Ngeliatnya Dari Sudut Mana?

Gue terlahir di keluarga yang biasa-biasa saja secara finansial. Ga kekurangan, tapi juga tidak berlebih.

Ga kekurangan terutama karena gue punya nyokap yang selalu mengusahakan anaknya bisa makan kenyang, bisa bayar uang sekolah, bisa pakai baju yang layak. Ah, kalau menyebutkan perjuangan orang tua demi anak, memang ga akan ada habisnya kan ya? Buat mereka, yang penting anak-anak cukup makan, walaupun perut mereka sendiri keroncongan belum diisi apa-apa 🙂

Sebenernya, bokapnya bokap gue tuh kaya. Punya banyak pabrik. Bokap gue pun anak kesayangan beliau, jadi waktu beliau sakit, pabrik-pabrik tersebut mau diwariskan kepada bokap.

Tapi bokap gue menolak.

Idealis sih. Bokap minta opa gue untuk fokus menyembuhkan sakitnya saja. Ga usah pikirin soal warisan. Dia ga butuh, yang penting opa cepet sembuh. Singkat cerita, keluarga gue jadinya hidup biasa-biasa saja. Karena pabrik tersebut diambil oleh abang tiri bokap.

Waktu bokap masih pacaran sama nyokap, nyokap sering diberi hadiah berupa perhiasan emas.

Tapi nyokap gue menolak.

Idealis sih. Merasa ga mau “dibeli”, ga mau utang budi, istilahnya biarpun miskin tapi tetep punya harga diri. Singkat cerita, keluarga gue jadinya hidup biasa-biasa aja. Padahal kalo ada emas-emas itu kan lumayan ya buat dijual pas kesulitan ekonomi.

Keluarga gue ga punya motor maupun mobil. Jarang jalan-jalan, apalagi belanja ini itu. Waktu kecil, gue selalu semangat ketika diajak oleh tetangga yang punya anak seumuran gue ke supermarket. Melihat-lihat barang di supermarket menjadi kemewahan tersendiri, bahkan kalau beruntung, tetangga terkadang membelikan agar-agar, permen atau chiki.

Pas cici gue masih kuliah, gue kelas 2 SMP dan adek gue kelas 3 SD, bokap gue meninggal secara mendadak. Serangan jantung saat bokap lagi tidur.

Nyokap gue otomatis harus bekerja lebih keras untuk menghidupi keluarga. Untunglah, ruko yang kita tinggali sudah menjadi hak milik, bukan ngontrak. Jadi ruko tersebut satu-satunya pegangan keluarga yang menjadi tempat usaha warung makan sekaligus tempat tinggal.

Saat cici gue selesai kuliah di Jakarta, dia balik ke Batam karena nyokap udah ga bisa lanjutin usaha warung makan. Beliau kena sakit TBC. Cici gue kerja, sambil berusaha membiayai keluarga juga. Setiap jam makan siang, cici gue akan jalan kaki sekitar satu setengah kilometer dari kantornya ke rumah. Setelah itu, balik lagi ke kantor. Demi menghemat sekitar 20-30 ribu per hari untuk uang makan.

Saat gue mau kuliah, gue diarahkan untuk kuliah yang bisa cepet kelar, cepet kerja, cepet bantu ekonomi keluarga. Gue akhirnya masuk Akademi Sekretaris Tarakanita, 2,5 tahun kuliah dan di semester 6 udah bisa kerja sambil nyusun Tugas Akhir.

Jadi, belum lulus aja udah kerja. Meskipun dibayar 1 jutaan doang dan masih perlu bantuan cici gue untuk biaya kost, tapi setidaknya… untuk makan gue ga perlu lagi minta uang. Lumayan, setidaknya membantu mengurangi beban cici gue.

Dulu (yaelah, ampe sekarang juga masih suka kaleeeee, meski sesekali doang sik. Lol) gue suka iri sama orang lain yang keliatannya terlahir under the lucky star.

Dari lahir aja udah berkecukupan, beli baju celana dan tas bisa yang harga juta-jutaan, keluarga lengkap dan harmonis, udah kerja juga masih bisa nodong minta duit ke orang tua, …kok enak banget yah??

Sementara gue ngerasa duit gue sendiri aja ga pernah bisa buat diri gue sendiri bersenang-senang. Gue juga pengen bisa nabung buat beli handphone baru, gue juga pengen bisa beli kaos seharga 200 ribu tanpa merasa itu kemahalan, gue juga pengen bisa “foya-foya” pake uang gue sendiri.

Tapi nyatanya keadaan ekonomi dalam hidup gue bikin gue sampe sekarang masih merasa kaos itu harusnya di bawah 100 ribu aja harganya. Liat rok kerja bagus di Matahari seharga 300 ribu, langsung menjauh. Menurut gue, seharusnya paling mahal cuma boleh 150 ribu, itupun bahan dan potongan rok nya udah mesti bagus dan ga keliatan murahan. Dress yang cakep, paling mahal cuma boleh 250 ribu. Itupun gue belom tentu mau langsung beli, karena kalau bisa untuk dress di bawah 200 ribu aja deh.

Itu, tentu saja standar gue.

