54

Why I Decided To Say Bye

Warning: Postingan ini isinya negatif. Keselnya gue. Ngomongin orang. Hilangnya pertemanan. Jadi kalau lagi ga mau ngeliat yang negatif-negatif, jangan lanjut baca. Tapi biasanya makin negatif orang makin penasaran pengen baca kali ya, soalnya kan suka seru baca drama orang lain. Huahahaha 😛

Yuk ah cuss.

Belum lama ini gue menjaga jarak dengan salah seorang temen di kantor. Sebelumnya deket dan gue nganggep gue sendiri sebagai salah seorang temen baek dia di kantor. Tapi entah karena gue bertepuk sebelah tangan, apa kegeeran apa gimana, ternyata beberapa hal yang terjadi kayak membuka mata gue bahwa dia sendiri ga menganggap gue sebagai temen baik. Hehe.

Dan yang bikin sedih adalah, ternyata dia punya satu sifat yang sangat gue hindari dari seorang temen, yaitu: Suka bohong.

Sebenernya gue udah tau dia suka boong, cuma gue kira masih untuk hal-hal kecil yang sifatnya becandaan. Tapi ternyata hal sepele banget aja tuh dia bisa boong juga. Ini gue kasih contoh aja ya, tapi bukan dari kejadian yang sebenernya, cuma contoh kasus yang kira-kira mirip aja.

Contohnya lagi ngobrol santai di kantor dan gue nanya, “Tadi pagi lo sarapan apa?” dan dia jawab “Makan bubur”, trus gue tanya lagi, “Oh makan bubur, lagi sakit?” “Ngga sih, tapi bingung mau makan apa, yaudah deh jadi makan bubur aja.” kemudian kita lanjut ngomongin hal lain.

Percakapan wajar, ga ada yang aneh, ga ada yang lain dari biasanya. Tapi sebenernya, dia udah bohong karena sebenernya gue sempet ke kantin pagi itu dan ngeliat dia makan nasi uduk. Aneh kan? Ga tau kenapa dia memilih untuk berbohong, tapi percakapan itu bener-bener seperti percakapan biasa di hari yang biasa tanpa ada hal yang harus bikin gue paranoid.

Tapi setelah tau kalo dia bisa bohong semudah itu, secepat itu, dan sesantai itu, bikin gue jadi bertanya-tanya gimana gue bisa percaya lagi sama dia? Kalo untuk percakapan begitu aja dia bohong?

Sebenernya trigger utama gue jadi jaga jarak sama dia sih jauh lebih parah dari itu, tapi kemudian ada tambahan kejadian sepele barusan yang bikin gue jadi mempertanyakan selama ini cerita-cerita dia ke gue beneran apa bohongan? Sampai mana bisa gue percaya?

Jadi.. yah begitulah. Gue putuskan kita jadi rekan kerja biasa aja, ga usah sedekat dulu yang selalu makan bareng, curhat-curhatan, dll.

Ini bukan pertama kali. Gue udah pernah langsung ambil langkah seribu ngejauhin temen kantor (sebut saja Anggrek) yang dulu bisa ngotot dia jujur ampe sumpah-sumpah segala, tapi ujung-ujungnya ngaku juga kalo dia bohong. Ditambah nih orang memutarbalikkan fakta pas cerita ke temen lain.

Kejadiannya: Gue denger cerita dari si Mawar kalo dia lagi sedih sama Delima. Mawar ini hamil sebelum nikah, dan pas dia cerita ke si Delima, Delima ini ngomelin dia kok bisa malah sampe hamil, makanya dijaga dong blablabla gitu deh ya. Nah gue tuh baru denger cerita dari Anggrek kalo si Mawar kayaknya lagi jaga jarak sementara ama Delima. (Waktu itu kita masih satu circle pertemanan jadi masih saling berbagi cerita) trus gue ngomong lah sama si Anggrek, oh alesan si Mawar jaga jarak sama Delima ternyata karena dia sedih ngerasa Delima ga supportive, malah ngomelin dia. Maklumlah hormon bumil ya, maunya disayang-sayang tapi kok malah diomelin, jadi baper.

Eh tau ngga si Anggrek ngomong apa ke Delima?

“Delima, gue denger dari Olive, lo suruh si Mawar aborsi ya??”

Marah lah si Delima ke Mawar karena dia ga pernah ngomong begitu. Mawar juga ngoceh dong ke gue, kok bisa nyampenya gitu padahal kan dia ga ngomong begitu ke gue. Pas gue konfrontasi, si Anggrek cuma dengan santai bilang “Eh iya, gue salah ngomongnya.”.

-_-

Padahal udah jadi heboh. Sejak itu juga gue langsung bye-bye deh untuk temenan sama Anggrek. Serem gue sama orang begini.

Kejadian terakhir yang baru saja terjadi adalah, gue memutuskan untuk unfollow instagram dan blog salah seorang blogger.

Mari kita sebut B. Awal gue ketemu si B ini sebenernya menurut gue anaknya lucu, asyik dan seru.

