39

Mellow Yellow

Masih lanjut dari cerita lahiran yang ini dan ini,

Gue bakal cerita soal Mireia yang sempet jaundice alias kuning selama satu bulan pertama sejak kelahirannya.

This is going to be a very long post. So I would be thankful if you read it. LOL.

Sebenernya gue dan koko udah diwanti-wanti oleh obgyn bahwa kemungkinan besar Reia bakalan kuning gegara perbedaan rhesus. Gue juga pernah baca artikel bahwa bayi yang beda rhesus atau beda golongan darah dengan ibunya lebih ada kemungkinan untuk menjadi kuning.

Tapi kemungkinan besar itu kan berarti menyisakan harapan bahwa ada kemungkinan kecil Reia ga bakal kuning. Jadi gue memilih untuk berharap sama si kemungkinan kecil. Toh orang Asia juga kemungkinan besar terlahir dengan rhesus positif tapi gue terlahir dengan rhesus negatif. Jadi boleh lah ya ngarep begitu. (Iya ape kate lo dah lip)

Gue juga mikir, yaaaaahhh seandainya kuning pun yaudah jemur di bawah sinar matahari aja kan beres. Gampil lah. Selama ini kalo denger cerita temen-temen yang bayinya kuning perasaan ga ampe gimana-gimana banget. Bukan hal serius lah.

Nyatanya, pas kejadian, hati gue mencelos. Kepengen bawa pulang buat dijemur aja tapi dibilangin dokter anak dan suster kalo sekarang lagi sering mendung, jadi lebih baik disinar di RS. Ngeliat badan Reia yang kecil mungil itu disinar dobel, rasanya sedihhhhh banget. Pengen langsung gue angkut bawa pulang rumah rasanya.

Selama disinar itu, beberapa kali gue ke perina untuk nyusuin Rei. Tapi Rei belom pinter-pinter banget latch on alias ngenyot puting gue, mungkin karena puting gue itu termasuk flat nipple.

Pertama kali gue mompa asi gue adalah di ruang perina, pake pompa merk Medela Lactina.

Hasilnya ga seberapa banget padahal udah dipompa 30 menit masing-masing payudara.

img_6330

Tapi tetep semangat! Gak apa-apa, pasti akan tambah banyak!

Selain itu, suster bilang lambung newborn cuma segede kelereng, jadi untuk sementara waktu, segitu juga cukup untuk sekali minum. Gue jadi tambah optimis.

Setelah itu, karena gue udah pulang ke rumah duluan, gue pompa pake pompaan elektrik dual pump tiap 2 jam sekali di rumah. Tujuannya untuk meningkatkan produksi asi gue.

Karena kepanasan disinar, Reia jadi gampang haus. Selain itu, bayi yang kuning memang perlu banyak asupan cairan. Jadi oke deh Reia, tunggu ya, mama pompa asi yang banyak untuk Rei nenen!

Tapi… setelah beberapa kali pompa, hasilnya… kok ya segitu-segitu aja 😦

Palingan sekitar 20 ml, itu pun udah hasil dari kedua payudara. Aduh aku sedih. Apalagi setiap selesai pompa, koko kan langsung anter ke rumah sakit, eh sampe sono malah diketawain suster karena cuma segitu doang susunya. Mepet banget karena frekuensi Reia minum jadi lebih sering dari biasanya, efek dari kepanasan disinar.

(Gue baru tau soal diketawain suster itu minggu lalu, karena koko baru cerita)

Akhirnya saat koko anter another 20 ml asip lagi ke RS jam setengah 1 malem, suster bilang Reia tetep nangis meskipun udah minum asip gue. Soalnya sekarang Rei mesti minum 30 ml baru kenyang. Berarti mesti tambah asupan cairannya, tapi di RS lagi ga ada stok sufor. Karena udah tengah malam, koko muter-muter daerah Palem nyari minimarket 24 jam. Dapet Enfamil. Reia dikasih tambahan sufor 30 ml malam itu.

