Senin Pagi Ini

Tadi pagi pas di dalem commuter line, ada seorang bapak tuna netra naik dari stasiun Tanah Abang, mau turun di stasiun Karet. Bapak ini bawa tongkat, dan dari awal masuk udah langsung minta maaf minta maaf geser ke pintu yang akan kebuka di stasiun Karet nantinya.

Kebetulan gue juga turunnya di stasiun Karet.

Saat turun dari commuter, Bapak ini dengan tongkatnya jalan pelan-pelan. Apalagi dengan begitu ramainya penumpang naik turun, bikin mobilitas agak terganggu. Gak lama kemudian, ada seorang mas-mas berpakaian lusuh ngerangkul bapak itu dan nyelipin uang di dalam tangannya. Segera setelah nyelipin uang, mas-mas itu langsung jalan cepat bergegas ke arah pintu keluar.

Gue merhatiin itu semua karena gue jalan di belakang si Bapak.

Saat ngantri untuk keluar, gue dan Bapak tuna netra sebelahan. Bapak di belakang bapak tuna netra dengan sigap langsung ngebantuin bapak tuna netra untuk nempelin kartu commuternya ke mesin.

Setelah itu, seorang bapak lain juga langsung nuntun si bapak tuna netra dan nanya “Mau kemana Pak? Yuk saya anter ke depan”.

Hati gue langsung hangat.

Begitu banyak kebaikan yang gue saksikan pagi ini.

Gue sendiri belum melakukan kebaikan apapun. Tapi hal ini memacu semangat gue untuk melakukan banyak kebaikan juga terhadap sesama.

Kebaikan-kebaikan yang keliatannya kecil dan sepele, tapi bisa jadi memberi arti kepada banyak orang.

Sama seperti gesture-gesture dari orang-orang yang membantu bapak tuna netra itu. Gue yang melihat, merasakan dampak yang begitu positif dan menyenangkan.

Kejadian-kejadian itu, kalo kata orang sunda mah, so heartwarming.
*
diselepet orang sunda*

Dengan perasaan riang, penuh kehangatan, masa depan yang terlihat cerah dan penuh hal baik, gue melangkah keluar stasiun untuk naik mikrolet.

Setelah nyebrang dua kali dan setiap kali nyebrang selalu terasa seperti petualangan mengancam nyawa karena ga ada zebra cross maupun jembatan penyebrangan di perempatan jalan raya besar, gue ngeliat mikroletnya lagi ngetem tapi kok ada mbak yang berdiri di luar mikrolet.

Gue tau mbak itu langganan naik mikrolet karena sering papasan, kita selalu naik dari tempat yang sama dan turun di tempat yang sama juga tiap pagi.

Kalo mikrolet masih ngetem artinya kan belom penuh ya. Lah trus nape kaga naik, mbak?

Pas gue mendekat, dua orang tukang ojek yang mangkal deket situ langsung bilang “Nah ini aja nih, mbak sini! Naik nih, di depan masih ada tempat! Mbaknya kan kecil, jadi muat! Nih sini ini di sini.”

Sambil buka pintu depan yang sudah ada penumpang lain di dalemnya, tukang ojeknya ngulang lagi “Mbaknya kan kecil, kalo kecil muat nih di sini.”

….

Jadi.

Ternyata.

Mbak yang itu ga naik karena badannya emang gede. 3 kali lipetnya gue.

Sedangkan tempat yang kosong tinggal di depan sebelah pak supir, itupun empet-empetan ama penumpang lain, jadi duduk bertiga di depan ama pak supir.

Tapi.

MBOK YA GA USAH NGULANG-NGULANG DAN MENEGASKAN SEBUT-SEBUT SOAL KECIL BESAR TOH MAS.

-_-

Kan kasian ya si mbak’e. Diliatin seisi mikrolet.

Karena gede jadi ga bisa naik.

Kehangatan di hati gue langsung pada bubar. Amblas byar.

Minggat semuanya.

Senin pagi gue berubah dari yang penuh keriangan jadi awkward.

Gak mungkin juga kan gue dengan gagah berani bilang “Maaf saya menolak naik mikrolet ini karena sampeyan-sampeyan ini telah mempermalukan si mbak. Saya akan temenin si mbak’e aja nungguin mikrolet selanjutnya.”

Gak mungkin bisa begitu.

Karena nanti gue makin telat sampe kantornya.

Jadilah gue yang disebut-sebut kecil berulang kali ini mau ga mau naik aja sambil bersyukur setidaknya mikrolet langsung jalan begitu gue naik.

Dan gue cuma bisa berdoa semoga mikrolet selanjutnya langsung ada biar si mbak’e ga nunggu lama.

Hufh.

Sungguh permasalahan hidup ini ada-ada aja ya.

Gimana senin pagi kalian?

 

Advertisements

8 thoughts on “Senin Pagi Ini

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s