Super pede. Which, somehow, becomes her trademark.

Tapi entah itu emang dia yang sebenernya ato that’s what she wants people to believe how she is. (Duh diomelin deh nih gue pake bahasa indonesia campur inggris gini dalem satu kalimat lol).

Anyway, suatu hari dia posting di IG pendapat dia mengenai cara seorang seleb kasih makan anaknya. Jadi concern si B pertama adalah: Cara ngasih makannya salah. Lalu banyak yang komen. Kebanyakan emak-emak sih emang hahaha. *sentil satu-satu emak-emak yang pada baper*

Gue saat itu masih kalem. Masih biasa aja. Gue merasa yang dia omongin sih ada benernya dan ada salahnya. Gue setuju untuk beberapa hal namun juga ga setuju untuk hal yang lain.

Lalu dia dikomen beberapa orang yang menyatakan bahwa kurang lebih cara ngasih makan mah sesuka mama yang mau ngasih aja, kan tiap ibu tau yang terbaik buat anaknya. Ntar juga B bakal tau kalo dia jadi seorang ibu.

Eh dia kok terkesan kesel pas dikomen-komen “Bakal tau ntar kalo udah punya anak sendiri”. Dia dengan teges bilang dia toh ga mau punya anak. (which is completely fine).

Tapi gue ngerasa tersentil saat dia bilang bahwa dia ga perlu punya anak untuk memahami. Dia ga perlu menjadi seorang ibu untuk mengerti, karena dia bisa ngerti dan paham dari ngeliat ibunya, ditambah dia pernah ngajarin anak-anak.

Hmmm. Kalo gitu seharusnya semua yang menjadi tenaga pengajar anak bocah udah bisa jadi parenting expert ya. Pfftt.

Gue memutuskan untuk nimbrung. Komen gue kurang lebih ngasih tau kalo dulu gue juga suka merasa apaan sih saat nyokap gue bilang kalo suatu hari nanti gue akan mengerti saat gue menjadi seorang ibu. Bahkan saat udah menikah pun gue masih ngerasa ih apaan sih. Tapi begitu udah punya Mireia, gue baru bener-bener paham, oohh ini toh maksud nyokap gue.

Ternyata bener. Ternyata memang harus tunggu sampe gue sendiri punya anak dulu baru deh gue paham. Seberapa banyak pun teori yang gue lahap, seberapa lamanya gue ngeliatin orang lain mengasuh anaknya, seberapa seringnya gue bantu orang merawat anak mereka, tetep aja gue ga akan bener-bener ngerti sebelum gue sendiri punya anak.

Beneran deh. Lo mau sok pinter kayak apapun ga bakal bisa bener-bener ngerti karena rasanya tuh beda. Semua emak-emak pasti setuju sepaham sesuara deh sama gue lol.

Concern B selanjutnya adalah bahwa karena si seleb ini public figure, maka kalo dia posting kan tar orang-orang bisa ikutan caranya dia padahal salah.

B kemudian posting lagi screenshot pendapat seorang dokter untuk mendukung pendapatnya. Which is, once again, completely okay. Tapi dia (menurut gue) menelan mentah-mentah tweet nyinyir si dokter  dengan posting di caption mengutip kembali omongan si dokter, yang mana mengatakan bahwa kalo anak-anak pada sampe sakit (karena cara pemberian makan yang menurut dia salah itu) tar berobatnya pake BPJS dan termasuk di dalamnya berarti kan pake duit BPJS dia. Kelas 1 pula.

Nah di sini gue komen lagi dong. Lebih keras daripada komen gue di postingan pertama, tapi sebenernya sih ga pake marah-marah kok. Ga pake emosi, gue cuma mau ngelurusin bahwa ga bisa plek-plekan nyalahin si seleb dengan posting cara kasih makan anaknya. Wong anak kan anak dia. Kalo kemudian orang-orang pada ikut-ikutan cara dia ngasih makan anak, yang salah yang ikutan dong. Iya gak sih?

Logikanya gitu ga sih?

Masa kalo ada seleb posting makanan-makanan enak melulu, trus banyak yang ngeliat jadi ikut-ikutan, trus jadi kolestrol ato diabetes, trus jadi kudu berobat pake BPJS… Kita jadi nyalahin si seleb yang posting?

Bukankah kita sebagai pembaca yang seharusnya menggunakan otak kita untuk berpikir, ini cocok ga untuk saya ikuti. Ini baik ga untuk saya tiru. Begitu ga sih?

Menurut gue sih gitu. Terserah lah ya menurut kalian begitu apa ngga. *Loh kok nyolot* Huahahaha.

Trus kalo mengenai BPJS, yah namanya pun fasilitas kesehatan dari pemerintah untuk berobat ya. Kalo emang segitu keselnya duit BPJS dipake buat orang-orang pada berobat karena kebodohan sendiri, mestinya tiap hari tongkrongin RS Dharmais trus marah-marahin orang yang berobat kanker paru karena merokok.