Saat gue lagi ngobrol sama temen gue dan dia beli dress seharga 480 ribu yang cakep, gue bisa bilang “Wah lumayan juga ya, ga terlalu mahal loh!” bukan karena gue sok kaya, tapi karena gue sadar standar umum untuk dress berbahan seperti itu dan secakep itu, memang segitu juga lah harganya. Cuma kalo suruh gue yang beli, …duh duit segitu bisa buat uang makan 2 minggu 😛

Biasanya gue memanfaatkan kebaikan orang yang mau kasih gue kado ulang tahun dengan minta barang tertentu sesuai budget mereka. Di saat begitu, dress seharga 300 ribu jadi terasa tidak mahal 😛

Gue sering ngeluh ke nyokap, ke pacar. Gue bilang, kenapa sih hidup gue begini amat. Ga pernah bisa punya duit lebih buat diri sendiri. Ngeliat baju 200 ribu aja berasa mahal banget, meski bagus juga gue biasanya ga bakal beli. Ga bisa nabung buat jalan-jalan keluar kota, apalagi keluar negeri. Kalo ngeliat temen-temen yang bikin rencana keluar kota bareng tuh kayak gampang banget. Kayak naik pesawat semudah naik taxi, perjalanan sejam cuma 100 ribuan. Padahal kan udah bisa ngehasilin duit sendiri, kok ga bisa sih kayak temen-temen lain diajak kongkow-kongkow di Social House bisa langsung hayuk aja. Padahal kan ga nodong orang lain buat duitnya, masa buat nyenengin diri sendiri aja susah sih.

Gue tau gue nyebelin banget dengan ngeluh begitu. Tapi gue sengaja memuaskan ego gue dengan mengeluh. Ato tepatnya… feeding my negative ego. Seakan-akan dengan mengeluh gue bisa lebih lega.

Pernah suatu waktu jalan-jalan dengan nyokap di mall dan beliau bilang tas Longchamp yang harganya sejuta dua jutaan bagus. Dan gue, ngejawab gini dengan sinis, “Ah aku juga sebenernya mampu kok, buat beli tas gitu doang. Aku punya duitnya. SEANDAINYA GAK PERLU BIAYAIN ADEK KULIAH.”

Nyokap cuma diem.

Gue, kalo inget kejadian itu sekarang, pengen jahit mulut sendiri. Jahat banget ngomong gitu, jahat banget sengaja bikin nyokap merasa bersalah.

Tapi kejadian seperti itu mungkin terjadi beberapa kali. Dan gue yang ‘meratapi’ nasib gue pun terjadi beratus-ratus kali dalam pikiran, terutama saat ngeliat hidup orang lain yang keliatannya lebih mudah, lebih enak.

Suatu hari, tiba-tiba aja dalem pikiran gue sendiri gue punya sudut pandang yang berbeda.

Gue tiba-tiba berasa disadarkan, gue itu sudah sangat dicukupi loh oleh Tuhan. Kenapa gue masih berasa kurang?

Gue memang ga dikasih duit untuk ‘foya-foya’ beli baju dan tas, gue memang ga punya rezeki lebih untuk nongkrong di kafe dan resto ngehits, gue memang masih tetep merasa steak seharga 200 ribu itu mahal dan ga mungkin pernah gue pesen sendiri kecuali dibayarin,

…tapi sebenernya di saat gue bener-bener butuh, Tuhan kasih rezekinya.

Mau awal tahun, akan ada kenaikan gaji, eh gue yang tadinya tinggal sama tante jadi harus balik ngekost. Kenaikan gaji buat biaya kostan.

Tahun berikutnya, naik gaji lagi, adek gue mulai kuliah. Jadi duit kenaikan gaji buat bayar kuliahnya, uang kostnya, uang makannya sehari-sehari. Itupun masih patungan berdua sama cici gue, karena kalo gak, gue sendiri ga bisa makan.

Naik gaji lagi, sadar selama ini ga pernah kasih duit buat nyokap, jadi ngasih buat nyokap.

Naik gaji lagi, mau nikah dan mesti nabung berdua tanpa bantuan orang tua. Jadi kenaikan gaji buat nambahin tabungan nikah.

Naik gaji lagi, udah nikah, dan kebutuhan meningkat tajam karena bayar kebutuhan rumah tangga. Ditambah dengan kehamilan juga 🙂

Sebelumnya gue merasa… Kok, meskipun dikasih rezeki lebih, gue ga pernah bisa nabung sih. Tapi waktu tersadar itu gue jadi ngeh bahwa semuanya sudah pas dan dicukupkan.

Gue bilang ke nyokap, “Selama ini Vivi salah, ma. Vivi salah ngeliat semuanya.”

Gue ngeliat dari sudut pandang yang salah banget. Sebenernya Tuhan sudah cukupkan semuanya, tapi gue ga pernah sadar. Tuhan tau gue akan ada pengeluaran untuk kost, maka rezeki gue ditambah. Tuhan tau adek gue akan kuliah tahun sekian, jadi rezeki gue ditambah. Tuhan tau gue mesti nabung buat nikah, maka rezeki gue ditambah.

Tuhan memang ga nambahin rezeki yang membuat gue lantas merasa tas seharga 500 ribu itu murah, Tuhan memang ga nambahin rezeki yang membuat gue ngerasa makan salad 100 ribu itu murah.

Tapi di saat-saat gue memang lagi ada pengeluaran tambahan, Tuhan cukupkan rezeki gue. Tuhan cukupkan semua kebutuhan gue.

It felt like He always got my back.

It felt like He is saying to me, “Relax, what’s there for you to worry about? I got ’em all covered.”

Kenapa gue tidak bersyukur di saat gue dikelilingi begitu banyak orang yang baik dan murah hati sama gue? Kenapa gue tidak bersyukur di saat keluarga masih bisa makan enak, pakai pakaian layak, masih bisa jalan-jalan ke mall dan nonton di bioskop pula? Kenapa gue sibuk merasa seperti orang paling malang di dunia di saat gue punya pacar (sekarang suami) yang ga pernah pelit sama gue atopun ngatur-ngatur pengeluaran gue? Kenapa gue ga bersyukur, di saat semuanya sudah terpenuhi dengan baik?

