9

Mireia 10-11 Bulan

Gigi nambah 2 lagi di bawah, jadi sekarang total ada 8. Duileh jadinya sempet banjir liur lagi dan ada beberapa malem yang dia nangis-nangis mendadak semacam kaget gitu pas tidur.

IMG_3541

Gigi masih 7 pas di foto ini hehe

Sejak dia mulai 9 bulanan sampe sekarang itu rasanya termasuk masa-masa yang menyenangkan karena dia udah mulai lebih bisa ekspresiin diri meskipun apa yang dia omongin belum bisa kita pahami dan mulai ngerti juga apa yang kita bilang.

Contohnya pas diingetin turun kaki duluan.

Ato waktu mau megang keset kaki, begitu dia mulai merangkak ke arah keset bakal gue ingetin “Reia ga boleh pegang keset kaki yaaa”

Dan dia… bakal tetep megang. Huahahaha. Megang sekali aja gitu di ujungnya semacam untuk memuaskan hasrat geratakan. Setelah itu gue bakal bilang lagi “Gak boleh, Reia. Jorok.” Udah tuh dia bakal diem ngeliatin ato langsung mengalihkan perhatian ke hal lain. Pernah dia mau berdiri sambil pegangan sama lemari TV, nah area buat dia pegangan itu ada kabel stop kontak. Gue ngelarang dia buat megang stop kontak, jadi dia ngerengek mau nangis gitu karena mau pegangan tapi ga boleh megang juga huahahahahaha. Akhirnya gue dorong stop kontaknya ke ujung dalem baru dia bisa lanjut pegangan dan berdiri πŸ˜›

Walaupun ya terkadang tetep aja ada saat-saatnya dia ngotot ngelakuin hal yang udah dilarang. Biasanya kalo udah gini, gue bakal mengevakuasi dia dari tempat kejadian dan dia bakal… nangis πŸ˜›

IMG_3697

Rasa-rasanya udah mulai bisa ngomong beberapa kata tapi kadang kok rancu juga sebenernya dia tau artinya apa ngga.

Kayaknya first word dia itu “Nyenen”. Pas jam tidur malem, kalo gue ambil posisi duduk deket lokasi bobonya sambil buka kancing daster, dia bisa ketawa sambil bilang “Nyenen, nyenen” trus nyamperin gue. Itu kalo lagi masih sabar. Kalo udah ga sabar, dia separoh mau ketawa separoh mau nangis gitu ngeburu-buruin gue huahaha. Apalagi kalo gue lama-lamain buka kancingnya, dia bakal protes sampe narik daster huahahaha πŸ˜€

Anehnya adalah dia jarang manggil gue mama loh hahaha. Aneh ya padahal katanya kan biasanya bayi bakal ngomong itu duluuuu, mana ini manaaaa πŸ˜›

IMG_3831

Udah bisa nepuk dirinya sendiri kalau ditanya Mireia mana. Trus kalo kita lanjut tanya papa mana, mama mana, eh yang ditepuk tetep aja dirinya sendiri huahahah.

Sempet gue bawa ke kantor karena susternya sakit ga masuk kerja, nah pas di kantor dia ngeliat gue angkat telpon. Waktu suapin dia dan dia maenin gagang telepon, gue tempel itu gagang di kupingnya dan bilang “Halo? Halo?”. Sempet juga nelpon ke temen gue dan tempelin ke kupingnya biar dia tau kalo gagang telepon itu bisa buat denger suara orang ngomong sama kita.

Eh.. besoknya pas kita bilang “Halo?” ke dia, dia langsung tempelin tangannya ke kuping loh kayak lagi telponan πŸ˜€

Cepet bener belajarnya ya anak-anak ini πŸ˜€

Tapi jadi harus lebih hati-hati juga karena itu artinya dia udah bisa niru apa yang kita lakuin. Susternya sempet nyanyi “Kalau kau senang hati, tepuk tangan…” trus Reia kan bakal tepuk tangan karena udah tau. Nah pernah kapan itu susternya pas lagi suapin dia sambil nyanyi, jadi satu tangan megang mangkok, satu tangan lagi susternya tepuk-tepuk paha dia sendiri sebagai gantinya tepuk tangan. Eh malemnya pas kita nyanyiin lagu itu lagi, Reia tepuk-tepuk paha aja dong. Hahahaha.

