38

Menikah=Happy?

Gue suka senyum-senyum sendiri setiap kali ngeliat perempuan yang ngebet banget mau menikah padahal pasangannya belum ada.

Seakan menikah menjadi tujuan utama dalam hidup, kalau menikah maka lengkaplah sudah.

Kalau menikah, maka bahagia.

Padahal, kalo menurut gue, menikah itu cuma status. Apa yang lebih penting dari menikah?

MENIKAH SAMA SIAPA.

Itu, yang paling utama dan paling penting. Menurut gue.

Kehidupan pernikahan keliatan indah dan penuh cinta menye-menye karena banyak film dan novel menggambarkan demikian. Karena banyak status dan postingan di social media menggambarkan demikian. Kalopun berantem sama suami, tar bakal baikan juga ujung-ujungnya sambil berpelukan mesra ato saling towel-towel unyu.

Padahal prakteknya, untuk menahan ego itu tidak mudah. Untuk menekan emosi itu ga gampang. Kalau mood lagi enak sih, gampiiillll. Pasangan ngoceh-ngoceh bisa kita becandain. Pasangan ngomel-ngomel bisa kita godain “Apa sih papihhh/mamihhh, ngomel-ngomel muluw tar cepet keriputan lohhh, sini aku cium dulu uwuwuwuwu mmuaahhh.”

Tapi kalo kita lagi sensi, suami juga lagi puyeng banyak masalah di kerjaan, duileh sekedar buka mulut bilang sepatah kata aja bisa bikin perang dunia. Pasangan cuma napas aja bisa bikin kita kesel kali, bawaannya pengen ngomel.*lol lebay*

Belum kalau ada masalah-masalah lain yang lebih besar dan lebih berat. Ga cocok sama mertua, sering berantem sama ipar, masalah finansial, ga bisa punya anak dan saling menyalahkan, punya anak tapi bermasalah secara kesehatan, masalah seksual, dll dst dsb. Hal-hal yang bikin kita harus punya banyak stok sabar dan kekuatan untuk terus mempertahankan komitmen kita. Hal-hal yang bikin kita pengen pisah atau ngajuin surat cerai ke pengadilan. Kok tiba-tiba rasanya enakan sebelum nikah. Ato nikah sama orang lain.

Bayangkan kalau kita menikah dengan orang yang sedapetnya aja. Sing penting kewong. Sing penting di atas pelaminan jadi pengantin, senyum dadah-dadah sama temen-temen lain dan dipuji-puji cantik di hari H. Sing penting ga ditanyain lagi kapan kawin.

Trus di hari-hari selanjutnya setelah hari H, syok kok pasangan kita ternyata orangnya begini. Kok begitu. Kok ga bisa diajak kerja sama. Kok diomongin ga ngerti-ngerti. Kok dikasitau dikit langsung emosi lempar asbak. Kok kok kok….

Temen gue ada yang awal tahun 2016 kemaren ini, minta didoakan agar dia bisa segera menikah di tahun 2016. Padahal, per bulan Februari 2106, dia masih jomblo. Hahahaha. (sampai sekarang pun masih)

Buat gue itu lucu karena kalau gue pribadi ya, maunya dapet pasangan dulu. Ketemu dulu sama orang yang pas. Orang yang bikin gue merasa gue mau menikah sama dia. Yang bikin gue mantap untuk mengambil keputusan menghabiskan waktu bersama dia sampai maut memisahkan. Yang bikin gue mau berkomitmen untuk setia dengan dia sampai tua dalam suka maupun duka.

Udah dapet orangnya, baru menikah.

Udah dapet pasangan yang menurut kita pas dan cocok dan sreg aja belum tentu bisa membuat pernikahan jadi lebih mudah dijalani.

Karena menikah itu memang bisa membuat kita merasa lengkap dan bahagia, kalau kita menikah dengan orang yang sama-sama mau mengusahakan kebahagiaan tersebut.

Kalau kita dapat pasangan yang sama-sama mau saling menyenangkan dan saling mendukung satu sama lain, tidak menikah aja bahagia kok 🙂

Jadi jangan menjadikan status menikah sebagai jaminan kebahagiaan.

