30

Mellow

Koko’s uncle passed away yesterday.

He was 77 years old and was just cleaning the aquarium when he suddenly collapsed. It was heart attack that took him away. He used to be so fit and healthy so when we were told that he passed away, we hardly believe it.

When we fully grasped the fact that he’s gone, the only thing that I was worrying about was his wife.

They were such a sweet couple who grew old together, raised 4 children together succesfully, have grandchildren who love them, and they had travelled the world together.

They were almost inseparable.

Their marriage was so great and happy that I could not imagine how is she feeling right now that she lost her other half.

How depressing it would be when someone who had spent more than half of their life togeher with you in better or worse was gone.

I got so mellow, so emotional that I held koko’s hand tightly and told him “If I could have a request fulfilled, I would ask please let me die before you do. Please. So I don’t have to deal with the pain of losing you.”

Koko didn’t say anything, he didn’t reply me competitively the way he usually does, “No, since I’m older than you, I would go first.” And we would usually just start saying to each other “No, I’ll be the one who die first.” “No, me first.” “No, me!”

This time around,

He just smiled, in a way like he was trying to ease my worries.

He entwined our fingers together and hold them tighter.

At that moment, I know I would never understand how my mom felt when ┬ámy dad passed away. Nor would I ever understand how koko’s aunt-in-law is feeling right now. No matter how hard I tried to picture how it feels like, I would never know how painful and hollow it is.

But God, if I could really choose, please do not make me know or understand how that pain feels like.

Please.

Advertisements
48

Pentingnya Gerakan Baby

Hari ini M genap 23 minggu di dalem kandungan gue.

Selamat 23 mingguan, cintanya papa mama! *tumpengan*

Biasanya nulis throws confetti tapi kali ini tumpengan karena emaknya lagi laper huahahaha. Entah laper beneran ato laper mata karena abis liat foto makanan. Soalnya 15 menit yang lalu baru kelar makan apel, masa sekarang udah laper lagi?

Barusan tiba-tiba kepikiran untuk nulis ini karena sampe sekarang gue masih suka ngerasa ragu sama gerakan-gerakan M di dalem perut. Gue tau dia udah mulai gerak-gerak, tapi kadang gue suka rancu apakah itu beneran dia yang gerak ato cuma gejolak ga jelas yang terjadi di dalem pencernaan gue ­čśŤ

Gue suka mikir mungkin dia itu termasuk kalem, karena kalo denger cerita bumil lain kok baru 20 weeks aja udah bisa ngerasa anaknya macem akrobat di dalem. Ato nendang yang bener-bener kenceng ampe bisa dirasain bapaknya juga pas megang perut mamanya. Si M? Boro-boro hahaha. Entah emang dia gerakannya ga kenceng ato gue aja yang kurang peka kali ya.

Sejujurnya soal gerakan baby ini sempet bikin gue agak was-was.

Soalnya temen kantornya koko, tinggal tunggu hitungan hari buat ngelahirin anaknya, eh tau-tau sadar kok kayaknya anaknya ga gerak-gerak ya. Entah udah berapa lama tepatnya, dia baru ngeh setelah sehari semalem kayaknya. Pas ke dokter….

…Udah meninggal di dalem aja dong anaknya :”(

Koko ampe ga ngelayat karena tau gue bakal stres. Cara dia ngasitau gue pun perlahan-lahan dan berusaha ngomong dengan kasual “Anaknya si X temen kantorku, meninggal di dalem perut”

Sekitar seminggu setelah kejadian temen kantornya itu, pas banget ada artikel di whattoexpect.com mengenai pentingnya ngecek gerakan baby di dalem perut setelah 28 minggu. Dan ada kisah nyata seorang ibu bernama Kelly, yang dapat dikatakan tertolong oleh artikel itu.

