43

Mireia’s First Quarter

Berhubung gue malas bikin per bulan, jadi borongan aja deh cerita soal Reia dalam 3 bulan pertama kehidupannya hahaha

0-1 BULAN

Di bulan pertama ini kerjanya Reia masih nenen-pipis-nenen-tidur-poop-nenen-pipis-tidur-pipis-nenen-poop-melek bentar-nenen-tidur-pipis-nenen-poop-tidur yah begitu begitu aja on repeat hahaha.

Gue juga ga punya foto gue berduaan Reia pas baru lahir karena gue merasa jelek banget jadi ga pede untuk diabadikan hahaha. Sekarang jadi nyesel 😛

Dan berhubung gue kena baby blues di bulan pertama ini, seperti yang pernah gue ceritakan di sini, gue jadi berasa seakan-akan memori gue tentang sebulan petama ini adalah menghitung waktu tektoktektoktektok kapan Reia genap sebulan biar gue segera lepas dari masa confinement alias pingitan. Oh sama masa-masa pumping 2 jam yang mengerikan itu. Huahahaha 😛

Tapi gue juga inget Reia yang masih fragile banget. Reia yang kuning. Reia yang dari awal lahir udah bikin gue jatuh cinta banget. Reia yang dengan kehadirannya bikin gue super posesif. Reia yang mesti nenen tiap dua jam sekali tapi susah banget karena pada akhirnya dia sendiri yang tentuin kapan dia mau nenen hahaha.

img_6527

Mestinya nenen tapi udah digelitikin ampe dibikin nangis tetep aja abis itu blassss bobo ga mau ngenyot. Hufh. Tapi lucu. Jadi gimana dong. Hahaha

Setelah genap sebulan gue jadi lebih waras karena udah boleh keramas dan akhirnya gue ngeblow rambut untuk membuat diri sendiri merasa lebik baik, lebih cakep.

img_6726

Ini kan postingan tentang Reia, tapi mamanya ikut nampang huahahaha

img_6524

neng geulis

img_6773

img_6652

my supergirl 🙂

Setelah genap sebulan, Reia dibotakin deh heuheuheu 😀

img_6749

1-2 BULAN

Sejak genap sebulanan, gue baru sadar kalo Reia itu sering banget gumoh. Sering banget. Untungnya dia happy spitter alias gumohnya sama sekali tidak terlihat kayak ngeganggu dia. Tapi gue tetep sedih dan stres banget karena dia tetep gumoh meski udah disendawain. Setiap tidur telentang juga selalu ngeden-ngeden. Ampe akhirnya gue tidurin tengkurap. Baru deh mendingan. Kayaknya dia emang ada reflux ringan jadi sering gumoh. Sampe sekarang udah mau 5 bulan aja tetep bisa gumoh dikit meski udah disendawain. Hehe.

Trus entah karena ada hubungan sama itu apa ngga, dia jadinya lebih suka digendong berdiri/posisi kayak duduk gitu. Ga suka kalo digendong posisi tiduran. Marah-marah hahaha.

Dia mulai makin berisi dan keliatan chubby sejak sebulanan ini.

Sejak 7 minggu, dia juga mulai bisa social smile alias senyum beneran pas diajak ngomong orang, bukan senyum yang muncul pas tidur. Mulai bisa ngoceh juga.

Trus mulai bisa tidur malam panjang alias sleep through the night. Jadi bobonya bisa 4-6 jam (ga tentu) trus ngusrek-ngusrek tanda minta nenen. Abis nenen, langsung lanjut lagi bobo 3-5 jam.

Kadang gue ama koko kuatir karena kok ngajak ngomong dia tapi tatapannya kosong, seakan-akan kita yang di depannya itu invisible. Ada saatnya dia bisa ikutin objek yang bergerak, tapi seringkali sih dia males hahaha.