Dan gue, meski baru menyadari itu 3 tahun yang lalu, akhirnya belajar untuk mensyukuri semuanya. Belajar mengurangi ratapan gue, mengurangi mental orang-susah-yang-cuma-bisa-ngeluh gue. Belajar menjadi lebih optimis dan positif. Belajar menerima bahwa mungkin memang beginilah jalan hidup gue, ga bisa nabung buat “foya-foya” tapi setidaknya semua berkecukupan.

Meskipun hidup gue tetep dalam taraf yang biasa-biasa saja,

Gue sadar,

Sebenernya… yang menurut gue biasa-biasa saja itu,

…sesungguhnya sudah sangat kaya.

Sudah sangat berlebih.

Semuanya cuma tergantung dari sudut mana aja gue ngeliatnya.

🙂

P.S.: Tapi jujur aja… sampe sekarang, nyinyirin orang yang ‘berduit’ tetep menyenangkan sih buat gue huahahahahahahahahahah *disambit tas Hermes*

P.S. lagi: Kalau mau nasehatin gue bahwa duit tidak menjamin kebahagiaan blablabla, bahwa lo ga pernah khawatir soal finansial karena blablabla, better save that crap for yourself. Gue yang dulu itu mungkin terkesan lebay buat orang yang selalu berkecukupan, tapi itu kan duluuuu ya bok. Sekarang kan lebih optimis, jadi ga usah nasehatin gue yang dulu deh ya. Udah basi. Madingnya udah terbit. #terAADC #mumpunglagihits

Advertisements

63 thoughts on “Ngeliatnya Dari Sudut Mana?

  1. prok..prok..prok… saluuttt sama u lip.. n bener bgt sih kadang kita ngeliatnya dr sudut yg beda jd suka lupa bersyukur.. padahal bener bgt kalo Tuhan uda sediain semuanya tepat pada waktunya n pas porsinya.. cuma terkadang kitanya aja yg selalu dibutakan oleh ego sendiri.. *self-toyor*
    good posting anyway.. ^^

    Liked by 1 person

  2. Dulu g jg gt pikirannya, lip. G kerja keluar rmh dr jm 6 an balik bs jm 9 mlm tp duitnya buat byr ini itu, bantuin ekonomi keluarga waktu ade g masih. N tiap pindah job, nae gaji tp ujung2nya ga ada saving jg. Frustasi.
    Tp…kepuasan saat bs menggunakan uang sndr untuk diri sndr itu menyenangkan misalnya berhsl bli brg yg diinginkan stlh sekian lama. Saat tau yg g hasilkan untuk membantu keluarga itu jg menyenangkan. N membuat g bersyukur bahwa g diberi job yg ternyata cukup untuk bs membantu keluarga g sndr n tiap pindah job jg bs cpt dpt..
    Guess we’re lucky n more than grateful for what we had, have n will have.
    *cheersup*
    Ini

    Liked by 1 person

    • Shal, komen lo kepotong kah?
      Iya, bisa berasa frustasi juga ya perasaan susah-susah cari duit tapi kok ga bisa nikmatin duitnya hahaha. Tapi sebenernya banyak hal yang harus kita syukuri, contohnya masih punya penghasilan itu ya. Cuma suka lupa aja kadang 😦

      Like

      • Bukan kepotong, lip tp lupa g ketik pdhl saat itu ada di otak. wkwkkwk..
        *, bantuin ekonomi keluarga waktu ade g masih kuliah dulu.*

        trz kata ini hrsnya ga ada. wkwkwk. kebiasaan ngebut ketik ga pake saring nih.

        Like

  3. Bener ya harus selalu bersyukur. Emang sih jujur aja kadang ada irinya sama orang yang hidupnya kok lancar banget kek keran aer.. tapi balik lagi iri hati itu kan godaan iblis ya harus dilawan. Thanks for sharing, lip. Buat menyadarkan diri juga ini 😉

    Like

  4. Lip sama banget deh yg soal harga baju itu hahaha. Sepatu juga gua punya standard harga sendiri, kalo uda lebih dari sekian ratus ribu menurut gue uda mahal dan langsung ga mo beli wakakaka kayaknya irit sama pelit mepet tipis ya beda nya 😀 hidup itu memang mesti banyak2 bersyukur ya supaya lebih positip dan ga hobi nyinyir kalo liat orang2 berduit yang kayaknya duitnya ga abis2 hahahaha (gue jg demen nyinyir kok liv lol)

    Like

    • Huahahaha aku juga samaaaa, tapi kalap juga pas buat mau nikah. Dalem hati udah berasa kalo nih sepatu mahalnya ga sesuai standar aku, tapi tetep maksa beli. Ujung-ujungnya ga kepake juga pas kawinan huahaha *siul-siul minta ditoyor suami*
      Iya, pengennya lebih positif dan mengurangi nyinyir. Tapi apa daya… nyinyir masih merupakan guilty pleasure huahahahahahah

      Like

  5. Ih. Sama jg. Gw kl ngeliat sepatu 200rb aja gw bilang mahal. Hahaha.. Baju2pun gitu. Kl bisa yg diskon.. Tp gw tetep suka jg nyirnyirin org yg kaya. Yg gampang bgt beli sesuatu gak pake mikir. Wkwkwk

    Like

    • Hepi banget yak kalo ngeliat diskon 50-70%, apalagi kalo diskonnya beneran jadi murah, bukan diskon yang setelah diskon jadinya 800 ribu. *lirik sepatu hushpupp*es* hahahahahaha 😛

