59

Biaya Lahiran dan cerita lain-lain…

Sebelumnya… Selamat Idul Fitri! Semoga ga ada lagi yang mengatasnamakan agama untuk menyakiti orang lain. Damai di hati, damai di bumi. Amin 🙂

1.First Anniversary

7 Juni 2016 kemaren ini gue dan koko genap setahun menikah. Tadinya mau ke Bandung buat ngerayain anniversary sekaligus babymoon, tapi dokter Binsar bilang naik kereta aja jangan naik mobil. Pertimbangannya: Kalo naik mobil trus macet trus tiba-tiba kontraksi ato ngeflek parah di tengah jalan, kudu piye? Kalo naik kereta kan bisa turun di stasiun terdekat dan cari RS. Kalo di tengah jalan tol? Adanya mas-mas yang jual cangcimen.

Alhasil batal lah rencana mulia gue dan koko. Soalnya kita males kalo mesti naik kereta dan sewa mobil segala pas di Bandung hahaha. Nyokap gue ngasih ide untuk nginep di hotel di Jakarta aja. Setelah mempertimbangkan beberapa pilihan hotel, akhirnya gue malah ngerasa sayang duitnya trus gue dan koko pun memilih merayakan anniversary dengan….

Makan seafood.

Iya ga salah. Makan seafood. Itu aja bikin kita bahagia. Hahahaha. Pesen udang pancet gede dibakar madu, kepiting jumbo saos padang, cumi goreng tepung, kangkung belacan, sama es kelapa. Beuuuhhhhh, kenyang, puas dan bahagia! Hahahahaha.

Gak ada fotonya karena udah makan asyik-asyik ampe sisa sedikit baru ngeh “Eh iya belum di poto! Yaaaah ga bisa pamer dong ke orang-orang.” Hahahahaha 😛

Semoga kita selalu sehat dan akur supaya bisa menikmati makan seafood sampe berpuluh-puluh tahun ke depan ya kokosuwamih! Cinta deh.

2. Kelas Prenatal di Hermina Daan Mogot

Di Hermina Daan Mogot, setiap sabtu pertama di awal bulan ada kelas prenatal alias kelas pra persalinan. Gue tulis alias bukan karena gue meremehkan intelegensia pembaca blog gue dan menganggap kalian ga ngerti arti prenatal, tapi karena waktu gue beberapa kali nelepon ke RS buat nanyain soal kelas ini, terjadi percakapan demikian:

O: “Halo, saya mau nanya mengenai kelas pra persalinan di Hermina DM, bisa disambungkan ke bagian terkait?”
Mbak 1: “Ha? Kelas pra persalinan? …OH kelas prenatal ya. Sebentar, mohon ditunggu.”
Mbak 2: “Halo.”
O: “Halo mbak, saya mau nanya-nanya mengenai kelas prenatal.”
Mbak 2: “Kelas prenatal?”
O: “Iya, katanya diadakannya setiap sabtu pertama di awal bulan ya. Tanggal 2 Juli ini ada?”
Mbak 2: “Oh kelas pra persalinan ya mbak? Sebentar ya, akan saya sambungkan dengan bagian PMO atau bidannya.”
O: “….”
Mbak 3: “Halo”
O: “Halo…. saya mau nanya soal kelas prenatal atau kelas prapersalinan ato kelas yang diadakan untuk ibu hamil di awal bulan.”
Mbak 3: “Oh iya. Kursus pra persalinan ya.

Begitulah. Nelpon gituan aja menguji kesabaran. Hufh.

Di RS Hermina Daan Mogot, setiap bulan di hari sabtu di minggu pertama ada kelas pra persalinan dan di minggu ketiga ada kursus laktasi. Mulainya sekitar jam 10 pagi.

Senam hamil diadakan di hari Senin dan Rabu jam 16.00 sama di hari Sabtu ada dua sesi, jam 11.00 dan jam 12.00.

Kalo udah registrasi untuk ngelahirin di RS Hermina DM dan ikutan depomil (deposit melahirkan), boleh ikutan kelas dan senam hamil secara gretongan. Kalo ngga ikutan depomil, mesti bayar 15 ribu per kunjungan.

Tanggal 2 Juli kemarin gue dan koko ikutan kelas pra persalinannya. Ruangannya di lantai 5, dan isinya udah langsung matras-matras karena setelah itu lanjut senam hamil.

S__12664859

Di kelas pra persalinan diajarkan beberapa hal mendasar misalkan soal nutrisi untuk ibu hamil, cara mengenali tanda-tanda melahirkan, apa yang boleh dan tidak boleh pas hamil contohnya membersihkan puting payudara sebelum 37 minggu, dll.