Yang jelas dia lebih sering ketawa kalo diajak ngomong oleh koko. Kalo sama gue, cool-cool aja. Hih. Masukin lagi nih ke dalem perut. Hahahaha 😛

img_7340

2-3 BULAN

Mulai genap 2 bulan, dia mulai bisa angkat kepalanya agak lama saat tengkurap.

img_7496

Posisi yang bikin dia kayak Smiling (ato Laughing?) Budha banget haha

img_7345

Tengkurap bentar aja trus marah-marah sendiri hahaha

Makin berisi jadi makin chubby. Banyak yang komentar bilang gemes banget sama dia. Yaiyalah, gue aja gemes. Suka gigitin pipinya pake bibir. Empuuukk~~ Hahaha

Mulai makin sering ketawa dan makin sering ngoceh.

Perdana diajak keluar rumah pas makan-makan ultah gue, meskipun di restoran deket rumah aja.

img_7709

Perayaan yang sederhana

Perdana diajak ke mall juga meskipun cuma sejam doang di dalem mall buat beli titipan mertua hahaha. Mall pertamanya Reia itu Lippo Mall Puri. Reia lumayan sering ke mall ini loh, jadi kalau mau ketemu mungkin bisa maen-maen kemari jugaaa *macam anak lo artis aja lip pake ngasitau beginian ke orang* Hahaha 😛

img_7762

Perdana ke mall tapi fotoannya dalem mobil hehehe

Makin gemesin buat difoto-foto jadi gue makin banyak koleksi foto dia hahaha.

Ada aja tingkahnya yang minta difoto 😀

img_7392

Entah lagi menghindari paparazzi ato lagi ngasih liat jurus kungfu

img_7418

yailah bobo aja kayak foto model 😛

Saat genap 3 bulan bisa disebut masa-masa puncak keemasannya hahaha. Chubby abis, semua yang liat demen sama pipinya. Beratnya juga lumayan, ga obesitas tapi cukup bikin gembira mamanya yang supply susu buat dia 😀

img_7993-copy

Lulus dari status newborn, mulai 3 bulan ini Reia statusnya infant! Hehe 😀

img_7893

Mama mulai makin pinter pake cukin. Muka jerawatan parah tapi di sini pake filter jadi ga keliatan fufufu~

20

Ngasih ASI

…ga semudah yang gue kira sebelumnya.

Huahahahahahah *ketawa miris*

Apalagi menyusui langsung. Bener-bener ga semudah yang gue kira sebelumnya.

Huahahahahhaha *masih ketawa miris*

Dulu gue kira yang namanya nenenin anak itu tinggal gendong anaknya, deketin puting ke mulut anak, anaknya mangap dan HAP! tinggal dikenyot. Anak lalu kenyang. Mama senang.

Ah indahnya. Ah mudahnya 😀

Sekarang gue baru tau kalo ga semua ibu diberi anugrah untuk bisa menyusui dengan mudah. Kalo lo bisa, lucky youuuu ^^

Waktu awal-awal berusaha menyusui Reia, kurang lebih yang terjadi begini:
– Reia nenen lama bisa setengah sampai satu jam
– Setelah dia ketiduran dan berhenti ngenyot, baru ditaro ke tempat tidur 10 – 15 menit eh anaknya udah bangun dan nangis lagi
– Coba nenenin lagi, dia diem.
– Nenen sampe ketiduran lagi
– Taro di tempat tidur lagi, 10 menitan bangun lag
Begitu terus on repeat.

Gue dapat komentar bahwa nih anak ga kenyang kalo ‘cuma’ nenen sama gue doang.

Baiklah. Demi anak bisa kenyang, gue akhirnya beralih ke exclusive pumping ato yang kerennnya sekarang disebut eping. Bermodalkan pengetahuan gue dari blogpost Epoi soal eping, gue pumping tiap 2 jam sekali.

Sering-sering pumping karena asi itu prinsipnya supply by demand. Jadi semakin sering kita pompa/mengeluarkan asi, tubuh bakal merespon dengan produksi asi dengan lebih banyak.