Udah makin pinter jalan sambil dorong box yang ada rodanya. Ato dorong kursi. Tapi tetep belom bisa berdiri tanpa pegangan, entah ga pede entah apa. Kalo ada senderan di belakang sih dia masih bisa.

IMG_3291

Paling seneng diajak maen kejar-kejaran, dia bakal merangkak kabur sambil cekikikan seru. Demen ngaca juga, kalo dipakein bando ato apa gitu, dia bisa ngaca sambil cekikan ato senyam senyum πŸ˜€

Kalo makan kayaknya cuma semangat di awal-awal doang lol, setelah beberapa suap pinter mangap mangap, suapan-suapan selanjutnya udah kudu entertain dia entah kasih mainan ato ngajak becanda.

IMG_3833

Ngga berasa sebulan lagi udah genap setahun. Lucunya, dulu pas dia masih newborn trus gue ngobrol sama buibu yang anaknya umur setaun, gue ngerasa umur setaun itu udah gede. Nyatanya pas sekarang Reia udah mau setaun, gue ngerasa dia tetep aja baby banget hahahaha.

IMG_4071

 

 

 

 

9

Perlengkapan Pumping di Kantor

Sebagai seorang working mom, salah satu hal yang bikin bingung pas mau balik ngantor setelah selesai cuti melahirkan adalah: Kudu bawa apa aja ya untuk pompa di kantor?

Gue nanya ke buibu kece di grup, trus baca blog-blog beberapa orang juga. Tapi kok masih ngeraba-raba apa aja yang perlu gue bawa hahaha. Akhirnya gue bawa buanyaaakkkk banget kayak orang mau pindahan di hari pertama ngantor. Hahahahaha. Seiring berjalannya waktu dan perjalanan pumping di kantor, gue mulai ngerti apa yang harus dibawa, apa yang harus ditinggal, apa yang perlu, apa yang gak perlu.

Gue tulis ini buat sekedar masukan atau bahan pertimbangan buat para working moms lainnya yang mau siap-siap ngantor lagi. Yuk ah, jadi bawa apa aja ya?

  1. Mesin Pompa. Ini awalnya gue bawa pulang pergi karena di rumah sebelum tidur gue masih ada sekali jadwal pompa. Bangun tidur juga pompa kalo sempet. Setelah Reia mau 11 bulan dan gue udah hampir ga pernah pumping di rumah (biasanya pompa di rumah pas libur doang), akhirnya pompaan gue tinggal di kantor saat weekdays. Baru gue bawa balik di hari Jumat. Dengan catatan: Gue punya pompa cadangan di rumah (Medela Swing Maxi dan Avent Manual Comfort), jadi kalopun gue kelupaan bawa pulang masih gak apa-apa.

  2. Corong Pompa sepasang. Ini gue tinggal di kantor aja di dalem box kedap udara semacem tupperware ato lock&lock. Gue punya dua pasang corong karena pas free trial sempet beli sepasang, trus pas akhirnya beli Spectra 9+ juga dapet sepasang sebagai bagian dari paketnya. Alhasil sepasang di kantor, sepasang di rumah.

