32

Ngalor Ngidul Sebelum Lahiran

26 jam menjelang lahiran kalau semuanya berjalan sesuai rencana.

Perasaan gue: Masih ga yakin mau ngeluarin nih anak hahahaha. Rasanya bakal super kangen dengan dia yang masih di dalem peruttt huhuhuhu.

Habis curhat-curhat ga jelas di grup, gue juga baru semakin menyadari satu hal: Gue ini cinta bener ya sama si koko. *topiknya tetiba jadi malesin gini lol*

Gue jadi inget sama hal-hal kecil yang koko ucapkan, yang buat orang lain pasti dianggep garing dan apa siiihhh, tapi buat gue kok ya super hilarious. Pokoke nih laki gue lucu banget deh. Bikin gue terkekeh-kekeh, bikin gue ngakak, bikin gue berasa makin cinta.

Udah gitu kemaren malem dia pulang kantor bawa foto habis training tax amnesty, dan pas gue liat itu foto… gue ngerasa duh laki gue ganteng bener ya. Di antara semua orang di foto itu, dia yang paling ganteng. Sama suami aja udah bias gini, apalagi ntar sama anak yaaaaa. Hahahahaha.

Padahal dulu, gue paling anti sama muka kokoh-kokoh kayak dia. Gue kan demennya yang mata belo dan kulit gelap dan pake kacamata. Gue inget pernah bilang mau kawin ama cowo yang kayak Craig David ato Will Smith, trus nyokap langsung ngancem mau mencoret gue dari kartu keluarga hahahahhahaha.

Ealah yang gue sebelin itu lah yang gue kawinin ya akhirnya. Sekarang merasa dia ganteng pula! Lol.

Entahlah dulu dia bertapa di goa mana untuk dapetin pelet ajisakti mandraguna yang bisa bikin gue begini mihihihih.

Anyway, balik lagi soal lahiran, kenapa gue pilih melahirkan secara caesar? Karena dokter Binsar menyarankan demikian, alesannya rhesus negatif gue.

Aslinya gue mau melahirkan normal. Gue mau ngerasain kontraksi. Gue juga ga keberatan kalo seandainya udah ngerasain sakit kontraksi, udah ampe bukaan 10 eh ternyata mesti dilakukan emergency caesar. Biasanya orang-orang suka bilang sayang kan ya ngerasain sakit dua kali, mendingan dari awal caesar. Tapi gue sama sekali ga keberatan kok kalo gue mesti ngelewatin itu. Beneran deh. Mungkin karena gue lumayan optimis sama ambang sakit/pain tolerance gue.

Pas kontrol terakhir sabtu kemarin, dokter Binsar juga masih bisa-bisanya komentar “Posisi bayi kamu udah di bawah terus kepalanya dari minggu-minggu kemarin, cakep banget nih sebenernya kalo mau lahiran normal.” trus nanya “Gimana, ngilu kan ya dia mulai di bawah gini?”

Gue jawab ngga dok, cuma kadang berasa agak ga nyaman. Trus dia komentar “Kamu tahan sakit ya orangnya.”

IYA! IYA DOK, MENURUT SAYA JUGA GITU! Makanya saya pengen normal sebenernya!

Hahaha.

Lagipula gue yakin dan mengimani bahwa kalau Tuhan menciptakan jalan lahir manusia melalui sono, pasti kita perempuan juga bakal dikasih kemampuan untuk melahirkan dari sono. (Ga usah dijelaskan terperinci lah ya sono mana)

Tapi koko orangnya lumayan keder’an, dia kuatir kalo gue ngotot normal terus taunya ntar mesti emergency c-sect gimana. Dia ga mau berada dalam pressure seakan-akan nyawa istri dan anak terancam dan mesti segera tanda tangan semua dokumen untuk operasi caesar emergency kayak gitu.

