18

Mantan Terindah

Ngomongin mantan emang paling seru. Kadang bikin terharu. Kadang bikin malu. Kadang bikin sedih karena belom bisa move on dari yang dulu. Kadang bikin emosi karena si mantan ngeselin dan minta dicolok pake garpu.

Duileh. Berima bener ini paragraf di atas, bentar lagi bisa jadi puisi.

Muahahaha 😛

Gue bukan lagi mau ngomongin mantan pacar. Bukan ngomongin mantan gubernur juga (duh jadi baper deh kalo inget beliau).

Mantan terindah yang mau gue bahas adalah… mantan babysitter.

Lah kok? Iyeh. Babysitter – kita sebut saja suster W – yang bantuin gue jagain Mireia, resign pertengahan April kemarin. Mendadak.

Gue cuma tau pagi-pagi dia bilang kalo dia sakit, ga bisa dateng kerja.

Ohya. Background story dulu: Suster W udah kerja sejak Mireia umur seminggu, dan dia ga tinggal bareng gue. Datengnya sekitar jam 7an pagi, pulangnya setelah gue pulang ke rumah. Kalo pas gue lagi ga kerja, dia pulang jam 17.00. Soalnya rumahnya emang ga jauh dari rumah gue.

Nah pas dia laporan sakit itu kebetulan hari minggu, jadi gue masih selawww. Dalam sebulan dia memang dapet jatah cuti dua hari dan udah beberapa kali juga dia izin ga masuk karena sakit. Terlebih, Seninnya tanggal merah jadi gue masih libur kerja.

Senin malem gue tanyain udah bisa kerja apa belom, eh ternyata hari Minggu siang itu dia masuk RS dan diopname aja dong. Senin sore keluar dari RS. Ternyata ada problem sama ususnya. Trus katanya dokter suruh dia istirahat dulu sampai waktu yang belum dapat ditentukan. Dengan berat hati gue pastiin ke dia, apa itu artinya dia ga bisa kerja lagi? Dia bilang “Ya gimana non, kondisinya saya harus istirahat entah sampai kapan…”

Gue ga mungkin nungguin dia yang ga jelas kapan baliknya. Gue butuh seseorang untuk bantu mengasuh Mireia saat gue kerja. Jadi yaudahlah mau ga mau gue kudu cari suster baru.

Sebelum dapet yang baru, gue cuti seminggu lebih, jadi total hampir 2 minggu di rumah ngurusin Mireia tanpa suster sama sekali. Di saat-saat begini, gue bersyukur selama ini selalu berusaha ngurusin anak sendiri meskipun udah ada suster. Kalo gue lagi ga kerja, suster biasanya bantuin buat bersih-bersih dan nyuci-nyuci doang, Mireia tetep gue yang handle. Alhasil saat ditinggal suster mendadak begini, gue ga kagok.

Cuma males aja nyuci-nyuci. Hahahaha 😛

Di hari ke 4 tanpa suster, gue mulai galau. Mulai gelisah. Mulai… kangen.

Saat Mireia bobo siang, gue ngeliatin pintu kamar gue yang sedikit terbuka dan mikir, “Biasanya si Sus bakal ngintip nih, dari celah pintu, ngecekin Reia udah bangun apa belom”

Saat duduk bersila di lantai bejek-bejek sayur di saringan nyiapin makanannya Mireia, gue inget “Dulu si Sus pernah komentar bilang nyaring di atas counter dapur ga enak, enakan di lantai, lebih mantep.”

Saat Mireia lagi maen sama gue di kamar, gue mikir “Biasanya selagi Mireia maen, gue sambil ngobrol juga nih sama Sus. Entah dia yang cerita, ato gue yang cerita, tapi yang jelas biasanya kita suka cekikikan ato ketawa-ketawa berdua sementara Mireia bingung ngeliat kita ketawa.”

Saat Mireia baru kelar mandi, gue inget “Ah kalo sus pasti ngotot nih tetep harus dipakein minyak telon meskipun cuma dikit doang.”