Note untuk yang mau ikutan kursus pra persalinan dan kursus laktasi: Ajaklah suami untuk ikutan. Bagus untuk didenger bareng. Bidan yang jadi pembicara juga sangat menyarankan untuk mengajak suami karena suami kan memegang peran penting untuk support istri selama hamil dan setelah melahirkan. Bu Bidan juga sempet menekankan “Bikin anaknya bikin berdua kan ya?? Bukan si ibu doang yang bikin adonannya sendirian?? Keputusan punya anak juga keputusan berdua kan?? Nah jadi tanggung jawabnya juga mesti berdua, ngurusin juga mesti berdua. Jangan si ibu doang yang disuruh ngurusin. Apalagi ibu baru melahirkan itu sensitif, harus banyak sabar ngadepin istrinya ya bapak-bapaaakkk. Dimaklumi kalau gampang menangis gampang ngomel, jangan malah dimarah-marahi itu istrinya. Disayang-sayang.”

Mantap, Bu Bidan! Hihihi.

Setelah kursus pra persalinan, suami diminta menunggu di luar sementara istrinya senam hamil.

Tadinya koko pikir kursus laktasi ga boleh diikuti suami karena asumsi dia isinya bakalan banyak dada telanjang ibu-ibu yang diajarin gimana cara memerah asi huahahahah. Tapi kata bidan, kursus laktasi juga sangat bagus diikuti oleh suami karena akan menambah pengetahuan. Gue dan koko akan ikut Sabtu ini, semoga nanti membantu supaya gue ga gampang digoyahkan oleh omongan negatif orang lain mengenai asi. Mari berjuang memberikan asi! 🙂

3. Biaya Lahiran di RS Hermina Daan Mogot

Jeng jeng jeng. Ini dia salah satu yang paling ga enak dari hamil dan melahirkan. Bayar biaya melahirkan. Huahahaha. Gue dan koko udah registrasi untuk melahirkan di RS Hermina Daan Mogot, untuk booking fee nya bayar 20 ribu.

Udah liat-liat jenis kamar, sejauh ini mantap di Kelas I aja. Koko sempet kepengen kelas VIP karena jam besuk bebas, tapi gue malah ngeri kalo jam besuk bebas hahaha. Takut ga istirahat euy 😛 *ciyeee yang ngerasa bakal banyak yang besuk ciyeeeee* *dilempar empeng*

Di RS Hermina Daan Mogot, bayi bakal rooming in dengan ibu selama 24 jam, kecuali saat jam besuk dan atas permintaan ibu. Jadi kalo jam besuk, bayi otomatis dibawa balik ke kamar bayi. Bagus ya peraturannya begitu. Biar ga ditowel-towel kebanyakan orang. Takut orang-orang yang nowel ato gendong ato nyium-nyium ga bener-bener sehat juga kan ya, ntar malah bayinya kenapa-kenapa 😦

Trus kalo ibunya cape dan mau minta bayinya di bawa ke kamar bayi juga silakan, tinggal minta tolong suster untuk bawa bayinya ke kamar bayi aja. Ini berlaku untuk semua kelas kamar, bukan kelas tertentu.

image3

Tarif Kamar

image1

Tarif Kamar

image2

Biaya Melahirkan C-SECTIO

Lumayan bikin lumanyun ya. Eh tepatnya bikin guemanyun sih. Guedankokomanyun lah. Hahaha. Tarif lain-lain yang belum termasuk itu sekitar 3-4 juta kata si bidan, jadinya total biaya melahirkan ditambah dengan 3-4 juta untuk dapet perkiraan biaya akhir yang mesti kita bayar.

*cari babi ngepet*

*pelihara tuyul*

Sejauh ini, kemungkinan gue akan melahirkan secara caesar di akhir Agustus 2016. Tapi manusia boleh berkehendak, pada akhirnya Tuhan yang Maha Pelaksana ya. Jadi prinsip gue sekarang “Terjadilah padaku apa yang baik menurut kehendak Mu” 😀

Soal kenapa gue milih caesar, sejujurnya gue mah maunya normal. Tapi… ah panjang ceritanya. Ntar aja kalo udah lahiran baru cerita-cerita ya. Hihihi *dibedong pake kolor bekas*

Mohon doanya semoga gue dan M sehat-sehat selalu ya, dan asi lancar jaya keluarnya mencukupi kebutuhan M. Amin.

*tebar-tebar kecup untuk pembaca blog*