      Like

    • Hahaha iya mba Non, aku juga tetep sesekali ngeluh sekarang. Tapi udah jauhhhhh lebih berkurang dibanding dulu. Dulu mah nyebelin banget rasanya hahaha *jewer diri sendiri versi dulu*
      Iya, tapi ada aja ya orang yang beli kaos oblong seharga 300 ribu rela-rela aja. Aku tak relaaaaa~ Lol

      Like

  6. good posting, thank you for sharing.
    kalo boleh jujur, gw dari keluarga lumayan mampu. Bokap gw dulu orang susah, bapaknya meninggal sejak kecil, tapi akhirnya beliau berhasil berjuang dari nol dan kehidupan kami secara ekonomi membaik. kami anak2nya kuliah di luar negeri semua. Mungkin gw ga merasakan standart yg lu rasakan, tapi pergumulan tentang ekonomi itu ada, terutama setelah gw menikah dan mengurus keuangan sendiri. Gw juga pernah merasa bahwa hidup si A ini kok senang2 melulu, kaya fairy tale lah hidupnya, ini akibat lihat sosmed tentunya ahhaha, Kalo gw kan tetep harus hemat, harus kerja, pinter ngatur keuangan, dll. Intinya ya diatas langit masih ada langit, kita manusia ini selalu suka melihat yang diatas, kepengen yang diatas, tapi lupa lihat yang di bawah. Kadang kalo gw lihat hidup pegawai gw, gw baru sadar keluhan gw itu ga ada apa2nya dibandingkan masalah yang mereka hadapi.
    Thank you postingnya untuk kita diingatkan selalu bersyukur dan see from other perspective 🙂

    Like

    • Makasih teph, sama-sama ^^
      Sosmed memang salah satu racun ya hahaha. Suami gue ga maen sosmed kecuali fesbuk, dan dia komentar kalo sosmed itu isinya cuma buat pamer kehidupan 😛

      Like

  7. Perjalanan hidup mengajarkan kita banyak hal, dan, semoga pada akhirnya kita bisa kembalikan semua dalam paket rasa syukur kepada Dia.

    Terimakasih sudah berbagi mbak, mbak orang yang tangguh. saya juga sependapat, bahwa duit itu penting, bohong kalau bilang itu tidak menentukan kebahagiaan. beli beras bagus saja perlu duit koq…

    semoga sehat selalu dan si baby juga ya…

    Like

  8. Olip makanya gw selalu nongol back n forth ke rmh elo ya karena iniiiiìiiii. 6 thumbs up (pake jempol si kembar juga) buat carrie bradshawnya koko taz. Genuine, honest and entertaining entries u had lip…

    Gwpun ngalamin susah2nya kerja dr sma, jadi spg buat segala macem barang – dari biskuit, minuman kesehatan, motor, mobil sampe jd usher buat seminar2 kantoran… selesai sma gw kuliah malem di london school.

    Puji Tuhannya (yg mana kalo skr gw liat dr sudut pandang carrie bradshawnya koko taz), gw diberkatin dapet kerjaan jadi sekertaris. Jadwal gw back then, bangun jam 6 rmh gw di daerah kemanggisan… naik bus ke pasar baru (kantor) kudu ganti 3x angkot… kerja jam 8-5 trus ngibrit ke sudirman luntang lantung ngangkotz lagi, kelas dr jam 6 sore-9.30 malem. Pulang dari sudirman balik kemanggisan 1 badan ud kek jeli mamen, lemeees item dekil dan keki kalo liat tmn2 kuliahan pd blg “makan yokkkk apa nongkrong mana yuk masi pagi neh mo plg skr mah…” ->>>> knowing bapaknya pjabat aja getho dan dia lg merintis karir jd model sbagai pekerjaan dia (kindly insert sorotan mata leli sagita dsini 👀)

    Like

    • ((LELI SAGITAAAAA)) huahahahahaah FAB AH! :))))
      Ishhh if I were Carrie Bradshaw trus mestinya koko Mr. Big dong ya 😛
      Kalo inget zaman-zaman naik angkutan umum ampe berkali-kali buat kerja, gue juga suka senyum getir sendiri. Sampe ketemu cowok gila onani sambil ngeliatin gue pula di angkot. Yaolo hidup ini ada ajaaaaa hahaaha.
      Mami twinnies juga hebat bangeeettt, hardworking banget dan tougghhh *toss bicep*
      Btw mana update cerita ttg si kembaaarrrrr

      Like

  9. prok..prok..prookk..salut banget sm kamu lip.
    bener banget kita harus bersyukur atas apa yang udah Tuhan kasih ke kita.
    bahwa Tuhan Maha Mencukupi apa yang sebenarnya kita butuhkan, bukan yang kita inginkan.

    Jadi keinget lip waktu ngobrol sm temen soal gaji, gajiku sm gaji temenku beda jauh banget walaupun dia masa kerjanya baru dua tahunan sedangkan aq udah mau masuk lima tahun.
    Gaji dia jauh lebih besar drpd gajiku yang cuma tiga komaan. Tapi kalo dipikir2 lagi temenku dikasih gaji gede krn dia emang “butuh” buat bantu biaya keluarga, bapaknya udh nggak ada, adeknya ada tiga orang, dia juga mau menikah. Bahkan dia bilang gaji segitu sebenarnya ga cukup. Beda dibandingkan sm aq yang gajinya dibawah dia tapi aq masih bisa tetep nabung, tetep bisa makan, tetep bisa ada anggaran jalan2.
    Itu artinya Tuhan mencukupi rejeki tiap orang beda-beda tergantung kebutuhannya. Mungkin temenku lebih butuh uang lebih banyak drpd aq yg emg cm dipakai sendiri.

    bicarain rejeki emang nggak ada habisnya ya Lip, dan kita kadang telat menyadari rasa syukur itu. aq juga hidup dari keluarga biasa lip, dan dididik untuk berjuang sendiri. Bahkan nyokap udh ultimatum kalo aq nikah pake uang sendiri,nabung sendiri. Jadi nggak ngarepin banyak, ga mimpiin nikah dengan pesta mewah *lagian calonnya belum keliatan sikk. Hahahaha.

    skrg banyakin bersyukur, banyakin nabung kita ya lip. karena hidup itu terus berjuang.