Gue yang lagi di rumah, pas pompa lagi, tiba-tiba kok ya kepikiran untuk pompa pake tangan. Dan ternyataaaaaaa hasilnya lebih banyaaaakkk. Dapet 70 ml.

img_6337

Ya ampun gue terharu dan hip hip hore hore banget ngeliatnya. Pompa harga jutaan ga ada apa-apanya deh dibanding merah pake tangan. Dan sebulan kemudian pas gue lagi baca review-review breastpump, baru tau kalo ternyata emang di awal-awal saat asi baru keluar lebih baik pake pompa manual ato merah pake tangan. Hasilnya bisa lebih banyak.

Huhuhuhu nyesel baru tau belakangan.

Tapi yowislah. Yang penting setelah Rei minum sufor sekali itu, selanjutnya bisa tercukupkan dengan asip. Saat koko anter asip 70 ml itu ke RS, suster di ruang perina ikutan seneng, “Nah kalo udah segini bagus nihhh, bisa cukup buat dedek!”

😀

Setelah 24 jam disinar, bilirubin Rei turun jadi 11,7. Mepet memang, karena batas normal bilirubin <12. Reia disarankan untuk disinar 1×24 jam lagi tapi gue dan koko ngotot bawa pulang Reia karena mikirnya mau pake cara tradisional aja alias dijemur di bawah sinar matahari.

Reia pun pulang. Hore. Mama senang 🙂

Welcome home, Reia.

Jadwal kontrol pertama dengan dsa setelah pulang dari RS (dokter spesialis anak) adalah di hari Rabu, 31 Agustus 2016 saat Rei berusia 6 hari.

Rei memang masih keliatan kuning, tapi gue cukup optimis. Selama Reia udah di rumah, setiap pagi ada matahari jadi dia bisa dijemur. Gue juga berusaha untuk ngasih dia minum setiap 2 jam sekali, so it’s gonna be alright kan Rei 🙂

Sebelumnya gue info dulu, di RS Hermina Daan Mogot, kita ga bisa milih dsa yang akan menangani anak kita saat lahiran. Random aja tergantung siapa dsa yang lagi ditugaskan hari itu. Di hari lahiran Rei, dia ditangani dokter K.

Dokter K ya. Remember him. He’s going to be the main antagonist character in the next paragraphs. 

Jadi saat jadwal kontrol pun otomatis diarahkan ke dokter K. Saat gue masuk ke ruangan dokter K, dia cek Rei bentar dan bilang kalo Rei masih kuning banget. Selain itu berat badan Rei turun dari 2,7 saat lahir, jadi 2,5 kg. Menurut dia itu ga bener karena seharusnya udah jadi 3 kg. Hati gue mencelos lagi.

Dokter K: “Ini asi ato sufor?”
Gue: “Asi dok” *dalem hati bangga loh jawab begini, karena ini salah satu hal yang gue doakan, bisa kasih asi ke Reia*
Dokter K: “Ga cukup. Mesti kasih sufor. Ga bakal bisa kalo asi doang. Anak kuning perlu banyak cairan loh. Selain itu berat badannya kan kurang.”
Gue: *cengok* *Ha? Apa? Dokter ini bilang mesti sufor? Asi aja ga cukup? Oh… Uhm.. Oke. Apa boleh buat, meskipun sedih banget dengernya* 😦
“Oh gitu ya dok. Yaudah.”
Dokter K: *ngomong sama suster bentar* *trus pas balik lagi ngeliat gue..*
“Yak. Jadi gimana?”
Gue: “Iya oke dok.”
Dokter K: “Apanya oke? Jadi gimana?”
Gue: “Ha? Apanya yang gimana?”
Dokter K: *Diem, kayak bingung sendiri* “Ya ini jadinya mau gimana? Saya ngomong apa sih tadi?”
Gue: *Mulai ngerasa nih dokter aneh banget dan kok mulai ngeselin ya ngomongnya, kayak ketus dan ga sabaran* “Dokter kan tadi nyuruh tambah pake formula karena asi ga cukup. Ya oke, saya bilang gpp, akan saya tambah formula.”
Dokter K: “Oh. Iya. Trus harus cek darah loh ini. Kalo saya liat, ini kuning banget. Mesti cek kadar bilirubinnya berapa, kayaknya mesti disinar ini.”
Gue: *kaget sekaget-kagetnya* “HA? Harus disinar dok?”
Dokter K: “Iya. Kalo gak disinar, gak apa-apa berarti ya kalo kenapa-kenapa? Soalnya ini kuning banget loh kalo saya liat.”
Gue: “Dijemur sendiri di rumah ga bisa dok?”
Dokter K: “Ga bakal cukup, harus tambah disinar juga. Tapi mesti cek darah dulu untuk mengetahui kadar bilirubinnya secara pasti, tapi kalo saya liat sih ini mesti disinar.”
Gue: *Mulai stres disuruh ambil keputusan saat itu juga*

