Drama Usai Lahiran

Menyambung dari postingan sebelumnya tentang cerita lahiran Mireia…

Setelah selesai operasi, gue dibawa ke ruang pemulihan yang isi ruangannya mirip UGD. Kata suster, gue mesti di ruang pemulihan sampai gue bisa ngegerakin kaki. Oke deh.

Awal-awal, koko masih bolak balik masuk ke ruangan. Tapi kemudian suster mulai ngelarang, jadilah gue sendirian aja ngerasain agak pusing. Sekitar satu jam kemudian gue mulai merasa menggigil lalu biasa lagi lalu menggigil lagi lalu biasa lagi lalu menggigil lagi, gitu terus bolak balik karena efek obat biusnya.

Gue ngerasa haus luar biasa tapi belom boleh minum.

Waktu terasa berjalan lamaaaaaaaaaaaa banget. Tik tok tik tok tik tok. Duh kapan boleh ke kamar rawat inap ya. Si Reia lagi apa ya. Kapan ya bisa liat Reia. Kapan ya bisa gendong Reia.

Pas udah agak sore menjelang jam 5 ato 6, gue udah mulai bisa sedikit ngegerakin kaki gue meski cuma goyang-goyang ala kadarnya. Gue juga udah boleh minum, meskipun disuruh minum sedikit aja. Entah karena gue nyedot air putihnya kebanyakan ato gimana, setelah minum kok gue merasa mau muntah, jadi gue panggil susternya bilang gue ngerasa mual banget dan kepengen muntah.

Harapan gue adalah suster bakal bawa wadah untuk gue muntah dan bantuin gue negakin badan. Tapi apa yang terjadi sodara-sodaraaaa?? Susternya ngasih gue kantong kresek, trus ngeloyor pergi.

Duh Gusti :”|

Saat itu kondisi gue cuma bisa miringin kepala seadanya aja, pinggang ke bawah masih belom bener-bener bisa gue gerakin untuk tiduran hadap samping. Selain itu tangan juga kecolok jarum infus jadi ga bebas gue gerakin. Tempat tidur juga ga bisa ditegakin otomatis karena mesti ngengkol tuas di ujung bawah tempat tidur. Alhasil gue muntah semampu gue memiringkan badan bagian atas dan kepala… lalu muntahan gue cuma masuk sedikit ke kantong kresek, sisanya belepotan di ranjang, muka dan pundak.

Gue panggil suster berulang kali tapi ga disamperin. Dengan keadaan belepotan muntahan sendiri dan bau muntahan, gue jadi ngerasa ga berdaya banget, ngerasa sendirian dan ngerasa sedihhhh luar biasa. Akhirnya gue nangis lagi sesenggukan sampe berasa sesek napas.

Drama banget yah. Lol.

Gue ambil handphone yang gue taro di samping badan dan telpon koko. Hampiiirrr aja koko mau pulang ke rumah buat mandi dulu, udah di parkiran tuh dia pas gue telp. Trus koko ke ruang pemulihan dan ngoceh-ngoceh ama susternya.

Gue lupa alasan susternya apa, yang jelas gue jadi sebel banget sama ruang pemulihan. Hih.

Kurang lebih setelah maghrib, gue dipindahin ke ruang rawat inap.

Gue lupa kapan ya tepatnya Reia dibawa ke kamar, tapi yang jelas gue hepi banget banget pas ngeliat dia dibawa ke kamar. Anakkuuuu~ :”)

Rasa sakit pasca operasi bisa gue tolerir dengan cukup baik. Kalau ditanya sakit apa ngga, menurut gue rasanya lebih tepat disebut tidak nyaman dibandingkan sakit. Jadi kalo disuruh miring kiri kanan hayuk. Pas udah lepas kateter dan boleh jalan juga gue langsung jalan aja sendiri ke kamar mandi. Tetep ada cenat cenutnya, tapi masih bisa ditahan. Ga ampe yang bikin mengaduh-ngaduh.

Temen-temen banyak banget yang ngejenguk tapi ga ada yang gue ajak fotoan karena jujur aja,

I feel shitty.

Lol.

Gue ngerasa jorok, jelek, ga karuan lah pokoknya. Tapi kalo diajakin foto, gue hayuk aja. Prinsip gue cuma ga mau ngajakin foto duluan.

Hahahahaha. #prinsipndasmu

Fast forward lagi sampai ke hari ketiga. Asi gue baru keluar di hari ketiga ini.