    Like

    • Makasih nengsyer 😀
      Ga bisa dipungkiri rasanya emang agak iri dan sinis gitu ya, IH KOK GAJI SITU LEBIH GEDE SIK?
      Apalagi kalo kerjaan mirip-mirip dan pengalaman kerja dia ga banyak/lebih muda. Rasanya ga adil banget. Tapi ya kayak cerita kamu syer, kebutuhan dia jauuuhhhh lebih banyak jadi rezekinya dia mungkin memang dicukupkan untuk itu 🙂
      Makasih sharing ceritanya syer, ngingetin aku juga untuk ga boleh sirik ama salary orang lain 😀

      Like

  10. Kayak dapat siraman rohani pagi-pagi nih ci Olip. Aku pernah juga nulis hal yg mirip2 gini di blogku, soal gengsi lebih besar dari pendapatan. Kdg tnp kita sadari ci, kl pendapatan kita meningkat, standar hidup kitapun mengikuti. Padahal balik lg, kdg kl beli barang2 yg kita perlu kan fungsinya ya bukan gengsinya. Itu yg sdg aku perjuangkan ditengah pergumulan *cieyyeeehhh* ditengah keinginan beli brg2 branded.

    Like

    • Hahahah udah pantes dong jadi bu pendeta? 😛
      Iyaaaa bener banget Nichole, aku juga nih, masih suka salah. Mestinya penghasilan naik, standar hidup ga ikut naik ya. Itu mah bakal ora uwis-uwis dah. Aku ga boros di barang ato merk sih, cuma kalo soal makanan…. suka kalah sama godaan. hahahahaha

      Like

  11. Ahhh, gw setuju banget sm lo Liv..
    Entah kenapa gw masih suka gak bersyukur sm apa yg gw punya..
    Selalu membanding2kan seandainya gw jadi si ini dan si itu..
    Tapi balik lagi ketika gw bandingkan hidup gw sama org2 yg kekurangan dijalan gw berasa ditampar juga..
    Intinya kita harus banyak2 bersyukur ya Liv,apapun keadaannya 

    Like

    • Sebenernya wajar juga ya kalo kita ngeliatin rumput tetangga yang keliatannya lebih ijo royo-royo. Tapi kita suka lupa belom tentu rumput mereka asli 😛
      Ho’oh, semoga kita bisa selalu bersyukur sama apa yang kita punya dan ga selalu nengok ke atas melulu *ngingetin diri sendiri*

      Like

  12. Setubuh lip…
    gw jg bukan dari keluarga yg lengkap, jadi bnr2 liat perjuangan nyokap ngumpulin rupiah demi rupiah buat gw ma cici gw bs sekolah dengan layak, makan layak dan bs pake baju yg layak. Ngeliat org lain beli barang mewah kek beli es doger dpn kantor kadang mikir gaji perbulanny brp ya? beli bibit uang dimn? hahhaha tp sadar rejeki tiap org beda2 kan , kita kan cm liat org dr luarnya yg bergelimangan harta tp kita ndk tau dia bahagia apa ndk? jadi dr sana gw mikir lbh baik hidup bahagia, damai dg keluarga kecil gw karna yg namany rejeki pasti ada aja dan harus selalu bersyukur.

    Gw sering ngeluh ke budi mao smp kapan kita berhemat? apa sih yg kita tuju? pdhl dg penghasilan kita ni kita bs hidup enak loh, lu ndk bs memaksakan kehidupan kita mengikuti standar hidup org yg gajiny kecil….tp ma budi dijwb, org yg gajiny jauh jauh dibawah lu bisa hidup, sehat, bahagia trus knp lu yg gaji lumayan ngeluh mulu? kurang bersyukur bgt jadi org lu ini …duhh berasa ketampar bnr2 gw rasanya

    Mari kita sama2 bersyukur dg hidup kita lip hahhahha

    Like

    • Kokoh Buddiiiii hahaha *sembah* Hebat banget bisa gitu, gue sama Taz juga mau belajar berhemat ah, kalo salary naik trs standar hidup ikut naik jg, ga bakal kelar-kelar ya. Padahal nyarinya penuh perjuangan, tapi ngeluarinnya gampang banget kayak buang air dari ember huhuhuhu

      Like

  13. Hug olippp :*
    Ahhh aku jadi semakin bersyukur baca postingan olip…thank you for remind ya lip…
    g salut sama cerita orang yang kadang bisa jadi tulang punggung buat keluarganya, bantuin adik-adiknya sekolah…rela mengorbankan kesenangannya demi keluarga…Top lip…
    oh yaa setuju juga menurut g kaos itu ga lebih dari 100rb, dan g juga mikir berkali-kali buat beli baju mahal, apalagi semenjak nikah dan punya anak…semuanya jadi urutan nomor sekian deh..nomor 1 buat anak…