  3. Sabun cuci botol dan sabut/spons cuci botol.Β Kalo udah kelar sesi pumping terakhir di kantor, gue cuci corong pompa dan gue simpen di loker corongnya.
  4. Botol asip.Β Nah ini salah satu yang sempet bikin gue galau di awal-awal. Beberapa hari pertama, gue bawa botol kaca yang tutup karet itu. Tapi ada beberapa hal yang ribet yaitu: Kudu tuang-tuang dari botol di pompaan ke botol kaca ini, kuatir tutup botol lepas pas dibawa perjalanan naik kereta dan ojek saat pulang ke rumah, sama kapasitas botol kaca yang tidak terlalu banyak bikin gue harus bawa sekitar 7-8 botol. Jadi akhirnya gue bela-belain keluar duit lebih buat beli botol-botol baru yang bisa langsung dipake buat pompa sekaligus buat Reia nyusu. Jadi gue bawa sekitar 6 botol sehari (sekarang 4 botol doang dan yang diisi asip cuma 3 botol), jumlahnya genap karena gue selalu double pump. Nah abis pumping gue tinggal tutup botolnya dan masukin kulkas. Sampe di rumah, botol pindah ke kulkas rumah, trus pas mau diminum Reia tinggal ganti tutupnya ama dot. Gue ngerasa jauhhh lebih nyaman begini. Lebih ga rempong.IMG_9105
  5. Ice gel. Ini jelaslah yah buat apa, biar susu ga rusak dalam perjalanan pulang ke rumah. Biasanya pagi-pagi begitu sampe kantor, langsung gue taro di freezer kantor dulu, jadi pas mau pulang masih dalam keadaan dingin beku.
  6. Kotak tupperware/lock&lock yang muat buat naro botol-botol susu. Berhubung simpen di kulkas kantor yang penggunaannya sharing, gue ‘melindungi’ asip gue dari berbagai kemungkinan. Dan memang udah beberapa kali pas buka kulkas sore-sore eehhh taunya ada yang beli duren. Baunyaaaa ampun ampunan, jadi puji Tuhan deh dengan disimpan dalem kotak kedap udara setidaknya asip ga tercemar bebauan tajem. Kotak ini gue tinggal aja di kantor (yaiyalah ya, rempong amat bawa pulang pergi muahahah). Opsi lainnya pake cooler bag.

  7. Kotak untuk taro corong pompa. Setiap abis penggunaan pompa, gue simpen corongnya di freezer untuk penggunaan selanjutnya. Gue pernah coba simpen di chiller dan entah kenapa kok lama-lama berasa gampang bau basi, mungkin karena chiller kantor lebih sering dibuka tutup oleh orang-orang jadi suhunya berubah-berubah terus. Nanti setelah penggunaan terakhir, gue cuci kotaknya bareng corong pompa baru simpen di loker.

  8. Nursing apron alias kain penutup menyusui. Gue beli yang full ketutup depan belakang jadi macem lagi pake poncho. Soalnya gue pumping di meja kantor, bukan di ruangan khusus. Karena ketutup full dan bermotif kembang-kembang macem baju, semua orang ga ngeh gue sebenernya lagi pumping hahaha.

    Image result for nursing apron full cover

    Gue beli yang merk ini nih, Petite Mimi

Kayaknya yang utama itu, tapi ada beberapa hal juga yang gue simpen di kantor, sekedar just in case.

  1. Tuas manual pompa. Berhubung spectra 9+ ngasih tuas manual, jadi gue taro di kantor seandainya gue lupa bawa mesin pompa. Trus pernah lupakah? Pernah hehe. Bukan lupa sih sebenernya, tapi emang kirain ga bakal kepake karena bawa Reia ke kantor. Ah Reia kan nenen langsung >> pikir gue. Taunya tetep kemeng dan perlu dipompa hahaha. Berhubung corong emang udah di kantor, jadi tuas manual ini penyelamat biar ga perlu merah pake tangan hahaha.
  2. Sekotak kantong asip. Awal-awal gue bawa ini karena kuatir kalo botol kaca asi ga cukup, bisa pake kantong asip. Tapi kalo kelupaan bawa botol juga kantong asip bisa dipake πŸ˜€
  3. Valve cadangan.Β Karena bagian pompa yang satu ini gampang sobek, jadi sesuai saran buibu di grup, gue beli cadangannya dan gue simpen di kantor.

Yang gue bawa trus akhirnya cuma kepake beberapa kali adalah Sterilizer Uap. Huahaha.