Apalagi akhir-akhir ini banyak banget cerita yang mau normal eh ujung-ujungnya ceasar juga. Yang diinduksi belasan puluhan jam tapi pembukaan ga nambah lah, yang udah pembukaan sekian taunya bayinya ngadep atas jadi mesti caesar (dadah dadah sama Ian lol) ato kalo cerita orang kantor gue malah udah pembukaan 10, udah tinggal cus brojol, eh ternyata di rahimnya ada semacam undakan gitu yang baru ketahuan pas mau lahiran. Jadinya bayi ketahan jalannya oleh semacam ‘polisi tidur’ gitu di rahim mamanya. Caesar juga deh akhirnya. Nah koko ga mau gue melalui itu. Mendingan memutuskan dari awal c-sect aja dengan tenang, daripada ambil keputusan csect di tengah kepanikan.

Rempong ya. Akhirnya gue ngalah aje. Yaudah caesar. Yaudah suka-suka lah yang penting bayi gue sehat dan gue juga sehat-sehat aja. *tapi abis itu masih suka ragu-ragu sama keputusan sendiri hahahahahah*

Sebenernya gue ga perlu menjelaskan begini juga sih ya. Mau gue caesar ato normal, suka-suka gue sebenernya. Toh gue dan koko pasti mengharapkan yang terbaik buat gue dan anak. Maunya sehat-sehat semua, lancar semua, sempurna semuanya.

Tapi selalu ada orang yang terkesan mau berargumen mengenai pilihan begini. Padahal ini pilihan yang personal banget.

Ohya, selama hamil ini, kondisi kulit gue parah banget. Keringnya kering pake banget ampe kulit muka terkelupas-terkelupas dan memerah, tapi jerawatan juga semuka-muka ampe leher dan punggung. Padahal biasanya jerawatan itu kan sepaket sama muka berminyak yah. Sedih sih, tapi mudah-mudahan dengan begini kulit M mulus dan cantik deh ya karena mamanya udah menanggung yang jelek-jeleknya. Hahahahaha.

Sebenernya nih hari pengennya tuh koko bisa cuti, trus kita berdua leyeh-leyeh aja penuh cinta di hari terakhir sebelum ada M yang nyempil di antara kita. Tapi apa daya dia malah ada meeting seharian penuh dan bakal pulang malem. Belum lagi ntar dia sampe rumah, kita mesti capcus berangkat jemput nyokap gue yang lagi nginep di rumah tante di BSD.

*siap-siap ngadepin macetnya*

Selagi gue tulis postingan ini, M lagi aktif banget dari tadi ngulet-ngulet sana sini. Beneran bakal kangen banget-banget deh ngerasain gerakan anak ini dalem perut dan bawa dia kemana-mana dalem perut. Huhuhuhu.

Udahan aja deh ngalor ngidul ga jelasnya. Sebelum gue makin baper trus kangen sama suami. Hahahaha. *toyor diri sendiri*

26

In Between

So I am in between of feeling excited but also anxious at the same time.

Besok M genap 36 minggu di dalem perut gue. Ga tau apakah semua perempuan yang kehamilannya usia segitu merasakan hal yang sama dengan gue apa ngga, tapi akhir-akhir ini gue mulai bisa was-was membayangkan hal-hal yang belum terjadi.

Gue merasa punya anak ini bakal jauhhhh lebih life changing dibanding menikah. Dulu kewong aja udah kayak huge step banget dalam kehidupan, tapi begitu udah hamil dan deket waktu melahirkan, gue tau bahwa menikah itu ga ada apa-apanya dibanding punya anak.

It makes life seems so beautiful and scary at the same time.

Kadang, gue seneng ngebayangin bakal bisa meluk dan cium M yang lucu *belom lahir aja emaknya udah bias begini, gimana ntar pas udah lahir coba ya… hahaha*

Tapi kadang, banyak pertanyaan di otak gue yang menyangsikan diri gue sendiri.

Apakah gue bakal bisa menangani M dengan baik?

Apakah gue bakal bisa jadi ibu yang baik untuk M? *baik dalam pengertian untuk M loh ya, bukan baik sesuai ‘standar’ orang lain yang bisa bikin para ibu-ibu menggila bersama dan menjambak rambut diri sendiri secara berjamaah*

Apakah gue bakal bisa menghadapi kerewelan M, tangis kencangnya, dan waktu tidur yang berkurang drastis?