    Semoga semakin banyak berkat ya lip… 🙂

    Like

    • *peluk Nat baliikkk*
      Sama-sama Naatt ^^
      Makasih ya, gue ga seberapa kok, cici gue yang top markotop lol.
      Ho’oh masa kaos oblong aja 300 ribu, palingan cuci beberapa kali juga udah ngewer-ngewer di bagian kerah *nyinyir* huahahahah
      Iya nih, gue khawatir skrg gue sama diri sendiri pelit ,tapi sama anak jadi boros bangeettt hahahahah

      Like

  14. Intinya mah harus bersyukur dengan apa yang kita miliki kan Liv.
    Namanya manusia kalau ada rasa kepingin dan iri itu wajar, namanya juga dengan segala kekurangan. Asal ada “rem” jangan sampe iri itu akhirnya malah merusak kehidupan kita yang udah ada trus jadinya lupa sama Tuhan dan kurang beriman. Gw lihat sekarang banyakkkj banget orang yang begitu karena rata2 haus popularitas, haus perhatian, haus kekuasaan, rata2 ingin menjadi yang “terhebat” sampe2 pada kurang bersyukur. Agama cuma sarana tapi nggak dijalanin bener2. Gw pun masih belom sempurna, berdosa dan masih berusaha beriman mendekatkan diri sama Tuhan hahahhaa *masih suka mikir ttg orang juga kok enak yah punya supir, punya suster, punya pembantu pokoknya tinggal jadi nyonya* godaan banyak….hihihi

    Semangat Liv…jangan kebawa pikiran nanti ngaruh loh sama dalam kandungan…

    Like

    • Iya ci Feli, punya agama tapi di gereja milih2 temen cm mau temenan sama pake tas branded, miris liatnya hehehe
      Sip ci, ini sharing doang kok, versi negatifnya itu 3 tahun yang lalu, sekarang udah lebih nrimo dan lebih optimis ^^

      Like

  15. Lipp bgs bgt sharing nya dan jujur gw merasakan apa yg lu rasakan…Kadang emg kalo liat ke atas melulu liat hidup org lbh enak kita malah jd merasa ga bersyukur yaa..padahal banyak org yg jauh lbh kurang beruntung dibandingkan kita..emg sebenernya situasi dan kondisi apapun harus dilihat dr sisi yg positif 🙂

    Like

    • Makasih maminya Edel :*
      Iya padahal cape juga ya leher nengok ke atas mulu 😛
      Sekarang pas udah ‘sadar’ gue kadang suka mikir ke diri sendiri, sok ngeluh-ngeluh tapi sesekali toh masih bisa makan di Pancious sama temen… ga pantes atuh lip ngeluh. *toyor diri sendiri*

      Like

  16. postingan ciamik Lip 🙂 jadi pengingat juga buat yang baca *termasuk gue pastinya* buat selalu bersyukur dengan apa yang uda dimiliki en belajar liat ke bawah bukan keatas.
    gue bersyukur Lip walo bukan dateng dari kuarga yang kaya en lengkap, nyokap selalu usaha yang terbaik buat anak2nya en didik qta jadi mandiri *peluk nyokap qta sama2 yuk* en dari hal itu ngajarin gue buat irit terus pelit, wkwkwkwkwk
    gue termasuk pelit lip sama diri sendiri. liat baju bagus terus harganya bisa gue bayar tapi gue emoh, ga gue beli dengan alesan “sayang uangnya” hahahaha jadi rata2 baju gue ga bermerk plus dibawah cepeceng, hahahaha tapi puas2 aja c.

    thanks Lip buat postingannya :*

    Like

    • Makasih Ping ^^
      Iya, gue juga suka pelit sama diri sendiri sampe-sampe Taz suka nawarin buat ngebeliin saking ngeliat istrinya habis liat label harga 300 ribu aja trus langsung geleng-geleng sambil menjauh nyari yang lain hahaha.
      Tapi berasal dari keluarga yang biasa-biasa aja bikin kita jadi lebih kuat dan tegar ya mestinya Ping, jadi semoga kita jadi perempuan-perempuan yang selalu strongggg kyak nyokap kita ^^

      Like

  17. Olip.. Bca ini smp menitikan air mata Lip 🙂
    Tuhan emank ga pernah terlambat Lip.. Gw pun dibesarkan di keluarga dg ekonomi pas pasan, ga berlebih, tp semua kebutuhan tercukupi.. Sampe 1 hari dimana nyokap kehipnotis, rumah dimasukin maling, di saat semua hilang bokap divonis sakit dan kudu operasi bypass jantung yg memakan biaya ga sedikit, gw jg yg bareng pacar lagi nabung biaya nikah, ga lama calon pamer wkt itu mendadak stroke dan msk RS… Sumpah di saat semuanya bertubi2, gw yg uda gatau harus gimana, sisa tabungan gw, nyokap, dan mantan pacar *aka suami* yg masih jauh kurang dr cukup utk biayain operasi bokap tiba2 tercukupi gitu aja.. Tuhan kirim malaikat2 lwt org sekeliling kita smp bokap bisa menjalani operasi dg baik dan sehat smp skg.. Urusan bokap kelar, baru mau start nabung dr 0 eh calon pamer mendadak stroke berat dan gantian dh duit kt kepake buat biaya RS calon pamer waktu itu.. Dan ajaibnya semua tetep bisa aja Lip terkumpul smp akhirnya kami menikah ttp sesuai rencana.. Gatau ga nyangka itu dari mana, tapi mmg semua indh pad waktunya..