Dokter kemudian ngomong lagi beberapa kalimat, – yang kalo menurut gue nih ya -menakuti gue untuk segera ambil keputusan untuk sinar Reia. Dia menekankan bahwa kalo ga disinar akan berakibat buruk dan kalo terjadi apa-apa, dia ga mau bertanggung jawab. Gue minta izin untuk diskusi dulu dengan suami, jadi akhirnya gue keluar ruangan untuk telp koko.

Koko di kantor, gue ke RS bareng nyokap dan mamamer.

Gue nelp koko sambil nangis-nangis. Gue kalut. Rasanya sedih banget seakan-akan Reia akan kenapa-kenapa. Jaundice ini jadi terasa bakal membahayakan Reia. Setelah cerita percakapan gue dan dokter K ke koko, koko bilang kita ga usah cek darah dan tetep bawa Reia pulang untuk dijemur aja. Mendengar jawaban koko yang tegas dan tenang, gue ikutan jadi lebih tenang sedikit.

Sebelum balik ke ruangan dokter, ternyata Reia mau nenen jadi gue bawa Rei ke nursery room dulu. Di dalam ruangan itu, ada dua ibu lain lagi menyusui anaknya. Berhubung gue masih mellow, gue otomatis langsung curhat kalo dokter K yang nanganin anak gue ini kok cara ngomongnya ga enak banget, bikin hati keder, bikin panik.

Ternyata eh ternyata, bayinya kedua ibu ini juga pasien dokter K. Usia bayi mereka 7 hari, beda sehari sama Rei. Dan kontrol ke dokter K ini juga karena dokter K adalah dsa random yang kebetulan menangani bayi mereka saat lahiran. Dan tiga bayi di nursery room ini kuning semua.

Ibu yang duduk di depan gue (Sebut saja dia Ibu A) udah abis kontrol dari ruangan dokter K, dan dapet komentar yang sama persis-sis-sis dengan gue. Bedanya, dia mau cek darah anaknya, tapi sebelum ke laboratorium ternyata anaknya laper jadi nenenin anak dulu.

Ibu yang duduk di sebelah gue (Sebut saja dia Ibu B) masih menunggu giliran untuk masuk ke ruangan dokter K. Ga lama setelah gue curhat, ibu B dipanggil masuk ke ruangan dokter. Saat ibu B udah keluar dari ruangan dokter, dia sempet duduk di sebelah nyokap gue di ruang tunggu.

Posisi gue masih di dalem nursery room. Nyokap gue iseng nanya ke ibu B,

Nyokap: “Pasien dokter B juga ya dek?”
Ibu B: “Iya”
Nyokap: “Oohh, anaknya keliatan kuning ya. Disuruh sufor juga ya pasti?”
Ibu B: “Ngga. Asi aja.”
Nyokap: “Dokternya ga nyuruh kasih sufor?”
Ibu B: “Ngga bu, ga ngomong apa-apa.”
Nyokap: “Oh disuruh cek darah tapi kan?”
Ibu B: “Dokter nanya mau cek darah ga, saya bilang mau dibawa pulang aja untuk dijemur. Yaudah.”
Nyokap: “Yaudah? Oh dokternya ga bilang apa-apa lagi?”
Ibu B: “Ngga bu. Katanya yaudah.”