…Ya Gusti, gue inget suster melulu 😦

Gue melalui fase denial, fase berharap ini hanya mimpi, fase berharap dia akan kembali, sampai fase berdoa mudah-mudahan dia masih cinta sama gue  dia bakal tau-tau bilang kalo dia udah sembuh dan siap balik kerja lagi.

Gue sampe nangis-nangis sedih saat mandi karena berharap dia bakal balik. Iyeh. Kurang lebay apa gue coba.

Image result for sad laugh meme

Gue ga pernah ngerasain ditinggalin atau diputusin pacar, tapi gue rasa, mungkin beginilah rasanya 😦

Apa karena ga pernah ditinggal itu ye, jadinya gue lebay menyikapi perasaan pertama kali ditinggalin suster.

Dia ga sempurna, kadang-kadang suka bikin gue gemes. Kadang bikin gue hela napas berusaha sabar-sabarin diri sendiri. Tapi dia banyak ngajarin gue. Dia banyak kasitau gue info-info berguna yang bikin gue berterima kasih sampai sekarang. Dia ngasuh Mireia dengan telaten bahkan lebih telaten daripada gue. Dia udah dengerin curhatan gue saat gue baby blues, dan udah jadi orang yang bisa bikin Mireia ketawa ngakak seakan-akan dia pelawak paling lucu di dunia. Gue ama dia sering banget ngobrol soal berbagai macam hal.

Hari ke 5, gue telp dia nanyain kabar dan setelah tutup telp, gue nangis. Pas koko nanya kenapa, gue cuma bilang habis telpan sama Sus. Koko diem, usep-usep kepala gue.

Hari ke 7 tanpa Sus, gue video call dia untuk ngasih liat ke Mireia. Tapi Mireia cuma bengong. Hahaha. Dan abis kelar video call, ndilalah gue kok ya… berasa hampa. Ya ampun, mengakui perasaan hampa itu aja bikin gue malu dan pengen jedotin pala ke tembok. Hahaha. Kok  bisa-bisanya gue selebay iniii.

Dah setelah di awal Mei gue dapet suster baru (Suster N), ngeliat cara kerja si Sus N gue jadi mikir “Kalau si Sus W, pasti bakal begini… kalau si Sus W, ga perlu gue kasih tau udah tau mesti begini… Kalau si Sus W… Kalau si Sus W…”

Argh.

Image result for holding forehead meme

 

Pokoknya di awal-awal gue jadi sering membandingkan, meskipun gue tau banget si Sus N juga banyak kelebihan dibanding Sus W.

2 minggu setelah ga ada sus W, gue udah ga nangis-nangis lagi. Gue udah dalam fase move on, tapi tetep aja ada kalanya gue inget dia dan gue berharap dia masih bisa kerja sama gue.

Eh itu namanya move on apa bukan? Hahaha 😛

Pernah pas gue pulang kerja dan liat di atas meja ada sayur singkong, gue jadi mikir,

Duh, Sus W kan suka makan singkong. Rasanya pengen telp dia deh suruh dia ke sini makan di rumah. Tapi dia boleh gak yah makan sayur singkong dengan kondisi ususnya? Apa gue simpen aja ya trus besok gojekin ke rumahnya? Kalo ada dia, pasti dia seneng banget nih ngeliat lauknya sayur singkong.

Mampus gak sih gueeeeeeee?

DITINGGAL PACAR AJA GAK GINI-GINI BANGET KALI SHAYYY~

Hahahahahahahahahaha *menertawakan diri sendiri dengan miris*

Gue bilang ke koko si Sus W resmi jadi mantan (babysitter) terindah gue. Apa karena dia first (babysitter) love ya? Jadinya lebih istimewa dan selalu dikenang di hati.

Muahahaha. Lebay yak.

Tapi beneran loh itu yang gue rasain. Sampe gue sendiri bingung kok begini amat sih gue. Mungkin karena gue udah nganggep dia temen dan kakak/mbak sendiri. Ato karena dia udah bantuin gue saat gue lagi baby blues. Entahlah.

