita siap-siap naik lagi ke dalam commuter arah Manggarai.

Semalam Jakarta diguyur hujan deras, jadi pagi ini peron yang tidak tertutup atap basah dan banyak genangan air.

Tali sepatu gue lepas dan sempat terinjak beberapa kali oleh orang di belakang gue. Tapi mau diiket juga ga bisa karena kerumunan orang terus bergerak, saling menghimpit, saling mendorong, semua buru-buru mau naik ke dalam kereta.

Sesampainya di dalam kereta, gue bilang ke koko sambil tertawa bahwa tali sepatu gue lepas tapi gue males iketnya karena basah dan jorok.

Maksud gue, biarkan saja nanti sesampainya di kantor baru gue iket jadi bisa segera cuci tangan setelahnya.

Tapi belom sempat gue sampaikan maksud gue itu, tau-tau si suami menurunkan satu lututnya ke lantai, dan mengikatkan sepatu gue.

Sesimpel itu.

Tapi romantisnya langsung ngalahin Dilan si anak SMA yang lagi kasmaran.

Sesimpel itu.

Tapi langsung bikin sensasi kupu-kupu berterbangan di perut gue.

Saat dia berdiri, gue sempat bertemu pandang dengan salah satu mbak yang sedang duduk. Mbak itu merhatiin koko berdiri dan senyum ngeliat gue.

Sesimpel itu.

Tapi dalam hati gue bangga banget sama suami gue.

Ah, gue udah bilang kan ya, kalo gue itu hopelessly romantic?

Suami gue bukan seorang romantis.

Tapi sesimpel dia mengikat tali sepatu gue yang basah dan jorok bekas diinjak orang lain di dalam kereta dan di tengah tatapan banyak orang, sesimpel itu juga gue tersenyum lebar seperti anak SMA baru digombalin.

Advertisements