    Dan gw saat itu bnr2 ditampar buat tetep bersyukur sm yg gw alami, jgn mengeluh karna gw itu masih dicukupkan walau ga berlebih.. padahal utk pertama x nya loh gw ngerasa itu cobaan terberat saat tau bokap sakit jantung berat dan kudu segera operasi di saat rmh abis kemalingan… TT Cara Tuhan beda2 buat setiap insan ciptaanNya.. Walau tetep lip, nyinyir pasti masih ada, namanya aku juga manusia… hehe

    Like

    • Awww Valinnnn *peluk* Iya gue masih inget cerita lo pas mau nikah, ampe putus sama FG karena ngerasa jangan-jangan hubungan kalian yang jadi penyebab ya 😦
      Kalo dipikir-pikir semua yang ga enak itu terjadi mgkn biar kita makin setronggggg ya *toss bicep* 🙂

      Like

  18. Terharu bacanya Lip. Keluarga ak juga biasa2 aja dan kyak cerita km klo liad org bs foya2 mupeng juga cuma di balik smua itu pasti ada alesannya kok, ada yg bs berfoya2 tapi tagihan CC nya membludak dan dia cm sanggup bayar minimum tiap bulan, kalo d pikir2 emang enak idup kaya gitu >.< ampe skrg aja daku gk punya CC card sama sekali 😀
    Baju beli juga di matahari itupun beli 2 grateis 1 wkwk, Kerja dari pagi-malem tp gk bs di foya2in juga 😄
    Bener trgantung dr sudut mana kita memandang, selalu bersyukur itu penting *ngmg ke diri sendiri* semuanya ckup, Tuhan bener2 udah cukupkan semuanya buat kita 🙂

    Like

    • Nienieeee hihihi. Iya aku pun ngerasa enakan juga sekarang setelah bisa ngeliat dari sudut pandang yang ‘lebih baik’ 😀 Jadinya lebih jarang mengeluh ato bandingin diri sendiri sama orang lain, karena tiap orang emang ada rezekinya sendiri-sendiri. Setidaknya keadaan aku sekarang toh jauh lebih berlebih dan berpunya dibanding banyak orang juga, jadi ga pantes ah aku ngeluh2 hihihi.

      Like

  19. Hai Ci…. It is a really self reminder buat aku…. Aku juga kadang ngeluh kenapa habis gajian malah habis buat ini itu gak bisa nabung… Tapi emank kalau dilihat lagi Tuhan udah cukupkan semuanya sesuai porsinya…. Sampai sekarang udah married ajah juga gak keliatan uang-nya untuk belanja apa…. Karna yah memang ada kebutuhan lain drpd untuk belanja 😊😊😊 tapi herannya keluarga kecil aku gak pernah kekurangan.. Tuhan emank tidak pernah terlambat yah 😊😊😊 baju juga cari online yg pasti dibawah 100rb hahahaha… Good post Ci 😊😊😊 salam kenal…

    Like

    • Hello, makasih ya udah mampir. Manggilnya apa? 🙂
      Kalo diliat dari positifnya mah sebenernya bisa ya, tapi dulu diri ini suka ngeliat negatifnya hahahah

      Like

  20. Menurut aku sh wajar aja. Mgkn bnyk orang juga suka berpikir kygt Lip. Tp km hebat sudah bs melihat dari sudut pandang yang berbeda.
    Semua sh balik lagi ke kita dan lingkungan pergaulan. Kadang sudut pandang juga ikutan berbeda.
    Mau ini itu dan pgn lebih itu manusiawi asal ga menyusahkan orang lain dan ngga buat kita jadi ga bersyukur.

    Like

    • Aku cape Sel, ngeluh2 trus bandingin diri sendiri sama orang yang lebih dari aku hahaha. Ngerasa idup kok ga pernah lebih, padahal sebenernya udah banyak dikasih lebih 😛
      Waktu itu sih tau2 sadar aja sendiri huahaha, dan lebih enakan bersyukur teryata dibanding ngeluh2 mulu 😛

      Like

  21. gua juga kadang suka nyinyir hahahaha… kalo untuk masalah financial, mungkin si suami yang lebih mengalami pahit manisnya, karena gua terlahir cukup2 aja sih… ga kekurangan, tapi juga ga ampe kelebihan duit buat beli tas jutaan.. si suami justru yang lebih banyak kerja keras… mulai dari merantau ke jakarta, gajinya lebih kecil dari gaji aku, ampe sekarang uda bisa beli mobil, bisa nabung buat sekolah anak…

    Like

    • Huwaaww tapi bagusnya jadi lebih menghargai segala sesuatu ya ci kalo udah pernah ngerasain ‘paitnya idup’ 🙂
      Dan perjuangan dari nol sampe sekarang bisa punya mobil sendiri dan mencukupi keluarga itu pastinya terasa lebih maniiissss dibanding kalo dari awal semuanya udah terpenuhi dan tercukupi dari orang tua ya :”)

      Like

  22. Hahahah kok sama kayak aku ya ce 😂
    aku ngeliat dress harganya 200rb aja kemahalan bagiku, selalu cari yg harganya dibawah 150rb. HHAHA..
    trus kalo keluar sama tmn yg berduit gitu kok seenaknya ngeluarin duit buat beli kemeja beremerek yg harganya 200-500rb an. Aku selalu mbatin gini “kok ga nyesel ya uangnya dibuat beli baju segitu mahalnya. Mending buat makan aja lebih kenyang!” Wkwkwk..

    Like

    • Yah kalo mereka ada duitnya gpp sih Yol, kalo kita kan karena keterbatasan jadi bisa mikir sayang hahahaha 😛 Aku juga kadang kalo liat orang beli barang yang menurut aku ga jelas, suka mikir duh mending sini transfer ke aku aja duitnya, sayang… 😛

      Like

  23. Lip, I feel you. Gw jg ga pernah bs beli yg mahal2. Baik baju atau apa pun klopun kebetulan uangnya bisa beli gw bakal mikir 100x hahahaha. Bagi gw asal fungsinya udah cukup ya gw udah puas n bersyukur. Intinya org2 bs makan ya gw jg bs makan walau sederhana, org2 punya hp ya gw jg bs walau bukan hp yg mahal2. Asal punya sesuai fungsi udah bahagia. Krn gw tau gmn rasanya susah cari duit apalagi wkt krisis moneter thn 98 itu bener2 pukulan telak bwt keluarga gw yg membuat gw jd irit smp skr.