Ceritanya mirip dengan si X, dia tiba-tiba ngeh.. eh, kok kayaknya bayiny daritadi ga gerak ya. Padahal sebelumnya kan aktif. Dia inget sama artikel di whattoexpect.com itu, trus berusaha mancing gerakan anaknya dengan makan.

Sempet ada pikiran bahwa mungkin anaknya lagi bobo, jadi dia pikir yah mungkin mereka cuma butuh istirahat aja. Besokannya masih belom gerak. Kalo langsung ke RS, dia khawatir keliatan kayak bumil yang panik berlebihan alias lebay, jadi dia tetep tunggu.

Sampe akhirnya dia ke RS juga buat USG. Dia cuma pengen tau apakah anaknya masih bernapas apa ngga. Jawabannya iya. Dia lega. Dia kira udahan dong ya.

Tapi sama RS ternyata masih ada rangkaian test lain trus tau-tau dia disuruh segera hubungi suami dan keluarga, karena bakal langsung dilakukan emergency c-section.

Syok dong yah.

Ternyata setelah anaknya lahir, baru ketahuan fungsi plasentanya udah tinggal 25% doang.

Dan tau gak kenapa anaknya ngga gerak?

Karena dia nyimpen energinya untuk mompa jantungnya sendiri!

Pas baca, gue ampe merinding dan terharu banget. Sungguh luar biasa ya Tuhan dalam menciptakan segala sesuatu. Bahkan bayi masih di dalem kandungan aja bisa berjuang untuk bertahan hidup dengan caranya sendiri :”)

Cerita Kelly ini happy ending. Tapi ngga dengan temen kantornya koko ­čśŽ

Sama kayak dokter yang nanganin Kelly, dokter si X pun kurang bisa menjelaskan persis apa yang menjadi penyebab bayinya berhenti gerak (dan akhirnya meninggal kalo di kasus X) tapi dokter menduga ada problem sama plasenta.

Meskipun gue sempet agak was-was, tapi sekarang selama masih ada berasa kayak butterfly effect dalem perut gue, gue lumayan lega. Gue pikir, toh masih ada 5 weeks sampe dengan saatnya gue mesti ngitungin jumlah gerakan dia dalem perut ya.

Jadi gak apa-apalah hehehe.

Sehat-sehat selalu ya M. Cintanya papa mama banget loh kamu itu ­čÖé

Untuk artikel fetal movement di whattoexpect, klik di sini.

Untuk cerita nyata Kelly mengenai pentingnya counting kicks, klik di sini.

63

Ngeliatnya Dari Sudut Mana?

Gue terlahir di keluarga yang biasa-biasa saja secara finansial. Ga kekurangan, tapi juga tidak berlebih.

Ga kekurangan terutama karena gue punya nyokap yang selalu mengusahakan anaknya bisa makan kenyang, bisa bayar uang sekolah, bisa pakai baju yang layak. Ah, kalau menyebutkan perjuangan orang tua demi anak, memang ga akan ada habisnya kan ya? Buat mereka, yang penting anak-anak cukup makan, walaupun perut mereka sendiri keroncongan belum diisi apa-apa ­čÖé

Sebenernya, bokapnya bokap gue tuh kaya. Punya banyak pabrik. Bokap gue pun anak kesayangan beliau, jadi waktu beliau sakit, pabrik-pabrik tersebut mau diwariskan kepada bokap.

Tapi bokap gue menolak.

Idealis sih. Bokap minta opa gue untuk fokus menyembuhkan sakitnya saja. Ga usah pikirin soal warisan. Dia ga butuh, yang penting opa cepet sembuh. Singkat cerita, keluarga gue jadinya hidup biasa-biasa saja. Karena pabrik tersebut diambil oleh abang tiri bokap.

Waktu bokap masih pacaran sama nyokap, nyokap sering diberi hadiah berupa perhiasan emas.

Tapi nyokap gue menolak.