Awalnya gue kira yang namanya pompa tiap dua jam sekali itu jadwalnya:
12:00-12.30: Pompa
Berarti pompa selanjutnya 2 jam dari jam 12.30 yaitu 14.30. Trus dari 14.30 kalo kelarnya jam 14.45 berarti jadwal selanjutnya 16.45. Okelah sip.

Eh ternyata 2 jam sekali itu bukan begitu. Hahaha 😛

Kalo gue mulai pompa jam 12, berarti jam 14.00 gue udah mulai pompa lagi. Jadi meskipun pompa jam 12 itu kelarnya jam 12.30 kek, 12.45 kek, trus abis itu misalnya kita masih cuci pompaan dan urus ini itu, pokoknya jam 14.00 ya udah jadwal pompa selanjutnya. Lalu jam 16.00, jam 18.00, jam 20.00 dst.

Tujuan gue eping ini selain untuk menaikkan produksi asi, juga supaya bisa ngeliat/ngukur Reia minum seberapa banyak dalam sehari. Kalo nenen langsung kan ga keliatan hehehe.

Tapi setelah sekitar semingguan, gue ternyata jadi stres berat. Perasaan baru kelar pumping. Belum sempet tarik napas lega abis cuci pompaan. Kok udah jadwal pompa lagi?? Perasaan belum sempet istirahat kok udah mesti pompa lagi?? Makanya gue ngerasa gue jadi baby blues itu salah satunya gegara pumping ini hehe.

Setelah curhat ke grup dan dapet saran ini itu, gue memutuskan untuk mencoba merubah jadwal pumping jadi 3 jam sekali. Lebih nyaman kah? Lumayan. Lebih berasa ada waktu untuk napas saat jeda pumping.

Sayangnya gue masih tetep stres. Gue berasa pompa itu jadi seakan-akan target kerjaan. Ga boleh ga terpenuhi.

Parahnya, di saat gue pompa dan Reia nangis, gue jadi kesel sama Reia. Rasanya sebel kenapa sih Rei mesti nangis, ganggu jadwal mompa aja. Ini kan tanggung tinggal 10 menit lagi. Nangisnya ntar aja lah 10 menit lagi.

Prioritas gue jadi kacau balau. Mestinya mompa demi anak, tapi kok saat anak butuh perhatian gue, malah jadi mentingin mompa. Huhuhuhu. Maaf ya Reia, mama kalo inget masa-masa itu jadi sebel sama diri mama sendiri 😦

Setelah 1 atau 2 minggu pumping 3 jam sekali, gue akhirnya konsultasi lagi ke grup nanyain soal direct breastfeeding.Gue nanya-nanya apakah menyusui memang lama? Apakah anak memang ga kenyang-kenyang kalo nenen langsung?

Seingat gue, Ribka sempet bilang kalo proses awal menyusui memang lama karena baby masih belajar buat nenen. Istilahnya, ngenyotnya belom jago-jago banget, makanya lama.

Dan dari hasil gue konsultasi di forum soal menyusui, gue juga dapat informasi kalau bayi baru lahir memang cenderung ketiduran saat nenen padahal belum bener-bener nenen sampai kenyang. Alhasil mamanya nganggep baby udah kenyang, padahal saat si bayi dilepas dari nenen dan bangun 10 menit kemudian, dia bakal nangis lagi karena sebenernya masih laper. Jadi bukan asi mamanya ga cukup untuk ngenyangin dia, tapi karena proses ngenyot sama mamanya emang bikin dia jadi gampang ketiduran sebelum kenyang hehehe.

Gue juga cari tau soal cara pelekatan atau latch on yang benar. Pelekatan itu proses masuknya puting ke mulut bayi, yang tadinya gue kira gampang aja tinggal sumpelin ke mulut anak hahaha. Ternyata ada teknik-tekniknya loh. Website yang paling membantu gue soal teknik ini adalah Breastfeeding.inc

Alasan gue tiba-tiba jadi super semangat untuk menyusui langsung karena gue teringat bahwa ini adalah salah satu hal yang gue doakan ke Tuhan saat gue hamil.