    Like

    • Kadang gue ampe mikir apakah jadi vegetarian bisa membantu mengurangi napsu belanja loh Na, soalnya kan idup lebih sederhana dan membumi gitu ya. Hahahahaha padahal mah ga ngaruh ya. *batal vegetarian* Ngurangin napsu makan daging bak kut teh dan seafood kali ya itu mah 😛
      Ho’oh, masa sulit banget ya krismon itu 😦

      Like

  24. Halo Olip, salam kenal ya 🙂
    Gue dulu nyasar ke blog ini karena lg ngumpulin info soal persiapan pernikahan, and your blog is very helpful. Tapi lama-kelamaan jadi nyandu bacanya, soalnya hal-hal yang lo tulis bisa relate banget sama kehidupan gue (atau semua pembaca lain) *dadah-dadah dari ruko 3 tingkat* hahaha.

    You are a good writer, baca tulisan ini gue sampe berkaca-kaca, karena pas banget gue habis kulik-kulik newsfeed FB dan melihat foto2 orang2 yang lagi liburan minggu lalu, dan ngebatin : ini kayaknya duitnya metik di pohon kali ya :)))

    It’s really horrible to have this kind of feeling, gara-gara sosmed tiba-tiba kita jadi ngerasa ‘kurang’. Padahal seperti yang lo tulis, sebenarnya kalau mau jujur, kita sudah berkecukupan. Thank you for this gently reminder ya. Sehat-sehat selalu utk lo sekeluarga (terutama utk dede babynya) :*

    Like

    • Halo Sherry, salam kenal juga.
      Thank you so much for the compliment! Your comment made my day 😀
      Iyaaaa *angguk2 semangat* sosmed emang racun bener dah hahahah. Kalo kata laki gue, sosmed ajang pamer segalanya 😛 Gue agak kepengaruh ama omongan dia ampe2 sekarang gue jadi agak sungkan posting di sosmed karena khawatir dianggap pamer huahahah.
      Sama-sama, sehat dan happy selalu ya! 😀

      Like

  25. pamerin perut aja Lip, hihihi. nice posting, point of view kita kalau selalu positif jadinya enak deh. tapi kalau sirik bisa jadi motivasi, boleh juga ga? jadi punya motto, work untill expensive become cheap, eaaaa. 🙂

    Like

    • Hahahah makasih cici Indriii 😀
      Masalahnya yang namanya expensive itu selalu ada yang lebih expensive lagi jadi ora uwis-uwis hahaha. Aku saat ini memutuskan untuk bersyukur aja dengan keadaan yang ada karena kok kayaknya hidup aku emang udah ditakdirkan kalo ada penghasilan lebih pasti ada juga pengeluaran lebih wajib yang tadinya ga ada, misalnya tiba-tiba mesti bayar biaya RS, biaya sekolah adek, biaya kejadian ga terduga ini itu hahahah. Jadi ya gpp lah duitnya ga bisa buat ke Eropa ato beli Hermes, setidaknya saat ada pengeluaran, dikasih penghasilan juga oleh Tuhan ^^

      Liked by 1 person

  26. Hmm kayaknya aku udah komen deh, tapi kok ya gak ada…
    Salam buat mamanya ya semoga selalu sehat 🙂
    Btw kita sendiri yang menentukan level kebahagiaan kita 🙂

    Like

    • Ada kok komennya tapi di postingan yang satu lagi hehehe. Makasih ya, salam kenal juga ^^
      Bener, pada akhirnya kita bahagia karena kita sendiri yang memutuskan untuk bahagia ya 🙂

      Liked by 1 person

  27. Salam kenal cici, entah takdir apa yg membawa gw kesini, padahal lg nyari referensi buat pernikahan gw bsk, tp malah di bawa k artikel cici yg sumpah bikin gw sadar. penyampeannya simple tp jelas banget ci, kadang bkin jleb diri gw. (kadang loh yaaa..) Hahahaa

    Btw, gw jd bacain artikel lo satu per satu, lucu lucu ya sharing ya.. Haha
    sumpah lo mirip cici gw d kantorr, yg hobinyaa ketawa mlu, kbetulan gw duduk d sblahnyaa, jd tiap hri tuh hrs bkin dia ktawa, dan jutek banget, bkin gemesss. Wkwkwkwkw

    Like

  28. Udah ketik ketik panjang, pas d submit duplicate content, pdhal nulis pake keringet.. Di situ saya merasa sedih..

    Salam kenal aja cici, artikelnya jleb banget

    Like

  29. Betul banget ci, sama banget aku juga bantu keluarga merasakan apa yang cici rasa selama ini, baca ini aku jadi diingetin lagi kalau Tuhan mencukupi segala kebutuhan kita.

    Kalau kita lihat yang diatas kita pasti selalu nggak ada habisnya, cuma bersyukur ternyata kita masih lebih beruntung dibanding orang lain.

    Like

    • Iya kadang bisa egois rasanya kok ya mau dong menuhin kebutuhan diri sendiri, ga perlu mikirin orang lain. Hahaha. Padahal mah mungkin Tuhan kasih rezeki melalui kita untuk ngebantu keluarga ya, emang bukan buat kita hahaha

      Like

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s