Nyokap cerita ke mamamer. Mamamer langsung buru-buru masuk dan cerita ke gue. Gue marah dan geram banget pas tau. Sorry to say, ibu B ini memang keliatan lebih lusuh dan terkesan kurang mampu. Gue ga tau apakah ini yang membuat si dokter K ga memaksa dia untuk sinar anaknya. Gue jadi merasa dibodoh-bodohi.

Pas balik ke ruangannya, gue dengan tegas bilang ga mau cek darah Reia. Gue yakin kuningnya bakal turun dengan dijemur aja. Dokter K menegaskan lagi bahwa kalau terjadi apa-apa dengan Reia, dia ga tanggung jawab. Fine.

Lalu si dokter menuliskan resep. Katanya puyer dan vitamin. Gue ulang. Puyer dan vitamin untuk bayi umur 6 hari. Salah satu kebiasaan gue adalah mempertanyakan obat-obatan yang diresepkan dokter.

Gue: “Puyer buat apa dan vitamin buat apa dok?”
Dokter K: “Vitamin untuk kesehatannya aja, puyer biar dia jarang pup.”
Gue: “HA? Bukannya kalo kuning gini mesti banyak minum dan banyak pup biar kuningnya keluar melalui pup dan pipis ya dok?”
Dokter K: “Iya. Tapi bayi kamu kan berat badannya kurang loh ini. Jadi saya kasih puyer ini biar dia jarang pup, untuk nambah berat badannya.”

WHAT. THE. #%$&?!!!

Something is totally wrong with this doctor!!

Gue ga tau ya. Mungkin gue yang bego, ga ngerti. Tapi secara logika, menurut gue tolol banget kalo mau jaga berat badan bayi dengan cara bikin dia jadi jarang pup. Jadi berat badan dia naik karena isi tokai gitu??!!!

GRRRR. ASLI EMOSI BANGET BANGET BANGET.

Gue tetep tebus vitamin dan puyernya, tapi sampe detik ini, sama sekali ga gue buka-buka dari kemasannya.

Reia juga pulang ke rumah tetep minum full asi. Ga ditambah sufor.

Somehow, I believe it’s going to be enough.

Tapi memang Rei keliatan kuning dan gue mulai ketar ketir.

Jumat, 2 Agustus 2016, 2 hari setelah jadwal kontrol ke dokter K, suster Yeti dateng ke rumah.

Siapa suster Yeti? Jadi gini, pas gue ikut kelas pra-persalinan di Hermina, bidannya sempet bilang bahwa biasanya akan ada kunjungan ke rumah ibu-ibu yang lahiran di RS Hermina sekitar 1-3 minggu pasca lahiran untuk memastikan bahwa ibu dan bayi baik-baik saja, untuk ngasih konsultasi juga kalau ada yang membingungkan buat si ibu. Kunjungan ini gratis.

Saat itu, gue kira ah ngomong doang kali ya. Masa sih Hermina kerajinan begitu ngunjungin satu-satu pasiennya yang habis lahiran.

Ternyata kunjungan ini lah yang kemudian sangat amat menolong gue dan Reia.

Gue hampir kehilangan kesempatan untuk dikunjungi, karena gue ga sadar ditelepon. Pas cek handphone, eh ada 2 missed calls dari nomor asing. Tapi nomor ini kayaknya nomornya salah satu telp RS Hermina deh, soalnya mirip dengan nomor telp ruang perina Hermina. Gue telp balik, tanya ada apa. Ternyata mereka mau kunjungan ke rumah.

Wow, I thought. Beneran ya ternyata.

Suster Yeti sangat ramah, sangat menyenangkan. Gue curhat panjang lebar. Dia cek Reia dan bilang iya Reia memang keliatan masih kuning. Tapi dia menenangkan gue dengan bilang bahwa asalkan banyak dijemur maka seharusnya cukup, kemudian pastikan Reia juga menerima asupan cairan yang banyak. Kamar juga yang terang benderang. Saat malam pun usahakan terang benderang, agar ketika terjadi sesuatu pada bayi, misalnya dia amit-amit berubah jadi biru, kita bisa langsung tahu perbedaannya.