Gue berharap kalau berkenan buat Tuhan semoga gue dimudahkan dalam menyusui Reia. Dan menurut gue, sebenernya gue sudah dimudahkan.

Reia ga tongue tie, ga lip tie, dan bisa nenen ke gue yang flat nipple ini.

Jadi sebenernya, gue cuma kurang usaha aja untuk sabar nenenin Reia hehehe.

Akhirnya gue minta ke koko untuk support gue nenenin Reia secara langsung. Untuk jangan sampai mengeluarkan komentar-komentar yang menyurutkan semangat gue.

Dan ga sampe seminggu setelah gue coba terus nenenin langsung, Reia bisa kenyang nenen dalam waktu 10-15 menit. Horeee :’)

Meskipun gue baru banget menyusui langsung, belom ngerasain digigit anak yang udah punya gigi, belom ngerasain anak nolak nenen sama gue (amit-amit jangan sampe), gue suka menyusui langsung 🙂

Ada perasaan damai, senang dan tenang saat anak menyusu langsung ke gue. Ada perasaan puas karena anak gue membutuhkan gue *lol, dasar perempuan insecure. mihihihi*

Ada perasaan lega juga karena kalo jalan kemana-mana ga bakal lupa bawa susu. Udah attached langsung dan ngikut kemanapun gue pergi soalnya huahahahaha.

*ketawa ga tau malu ala mamak-mamak* 😀

Trus menyusui udah case closed kah? BELOM DONG KAKAAAKK. Hahaha.

Ternyata ada aja dah dramanya. Hihihi.

Next post yaakk 😀

 

 

 

 

25

Baby Blues

“The postpartum blues, maternity blues, or baby blues is a transient condition that 75-80% of mothers could experience shortly after childbirth with a wide variety of symptoms which generally involve mood lability, tearfulness, and some mild anxiety and depressive symptoms.” – Wikipedia

Dulu… gue kira baby blues itu sebuah kondisi di mana ibu pasca melahirkan jadi sebel ato acuh tak acuh ato bahkan benci sama bayinya.

Jadi setelah gue ngelahirin, gue pikir gue aman, ga mengalami baby blues.

Tapi kok gue mau nangis melulu ya bawaannya. Kok gue jadi sensitif banget ya. Kok dikit-dikit baper dan jadi sebel, kesel, marah, ato sedih ya. Kenapa ya?

Ternyata… gue lagi mengalami baby blues.

Temen-temen di grup (yang isinya mami-mami muda kece nan gaul) bilang kalo apa yang gue alami itu wajar, normal dan akan berlalu setelah 3-4 minggu.

Tapi masa 3-4 minggu itu jadi terasa super panjang buat gue.

Baby blues gue akhirnya berlalu setelah Reia genap sebulan. Meskipun setelah itu ternyata dampaknya cukup traumatis dan masih ada luka batin yang belum bener-bener sembuh akibat semua pergolakan emosi gue saat lagi baby blues.

Hal-hal yang membuat gue baby blues mungkin karena:

1. Deep down inside gue sebenernya mengkhawatirkan kondisi Reia yang jaundice. Gue berusaha tenang, berusaha ga panik, berusaha kuat. Tapi nyatanya pas suster Yeti dari RS Hermina dateng, gue sempet nangis beberapa kali sambil curhat kekhawatiran-kekhawatiran gue.