Apakah gue bisa sabar saat M mulai ngeselin dan bisa nyautin omongan gue?

Apakah gue bakal bisa tetep menjaga hubungan yang mesra dan tidak melupakan koko, setelah punya M?Dan sebaliknya, apakah koko akan tetep sama perhatiannya ke gue meskipun nanti ada M yang tentunya lebih lucu dibanding gue?

Apakah gue dan koko bakal bisa jadi orang tua yang membesarkan M menjadi orang yang baik dan berkenan di mata Tuhan?

Trus setelah bertanya-tanya gitu ke diri sendiri, gue kayak punya the other voice inside my head yang bakal ngomong “Dih bodoh amat sih mikirin gituan sekarang, udahlah jalanin ajeeeeeeee. Step by step aja. Gak usah kuatirin yang belom terjadi.”

Bener sih. Si suara satu lagi ini bener banget. Tapi ya gitu deh. Nama pun juga perempuan kan ya, belom kejadian tapi udah dipikirin jauuuuuhhhhhhh bener ampe kemana-mana. Trus rewel sendiri gegara mikirin hal-hal yang masih belom terjadi. Huahahahaha *disambit perempuan lain karena bikin generalisasi merendahkan macam ini* 😛

And even though it’s too early to say this, I know I’m going to miss being pregnant very much.

Gue suka (hampir semua) perhatian yang gue dapet saat gue hamil. Termasuk perhatian dari anak kecil yang nunjuk perut gue dan bilang ke orang tuanya, “Ih perut tante ini buncit banget!” trus orang tuanya ada yang senyum ngejelasin isinya dedek bayi, ada juga yang langsung ga enak sama gue dan nge-hush!-in anaknya. Hahahaha gemes kan 😀

Gue suka saat bisa punya alasan-alasan untuk tidak melakukan sesuatu atau melakukan sesuatu karena gue hamil. Misalnya gak mesti ngambil minum sendiri ke lantai bawah dan koko dengan sigapnya bakal langsung ngambilin buat gue. Atau boleh makan banyak tanpa keliatan rakus karena “Oh she’s eating for two” (HAHAHAHA eating for two gimane, padahal yang satu lagi cuma seukuran buah nanas lol)

Gue suka masih bisa bawa M kemana-mana dalem perut gue tanpa ngekhawatirin gue mesti pulang cepet ke rumah nyusuin dia, ato nidurin dia. Gue suka bisa makan apa aja tanpa takut bisa bikin M alergi.

Tapi ya gue juga mengharapkan untuk segera ketemu M.

Lalu gue merasa ih tapi gue masih mau menikmati waktu bisa berduaan ama koko nonton midnight di bioskop sambil merasakan M menggeliat di dalem perut gue dan ga perlu kuatir ninggalin dia kelamaan di rumah sama omanya/susternya.

Tapi gue juga ga sabar mau cium-cium M dengan gemes. Ato kitik-kitikin dia dan cium wangi khas bayi.

Lalu gue merasa ah tapi gue juga masih mau manja-manjaan sama koko dan jadi satu-satunya yang manja-manjaan ama dia tanpa berbagi sama yang lain *istri posesip lol*

Tapi di sisi satu lagi, gue juga mau segera gendong M! Hahahahahaha.

See what I meant by being in between?

LOL.

Tapi gue tau… pada akhirnya memang gue harus menikmati aja masa-masa sekarang.

Nanti setelah M lahir, bakal ada a whole new experience.

Gue yakin ga bakal mudah beradaptasi dengan kehidupan baru itu, bakal banyak ups and downs, bakal banyak tangisan dan tawa atau bahkan tertawa sambil menangis dan menangis sambil tertawa…

No it’s not going to be easy at all, but I know…

It’s going to be great.

I gotta believe in myself, and in my partnership-companionship with koko.

We will got this all figured out. (Okay maybe not ALL, but at least the basic of parenting lol)

Maybe it will take months or years (!!), but still, we got this.

Eventually (lol).

And I’m sure…

It’s going to worth it.

It’s sooooo going to worth it.

*insert my visual imagination of M’s sweet smile here*

source