Suster Yeti juga bilang poin-poin penting yang harus dilihat dari bayi yang jaundice:
1. Pipisnya jernih apa ngga? Kalo jernih artinya asupan cairannya cukup. Jadi ga perlu terlalu khawatir.
2. Ngenyot susunya aktif atau tidak? Kalau masih termasuk aktif, maka tidak perlu khawatir.
3. Putih di matanya berangsur-angsur jadi lebih putih apa ngga? Karena meskipun kulitnya keliatan kuning, tapi kalau bagian putih di bola matanya itu berwarna putih, maka tidak usah khawatir. Terus dijemur dan diberi asupan cairan aja.

Setelah itu suster Yeti ngasih tau 3 musuh utama jaundice, yang membuat jaundice susah hilang: Kapur barus, ayam arak dan jamu-jamuan.

Nah loh.

Mamamer itu sukaaaaaaaaaaaaaaaaaa sekali pake kapur barus di lemari baju. Bahkan lemari yang bukan lemari baju aja dipakein kapur barus. Kebiasaan ini nurun ke koko, yang menganggap kalau kapur barus itu bagus dan dia bisa naro 4-5 biji kapur barus di satu rak baju. Satu rak loh ya. Bukan satu lemari gede. Jadi kalo selemari ada 4 rak baju, berarti bisa ada belasan kapur barus dalam lemari. Sementara nyokap gue udah berkali kali bilang, kapur barus itu ga bagus. Sebisa mungkin jangan pake kapur barus. Ato setidaknya di laci celana dalam dan beha, jangan pake kapur barus sama sekali.

Sebenernya menjelang lahiran itu di lemari gue dan koko udah ga ada kapur barus, udah pada menyublim semua. Tapi koko malah teringat dan dalam rangka supaya lemari baju kita seakan-akan ‘lebih bersih’, dia ngingetin gue untuk beli kapur barus. Trus dia yang naro tuh kapur barus ke lemari. Dia sempet nanya juga, laci baju dalem gue mau ditaro apa ngga. Dengan tegas gue bilang ngga. Karena nyokap gue udah dapet pesen dari cicinya yang meninggal karena kanker rahim, bahwa kapur barus itu jahat banget. Bahaya.

Trus dia naro di lemari baju Reia juga.

Saat Reia masih disinar, gue kan udah pulang dari RS duluan. Jadi pas dikasitau oleh suster bahwa lemari baju bayi GAK BOLEH ada kapur barus sama sekali, gue langsung cuci ulang semua bajunya, lemari Reia juga di lap bersih.

Jadi pas Reia pulang ke rumah, udah aman ga ada kapur barus di lemarinya. Untung gue udah tau duluan sebelum Rei pulang ke rumah. Jadi masih sempet nyuci bajunya.

Lah trus kenapa kuningnya Reia tetep susah ilang?

Karena…. di lemari gue masih banyak 😐

Kata suster Yeti, “Oh baju mama papanya juga tidak boleh terpapar kapur barus! Kan kalian gendong dia, trus bayi nempel kan ke baju kalian. Jadi dia bakal hirup juga dong itu kapur barusnya.”

OHEMJI. Gue langsung mau nangis lagi. Merasa bersalah banget. Berarti gara-gara papa mama ya Rei. Haduh huhuhuhu 😦

Suster Yeti menenangkan hati gue dan bilang “Ngga apa-apaaa. Kan sekarang udah tau penyebabnya apa. Jadi bisa dibenerin. Dari yang ngga tau, sekarang yang penting kan udah tau. Gak apa-apa, jadi orang tua itu emang pasti ada ngga taunya, yang penting sekarang udah tau yaaa. Gak apa-apa, gak apa-apa.”

Adeeemm banget dah dengernya.