Nikah itu gampang.

Seandainya menikah itu seperti mengarungi lautan, maka naik ke atas kapal itu gampang.

Tapi pasangan buat kita mengarungi lautan bersama, mau yang seperti apa? Kalau pake prinsip siapa-aja-boleh-yang-penting-gue-naik-kapal, maka siap-siap aja pas ada badai, kita ga bisa bekerja sama dengan baik. Saling tuding-tudingan. Ato malah yang satu ongkang kaki, satunya disuruh usaha sendirian. Ato rebutan mau pegang kemudi.

Akhirnya… ya tenggelam deh kapalnya.

Trus setelah itu, nyalahin pasangan ato kapalnya. Lupa, kalau tadinya kita yang ngebet mau naik kapal karena merasa mengarungi lautan itu perjalanan yang bakal indah terus-menerus. Lupa, kalau dalam setiap perjalanan, pasti ada kalanya lautan tenang dan ada juga masa badai mengamuk.

Lupa, kalau apa yang ditampilkan teman-teman di sosial media, bukan gambaran lengkap dari perjalanan pernikahannya 🙂

P.S. Sebuah postingan untuk seorang teman.

 

Advertisements
47

Menebak Gender Baby M

Salah satu hal yang suka dilakukan orang-orang saat bertemu dengan ibu hamil antara lain:
1) Bertanya baik-baik kepada sang ibu apakah hamil cewek atau cowok.
2) Menebak dengan penuh keyakinan-pasti-so sure-gak salah lagi bahwa sang ibu hamil anak cewek/cowok.

Kalau yang dilakukan adalah hal kedua, biasanya disertai penjelasan ilmiah yang mendukung tebakan mereka.

Kalo gue, paling sering menerima tebakan: COWOK, dengan alasan antara lain:
a) Muka gue jerawatan (leher juga tiba-tiba jadi jerawatan, padahal punggung masih bisa dikategorikan mulus)
b) Perut gue posisi membuncitnya di bawah, deket abdomen. Atau kalo kata orang sunda, hanging low.
c) Gue dianggap males dandan (ya pegimane mau dandan, kena bb cream dikit aja kulit muka udah langsung mengelupas saking keringnya)
d) Ditanyain sama salah satu ncik yang jualan di ITC Mangdu, “Setelah hamil ini gimana rasanya, jadi lebih rajin ato lebih males?” Gue jawab “Lebih males.” Lah lagian nanyanya depan mertua yak, kalo gue jawab lebih rajin padahal zonk abis kaga keliatan fakta lebih rajinnya, pan maluuuuuwwww hahahaha. Jawaban yang lebih tepat sih sebenernya “Sama aja malesnya kayak sebelumnya” Hihihihi
e) Bentuk perut buncit hamil gue. Ini gue masih bingung dengan yang dibilang mancung lah, bunder lah, ini lah itu lah, soalnya gue ga bisa menilai bentuk perut gue apaan. Gue cuma bersyukur bentuknya ga trapesium atau jajaran genjang.
f) Badan gue masih ‘berlekuk’, alias keliatan bentuk bodinya
g) Dan berbagai alasan lainnya yang saat ini terlupakan oleh gue, atau alasan lainnya yang gue sampe ga inget karena agak males ngeladenin. HUAHAHAHAH *disirem susu basi*

Kalo ditanya feeling gue apaan, dari awal hamil, gue punya feeling M is going to be a girl.

Tapi bapake M pengennya punya anak cowo. Dia ngerasa hidup bakal lebih tenang karena kalo anak cowo bandel, jatoh, keluar malem ya ndak masalaahhh.

Coba kalo anak cewek. Tar dia jatoh takut dia luka-luka trus bekas, takut dia kenapa-kenapa kalo pergi malem. Ya maklum lah si koko cuma punya 2 adek cowok, jadi ga paham rasanya ada anak cewe di rumahnya hihihi 😀

Gue, karena koko pengen punya anak cowok, jadi agak berharap semoga M anak cowok.