Jadi kalo di rumah kan sterilnya pake Panasonic Dish Dryer, alhasil pas dapet kado sterilizer uap, gue udah mantep buat dipake di kantor aja. Buat ngesteril corong pompa, pikir gue.

Eh baru kepake beberapa kali, gue malah males huahaha. Jadi sekarang corong pompa yang abis dicuci, gue taro di atas piring beling, trus gue guyur aja pake air mendidih (di kantor ada teko listrik buat masak air), diemin semenit dua menit, baru deh gue kibas kibas masing-masing bagian corong ampe kering dan simpen lagi di kotaknya.

Udah itu aja seinget gue. Semoga membantu siapapun yang ga sengaja mampir di postingan ini karena mau cari tau apa yang kudu dibawa buat mompa di kantor hehe.

Be happy, be strong, selamat pumping, wonder women semuanya! πŸ™‚

21

Mireia 9-10 Bulan

Gigi nambah 2 di atas hehe, jadi sekarang ada 4 gigi atas dan 2 gigi bawah.

IMG_2212

Galaknya makin menjadi, udah bisa nyaut balik kalo diomelin hahaha. Seringnya sih dia ‘berantem’ sama koko. Kalo gue yang ngomelin, dia biasanya langsung manja gitu mewek-mewek sok sedih. Cih. Tau aja mama lemah sama muka sedihmu hahaha.

Yang tadinya masih enjoy merayap, sekarang udah mulai sering merangkak. Menjelang 10 bulan udah makin jago merangkak.

IMG_2812

Kadang-kadang bisa turun tempat tidur kaki duluan kalo diingetin, “Kaki duluaaannnn, jangan kepala duluan tar nyungseeepp”. Trus kalo udah sukses kaki duluan, dia bakal ngeliatin kita sambil nyengir lebar semacam bangga sama diri sendiri ato amazed sama dirinya sendiri, entahlah bener apa ngga karena ini hanya asumsi mamaknya saja huahaha.

Makannya on off on off. Kadang anteng kadang rewel kadang pinter ngunyah kadang pinter ngemut. Suka-suka mireia sajaaa~

Kalo dipanggil seringnya nengok, tapi kalo lagi asyik ya sebodo amat sih. Huahahaha.

Kena batuk pilek lagi kedua kalinya dan pertama kali di-uap di RS. 70% nangis, sisanya diem karena distracted. Β Trus batuk pileknya nepa aja dong ke gue -_-”

Macam mana sih emak anak sakit barengan sementara susternya mulai cuti lebaran hufh.

Menjelang 10 bulan ini, dia udah bisa sayang-sayang dengan cara nempelin pipi ke benda ato orang. Semacam mau bobo gitu lol. Gemats deh. Segala macem disayang sama dia, mulai dari boneka, gambar kucing di buku, sampe-sampe waktu lagi mau ganti pampers aja dia ngambil pampers barunya buat disayang huahahaha.

IMG_3292

Lagi sayang-sayang bebek

Nah yang aneh tapi nyata adalah… dia gak mau sayang bapaknya. HAHAHAHA.

Gue ampe jadi kasian sama koko. Berkali-kali diminta sayang papanya, dia tetep ga mau. Si koko sampe meluk-meluk dia yang mana malah didorong aja loh sama anaknya. Hadeh. Ada apa ini nak? Apa kamu sadar kalo bapakmu bukan si engkoh-engkoh sipit ini? Kamu tau bapakmu sebenernya Hugh Jackman ya? Gimana, apa kita susul aja bapakmu yang sebenernya itu? *mamaknya makin delusional*

Bisa nolak minum obat. Yawlaaa ngasih Reia minum obat kayak mau nyiksa dia. Udah bisa nyembur. Udah bisa berontak teriak-teriak nangis kejer. Padahal obatnya manis! (gue cicipin hehehe)

Udah bisa berdiri tanpa pegangan selama beberapa detik. Tapi jarang. Muahaha. Keseimbangannya belum mantep, jadi masih gampang oleng kalo berdiri. Kakinya juga masih suka jinjit, bukan full napak.