Nyokap gue yang langsung ngoceh-ngoceh. Biasalah, ala ibu-ibu yang: Tuh kaannn apa kata mamaaa. Mama kan udah bilang blablablabla. Tapi ya dia lebih ngoceh-ngocehin koko gitu sih (padahal kokonya lagi di kantor lol). Kenapa sih suami kamu itu demen banget sama kapur barus, padahal mama kan udah kasitahu blablablabla. Hehehe 😀

Trus pas nyokap ngoceh-ngoceh lagi di depan mamamer, mamamer bilang dia dari muda selalu pake kapur barus. Nyokap langsung wanti-wanti ga boleh dan bilang kalo kapur barus itu super jahat 😛

Akhirnya baju gue dan koko juga dicuci ulang, meskipun secara nyicil, yang mau langsung dipake dulu aja yang dicuci. (Yaiyalah, kalo langsung semuanya, si mbak di rumah langsung resign kali ya huahahahah) Lemari juga dilap bersih. Puluhan kapur barus diambil dan dibuang oleh nyokap gue. Daaannnn di laci baju dalem gue ternyata tetep ada duong. Jadi si koko yang udah gue bilangin jangan taro kapur barus di sono ternyata bandel, tetep taro karena dia ngerasa justru taro kapur barus itu bagus 😐

*jitak koko*

Papamer mamamer juga cuci ulang semua baju mereka karena gue ga kasih orang yang pake baju terpapar kapur barus buat gendong Reia.

Gue sangat bersyukur dengan kunjungan dari RS Hermina Daan Mogot ini. Kalo suster Yeti ga dateng, ga tau deh Reia bakal tambah parah apa ngga kuningnya, melihat begitu banyaknya kapur barus di lemari emak bapaknya. Dan ga tau juga kapan gue bakal sadar bahwa si kapur barus bisa sejahat itu 😦

Anyway, gue juga kapok ke dokter K. Jadi setelah kunjungan dari suster Yeti, gue dan koko bawa Rei ke dsa Adi Kusumadi, masih di RS Hermina Daan Mogot juga. Syukurlah si dokter K ini ga praktek, jadi gue ga perlu ngeliat mukenye dia. Cih.

Pertama kali masuk ruangan dokter Adi, gue ditanyain lagi asi ato sufor. Gue sempet agak keder apakah bakal di judge ga cukup lagi dan disuruh sufor. Trauma euy sama kejadian di ruangan dokter K. Ternyata pas gue jawab asi, dokter Adi langsung muji bagus dan nyemangatin untuk terus ngasih asi. Saat gue tanya soal kuningnya, dokter Adi terkekeh dan bilang “Memang ada kandungan di asi yang bisa bikin bayi kuning tapi gak apa-apa kok, seiring waktu tubuh bayi bakal bisa netralin juga. Teruskan aja kasih asinya. Gak apa-apa kok.”

Ah. Aku terharu dan senang :”)

FYI. Saat gue googling, ternyata di tahun 2013 ada yang nulis blogpost mengenai dokter K juga. Kisahnya juga mirip, anaknya umur seminggu, dibawa kontrol ke dokter K, beratnya belom naik dari berat saat lahiran. Jadi disuruh sufor oleh dokter K. Mungkin memang hobinya si dokter untuk nyuruh ibu-ibu kasih sufor ke anaknya. Mungkin dia penyalur sufor ato agen MLM yang produk jualannya merupakan sufor *rolling my eyes so hard they got stuck*

Hih.

Padahal kalo dipikir-pikir, dia bahkan ga nanya asi gue gimana produksinya, selama ini kalo dikasih minum ke Rei, keliatannya cukup apa ngga. Pokoknya maen langsung bilang “Ga cukup!” saat gue bilang Rei full asi.

Nyatanya, anak yang anda bilang ga bakal cukup kalo minum asi doang ini ya dok, 4 minggu setelah jadwal kontrol dengan anda, berat badannya naik 1,6 kilogram hanya dengan MINUM ASI DOANG.

SO YOU CAN GO EAT THAT $#%^ TO MAKE YOURSELF FAT. GRR!

img_6395

Reia saat semingguan

img_6950

Reia sebulanan

Well…

Yang penting memang adalah kemudian kuning Reia berangsur-angsur membaik.