2. Masa confinement. Dalam bahasa indonesia mungkin semacam pingit. Jadi kalo tradisi orang chinese biasanya ibu yang baru melahirkan itu ga boleh kemana-mana selama sebulan ato 40 hari. Selama dipingit ini,si ibu juga bakal ciakpo ato makan-makanan yang sehat dan biasanya dicampur herbal cina. Selain soal makanan, banyaaaakkk banget pantangan-pantangan dalam masa confinement, meskipun beda-beda tergantung suku apa (Tiociu, Hokkian, Khek/Hakka dll) dan tergantung keluarga juga.
Contohnya di gue, nyokap gue termasuk yang ga banyak aturan ini itu. Sedangkan kalo mertua gue banyak banget aturannya (menurut gue).
Pantangannya ga boleh keramas, ga boleh kena air dingin, ga boleh kena angin apalagi angin malem, mandi cuma boleh sekali sehari, ga boleh nangis, ga boleh ini ga boleh itu ampe puyeng dah gue sebenernya.
Dan gue mengikuti masa confinement dengan setengah hati, meskipun mertua menekankan bahwa semuanya demi kebaikan (kesehatan fisik) gue. Biar nanti tua ga gampang sakit-sakitan.
Tapi yang dibilang untuk kebaikan gue malah ga baik untuk kesehatan psikologis gue hahahah 😛
Gue stres berat hehe.

3. Jadwal pompa. Di saat gue berusaha nenenin Reia secara direct, gue dapet komentar dari orang-orang deket kalo Rei ga bisa kenyang dengan nenen langsung sama gue. Gue jadi patah semangat dan akhirnya memilih untuk pompa setiap dua jam sekali. Ternyata pumping dengan sering ini bikin gue kurang istirahat dan akhirnya gue malah jadi stres dan gampang uring-uringan. Ini nanti akan gue ceritain secara terpisah di postingan lain aja ya. Yang jelas karena gue ngerasa kerjaan gue cuma mompa melulu, gue jadi merasa kayak sapi perah. Ditambah dengan mertua yang over excited menyambut cucunya, jadinya setiap Reia lagi melek, mertua selalu berusaha supaya Reia maen sama mereka. Gue tambah merasa merana karena jadi negative thinking, mikir “Tugas gue itu hamil, ngelahirin dan nyediain susu doang ya kayaknya. Semacam surrogate mother gini ya jadinya gue.”
Duh pokoke kalo inget masa-masa ini, sungguh masa yang kelam deh. Otak mikir negatif melulu dan hati campur aduk kalo bukan kesel, marah. Bukan marah, sedih. Bukan sedih, stres. Itu aja bolak balik. Hahaha.

Selain 3 hal di atas, gue ngerasa kalo hormon pasca melahirkan gue juga berperan besar bikin gue baby blues.

Jujur aja… masa sebulan pertama setelah melahirkan ini terasa seperti nightmare.

Saking pengennya gue supaya masa ini cepat berlalu, setiap hari gue bener-bener countdown “Oke tinggal sekian hari lagi. Oke tinggal sekian hari lagi. Oke tinggal sekian hari lagi.”

Dan karena tiap hari gue kerjanya cuma begitu, gue merasa ingatan gue tentang apa aja yang dilakukan Reia selama sebulan pertama ini jadi samar-samar.

Gue merasa seakan-akan setiap hari itu kayak potongan fragmen-fragmen dari film drama yang membosankan dan melelahkan. Reia kuning. Gara-gara gue dan koko pake kapur barus. Reia mesti sering nenen. Tapi nenen sama gue ga cukup. Gue harus pompa pompa pompa biar produksi asi gue makin banyak. Gue kurang istirahat. Cape. Gampang uring-uringan. Nangis almost every day.

And here comes the shameful part (menurut gue, menurut kalian mungkin biasa aja dan gue terkesan lebay lol):

Bukannya sebel sama baby (pengertian gue dulu tentang baby blues), gue justru merasa takut baby gue ga bakal sayang sama gue.

Hampir tiap hari kerja gue saat gendong Rei adalah nangis-nangis bilang ke dia bahwa gue sayang dan cinta banget sama dia. Dan gue selalu nanya “Rei juga sayang mama kan? Iya kan Rei, iya dong ya Rei, Rei sayang mama kan ya Rei…” sambil terisak isak kayak orang gila.