IMG_2361

Reia genap 10 bulan pas hari pertama Idul Fitri. Nah malem takbirannya itu kita nginep semalem di daerah Kelapa Gading, staycation pertama Reia πŸ˜€ Jadilah dua hari dari 24-25 Juni itu kita bertiga maen di MKG doang huahahaha.

IMG_2810

Tapi cukup seru, Reia kita ajak cobain maen di Timezone naik sejenis wahana yang masukin koin (sekarang gesek kartu hahaha) trus gerak-gerak selama sekian menit. Apa ya itu namanya, mau disebut kapal-kapalan, ga semuanya bentuk kapal. Ada yang bentuk mobil, kuda, ampe doraemon hahaha. Reaksi Reianya sendiri… takut πŸ˜€

IMG_2823

Kalo udah gerak, dia langsung panik dan buru-buru minta digendong. Lol. Ntar udah gedean dikit bisa-bisa malah nagih naik ginian loh Rei πŸ˜›

Trus tadinya rencana kan mau gue ajak berenang, tapi dia pilek hiks. Rencana mama gagal deh 😦

Meskipun ga ampe gagal total karena tetep aja gue ajakin cemplung-cemplung kaki di kolam renang lol. Trus maksa banget sebelum mandi, berendem air anget dulu di bathtub pake baju renang dan pelampung huahahahaha.

IMG_3289

IMG_3131

Gue kadang suka berasa nih anak kok kayaknya udah bisa bilang “Nggak!” tapi kadang dia kayak ngerti, kadang kok nggak ngerti. Jadi misalnya ditanya, Reia mau pupup ngga? Dia bisa berontak gitu sambil ngomong “Nggak!” tapi lagi maen sendiri juga bisa tau-tau bilang “Nggak.” semacam babbling gitu.

Hmmm jadi sebenernya dia ngerti ngga yaaaa hahaha.

IMG_3158

53

Tampon vs Menstrual Cup

Sesuai judul, gue bakal ngomongin seputar menstruasi dan pakai bahasa straightforward tanpa sensor, jadi kalau kurang nyaman silakan di skip πŸ™‚

TAMPON

Dulu pas masih abegeh unyu, gue selalu penasaran tampon itu kayak apa. Soalnya gue pernah baca buku novel impor tentang abege yang baru akil balig dan belajar pake tampon, sementara saat itu gue taunya ya pembalut biasa semacam softex, charm, laurier, dll.

Gue bingung apa sih kok katanya ada tali-talinya. Kok kayaknya ribet ya cara pakenya. Tapi dari kata-kata di novel itu, gue tetep ga bisa memvisualisasikan seperti apa bentuk tampon dan cara pakenya.

Sekarang mah apa-apa tinggal google aja ya untuk cari tau, lah dulu pas gue SMP, handphone gue itu Nokia 3310. Kemampuannya bukan buat ngegoogle, melainkan buat ngelempar buah mangga mateng biar lepas dari pohonnya huahaha πŸ˜›

Nah pas udah kerja, gue sempet ketemuan dengan temen yang kuliah di luar negri, trus dia cerita bahwa sebelum balik ke sana dia mesti beli pembalut dulu dari Jakarta. Soalnya di sana agak susah nyari pembalut yang nyaman, kebanyakan orang sana pada pake tampon.

Gue jadi inget lagi sama rasa penasaran gue. Tanya-tanya tampon kayak apa, kok ya tetep aja belum terlalu ngeh macem apa sih ini tampon bentukannya. Mau beli di Century tapi kok malu. Entah kenapa gue harus malu untuk beli tampon hahahaha.

Selain malu, gue juga bingung sih buat apa beli tampon kalo belum bisa dipake. Kan katanya tampon ada kemungkinan bisa ngerusak selaput dara, jadi ya mendingan kalo mau coba-coba pake tampon ntar aja, setelah nikah.

Ato lebih tepatnya, setelah melakukan coitus.