Idealis sih. Merasa ga mau “dibeli”, ga mau utang budi, istilahnya biarpun miskin tapi tetep punya harga diri. Singkat cerita, keluarga gue jadinya hidup biasa-biasa aja. Padahal kalo ada emas-emas itu kan lumayan ya buat dijual pas kesulitan ekonomi.

Keluarga gue ga punya motor maupun mobil. Jarang jalan-jalan, apalagi belanja ini itu. Waktu kecil, gue selalu semangat ketika diajak oleh tetangga yang punya anak seumuran gue ke supermarket. Melihat-lihat barang di supermarket menjadi kemewahan tersendiri, bahkan kalau beruntung, tetangga terkadang membelikan agar-agar, permen atau chiki.

Pas cici gue masih kuliah, gue kelas 2 SMP dan adek gue kelas 3 SD, bokap gue meninggal secara mendadak. Serangan jantung saat bokap lagi tidur.

Nyokap gue otomatis harus bekerja lebih keras untuk menghidupi keluarga. Untunglah, ruko yang kita tinggali sudah menjadi hak milik, bukan ngontrak. Jadi ruko tersebut satu-satunya pegangan keluarga yang menjadi tempat usaha warung makan sekaligus tempat tinggal.

Saat cici gue selesai kuliah di Jakarta, dia balik ke Batam karena nyokap udah ga bisa lanjutin usaha warung makan. Beliau kena sakit TBC. Cici gue kerja, sambil berusaha membiayai keluarga juga. Setiap jam makan siang, cici gue akan jalan kaki sekitar satu setengah kilometer dari kantornya ke rumah. Setelah itu, balik lagi ke kantor. Demi menghemat sekitar 20-30 ribu per hari untuk uang makan.

Saat gue mau kuliah, gue diarahkan untuk kuliah yang bisa cepet kelar, cepet kerja, cepet bantu ekonomi keluarga. Gue akhirnya masuk Akademi Sekretaris Tarakanita, 2,5 tahun kuliah dan di semester 6 udah bisa kerja sambil nyusun Tugas Akhir.

Jadi, belum lulus aja udah kerja. Meskipun dibayar 1 jutaan doang dan masih perlu bantuan cici gue untuk biaya kost, tapi setidaknya… untuk makan gue ga perlu lagi minta uang.┬áLumayan, setidaknya membantu mengurangi beban cici gue.

Dulu (yaelah, ampe sekarang juga masih suka kaleeeee, meski sesekali doang sik. Lol) gue suka iri sama orang lain yang keliatannya terlahir under the lucky star.

Dari lahir aja udah berkecukupan,┬ábeli baju celana dan tas bisa yang harga juta-jutaan, keluarga lengkap dan harmonis, udah kerja juga masih bisa nodong minta duit ke orang tua, …kok enak banget yah??

Sementara gue ngerasa duit gue sendiri┬áaja┬ága pernah bisa buat diri gue sendiri bersenang-senang.┬áGue juga pengen bisa nabung buat beli handphone baru, gue juga pengen bisa beli kaos seharga 200 ribu tanpa merasa itu kemahalan, gue juga pengen bisa “foya-foya” pake uang gue sendiri.

Tapi nyatanya keadaan ekonomi dalam hidup gue bikin gue sampe sekarang masih merasa kaos itu harusnya di bawah 100 ribu aja harganya. Liat rok kerja bagus di Matahari seharga 300 ribu, langsung menjauh. Menurut gue, seharusnya paling mahal cuma boleh 150 ribu, itupun bahan dan potongan rok nya udah mesti bagus dan ga keliatan murahan. Dress yang cakep, paling mahal cuma boleh 250 ribu. Itupun gue belom tentu mau langsung beli, karena kalau bisa untuk dress di bawah 200 ribu aja deh.

Itu, tentu saja standar gue.