Semoga si sus W cepet sembuh dan sehat selalu.

Semoga berat badannya yang turun 9 kg dalam beberapa bulan bisa segera naik lagi.

Dan semoga gue… bisa move on beneran ga terkenang-kenang Sus W melulu 😀

 

 

18

Mireia 5-7 Bulan

Untuk ngeliat yang sebelumnya bisa klik di Mireia’s First Quarter dan Mireia 3-5 Bulan.

5-6 Bulan

Mireia udah bisa tengkurap dan terlentang sendiri, tapi tetep masih sisi kanan doang hahaha. Sisi kiri suka rada susah.

Sejauh ini yang dominan masih tangan kanannya juga, ga tau apakah nanti dia bakal berubah jadi left-handed ato tetep right-handed. Either one is okay. Karena dua-duanya tangan yang bagus dan manis 🙂

Ini foto Mireia 5 Bulan sesuai janji di postingan sebelumnya. Diambil pas sekalian berkunjung ke rumah ii gue, eh kebenaran karpet ruang tamunya merah. Yowis pas lah buat tema imlek hahahaha.

IMG_9630

Mireia pertama kalinya dapat angpaooo hehehe. Tahun lalu udah merayakan imlek tapi masih dalem perut mama 😛

IMG_9623IMG_9631

IMG_9531

Semoga tahun Ayam ini membawa berkah untuk kita semua 😀

Dibikinin bantal-boneka oleh ii Irene, ii kesayangannya Reia huahaha. Hebat euy vendornya bisa bikin ampe detail gitu sesuai foto yang dikasih. Dari jaring-jaring bandana, bunga di bandana sampe ke baju dan sandalnya aja plek plekan sama dengan foto *insert emoji dengan mata lope lope di sini* *pake text aja karena ga tau caranya insert emoji beneran lol*

IMG_9122

Pertama kali Mireia ikut papa mama ke kondangan, tapi cuma pemberkatan di gereja aja. Kalo yang model resepsi malem-malem gitu belum 😀

Dress Reia kembaran loh sama baju mamaaaa. Ah meskipun model baju mama kurang kece, tapi pake baju kembaran sama anak tetep menyenangkan sekali rasanyaaa hahaha.

IMG_9796 - Copy

Nyokap gue beliin Reia baju imlek gitu ceritanya, tapi gedeeeeeeee banget hahaha. Celana yang mestinya celana selutut, di Reia ampe tumit. Lol. Sampe-sampe gue bilang nih anak gue kayak lagi mau maen barongsai, celananya udah kayak pemain barongsai huahahaha.

IMG_9910

Reia mulai bisa tidur di stroller lebih lama. Ternyata triknya adalah, strollernya jangan ditelentangin. Posisinya tetep kayak lagi duduk aja.

Lucu ya, kadang kita sebagai orang tua suka mikir “Ah dibeginikan saja, biar dia lebih nyaman” padahal buat si anak sendiri belum tentu. Yang menurut kita ga nyaman, malah bisa lebih nyaman buat dia 😀

IMG_0522

Pertama kalinya juga Reia mencoba nginjek kaki di pasir pantai waktu kita ke Ancol. Awalnya biasa aja, tapi lama-lama jadi rewel soalnya udah mulai jam bobonya. Oiya, Reia mulai bisa pegang kakinya sendiri dan masukin jempol kaki ke mulut juga huahaha.

6 bulan kurang seminggu, gue udah curi start kasih Reia MPASI hehehe. Makanan pertamanya alpukat+asip. Doyan dan lahap makannya 😀

IMG_0121

Reia kadang bisa nangis kalau ditowel-towel atau diajak ngobrol orang asing. Kadang kalem aja. Sampe sekarang masih jadi misteri kenapa ada saatnya dia nangis, ada saatnya ngga. Hahaha.

Makin keliatan kalo dia ga bisa diem. Kayak cacing kepanasan deh uget-uget mulu, suka ngerengek mau diajak main ato digendong jalan kesana kemari. Lol. Keliatannya kok galak juga. Yah kalo ngeliat emak bapaknya sih… ga heran kalo dia galak dan judes nantinya. Hahahahahahahahahahangaku.