πŸ™‚

Gue inget beli tampon itu pas lagi honeymoon di Bali. Ke apotik buat beli obat tetes mata eh ada tampon. Yowis beli dulu, ntar kalo udah haid baru coba pake. Kalo pas hanimun sih ya ga haid dong yaaa, kan udah diatur jadwalnya biar ga bentrok mihihihihihihihihihihihi *ketawa cekikikan sok malu-malu minta ditabrak barongsai*

Setelah beli, rasanya excited. Pengen segera unboxing itu kotak tampax biar misteri bentukan tampon segera terselesaikan.

Fast forward ke pengalaman setelah nyobain tampon: Lumayan juga. Enaknya karena ga ‘belepotan’ kayak pas pake pembalut biasa, trus awal-awal pake emang berasa rada aneh karena gue sadar ada sesuatu di dalem vagina. Tapi lama-lama ya biasa aja, cuma kalo udah penuh berasanya kayak agak ganjel.

Baru pake beberapa kali, gue cari tau soal TSS alias Toxic Shock Syndrome yang merupakan salah satu resiko pemakaian tampon. Sebenernya kasus TSS ini langka (katanya brosur merk tampon yang gue pake), tapi di brosur juga tertulis bahwa untuk menghindari resiko TSS ini ya lebih baik pake pembalut biasa.

Atau, gunakan tampon low absorbency.Β Kalo dari hasil gue menclak menclok sana sini di beberapa artikel berusaha memahami TSS, gue menyimpulkan tampon high absorbency lebih tinggi resikonya untuk bikin TSS karena katakanlah darah menstruasi kita 100 ml, sementara si tampon yang kita pake bisa menampung hingga 200 ml. Nah “sisa” kapas yang ga menampung darah itu rawan bakteri dan bisa menyebabkan TSS karena proses kimia endesbra endesbre (maap otak mulai ga nyampe untuk ngejelasin).

Jadi ya better pake tampon yang daya serapnya rendah, tapi sering ganti setiap beberapa jam. Cuma karena gue keburu keder (TSS bisa menyebabkan kematian) dan harga tampon juga cukup mihil dibanding pembalut biasa, akhirnya gue ga lanjutin pemakaian tampon.

Naaahhh berhubung banyak temen kantor yang ternyata belum tau bentukan tampon, gue iseng coba ngasih liat di mari juga. Daripada dibuang begitchu saja, ya lebih baik gue membantu memecahkan misteri bentukan tampon, siapa tau ada yang penasaran juga macem gue.

Siapa tauuuuu. Ada kan ya yang penasaran? Ah pasti ada deh. Ah jangan sok ngga-ngga gitu deh, gue tau pasti ada yang belum tau dan pengen tau bentukan tampon kan? Ah ngaku aja deehh.

Huahaha yuk mari kita tengok sama-sama. *keburu di close-tab oleh yang baca*

Tampon yang gue beli ini merk Tampax tipe Pearl Super Plus. Isinya macem bungkusan gula gitu hahaha, tapi kalo dipegang berasa kayak ada semacam pulpen di dalemnya

Buka bungkusannya gampang banget, warna biru itu aplikatornya berbahan plastik, Di ujung aplikator bagian bawah ada tali menjuntai, di bagian atasnya keliatan semacam kapas gitu (foto ketiga). Aplikator itu dimasukin ke vagina (biasanya bakal ada yang baca ini sambil ngilu-ngilu gimana gitu, tapi gue bakal ulang lagi kalimat yang selalu gue ucapin ke temen-temen gue yang ‘ngilu’ pas gue kasih tau cara pake tampon: JAUUUHHHHH lebih ngilu malam pertama, shay~~~ Jadi yang udah nikahΒ pernah ML ga usah eeww ewww, lebih gedong punyanya lakik kok muahahahaha), setelah aplikator dimasukin ke vagina, bagian bawah yang lebih langsing itu semacam kita dorong trus plastik aplikatornya bakal keluar dari vagina jadi kapas putihnya ‘tertinggal’ di dalam dengan sisa tali menjuntai (tidak mengganggu), buat ditarik ntar pas udah penuh tamponnya.