“Bapak sih, merokok! Udah tau merokok bahaya! Bapak ga baca itu peringatan di bungkusan rokoknya?! Sekarang kanker paru kan! Berobatnya pake duit BPJS kan! Duit siapa itu BPJS hah?? Ada duit saya juga! Kelas 1 pula!”

Sebenernya gue udah ga mikirin soal postingan B lagi. Gue juga ga merasa postingan dia atopun komen-komenan kita harus bikin gue unfollow. Berargumen itu hal yang wajar. Kita punya pendapat berbeda pun wajar. Saling mendengarkan pendapat orang lain membantu membuka pikiran kita bahwa ternyata orang lain bisa berpikiran 1234 saat kita mikirnya 5678.

Tapi kemudian B membuat referensi terhadap postingan instagram tersebut di blogpostnya. Alhasil gue iseng ngeliat lagi tuh postingan… dan menyadari bahwa ada komen-komen yang dia hapus. Komen gue yang keras di postingan kedua ga dihapus. Tapi komen pertama yang lebih ‘halus’ dihapus, komen-komen balasan dia terhadap komen orang lain dihapus, disisakan yang (menurut gue) ‘manis-manis aja’. Contohnya komen dia berterima kasih untuk nasihat-nasihat. Padahal nasihatnya aja dihapus lol. Kemudian disisakan juga komen-komen yang terkesan ‘menyerang dia bertubi-tubi’.

Gue jadi inget di hari postingan instagram itu lagi banyak dibahas dan menerima komen, sempat ada komentar entah dari B atau dari temannya bahwa orang-orang yang tidak setuju dengan pendapat B terkesan seperti ‘hater’.

Lol.

Kalo menurut gue.. (lagi-lagi menurut gue karena kan ini blog gue ya, ga suka ya ga usah dibaca, ato unfollow aja gue, bwek! Hahahahah 😛 Ih olip nyinyir ih) beda pendapat kan wajar banget ya.

Kalo kita ga setuju sama suatu hal trus menyuarakan pendapat kita di publik ya harus siap dengan pendapat-pendapat orang lain yang tidak setuju sama kita juga dong.

Kecuali… kita posting itu maunya cuma dapet dukungan doang. Pokoke ga mau dikomen yang ga sependapat, apalagi dikritik. Hati panas. Hati tak senang. Hati ga kuat, massss. Pokoknya setuju dong sama eike! Nah kalo ini kadang gue gini nih pas cerita ke koko. Jadi gampang esmosi kalo koko malah ga setuju HAHAHAHA #kokcurcol

Balik lagi ke B, gue jadi bertanya-tanya kenapa ya dihapusss? Padahal dengan dia menghapus komen-komen itu, bikin orang yang baru baca itu merasa kita macem ngebully dia rame-rame.

Padahal kalo menurut gue (duileh lagi-lagi menurut olip, bosen aahh), kan cuma pada menyuarakan pendapat ya. Sama seperti dia menyuarakan pendapatnya mengenai cara si seleb kasih makan anaknya. Cuma kebetulan kebanyakan mak-mak yang komen emang kontra terhadap pendapat dia, dan komennya panjang-panjang. Sedangkan yang pro komennya dikit-dikit. Tapi ya rapopo toh? Mestinya yah. Jadi… Kenapa dihapus ya komen-komen dia yang ngebales kesel dibilang baru ngerti ntar setelah punya anak? Kenapa dihapus ya komen gue? (Ih olip mah gitu, baper komennya dihapus. Hakhakhakhak)

Trus di blogpost terbaru dia, dia juga bilang postingan dia soal seleb membuat dia di unfollow beberapa orang. Sementara gue dapet informasi bahwa dia sendiri juga unfollow dan nge-block beberapa orang setelah ‘insiden postingan seleb’.

But she made it seems like she was the victim.

Just because she posted something like that and people oppose her opinion, those people unfollow her. Hiks hiks.

Padahal yah gak gitu-gitu banget juga. Kayaknya dia sendiri unfollow beberapa orang yang komen kontra di postingan dia. Cuma kan orang ndak tau ya. Dia tulisnya kan cuma bagian yang dia jadi korban unfollow.

Jadi ya dia korbannya aja deh pokoke. Kita haterzzz.

Setidaknya, itulah kesan yang gue dapatkan.

It was a shame since I initially thought of her as a funny and bubbly girl.

Ternyata oh ternyata, I can’t handle the drama she offered.

So I said bye to the mere friendship that was formed from blogging.

Btw kalo kalian… hal apa yang kira-kira bisa bikin kalian ilfil dan berhenti temenan? 🙂

Note: Gue memutuskan ga temenan sama B (or maybe just be an acquaintance of her and vice versa) karena ada caranya dia yang ga cocok di gue, tapi tentunya banyak orang lain yang cocok sama dia dan merasa dia asyik-asyik aja. Jadi buat yang tau siapa B, jangan sebut inisial aslinya apalagi tulis namanya ya untuk menghindari terciptanya imej tertentu buat orang lain. Nuhun.

Advertisements