Meskipun saat dia umur 2 bulan, si koko tetep bisa neken kulitnya untuk mastiin bahwa dia ga kuning. Sampe mau 3 bulan kemaren aja masih bisa tiba-tiba neken dan nanya gue “Dia ga kuning kan ya?”

Akhirnya pas imunisasi di umur 3 bulan, gue nanya dokter Adi apakah masih ada kemungkinan bisa jadi kuning lagi kalo udah umur segini. Dokter Adi bilang ngga. Lega deh ya papa mamanya Reia. Hihihi.

Gue juga ga tau persisnya kapan Rei bener-bener udah ga kuning, gue ga merhatiin. Pokoknya patokan gue cuma berdasarkan poin-poin dari suster Yeti aja. Karena bola matanya putih, dia aktif nenen dan pipisnya juga selalu jernih, jadi gue optimis aja bahwa seiring waktu Rei bakal ilang sediri kuningnya.

Kurang lebih kelar deh the mellow yellow drama.

After the yellow, I’ll post about the blue(s). Tapi ga tau kapan karena cerita ini rasanya pengen gue kubur dalem-dalem aja hahahah.

Ato mungkin abis ini enakan cerita soal lucu-lucunya Rei dulu kali ya? Hehehe

Mamanya Rei jadi galau 😛

img_7874

Hmmm posting apa ya enaknyaaa *Reia 3 bulan*

27

Drama Usai Lahiran

Menyambung dari postingan sebelumnya tentang cerita lahiran Mireia…

Setelah selesai operasi, gue dibawa ke ruang pemulihan yang isi ruangannya mirip UGD. Kata suster, gue mesti di ruang pemulihan sampai gue bisa ngegerakin kaki. Oke deh.

Awal-awal, koko masih bolak balik masuk ke ruangan. Tapi kemudian suster mulai ngelarang, jadilah gue sendirian aja ngerasain agak pusing. Sekitar satu jam kemudian gue mulai merasa menggigil lalu biasa lagi lalu menggigil lagi lalu biasa lagi lalu menggigil lagi, gitu terus bolak balik karena efek obat biusnya.

Gue ngerasa haus luar biasa tapi belom boleh minum.

Waktu terasa berjalan lamaaaaaaaaaaaa banget. Tik tok tik tok tik tok. Duh kapan boleh ke kamar rawat inap ya. Si Reia lagi apa ya. Kapan ya bisa liat Reia. Kapan ya bisa gendong Reia.

Pas udah agak sore menjelang jam 5 ato 6, gue udah mulai bisa sedikit ngegerakin kaki gue meski cuma goyang-goyang ala kadarnya. Gue juga udah boleh minum, meskipun disuruh minum sedikit aja. Entah karena gue nyedot air putihnya kebanyakan ato gimana, setelah minum kok gue merasa mau muntah, jadi gue panggil susternya bilang gue ngerasa mual banget dan kepengen muntah.

Harapan gue adalah suster bakal bawa wadah untuk gue muntah dan bantuin gue negakin badan. Tapi apa yang terjadi sodara-sodaraaaa?? Susternya ngasih gue kantong kresek, trus ngeloyor pergi.

Duh Gusti :”|

Saat itu kondisi gue cuma bisa miringin kepala seadanya aja, pinggang ke bawah masih belom bener-bener bisa gue gerakin untuk tiduran hadap samping. Selain itu tangan juga kecolok jarum infus jadi ga bebas gue gerakin. Tempat tidur juga ga bisa ditegakin otomatis karena mesti ngengkol tuas di ujung bawah tempat tidur. Alhasil gue muntah semampu gue memiringkan badan bagian atas dan kepala… lalu muntahan gue cuma masuk sedikit ke kantong kresek, sisanya belepotan di ranjang, muka dan pundak.