Gue iseng coba basahin kapas dengan air, ternyata mengembang jadi kayak foto terakhir hehe. Pantesan kalo udah penuh berasanya kurang nyaman.

img_3552img_3553img_3554img_3555img_3556img_3557img_3559

MENSTRUAL CUP

Setelah serem sama TSS dan memutuskan berhenti pake tampon, gue ketemu alternatif lain untuk pake menstrual cup. Eh? Apa itu menstrual cup?

MC ini semacem cup untuk nampung darah haid. Jadi kalo tampon dan pembalut biasa menyerap darah, MC ini menampung. Bahannya biasanya latex ato silikon, tapi seringnya silikon.

Keliatan agak lebih serem dibanding tampon ya?

Awal-awal pake MC gue juga ngerasa kagok, tapi setelah beberapa kali akhirnya jadi lebih fasih makenya dan….

GUE SUKA BANGET. *insert emoji lope-lope di udara dan gue yang lagi nari balet di sini*

Ih gokil deh, pas udah di dalem bisa ga berasa ada sesuatu di dalem, nyaman banget berasa kayak lagi ga mens. Gue takjub. Udah gitu entah sugesti apa ngga tapi rasa sakit di bagian abdomen jadi berkurang sejak gue pake MC.

Beruntungnya lagi, gue udah mulai pake MC sebelum gue dan koko ke Singapura. Di SG, toilet-toilet umumnya ga ada tuh semacem jet spray air buat ngebasuh kayak di Indonesia. Sementara pipis pas lagi haid tanpa dibasuh air itu….. berantakan dan menjijikkan banget kan yaaa. Hiiii geli 😐

Nah tapi gue ‘terselamatkan’ karena pake MC ini bersih-sih-sih-sih-sih kayak gak lagi haid. Enak lah pokoknya.

Cara masukinnya sedikit lebih ribet dibanding tampon, tapi begitu udah ‘ahli’ ya jadinya ga problem. Trus gue pernah pake cukup lama pas lagi heavy flow,Β bisa tahan belasan jam tanpa bocor loh. Kalo pake pembalut biasa yangΒ night, biasanya paling lama gue udah mesti ganti setelah 4-5 jam. Cuma ya ini tergantung jumlah darah haid setiap orang juga, jadi dikira-kira sendiri aja ya hehe πŸ˜›

Pas dikeluarin ada kemungkinan bisa tumpah/netes, jadi harus dikeluarin pas duduk di kloset ato di kamar mandi. Gue sendiri ga geli sama darahnya karena ya darah biasa aja sih menurut gue, tinggal buang, cuci bilas, udah deh bisa pake lagi. Pas udah kelar haid, gue rendem di air mendidih selama beberapa menit baru disimpen lagi.

Kalo dibayangin mungkin berasa geli dan serem dll ya. Gue punya temen yang pas gue ceritain 2 tahun lalu, merasa menstrual cup itu mengerikan banget, tapi sekarang malah sangat tertarik untuk pake.

Buat beberapa temen yang bilang MC itu serem dan bikin ngilu, jawaban gue sama kayak buat jawaban tampon tadi. Gak ngilu kok, awal-awal emang bisa berasa kurang nyaman karena pengalaman pertama. Tapi dibanding coitus alias sexual intercourseΒ pertama kali, percayalah ini ga ada seujung kukunya hahaha πŸ˜›

Gue pake MC merk Mooncup, belinya dengan email ke momselect@gmail.com.

Gue ga tau masih bisa beli via Mom Select apa ngga, soalnya di Indonesia kayaknya belum ada distributor resminya. Harga mooncup sendiri cukup mahal, 500an ribu.

Tapi karena bisa dipake terus dalam jangka waktu lama, ditambah dengan kenyamanan yang diberikan, menurut gue harga segitu sih worth it.

Pokoke MC ini recommended banget hehe πŸ˜€