Sebelum asi gue keluar, Reia ga dikasih apa-apa karena katanya bayi baru lahir bisa bertahan tanpa makanan selama 48-72 jam. Di hari ketiga ini juga, kita dapet lampu hijau dari dokter untuk pulang karena dari hasil cek darah Reia, bilirubinnya masih termasuk aman yaitu di angka 9,5.

Tapi gue dan koko memutuskan untuk belum pulang dulu karena hari ketiga ini hari Sabtu dan banyak temen yang bilang bakal ngejengukin. Jadi semalem lagi aja deh. Nanggung. Di hari ini beneran banyak banget yang dateng. Seharian gue haha hihi haha hihi hepiiii banget rasanya. Seru dan asyik banyak yang jengukin.

Di hari keempat, dokter anak bilang Reia terlihat kuning jadi harus cek darah lagi untuk mastiin kadar bilirubinnya. Ternyata bilirubin Rei udah naik jadi 14,9. Batas aman bilirubin adalah di bawah 12.

Bayangan gue untuk bisa pulang ke rumah gendong Reia di hari keempat ini langsung sirna. Reia pun masuk ke ruang perina, ruangan khusus untuk bayi baru lahir yang perlu observasi lebih. Biasanya bayi-bayi prematur yang ada di ruang perina ini. Reia mesti disinar alias di phototherapy untuk menurunkan kadar bilirubinnya.

Gue sedih dan khawatir campur aduk jadi satu. Gue berusaha menenangkan diri sendiri dengan berpikiran bahwa kondisi bayi kuning atau jaundice itu kondisi yang normal dialami banyak bayi. Jadi gak apa-apa. Reia akan baik-baik saja.

Tapi bagaimanapun juga gue berusaha berpikiran positif, gue tetep sedih ngeliat bayi gue disinar 😦

Apalagi Reia perlu banyak asupan cairan sedangkan asi gue masih ala kadarnya gitu keluarnya. Huhuhuhu.

Trus gimana? Gue lanjut lagi di postingan selanjutnya ya hehehe. Soalnya drama kuning ini belom usai begitu saja 😐

Advertisements

27 thoughts on “Drama Usai Lahiran

  1. Astaga lippp itu susternya kenapa begitu banget yah ngebetein…untunf tuh kantong muntahan nggak ditumpahin ke dia aja *kesel* namanya abis SC kan pasti masih susah gerak2.

    Ditunggu lanjutan ceritanya 😊

    Like

  2. Bilirubinnn emang momok banget ya. Dulu ndul dihari ke 7 stlah lahir ampe 21 loh lip kuning banget. Sampe triple blu light…nangisss deh tapi ga panik sih (efek anak ke 2 hahaha)

    Susternya minta ditujes ya

    Like

    • Waduhhh tinggi ya ampe 21 kak. Puji Tuhan ga kenapa-kenapa ya. Aku pas mau bawa pulang Rei itu dikasitau efek2 kuning yang ampe serem2 gitu, supaya aku tetep tinggalin Rei di RS aja buat disinar.

      Like

  3. ya ampun itu susternya…. aku dulu di ruang pemulihan malah molor hahahahaha…

    jayden juga dulu kuning… lupa sih angkanya berapa, yang jelas disinar juga… kita ngeliatnya sedih ya, tapi setelah dipikir2…kayaknya rata2 bayi yang golongan darahnya beda emang pada kuning juga sih… dan ternyata obat kuning itu cukup dijemur dan dikasih ASI yang banyak, nanti juga hilang sendiri… tapi ya namanya rumah sakit kan perlu duit juga ya hehehehe…

    Like

    • Wah asyik sama dokter Binsar juga yak 😀 Kemungkinan besar bakal disuruh caesar juga loh 😛
      Tapi kemaren setelah aku lahiran, koko info kalo biaya lahiran di Grand Family PIK kayaknya lbh murah dibanding Hermina. Ga tau bener ngganya.

      Like

  4. Gue juga muntah pas abis lahiran! Padahal gue kagak pake obat bius… Wuih langsung hoeeekkkk bertebaran itu cairan muntah ke seluruh tubuh… dan setelah itu gue pules… zzzz… Pas bangun lapaaarr… dan langsung makan sebakul! Hahahaha. Wah gue tunggu ya kelanjutan cerita si Reia, kenapa dia kudu stay di RS. Biasa sih kalo soal bilirubin, hrs di boost pake ASI. Cuma kan kadang susah ya ASI hari pertama masih sekiprit2.

    Like

  5. Pingback: Mellow Yellow | Koko Taz & Cece Olip

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s