IMG_0272

6-7 Bulan

Pertama kali diajak mama ke kantor mama dan papa. Gara-gara susternya diare lol. Gue ga tenang nitipin dia ke mertua hehehe, jadi gue bawa ajalah ke kantor. Kebetulan hari Jumat juga jadi lumayan santai.

Di kantor rewel pas mau nenen dan mau tidur doang. Sisanya rewel pas sama orang-orang tertentu. Tapi cukup kooperatif lol. Padahal ampe dioper sana sini sana sini hahaha. Sayangnya gue lupa foto pas dia lagi dikerubungin beberapa kali.

Yang bikin gue hepi adalah dia ketawa-ketawa mulu pas sama boss gue yang cewe. Kata cici gue, “Pinter ya Rei, you know who’s the boss.” Lol 😀

IMG_0347

Sabtunya gue jemput nyokap dari Batam (nyokap gue emang tinggal di situ), tadinya sempet kuatir Reia bakal rewel pas ngeliat nyokap karena berasa asing udah lama ga ngeliat. Taunya nggaaaa hehehe. Ah pinter lah anak mama, asoy beud. Hahaha. Senyum-senyum dan ketawa mulu sama nyokap gue 😀

First TEETH! Hahaha dua gigi depan bawahnya mulai keliatan pas dia 6 bulan 6 hari.

Tapi dengan kemunculan kedua gigi ini, muncul jugalah drama baru saat nenen hahaha.

IMG_0688

Makin pinter guling-guling dari tengkurep jadi terlentang jadi tengkurep jadi terlentang lagi. Saking cepetnya, sekarang udah ga bisa meleng deh. Baru ditaro di tengah ranjang, gue balik badan sedetik buat buka pintu lemari, pas noleh lagi eeehhh anaknya udah di ujung ranjang. Ampun.

IMG_0699

Udah bisa duduk tegak tapi untuk duduk tetep mesti dibantu alias didudukin. Nah kalo dari duduk, udah bisa banget jadi terlentang alias ngegabrukin badannya ke depan hahaha. Kadang dari duduk, kakinya bisa diposisin kayak ekor mermaid gitu yang ngelipet ke belakang,, ancang-ancang mau berlutut dan berdiri.Duileh nak, merangkak aja belom bisa. Duduk sendiri aja belom bisa, masa udah mau beridiri ajeee? Hahaha.

Kalo diberdiriin, kakinya udah makin kuat buat loncat-loncat. Itu loncat di ranjang ato pangkuan orang doang tapi udah kayak loncat di trampolin. Boing boing boing. Lol.

IMG_0700

Makin aktif dan bawel. Tapi anehnyaaaaaaa, kalo di mall cenderung diem. Jaim kali ya. Kayak bapaknye kalo ke tempat umum. Kalo mamake kan ga tau malu huahahahaha.

Sampe umur 7 bulan ini, frekuensi makannya baru 2 kali, pagi mamam buah, siang bubur saring. Kayaknya kurang ya, kalo ngeliat anak lain kok makan udah 3x, trus pake snack selingan pula hahahaha. Ntar ya Rei, abis genap 7 bulan kita naikin frekuensi mamam ya 😛

Sejauh ini, udah keliatan galaknya. Ampun loh galak bener. Kayak bapak emaknya. Hahahahahaha.

Tapi kekonyolan dia kadang bikin kita ngikik, contohnya dia pernah lagi asyik gigit-gigit teether sementara gue dan taz ngobrol. Gak lama, pas gue liat ternyata dia udah asyik pegangin kakinya sementara teethernya… di jidat. Huahahaha. My silly goose.

IMG_0709

Reia dalam hitungan hari bakal genap 9 bulan tapi gue baru bikin postingan sampe dia 7 bulan huahaha. Yang ada gue mulai lupa milestones nya mihihihi. Maaf ya Reia, mamamu akhir-akhir ini keasyikan baca novel jadinya males update blog 😛

IMG_0858