Gue panggil suster berulang kali tapi ga disamperin. Dengan keadaan belepotan muntahan sendiri dan bau muntahan, gue jadi ngerasa ga berdaya banget, ngerasa sendirian dan ngerasa sedihhhh luar biasa. Akhirnya gue nangis lagi sesenggukan sampe berasa sesek napas.

Drama banget yah. Lol.

Gue ambil handphone yang gue taro di samping badan dan telpon koko. Hampiiirrr aja koko mau pulang ke rumah buat mandi dulu, udah di parkiran tuh dia pas gue telp. Trus koko ke ruang pemulihan dan ngoceh-ngoceh ama susternya.

Gue lupa alasan susternya apa, yang jelas gue jadi sebel banget sama ruang pemulihan. Hih.

Kurang lebih setelah maghrib, gue dipindahin ke ruang rawat inap.

Gue lupa kapan ya tepatnya Reia dibawa ke kamar, tapi yang jelas gue hepi banget banget pas ngeliat dia dibawa ke kamar. Anakkuuuu~ :”)

Rasa sakit pasca operasi bisa gue tolerir dengan cukup baik. Kalau ditanya sakit apa ngga, menurut gue rasanya lebih tepat disebut tidak nyaman dibandingkan sakit. Jadi kalo disuruh miring kiri kanan hayuk. Pas udah lepas kateter dan boleh jalan juga gue langsung jalan aja sendiri ke kamar mandi. Tetep ada cenat cenutnya, tapi masih bisa ditahan. Ga ampe yang bikin mengaduh-ngaduh.

Temen-temen banyak banget yang ngejenguk tapi ga ada yang gue ajak fotoan karena jujur aja,

I feel shitty.

Lol.

Gue ngerasa jorok, jelek, ga karuan lah pokoknya. Tapi kalo diajakin foto, gue hayuk aja. Prinsip gue cuma ga mau ngajakin foto duluan.

Hahahahaha. #prinsipndasmu

Fast forward lagi sampai ke hari ketiga. Asi gue baru keluar di hari ketiga ini.

Sebelum asi gue keluar, Reia ga dikasih apa-apa karena katanya bayi baru lahir bisa bertahan tanpa makanan selama 48-72 jam. Di hari ketiga ini juga, kita dapet lampu hijau dari dokter untuk pulang karena dari hasil cek darah Reia, bilirubinnya masih termasuk aman yaitu di angka 9,5.

Tapi gue dan koko memutuskan untuk belum pulang dulu karena hari ketiga ini hari Sabtu dan banyak temen yang bilang bakal ngejengukin. Jadi semalem lagi aja deh. Nanggung. Di hari ini beneran banyak banget yang dateng. Seharian gue haha hihi haha hihi hepiiii banget rasanya. Seru dan asyik banyak yang jengukin.

Di hari keempat, dokter anak bilang Reia terlihat kuning jadi harus cek darah lagi untuk mastiin kadar bilirubinnya. Ternyata bilirubin Rei udah naik jadi 14,9. Batas aman bilirubin adalah di bawah 12.

Bayangan gue untuk bisa pulang ke rumah gendong Reia di hari keempat ini langsung sirna. Reia pun masuk ke ruang perina, ruangan khusus untuk bayi baru lahir yang perlu observasi lebih. Biasanya bayi-bayi prematur yang ada di ruang perina ini. Reia mesti disinar alias di phototherapy untuk menurunkan kadar bilirubinnya.

Gue sedih dan khawatir campur aduk jadi satu. Gue berusaha menenangkan diri sendiri dengan berpikiran bahwa kondisi bayi kuning atau jaundice itu kondisi yang normal dialami banyak bayi. Jadi gak apa-apa. Reia akan baik-baik saja.

Tapi bagaimanapun juga gue berusaha berpikiran positif, gue tetep sedih ngeliat bayi gue disinar 😦

Apalagi Reia perlu banyak asupan cairan sedangkan asi gue masih ala kadarnya gitu keluarnya. Huhuhuhu.

Trus gimana? Gue lanjut lagi di postingan selanjutnya ya hehehe. Soalnya drama kuning ini belom usai begitu saja 😐