Menikah=Happy?

Gue suka senyum-senyum sendiri setiap kali ngeliat perempuan yang ngebet banget mau menikah padahal pasangannya belum ada.

Seakan menikah menjadi tujuan utama dalam hidup, kalau menikah maka lengkaplah sudah.

Kalau menikah, maka bahagia.

Padahal, kalo menurut gue, menikah itu cuma status. Apa yang lebih penting dari menikah?

MENIKAH SAMA SIAPA.

Itu, yang paling utama dan paling penting. Menurut gue.

Kehidupan pernikahan keliatan indah dan penuh cinta menye-menye karena banyak film dan novel menggambarkan demikian. Karena banyak status dan postingan di social media menggambarkan demikian. Kalopun berantem sama suami, tar bakal baikan juga ujung-ujungnya sambil berpelukan mesra ato saling towel-towel unyu.

Padahal prakteknya, untuk menahan ego itu tidak mudah. Untuk menekan emosi itu ga gampang. Kalau mood lagi enak sih, gampiiillll. Pasangan ngoceh-ngoceh bisa kita becandain. Pasangan ngomel-ngomel bisa kita godain “Apa sih papihhh/mamihhh, ngomel-ngomel muluw tar cepet keriputan lohhh, sini aku cium dulu uwuwuwuwu mmuaahhh.”

Tapi kalo kita lagi sensi, suami juga lagi puyeng banyak masalah di kerjaan, duileh sekedar buka mulut bilang sepatah kata aja bisa bikin perang dunia. Pasangan cuma napas aja bisa bikin kita kesel kali, bawaannya pengen ngomel.*lol lebay*

Belum kalau ada masalah-masalah lain yang lebih besar dan lebih berat. Ga cocok sama mertua, sering berantem sama ipar, masalah finansial, ga bisa punya anak dan saling menyalahkan, punya anak tapi bermasalah secara kesehatan, masalah seksual, dll dst dsb. Hal-hal yang bikin kita harus punya banyak stok sabar dan kekuatan untuk terus mempertahankan komitmen kita. Hal-hal yang bikin kita pengen pisah atau ngajuin surat cerai ke pengadilan. Kok tiba-tiba rasanya enakan sebelum nikah. Ato nikah sama orang lain.

Bayangkan kalau kita menikah dengan orang yang sedapetnya aja. Sing penting kewong. Sing penting di atas pelaminan jadi pengantin, senyum dadah-dadah sama temen-temen lain dan dipuji-puji cantik di hari H. Sing penting ga ditanyain lagi kapan kawin.

Trus di hari-hari selanjutnya setelah hari H, syok kok pasangan kita ternyata orangnya begini. Kok begitu. Kok ga bisa diajak kerja sama. Kok diomongin ga ngerti-ngerti. Kok dikasitau dikit langsung emosi lempar asbak. Kok kok kok….

Temen gue ada yang awal tahun 2016 kemaren ini, minta didoakan agar dia bisa segera menikah di tahun 2016. Padahal, per bulan Februari 2106, dia masih jomblo. Hahahaha. (sampai sekarang pun masih)

Buat gue itu lucu karena kalau gue pribadi ya, maunya dapet pasangan dulu. Ketemu dulu sama orang yang pas. Orang yang bikin gue merasa gue mau menikah sama dia. Yang bikin gue mantap untuk mengambil keputusan menghabiskan waktu bersama dia sampai maut memisahkan. Yang bikin gue mau berkomitmen untuk setia dengan dia sampai tua dalam suka maupun duka.

Udah dapet orangnya, baru menikah.

Udah dapet pasangan yang menurut kita pas dan cocok dan sreg aja belum tentu bisa membuat pernikahan jadi lebih mudah dijalani.

Karena menikah itu memang bisa membuat kita merasa lengkap dan bahagia, kalau kita menikah dengan orang yang sama-sama mau mengusahakan kebahagiaan tersebut.

Kalau kita dapat pasangan yang sama-sama mau saling menyenangkan dan saling mendukung satu sama lain, tidak menikah aja bahagia kok 🙂

Jadi jangan menjadikan status menikah sebagai jaminan kebahagiaan.

Nikah itu gampang.

Seandainya menikah itu seperti mengarungi lautan, maka naik ke atas kapal itu gampang.

Tapi pasangan buat kita mengarungi lautan bersama, mau yang seperti apa? Kalau pake prinsip siapa-aja-boleh-yang-penting-gue-naik-kapal, maka siap-siap aja pas ada badai, kita ga bisa bekerja sama dengan baik. Saling tuding-tudingan. Ato malah yang satu ongkang kaki, satunya disuruh usaha sendirian. Ato rebutan mau pegang kemudi.

Akhirnya… ya tenggelam deh kapalnya.