Hahahah. Aib bener dah cerita beginian. Tapi gue kok ya merasa gue mesti cerita supaya kalo ada mama-mama di luar sana yang merasakan hal yang sama, tenang mom, you are not alone! 🙂

Hal-hal yang menolong gue saat baby blues adalah:

  1. Suami. Support dari suami itu penting banget. Suer dah. SUPER DUPER PENTING. Koko ga serta merta langsung paham dan pengertian saat gue baby blues. Dia sempet bingung kenapa sih kok gue negatif melulu. Kenapa sih kok gue nangis melulu. Dia jadi ikutan sebel karena merasa kayak semuanya salah terus di mata gue. Tapi setelah dia cari tau soal baby blues ini, akhirnya dia lebih pengertian dan bisa support gue. Dia dengerin saat gue ngoceh-ngoceh, dia berusaha becandain gue, dia berusaha mengangkat hati dan perasaan gue, dan dia selalu berusaha nyuruh gue istirahat.
  2. Kehadiran nyokap. Dengan adanya nyokap yang tinggal di rumah mertua gue selama masa confinement, gue merasa jauhhhhh lebih baik karena ada yang bisa gue curhatin dan ajak ngobrol. Kebetulan nyokap gue tipikal yang ga terlalu banyak ngatur soal jaga anak, ga banyak ikut campur. Jadinya gue ga perlu berantem karena beda cara asuh hahaha.
  3. Support group. Ini adalah salah satu penolong gue dengan segala ilmu pengetahuan ((hahahah)) yang gue dapatkan dari mereka. Sampe sekarang, gue ga bosen bilang gue sangat bersyukur masuk ke dalam grup ini sebelum gue lahiran. Seringkali chat di grup ini juga membantu membuat mood gue lebih baik. Kebingungan-kebingungan gue pun banyak terbantu oleh mereka. Mami-mami muda super cihuy, you all know who you are 🙂

Tanpa ketiga ini mungkin baby blues gue bisa jadi post partum depression alias PPD. Google sendiri ya kalo mengenai PPD 🙂

Gue suka mikir, mungkin hal yang gue bilang jadi penyebab gue baby blues ini, buat ibu-ibu lain ada yang jadi terkesan lebay ato ah masa gitu aja jadi baby blues sih. Tapi sama kayak toleransi sakit orang yang berbeda-beda, toleransi kesensitifan dan kebaperan ibu yang baru melahirkan juga beda-beda kali ya.

 

Huahahahah 😛

Maap itu gue sotoy 😀

Buat yang baru melahirkan dan merasa terus-terusan sedih ato gampang kesel dan sejenisnya, sini pelukan yuuukkk. Gue tau setiap hari, jam bahkan detik jadi terasa panjang, tapi gue cuma bisa bilang kalimat yang sama yang diucapkan oleh ibu-ibu di support group gue: “Nanti juga bakal lewat kok.” hehehe 😛

Karena beneran bakal lewat kok, mom. So hang in there. Please (at least, try to) be happy for your baby, and for yourself.

Cari hal yang menurut lo bisa mengalihkan perhatian lo dan bikin lo lupa sama semua yang negatif-negatif.

Kalo gue hal-hal itu adalah:

  1. Online shopping barang bayi. Saat scrolling ngeliatin produk-produk itu rasanya semangat dan saat kiriman udah sampe rasanya hepi 🙂
  2. Nonton film korea yang lucu ampe bikin ngakak-ngakak.
  3. Chat seru sama suami dan support group.
  4. Ngobrol sama nyokap mengenai hal-hal yang konyol
  5. Ngobrol sama cici gue.

Dan inget, gue ulang lagi ya kali ini dalam bahasa enggres (hahaha),

THIS TOO SHALL PASS.

 

Beneran deh 🙂