Saat gue lagi ngobrol sama temen gue dan dia beli dress seharga 480 ribu yang cakep, gue bisa bilang “Wah lumayan juga ya, ga terlalu mahal loh!” bukan karena gue sok kaya, tapi karena gue sadar standar umum untuk dress berbahan seperti itu dan secakep itu, memang segitu juga lah harganya. Cuma kalo suruh gue yang beli, …duh duit segitu bisa buat uang makan 2 minggu ­čśŤ

Biasanya gue memanfaatkan kebaikan orang yang mau kasih gue kado ulang tahun dengan minta barang tertentu sesuai budget mereka. Di saat begitu, dress seharga 300 ribu jadi terasa tidak mahal ­čśŤ

Gue sering ngeluh ke nyokap, ke pacar. Gue bilang, kenapa sih hidup gue begini amat. Ga pernah bisa punya duit lebih buat diri sendiri. Ngeliat baju 200 ribu aja berasa mahal banget, meski bagus juga gue biasanya ga bakal beli. Ga bisa nabung buat jalan-jalan keluar kota, apalagi keluar negeri. Kalo ngeliat temen-temen yang bikin rencana keluar kota bareng tuh kayak gampang banget. Kayak naik pesawat semudah naik taxi, perjalanan sejam cuma 100 ribuan. Padahal kan udah bisa ngehasilin duit sendiri, kok ga bisa sih kayak temen-temen lain diajak kongkow-kongkow di Social House bisa langsung hayuk aja. Padahal kan ga nodong orang lain buat duitnya, masa buat nyenengin diri sendiri aja susah sih.

Gue tau gue nyebelin banget dengan ngeluh begitu. Tapi gue sengaja memuaskan ego gue dengan mengeluh. Ato tepatnya… feeding my negative ego.┬áSeakan-akan dengan mengeluh gue bisa lebih lega.

Pernah suatu waktu jalan-jalan dengan nyokap di mall dan beliau bilang tas Longchamp yang harganya sejuta dua jutaan┬ábagus. Dan gue, ngejawab gini dengan sinis, “Ah aku juga sebenernya mampu kok, buat beli┬átas gitu doang. Aku punya duitnya. SEANDAINYA GAK PERLU BIAYAIN ADEK KULIAH.”

Nyokap cuma diem.

Gue, kalo inget kejadian itu sekarang, pengen jahit mulut sendiri. Jahat banget ngomong gitu, jahat banget sengaja bikin nyokap merasa bersalah.

Tapi kejadian seperti itu mungkin terjadi beberapa kali. Dan gue yang ‘meratapi’ nasib gue pun terjadi beratus-ratus kali dalam pikiran, terutama saat ngeliat hidup orang lain yang keliatannya lebih mudah, lebih enak.

Suatu hari, tiba-tiba aja dalem pikiran gue sendiri gue punya sudut pandang yang berbeda.

Gue tiba-tiba berasa disadarkan, gue itu sudah sangat dicukupi loh oleh Tuhan. Kenapa gue masih berasa kurang?

Gue memang ga dikasih duit untuk ‘foya-foya’┬ábeli baju dan tas, gue memang ga punya rezeki lebih untuk nongkrong di kafe dan resto ngehits, gue memang masih tetep merasa steak seharga 200 ribu itu mahal dan ga mungkin pernah gue pesen sendiri kecuali dibayarin,

…tapi sebenernya di saat gue bener-bener butuh, Tuhan kasih rezekinya.

Mau awal tahun, akan ada kenaikan gaji, eh gue yang tadinya tinggal sama tante jadi harus balik ngekost. Kenaikan gaji buat biaya kostan.

Tahun berikutnya, naik gaji lagi, adek gue mulai kuliah. Jadi duit kenaikan gaji buat bayar kuliahnya, uang kostnya, uang makannya sehari-sehari. Itupun masih patungan berdua sama cici gue, karena kalo gak, gue sendiri ga bisa makan.