Trus setelah itu, nyalahin pasangan ato kapalnya. Lupa, kalau tadinya kita yang ngebet mau naik kapal karena merasa mengarungi lautan itu perjalanan yang bakal indah terus-menerus. Lupa, kalau dalam setiap perjalanan, pasti ada kalanya lautan tenang dan ada juga masa badai mengamuk.

Lupa, kalau apa yang ditampilkan teman-teman di sosial media, bukan gambaran lengkap dari perjalanan pernikahannya 🙂

P.S. Sebuah postingan untuk seorang teman.

 

Advertisements

38 thoughts on “Menikah=Happy?

  1. ah. setujuh bener sama postingan elo. temen gua jg ngebet banget merit. bahkan bilang gua enak udah nikah. udah punya anak. jadi udah gak ditanya2in lagi. *lah.. cuma demi males ditanyain?* wkwkwkwkwkw.. 😀 menikah itu memang tentang mengusahakan. mengusahakan cinta. mengusahakan semua2nya supaya tetep indah. tetep setia. karena emang pada kenyataannya banyak yang mikir.. nikah itu asik bisa leyeh2 berduaan sama orang yang kita cintai. ahahaha..

    Like

    • Ih waw gravatarnya baruuuu, anak gadis dari mana ituuuu hahaha *salah fokus*
      Lah. Jadi yang penting ga ditanyain kapan kawin? Huahahaha.
      Iya, banyak yang kira semua itu otomatis bakal ada dengan menikah, padahal mesti usaha terus-terusan yak 😀

      Like

  2. Keren postingannya mba, dan hanya orang-orang yang sudah menikah yang tau perasaan didalam “kapal” itu ya, hahaha…tapi memang PERNIKAHAN itu UNIVERSITAS yang tidak ada kelulusannya, jadi jika sudah menikah antara si pria dan wanita hanya ada 1 tujuan MARI bersama-sama MEMBUAT KEBAHAGIAAN

    *anw ijin re-post ya mba

    Like

    • Iya nikah doang mah ngajakin mas-mas yang suka nongrong di pengkolan deket rumah juga bisa hahaha. Tapi setelah ini perjalanannya gimana donggg. Kadang suka pada lupa mikir ampe situ 😛

      Like

    • Belom ngejalanin pun aku udah mikir gitu sih Sel. Makanya, meskipun beda 8 tahun sama koko, aku ga mau kalo langsung diajak nikah setelah setahun pacaran. Rasanya mau ampe bener2 mantep dulu, ampe aku yakin untuk nikah sama dia. Hahahah 😛

      Liked by 1 person

  3. Nah betull ci, kalo pas pacaran aja udah gak cocok ngapain juga ya diterusin ke pernikahan.

    Seharusnya diliat dulu kepribadiannya pasangan kita, keaapikannya, udah pas belum, cocok nggak.
    Jangan sampe deh nanti pas nikah ditengah jalan langsung membuat surat cerai 😝

    Di usahain One love until the end 😁 hehehe..

    Like

  4. 2 orng temenku gini juga, ngebeeet banget pengen nikah, pdhala waktu itu pas curhat punya pacar aja blom, trus bbrp bulan kemudian mereka punya pacar, trus pacaram gak nyampe brp bulan langsung nikah, aku yg denger langsung kaget dan tanya beneran dh siap? udah kenal pasangan dgn jelas? kata mreka udah ya akhirnya nikah, sekarang misuh2 curhat ke aku (setelah 2-3 bulan menikah) kalo suaminya gak dewasa, gak bisa diajak kerjasama, lah pegimana dong, kemaren katanya dh yakin, huuffft….

    Like

    • Nah iyaaaa aku juga ada temen yang gitu mbaaaa. Btw manggilnya apa ya, mba adhya? 🙂
      Malah aku punya temen yang ga sreg2 banget sama pacarnya, trus tau2 mantannya muncul ngajakin nikah. Si pacar kalang kabut, jadi sama temenku dikasih ultimatum “Gue kawin ama lo (ga sama mantan) asalkan kita bisa segera nikah bulan depan.”
      Segitu pengen cepet2 nikahnya coba hahahah. Akhirnya nikah meski dia ga mantep2 banget ama pacarnya. Setelah itu dia ngeluuhhhhh mulu soal suaminya. Trus cerai setelah setahunan nikah. Hufh. Semuanya berawal dari demi status menikah 😦

      Liked by 1 person

      • ya ampun itu sedih banget cerita temennya, pengennya langgeng malah jadi kek gitu ya :(, temanku sih msh blom ada rencana kesana sih baru nikah juga, cuman curhat2 juga, dan udah mulai males plg ke rmh krn males ketemu suaminya, cape deh.
        btw panggil adhya aja biar lebih akrab gitu #eaaaak 😛

        Like

  5. waduh, ada aja yg ngebet nikah walopun pacar belom punya.. >.<
    padahal terkadang, udah pacaran lama jg belom tentu bisa ketauan semua sifat aslinya ya. tp at least lebih saling kenal sifat masing2 dibandingin kl baru pacaran sebentar. biasa kl pacaran baru sebentar, masih manis2 nya.. udah nginjek 3 – 4 tahun ke atas, baru deh mulai keliatan sifat nya. hehehe.