Agak kuatir tar koko pengen gue langsung hamil lagi kalo seandainya M cewek huahahaha 😛

Tapi sebenernya gue ga masalah M mau cewek ato cowok, yang penting sehat-sehat aja 🙂

Jadinya si M cewek apa cowoookkk??? Perempuan atau laki-laki??? Miss ato Misterrrr???

*drumroll*

Jawabannya adalaaaaahhhhhh PEREMPUAN.

*throws confetti*

Cerita menarik soal gender ini, jadi suatu hari pas gue hamil 3 bulan, gue baca sebuah artikel tentang kalender cina yang bisa nebak gender bayi. Sebelum gue cerita ke koko soal kalender cina ini, tau-tau koko bilang kalo dia mimpi gendong bayi cewek.

Gue ampe diem mikir lama pas dia cerita. Wah, pas bener ini sama hasilnya si kalender cina. Berarti feeling awal gue, mimpi koko dan hasil kalender cina ini sama dong ya, anak cewek nih. Hihihi 😀

Untuk tau gender apa si baby, cara hitungnya butuh dua informasi: Tanggal perkiraan pembuahan si bayi dan usia si ibu saat pembuahan terjadi. Tapi sesuai tanggalan kalender cina loh ya. Menurut gue lebih akurat daripada dirubah jadi tanggalan biasa karena tetep ada pergeseran tanggal yang mungkin bikin hasilnya meleset.

Kalo kurang tau cara hitungnya, bisa langsung mampir ke website ini dan masukin tanggal ulang tahun ibu, sama perkiraan tanggal pembuahan/tanggal perkiraan lahir baby. Tar si website yang bakal bantu ngitungin secara kalender cina/lunar calendar itu gendernya cewek apa cowok.

Anak pertama cici gue, pas dia ngitung sesuai kalender ini, bener hasilnya cowok. Si M juga udah terbukti benar sejauh ini cewek (kecuali pas lahir taunya M cowok, we’ll save that story later kalo emang ampe ada kejadian begitu hahahaha).

Dan pas cici gue hamil anak kedua (iya, hamilnya kurang lebih barengan gue), dia kan kepengen anak cewek ya, pas dia ngecek kalender ini dia udah sempet nyeletuk “OMG kalo sesuai kalender ini, si adek bakal anak cowok lagi!!”

Dari hasil USG hamil 5 bulanan terakhir ini, beneran cowok lagi donggggggg hahahahaha 😀

Maklum hamilnya tidak diduga tidak disangka dan belum direncanakan bener-bener, jadinya ga bisa disesuaikan deh biar hasilnya cewek. Huahahahaha 😛

Anyway, balik lagi soal M yang cewek, sungguh ada kepuasan tersendiri saat semua orang dengan yakinnya nebak cowok, trus bisa gue bales dengan ekspresi“OH YEAH? LO NGERASA LO YAKIN BANGET ANAK GUE COWOK??” dan senyum jahil “IH SOTOY IIIHHH” sambil ngejawab kalem,

“Cewek kok. Sejauh ini sih dari hasil USG biasa maupun USG 4D hasilnya cewek. Berarti semua mitos-mitos itu salah dong ya? Hehe. Hehehe. Heheheheheheheeheh.”

*nyengir jahil*

So, yeah, untuk yang bertanya-tanya selama ini, M is a girl!

*kibas gaun princess*

Kalau seandainya ada perubahan, bakal langsung gue posting lagi huahahaha 😛

Untuk nama.. sudah ada diskusi tapi belum ada keputusan.

Koko mau sesuatu yang unik dan ga pasaran. Jenis nama yang kalo disebut, kemungkinan besar cuma dia seorang yang punya nama. You get the idea lah ya, sama kayak nama bapake yang sungguh tidak biasa. Hahahaha 😛

Sampe-sampe gue ngusulin namanya Tasmina aja, ato Tasmila, Tasmira, Tasmita. Tar panggilannya bisa Mina, Mila, Mira atau Mita. Tetep M toh? Huahahahah.

Kalo ada yang punya ide nama, please do share it with us 🙂

Bapake M gimana setelah tau anaknya cewek? Dia keliatannya menerima-menerima aja sih, tapi udah sering ada omongan:

“Tar kalo M pacaran, pacarnya harus dateng dulu ke rumah sebelum nge-date. Harus ngobrol sama aku minimal setengah jam dulu.”