Naik gaji lagi, sadar selama ini ga pernah kasih duit buat nyokap, jadi ngasih buat nyokap.

Naik gaji lagi, mau nikah dan mesti nabung berdua tanpa bantuan orang tua. Jadi kenaikan gaji buat nambahin tabungan nikah.

Naik gaji lagi, udah nikah, dan kebutuhan meningkat tajam karena bayar kebutuhan rumah tangga. Ditambah dengan kehamilan juga ­čÖé

Sebelumnya gue merasa… Kok, meskipun dikasih rezeki lebih, gue ga pernah bisa nabung sih. Tapi waktu tersadar itu gue jadi ngeh bahwa semuanya sudah pas dan dicukupkan.

Gue bilang ke nyokap, “Selama ini Vivi salah, ma. Vivi salah ngeliat semuanya.”

Gue ngeliat dari sudut pandang yang salah banget. Sebenernya Tuhan sudah cukupkan semuanya, tapi gue ga pernah sadar. Tuhan tau gue akan ada pengeluaran untuk kost, maka rezeki gue ditambah. Tuhan tau adek gue akan kuliah tahun sekian, jadi rezeki gue ditambah. Tuhan tau gue mesti nabung buat nikah, maka rezeki gue ditambah.

Tuhan memang ga nambahin rezeki yang membuat gue lantas merasa tas seharga 500 ribu itu murah, Tuhan memang ga nambahin rezeki yang membuat gue ngerasa makan salad 100 ribu itu murah.

Tapi di saat-saat gue memang lagi ada pengeluaran tambahan, Tuhan cukupkan rezeki gue. Tuhan cukupkan semua kebutuhan gue.

It felt like He always got my back.

It felt like He is saying to me, “Relax, what’s there for you to worry about? I got ’em all covered.”

Kenapa gue tidak bersyukur di saat gue dikelilingi begitu banyak orang yang baik dan murah hati sama gue? Kenapa gue tidak bersyukur di saat keluarga masih bisa makan enak, pakai pakaian layak, masih bisa jalan-jalan ke mall dan nonton di bioskop pula? Kenapa gue sibuk merasa seperti orang paling malang di dunia di saat gue punya pacar (sekarang suami) yang ga pernah pelit sama gue atopun ngatur-ngatur pengeluaran gue? Kenapa gue ga bersyukur, di saat semuanya sudah terpenuhi dengan baik?

Dan gue, meski baru menyadari itu 3┬átahun yang lalu, akhirnya belajar untuk mensyukuri semuanya. Belajar mengurangi ratapan gue, mengurangi mental orang-susah-yang-cuma-bisa-ngeluh gue. Belajar menjadi lebih optimis dan positif. Belajar menerima bahwa mungkin memang beginilah jalan hidup gue, ga bisa nabung buat “foya-foya” tapi setidaknya semua berkecukupan.

Meskipun hidup gue tetep dalam taraf yang biasa-biasa saja,

Gue sadar,

Sebenernya… yang menurut gue┬ábiasa-biasa saja itu,

…sesungguhnya sudah sangat kaya.

Sudah sangat berlebih.

Semuanya cuma tergantung dari sudut mana aja gue ngeliatnya.

­čÖé

P.S.: Tapi jujur aja… sampe sekarang, nyinyirin orang yang┬á‘berduit’┬átetep menyenangkan sih buat gue huahahahahahahahahahah *disambit tas Hermes*

P.S. lagi: Kalau mau nasehatin gue bahwa duit tidak menjamin kebahagiaan blablabla, bahwa lo ga pernah khawatir soal finansial karena blablabla, better save that crap for yourself. Gue yang dulu itu mungkin terkesan lebay buat orang yang selalu berkecukupan, tapi itu kan duluuuu ya bok. Sekarang kan lebih optimis, jadi ga usah nasehatin gue yang dulu deh ya. Udah basi. Madingnya udah terbit. #terAADC #mumpunglagihits