    Like

  6. Hehehe, makanya aq smp skrg juga masih “milih” dan “mikir-mikir” lip.
    pengen sih nikah tapi ya nggak asal pilih juga, nggak asal comot juga 😀
    yg kmrin sm mantanku, walau niat menikah kuat banget tapi selama hati masih kurang sreg, minta petunjuk sm yang Di Atas buat kasih alasan utk nggak melanjutkan hubungan yg kmrin.
    cuma emang jadi suka sewot sm yg rese dg komentar “usia segini kok belum menikah?pilih-pilih ya?” rasanya pengen banget nabok mulutnya pake sendal.

    Like

    • Hahaha emang ya orang suka rese nanya2. Tapi percayalah, pertanyaan2 mah ga bakal berhenti kok. Setelah menikah juga ada aja pertanyaan baru yang bikin kita pengen nabok orang lain, pake truk malah, bukan sendal. Huahahahahahahahahah. Temenku yang nikah di umur 34, kirain mah akhirnya fiuh ga ditanya lagi gitu kan ya, eh sekarang selalu ditanyain kapan hamil kok ga hamil2, inget umur, waktu biologis perempuan terbatas loh, blablabla. Bikin pengen lindes mulut yang komentar kan ya. Hihihihi.

      Liked by 1 person

      • Masih mending lip. Klo cm pertanyaan, nah klo udh pernyataan alias judgement lip lebih nyebelin.
        Tmnku kmrin nulis status, dia kan mahmud, nak babynya yg lg tdur tau2 nangis trs budenya dia malah ngomelin tmnku ktanya tmnku ga tanggap sm babynya.
        Pdhl baby nangis kan bkn krn haus doang, bs jd krn kaget ato kegerahan. Tp krn yg negur dia org yg udh tua, tmnku pilih diem aja drpd ribut.

        Like

  7. Dulu waktu pemberkatan nikah pas homili pasturnya ngomong, sebetulnya kalian ini baru mulai naik perahu ke samudra luas yang nantinya kita bakalan ketemu gelombang besar, badai, ombak, laut tenang, dll. Gimana caranya supaya perahu kita nggak karam, nggak terbalik, nggak tenggelam, dll.

    Yah bener juga tuh omongan pastur, setiap RT pasti ada masalah dan nggak mungkin nggak ada. Tinggal kita aja gimana pinter2 menyikapinya. Rumput tetangga memang terlihat hijau tapi kan bisa aja rumput plastik yang beli di ace hardware hahahaha…
    Jadi syukuri apa yang ada, selalu berusaha, berdoa dan berserah. Selama kita menempatkan Tuhan nomer satu dalam hubungan kita, seberat apapun masalah kita pasti bisa kita hadapi 🙂
    #sokbijak

    Like

    • Iya bener ci Fel, ato siapa tau ijonya juga cuma dicat doang biar keliatannya aja ijo, padahal aslinya mah gersang. Huahahaha. Temenku kebanyakan ngeliat orang yang ngecat rumputnya, jadi ngebet banget deh pengen kawin, kirain rumput bakal otomatis ijo royo-royo cakep gitu tanpa disiram tanpa dirawat hehehe

      Like

  8. sebenernya orang ngebet nikah karena lingkungan sekitar juga suka kepo nanya kapan nikah hahahaha… tapi gua setuju dengan statement menikah belom tentu happy ending… ya kan kita ga tau kisah hidup cinderella abis nikah ama pangeran kayak gimana hahahaha…

    Like

  9. G suka dgn kalimat di last pic nya.

    Klo single enaknya me time n kemana aja ga pusing. Klo ud pacaran ya terasa indah dunia milik berdua aja gituh.
    Tp klo merit itu ud ada yg namanya emak, bapak, nenek, mertua ce, mertua co, tante2, om2, ipar2, sepupu2 dan msh bnyk lainnya dr 2 keluarga yg bergabung setelah pernikahan itu terjadi. N kdg itu bikin riwet. =D

    Cm.. byk yg berpkr pny pasangan berarti ga menjalanin segala sesuatunya sndr. Ga terliat odd out sndr. Even meme2 (yg dianggep lucu) di sosmed or penyiar di salah satu radio jkt selalu membuat jokes ttg jomblo. Membuat konsep seakan2 klo jomblo itu ngenes pisan. Jdlah… yg jomblo akan menjd2 desperadonya.

    Like

  10. Masing-masing ada enak ga enaknya ya hahaha. Kayaknya jokes jomblo itu baru ada beberapa tahun belakangan ini, dulu kayaknya belom ampe segininya banget ya 😀

    Like

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s