*mama M rolling eyes*

Saking seringnya, gue ampe nanya serius ke dia,
“Dulu kamu pas pacaran pernah nyakitin cewek ga sih?”
“Ya nggalah, aku kan baik banget orangnya.”
“Serius loh ini nanyanya. Kan kata orang ato sesuai kepercayaan kamu, kalo bapaknya bandel ato nyakitin cewe pas pacaran tar bisa karma ke anak ceweknya.”
“Iya ngga pernah kok. Lagian… kata siapa anak cewek kita boleh pacaran?”

*mama M rolling eyes lagi*

Duileh belum lahir aja udah posesip yah bapakeeee hahahah.

 

Masih jauh lah ya itu untuk kita pikirkan, sekarang fokus ke biaya lahiran dan belanjaan barang bayi dulu yuk. *lalu pura-pura pingsan* hihihi 😛

 

38

Yang tidak biasanya

Hal-hal yang tidak biasanya selama gue hamil antara lain:

1. Ketek.

Ada yang masih inget ga sama iklan deodoran yang dibintangi Shandy Aulia pake seragam sekolah, trus gebetannya berubah jadi kambing karena bau badan?
Kalo gue ga salah inget, iklan itu ngehits pas gue masih SMP. Dan bisa dibilang, tiba-tiba semua remaja jadi ga malu-malu pake deodoran. Temen-temen gue pada pake deodoran merk itu. Malahan, pake deodoran jadi hal yang kekinian (pada masa itu) dan wajib pake meskipun ga punya masalah bau badan. Singkat kata, iklan itu sukses abis untuk menanamkan pentingnya mengoleskan deodoran ke ketek setelah mandi.

Gue, meskipun tidak umum, adalah salah satu remaja yang ketiaknya masih perawan tak pernah terjamah oleh deodoran. Niat sih ada, keinginan untuk beli juga pernah gue sampein ke nyokap. Tapi disahutin demikian, “Hih, kamu jangan pake deodoran! Tar bikin ketek item! Kalo udah item ga bisa diputihin lagi loh! Mau pake segala macem hal juga ga bakal mempan! Hih.”

Reaksi nyokap itu bikin gue langsung batal beli deodoran, dan memutuskan ga akan make deodoran seumur hidup karena takut ketek gue jadi item.

Yang mana, kalo gue inget-inget lagi sekarang, dulu pas masih SD gue pernah ngolesin deodoran pembantu gue ke punggung tangan dan tangan gue karena gue pikir deodoran itu semacam Yoko-Yoko yang diolesin buat ngehilangin rasa pegel dan saat diolesin bakal terasa semriwing mint pedes-pedes asyik gimanaaa gitu. Tapi ternyata waktu itu yang ada cuma rasa basah di tangan dan punggung tangan. Gue ga tau, rasa basah itu sebenernya nyampur sama olesan bekas ketek si mbak. Ah, ketololan kepolosan masa muda.

Yoko-Yoko, bukan untuk dioleskan di ketek

Selama belasan tahun tidak terjamah deodoran, ketiak gue putih bersih kadang berbulu kadang tidak, sampe akhirnya pas hamil ini… hitam juga dengan sendirinya.

Dan gue baru sadar… ya ampun ketek hitam itu jelek banget yaaaaaaa. Kayak dakian ga bisa bersih-bersih hahahahaha 😛

Gue sekarang jadi gak pede banget sama ketek gue. Sampe-sampe pake baju berlengan aja gue khawatir orang-orang bisa ngeliat tembus pandang melewati baju dan merhatiin ketek hitam gue #YAKALIKDEHAAAHHH

Huahahaha.

Tapi yah katanya kan ini bakal kembali seperti semula setelah ngelahirin kan ya. Iya kan ya, pasti kan ya, tentunya dong ya. Jadi yasudahlah ya mihihihi.

2. Buku mewarnai dan buku soal matematika.

Gue ga suka matematika. Gue ga bodoh berhitung sih, tapi ga suka aja. Mungkin karena dulu lebih sering dapet guru Math yang nyebelin, jadinya menurut gue Math juga jadi pelajaran yang nyebelin. Padahal pas dapet guru yang menurut gue nyenengin, nilai Math gue bisa di atas 8 semua (skala 1-10) *sekalian nyombong*

Mewarnai juga salah satu hal yang gue ga suka. Gue ga telaten dan tiap harus mewarnai sebuah bidang, baru kewarna 3 cm aja gue rasanya udah pengen buang pensil warnanya. Bosen. Ga bisa ya kayak Ms. Paint aja, tinggal klik langsung keisi penuh warna sebuah bidang? *bilang aja males*

Tapi berhubung selama hamil ini gue hobinya masih sama seperti sebelum hamil yaitu baca komik dan maen game Candy Crush, gue kok jadi agak khawatir ya otak gue tidak berfungsi maksimal dan bikin si M jadi secetek gue. Huahahaha.

Akhirnya muncul niat gue untuk lebih mengasah otak. Meskipun udah telat sih nyadarnya, pas udah hamil 6 bulan lebih. Tapi kan kata orang Jawa better late than never ya, jadi akhirnya gue beli juga buku mewarnai yang lagi ngehits di Gramedia beserta buku bank soal matematika untuk anak SD. buku mewarnai

Iya, Math level SD kelas 4,5,6 aja. Ga usah muluk-muluk lah sampe level olimpiade math. Yang SD aja belom tentu bisa ngerjainnya. Huahaha.

Buku mewarnai juga gue beli yang paling murah yang ada di rak aja karena gue sendiri skeptis sama niat gue untuk mewarnai mihihihi.

Sampe sekarang, setelah seminggu berlalu, itu buku bank soal belum dibuka plastiknya, dan buku mewarnai hasilnya baru segini:

buku mewarnai 2

Yah setidaknya mama ada usaha lah ya dek. Dan, tenang, itu buku bank soal pasti bakal dibuka dan dikerjain sebelum kamu lahir. Kita belajar Math bareng ya. Biar ntar lahir kamu bisa langsung masuk SD ya.

Okesip.

3. Placenta Anterior

Letak plasenta gue ternyata anterior loh.

Kalo gue baca-baca, umumnya letak plasenta itu  posterior. Tapi plasenta gue memilih untuk nempel di depan alhasil namanya plasenta anterior hahaha. Ga berbahaya dan ga masalah sih sebenernya, tapi letak plasenta ini menjawab rasa kuatir gue soal gerakan baby.

Gerakan si M jadi kurang terasa karena si plasenta ‘meredam’ gerakan dia. Semacam jadi bantalan antara dia dan perut gue.

Gue juga baru sadar kenapa gue lebih sering ngerasain tendangan M di bagian bawah deket abdomen sama di sisi samping. Karena kalo di depan ya ada si plasenta ini hehehe. Tapi sekarang M udah lebih aktif, mungkin karena dia makin gede juga ya, udah sekilo, jadi makin kenceng nendangnya dan makin berasa. Koko juga udah beberapa kali bisa ngerasain dia nendang dari dalem. Untuk saat ini, rasanya masih menyenangkan karena lebih berasa “Beneran ada dedek bayi loh dalem perut gue, lagi jumpalitan seru sendiriiii” Si lucunya mama papaaaaa, uwuwuwuwuwuw *mama yang gemes sama anak sendiri* hihihi 😀

Letak plasenta anterior ini juga bikin gue jadi becanda bilang ke temen-temen yang suka ngelus perut gue, “Kalian kira kalian lagi ngelus anak gue? Yang kalian elus itu plasentanya kaleeeeee” Huahahaha 😛

Sejauh ini, rasanya baru itu hal-hal yang tadinya ga ada, lalu jadi ada. Ato yang tidak biasanya, tapi di gue malah terjadi. Ato hal yang sebelumnya ga bakal gue lakukan, eh hamil ini malah ngelakuin.

Besok si M 27 weeks. Semoga sehat terus ya dek meskipun mamanya masih suka makan mecin.

Mama papa cinta banget sama M 🙂